Pengertian Rasio Profitabilitas, Jenis, Rumus, dan Tips Meningkatkannya

rasio profitabilitas

Setiap perusahaan selalu memperthatikan keuntungan atau profitabilitasnya. Salah satu alat analisis rasio keuangan yang paling sering digunakan adalah rasio profitabilitas.

Rasio ini digunakan untuk menentukan laba perusahaan bagi para manajernya dan pengembalian ekuitasnya kepada investornya. Ukuran profitabilitas penting bagi manajer dan pemilik perusahaan.

Manajemen harus memiliki ukuran profitabilitas untuk mengarahkan bisnis ke arah yang benar. Jika sebuah bisnis memiliki investor luar yang telah membeli saham di perusahaan, manajemen perusahaan harus menunjukkan profitabilitas kepada investor ekuitas tersebut.

Ingin mengetahui pengertian lengkap rasio profitabilitas dan tips meningkatkan profitabilitas pada bisnis? Anda bisa membaca artikel ini secara lengkap:

Apa itu Rasio Profitabilitas?

rasio profitabilitas

Rasio profitabilitas adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan atau laba selama periode waktu tertentu.

Profitabilitas mengacu pada kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan atau keuntungan selama periode waktu tertentu. Biasanya, profitabilitas merupakan salah satu ukuran keberhasilan perusahaan yang paling penting karena biasanya berhubungan langsung dengan tujuan utama perusahaan itu sendiri, yaitu “Profit”.

Perusahaan biasanya menggunakan rasio profitabilitas dalam mengukur kinerjanya selama periode tersebut. Namun, rasio profitabilitasnya saja dalam satu periode mungkin tidak dapat memberi tahu banyak bagaimana kinerja perusahaan.

Oleh karena itu, mereka biasanya digunakan dengan membandingkan dengan periode sebelumnya atau dengan perusahaan lain dalam industri yang sama. Dengan cara ini mereka akan menunjukkan gambaran yang jauh lebih baik tentang bagaimana kinerja perusahaan.

Apa Saja Jenis Rasio Profitabilitas?

Lima jenis utama rasio profitabilitas meliputi:

  • Marjin Laba kotor
  • Margin Laba Operasi
  • Margin Laba Bersih
  • Pengembalian Aset
  • Pengembalian Ekuitas

Semua rasio di atas, semakin tinggi, semakin baik kinerja perusahaan jika dibandingkan dengan periode sebelumnya atau dengan perusahaan lain di industri yang sama.

Berikut adalah penjelasan lengkap dan rumus untuk menghitung berbagai rasionya:

Marjin laba kotor

Margin laba kotor, juga dikenal sebagai margin kotor adalah rasio yang digunakan untuk mengukur profitabilitas perusahaan pada tingkat perdagangan langsung. Ini menunjukkan persentase yang tersisa dari pendapatan, setelah dikurangi harga pokok penjualan.

Margin laba kotor dapat ditingkatkan dengan meningkatkan harga jual, meningkatkan volume penjualan atau mengurangi biaya (dengan lebih baik bernegosiasi dengan pemasok atau mencari pemasok dengan biaya lebih rendah, dll.)

Rumus Margin Laba Kotor

Margin laba kotor dapat dihitung dengan mengambil sisa pendapatan, setelah dikurangi harga pokok penjualan, dibandingkan dengan pendapatan.

Gross Profit Margin = (Penjualan bersih – HPP / Penjualan Bersih)

Contoh

Katakanlah penjualan bersih bisnis Anda untuk tahun ini adalah 50.000.000. Harga pokok penjualan Anda adalah 20.000.000

Margin Kotor = 50.000.000 – 20.000.000

Total margin kotor bisnis Anda adalah 30.000.000. Ini berarti setelah Anda mengurangi biaya untuk menghasilkan produk atau layanan Anda, Anda akan mendapatkan 30.000.000.

Beberapa bisnis lebih suka melihat margin kotor mereka sebagai persentase daripada jumlah dolar. Untuk mengonversi margin kotor Anda menjadi persentase, gunakan rumus berikut:

Margin Kotor = [(Penjualan Bersih – Harga Pokok Penjualan) / Penjualan Bersih] X 100

Dengan menggunakan angka yang sama dari atas untuk penjualan bersih dan HPP, Anda dapat menghitung margin kotor bisnis Anda sebagai persentase.

Margin Kotor = [(50.000.000 – 20.000.000) / 50.000.000] X 100

Margin kotor Anda pada penjualan untuk tahun ini sebagai persentase adalah 60%. Ini berarti bisnis Anda memiliki sisa 60% dari pendapatannya setelah membayar biaya langsung (harga pokok penjualan).

