Apa itu Perdagangan Internasional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

perdagangan internasional

Era globalisasi telah mambawa banyak perubahan termasuk dengan cara perdagangan yang tidak lagi terbatas pada letak geografis. Perdagangan internasional kini sudah menjadi kegiatan penting dalam meningkatkan pendapatan suatu negara.

Bahkan saat ini pembelian barang dari luar negeri bisa dilakukan hanya melalui smatphone tanpa harus ada syarat atau dokumen yang rumit. Disisi lain, perdagangan internasional juga bisa dilakukan siapa saja.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang apa itu perdagangan internasional dan tips sukses dalam melakukannya, Anda bisa membaca artikel ini sampai dengan selesai.

Contents hide

Apa itu Perdagangan Internasional?

perdagangan internasional

Pertukaran barang dan jasa yang bebas, adil, dan timbal balik antara dua negara yang berbeda sebagian besar disebut sebagai perdagangan internasional.

Ini melibatkan ekspor dan impor produk yang dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan tertentu, memenuhi permintaan yang ada, atau bertindak sebagai cara yang sah untuk mendiversifikasi peningkatan ekonomi suatu negara.

Kebutuhan untuk melakukan perdagangan global terutama muncul dari distribusi sumber daya alam yang tidak merata. Ini mengarah pada pembagian kerja, pengembangan pengetahuan teknis, dan penurunan biaya komparatif, sehingga membuat beberapa negara lebih cocok ditempatkan untuk memproduksi barang atau jasa tertentu.

Aliran perdagangan internasional yang lancar memastikan bahwa ekonomi dunia terus berkembang meskipun ada perbedaan politik, sosial, dan budaya.

Dalam beberapa dekade terakhir, skenario perdagangan internasional telah memperluas jangkauannya dengan pesat. Itu telah meningkat dari $61,81 miliar yang sedikit pada tahun 1950 menjadi $19,453 miliar yang luar biasa pada tahun 2018!

Inilah sebabnya, bagi siapa saja yang ingin berkarir di bidang perdagangan dan keuangan internasional, memperoleh pemahaman rinci tentang jenis dasar perdagangan global menjadi sangat penting.

Jenis Perdagangan Internasional

Untuk tujuan praktis, perdagangan internasional dibagi menjadi tiga jenis utama. Ini adalah:

Perdagangan Impor

Sederhananya, perdagangan impor berarti membeli barang dan jasa dari negara asing karena tidak dapat diproduksi dalam jumlah yang cukup atau dengan biaya yang kompetitif di negara Anda sendiri.

Misalnya, Indonesia mengimpor 82% dari kebutuhan minyak mentahnya dari negara-negara seperti UEA dan Venezuela. Sebab, negara-negara tersebut memiliki ladang minyak yang sangat besar dan cukup kompeten dalam mengeksplorasi, mengolah, dan mengangkut minyak dengan harga ekonomis.

Demikian pula, UEA mengimpor produk-produk berbasis pertanian dan nikel dari Indonesia karena lebih mudah dan lebih murah untuk mengimpornya, daripada memproduksinya di negara mereka sendiri.

Perdagangan Ekspor

Sama seperti mitra impornya, perdagangan ekspor adalah jenis perdagangan internasional yang mengandalkan penjualan barang dan jasa yang diproduksi secara lokal ke luar negeri. Secara teori, ini dianggap kebalikan dari perdagangan impor.

Misalnya, Indonesia mengekspor bahan CPO, batu bara, nikel, plastik, dan produk susu ke negara seperti China.

Sebagai imbalannya, China mengekspor peralatan listrik, bahan kimia organik, sutra, dan bahan bakar mineral ke Indonesia. Barang-barang tersebut dipertukarkan antara kedua negara sehingga dapat memanfaatkan kapasitas produksi masing-masing secara maksimal.

Entrepot Trade

Perdagangan Entrepot, secara sederhana, adalah bentuk khusus perdagangan internasional yang terdiri dari perdagangan impor dan ekspor.

Di bawah jenis ini, barang dan jasa diimpor dari satu negara untuk selanjutnya dapat diekspor ke negara lain. Artinya barang impor tersebut tidak digunakan untuk konsumsi atau penjualan di negara pengimpor.

Sebaliknya, negara pengimpor hanya menambah nilai barang sebelum mengekspornya lagi. Misalnya, jika Indonesia mengimpor karet dari Thailand, mengolahnya, dan mengekspornya kembali ke negara lain seperti Jepang, maka disebut sebagai perdagangan Entrepot.

