Harga Pokok Penjualan (HPP) Adalah: Fungsi, Rumus, dan Contohnya

harga pokok penjualan

Apakah kawan Kledo mengetahui harga pokok penjualan atau HPP pada bisnis Anda? Jika belum mari kita bahas secara mendalam.

Pada dasarnya, menjalankan bisnis melibatkan banyak biaya tersembunyi. Ini bisa berupa apa saja mulai dari peningkatan peralatan dan pemeliharaan, pergantian karyawan, biaya kartu kredit, bunga pinjaman, izin dan lisensi, dan banyak lagi.

Memahami biaya ini adalah kunci untuk memastikan bahwa bisnis Anda berhasil dan memenuhi tujuan keuangannya.

Jika kawan Kledo memiliki bisnis kecil, sangat penting untuk tetap mengetahui kesehatan keuangan bisnis Anda. Lagi pula, hampir tiga dari lima UKM di dunia gagal karena masalah arus kas.

Dan saat Anda mengembangkan bisnis, memiliki gambaran yang jelas tentang bagaimana operasi, pendapatan, dan keuntungan Anda adalah yang terpenting untuk keuangan bisnis Anda

Oleh karena itu, harga pokok penjualan, atau HPP, merupakan metrik penting untuk membantu Anda mendapatkan gambaran lengkap tentang keuangan perusahaan Anda.

Dalam artikel ini, kami akan membantu Anda memahami apa itu harga pokok penjualan atau HPP, cara menghitungnya, mengapa hal itu penting, dan cara mengoptimasi HPP bagi bisnis Anda.

Apa itu Harga Pokok Penjualan?

harga pokok produksi

Harga pokok penjualan (HPP) adalah total biaya yang dikeluarkan oleh bisnis dalam produksi barang atau jasa. HPP juga disebut sebagai biaya penjualan atau biaya layanan.

Sebuah bisnis biasanya mengeluarkan dua jenis biaya: biaya langsung dan tidak langsung.

Biaya langsung adalah biaya yang dapat ditelusuri kembali ke produk, layanan, atau aktivitas tertentu. Ini termasuk biaya langsung bahan, tenaga kerja, komisi dan banyak lagi.

Biaya tidak langsung, bagaimanapun, adalah biaya yang sangat penting untuk proses produksi tetapi sulit untuk ditelusuri kembali ke objek produksi tertentu. Ini termasuk biaya overhead seperti utilitas, pembersihan dan perlengkapan kantor, sewa dan sebagainya.

Saat menghitung HPP, Anda hanya perlu memperhitungkan biaya produksi langsung.

Sebagai contoh, pertimbangkan sebuah perusahaan yang sumber bahan baku dari pemasok eksternal. Dalam hal ini, HPP akan mencakup biaya konversi dan biaya lain yang terlibat dalam proses produksi barang maupun jasa.

Jika kita mengambil contoh bisnis jasa, HPP akan mencakup biaya tenaga kerja langsung, pajak gaji, dan tunjangan pekerja yang menghasilkan jam yang dapat ditagih. Kita akan membahas ini secara lebih rinci di bawah ini.

Baca juga: Laporan Laba Rugi: Pengertian, Jenis, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

Perbedaan Harga Pokok Penjualan dan Harga Pokok Produksi

Harga Pokok Produksi dan Harga Pokok Penjualan adalah dua konsep yang berbeda dalam akuntansi dan manajemen keuangan.

Harga Pokok Produksi adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi barang jadi atau produk siap jual.

Harga pokok produksi mencakup biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Selain itu, harga pokok produksi juga mencakup biaya persediaan awal bahan baku dan persediaan akhir barang jadi.

Sementara itu, Harga Pokok Penjualan (HPP) adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menghasilkan penjualan atau mengeluarkan produk siap jual ke pasar.

HPP mencakup biaya yang terkait langsung dengan penjualan seperti biaya pembelian, biaya pengiriman, retur, dan diskon.

Dalam hal ini, perbedaan antara harga pokok produksi dan harga pokok penjualan terletak pada fokusnya.

