14 Prinsip Dasar Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

prinsip dasar akuntansi

Apakah kawan Kledo prinsip dasar akuntansi? Akuntansi dapat dianggap sebagai sistem pertahanan untuk bisnis apa pun. Ini mencegah kesalahan kecil dalam pengelolaan keuangan dari waktu ke waktu yang pada akhirnya menyebabkan masalah keuangan yang serius, dan dapat membantu perusahaan melakukan koreksi dari praktik bisnis yang tidak sehat untuk menghindari kebangkrutan.

Selain itu, akuntansi yang baik dapat membantu bisnis menemukan cara untuk sukses dan berkembang, bahkan dalam kondisi ekonomi yang sulit.

Prinsip dasar akuntansi adalah prinsip penting dari praktik akuntansi yang tepat. Prinsip ini membantu bisnis untuk memastikan catatan yang akurat dan memastikan risiko kesalahan pencatatan keuangan. Mungkin yang lebih penting, prinsip dasar akuntansi digunakan oleh akuntan dan bisnis yang taat hukum di seluruh dunia.

Penting untuk mengetahui tentang prinsip dasar akuntansi ini jika Anda ingin mematuhi peraturan pencatatan keuangan yang transparan dalam bisnis

Apa itu Prinsip Dasar Akuntansi?

prinsip dasar akuntansi

Prinsip dasar akuntansi adalah prinsip, konsep, dasar, pedoman, serta aturan yang digunakan oleh akuntan untuk menyusun laporan keuangan suatu entitas. Mereka juga digunakan oleh badan penetapan standar untuk mengembangkan standar dan kerangka kerja akuntansi.

Anda mungkin menemukan beberapa prinsip akuntansi telah ditetapkan dalam karakterisasi kualitatif dan kuantitatif informasi dalam IFRS.

Sebagian besar prinsip akuntansi juga diatur dalam standar akuntansi dan kerangka kerja. Bahkan standar akuntansi tersebut (GAAP lokal) bervariasi dari satu negara ke negara lain, tetapi prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam standar tersebut sama.

Misalnya, PSAK Indonesia atau IFRS berbeda di banyak bidang tetapi prinsip yang digunakan dalam standar tersebut sangat sama.

14 Prinsip Dasar Akuntansi

prinsip akuntansi
Male hand pointing at business document while explaining it

1. Prinsip Akrual

Konsep akuntansi akrual mengharuskan pendapatan dan beban dicatat dan diakui dalam laporan keuangan entitas pada saat terjadinya, bukan pada saat kas dibayarkan atau diterima.

Prinsip ini membantu pengguna laporan keuangan untuk mendapatkan informasi keuangan yang benar-benar tercermin dalam status keuangan saat ini atau situasi ekonomi entitas.

Pengakuan tidak hanya terkait dengan arus kas seperti basis kas dimana pendapatan dicatat dan diakui dalam laporan keuangan hanya ketika kas dikumpulkan dari pelanggan untuk layanan atau produk yang dijual entitas kepada mereka.

Dan beban dicatat dan diakui dalam laporan keuangan ketika kas merupakan arus keluar dari entitas.

Misalnya, berdasarkan prinsip akuntansi akrual, pendapatan penjualan dari penjualan kain diakui dimana hak dan kewajiban berpindah dari penjual kepada pembeli sekalipun penjual tidak menerima pembayaran dari pembeli.

Dengan mencatat dan mengenali penjualan berdasarkan basis akrual, pengguna dapat melihat semua penjualan yang dilakukan entitas selama periode tersebut baik untuk penjualan kredit maupun penjualan tunai. Ini memberikan gambaran lengkap tentang penjualan selama periode tersebut.

Contoh lain yang terkait dengan biaya yang masih harus dibayar adalah bahwa biaya pemeliharaan diakui pada saat jasa digunakan oleh entitas dan bukan pada saat entitas membayar kepada pemasok.

Pengakuan ini akan memberikan gambaran lengkap kepada pengguna laporan keuangan tentang berapa banyak biaya pemeliharaan yang dikeluarkan selama periode tersebut daripada hanya menunjukkan berapa banyak pembayaran yang dilakukan untuk biaya pemeliharaan selama periode tersebut secara tunai.

Baca juga: Laporan Perubahan Modal: Pengertian, Fungsi, Komponen, Contoh dan Cara Membuatnya

2. Prinsip konservatisme

Prinsip konservatisme memperhatikan keandalan Laporan Keuangan suatu entitas untuk kepentingan pengguna terutama di bidang melebih-lebihkan pendapatan dan aset serta mengecilkan kewajiban dan beban.