Sebagian besar negara melakukan perdagangan Entrepot karena alasan berikut:

  • Kurangnya akses atau koneksi langsung antara dua negara manapun
  • Fasilitas pemrosesan atau logistik yang lebih baik tersedia dengan negara ketiga
  • Tidak adanya perjanjian perdagangan antara dua negara
  • Tidak ada trade finance dalam fasilitas perbankan yang tersedia di negara pengimpor

Apa yang Dibutuhkan dalam Perdagangan Internasional?

Negara-negara melakukan perdagangan internasional, ketika tidak ada cukup sumber daya atau kapasitas untuk memenuhi permintaan domestik.

Jadi, dengan mengimpor barang-barang yang dibutuhkan, suatu negara dapat menggunakan sumber daya dalam negeri mereka untuk menghasilkan apa yang mereka kuasai.

Kemudian, negara dapat mengekspor surplus di pasar internasional. Terutama, suatu negara mengimpor barang dan jasa karena alasan berikut:

Harga

Jika perusahaan asing dapat memproduksi atau menawarkan barang dan jasa dengan lebih murah, maka mungkin bermanfaat untuk melakukan perdagangan ke luar negeri.

Kualitas

Jika perusahaan di luar negeri dapat menawarkan barang dan jasa dengan kualitas unggul. Misalnya, Scotch Whiskey dari Skotlandia dianggap lebih unggul. Skotlandia mengekspor sekitar 37 botol Scotch per detik.

Ketersediaan

Jika tidak mungkin menghasilkan produk itu di dalam negeri, seperti jenis buah atau mineral khusus. Misalnya, Jepang tidak memiliki cadangan minyak alam, dan dengan demikian, Jepang mengimpor semua minyaknya.

Tuntutan

Jika permintaan untuk suatu produk atau jasa lebih banyak di suatu negara daripada yang dapat diproduksi di dalam negeri, maka itu berlaku untuk impor.

Apa Manfaat Perdagangan Internasional?

1. Memanfaatkan bahan baku yang melimpah

Beberapa negara secara alami berlimpah bahan baku – minyak (Qatar), logam, ikan (Islandia), Kongo (berlian) Mentega (Selandia Baru) Nikel (Indonesia). Tanpa perdagangan, negara-negara ini tidak akan mendapat manfaat dari anugerah alam berupa bahan mentah.

Sebuah model teoritis untuk ini dikembangkan oleh Eli Heckscher dan Bertil Ohlin. Dikenal sebagai model Heckscher-Ohlin (model H-O) yang menyatakan bahwa negara-negara akan mengkhususkan diri dalam memproduksi dan mengekspor barang-barang yang menggunakan sumber daya lokal yang melimpah. Negara-negara akan mengimpor barang-barang itu, di mana sumber dayanya langka.

2. Keunggulan komparatif

Teori keunggulan komparatif menyatakan bahwa negara-negara harus berspesialisasi dalam barang-barang di mana mereka memiliki biaya peluang yang relatif lebih rendah.

Bahkan jika satu negara dapat memproduksi dua barang dengan biaya absolut yang lebih rendah – tidak berarti mereka harus memproduksi semuanya.

India, dengan biaya tenaga kerja yang lebih rendah, mungkin memiliki keunggulan komparatif dalam produksi padat karya (misalnya call center, manufaktur pakaian). Oleh karena itu, akan efisien bagi India untuk mengekspor jasa dan barang tersebut.

Sementara ekonomi seperti Inggris mungkin memiliki keunggulan komparatif dalam pendidikan dan produksi video game. Perdagangan memungkinkan negara untuk berspesialisasi. Teori keunggulan komparatif memiliki keterbatasan, tetapi setidaknya menjelaskan beberapa aspek perdagangan internasional.

3. Pilihan yang lebih besar bagi konsumen

Teori perdagangan baru kurang menekankan pada keunggulan komparatif dan biaya input relatif. Teori perdagangan baru menyatakan bahwa di dunia nyata, faktor pendorong di balik perdagangan adalah memberi konsumen lebih banyak pilihan produk yang berbeda.

Indonesia mengimpor mobil BMW dari Jerman, bukan karena termurah tetapi karena kualitas dan citra merek. Mengenai musik dan film, perdagangan memungkinkan pilihan musik dan film terluas untuk menarik selera yang berbeda.