Harga pokok produksi difokuskan pada biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi barang jadi, sementara harga pokok penjualan difokuskan pada biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan penjualan atau produk siap jual.

Harga pokok penjualan digunakan untuk menghitung nilai persediaan produk yang belum terjual di akhir periode. Sedangkan harga pokok produksi digunakan untuk menghitung biaya produksi selama periode tertentu.

Baca juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Rumus Perhitungan Harga Pokok Penjualan (HPP) secara Umum

Harga pokok penjualan dihitung dengan terlebih dahulu menambahkan biaya persediaan yang dibeli atau diproduksi ke biaya persediaan awal untuk periode tertentu, dan kemudian mengurangi biaya persediaan akhir dari total.

Berikut rumus untuk menghitung HPP:

Harga Pokok Penjualan = Persediaan Awal + Pembelian Bersih – Persediaan Akhir

Apa Saja Komponen Harga Pokok Penjualan/HPP?

Persediaan awal

Persediaan awal adalah biaya persediaan yang ada pada awal periode tertentu. Persediaan awal meliputi produk dan bahan baku yang tidak terjual pada periode sebelumnya.

Persediaan akhir

Persediaan akhir adalah biaya persediaan yang dimiliki perusahaan pada akhir periode tertentu. Persediaan akhir mencakup produk dan bahan baku yang tidak terjual selama periode tersebut.

Pembelian bersih

Pembelian bersih adalah jumlah total pembelian barang yang dibeli oleh perusahaan setelah dikurangi dengan pengembalian pembelian, diskon pembelian, atau potongan harga pembelian.

Dalam istilah akuntansi, pembelian bersih juga disebut sebagai pembelian efektif atau net purchase.

Penjualan bersih

Penjualan bersih adalah jumlah total penjualan barang atau jasa yang dihasilkan oleh perusahaan setelah dikurangi dengan pengembalian penjualan, diskon penjualan, atau potongan harga penjualan.

Dalam istilah akuntansi, penjualan bersih juga disebut sebagai penjualan efektif atau net sales.

Selain itu, Anda perlu mengetahui metode persediaan yang digunakan bisnis atau akuntan Anda sebelum Anda dapat mulai menghitung HPP Anda.

Mengetahui macam macam metode persediaan

FIFO

FIFO adalah singkatan dari First In, First Out.

Dalam metode biaya persediaan ini, barang yang diproduksi atau dibeli paling awal dijual terlebih dahulu.

Dalam periode inflasi di mana harga untuk membeli persediaan meningkat dari waktu ke waktu, Anda akan menjual persediaan yang paling murah terlebih dahulu menggunakan metode FIFO.

Misalnya, bisnis Anda menjual kain dan Anda menghabiskan 2000 untuk 100 potong pada hari Senin. Pada hari Rabu, persediaan hampir habis sehingga Anda membuat pesanan lagi untuk 100 buah. Namun, pada hari Rabu, harganya 2.500

Karena Anda membeli barang seharga 2.000 terlebih dahulu, Anda akan menjual barang yang lebih murah terlebih dahulu—masuk pertama, keluar pertama.

Artinya, nilai HPP menggunakan FIFO akan relatif lebih rendah dibandingkan dengan menggunakan metode lain karena Anda membeli dan menjual persediaan yang lebih murah terlebih dahulu.

LIFO

LIFO adalah singkatan dari Last In, First Out.

Jenis penetapan biaya persediaan ini adalah kebalikan dari FIFO. Dalam metode ini, barang yang paling baru diproduksi atau dibeli dijual terlebih dahulu.

Dalam skenario yang sama seperti di atas mengenai inflasi harga, Anda akan menjual barang termahal Anda terlebih dahulu menggunakan metode LIFO.

Jadi, dengan menggunakan contoh kain, kali ini Anda akan menjual barang yang harganya naik terlebih dahulu—masuk terakhir, keluar pertama.

Artinya nilai HPP dengan menggunakan LIFO akan relatif lebih tinggi dibandingkan dengan menggunakan metode FIFO.

