Return On Equity: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

return of equity

Jika kawan Kledo mempertimbangkan untuk berinvestasi di perusahaan, Anda mungkin perlu menilai informasi keuangan yang tersedia untuk menentukan apakah organisasi tersebut menggunakan uang Anda dengan baik. Pengembalian ekuitas perusahaan, atau return on equity (ROE), memberi tahu Anda seberapa efektif mereka mengubah investasi pemegang saham menjadi laba.

Anda dapat mengumpulkan beberapa angka dan menggunakan rumus matematika tertentu untuk menentukan ROE organisasi dan membuat keputusan logis tentang investasi.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu return on equity, cara menggunakannya, dan cara kerjanya melalui contoh dalam bisnis. Jadi, baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa Itu Return On Equity?

return on equity

Return on equity (ROE) adalah metode untuk menghitung kinerja keuangan suatu perusahaan. Untuk menentukan ROE perusahaan, Anda harus mengakses laporan laba rugi dan neraca bisnis. Anda dapat menghitung ROE dengan membagi laba bersih perusahaan, atau pengembalian tahunan, dengan total ekuitas pemegang saham, asalkan kedua angka tersebut positif.

Hasil akhir dalam perhitungan ROE adalah persentase, dan ini akan memberi tahu Anda seberapa baik perusahaan mengelola kontribusi keuangan dari pemegang sahamnya.

Persentase ROE yang ideal bervariasi dari satu industri ke industri lainnya, dan ukuran serta usia organisasi juga merupakan faktor kunci. Jika ROE organisasi sebanding atau sedikit lebih tinggi dari ROE dari organisasi sejenis, ini berarti pimpinan organisasi terampil dalam mengelola aset dan menciptakan keuntungan.

Mengapa Anda harus Menghitung Return On Equity?

Pengembalian ekuitas atau return on equity memungkinkan Anda menghitung angka lain yang memperkirakan potensi pertumbuhan, investasi strategis, dan informasi lainnya.

Baik Anda ingin berinvestasi dalam suatu organisasi atau jika Anda menghitung angka untuk perusahaan Anda sendiri, ROE memberikan wawasan yang diperlukan untuk perencanaan keuangan yang terinformasi.

Anda dapat menggunakan ROE untuk mengidentifikasi potensi masalah dalam profil keuangan perusahaan. Misalnya, ROE yang sangat tinggi sebenarnya dapat menunjukkan utang yang berlebihan, laba yang tidak konsisten, atau ROE yang salah menggunakan angka negatif dalam perhitungan.

Profesional sering menggunakan ROE untuk memperkirakan tingkat pertumbuhan berkelanjutan organisasi dan tingkat pertumbuhan dividen, yang keduanya membantu perbandingan keuangan antara perusahaan serupa.

Tingkat pertumbuhan berkelanjutan digunakan untuk mengevaluasi organisasi yang memiliki ROE dan laba bersih yang sama tetapi rasio retensi yang berbeda, atau laba ditahan.

Dengan mengalikan ROE dengan rasio retensi, seseorang dapat menentukan mana dari perusahaan yang tampaknya identik ini yang memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih berkelanjutan selama periode waktu yang diproyeksikan.

Tingkat pertumbuhan dividen adalah tingkat pertumbuhan dividen saham dari waktu ke waktu. Mengalikan ROE dengan rasio pembayaran perusahaan menghasilkan tingkat pertumbuhan dividen. Anda dapat menghitung rasio pembayaran dengan membagi total dividen organisasi dengan laba bersihnya.

Manfaat Lain Menghitung Return On Equity

Berkut adalah beberapa manfaat dan berbagai tujuan dalam penggunaan rasio ROE:

Memperkirakan tingkat pertumbuhan

Terlepas dari beberapa tantangan, return on equity dianggap sebagai cara yang efektif untuk menilai tingkat pertumbuhan saham perusahaan dan dividen.