Ketika The Beatles melakukan tur ke AS pada 1960-an, mereka mengekspor musik Inggris – biaya tenaga kerja relatif tidak penting.

Mungkin contoh terbaik adalah dengan barang-barang seperti pakaian. Beberapa pakaian (misalnya pakaian untuk pasar menengah seperti Uniqlo – harga sangat penting dan kemungkinan besar diimpor dari negara-negara dengan biaya tenaga kerja rendah seperti Bangladesh.

Namun, kita juga mengimpor label mode Gucci (Italia) Chanel (Prancis). Di sini konsumen diuntungkan dari pilihan, daripada harga terendah. Para ekonom berpendapat bahwa perdagangan internasional sering cocok dengan model persaingan monopolistik.

Dalam model ini, aspek yang penting adalah diferensiasi merek. Untuk banyak barang, kita ingin membeli barang dengan merek dan reputasi yang kuat. misalnya popularitas Coca-Cola, Nike, Addidas, McDonalds, dll

4. Spesialisasi dan skala ekonomi – efisiensi yang lebih besar

Aspek lain dari teori perdagangan baru adalah bahwa tidak masalah negara mana yang berspesialisasi, yang penting adalah mengejar spesialisasi dan ini memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi yang lebih besar daripada sebagian besar faktor lainnya.

Kadang-kadang, negara-negara mungkin berspesialisasi dalam industri tertentu tanpa alasan yang berlebihan – itu mungkin hanya kecelakaan historis. Namun, spesialisasi itu memungkinkan peningkatan efisiensi. Untuk produk bernilai tambah tinggi, perusahaan multinasional sering membagi proses produksi menjadi sistem produksi global.

Misalnya, Apple mendesain komputer mereka di AS tetapi mengontrak produksinya ke pabrik-pabrik di Asia. Perdagangan memungkinkan suatu produk memiliki banyak sumber negara. Dengan produksi mobil, proses produktif seringkali bahkan lebih global dengan mesin, ban, desain dan pemasaran yang semuanya berpotensi datang dari berbagai negara.

5. Perdagangan sektor jasa

Perdagangan cenderung melakukan penjualan fisik seperti impor pisang, ekspor mobil. Namun, semakin meningkatnya ekonomi sektor jasa berarti semakin banyak perdagangan yang tidak terlihat – layanan, seperti asuransi, layanan TI, dan perbankan.

Bahkan dalam pembuatan website ini, kita terkadang meng-outsource layanan IT ke developer di negara lain. Mungkin untuk pekerjaan dengan nilai 100.000 rupiah. Ekonomi global dengan komunikasi modern memungkinkan banyak perdagangan mikro, yang tidak akan mungkin terjadi di era pra-internet.

6. Pertumbuhan global dan pembangunan ekonomi

Perdagangan internasional telah menjadi faktor penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ini telah menyebabkan penurunan tingkat kemiskinan absolut – terutama di Asia Tenggara yang telah mengalami tingkat pertumbuhan yang tinggi sejak tahun 1980-an.

7. Transfer teknologi

Perdagangan internasional seringkali mengarah pada transfer teknologi dari negara maju ke negara berkembang. pemerintah di negara berkembang sering istilah untuk perusahaan asing yang melibatkan pengembangan kapasitas manufaktur lokal.

Faktor Pendorong Perdagangan Internasional

perdagangan internasional
airliner with a globe and auto loader with boxes

Tingkat Keuntungan yang Lebih Tinggi

Tujuan dasar bisnis adalah untuk mencapai keuntungan. Ketika pasar domestik tidak menjanjikan tingkat keuntungan yang lebih tinggi, perusahaan bisnis mencari pasar luar negeri di mana ada ruang lingkup untuk tingkat keuntungan yang lebih tinggi.

Oleh karena itu tujuan laba mempengaruhi & memotivasi bisnis untuk memperluas operasi ke luar negeri. Misalnya, Hewlett Packard di AS memperoleh lebih dari setengah keuntungannya dari pasar luar negeri dibandingkan dengan pasar domestik.

Memperluas Kapasitas Produksi melampaui Permintaan Domestik

Beberapa perusahaan domestik memperluas kapasitas produksi mereka lebih dari permintaan produk di negara-negara domestik. Dalam kasus seperti itu, perusahaan-perusahaan ini terpaksa menjual produksi ekstra mereka di negara-negara maju asing. Toyota Jepang adalah contohnya.