Metode biaya rata-rata (avarage)

Untuk menghindari perubahan drastis dalam nilai HPP, perusahaan sering menggunakan metode biaya rata-rata untuk mengelola biaya persediaan mereka.

Dalam metode ini, biaya rata-rata dari semua persediaan yang dibeli atau diproduksi digunakan, terlepas dari tanggal pembelian atau produksinya.

Hal ini berguna untuk mencegah nilai yang tidak akurat atau perbedaan ekstrem dan mempermudah penghitungan HPP, profitabilitas, dan pajak.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

Bagaimana Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP)?

Berikut ini adalah langkah-langkah umum untuk menghitung HPP:

Langkah 1. Menghitung nilai persediaan barang dagangan awal

Nilai persediaan barang dagangan awal adalah nilai total dari semua barang yang masih tersedia di toko atau gudang pada awal periode akuntansi.

Nilai persediaan dapat dihitung dengan mengalikan jumlah barang dengan harga per unit.

Langkah 2. Menghitung pembelian bersih

Total pembelian barang dagangan adalah jumlah uang yang dihabiskan untuk membeli semua barang dagangan yang dijual selama periode akuntansi.

Total pembelian barang dapat dihitung dengan menambahkan harga beli semua barang baru yang dibeli selama periode akuntansi.

Pembelian Bersih = ( Pembelian + Biaya angkut pembelian) – (Retur pembelian + Potongan pembelian)

Langkah 3. Menghitung nilai persediaan barang dagangan akhir

Nilai persediaan barang dagangan akhir adalah nilai total dari semua barang yang masih tersedia di toko atau gudang pada akhir periode akuntansi.

Nilai persediaan dapat dihitung dengan mengalikan jumlah barang dagang akhir dengan harga per unit.

Langkah 4. Menghitung HPP

Terakhir, Anda bisa menghitung HPP dengan menggunakan rumus ini:

Harga Pokok Penjualan = Persediaan Awal + Pembelian Bersih – Persediaan Akhir

Baca juga: Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

Contoh Kasus Perhitungan Harga Pokok Penjualan

cara menghitung hpp

Untuk membantu Anda lebih memahami cara menghitung HPP pada bisnis kawan Kledo, lihat contoh terperinci dari bisnis fiksi di bawah ini.

Kaos ABC (Tanpa penambahan persediaan)

ABC adalah perusahaan kaos yang baru saja mulai beroperasi. Mereka membeli 500 kaos dari grosir masing-masing seharga 5.000 pada awal tahun.

Selama tahun ini, bisnis ini berhasil menjual 350 kaos kepada pelanggannya dengan harga masing-masing 8.000.

Pertama, kita akan menghitung persediaan atau inventori awal, tambahan, dan akhir untuk kaos Caravan:

  • Persediaan awal adalah 0, karena bisnis baru saja memulai operasinya.
  • Persediaan tambahan dihitung sebagai 500 x 5.000 = 2.500.000.
  • Persediaan akhir dihitung dengan mengalikan jumlah kaos yang tersisa pada akhir tahun dengan biaya setiap kaos: (500-350) x 5.000 = 750.000.

Selanjutnya, kita akan mencolokkan tiga nilai ke dalam rumus untuk menemukan HPP:

HPP = Persediaan Awal + Persediaan Tambahan – Persediaan Akhir

HPP= 0 + 2.500.000 – 750.000

HPP = 1.750.000

Kaos ABC (Dengan tambahan persediaan)

Sekarang, mari kita selami lebih dalam untuk menghitung HPP berdasarkan tiga metode yang kita pelajari di atas.

Katakanlah mereka tidak membeli 500 kaos pada awal tahun, mereka membeli 250 dengan harga 5.000 di bulan pertama. Bulan berikutnya mereka membeli tambahan 250 dengan 7.000.

Mereka menjual kaos masing-masing seharga 8.000 dan pada akhir tahun, mereka telah berhasil menjual 225 kaos, meninggalkan 275 kaos yang tidak terjual.

bulanUnit yang DibeliBiaya per kaosNilai
Januari2505.0001.250.000
Februari2507.0001.750.000
500 total yang dibeli

Kita tidak bisa hanya menjalankan angka-angka ini melalui rumus HPP, karena persediaan memiliki dua nilai yang berbeda. Oleh karena itu, mari kita lihat apa inventaris akhir yang sama menggunakan tiga metode biaya persediaan.

