Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

jurnal penyesuaian

Kebanyakan bisnis mengandalkan akuntan mereka untuk melaporkan informasi yang akurat. Pemilik bisnis dan manajer menggunakan informasi ini untuk membuat keputusan atas nama bisnis. Akuntan mencatat transaksi keuangan sepanjang bulan saat terjadi. Mereka menerima dokumentasi untuk setiap transaksi, seperti faktur atau simpanan pelanggan. Terkadang pada akhir bulan, mereka juga mencatat jurnal penyesuaian.

Jurnal penyesuaian memperbarui catatan keuangan untuk peristiwa yang telah terjadi, tetapi tidak ada dokumen untuk transaksi.

Untuk mengetahui lebih jauh mengenai jurnal penyesuaian, fungsi, contoh dan cara membuatnya, kawan Kledo bisa membaca artikel ini sampai selesai.

Apa itu Jurnal Penyesuaian?

jurnal penyesuaian
CREATOR: gd-jpeg v1.0 (using IJG JPEG v80), quality = 90

Jurnal penyesuaian adalah perubahan pada entri jurnal yang telah Anda catat. Secara khusus, mereka memastikan bahwa angka yang Anda catat cocok dengan periode akuntansi yang benar.

Entri jurnal melacak bagaimana uang bergerak—bagaimana uang masuk kedalam bisnis Anda, meninggalkannya, dan berpindah antar akun yang berbeda.

Berikut ini contoh entri penyesuaian: Pada bulan Agustus, Anda menagih pelanggan sebesar 5.000.000 untuk layanan yang Anda lakukan. Mereka membayar Anda pada bulan September.

Pada bulan Agustus, Anda mencatat uang itu dalam piutang—sebagai pendapatan yang Anda harapkan akan diterima. Kemudian, pada bulan September, Anda mencatat uang tersebut sebagai kas yang disetorkan ke rekening bank Anda.

Untuk membuat jurnal penyesuaian, Anda tidak benar-benar kembali ke entri sebelumnya dan mengubah entri jurnal. Anda tidak harus menghapus entri jurnal tersebut. Sebagai gantinya, Anda membuat entri baru dengan mengubah yang lama.

Misalnya, kembali ke contoh di atas, katakanlah pelanggan Anda menelepon setelah mendapatkan tagihan dan meminta diskon 5%. Jika Anda memberikan diskon, Anda dapat memposting entri jurnal penyesuaian untuk mengurangi piutang dan pendapatan sebesar 250.000 (5% dari 5.000.000).

Membuat jurnal penyesuaian adalah cara untuk tetap berpegang pada prinsip pencocokan—prinsip dalam akuntansi yang mengatakan bahwa pengeluaran harus dicatat dalam periode akuntansi yang sama dengan pendapatan yang terkait dengan pengeluaran tersebut.

Dalam siklus akuntansi, jurnal penyesuaian dibuat sebelum menyiapkan neraca saldo dan menghasilkan laporan keuangan.

Mengapa harus membuat jurnal penyesuaian?

Saat Anda membuat entri penyesuaian, Anda memastikan aktivitas bisnis Anda dicatat secara akurat tepat waktu. Jika Anda tidak membuat entri penyesuaian, pembukuan Anda akan menunjukkan Anda membayar pengeluaran sebelum benar-benar dikeluarkan, atau mengumpulkan pendapatan diterima di muka sebelum Anda benar-benar dapat menggunakan uang itu.

Jadi, pendapatan dan pengeluaran Anda tidak akan cocok, dan Anda tidak akan dapat melacak pendapatan secara akurat. Laporan keuangan Anda akan tidak akurat—ini adalah hal buruk, karena Anda memerlukan laporan keuangan untuk membuat keputusan bisnis yang tepat dan mengajukan pajak secara akurat.

Satu hal lagi: Menyesuaikan entri jurnal sangat penting untuk aset yang terdepresiasi. Yang penting untuk melaporkan pengurangan pajak dan menyeimbangkan pembukuan Anda.

Baca juga: Rekonsiliasi Bank: Pengertian, Tahapan dan Contoh Kasusnya

Siapa yang Perlu Membuat Jurnal Penyesuaian?