Prinsip akuntansi ini mengharuskan entitas untuk mencatat dan mengakui kewajiban dan beban dalam laporan keuangan sesegera mungkin ketika ada ketidakpastian tentang hasilnya.

Dan entitas tidak boleh mengakui aset atau pendapatan dalam laporan keuangan jika hasilnya tidak pasti. Jika itu dilakukan, pendapatan mungkin dilebih-lebihkan dan mengarahkan pengguna untuk membuat keputusan ekonomi yang salah.

Sebagai contoh, entitas harus segera mengakui beban dalam laporan keuangan jika ada kemungkinan entitas akan kehilangan tuntutan hukum kepada pelanggannya.

Hal ini untuk memastikan bahwa liabilitas diakui dalam laporan keuangan dan benar-benar mencerminkan situasi keuangan entitas saat ini yang mungkin merugi.

Jika pengeluaran tersebut material terhadap laporan keuangan dan tidak tercatat, maka calon investor yang mengambil keputusan berdasarkan laporan keuangan tersebut akan membuat keputusan berdasarkan laporan keuangan bahwa pengeluaran tersebut berpotensi merugi.

Entitas mungkin sampai pada situasi di mana ia mungkin memenangkan gugatan. Dalam hal ini, dan berdasarkan prinsip ini, entitas tidak boleh mengakui kemungkinan pendapatan dari gugatan ini.

Selain itu, entitas mungkin juga sampai pada situasi di mana persediaan atau aset tetap yang baru dibeli entitas bulan lalu dapat dibeli sekarang dengan mengeluarkan lebih sedikit uang.

Dalam hal ini, entitas harus mempertimbangkan untuk menghapus bagian yang berbeda tersebut ke dalam beban sehingga aset dapat disajikan pada nilai realisasi.

3. Prinsip konsistensi

Prinsip Konsistensi adalah prinsip akuntansi yang mengharuskan entitas untuk menerapkan metode, kebijakan, dan standar akuntansi yang sama untuk pelaporan laporan keuangannya.

Ada banyak manfaat bagi pemangku kepentingan laporan keuangan ketika prinsip konsistensi diterapkan dengan benar dan ketat.

Misalnya, jika kebijakan atau metode akuntansi yang berbeda digunakan untuk mengukur dan mengakui pendapatan, maka akan terdapat jumlah pendapatan yang berbeda secara signifikan dalam laporan laba rugi, sementara mungkin ada sedikit perbedaan jika kebijakan akuntansi atau metode pengukuran dan pengakuan yang sama digunakan.

Misalnya, tingkat dan metode penyusutan harus diterapkan secara konsisten dari satu periode akuntansi ke periode lainnya untuk aset tetap yang sama. Jika ada perubahan dalam kebijakan akuntansi, standar yang sesuai harus diterapkan.

Pastikan juga Anda memehaui SAK atau standar akuntansi keuangan. Standar ini memandu Anda tentang cara menangani kasus seperti itu sehingga Anda ingin mengubah kebijakan akuntansi atau estimasi akuntansi.

Contoh lain adalah bahwa entitas Anda saat ini menggunakan FIFO untuk menilai persediaan Anda dan metode ini harus digunakan untuk menilai inventaris Anda tidak hanya pada periode ini tetapi juga pada periode berikutnya. Ini juga diasumsikan entitas Anda jika FIFO digunakan untuk menilai persediaan sebelumnya.

Baca juga: Pengertian Lengkap Laporan Neraca Keuangan dan Cara Membuatnya

4. Prinsip Biaya atau Prinsip Biaya Historis

Konsep prinsip biaya historis adalah bahwa aset harus dicatat berdasarkan harga pada saat dibeli.

Dan kewajiban harus dicatat berdasarkan nilai yang diharapkan untuk dibayar pada nilai aslinya daripada nilai pasar atau nilai yang disesuaikan dengan inflasi.

Prinsip biaya historis juga disebut prinsip biaya. Untuk menghindari kesalahan pengakuan dan pengukuran, sebaiknya akuntan mengikuti standar akuntansi yang mereka gunakan untuk menyusun laporan keuangan.

Misalnya, Anda menggunakan PSAK untuk menyiapkan laporan keuangan Anda, maka Anda harus mengikuti setiap standar di bawah PSAK yang berlaku untuk item yang Anda hadapi.

Sebagai contoh, pengakuan aset awalnya diukur pada biaya dan selanjutnya, entitas dapat menggunakan modul biaya atau modul revaluasi untuk mengukur.

