Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

Analisis rasio keuangan mencakup berbagai proses dan rumus yang berlaku untuk metode penilaian keuangan tertentu yang dapat memberikan wawasan berharga tentang kesehatan organisasi Anda.

Rasio keuangan umum seperti margin keuntungan dan perputaran aset memberikan informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan keuangan penting bagi bisnis Anda.

Selain itu, memahami bagaimana menerapkan rasio keuangan untuk mengukur kesuksesan finansial dapat menunjukkan analisis dan keterampilan manajemen anggaran Anda.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu analisis rasio keuangan, pentingnya rasio keuangan dalam aplikasi bisnis, dan jenis rasio keuangan apa yang digunakan sebagian besar perusahaan untuk mendapatkan wawasan tentang posisi keuangan secara keseluruhan.

Apa itu Analisis Rasio Keuangan?

analisis rasio keuangan

Analisis rasio keuangan adalah proses untuk menginterpretasikan data mentah keuangan perusahaan mana pun untuk mendapatkan masukan yang dapat ditindaklanjuti pada kinerja keseluruhannya.

Anda dapat mengambil rasio dari laporan keuangan perusahaan untuk mengevaluasi penilaian, tingkat pengembalian, profitabilitas, pertumbuhan, margin, leverage, likuiditas, dan banyak lagi.

Dengan kata sederhana, analisis rasio keuangan melibatkan pengambilan satu nomor dari laporan keuangan perusahaan dan membaginya dengan yang lain.

Jawaban yang dihasilkan memberi Anda metrik yang dapat Anda gunakan untuk membandingkan perusahaan untuk mengevaluasi peluang investasi.

Misalnya, mengetahui bahwa harga saham perusahaan adalah 20.000 tidak memberikan wawasan apa pun.

Tetapi mengetahui bahwa rasio harga terhadap pendapatan (P/E) perusahaan adalah 4,5 memberi Anda lebih banyak konteks.

Artinya harga (20.000), bila dibagi dengan pendapatan per sahamnya (EPS, dalam hal ini, 4,44), sama dengan 4,5.

Anda sekarang dapat membandingkan P/E 4,5 dengan perusahaan lain, pesaing, atau bahkan dengan rasio P/E historis perusahaan untuk lebih memahami daya tarik investasi secara keseluruhan.

Baca juga: Apa Itu Beban Penyusutan? Berikut Pengertian Lengkap dan Metode Penghitungannya

Fungsi Analisis Rasio Keuangan

Pertimbangkan beberapa alasan rasio keuangan penting dalam bisnis:

Menetapkan tujuan

Analisis rasio keuangan menyediakan bisnis dengan data yang diperlukan untuk menentukan tingkat kinerja keuangan yang dapat diterima untuk periode akuntansi yang akan datang untuk menetapkan tujuan yang mendukung hasil yang menguntungkan.

Mengukur kinerja

Menghitung rasio keuangan dapat menunjukkan kinerja bisnis selama periode akuntansi sebelumnya sehingga dapat lebih memahami cara menetapkan tujuan dan menerapkan strategi pengurangan biaya.

Membandingkan posisi pasar

Analisis keuangan melalui penghitungan rasio juga dapat membantu bisnis mengukur dan membandingkan posisi pasar mereka di antara bisnis pesaing.

Banner 1 kledo

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Jenis Analisis Rasio Keuangan dan Rumus Penghitungannya

analisis rasio keuangan

Analisis rasio keuangan yang berbeda menawarkan aspek kesehatan keuangan perusahaan yang berbeda, mulai dari cara menutupi utang hingga cara memanfaatkan asetnya.

Rasio tunggal mungkin tidak mencakup keseluruhan kinerja perusahaan kecuali jika dilihat sebagai bagian dari keseluruhan.

Rasio ini sensitif terhadap waktu karena mereka menilai data yang berubah seiring waktu.

Jadi, Anda dapat menggunakan rasio ini untuk keuntungan Anda dengan membandingkannya dari periode yang berbeda untuk mendapatkan gambaran umum tentang pertumbuhan atau regresi perusahaan dari waktu ke waktu.

Ada lima kategori besar rasio keuangan. Mari kita lihat satu per satu –

1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas memberitahu kemampuan perusahaan untuk membayar hutang dan kewajiban lainnya.