FIFO

FIFO berarti Anda menjual barang yang Anda beli terlebih dahulu kepada pelanggan Anda. Dalam contoh kita, ini berarti 250 unit yang dibeli pada bulan Januari dengan harga masing-masing 5.000.

Jadi, perhitungan persediaan akhir, dalam hal ini, akan:

225 x 5.000 = 1.125.000

LIFO

LIFO berarti Anda menjual barang-barang yang paling baru Anda beli. Dalam contoh kami, ini berarti 250 unit yang dibeli pada bulan Februari dengan harga masing-masing 7.000.

Perhitungan persediaan akhir, dalam hal ini, akan:

225 x 7.000 = 1.575.000

Metode biaya average

Biaya rata-rata memperhitungkan biaya persediaan rata-rata selama periode tertentu. Dalam contoh kami, rata-rata Januari dan Februari keluar menjadi (5.000 + 7.000)/2 = 6.000.

Perhitungan inventaris akhir, dalam hal ini, akan:

225 x 6.000 = 1.350.000

Mengetahui hal ini, kita dapat menyelesaikan perhitungan kita:

  • Persediaan awal adalah 0, karena bisnis baru saja memulai operasinya.
  • Persediaan tambahan dihitung sebagai 500 x 6.000 = 3.000.000.
  • Persediaan akhir dihitung dengan mengalikan jumlah kaos yang tersisa pada akhir tahun dengan biaya setiap kaos: (500-275) x 6.000 = 1.350.000.

Selanjutnya, kita akan mencolokkan tiga nilai ke dalam rumus untuk menemukan HPP:

Harga Pokok Penjualan = Persediaan Awal + Persediaan Tambahan – Persediaan Akhir

HPP = 0 + 3.000.000 – 1.350.000

HPP = 1.650.000

Banner 1 kledo

Fungsi Harga Pokok Penjualan dalam Bisnis Anda

Ada beberapa hal berbeda yang dapat diberitahukan HPP tentang bisnis Anda.

Pertama-tama, HPP dapat membantu Anda mengukur efisiensi operasional bisnis Anda dengan membantu Anda mengetahui bagian produksi mana yang meningkatkan biaya Anda.

Anda dapat meminimalkan biaya yang dikeluarkan dalam produksi dengan menggunakan taktik operasional yang lebih baik atau meminimalkan pemborosan dan tumpahan dalam proses produksi.

Berikut adalah beberapa hal lain yang dapat Anda lakukan untuk menjadi lebih efisien secara operasional:

  • Menghindari kerusakan dan/atau pencurian sebaik mungkin
  • Mencegah menimbun terlalu banyak— jangan sampai Anda memiliki terlalu banyak persediaan, karena juga meningkatkan biaya penyimpanan dan pergudangan
  • Memastikan Anda tidak pernah kehabisan stok—kurangnya persediaan dapat membuat Anda kehilangan pendapatan, dan pesanan menit terakhir cenderung lebih mahal

HPP juga dapat digunakan oleh bisnis untuk membandingkan biaya produk yang berbeda.

Jika perusahaan Anda memproduksi beberapa produk, akan sangat membantu jika Anda mengetahui produk mana yang lebih mahal untuk diproduksi.

Anda juga dapat membandingkan proses yang digunakan untuk menghasilkan produk yang berbeda untuk mengidentifikasi di mana Anda mungkin membuang-buang uang.

Jika bisnis Anda beroperasi secara efisien, tetapi HPP Anda masih terlalu tinggi, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali apakah akan melanjutkan atau menghentikan penjualan produk.

Selain itu, HPP dapat digunakan dalam berbagai metrik dan rasio untuk membantu Anda melacak kesehatan keuangan bisnis Anda. Berikut adalah beberapa rasio di mana COGS digunakan:

1. Margin kotor

Margin kotor adalah persentase pendapatan penjualan yang dipertahankan perusahaan setelah mengeluarkan semua HPP.