Pasar yang Terbatas

Ketika ukuran pasar dalam negeri terbatas baik karena ukuran populasi yang lebih kecil atau karena daya beli yang lebih rendah dari semua orang atau keduanya, perusahaan menginternasionalkan operasi mereka.

Misalnya, sebagian besar perusahaan mobil & elektronik Jepang memasuki pasar AS, Eropa & bahkan Afrika karena ukuran pasar dalam negeri yang lebih kecil.

Stabilitas Politik vs. Ketidakstabilan Politik

Stabilitas politik tidak hanya berarti kelanjutan dari partai yang sama yang berkuasa, tetapi berarti kelanjutan dari kebijakan Pemerintah yang sama untuk jangka waktu yang cukup lama.

Amerika Serikat dipandang sebagai negara yang stabil secara politik; negara-negara seperti Inggris, Prancis, Jerman, Italia & Jepang juga stabil secara politik. Sebagian besar negara Afrika & beberapa negara Asia adalah negara yang tidak stabil secara politik.

Perusahaan bisnis lebih suka memasuki negara-negara yang secara politik stabil & dilarang menempatkan operasi bisnis mereka sendiri di negara-negara yang secara politik tidak stabil. Faktanya, perusahaan bisnis mengalihkan operasi mereka dari negara yang tidak stabil secara politik ke negara yang stabil secara politik.

Ketersediaan Teknologi & Sumber Daya Manusia yang Kompeten

Ketersediaan teknologi canggih & sumber daya manusia yang kompeten di beberapa negara menjadi faktor penarik bagi perusahaan bisnis dari negara lain.

Misalnya, perusahaan Amerika & Eropa, dalam beberapa tahun terakhir, telah bergantung pada perusahaan India untuk produk & layanan perangkat lunak melalui  business process outsourcing (BPO). Hal ini disebabkan biaya sumber daya manusia di India hampir/kira-kira 10 sampai 15 kali lebih sedikit dibandingkan dengan pasar tenaga kerja AS & Eropa.

Biaya Transportasi Tinggi

Awalnya perusahaan memasuki negara asing untuk operasi pemasaran mereka. Tetapi perusahaan dalam negeri di negara mana pun menikmati margin keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan asing karena biaya transportasi produk.

Dalam kondisi seperti itu, perusahaan asing cenderung meningkatkan margin keuntungannya dengan menempatkan fasilitas manufaktur mereka di luar negeri melalui jalur Penanaman Modal Asing (FDI) untuk memenuhi permintaan salah satu negara atau kelompok negara tetangga.

Misalnya, Mobil yang memasok produk minyak bumi ke Ethiopia, Kenya, Eritrea, Sudan dll., dari kilangnya di Arab Saudi, mendirikan fasilitas kilangnya di Eritrea untuk mengurangi biaya transportasi.

Banner 1 kledo

Ketersediaan Bahan Baku

Sumber bahan baku berkualitas tinggi & bahan baku curah merupakan faktor utama dalam menarik perusahaan dari berbagai negara asing. Sebagai contoh, Vedanta Resources adalah perusahaan Inggris yang terdaftar di Bursa Efek London (LSE) yang beroperasi terutama di India karena ketersediaan bahan baku seperti bijih besi, tembaga, seng & timah.

Liberalisasi & Globalisasi

Sebagian besar negara di seluruh dunia meliberalisasi ekonomi mereka & membuka negara mereka ke seluruh dunia. Perubahan kebijakan ini menarik perusahaan multinasional untuk memperluas operasi mereka ke negara-negara ini.

Pertumbuhan Pangsa Pasar

Beberapa perusahaan bisnis skala besar ingin meningkatkan pangsa pasar mereka di pasar global dengan memperluas & mengintensifkan operasi mereka di berbagai negara asing.

Perusahaan kecil berekspansi secara internasional untuk bertahan hidup sementara perusahaan besar berekspansi untuk meningkatkan pangsa pasar mereka. Misalnya Ball Corporation, produsen kaleng minuman terbesar ke-3 di AS, membeli operasi pengemasan Eropa dari Continental Can Company.

Standar Hidup Tinggi

Teori biaya komparatif menunjukkan bahwa negara-negara yang memiliki keunggulan bahan baku, sumber daya manusia, sumber daya alam & kondisi iklim dalam memproduksi barang tertentu dapat menghasilkan produk dengan biaya rendah & juga berkualitas tinggi.

