Rekonsiliasi Bank: Pengertian, Tahapan dan Contoh Kasusnya

rekonsiliasi bank

Proses rekonsiliasi bank. Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, melakukan hal ini adalah sesuatu yang sangat membosankan. Namun proses ini adalah jal yang vital untuk dilakukan secara teratur agar melindungi diri Anda dari segala masalah pembukuan, seperti penarikan dana uang yang berlebihan dan terjadinya fraud pada bisnis.

Rekonsiliasi bank adalah tentang menemukan keseimbangan. Memastikan bahwa semua nilai kas dalam bisnis Anda sesuai dengan transaksi yang telah terjadi dalam bisnis.

Jadi pada artikel ini kita akan mengetahui apa itu rekonsiliasi laporan bank, cara kerjanya, kapan Anda perlu melakukannya, dan cara terbaik untuk mengelola tugas tersebut.

Apa itu Rekonsiliasi Bank?

rekonsiliasi bank

Rekonsiliasi bank ada proses “mencocokan” laporan mutasi bank Anda, dan membandingkannya dengan catatan pembukuan Anda untuk periode yang sama, dan memeriksa dengan tepat setiap perbedaan.

Kemudian, Anda mencatat perbedaan tersebut, sehingga Anda atau akuntan Anda dapat yakin bahwa tidak ada uang yang “hilang” dari bisnis Anda.

Siapa yang bertanggung jawab atas rekonsiliasi bank?

Jika Anda melakukan pembukuan sendiri, Anda harus siap untuk merekonsiliasi laporan bank secara manual pada jadwal yang telah ditetapkan. Jika Anda bekerja dengan akuntan atau menggunakan software akuntansi, cara tersebut akan membantu Anda

Anda hanya perlu merekonsiliasi laporan bank jika menggunakan metode akrual. Sebaliknya, jika Anda menggunakan akuntansi berbasis kas, maka Anda mencatat setiap transaksi pada waktu yang sama dengan yang dilakukan bank; seharusnya tidak ada perbedaan antara pembukuan Anda dan laporan mutasi bank Anda..

Di perusahaan besar dengan akuntan profesioanl, selalu ada seseorang yang memeriksa untuk memastikan setiap kas yang keluar, dan memastikan nilai transkasi tersebut sesuai dengan kenyataan. Dalam bisnis kecil, proses ini biasanya dilakukan oleh pemiliknya.

Fungsi Penting dalam Melakukan Rekonsiliasi Bank pada Bisnis

rekonsiliasi bank

Rekonsiliasi bank mungkin membosankan, tetapi ini adalah cara penting untuk memastikan kesehatatan keuangan bisnis selalu terkonrol.

Berikut adalah beberapa fungsi rekonsiliasi bank untuk bisnis Anda:

1. Untuk melihat bisnis Anda secara Faktual

Ketika Anda melihat pembukuan Anda, Anda ingin tahu bahwa catatan yang Anda buat itu mencerminkan kenyataan. Jika rekening bank dan pembukuan Anda tidak cocok, Anda hanya akan menghabiskan uang yang sebenarnya tidak Anda miliki. Padahal Anda bisa bisa menyimpan uang tersebut untuk investasi bisnis yang lebih penting.

2. Untuk melacak arus kas

Mengelola arus kas adalah bagian dari mengelola bisnis apa pun. Merekonsiliasi laporan bank Anda memungkinkan Anda melihat hubungan antara saat uang masuk ke bisnis Anda dan saat masuk ke rekening bank, dan merencanakan bagaimana Anda mengumpulkan dan membelanjakan uang yang sesuai.

3. Untuk mendeteksi penipuan

Merekonsiliasi laporan bank Anda tidak akan menghentikan penipuan atau fraud dalam keuangan bisnis, tetapi akan memberi tahu Anda ketika itu terjadi.

Misalnya, Anda bisa membayar vendor dengan cek, tapi mereka bisa mengutak-atiknya, membuat jumlah yang ditarik lebih besar, dan kemudian menguangkannya. Perbedaan akan muncul saat Anda merekonsiliasi laporan bank Anda.

Atau Anda mungkin berbagi rekening bersama dengan mitra bisnis Anda. Ketika mereka menarik uang dari rekening Anda untuk membayar pengeluaran bisnis, mereka bisa mengambil lebih dari yang mereka catat di pembukuan. Anda akan melihat ini segera setelah merekonsiliasi laporan bank Anda.