Biasanya, ROE perusahaan dikalikan dengan rasio retensinya untuk menghitung pertumbuhan tersebut. Di sini rasio retensi adalah proporsi laba bersih perusahaan yang telah ditahan atau diinvestasikan kembali untuk meningkatkan prospek pertumbuhannya.

Mengukur keberlanjutan pertumbuhan

Analisis return on equity lebih lanjut membantu menilai keberlanjutan perusahaan dalam hal pertumbuhannya. Dengan bantuan rasio keuangan ini, investor dapat mengidentifikasi saham yang lebih rentan terhadap risiko pasar dan ketidakstabilan keuangan.

Misalnya, saham perusahaan yang tumbuh pada tingkat yang relatif lambat ketika diadu dengan tingkat yang berkelanjutan dapat dilihat sebagai undervalued atau berjuang secara finansial di pasar. Demikian pula, perusahaan yang melampaui kemampuan pertumbuhan berkelanjutannya juga memproyeksikan citra yang bermasalah atau tidak menentu di pasar.

Investor selanjutnya dapat menggunakan rasio ROE untuk memperkirakan pertumbuhan dividen perusahaan tertentu. Perkiraan seperti itu dapat dibuat secara akurat dengan mengalikan ROE perusahaan dengan rasio pembayarannya.

Terlepas dari itu, harus dicatat bahwa perusahaan yang menunjukkan pertumbuhan dividen di atas atau di bawah tingkat pertumbuhan berkelanjutan dapat mengindikasikan risiko operasional.

Mengidentifikasi masalah

Hutang yang berlebihan, pengembalian yang tidak menentu, dan pendapatan negatif adalah beberapa masalah yang dapat diteliti dengan bantuan rasio ROE. Meskipun rasio ROE yang sangat tinggi dapat mengindikasikan risiko atau masalah yang mendasarinya, tidak selalu demikian.

Misalnya, dalam situasi di mana laba bersih perusahaan relatif tinggi jika dibandingkan dengan ekuitasnya, ROE yang tinggi dipandang sebagai indikasi kinerjanya yang kuat. Namun, ekuitas yang lebih kecil dari laba bersih cenderung mengisyaratkan risiko yang mendasarinya.

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Menghitung Return On Equity?

Rumus dalam menghitung ROA adalah sebagai berikut:

ROE = Laba bersih / ekuitas pemegang saham

Langkah-langkah dan informasi ini dapat membantu Anda menentukan ROE untuk organisasi mana pun.

1. Temukan laba bersih

Laba bersih adalah total pendapatan organisasi dikurangi biaya operasional, pajak dan bunga. Anda akan menemukan informasi tentang pendapatan dan berbagai biaya operasional pada lembar pendapatan organisasi.

Setelah Anda menentukan pendapatan bersih tahunan yang Anda gunakan untuk menghitung ROE, angka ini berada di bagian atas persamaan.

2. Hitung ekuitas pemegang saham

Anda dapat menghitung ekuitas pemegang saham dengan cara yang mirip dengan laba bersih. Di sini, Anda akan mengurangi total kewajiban organisasi dari total asetnya untuk menemukan jumlah yang Anda butuhkan.

Anda dapat menemukan kedua angka ini di neraca organisasi, dan akan sangat membantu untuk mengetahui perbedaan antara aset dan kewajiban saat Anda menggabungkan informasi ini.

Secara garis besar, ada dua jenis aset: aset lancar dan aset jangka panjang. Aset lancar adalah hal-hal seperti kas, inventaris, piutang, dan apa pun yang dapat dilikuidasi dalam waktu satu tahun. Sebaliknya, jika aset tersebut tidak dapat dikonsumsi atau dilikuidasi dalam waktu satu tahun, maka aset tersebut dianggap sebagai aset jangka panjang.

Ini termasuk hal-hal seperti properti perusahaan, investasi, dan paten. Tambahkan aset saat ini dan jangka panjang bersama-sama untuk menentukan total aset organisasi.

Seperti aset, kewajiban juga terbagi dalam dua kategori utama: lancar dan jangka panjang. Hutang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun, seperti pajak, dianggap sebagai kewajiban lancar.