Pelanggan di berbagai negara dapat membeli lebih banyak produk dengan jumlah uang yang sama. Pada gilirannya, juga dapat meningkatkan standar hidup masyarakat melalui peningkatan daya beli & dengan mengkonsumsi produk-produk berkualitas tinggi.

Peningkatan Kesejahteraan Sosial Ekonomi

Bisnis internasional meningkatkan tingkat konsumsi, kesejahteraan ekonomi rakyat negara-negara perdagangan. Misalnya, masyarakat China kini tengah menikmati beragam produk dari berbagai negara seperti Coca-Cola, rangkaian produk McDonald’s, produk elektronik Jepang & kopi dari Brasil. Dengan demikian tingkat konsumsi Cina & kesejahteraan sosial-ekonomi telah meningkat.

Pasar yang Lebih Luas

Bisnis internasional memperluas pasar & meningkatkan ukuran pasar. Oleh karena itu, perusahaan tidak perlu bergantung pada permintaan produk di satu negara atau selera & preferensi pelanggan di satu negara.

Mengurangi Efek Siklus Bisnis

Tahapan siklus bisnis bervariasi dari satu negara ke negara lain. Oleh karena itu, bergeser dari negara yang mengalami resesi ke negara yang mengalami kondisi ‘booming’. Hal ini memungkinkan perusahaan internasional untuk keluar dari kondisi resesi.

Risiko yang Dikurangi

Risiko komersial & politik berkurang untuk perusahaan yang bergerak dalam bisnis internasional karena tersebar di berbagai negara. Perusahaan multinasional yang beroperasi di bekas Uni Soviet hanya terpengaruh sebagian karena operasi mereka yang lebih aman di negara lain. Tetapi perusahaan-perusahaan domestik Uni Soviet saat itu runtuh seluruhnya.

Ekonomi Skala Besar

Perusahaan multinasional karena pasar yang lebih luas & lebih besar menghasilkan jumlah yang lebih besar, yang memberikan manfaat ekonomi skala besar seperti pengurangan biaya produksi, ketersediaan keahlian, kualitas, dll.

Potensi Pasar yang Belum Dimanfaatkan

Bisnis internasional memberikan kesempatan untuk mengeksplorasi & mengeksploitasi pasar potensial yang sejauh ini belum dimanfaatkan. Pasar-pasar ini memberikan peluang untuk menjual produk dengan harga lebih tinggi daripada di pasar domestik. Misalnya, Bata menjual sepatu di Inggris dengan harga £100 (sekitar 1.900.000) yang harganya sekitar 300 ribu di Indonesia.

Memberikan Peluang untuk Bisnis Domestik

Perusahaan Bisnis Internasional memberikan peluang bagi perusahaan domestik. Peluang ini terdiri dari teknologi, keahlian manajemen, intelijen pasar, pengembangan produk, dll.

Misalnya, perusahaan Jepang seperti Honda, Yamaha, dan Suzuki & Kawasaki telah bergabung untuk membentuk Usaha Patungan dengan perusahaan India untuk membentuk Hero Honda, Birla Yamaha, Maruti Suzuki & Kawasaki Bajaj untuk berbagi teknologi & keahlian pengembangan produk.

Baca juga: Struktur Organisasi: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Tips dalam Membuatnya

Divisi Tenaga Kerja & Spesialisasi

Bisnis internasional mengarah pada pembagian kerja & spesialisasi. Misalnya, Brasil mengkhususkan diri dalam kopi, Kenya dalam teh, Jepang dalam mobil & elektronik, India dalam pakaian tekstil, dll.

Pertumbuhan Ekonomi Dunia pada umumnya

Spesialisasi, pembagian kerja, peningkatan produktivitas, mengajukan tantangan, pengembangan untuk menghadapinya, inovasi & kreasi untuk memenuhi persaingan mengarah pada pertumbuhan ekonomi negara-negara dunia secara keseluruhan.

Bisnis Internasional khususnya membantu negara-negara Asia seperti Jepang, Taiwan, Korea, Filipina, Singapura, Malaysia & Uni Emirat Arab.

Pemanfaatan Sumber Daya Dunia yang Optimal & Tepat

Bisnis internasional menyediakan aliran bahan mentah, sumber daya alam & sumber daya manusia dari negara-negara di mana mereka kelebihan pasokan ke negara-negara di mana mereka kekurangan pasokan atau paling membutuhkan.

Misalnya aliran sumber daya manusia dari India, barang konsumsi dari Inggris, Prancis, Italia & Jerman ke negara berkembang. Ini, pada gilirannya, membantu dalam pemanfaatan sumber daya dunia secara optimal & tepat.