Untuk menghitung margin kotor untuk bisnis Anda, gunakan rumus ini:

Margin kotor = (Pendapatan Penjualan – HPP) / Pendapatan Penjualan x 100

Semakin tinggi margin kotor, semakin banyak bisnis mempertahankan dari setiap dolar pendapatan.

Contoh

Untuk tahun 2019, Perusahaan X melaporkan total pendapatan sebesar 800.000.000 dan harga pokok penjualan sebesar 400.000.000. Mari kita gunakan rumus di atas untuk mengetahui margin kotor mereka:

Margin kotor = (800.000.000 – 400.000.000) / 800.000.000 x 100

Margin kotor = 50%

Ini berarti bahwa Perusahaan X mempertahankan 50% dari total pendapatannya untuk tahun tersebut setelah dikurangi semua biaya yang terkait dengan produksi barang yang dijual.

Baca juga: Rekonsiliasi Bank: Pengertian, Tahapan dan Contoh Kasusnya

2. Rasio HPP

Rasio ini menunjukkan persentase pendapatan penjualan yang digunakan oleh bisnis untuk membayar biaya yang bervariasi secara langsung dengan penjualan.

Untuk menghitung rasio HPP untuk bisnis Anda, gunakan rumus ini:

Rasio HPP= HPP / Penjualan Bersih x 100

Rasio HPP yang rendah berarti bahwa biaya yang dikeluarkan dalam produksi lebih rendah dibandingkan dengan penjualan yang dihasilkan.

Contoh

Perusahaan X melaporkan total penjualan bersih sebesar 700.000.000 dan harga pokok penjualan sebesar 500.000.000 untuk tahun tersebut. Mari kita gunakan rumus di atas untuk mengetahui rasio HPP mereka:

Rasio HPP= (500.000.000 / 700,000.000) x 100

Rasio HPP = 71,4%

Ini berarti bahwa Perusahaan X membelanjakan 71,4% dari total pendapatan penjualannya untuk beban yang berkaitan dengan produksi barang yang dijual selama tahun tersebut.

Ini adalah rasio HPP yang tinggi dan perusahaan mungkin harus mempertimbangkan untuk mengurangi biaya produksi mereka.

Baca juga: Apa itu Rasio Aktivitas? Pengertian, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

3. Perputaran persediaan (Inventory turnover)

Ini adalah rasio penting yang digunakan untuk mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan penjualan dari persediaannya. Ini menunjukkan berapa kali perusahaan telah menjual dan mengganti persediaan selama periode tertentu.

Untuk menghitung perputaran persediaan untuk bisnis Anda, gunakan rumus ini:

Perputaran inventaris = HPP / Persediaan Rata-rata

Persediaan rata-rata dapat ditemukan dengan menambahkan persediaan awal dan akhir dan kemudian membagi totalnya dengan dua.

Perputaran persediaan yang rendah menunjukkan penjualan yang lemah dan persediaan yang berlebihan.

Contoh

Pada awal tahun, Perusahaan X memiliki persediaan senilai 350.000.000. Selama tahun itu, mereka membeli persediaan tambahan senilai 500.000.000. Pada akhir tahun, mereka memiliki persediaan senilai 250.000.000 yang tersisa.

Mari kita cari tahu perputaran persediaan untuk Perusahaan X:

Langkah pertama adalah menghitung HPP.

HPP = Persediaan awal + Persediaan tambahan – Persediaan akhir

HPP = 350.000.000 + 500.000.000 – 250.000.000

HPP = 600.000.000

Perputaran persediaan = HPP / Persediaan rata-rata

Perputaran persediaan = 600.000.000 / (350.000.000 + 250.000.000 / 2)

Perputaran persediaan = 2

Mengapa Harus Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP)?

harga pokok produksi

1. Menetapkan harga yang tepat untuk produk Anda

Jika Anda mengetahui HPP, Anda dapat menetapkan harga yang tepat untuk produk Anda.