Margin laba operasi

Margin laba operasi, juga dikenal sebagai margin operasi, adalah rasio yang digunakan untuk mengukur profitabilitas perusahaan pada tingkat operasi. Ini menunjukkan persentase yang tersisa dari pendapatan, setelah dikurangi harga pokok penjualan dan biaya operasional.

Margin laba operasi menunjukkan seberapa baik kinerja perusahaan dalam mengelola biaya operasionalnya. Namun, margin laba usaha yang rendah tidak diperlukan karena buruknya pengelolaan beban usaha oleh perusahaan. Bisa karena faktor lain seperti harga jual, volume penjualan atau biaya bahan, dll.

Margin laba operasi dapat ditingkatkan dengan mengurangi biaya operasi, meningkatkan harga jual, meningkatkan volume penjualan, atau mengurangi biaya.

Rumus Margin Laba Operasi

Margin laba operasi dapat dihitung dengan membandingkan pendapatan operasi atau laba operasi, laba sebelum bunga dan pajak perusahaan, dengan total pendapatan.

Margin laba operasi = Laba operasi/Pendapatan

*Laba operasi = Laba sebelum bunga dan pajak

Contoh

ABC adalah perusahaan yang bergerak di bidang ritel peralatan kantor. Selama periode 01 Januari 2016 sampai dengan 31 Desember 2016, perusahaan melakukan transaksi sebagai berikut. Dengan asumsi angka yang diberikan benar.

  • Total Pendapatan Penjualan untuk periode tersebut 1.000.000.000
  • Harga Pokok Penjualan selama periode 500.000.000 dan,
  • Beban Operasional untuk periode tersebut adalah 200.000.000

Sekarang, kita akan menghitung pendapatan operasional, margin, rasio dan yang terakhir, kita akan melakukan analisis ABC.

Jawaban

  • Total Pendapatan Penjualan 1.000.000.000
  • Harga Pokok Penjualan ( 500.000.000)
  • Laba Kotor 500.000.000
  • Biaya Operasional (200.000.000)
  • Laba Operasi USD 300.000.000.

Margin atau Rasio Operasi = 300.000.000 / 1.000.000.000 = 0,3 atau 30%

Margin Laba Bersih

Margin laba bersih, juga dikenal sebagai margin keuntungan atau margin bersih, adalah rasio yang digunakan untuk mengukur profitabilitas perusahaan dengan membandingkan laba bersih atau net profit dengan total pendapatan. Hal ini menunjukkan kemampuan perusahaan dalam mengelola biaya dan pengeluaran dalam suatu periode waktu.

Margin laba bersih menunjukkan persentase yang tersisa dari total pendapatan, setelah dikurangi semua biaya dan pengeluaran termasuk bunga dan pajak.

Rasio ini digunakan untuk memberi analis gambaran tentang stabilitas keuangan perusahaan. Perusahaan yang menghasilkan keuntungan lebih besar per nilai dari penjualan berarti lebih efisien.

Efisiensi itu membuat perusahaan lebih mungkin bertahan ketika lini produk tidak memenuhi harapan, atau ketika periode kontraksi ekonomi menghantam perekonomian yang lebih luas.

Rumus Margin Laba Bersih

Margin laba bersih dapat dihitung dengan membandingkan laba bersih atau laba bersih setelah bunga dan pajak terhadap total pendapatan.

Net Profit Margin = Laba Bersih ⁄ Total pendapatan

Contoh

Jasper Creative memiliki laba bersih 20.000.000 dalam bulan terbaru operasinya. Selama waktu itu, ia memiliki penjualan 100.000.000. Dengan demikian, margin laba bersihnya adalah:

(laba bersih 20.000.000 / total pendapatan 100.000.000) x 100 = margin laba bersih 20%

Laporan pendapatan memberikan visual yang bermanfaat untuk lebih memahami margin laba bersih perusahaan. Misalnya, tabel di bawah ini menunjukkan laba bersih Jasper Creative di bagian bawah pernyataan:

Laporan Pendapatan untuk Jasper Creative
Untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2019
Total pendapatan100.000.000
Biaya barang yang dijual(20.000.000)
Laba kotor80.000.000
Biaya operasional
Gaji20.000.000
Sewa10.000.000
Utilitas5.000.000
Depresiasi5.000.000
Total biaya operasi(40.000.000)
Beban bunga(10.000.000)
Pajak(10.000.000)
Laba bersih20.000.000
Margin laba bersih20%

Pengembalian Aset

Return on assets (ROA) atau pengembalian aset adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba dengan menggunakan seluruh sumber dayanya, yaitu aset. Ini menunjukkan persentase laba bersih atau laba bersih dibandingkan dengan rata-rata total aset.