Dengan menganalisis rasio likuiditas, Anda dapat mengukur apakah perusahaan memiliki aset untuk menutupi kewajiban jangka panjang atau arus kas cukup untuk menutupi pengeluaran secara keseluruhan.

Jika jawabannya positif, Anda mungkin mengatakan perusahaan memiliki likuiditas yang memadai, atau mungkin ada masalah.

Rasio likuiditas ini terutama lebih penting dengan saham berkapitalisasi kecil. Perusahaan yang lebih baru dan lebih kecil sering mengalami kesulitan menutupi pengeluaran mereka sebelum mereka stabil.

Beberapa jenis rasio likuiditas dan rumus dalam menghitungnya adalah sebagai berikut:

Margin Arus Kas Operasi = Kas dari aktivitas operasi / Pendapatan Penjualan

Margin arus kas operasi menunjukkan seberapa efisien perusahaan menghasilkan arus kas dari penjualan dan menunjukkan kualitas laba.

Rasio Kas = (Kas + Setara Kas) / Total Kewajiban

Rasio kas akan memberi Anda jumlah uang tunai yang dimiliki perusahaan dibandingkan dengan total asetnya.

Rasio Cepat = (Aset Lancar – Persediaan) / Kewajiban Lancar

Rasio cepat, alias rasio uji asam, akan menilai surat berharga, piutang, dan kas perusahaan terhadap kewajibannya. Ini memberi Anda gambaran tentang kemampuan perusahaan untuk membayar kewajibannya saat ini.

Rasio Lancar = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Rasio lancar akan memberi Anda gambaran tentang seberapa baik perusahaan dapat memenuhi kewajiban keuangannya dalam 12 bulan mendatang.

Baca juga: Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

2. Rasio Leverage

Rasio leverage atau solvabilitas menawarkan wawasan tentang kemampuan perusahaan untuk melunasi hutang jangka panjangnya.

Rasio ini mengevaluasi ketergantungan perusahaan pada hutang untuk operasi regulernya dan kemungkinan untuk membayar kembali kewajibannya.

Beberapa jenis rasio solvablitas dan rumus dalam menghitungnya adalah sebagai berikut:

Rasio Hutang = Total Hutang / Total Aset

Rasio hutang membandingkan hutang perusahaan dengan asetnya secara keseluruhan.

Rasio Cakupan Bunga = Laba Sebelum Bunga dan Pajak / Beban Bunga

Rasio cakupan bunga memberikan wawasan tentang kemampuan perusahaan untuk menangani pembayaran bunga atas hutangnya.

Rasio Hutang terhadap Ekuitas = Total Kewajiban / Total Ekuitas Pemegang Saham

Rasio hutang terhadap ekuitas membandingkan keseluruhan hutang perusahaan dengan modal yang diberikan investor.

Baca juga: Apa itu Akun Piutang? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

3. Rasio Valuasi

Rasio valuasi atau penilaian umumnya bergantung pada harga saham perusahaan saat ini dan mengungkapkan apakah saham tersebut merupakan pilihan investasi yang menarik pada saat itu.

Anda juga dapat menyebut rasio ini sebagai rasio pasar karena mereka memeriksa daya tarik perusahaan di pasar saham.

Beberapa jenis rasio valuasi dan rumus dalam menghitungnya adalah sebagai berikut:

Price to Earning Ratio (P/E) = Harga per saham / Laba per saham

P/E adalah salah satu rasio keuangan yang paling umum digunakan di kalangan investor untuk menentukan apakah perusahaan undervalued atau overvalued.

Rasio menunjukkan apa yang pasar bersedia bayar hari ini untuk sebuah saham berdasarkan pendapatannya di masa lalu atau masa depan.

Price/Cash Flow (P/CF) = Harga Saham / Arus Kas Operasional per Saham

Rasio ini menunjukkan harga saham perusahaan relatif terhadap arus kas yang dihasilkan perusahaan.

Keuntungan dari rasio P/CF adalah sulit untuk dimanipulasi bagi perusahaan. Sementara perusahaan dapat mengubah pendapatan dan pendapatan melalui praktik akuntansi, arus kas relatif kebal darinya.