Namun, beberapa aset keuangan dan liabilitas keuangan tidak dapat diterapkan untuk menggunakan prinsip ini. Prinsip biaya adalah manfaat bagi akuntan dan pemangku kepentingan terkait lainnya yang menggunakan laporan keuangan karena transaksi keuangan dicatat pada biaya yang diidentifikasi dan bukti yang dapat diverifikasi.

Misalnya, biaya aset tetap dapat diverifikasi dengan faktur pembelian pemasok.

Baca juga: Laporan Arus Kas: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

5. Prinsip Badan Usaha

Konsep Badan Usaha atau Prinsip Badan Usaha menganggap pemilik suatu badan memiliki kewajiban hukum yang berbeda. Di bawah konsep ini, entitas harus mencatat semua transaksi secara terpisah dari pemiliknya atau pemiliknya dan bisnis lainnya.

Ini berarti bahwa transaksi yang dicatat dalam akun entitas hanyalah transaksi milik entitas.

Setiap transaksi keuangan, aset, kewajiban, dan ekuitas yang dimiliki oleh pemilik, pemilik, atau entitas lain tidak boleh dimasukkan dalam akun entitas.

Contoh, toko Sinra menjual kue di Bangkok, Thailand. Sinra mengambil dua take-up untuk ulang tahun istrinya. Dalam hal ini, kita perlu mengidentifikasi siapa pemiliknya dan apa entitasnya. Dan transaksi apa yang terjadi antara Sinra dan entitas tersebut.

Jadi, Sinra adalah pemilik dan Toko Sinra adalah entitasnya. Sinra menarik kasus untuk istri ini. Oleh karena itu, dengan menggunakan konsep badan usaha, pembukuan toko mencatat penurunan stok dan peningkatan penarikan pemilik. Atau mungkin memperlakukan sebagai menjual ke pelanggan normal.

Prinsip ini dapat membantu meminimalkan konflik antara pemilik jika ada banyak pemilik entitas. Dan juga mencegah pemilik untuk menghindari kewajiban pajak kepada pemerintah.

Juga bermanfaat bagi pemilik atau pemegang saham untuk menilai kinerja setiap entitas secara terpisah dan juga untuk menilai posisi keuangan entitas.

6. Prinsip Pengungkapan Penuh

Prinsip Pengungkapan Penuh mengharuskan entitas untuk mengungkapkan semua informasi yang diperlukan dalam laporan keuangannya.

Gagasan utama di balik prinsip ini adalah bahwa pengguna laporan keuangan entitas mungkin bergantung pada informasi keuangan yang diungkapkan dalam laporan keuangan untuk membuat keputusan.

Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa semua informasi yang harus mereka ketahui tersedia untuk mereka.

Inilah sebabnya mengapa prinsip ini diperkenalkan untuk memastikan bahwa informasi yang harus diungkapkan dalam laporan keuangan entitas sesuai dengan persyaratan standar atau kerangka akuntansi telah diungkapkan.

Dalam praktiknya, Anda dapat mengikuti setiap standar akuntansi apakah situasi yang terjadi di entitas Anda harus diungkapkan atau tidak sesuai standar.

Informasi yang akan diungkapkan hanya informasi keuangan tetapi juga informasi non-keuangan seperti undang-undang dan peraturan baru yang segera berlaku dan bisnis entitas mungkin dirugikan dari undang-undang dan peraturan tersebut. Selanjutnya berdampak negatif terhadap pendapatan atau kelangsungan hidup entitas.

Misalnya, pemerintah negara tempat entitas menjalankan bisnisnya hanya akan menaikkan jumlah tarif pajak dan akan mulai berlaku tahun depan. Keuntungan entitas bisnis akan berkurang.

Kelangsungan hidup entitas dipertanyakan. Kasus ini, berdasarkan prinsip pengungkapan penuh, revisi ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap entitas harus diungkapkan sepenuhnya dalam laporan keuangan entitas.

Banner 3 kledo

7. Prinsip Kelangsungan Hidup

Kelangsungan hidup adalah konsep yang mengasumsikan entitas akan tetap menjadi bisnis dalam periode yang dapat diperkirakan yang biasanya dua belas bulan dari tanggal operasi. Jika laporan keuangan disusun berdasarkan kelangsungan usaha.

Dengan kata lain, entitas tidak menghadapi masalah going concern, maka pengguna laporan keuangan dapat mengandalkan informasi keuangan entitas yang dinilai dengan mempertimbangkan entitas dapat bertahan dalam periode dua belas bulan.