Return on assets menunjukkan seberapa efisien perusahaan dalam menggunakan aset tersebut untuk menghasilkan keuntungan dalam suatu periode waktu. Pengembalian aset yang tinggi biasanya menunjukkan bahwa perusahaan berkinerja baik dalam menghasilkan keuntungan dari aset yang dimilikinya.

Return on asset biasanya tampil dalam bentuk persentase yang dihitung dengan rumus ROA. Semakin besar persentasenya, berarti semakin produktif dan efisien suatu perusahaan. Begitu pun sebaliknya, semakin kecil persentase ROA, maka tandanya perusahaan kurang produktif.

Rumus Menghitung ROA

Pengembalian aset dapat dihitung dengan membandingkan laba bersih atau laba bersih setelah bunga dan pajak pada periode tersebut dengan rata-rata total aset.

ROA = Laba Bersih / Total Aset

Contoh

Katakanlah bisnis Anda berada di industri teknologi, dan ROA rata-rata adalah 14,50%. Bisnis Anda, Perusahaan ABC, memiliki pendapatan bersih sebesar 10.000.000. Total aset Anda sama dengan 65.000.000.

ROA = Laba Bersih / Total Aset

15,38% = 10.000.000 / 65.000.000

ROA Anda adalah 15,38%, sedikit di atas rata-rata industri sebesar 14,50%.

Jika Anda ingin meningkatkan ROA Anda, pendapatan bersih dan total aset Anda harus meningkat ke nilai yang sama.

Misalnya, jika pendapatan bersih Anda meningkat menjadi 30.000.000 dan total aset Anda tetap sama sebesar 65.000.000, persentase ROA Anda akan meningkat menjadi 46,15%.

Baca juga: 14 Prinsip Dasar Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

Pengembalian Ekuitas

Return on equity (ROE) atau pengembalian ekuitas adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba dengan menggunakan uang investornya. Ini menunjukkan persentase laba bersih atau laba bersih dibandingkan dengan total ekuitas rata-rata.

Return on equity menunjukkan seberapa efisien perusahaan dalam menggunakan uang investor untuk menghasilkan keuntungan dalam jangka waktu tertentu. Pengembalian ekuitas yang tinggi biasanya menunjukkan bahwa perusahaan berkinerja baik dalam menghasilkan keuntungan dari uang investornya.

Rumus Menghitung ROE

Pengembalian ekuitas dapat dihitung dengan membandingkan laba bersih atau laba bersih setelah bunga dan pajak pada periode tersebut dengan total ekuitas rata-rata.

Return On Equity = laba bersih setelah pajak / ekuitas

Contoh

Total aset dan total kewajiban Perusahaan ABC pada 1 Januari 2010 adalah 2.342.000.000 dan 1.383.000.000. Selama tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2011, perusahaan memperoleh laba bersih sebesar 242.000.000 dan ekuitas pemegang sahamnya meningkat sebesar 302.000.000. Hitung ROE Perusahaan B.

Penyelesaian

  • Langkah 1: Ekuitas Pemegang Saham Awal = 2.342.000.000 – 1.383.000.000 = 959.000.000
  • Langkah 2: Ekuitas Pemegang Saham Akhir = 959.000.000 + 302.000.000 = 1.261.000.000
  • Langkah 3: Ekuitas Pemegang Saham Rata-rata = (959.000.000 + 1.261.000.000) / 2 = 1.110.000.000
  • Langkah 4: Return On Equity = 242.000.000 / 1.110.000.000 = 0,22 atau 22%
Banner 2 kledo

Mengapa Rasio Profitabilitas Penting

Setiap bisnis berkaitan dengan menghasilkan keuntungan. Sebagai pemilik atau pemegang saham, cara termudah untuk mengetahui apakah sebuah perusahaan menghasilkan laba yang sehat adalah dengan meninjau rasio profitabilitasnya.

Berikut adalah beberapa alasannya pentingnya menghitung rasio profitabilitas:

Rasio profitabilitas dapat menarik investor baru

Investor ingin tahu bahwa sebuah perusahaan memiliki potensi untuk menghasilkan keuntungan yang sehat sebelum mereka menginvestasikan uang mereka di dalamnya. Meninjau rasio profitabilitas perusahaan adalah cara sederhana untuk menganalisis apakah bisnis berkinerja baik di area itu.

Anda dapat membandingkan kinerja perusahaan Anda dengan pesaing

Jika kawan Kledo baru membangun bisnis atau pemilik bisnis kecil, Anda mungkin tidak memperoleh jumlah pendapatan yang sama dengan bisnis yang lebih mapan di industri Anda.