Jika Anda melakukan proses pembukuan dan pengelolaan akuntansi sendiri, dan Anda menggunakan sistem akuntansi akrual, Anda harus membuat ayat penyesuaian sendiri.

Jika Anda melakukan pembukuan sendiri dan menggunakan sistem cash basis, kemungkinan besar Anda tidak perlu membuat jurnal penyesuaian.

Apa pun jenis akuntansi yang Anda gunakan, jika Anda memiliki akuntan, mereka akan menangani setiap dan semua entri penyesuaian untuk Anda.

Spreadsheet vs. software akuntansi vs. akuntan

Jurnal penyesuaian akan memainkan peran yang berbeda dalam bisnis Anda tergantung pada jenis sistem pembukuan yang Anda miliki.

Jika Anda melakukan pembukuan sendiri menggunakan spreadsheet, Anda akan menangani semua ayat penyesuaian untuk pembukuan Anda. Kemudian, Anda harus merujuk ke ayat penyesuaian tersebut saat membuat laporan keuangan atau menyimpan catatan ekstensif, sehingga akuntan Anda tahu apa yang terjadi saat mereka membuat laporan untuk Anda.

Jika Anda memiliki akuntan, Anda tidak perlu khawatir membuat jurnal penyesuaian sendiri, atau merujuknya saat menyiapkan laporan keuangan. Mereka akan melakukan keduanya untuk Anda.

Jika Anda menggunakan software akuntansi, Anda juga harus membuat ayat penyesuaian sendiri. Software akuntansi menyederhanakan proses, dibandingkan dengan menggunakan spreadsheet. Dan itu kemungkinan akan menghasilkan laporan keuangan dengan mudah untuk dan siap untuk memastikan entri penyesuaian tersebut akurat dan selesai tepat waktu.

Untuk proses pembukuan yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memilik fitur paling lengkap dengan harga terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

5 Akun yang Membutuhkan Jurnal Penyesuaian

Seperti yang kita bahas diatas, jurnal penyesuaian adalah bagian penting dari proses akuntansi dan biasanya dibuat pada hari terakhir periode akuntansi.

Mereka dibuat sedemikian rupa sehingga laporan keuangan mencerminkan pendapatan yang diperoleh dan biaya yang dikeluarkan selama periode akuntansi. Menyesuaikan entri berdampak pada lima akun utama.

1. Pendapatan yang masih harus dibayar

Untuk layanan apa pun yang dilakukan dalam satu bulan tetapi ditagih pada bulan berikutnya akan memiliki ayat penyesuaian yang menunjukkan pendapatan pada bulan Anda melakukan layanan tersebut. Anda membuat jurnal penyesuaian dengan mendebit piutang usaha dan mengkredit pendapatan jasa.

2. Biaya masih harus dibayar

Upah yang dibayarkan kepada karyawan adalah biaya umum yang masih harus dibayar. Untuk membuat ayat penyesuaian untuk upah yang dibayarkan kepada karyawan pada akhir periode akuntansi, jurnal penyesuaian akan mendebit beban upah dan mengkredit hutang upah.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

3. Pendapatan Diterima Dimuka

Pembayaran untuk barang yang akan dikirim di masa depan atau jasa yang akan dilakukan dianggap sebagai pendapatan diterima di muka. Misalnya, jika Anda melakukan pemesanan online pada bulan September dan barang tersebut tidak sampai sampai bulan Oktober, perusahaan tempat Anda memesan akan mencatat biaya barang tersebut sebagai pendapatan diterima di muka.

Perusahaan akan membuat jurnal penyesuaian untuk bulan September (bulan yang Anda pesan) mendebet pendapatan diterima di muka dan mengkredit pendapatan.

4. Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar di muka mengacu pada aset yang dibayar dan digunakan secara bertahap selama periode akuntansi. Contoh umum dari biaya dibayar di muka adalah perusahaan yang membeli dan membayar perlengkapan kantor.

Selama periode akuntansi, perlengkapan kantor habis dan saat digunakan menjadi beban. Ketika perlengkapan kantor dibeli dan digunakan, jurnal penyesuaian dibuat untuk mendebit beban perlengkapan kantor dan mengkredit perlengkapan kantor dibayar di muka.