Ada banyak faktor yang mengindikasikan entitas mungkin menghadapi masalah going concern. Atau entitas dapat menghentikan usahanya dalam jangka waktu dua belas bulan sejak tanggal pelaporan laporan keuangan.

Misalnya, layanan atau produk utama entitas tidak lagi dibutuhkan di pasar dan penjualan juga turun drastis hingga nol. Situasi ini menunjukkan bahwa entitas mungkin melikuidasi asetnya untuk mendukung operasinya dalam periode kurang dari dua belas bulan.

Dan, kita bisa mengatakan bahwa itu akan masuk ke solvabilitas dalam jangka waktu kurang dari dua belas bulan. Dalam hal ini, laporan keuangan sebaiknya tidak disusun dengan menggunakan masalah kelangsungan usaha.

Misalnya, tidak ada akrual beban yang diakui di neraca dan laporan laba rugi. Pembayaran di muka juga tidak boleh mengakui.

Entitas harus melakukan penilaian kelangsungan usaha setiap tahun untuk melihat apakah dalam masalah kelangsungan usaha. Penilaian tidak hanya berfokus pada faktor keuangan tetapi juga faktor non-keuangan yang dapat mempengaruhi entitas untuk menutup usahanya.

8. Prinsip pencocokan

Prinsip Pencocokan adalah prinsip akuntansi yang digunakan untuk mencatat dan mengakui beban dan pendapatan dalam laporan keuangan.

Prinsip ini ingin memastikan bahwa pendapatan dan beban dalam laporan laba rugi benar-benar tercermin dalam periode terjadinya.

Ketika prinsip ini diterapkan dengan benar, laba bersih benar-benar dan wajar ada dalam laporan laba rugi. Ini bukan hasil dari pernyataan yang berlebihan atau meremehkan pendapatan atau pengeluaran.

Misalnya, ketika entitas menjual barang kepada pelanggannya, entitas akan menghasilkan pendapatan dan pada saat yang sama, entitas juga harus memberikan barang jadinya kepada pelanggannya.

Dalam hal ini, pendapatan penjualan diakui dalam laporan laba rugi dan harga pokok penjualan juga diakui pada periode yang sama. Pendapatan dicocokkan dengan harga pokok penjualan dalam laporan laba rugi.

Jika pendapatan atau beban pokok penjualan ditangguhkan ke periode berikutnya karena alasan apa pun, maka laba bersih tidak akan datang sebagaimana mestinya. Maka keputusan pengguna bisa ketika salah jika tergantung pada informasi ini.

Entitas mungkin mengalami situasi di mana pelanggan membayar barang yang belum mereka terima. Dalam hal ini, entitas tidak dapat mengakui pembayaran yang mereka terima dari pelanggan sebagai pendapatan. Hal ini dikarenakan barang belum terkirim ke pelanggan.

Entitas harus mengakui pembayaran yang diterima dari pelanggan sebagai pendapatan diterima dimuka pada akun kewajiban.

Selanjutnya, entitas menyerahkan barang kepada pelanggan maka entitas dapat berpindah dari pendapatan diterima dimuka menjadi pendapatan dalam laporan laba rugi. Pada saat yang sama, beban pokok penjualan juga diakui.

9. Prinsip materialitas

Prinsip Materialitas atau konsep materialitas adalah prinsip akuntansi yang memperhatikan relevansi informasi, dan ukuran serta sifat transaksi yang dilaporkan dalam laporan keuangan.

Berdasarkan konsep ini, informasi keuangan adalah material jika penghilangan dan penambahannya dapat menyesatkan keputusan pengguna.

Ukuran dan sifat informasi keuangan yang sama mungkin material bagi laporan keuangan satu entitas tetapi mungkin tidak material bagi entitas lain.

Misalnya, pengakuan pendapatan yang salah sebesar 50 juta PT ABC tidak material jika kita bandingkan dengan total pendapatannya 50 millyar Namun, 50 ribu adalah material untuk laporan keuangan PT DEF dan terutama dapat menyesatkan keputusan pengguna jika lebih atau kurang mengakui ketika total pendapatan hanya 1 juta.

Prinsip ini tidak hanya digunakan oleh akuntan untuk menyusun laporan keuangan sebagai dasar untuk memutuskan transaksi dan peristiwa keuangan yang material terhadap laporan keuangan, tetapi juga digunakan oleh auditor untuk menghitung kesalahan yang dapat ditoleransi, materialitas kinerja serta sebagai materialitas perencanaan.