Hutang yang jatuh tempo dalam periode yang lebih lama dari satu tahun, seperti sewa berkelanjutan, adalah kewajiban jangka panjang. Seperti halnya aset, tambahkan kewajiban lancar dan jangka panjang untuk menghitung total kewajiban organisasi.

Setelah Anda menghitung total aset dan total kewajiban, kurangi kewajiban dari aset. Ekuitas pemegang saham berada di bagian bawah persamaan ROE.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

3. Bagi dua angka

Bila Anda memiliki nomor Anda, bagi laba bersih organisasi dengan ekuitas pemegang sahamnya. Ingat, kedua angka ini harus positif agar ROE yang dihasilkan akurat. Hasilnya akan menjadi angka desimal yang dapat Anda ubah menjadi persentase. Persentase itu adalah pengembalian ekuitas perusahaan.

Contoh Kasus dalam Menghitung Roe

retunr on equity

Katakanlah kita ingin menghitung kembalinya ekuitas perusahaan imajiner Joe’s Holiday Warehouse, Inc., yang baru saja melaporkan penghasilan Q2 2022-nya. Berikut adalah angka-angka yang akan kami gunakan dari empat laporan pendapatan triwulanan terakhir perusahaan:

MetrikKuartal III 2021Kuartal IV 2021Kuartal I 2022Kuartal II 2022
Penghasilan bersih$ 250 juta$ 600 juta$ 50 juta$ 100 juta
Ekuitas pemegang saham$ 8 miliar$ 9 miliar$ 12 miliar$ 11 miliar

Seperti yang Anda harapkan, penjualan Joe sangat tidak merata, memuncak selama musim liburan dan hampir tidak ada selama kuartal pertama tahun ini.

Pertama kita akan menambahkan laba bersih selama empat kuartal terakhir ($ 250 juta + $ 600 juta + $ 50 juta + $ 100 juta = $ 1 miliar).

Kemudian kami akan mengambil ekuitas pemegang saham rata-rata untuk periode tersebut ($ 8 miliar + $ 9 miliar + $ 12 miliar + $ 11 miliar = $ 40 miliar, dibagi empat kuartal = $ 10 miliar).

Itu membuat kita dengan $ 1 miliar dibagi sebesar $ 10 miliar, untuk pengembalian ekuitas 10% selama setahun terakhir.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

Apa Keterbatasan dalam Menghitung Return On Equity?

Meskipun ROE dianggap sebagai salah satu metrik keuangan terbaik untuk mengukur efisiensi keuangan perusahaan, ROE memiliki keterbatasan. Penghitungan ROE secara subjektif dapat menunjukkan beberapa masalah mendasar.

Selain itu, rasio ROE cenderung melebih-lebihkan ekonomi perusahaan, yang tergantung pada beberapa faktor ekonomi.

Berikut ini beberapa elemen tersebut dan bagaimana ROE memengaruhinya –

Depresiasi: Biasanya, tingkat depresiasi yang tinggi menyebabkan bersih yang lebih rendah dan peningkatan pendapatan, penurunan ROE secara signifikan.

Umur proyek: Proyek dengan masa simpan yang lebih lama cenderung menunjukkan ROE yang dilebih-lebihkan.

Tingkat pertumbuhan investasi: sebagian besar, perusahaan yang berkembang pesat membutuhkan ekuitas yang besar; ini cenderung menurunkan rasio atas ekuitas.

Kebijakan kapitalisasi: Jika pembukuan menunjukkan tingkat kapitalisasi pasar yang rendah, ROE akan sangat rendah.

Kesenjangan antara pengeluaran investasi dan hal yang terkait dengannya: Tingkat pernyataan ROE yang berlebihan juga tergantung pada waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mendapatkan kembali keuntungan mereka.

Kelebihan Menggunakan ROE

Selain keterbatasan, Return on Equity (ROE) ini juga memiliki banyak kelebihan. Mudah dihitung dan dipahami oleh sebagian besar manajer non-akuntansi, investor, dan pemegang saham. Seperti yang bisa kita lihat, rasio ini mudah dihitung. Semua informasi tersedia dalam laporan keuangan, dan dihitung berdasarkan dasar yang logis. Manajer non-akuntansi, investor, dan pemegang saham juga dapat mengkonfirmasi keakuratan rasio ini. Benar?