Penghasilan perusahaan Anda mungkin bahkan tidak dekat. Namun dengan membandingkan rasio profitabilitas (alias persentase), Anda dapat melihat bagaimana bisnis Anda mengukur hingga orang lain. Menghasilkan lebih sedikit uang daripada perusahaan lain tidak secara otomatis berarti bisnis Anda kurang menguntungkan.

Baca juga: Pengertian Siklus Akuntansi, Tahapan dan Contohnya

Rasio profitabilitas dapat membantu mengungkap area dalam bisnis Anda yang membutuhkan improvisasi

Meskipun penting untuk melacak laporan keuangan dasar perusahaan Anda, angka-angka itu saja mungkin tidak menceritakan keseluruhan cerita. Saat Anda menambahkan rasio profitabilitas, Anda dapat mengetahui apakah bisnis Anda berkinerja dengan efisiensi di area tertentu.

Misalnya, jika Anda menemukan bahwa margin laba kotor Anda menurun dari waktu ke waktu, ini bisa menunjukkan bahwa Anda perlu mengendalikan harga pokok penjualan Anda.

Cara Meningkatkan Rasio Profitabilitas dalam Bisnis

rasio profitabilitas

Rasio profitabilitas dapat membantu Anda mengukur kesehatan finansial perusahaan Anda. Jika Anda tidak memahami metrik keuangan yang diungkapkan laporan ini, berikut adalah lima strategi yang dapat Anda gunakan untuk mencoba meningkatkan laba perusahaan Anda.

Hilangkan layanan dan produk yang tidak menguntungkan Bisnis

Secara umum, yang terbaik adalah fokus pada layanan dan produk yang menghasilkan keuntungan tertinggi untuk bisnis Anda.

Jadi, Anda harus memastikan dan mempelajari mana barang atau layanan yang memiliki permintaan yang baik dan mana yang harus Anda kurangi atau hilangkan sama sekali.

Kurangi persediaan

Ketika Anda mengurangi produk yang bergerak lambat, itu dapat memiliki manfaat tambahan untuk mengurangi jumlah inventori Anda. Lebih sedikit uang yang terikat dalam persediaan lama dapat membebaskan kas untuk diinvestasikan di area lain bisnis Anda.

Tingkatkan harga Anda

Menaikkan harga berpotensi meningkatkan keuntungan, tetapi prosesnya rumit. Sebelum Anda menaikkan harga secara menyeluruh, pertimbangkan untuk memulai dengan pengujian pada beberapa produk atau layanan.

Pastikan biaya bisnis lebih rendah

Bisnis Anda mungkin menghasilkan banyak penjualan, tetapi jika pengeluaran Anda tinggi, itu dapat memotong margin keuntungan Anda. Ada banyak cara untuk memotong biaya.

Anda dapat menegosiasikan harga yang lebih baik dengan vendor atau membeli persediaan di tempat lain. Anda mungkin mempertimbangkan untuk merelokasi kantor pusat Anda atau menyewakan ruang yang tidak terpakai di gudang Anda kepada orang lain. Kemungkinannya praktis tidak terbatas.

Menarik pelanggan baru

Secara umum, lebih mudah (dan lebih hemat biaya) untuk mempertahankan pelanggan yang sudah Anda miliki. Tetapi jika Anda mengelola prosesnya dengan hati-hati, memperluas pasar Anda mungkin memberi perusahaan Anda dorongan di departemen penjualan.

Selain itu, jika Anda baru saja menaikkan harga, mungkin lebih mudah untuk membuat pelanggan baru membayar biaya yang lebih tinggi.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai rasio profitabilitas yang berguna untuk mengetahui keuntungan yang Anda dapatkan dalam bisnis. Perlu Anda ingat, rasio ini dapat menyesatkan jika Anda tidak menjalankan perhitungan ini secara benar dan teratur.

Bayangkan sebuah hotek misalnya, jenis bisnis ini mungkin akanmendapatkan hasil yang sangat berbeda jika menjalankan kalkulator rasio profitabilitas sebelum dan sesudah musim libura.

Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah melacak profitabilitas dari waktu ke waktu. Mulailah dengan satu set kecil laporan, tetapi jalankan secara berkala (misalnya, bulanan, triwulanan, dll.).

Kemudian, seiring berkembangnya bisnis, Anda dapat menambahkan laporan tambahan, semoga menambah pengetahuan untuk meningkatkan bisnis Anda di masa mendatang.

Anda bahkan dapat menyewa seorang profesional atau menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk menjalankan perhitungan ini dan membantu Anda menganalisis setiap data keuangan yang dihasilkan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat pengeluaran dan pemasukan, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen aset dan persediaan, kontrol multi perusahaan dan cabang, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan memudahkan Anda dalam membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 har atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine − 9 =