Rasio PEG = Harga terhadap Pendapatan / Tingkat Pertumbuhan

Rasio PEG adalah metrik penilaian untuk menentukan trade-off relatif antara harga saham, laba per saham, dan pertumbuhan yang diharapkan perusahaan.

Ini memudahkan untuk membandingkan perusahaan dengan pertumbuhan tinggi yang cenderung memiliki rasio P/E tinggi dengan perusahaan dewasa yang memiliki P/E lebih rendah.

Dengan demikian, ini merupakan indikator yang lebih baik dari nilai sebenarnya saham.

Price to Sales Ratio (P/S) = Kapitalisasi Pasar/Total Pendapatan

Rasio P/S membandingkan kapitalisasi pasar perusahaan dengan penjualannya selama 12 bulan terakhir.

Ini adalah ukuran nilai yang diterima investor dari saham perusahaan dengan menunjukkan berapa banyak yang mereka bayarkan untuk saham per dolar dari keseluruhan penjualan perusahaan.

Baca juga: Bilyet Giro: Pengertian, Format, Contoh dan Bedanya dengan Cek

4. Rasio Kinerja

Seperti namanya, rasio kinerja mengungkapkan kinerja pasar perusahaan (laba atau rugi). Rasio ini juga disebut rasio profitabilitas.

Beberapa jenis rasio profitabilitas dan rumus dalam menghitungnya adalah sebagai berikut:

Return on Equity = Laba Bersih / Ekuitas Pemegang Saham

ROE juga merupakan pengembalian aset bersih, karena ekuitas pemegang saham adalah total aset dikurangi hutang.

Return on Asset = Pendapatan Bersih / Total Aset

ROA mengukur efisiensi perusahaan dalam menghasilkan pendapatan dari asetnya.

Margin Laba Kotor = (Pendapatan – Harga Pokok Penjualan) / Pendapatan

Rasio margin laba kotor akan memberi tahu Anda hubungan antara penjualan kotor dan laba perusahaan.

Margin Laba Operasi = Laba / Pendapatan Operasi

Margin laba operasi menunjukkan margin laba perusahaan sebelum pembayaran bunga dan pajak.

Margin Laba Bersih = Laba Bersih / Pendapatan

Margin laba bersih menunjukkan margin bersih perusahaan. Margin laba bersih yang tinggi merupakan indikasi yang baik dari bisnis yang efisien.

5. Rasio Aktivitas

Rasio aktivitas menunjukkan efisiensi perusahaan dalam operasi. Dengan kata lain, Anda dapat melihat seberapa baik perusahaan menggunakan sumber dayanya, seperti aset yang tersedia, untuk menghasilkan penjualan.

Beberapa jenis rasio aktivitas dan rumus dalam menghitungnya adalah sebagai berikut:

Inventory turnover= Penjualan Bersih / Persediaan Rata-rata pada Harga Jual

Rasio ini dapat menunjukkan seberapa efisien perusahaan dalam mengelola persediaannya. Rasio yang tinggi menyiratkan baik penjualan yang kuat atau persediaan yang tidak mencukupi.

Receivables turnover = Penjualan Bersih / Piutang Rata-rata

Perputaran piutang atau receivables turnover menunjukkan seberapa cepat penjualan bersih berubah menjadi uang tunai.

Payables turnover = Total pembelian persediaan / Rata-rata Hutang Usaha

Rasio perputaran hutang usaha atau payables turnover adalah ukuran likuiditas jangka pendek yang menunjukkan berapa kali perusahaan melunasi hutangnya selama suatu periode, dan menunjukkan likuiditas jangka pendek.

Perputaran aset tetap = Penjualan Bersih / Aset Tetap Rata-rata

Perputaran aset tetap mengukur seberapa efisien perusahaan dalam menghasilkan penjualan dari aset tetapnya – properti, pabrik, dan peralatan.

Total perputaran aset = Penjualan Bersih / Rata-Rata Total Aset

Perputaran aset tetap mengukur seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan penjualan.

Baca juga: Apa itu PO? Berikut Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Invoice

Metode Analisis Rasio Keuangan

Metode Analisis Common Size

Metode analisis common size adalah metode untuk menganalisis laporan keuangan perusahaan dengan membandingkan setiap item dalam laporan keuangan dengan total atau basis yang sama.

Dalam analisis common size, semua item dalam laporan keuangan dinyatakan sebagai persentase dari total atau basis yang sama.

Dengan cara ini, perusahaan dapat melihat bagaimana setiap item berkontribusi terhadap keseluruhan kinerja keuangan perusahaan.

Misalnya, dalam laporan laba rugi common size, semua pendapatan dan biaya akan dinyatakan sebagai persentase dari pendapatan total.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk melihat persentase pendapatan yang digunakan untuk biaya, sehingga dapat menentukan bagaimana meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya.

Metode Analisis Time Series

Metode analisis time series adalah metode untuk menganalisis laporan keuangan perusahaan dengan membandingkan kinerja keuangan perusahaan dari waktu ke waktu.

Dalam analisis time series, perusahaan dapat melihat tren dan pola yang berkembang dalam kinerja keuangan mereka dari waktu ke waktu.

Misalnya, dalam laporan laba rugi time series, perusahaan dapat membandingkan pendapatan dan biaya dari tahun ke tahun untuk melihat tren peningkatan atau penurunan kinerja keuangan mereka.

Dalam laporan neraca time series, perusahaan dapat melihat tren dalam aset dan kewajiban mereka dari waktu ke waktu untuk melihat bagaimana perusahaan berkembang dan menyeimbangkan posisi keuangannya.

Contoh Perhitungan Analisis Rasio Keuangan

Misalkan ada perusahaan fiktif bernama PT Contoh Sejahtera yang beroperasi di sektor ritel.

Dalam upaya untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan, investor dan analis keuangan melakukan analisis rasio keuangan menggunakan laporan keuangan tahunan PT Contoh Sejahtera yang disajikan sebagai berikut:

Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan membayar kewajiban jangka pendeknya.

Dalam analisis rasio likuiditas, dua rasio yang umum digunakan adalah Current Ratio dan Quick Ratio.

Current Ratio

Current Ratio dihitung dengan membagi total aset lancar dengan total kewajiban lancar.

Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Current Ratio dihitung sebagai berikut:

Current Ratio = Aset Lancar / Kewajiban Lancar

Current Ratio = 80.000 / 40.000

Current Ratio = 2

Artinya, PT Contoh Sejahtera memiliki cukup aset lancar untuk membayar kewajiban lancarnya dua kali lipat.

Quick Ratio

Quick Ratio dihitung dengan membagi aset lancar dikurangi persediaan dengan kewajiban lancar.

Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Quick Ratio dihitung sebagai berikut:

Quick Ratio = (Aset Lancar – Persediaan) / Kewajiban Lancar

Quick Ratio = (80.000 – 20.000) / 40.000

Quick Ratio = 1

Artinya, PT Contoh Sejahtera memiliki cukup aset lancar yang dapat dengan cepat dikonversi menjadi uang tunai untuk membayar kewajiban lancarnya satu kali lipat.

Rasio Profitabilitas

Rasio Profitabilitas digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dari operasinya.

Dalam analisis rasio profitabilitas, dua rasio yang umum digunakan adalah Gross Profit Margin dan Net Profit Margin.

Gross Profit Margin

Gross Profit Margin dihitung dengan membagi laba kotor dengan pendapatan. Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Gross Profit Margin dihitung sebagai berikut:

Gross Profit Margin = (Pendapatan – Harga Pokok Penjualan) / Pendapatan

Gross Profit Margin = (200.000 – 120.000) / 200.000

Gross Profit Margin = 0,4 atau 40%

Artinya, PT Contoh Sejahtera menghasilkan laba kotor sebesar 40% dari pendapatan.

Net Profit Margin

Net Profit Margin dihitung dengan membagi laba bersih dengan pendapatan. Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Net Profit Margin dihitung sebagai berikut:

Net Profit Margin = Laba Bersih / Pendapatan

Net Profit Margin = 40.000 / 200.000

Net Profit Margin = 0,2 atau 20%

Artinya, PT Contoh Sejahtera menghasilkan laba bersih sebesar 20% dari pendapatannya setelah mempertimbangkan semua biaya dan beban yang terkait dengan operasi perusahaan.

Rasio Solvabilitas

Rasio Solvabilitas digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan membayar kewajiban jangka panjangnya.

Dalam analisis rasio solvabilitas, dua rasio yang umum digunakan adalah Debt-to-Equity Ratio dan Interest Coverage Ratio.