Materialitas ini digunakan sebagai matriks atau alat bagi auditor untuk memutuskan apakah transaksi atau jumlah yang tidak disesuaikan material terhadap laporan keuangan. Transaksi atau jumlah yang tidak disesuaikan ini merupakan bagian dari bukti auditor untuk mendukung pendapat mereka.

10. Prinsip unit moneter

Asumsi Unit Moneter adalah prinsip akuntansi yang memperhatikan penilaian transaksi dan peristiwa yang dicatat entitas dalam laporan keuangannya. Dalam asumsi satuan moneter, transaksi atau bahkan dapat dicatat dalam Laporan Keuangan hanya jika dapat diukur dalam satuan moneter.

Ada banyak transaksi yang terjadi di dalam dan oleh entitas setiap hari. Tidak semua transaksi tersebut dicatat dalam laporan keuangan. Misalnya, staf penjualan mengalami kecelakaan dan entitas membayar biaya kecelakaan dan rumah sakit.

Entitas dapat mencatat biaya ini dalam laporan laba rugi tetapi entitas tidak dapat mencatat biaya yang menyebabkan kinerja staf penjualan menjadi rendah akibat kecelakaan.

Transaksi dan peristiwa keuangan entitas menggunakan unit moneter untuk mencatat dalam laporan keuangan karena berbagai alasan. Beberapa di antaranya antara lain:

  • Sederhana dan mudah digunakan. Uang sangat mudah digunakan dan mudah dipahami sehingga mudah digunakan untuk mencatat transaksi bisnis. Mudah dipahami oleh pengguna.
  • Diakui dan dikomunikasikan secara universal. Uang umumnya dan secara global digunakan dalam transaksi bisnis normal.
  • Satuan moneter yang digunakan untuk mencatat laporan keuangan harus stabil seperti mata uang rupiaj. Mata uang yang tidak stabil tidak dapat digunakan sebagai unit untuk mencatat laporan keuangan.
  • Entitas menggunakan unit moneter untuk mencatat transaksi dan peristiwa keuangan nilai aset yang dicatat dalam laporan keuangan berubah karena inflasi.

11. Prinsip keandalan

Prinsip Keandalan adalah prinsip akuntansi yang memperhatikan keandalan informasi keuangan yang disajikan dalam laporan keuangan suatu entitas.

Konsep akuntansi ini cukup penting bagi para pengguna informasi keuangan. Jika informasi tidak dapat diandalkan, maka pengambilan keputusan tidak mungkin benar.

12. Prinsip Pengakuan Pendapatan

Ada banyak prinsip yang digunakan untuk mengakui pendapatan dalam Laporan Keuangan. Misalnya Accrual Basis atau Cash Basis. Dalam Prinsip akuntansi akrual, Pendapatan harus diakui ketika risiko dan manfaat dialihkan.

13. Prinsip periode waktu

Prinsip Periode Waktu atau Prinsip Periodisitas, Laporan Keuangan suatu entitas dapat disusun dalam periode waktu yang dibuat-buat. Mereka tidak perlu disiapkan berdasarkan persyaratan peraturan.

14. Prinsip Objektivitas

Prinsip objektivitas persis seperti namanya: prinsip yang menyatakan data akuntansi apa pun harus seakurat dan tidak bias. Pendapat pribadi, seperti firasat Anda atau mimpi hipotetis tentang masa depan perusahaan Anda, tidak boleh diperhitungkan atau dicatat sebagai data resmi.

Selanjutnya, data akuntansi harus didukung oleh bukti sedapat mungkin. Bukti keuangan dapat mencakup hal-hal seperti kuitansi, faktur, voucher, dan bahkan neraca dari kuartal sebelumnya. Sudut pandang objektif penting baik agar eksekutif dan pemegang saham dapat membuat keputusan bisnis yang baik dan auditor tidak disesatkan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai 14 prinsip dasar akuntansi. Seperti yang Anda lihat, prinsip dasar akuntansi di atas adalah yang masuk akal. Jika Anda adalah pemilik bisnis, penting untuk mengetahui prinsip-prinsip akuntansi ini dan untuk memastikan bahwa akuntan bisnis Anda mengikutinya jika memungkinkan, karena prinsipal membantu memastikan standar bisnis dan komunikasi yang adil untuk semua perusahaan di seluruh Indonesia.

Namun jika Anda adalalah pemilik bisnis yang kesulitan dalam mengelola proses akuntansi manual yang sesuai standar, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk memudahkan hal tersebut. Sebisa mungkin, gunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sudah teruji seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, manajemen aset dan stok, pengelolaan multi gudang, rekonsiliasi transaksi, otomasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa menggunkan Kledo secara gratis salama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − sixteen =