Sebagai pemilik bisnis, jangan sampai Anda kehilangan waktu tidur karena mengkhawatirkan penipuan, merekonsiliasi laporan bank adalah salah satu cara Anda dapat memastikan hal itu tidak terjadi.

4. Untuk mendeteksi kesalahan bank

Jarang, tetapi terkadang bank akan melakukan kesalahan. Jika ada perbedaan dalam akun Anda yang tidak dapat Anda jelaskan dengan cara lain, mungkin sudah waktunya untuk berbicara dengan seseorang di bank.

5. Memantau piutang bisins

Jika Anda menggunakan sistem akuntansi akrual, Anda mungkin “mendebit” akun kas Anda ketika Anda menyelesaikan sebuah proyek dan klien mengatakan “pembayarannya akan dikirim hari ini, saya janji!”.

Kemudian ketika Anda melakukan rekonsiliasi bank sebulan kemudian, Anda menyadari bahwa pembayaran tidak pernah Anda terima, dan uangnya tidak ada di pembukuan Anda (walaupun pembukuan Anda menunjukkan bahwa Anda telah dibayar).

Rekonsiliasi bank seperti brankas untuk memastikan piutang Anda tidak pernah lepas kendali. Dan jika Anda secara konsisten melihat perbedaan dalam piutang antara pembukuan dan akun bank, Anda tahu bahwa Anda memiliki masalah yang lebih dalam untuk diperbaiki.

Bagaimana Cara Melakukan Rekonsiliasi Bank?

Saat Anda melakukan rekonsiliasi bank, pertama-tama Anda harus menemukan transaksi yang menyebabkan pembukuan dan rekening bank Anda tidak sinkron.

Ini memungkinkan Anda mencocokkan saldo. Kemudian, Anda mencatat apa yang Anda lakukan untuk mencocokkan saldo.

Kami akan membahas setiap langkah proses rekonsiliasi bank secara lebih rinci, tetapi pertama-tama—apakah sistem pembukuan Anda selalu up to date? Proses ini harus realtime agar rekonsiliasi bank dapat bekerja.

Jika Anda kesulitan dalam proses rekonsiliasi bank secara manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur rekonsiliasi bank yang jauh lebih mudah.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Namun untuk mengetehaui langkah dan proses dalam melakukan rekonsiliasi bank, berikut adalah tahapan yang harus Anda lakukan:

Pertama, periksa dua saldo kas Anda

Anda memiliki dua saldo kas untuk diperiksa: uang tunai yang dicatat pada laporan bank Anda dan bagian “rekening kas” dari catatan pembukuan Anda.

Lebih khusus lagi, Anda ingin melihat apakah “saldo akhir” dari kedua akun ini sama selama periode tertentu (misalnya, untuk bulan Februari).

Saldo yang dicatat dalam pembukuan Anda (rekening kas) dan saldo di rekening bank Anda jarang akan sama persis, bahkan jika Anda menyimpan pembukuan yang cermat.

Salah satu alasannya adalah bank Anda mungkin mengenakan biaya layanan atau biaya bank untuk hal-hal seperti penarikan yang terlalu banyak.

Atau mungkin ada keterlambatan saat mentransfer uang dari satu akun ke akun lainnya dan mencatat jumlahnya secara normal di buku Anda, tanpa menyadari bahwa saldo tidak mencukupi dan cek gagal dicairkan:

Dua istilah penting untuk diketahui:

Outstanding check/withdrawal. Ini adalah cek atau transfer uang yang telah Anda keluarkan dan catat dalam pembukuan Anda yang belum diproses oleh bank.

Outstanding deposit/receipt. (Juga disebut deposit dalam perjalanan.) Ini adalah uang yang telah diterima oleh perusahaan Anda dan dicatat dalam pembukuan, tetapi belum diproses oleh bank.

Tidak ada masalah dari cek/penarikan yang beredar atau setoran/kwitansi yang belum dibayar, selama Anda melacaknya.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

Mencatat rekonsiliasi bank

Setelah Anda mengetahui alasan mengapa laporan mutasi bank dan catatan akuntansi Anda tidak cocok, Anda perlu mencatatnya. Ada dua cara untuk melakukan ini.

Opsi 1: Membuat entri jurnal penyesuaian

Entri jurnal adalah bagaimana Anda mencatat semua transaksi Anda (kadang-kadang disebut debit dan kredit). Semua entri jurnal Anda dikumpulkan di buku besar. J

ika Anda tidak menggunakan software akuntansi, mungkin ini adalah file Excel atau dokumen tulisan tangan. Pada akhir periode saat Anda merekonsiliasi laporan bank Anda, buat catatan yang mencatat mengapa ada perbedaan antara laporan bank Anda dan buku besar Anda.

Opsi 2: Laporan rekonsiliasi bank

Ini berisi informasi yang sama seperti entri jurnal penyesuaian, tetapi disimpan dalam arsip sebagai dokumen terpisah.

Metode yang Anda pilih tergantung pada preferensi dan kebutuhan pribadi. Pertimbangkan kapan atau mengapa Anda mungkin perlu melihat kembali catatan keuangan Anda untuk rekonsiliasi bank Anda, dan metode pencatatan mana yang akan membuat tugas Anda lebih mudah berdasarkan cara Anda menyimpan catatan Anda.

Seberapa Sering Anda Harus Merekonsiliasi Laporan Bank?

Untuk sebagian besar, seberapa sering Anda merekonsiliasi laporan bank akan tergantung pada volume transaksi Anda.

Beberapa bisnis, yang memiliki uang masuk dan keluar dari akun mereka beberapa kali setiap hari, akan melakukan rekonsiliasi setiap hari.

Misalnya, restoran atau toko ritel yang memiliki banyak transaksi dan mereka mungkin melakukan rekonsiliasi setiap hari. Di sisi lain, toko online kecil—toko yang memiliki hari-hari ketika tidak ada transaksi baru sama sekali—dapat melakukan rekonsiliasi setiap minggu atau setiap bulan.

Penting untuk tetap up to date. Semakin sering Anda merekonsiliasi laporan bank Anda, semakin mudah proses itu selanjutnya.

Misalnya, jika Anda belum merekonsiliasi laporan mutasi bank Anda dalam enam bulan, Anda harus kembali dan memeriksa item baris senilai enam bulan. Apakah ini keputusan yang cerdas tergantung pada volume transaksi dan tingkat kesabaran Anda.

Yang terbaik adalah memiliki jadwal yang teratur. Putuskan seberapa sering Anda akan berdamai, lalu patuhi itu. Ini akan memastikan laporan bank Anda yang tidak direkonsiliasi tidak menumpuk menjadi tugas yang mengintimidasi dan memakan waktu. Dan itu akan membuat Anda tetap selaras dengan arus kas bisnis Anda.

Banner 2 kledo

Untuk mengetahui cara melakukan rekonsiliasi bank melalui software akuntansi Kledo, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Contoh Melakukan Rekonsiliasi Bank

Misalkan Anda menjalankan bisnis bernama PT ABC. Saat Anda menerima laporan mutasi bank di akhir bulan, beginilah cara Anda melakukan rekonsiliasi secara manual.

Ada tiga langkah: membandingkan laporan Anda, menyesuaikan saldo Anda, dan mencatat rekonsiliasi.

Langkah pertama: Membandingkan Laporan Anda

Pertama, Anda membandingkan laporan bank Anda untuk bulan Februari dengan saldo buku kas Anda untuk akhir Februari. Mereka terlihat seperti ini:

Saldo bank: 1.081.000

Saldo buku kas: 1.200.000

Kedua, Anda memeriksa laporan mutasi bank Anda, dan menemukan item baris berikut yang tidak termasuk dalam buku kas Anda:

Biaya transfer uang, beberapa tanggal: 7.000

Biaya rekening giro pada 28 Februari: 12.000

Ketiga, Anda memeriksa buku kas Anda, dan menemukan item baris berikut yang tidak termasuk dalam laporan mutasi bank Anda:

Cek disetorkan pada 27 Februari: 8.000

Cek disetorkan pada 28 Februari: 4.000

Cek diterbitkan pada 28 Februari: 20.000

Dengan informasi itu, sekarang Anda dapat menyesuaikan saldo dari bank Anda dan saldo dari pembukuan Anda sehingga masing-masing mencerminkan berapa banyak uang yang sebenarnya Anda miliki.

Langkah kedua: Menyesuaikan saldo Anda

Penyesuaian saldo rekening bank

Saldo asli: 1.081.000

Langkah 1: Tambahkan deposit yang terutang

tanggalDepositneraca
27 Feb80.0001.161.000
28 Feb40.0001.201.000
Total Februari120.0001.201.000

Langkah 2. Mengurangi penarikan yang beredar atau outstanding withdrawals

tanggalPenarikanneraca
28 Feb20.0001.181.000
Feb. total20.0001.181.000

Saldo yang disesuaikan: 1.181.000

Penyesuaian jurnal penyesuaian:

Saldo asli: 1.200.000

Langkah 1: Tambahkan deposit yang terutang

tanggalPenarikanneraca
N/aN/a1.200.000
Total FebruariN/a1.200.000

Langkah 2: Kurangi outstanding withdrawals

tanggal.000tanggalPenarikanneraca
3 Feb (biaya transfer)1.0001.199.000
7 Feb (biaya transfer)1.0001.198.000
19 Feb (biaya transfer)1.0001.197.000
20 Feb (biaya transfer)1.0001.196.000
22 Feb (biaya transfer)1.0001.195.000
25 Feb (biaya transfer)1.0001.194.000
27 Feb (biaya transfer)1.0001.193.000
28 Feb (biaya akun)12.0001.181.000
Total FebruariN/a1.181.000

Saldo yang disesuaikan: 1.181.000

Sekarang setelah laporan bank dan buku Anda memiliki saldo akhir bulan yang sama untuk Februari, Anda memiliki saldo riil: 1.181.000

Baca juga: Biaya Overhead Pabrik: Pengertian, Kompoenen dan Cara Menghitungnya

Langkah ketiga: Merekam rekonsiliasi

Saat Anda mencatat rekonsiliasi, Anda hanya mencatat perubahan saldo di pembukuan Anda. Perubahan saldo di rekening bank Anda akan terjadi “secara alami”—setelah bank memproses transaksi yang belum selesai.

Anda memiliki dua opsi untuk mencatat rekonsiliasi bank Anda. Salah satunya adalah membuat catatan di buku kas Anda (lebih cepat dilakukan, tetapi kurang rinci), dan yang lainnya adalah menyiapkan laporan rekonsiliasi bank (membutuhkan waktu lebih lama, tetapi lebih rinci).

Catatan buku kas:

Di bagian bawah spreadsheet anda untuk bulan Februari, tambahkan catatan ini, melacak perubahan pada saldo Anda.

Rekonsiliasi Bank

detailjumlah
Saldo buku tunai1.200.000
Tambah: Deposito yang beredar0
Subtotal1.200.000
Kurang: outstanding withdrawals (biaya)19.000
Saldo laporan bank1.181.000

Laporan rekonsiliasi bank:

Nama bisnis: PT ABC

Tanggal laporan bank: 28 Februari 2018

Rekening bank: Pengecekan Bisnis

Outstanding withdrawals

tanggaldetailjumlah
3 FebBiaya transfer1.000
7 FebBiaya transfer 1.000
19 FebBiaya transfer1.000
20 FebBiaya transfer 1.000
22 FebBiaya transfer 1.000
25 FebBiaya transfer 1.000
27 FebBiaya transfer1.000
28 FebMemeriksa biaya akun12.000
Total19.000

Deposito Terutang

tanggaldetailjumlah
tidakN/a0
Total0

rekonsiliasi

detailjumlah
Saldo Kas1,200.000
Tambah: Deposito yang beredar0
Subtotal1.200.000
Kurang: outstanding withdrawals (biaya)19.000
Saldo laporan bank1.181.000

Kesimpulan

Bagi sebagian pengusaha, melakukan rekonsiliasi laporan bank menciptakan rasa tenang dan seimbang. Bagi yang lain, melakukan proses pembukuan secara manual merupakan hal yang menyulitkan dan memakan banyak waktu.

Jika Anda berada dalam kategori kedua, mungkin sudah waktunya untuk berpikir tentang mempekerjakan seorang akuntnasi yang akan melakukan rekonsiliasi untuk Anda atau menggunakan software akuntansi yang memilik fitur rekonsiliasi bank dengan pengoperasian termudah.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan proses pembukuan dengan mudah, melakukan proses rekonsiliasi bank, menangani manajemen aset dan persediaan, membuat 30 jenis laporan keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalaui tautan ini,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 4 =