Debt-to-Equity Ratio

Debt-to-Equity Ratio dihitung dengan membagi total utang dengan total ekuitas.

Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Debt-to-Equity Ratio dihitung sebagai berikut:

Debt-to-Equity Ratio = Total Utang / Total Ekuitas

Debt-to-Equity Ratio = 60.000 / 140.000

Debt-to-Equity Ratio = 0,43 atau 43%

Artinya, PT Contoh Sejahtera membiayai 43% dari asetnya dengan utang.

Interest Coverage Ratio

Interest Coverage Ratio dihitung dengan membagi laba sebelum bunga dan pajak dengan bunga yang dibayarkan.

Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Interest Coverage Ratio dihitung sebagai berikut:

Interest Coverage Ratio = Laba Sebelum Bunga dan Pajak / Bunga

Interest Coverage Ratio = 60.000 / 10.000

Interest Coverage Ratio = 6

Artinya, PT Contoh Sejahtera menghasilkan laba sebesar 6 kali lipat dari bunga yang harus dibayarkan.

Rasio Efisiensi

Rasio Efisiensi digunakan untuk mengukur seberapa efektif perusahaan dalam mengelola aset dan kewajiban untuk menghasilkan pendapatan.

Dalam analisis rasio efisiensi, dua rasio yang umum digunakan adalah Inventory Turnover dan Accounts Receivable Turnover.

Inventory Turnover

Inventory Turnover dihitung dengan membagi harga pokok penjualan dengan persediaan. Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Inventory Turnover dihitung sebagai berikut:

Inventory Turnover = Harga Pokok Penjualan / Persediaan

Inventory Turnover = 120.000 / 20.000

Inventory Turnover = 6

Artinya, PT Contoh Sejahtera dapat menjual persediaannya sebanyak 6 kali dalam satu tahun.

Accounts Receivable Turnover

Accounts Receivable Turnover dihitung dengan membagi pendapatan dengan piutang usaha.

Dalam kasus PT Contoh Sejahtera, Accounts Receivable Turnover dihitung sebagai berikut:

Accounts Receivable Turnover = Pendapatan / Piutang Usaha

Accounts Receivable Turnover = 200.000 / 30.000

Accounts Receivable Turnover = 6,67

Artinya, PT Contoh Sejahtera dapat mengumpulkan piutang usahanya sebanyak 6,67 kali dalam satu tahun.

FAQ

Apa itu analisis rasio keuangan?

Analisis rasio keuangan adalah teknik untuk mengevaluasi kesehatan keuangan suatu perusahaan dengan membandingkan beberapa rasio keuangan yang penting.

Apa tujuan dari analisis rasio keuangan?

Tujuan dari analisis rasio keuangan antara lain:

  • membantu investor dan analis keuangan dalam menilai kesehatan keuangan suatu perusahaan
  • mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan perusahaan
  • membandingkan kinerja perusahaan dengan pesaingnya atau industri yang sama.

Apa saja 5 rasio keuangan?

Berikut adalah 5 rasio keuangan yang umum digunakan dalam analisis keuangan yakni rasio likuiditas, rasio leverage, rasio valuasi, rasio kinerja, dan rasio aktivitas.

Bagaimana cara melakukan analisis rasio keuangan?

Pertama, kumpulkan laporan keuangan perusahaan, seperti neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

Kemudian, hitung rasio keuangan penting, seperti likuiditas, profitabilitas, solvabilitas, dan efisiensi.

Terakhir, interpretasikan hasil rasio keuangan untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan perusahaan.

Kesimpulan

Analisis rasio dapat memprediksi kinerja masa depan perusahaan—baik atau buruk. Perusahaan yang sukses umumnya membanggakan rasio yang solid di semua bidang, di mana tanda kelemahan tiba-tiba di satu bidang dapat memicu aksi jual saham yang signifikan.

Saat menggunakan rasio keuangan ini, investor harus berhati-hati dengan hasil dari masing-masing rasio dan menggunakannya bersama-sama untuk analisis saham yang komprehensif.

Untuk menghitung rasio dan mendapatkan data keuangan lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan dan membuat lebih dari 30 jenis laporan keuangan dengan mudah dan cepat, kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencona menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 3 =