Harga produk yang baik memungkinkan Anda untuk menutupi biaya Anda sambil memberi Anda margin keuntungan yang sehat. Mengetahui HPP Anda dapat membantu Anda menentukan dengan tepat kapan Anda perlu menaikkan atau menurunkan harga.

2. Memahami kesehatan keuangan bisnis Anda

Dengan mengetahui biaya proses produksi Anda dan menggunakan HPP untuk menghitung rasio yang berbeda, Anda dapat lebih memahami kesehatan keuangan perusahaan Anda secara keseluruhan.

Ini membantu Anda membuat keputusan seperti apakah Anda perlu berinvestasi lebih banyak dalam operasi Anda atau meningkatkan cara Anda mengelola inventaris.

Ini juga membantu Anda mengetahui apakah Anda mampu membayar kembali hutang Anda, apakah Anda harus mengurangi biaya penggajian, atau apakah Anda harus benar-benar menutup operasi bisnis Anda.

3. Mengelola pajak Anda secara efektif

Harga pokok penjualan adalah pengeluaran bisnis, yang berarti dapat dikurangkan dari pajak.

Mengetahui HPP Anda dapat membantu Anda mengelola pajak secara efektif dan menghindari masalah hukum.

Jika HPP Anda tinggi, Anda akan membayar pajak yang lebih rendah karena pendapatan bersih Anda akan lebih sedikit.

Namun, meskipun membayar pajak lebih sedikit dapat menghemat uang bisnis Anda secara efektif, HPP yang tinggi juga dapat berarti bahwa bisnis Anda tidak menghasilkan cukup keuntungan.

Anda perlu menemukan keseimbangan yang sehat untuk memastikan efisiensi dan profitabilitas untuk bisnis Anda.

4. Mengidentifikasi peluang masa depan untuk pertumbuhan

Perubahan historis dalam HPP dapat membantu bisnis Anda menemukan tren musiman dalam biaya bahan baku.

Untuk mengetahui perubahan historis ini, analisis HPP Anda selama beberapa tahun terakhir, misalnya, untuk menguraikan variasi musiman.

Anda mungkin memperhatikan bahwa HPP Anda secara konsisten lebih tinggi di bulan-bulan libur nasional. Jika demikian, informasi ini dapat digunakan oleh bisnis untuk mengidentifikasi area pertumbuhan dan peningkatan.

Baca juga: Contoh Laporan Pengeluaran dan Pemasukan, Download Di Sini!

Bagaimana Cara Mengelola Harga Pokok Penjualan?

Membeli dalam jumlah besar agar memperoleh diskon

Ketika Anda membeli dalam jumlah yang lebih besar, pihak vendor seringkali akan memberikan diskon.

Anda juga dapat memperoleh manfaat dari diskon pengiriman karena bisa menghemat biaya pengiriman.

Tanyakan kepada pemasok Anda jenis diskon apa yang dapat Anda manfaatkan jika bisnis Anda membeli dalam jumlah yang lebih besar.

Lakukan perhitungan HPP secara teliti

Pastikan bahwa perhitungan HPP dilakukan dengan cermat dan terperinci.

Hal ini akan membantu Anda dalam mengetahui biaya-biaya apa saja yang terkait dengan produksi dan penjualan produk, serta menentukan harga jual yang tepat.

Gunakan teknologi yang tepat

Manfaatkan teknologi untuk membantu Anda dalam mengelola HPP dengan lebih efisien.

Anda dapat menggunakan software akuntansi dan inventory management untuk memudahkan perhitungan dan pemantauan biaya-biaya yang terkait dengan produksi dan penjualan produk.

Salah satunya adalah software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan proses otomasi untuk pembuatan faktur, membuat laporan keuangan, manajemen stok, manajemen aset, dan masih banyak lagi fitur yang bisa Anda dapatkan.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Cek dan evaluasi biaya produksi secara berkala

Lakukan evaluasi terhadap biaya-biaya produksi secara berkala. Hal ini dapat membantu Anda dalam mengetahui apakah ada biaya produksi yang terlalu besar atau ada yang bisa ditekan, sehingga HPP dapat dikelola dengan lebih efektif.