5. Depresiasi

Penyusutan adalah proses pembebanan biaya suatu aset, seperti bangunan atau peralatan selama umur ekonomis atau umur pakai aset tersebut. Jurnal penyesuaian untuk depresiasi sedikit berbeda dibandingkan dengan akun lain.

Sebuah perusahaan harus mempertimbangkan akumulasi penyusutan. Akumulasi penyusutan mengacu pada akumulasi penyusutan aset perusahaan selama umur perusahaan. Pada neraca perusahaan, akumulasi penyusutan disebut akun kontra-aset dan digunakan untuk melacak biaya penyusutan.

Pada akun kontra aset, kenaikan dicatat setiap bulan. Aset terdepresiasi dengan jumlah tertentu setiap bulan segera setelah dibeli. Hal ini tercermin dalam jurnal penyesuaian sebagai debit untuk beban penyusutan dan peralatan dan kredit akumulasi penyusutan dengan jumlah yang sama.

Contoh dan Cara Membuat Jurnal Penyesuaian

jurnal penyesuaian

Jika membuat ayat jurnal penyesuaian mulai terdengar menyulitkan, terutama bagi Anda yang melakukan pembukuan manual, jangan khawatir, hanya ada lima jenis entri yang menyesuaikan seperti yang kami sebutkan di atas.

Berikut adalah deskripsi dari setiap jenis, ditambah contoh skenario dan cara membuat entri.

1. Pendapatan akrual

Ketika Anda menghasilkan pendapatan dalam satu periode akuntansi, tetapi ditagih sampai periode selanjutnya, Anda perlu melakukan penyesuaian pendapatan yang terakumulasi.

Contoh skenario

Bisnis Anda membuat totebaf khusus. Pada bulan Februari, Anda menghasilkan 1.200.000 , kemudian mengirim faktur pada pelanggan Anda. Klien membayar faktur pada 7 Maret.

Anda mengeluarkan biaya membuat tas— biaya bahan dan tenaga kerja, sewa toko, utilitas — pada bulan Februari. Untuk secara akurat mencerminkan pendapatan Anda untuk bulan tersebut, Anda perlu menunjukkan pendapatan yang Anda hasilkan. (Ingat: Pendapatan dikurangi pengeluaran sama dengan penghasilan.)

Pertama, Anda membuat yang yang menyesuaikan, memindahkan pendapatan dari “holding account” (piutang terakumulasi) ke akun pendapatan (pendapatan.) Kemudian, pada 7 Maret, ketika Anda dibayar dan menyetor uang di bank, Anda memindahkan uang dari pendapatan ke kas.

Contoh ayat jurnal penyesuaian

Dalam buku besar umum, penyesuaian terlihat seperti ini. Pertama, selama Februari, ketika Anda memproduksi tas dan faktur klien, Anda mencatat pendapatan yang telah dierima.

Demi menyeimbangkan pembukuan, Anda mencatat bahwa uang yang keluar dari pendapatan.

tanggalrekeningdebitkredit
27 FebPiutang yang terakumulasi1.200.000
27 Febpendapatan1.200.000

Kemudian, ketika Anda dibayar pada bulan Maret, Anda memindahkan uang dari piutang yang terakumulasi ke uang tunai.

tanggalrekeningdebitkredit
7 MaretPiutang yang terakumulasi1.200.000
7 MaretKas1.200.000

2. Biaya akrual

Setelah Anda mengetahui cara membuat jurnal penyesuaian untuk pendapatan akrual, melakukan penyesuaian pengeluaran akrual seharunya cukup mudah. Mereka memperhitungkan pengeluaran yang Anda hasilkan dalam satu periode, tetapi dibayar untuk nanti.

Baca juga: Activity Based Costing: Pembahasan Lengkap dan Cara Penerapannya di Bisnis

Contoh skenario

Misalkan pada bulan Februari Anda menyewa pekerja kontrak untuk membantu Anda memproduksi tote bag. Anda setuju untuk membayar mereka di muka dengan nilai 400.000 untuk pekerjaan akhir pekan. Namun, mereka tidak menagih Anda sampai awal Maret.