Dasarnya mudah dipahami oleh sebagian besar tipe manajer. Tidak hanya manajer yang berpengalaman di bidang akuntansi yang dapat dengan mudah memahaminya, tetapi manajer operasi atau manajer divisi juga mudah digunakan dan diinterpretasikan.

Sebagian besar investor dan pemegang saham melakukan benchmarking ROE dari perusahaan mereka sendiri dengan parameter pasar atau pesaing. Apalagi yang bergerak di industri yang sama. Ini memberi mereka titik awal yang baik untuk menilai kinerja perusahaan mereka.

Pengembalian Ekuitas Tinggi dan Rendah

Oke, mari pikirkan pertanyaan-pertanyaan ini

  • Apakah Pengembalian Ekuitas Rendah benar-benar menjadi masalah?
  • Apakah jika pengembalian ekuitas tinggi selalu menjadi hal baik?

Nah, jawabannya adalah, itu tergantung. Mari kita jelaskan ini.

Seperti yang kami jelaskan di atas, hubungan antara rasio ini terutama didasarkan pada dua item penting—Pendapatan Bersih dan Ekuitas. Dan untuk meningkatkan rasio ini, tentunya kita perlu meningkatkan Laba Bersih. Namun bagaimana jika kenaikan laba bersih tersebut bukan karena kinerja perusahaan yang baik.

Tetapi karena manajemen mencoba bermain-main dengan beberapa kebijakan akuntansi untuk membuat pendapatan terlihat lebih baik dari yang seharusnya?

Seperti contoh di atas, pendapatan penjualan mungkin dikenali lebih awal, kebijakan penyusutan diterapkan secara tidak konsisten, menggunakan aset lama untuk mengurangi biaya penyusutan.

Cara lain untuk memanipulasi rasio ini adalah dengan memanipulasi item ekuitas.

Bagaimana jika manajemen menggunakan pinjaman bank eksternal untuk membeli kembali atau membayar dividen untuk memastikan saldo ekuitas berkurang sementara laba bersih untuk periode tersebut masih sama.

Rasio ekuitas akan meningkat, bukan?

Ini adalah masalah besar jika investor bergantung pada rasio return on equity semata-mata ketika mereka mempertimbangkan apakah akan membeli saham atau telah menilai bahwa entitas berkinerja baik.

Jadi ROE yang tinggi tidak selalu berarti baik, dan rasio yang rendah tidak selalu berarti buruk.

Analisis mendalam dan perbandingan dengan rasio keuangan dan non-keuangan lainnya adalah persyaratan wajib untuk memastikan bahwa interpretasi investor yang salah ditawarkan kepada investor.

Berapa persen kategori ROE yang baik?

Sulit untuk menjawab pertanyaan ini karena sulit untuk mengukur persentase yang dapat memuaskan investor.

Namun, berdasarkan sifat ekuitas yang berisiko tinggi daripada hutang, pengembalian ekuitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan hutang dianggap baik.

Misalnya, jika suku bunga surat utang sekitar 5%, maka pengembalian ekuitas sekitar 10% hingga 15% cukup baik.

Pengembalian ekuitas yang baik juga tergantung pada tingkat dewan direksi, tingkat tahun sebelumnya, dan tingkat industri.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai return on equity yang berguna bagi Anda dalam menilai kesehatan keuangan suatu bisnis sebelum melakukan investasi pada bisnis tersebut.`

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, pengambilan keputusan dalam bisnis selalu mempertimbangkan berbagai aspek, salah satu yang terpenting adalah data keuangan.

Untuk memastikan data keuangan bisnis Anda selalu terpantau secara optimal, Anda bisa menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis online yang mudah digunakan oleh siapapun dan kapanpun dengan harga yang paling terjangkau. Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + seventeen =