Atur persediaan dengan baik

Atur persediaan bahan baku dan barang jadi dengan baik untuk menghindari kelebihan stok atau kekurangan stok yang dapat mengganggu HPP.

Selain itu, atur pengiriman dan pengambilan persediaan secara tepat waktu untuk meminimalkan biaya penyimpanan yang tidak perlu.

Evaluasi strategi harga secara berkala

Lakukan evaluasi terhadap strategi harga yang Anda gunakan secara berkala.

Hal ini akan membantu Anda dalam mengetahui apakah harga jual yang diterapkan masih sesuai dengan HPP dan profitabilitas bisnis Anda.

Dalam mengelola HPP, konsistensi dan ketelitian dalam melakukan perhitungan serta evaluasi secara berkala akan membantu Anda dalam mengoptimalkan profitabilitas bisnis.

Baca juga: Accrued Expense Adalah: Definisi, Jenis, Contoh, dan Jurnal

FAQ

Apa itu HPP?

HPP adalah singkatan dari harga pokok penjualan. Ini adalah harga perolehan dari barang dagang yang dibeli.

Dalam istilah akuntansi, HPP mencakup biaya persediaan awal barang jadi atau produk siap jual dan dikurangi dengan biaya persediaan akhir yang tidak terjual untuk menghitung nilai persediaan produk yang belum terjual di akhir periode.

Apa tujuan menghitung harga pokok?

Tujuan utama dari menghitung Harga Pokok adalah untuk membantu perusahaan mengetahui berapa biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh barang atau jasa yang akan dijual.

Dengan mengetahui Harga Pokok, perusahaan dapat menentukan harga jual produk atau jasa yang tepat sehingga dapat memaksimalkan profitabilitas bisnis.

Harga pokok penjualan masuk ke akun apa?

Dalam akuntansi, Harga Pokok Penjualan (HPP) masuk ke dalam kelompok akun beban.

Akun Beban Pokok Penjualan merupakan salah satu akun penting dalam laporan laba rugi atau income statement yang mencatat seluruh pendapatan dan biaya yang terkait dengan penjualan produk atau jasa selama periode tertentu.

Pada akhir periode, nilai Beban Pokok Penjualan akan dikurangkan dari nilai penjualan bersih untuk mendapatkan laba kotor atau gross profit.

Apa perbedaan harga pokok dan harga jual?

Harga Pokok adalah biaya total yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi atau memperoleh barang yang akan dijual. Sedangkan Harga Jual adalah harga yang ditetapkan oleh perusahaan untuk menjual barang atau jasa tersebut.

Dalam istilah yang lebih sederhana, Harga Pokok adalah biaya yang dikeluarkan untuk membuat atau membeli produk atau jasa yang akan dijual.

Adapun Harga Jual adalah harga yang ditetapkan oleh perusahaan untuk mendapatkan pendapatan dari penjualan produk atau jasa tersebut.

Kesimpulan

Setiap bisnis perlu melacak dan memahami harga pokok penjualan. Bahkan jika perusahaan Anda menawarkan jasa dan bukan barang karena memiliki biaya jasa yang perlu diperhitungkan.

Harga pokok penjualan (HPP) adalah rasio signifikan yang dipertimbangkan oleh pemberi pinjaman untuk mengetahui tentang kesehatan keuangan suatu bisnis.

Sebuah perusahaan di mana HPP lebih dari penjualan adalah tanda peringatan untuk kesehatan keuangan perusahaan yang buruk. Artinya biaya perusahaan lebih besar dari penjualan perusahaan.

Kledo adalah semua yang Anda butuhkan untuk pembukuan otomatis dan manajemen inventori. Setiap kali pemenuhan barang dilakukan, entri jurnal akuntansi harga pokok penjualan (HPP) secara otomatis diposting di sistem.

Selain itu, ini akan secara otomatis memperbarui laporan keuangan. Kledo memungkinkan Anda menghemat lebih banyak waktu tanpa perlu membuat entri manual untuk setiap transaksi.

Jadi tunggu apa lagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + 11 =