Contoh ayat jurnal penyesuaian

Pada bulan Februari, Anda mencatat kas yang Anda perlukan untuk membayar pekerja kontrak tersebut sebagai biaya akrual, mendebit akun pengeluaran tenaga kerja Anda.

bulanrekeningdebitkredit
21 FebruariBiaya akrual400.000
21 FebruariBiaya tenaga kerja400.000

Pada bulan Maret, ketika Anda membayar faktur, Anda memindahkan uang dari pengeluaran yang terakumulasi ke kas, sebagai penarikan dari rekening bank Anda.

bulanrekeningdebitkredit
1 MaretBiaya akrual400.000
1 Maretuang400.000

3. Pendapatan yang diterima dimuka

Jika Anda dibayar di muka oleh klien, itu adalah pendapatan yang ditangguhkan. Meskipun Anda dibayar sekarang, Anda perlu memastikan pendapatan dicatat pada bulan Anda melakukan layanan dan benar-benar dikenakan biaya prabayar.

Contoh skenario

Selama bertahun-tahun, Anda telah menjadi dihormati di komunitas tote bag. Anda diundang untuk berbicara di Tote Symposium tahunan, di Jakarta.

Showrunner konferensi akan membayar Anda 2.000.000 untuk menyampaikan pembicaraan tentang perubahan wajah industri tote bag.

Mereka membayar Anda pada bulan Januari, setelah Anda mengkonfirmasi Anda akan menghadiri. Anda akan berbicara di konferensi pada bulan Maret.

Contoh ayat jurnal penyesuaian

Pertama, catat pendapatan pada pembukuan Anda untuk Januari sebagai pendapatan yang diterima dimuka. Anda akan mengkreasinya ke akun pendapatan yang diterima dimka untuk saat ini.

tanggalrekeningdebitkredit
6 JanuariKas2.000.000
6 JanuariPendapatan diterima dimuka2.000.000

Kemudian, pada bulan Maret, ketika Anda selesai menjadi pembicara dan benar-benar mendapatkan bayaran, dan memindahkan uang dari pendapatan yang ditangguhkan ke pendapatan konsultasi.

tanggalrekeningdebitkredit
7 MaretPendapatan yang diterima dimuka2.000.000
7 MaretPendapatan konsultasi2.000.000

4. Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar dimuka bekerja seperti pendapatan yang ditangguhkan. Kecuali, dalam hal ini, Anda membayar sesuatu di muka — kemudian mencatat biaya untuk periode yang berlaku untuknya.

Contoh skenario

Anda menyewa ruang baru untuk bisnis manufaktur tote bag Anda, dan memutuskan untuk membayar sewa selama setahun pada bulan Desember.

Pada bulan Desember, Anda mencatatnya sebagai biaya sewa prabayar, didebit dari akun pengeluaran.

rekeningdebitkredit
Biaya sewa prabayar12.000.000
uang12.000.000

Kemudian, januari mendatang, Anda ingin mencatat biaya sewa Anda untuk bulan tersebut. Anda akan memindahkan porsi Januari dari sewa prabayar dari aset ke biaya.

rekeningdebitkredit
Biaya sewa1.000.000
Sewa prabayar1.000.000

5. Biaya penyusutan

Ketika Anda melakukan penghitungan depresiasi aset, Anda melakukan satu pembayaran untuk itu, tetapi menyebarkan pengeluaran selama beberapa periode akuntansi. Ini biasanya dilakukan dengan pembelian besar, seperti peralatan, kendaraan, atau bangunan.

Pada akhir periode akuntansi di mana aset didepresiasi, total akumulasi perubahan jumlah depresiasi juga terjadi pada neraca Anda. Dan setiap kali Anda membayar depresiasi, itu muncul sebagai biaya pada laporan pendapatan Anda .

Cara Anda mencatat penyusutan pada pembukuan sangat tergantung pada metode penyusutan yang Anda gunakan. Ini adalah operasi yang cukup kompleks yang melibatkan jumlah besar.

Kesimpulan

Itulah penjelasan lengkap mengenai jurnal penyesuaian yang akan berguna jika pemilik bisnis melakukan pembukuan secara manual. Terkadang membuat ayat jurnal penyesuaian memang memakan waktu, apalagi jika bisnis Anda memiliki banyak transaksi bisnis.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan pembuatan ayat jurnal penyesuaian atau proses pembukuan secara keseluruhan, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk membuat proses tersebut menjadi lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia, yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dengan harga yang paling terjangkau.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 3 =