Transformasi Budaya

Manfaat bisnis internasional tidak murni ekonomi atau komersial; mereka bahkan sosial & budaya. Hari-hari ini, kita mengamati bahwa Barat perlahan-lahan cenderung ke Timur & sebaliknya. Artinya, faktor & nilai budaya yang baik dari Timur diperoleh oleh Barat & sebaliknya. Oleh karena itu ada transformasi & integrasi budaya yang erat.

Baca juga: Pengertian Manajemen Produksi, Jenis, Ruang Lingkup dan Fungsinya

Kelebihan Perdagangan Internasional

Perdagangan internasional menawarkan berbagai keuntungan strategis bagi semua negara yang terlibat. Ini termasuk:

  1. Negara-negara dapat secara eksklusif berfokus pada produksi barang dan jasa yang spesifik untuk geografi, keterampilan, dan kapasitas mereka. Ini melahirkan budaya diferensiasi dan spesialisasi.
  2. Perdagangan internasional memungkinkan suatu negara untuk mendapatkan barang dan jasa yang berkualitas tinggi dengan harga yang sangat terjangkau sehingga kebutuhan dan kebutuhan spesifik rakyatnya dapat terpenuhi.
  3. Perdagangan global memicu arus persaingan di pasar lokal. Produsen dan pemasok lokal mulai meningkatkan kapasitas mereka sendiri dengan tujuan tunggal untuk mengalahkan persaingan asing.
  4. Untuk memfasilitasi perdagangan internasional, sejumlah negara telah mulai mengadakan perjanjian perdagangan yang unik. Kesepakatan-kesepakatan ini menekankan transfer teknologi dari negara-negara yang lebih maju ke negara-negara yang kurang berkembang, sehingga memungkinkan negara-negara tersebut untuk meningkatkan kemampuan produksi mereka.
  5. Dunia perdagangan dan keuangan internasional juga membuka banyak pintu dalam hal penciptaan lapangan kerja dan penyediaan lapangan kerja. Negara-negara yang berdagang satu sama lain cenderung menghasilkan lebih banyak peluang profesional dibandingkan dengan rekan-rekan non-perdagangan mereka.

Kekurangan Perdagangan Internasional

Ketergantungan berlebihan

Negara atau perusahaan yang terlibat dalam perdagangan luar negeri rentan terhadap peristiwa global. Peristiwa yang tidak menguntungkan dapat berdampak pada permintaan produk, dan bahkan dapat menyebabkan hilangnya pekerjaan. Misalnya, perang dagang AS-China baru-baru ini berdampak buruk pada industri ekspor China.

Menciptakan ketidakadilan bagi perusahaan baru

Perusahaan baru atau start-up yang tidak memiliki banyak sumber daya dan pengalaman mungkin merasa sulit untuk bersaing dengan perusahaan asing besar.

Ancaman bagi Keamanan Nasional

Jika suatu negara terlalu bergantung pada impor untuk industri strategis, maka eksportir dapat memaksanya untuk mengambil keputusan yang mungkin tidak sesuai dengan kepentingan nasional.

Tekanan pada sumber daya alam

Suatu negara hanya memiliki sumber daya alam yang terbatas. Tapi, jika membuka pintunya ke perusahaan asing, itu bisa menguras sumber daya alam itu lebih cepat.

Kesimpulan

Saat ini perdagangan internasional sudah menjadi hal yang lumrah bahkan bisa dilakukan secara individu. Perdagangan ini juga menciptakan siklus ekonomi serta perluasan jaringan ke seluruh negara di dunia yang secara berkelanjutan dan menciptakan penyediaan lapangan pekerjaan dan juga mempererat kerjasama suatu negara.

Jika kawan Kledo ingin memiliki bisnis yang memiliki lingkup internasional, pastikan Anda dapat mengatasi masalah yang sering terjadi seperti kesulitan dalam melakukan pembukuan dengan benar.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo sebagai solusi kemudahan proses pembukuan dan administrasi dalam bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan juga harga paling terjangkau di Indonesia.

Hanya dengan 130 ribu perbulan Anda bisa mendapatkan fitur pembukuan terlengkap, pengelolaan dan penhitungan pajak, multi gudang, proses rekonsiliasi dan masih banyak lagi fitur terbaik yang tidak Anda dapatkan di software akuntansi lain dengan harga yang terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *