Laba Ditahan: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung, dan Contohnya

laba ditahan

Laba ditahan atau biasa dikenal dengan retairned earnings merupakan bagian dari laba bersih bisnis yang tidak dibayarkan sebagai dividen.

Ini berarti bahwa uang tersebut ditempatkan ke dalam rekening buku besar sampai digunakan untuk reinvestasi ke dalam perusahaan atau untuk membayar dividen di masa depan.

Memahami laba ditahan perusahaan Anda penting karena memungkinkan Anda memahami berapa banyak uang yang tersedia untuk aktivitas seperti ekspansi atau akuisisi aset.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu laba ditahan, bagaimana cara menghitungnya, dan memberikan contoh laba ditahan dalam suatu bisnis.

Apa itu Laba Ditahan?

laba ditahan

Laba ditahan atau retairned earnings adalah jumlah laba bersih perusahaan yang tersisa setelah membayar dividen kepada investor atau distribusi lainnya.

Jumlah sisa inilah yang dipertahankan perusahaan. Jika ada surplus retairned earnings, bisnis dapat memilih untuk menggunakan uang ini untuk tujuan yang akan mendukung pertumbuhannya.

Laba ditahan juga dapat disebut sebagai “surplus laba laba yang tidak ditentukan” atau “laba akumulasi.”

Laba ditahan dapat digunakan untuk menentukan apakah suatu bisnis benar-benar menguntungkan.

Karena pendapatan ini adalah apa yang tersisa setelah semua kewajiban dipenuhi, retairned earnings akhir merupakan indikator nilai sebenarnya dari sebuah perusahaan.

Jika perusahaan telah menahan laba positif, ini berarti memiliki surplus pendapatan yang dapat digunakan untuk menginvestasikan kembali dirinya sendiri. Sebaliknya, jika laba negatif berarti bahwa perusahaan telah menimbun defisit dan berutang lebih banyak uang daripada yang diperoleh bisnis.

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

Kapan Sebaiknya Bisnis Menggunakan Laba Ditahan?

Anda mulai melihat keuntungan yang lebih tinggi dan tidak yakin apa yang harus dilakukan dengannya? Jalankan pemeriksaan cepat pada saldo retairned earnings Anda.

Jika saldo tidak setinggi yang Anda inginkan, pilihan teraman Anda adalah mempertahankan keuntungan ini dalam bisnis dan menunda pembayaran dalam jumlah besar sebagai dividen.

Dengan cara ini, jika perusahaan Anda pernah mengalami masa sulit atau mulai beroperasi dengan kerugian bersih, Anda dapat menggunakan retairned earnings untuk mengembalikan bisnis Anda ke arah yang benar.

Jika Anda sudah memiliki pendapatan bersih yang sehat serta retairned earnings, sekarang adalah waktu yang tepat untuk menggunakan sebagian dari pendapatan ini untuk tujuan reinvestasi.

Anda mungkin juga memerlukan peralatan baru, gudang, atau situs web baru. Dan karena biaya ini berada di luar biaya operasional rutin Anda, Anda dapat menutupinya dari retairned earnings bisnis Anda.

Baca juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba dan Contohnya

Manfaat Laba Ditahan

Laba ditahan memberikan gambaran yang jelas tentang kesehatan keuangan perusahaan. Dan hal ini memiliki manfaat yang berbeda bagi orang yang berbeda.

Mari kita lihat bagaimana hal itu penting bagi pemegang saham, kreditur, dan investor.

Manfaat Bagi Pemegang Saham

Yang satu ini cukup jelas. Bagaimanapun, pemegang saham adalah orang yang berhak atas dividen dan memegang ekuitas di perusahaan.

Laba ditahan adalah jumlah uang yang menjadi hak pemegang saham, meskipun mereka hanya menerima sebagian dalam bentuk dividen.

Para pemegang saham dapat menghitung berapa banyak uang yang menjadi hak mereka dengan membagi retairned earnings dengan jumlah saham yang beredar.

Rumusnya sederhana = Laba Ditahan/ Jumlah Saham Beredar

Baca juga: Biaya Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

Manfaat bagi Kreditur

Kreditur melihat berbagai ukuran kinerja sebelum mengeluarkan kredit untuk bisnis, yang mencakup retairned earnings.

Laba ditahan yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan tersebut menguntungkan dan seharusnya tidak mengalami kesulitan dalam melunasi utangnya.

Retairned earnings yang rendah atau NIL adalah tanda merah bagi kreditur mana pun karena ini menunjukkan bahwa perusahaan mengalami/akan kesulitan melunasi pinjamannya.

Manfaat bagi Investor

Hal pertama yang dicari calon investor saat melihat keuangan perusahaan adalah laporan retairned earnings.

Mereka tidak hanya melihat laporan retairned earnings terbaru tetapi juga laporan tahun sebelumnya.

Ini memberi mereka gambaran tentang berapa banyak pengembalian investasi yang dapat mereka harapkan dengan berinvestasi di perusahaan Anda.

Perbedaan Laba Ditahan, Pendapatan dan Laba

laba ditahan

Laba ditahan, pendapatan dan laba merupakan aspek penting dalam menentukan kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan; namun, mereka digunakan untuk mengevaluasi berbagai komponen keuangan bisnis.

Pendapatan

Pendapatan adalah total pendapatan yang diperoleh dari penjualan. Jika Anda menjual 10 komputer seharga 600.000 masing-masing, maka pendapatan Anda adalah 6.000.000.

Laba

Laba adalah pendapatan dikurangi biaya. Jika pengeluaran Anda adalah 2.000.000, maka keuntungan ata laba Anda adalah 4.000.000. Jika tarif pajak Anda 10%, pajak Anda adalah 400.000. Laba bersih Anda adalah laba dikurangi pajak atau 3.600.000.

Anda juga bisa membaca artikel mengenai perbedaan laba bersih dan laba kotor melalui artikel ini.

Laba ditahan

Laba ditahan adalah laba bersih yang ditahan perusahaan untuk dirinya sendiri. Jika perusahaan Anda membayar dividen 2.000.000, maka retairned earnings Anda adalah 1.600.000.

Cara Menghitung Laba Ditahan

Rumus untuk menghitung retairned earnings adalah sebagai berikut:

Laba ditahan = Laba ditahan awal + Laba atau rugi bersih – Dividen

Misalnya, sebuah perusahaan dapat memulai periode akuntansi dengan 7.000.000 dari laba ditahan. Ini adalah retairned earnings yang dibawa dari periode akuntansi sebelumnya.

Perusahaan kemudian menghasilkan 5.000.000 dalam laba bersih dan melakukan pembayaran total 2.000.000 dalam bentuk dividen.

Perhitungan untuk ini adalah 7.000.000 + 5.000.000 – 2.000.000 = 10.000.000. Ini berarti bahwa perusahaan memiliki retairned earnings sebesar 10.000.000 untuk periode akuntansi ini.

Laba ditahan perusahaan terakumulasi selama hidupnya dan bergulir ke setiap periode atau tahun akuntansi baru.

Jika suatu perusahaan menguntungkan, kemungkinan akan memiliki retairned earnings yang meningkat setiap periode akuntansi tergantung pada bagaimana perusahaan memilih untuk menggunakan laba ditahannya.

Banner 1 kledo

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Bagaimana menginterpretasikan hasil perhitungan laba ditahan?

Laba ditahan perusahaan menggambarkan keuntungannya setelah semua dividen dan kewajiban lainnya telah dipenuhi.

Jika retairned earningssuatu perusahaan positif, ini berarti perusahaan tersebut menguntungkan.

Jika bisnis memiliki retairned earnings negatif, ini berarti bahwa ia telah mengakumulasi lebih banyak utang daripada yang dihasilkannya dalam pendapatan.

Saat menafsirkan retairned earnings, penting untuk melihat hasilnya dengan mempertimbangkan situasi perusahaan secara keseluruhan.

Misalnya, jika sebuah perusahaan dalam beberapa tahun pertama bisnisnya,retairned earnings yang negatif mungkin adalah hal yang wajar terjadi.

Ini terutama terjadi jika perusahaan mengambil pinjaman atau sangat bergantung pada investor untuk memulai.

Namun, jika perusahaan telah menjalankan bisnis selama beberapa tahun, retairned earningsnegatif dapat menjadi indikator bahwa perusahaan tidak cukup menguntungkan dan memerlukan bantuan keuangan.

Ketika menafsirkan laba ditahan perusahaan, pertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Usia perusahaan: Perusahaan yang lebih senior akan memiliki lebih banyak waktu untuk mengumpulkan retairned earnings dan oleh karena itu biasanya memiliki jumlah laba ditahan yang lebih tinggi.
  • Kebijakan dividen perusahaan: Jika sebuah bisnis telah berkomitmen untuk membagikan dividen secara teratur, retairned earnings mungkin akan lebih rendah. Banyak perusahaan publik melakukan pembayaran dividen lebih banyak daripada perusahaan swasta.
  • Profitabilitas perusahaan: Semakin menguntungkan perusahaan, semakin tinggi retairned earnings biasanya.
  • Musiman perusahaan: Dalam industri di mana bisnis sangat musiman, seperti industri ritel, perusahaan mungkin perlu mencadangkan retairned earnings selama periode menguntungkan mereka. Ini berarti bahwa perusahaan mungkin memiliki periode akuntansi dengan laba ditahan yang tinggi serta periode akuntansi dengan retairned earnings yang lebih rendah atau negatif.

Daftar Akun Laba Ditahan

Di bawah ini adalah daftar akun retairned earnings yang disesuaikan:

  • Penelitian dan Pengembangan
  • Pengembangan produk baru.
  • Pembuatan konstruksi baru
  • Akuisisi kantor pusat baru
  • Kampanye pemasaran
  • Penyelesaian gugatan
  • Pengurangan Hutang
  • Cadangan untuk digunakan jika ada pembatasan pinjaman di masa mendatang
  • Cadangan untuk digunakan jika terjadi kerugian asuransi yang tidak terduga
  • Akuisisi
  • Pembelian kembali saham.
  • Kebangkrutan
  • Investasi ulang dalam operasi.
  • Investasi ulang dalam konstruksi.

Contoh Kasus Dalam Menghitung Laba Ditahan

Berikut ini adalah contoh retairned earnings pada akhir periode akuntansi perusahaan:

Contoh 1

Bee Logistics memulai periode akuntansi baru dengan saldo laba 100.000.000.

Selama periode akuntansi, perusahaan menghasilkan 25.000.000 dalam laba bersih.

Pada akhir periode akuntansi, dewan perusahaan memutuskan untuk membayarkan dividen sebesar 5.000.000 kepada para pemegang sahamnya.

Rumus untuk retairned earnings perusahaan pada akhir periode akuntansi adalah sebagai berikut: 100.000.000 + 25.000.000 – 5.000.000 = 120.000.000. Ini berarti bahwa total retairned earnings perusahaan adalah 120.000.000 untuk periode akuntansi.

Jumlah ini akan dibawa ke periode akuntansi baru dan dapat digunakan untuk diinvestasikan kembali ke dalam perusahaan atau untuk membayar dividen di masa depan.

Contoh 2

Sekarang katakanlah Bee Logistics memulai periode akuntansi baru dengan retairned earnings sebesar 100.000.000.

Selama periode akuntansi, perusahaan membukukan rugi bersih sebesar 25.000.000.

Pada akhir periode akuntansi, dewan perusahaan memutuskan untuk membayarkan dividen sebesar 5.000.000 kepada para pemegang sahamnya.

Rumus untuk retairned earnings perusahaan adalah: 100.000.000 – 25.000.000 – 5.000.000 = 70.000.000.

Jumlah ini akan dibawa ke periode akuntansi baru dan dapat digunakan untuk diinvestasikan kembali ke dalam perusahaan atau untuk membayar dividen di masa depan.

Contoh 3

Sekarang katakanlah Bee Logistics memulai periode akuntansi baru dengan retairned earnings 10.000.000. Selama periode akuntansi, perusahaan membukukan rugi bersih sebesar 25.000.000.

Pada akhir periode akuntansi, perusahaan tidak mampu membayar dividen kepada pemegang sahamnya.

Rumus untuk retairned earnings perusahaan adalah: 10.000.000 – 25.000.000 = (15.000).

Jumlah negatif ditunjukkan dalam tanda kurung pada laporan keuangan. Saldo negatif ini akan terbawa ke periode akuntansi berikutnya dan berarti perusahaan tidak memiliki uang untuk diinvestasikan kembali.

Perusahaan tidak boleh membagikan dividen sampai memiliki laba bersih yang cukup untuk membuat akun retairned earnings menjadi positif kembali.

Perusahaan tidak boleh membagikan dividen jika akan meninggalkan saldo negatif dalam retairned earnings

FAQ

Apa itu laba ditahan?

Laba ditahan adalah bagian dari ekuitas pemilik dalam neraca perusahaan yang mewakili total laba yang telah dihasilkan oleh perusahaan dan tidak dibagikan kepada pemilik atau pemegang saham sebagai dividen.

Dalam kata lain, laba ditahan adalah akumulasi laba bersih dari tahun ke tahun yang belum dibagikan kepada pemilik perusahaan.

Laba ditahan biasanya dihasilkan dari laba bersih yang diperoleh perusahaan setelah mengurangi dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham.

Laba bersih adalah selisih antara pendapatan total perusahaan dan semua biaya dan beban yang terkait dengan kegiatan operasional, pajak, dan beban lainnya.

Apa perbedaan laba berjalan dengan laba ditahan?

Perbedaan antara laba berjalan dan laba ditahan terletak pada penggunaan waktu dan perlakuan akuntansi yang berbeda.

Perbedaan utama antara laba berjalan dan laba ditahan adalah bahwa laba berjalan mencerminkan kinerja keuangan perusahaan dalam periode akuntansi tertentu, sedangkan laba ditahan mencerminkan akumulasi laba bersih dari tahun ke tahun yang belum dibagikan sebagai dividen.

Laba berjalan adalah laba yang diperoleh selama periode akuntansi saat ini, sedangkan laba ditahan adalah total laba yang dihasilkan sejak perusahaan didirikan atau sejak terakhir kali laba ditahan dibagikan sebagai dividen.

Laba ditahan bertambah setiap tahun jika perusahaan menghasilkan laba bersih, sedangkan laba berjalan selalu berubah setiap periode akuntansi baru.

Dalam laporan keuangan, dimana bisa melihat nilai laba ditahan?

Ini adalah beberapa contoh dari laporan keuangan yang umumnya mencantumkan nilai laba ditahan:

  • Neraca (Balance Sheet): Pada bagian ekuitas pemilik neraca, terdapat komponen yang disebut “Laba (defisit) ditahan” atau “Akumulasi laba (defisit)”. Nilai tersebut mewakili total laba ditahan perusahaan.
  • Laporan laba rugi (Income Statement): Laporan laba rugi mencatat laba bersih yang dihasilkan oleh perusahaan dalam periode akuntansi tertentu. Laba bersih ini, setelah dikurangi dengan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham, akan ditambahkan atau dikurangkan dari laba ditahan sebelumnya untuk mendapatkan nilai laba ditahan yang baru.
  • Laporan perubahan modal (Statement of Changes in Equity): Laporan perubahan ekuitas mencatat perubahan dalam ekuitas pemilik perusahaan dari periode ke periode. Di dalam laporan ini, akan terlihat penambahan atau pengurangan laba ditahan sebagai bagian dari perubahan ekuitas perusahaan.

Apa kaitan laba ditahan dengan dividen?

Laba ditahan adalah bagian dari ekuitas pemilik yang merupakan akumulasi laba bersih dari tahun ke tahun yang belum dibagikan sebagai dividen kepada pemilik atau pemegang saham.

Jadi, laba ditahan adalah laba yang tetap berada di perusahaan dan tidak langsung dibagikan sebagai dividen kepada pemegang saham.

Kesimpulan

Penting untuk dipahami bahwa laba ditahan tidak mewakili kelebihan kas atau kas yang tersisa setelah pembayaran dividen.

Sebaliknya, laba ditahan menunjukkan apa yang dilakukan perusahaan dengan labanya; mereka adalah jumlah keuntungan yang telah diinvestasikan kembali oleh perusahaan dalam bisnis sejak awal. Reinvestasi ini dapat berupa pembelian aset atau pengurangan liabilitas.

Baca juga: Liabilitas: Karakter, Jenis, dan Analisis dalam Rasio Keuangan

Disisi lain, laba ditahan mencerminkan kebijakan dividen perusahaan, karena mencerminkan keputusan perusahaan untuk menginvestasikan kembali laba atau membayarnya kepada pemegang saham.

Pada akhirnya, sebagian besar analisis laba ditahan berfokus pada evaluasi tindakan mana yang menghasilkan atau akan menghasilkan pengembalian tertinggi bagi pemegang saham.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan penghitungan laba bisnis dan memantau kegiatan finansial bisnis pada proses pembukuan manual, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan, memiliki harga terjangkau dan telah teruji, salah satunya adalah Kledo

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang telah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia, mudah digunakan dan dengan harga yang paling terjangkau.

Dengan fitur pembukuan terlengkap seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan pada usaha, pengelolaan asetatau stok, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, dan masih banyak lagi kemudahan yang akan Anda dapatkan jika menggunakan Kledo

Tertarik menggunakan Kledoe? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − nine =