Revaluasi Aset: Pengertian Lengkap, Metode, dan Contoh Penghitunganya

revaluasi aset

Pernah mendengar revaluasi pada aset tetap? Aset tetap seperti mesin, peralatan, atau bangunan adalah aset berwujud jangka panjang yang tidak dijual dalam bisnis, melainkan digunakan dalam produksi barang dan jasa.

Aset tetap dicatat dalam pembukuan dengan harga perolehannya dan kemudian sering diperbarui untuk menunjukkan nilai pasar yang sebenarnya dan wajar.

Ada dua metode di mana hal ini dapat dilakukan; mereka disebut revaluasi dan penurunan nilai atau depresiasi yang sudah kita bahas pada artikel ini.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu revaluasi aset, metode, cara hitung, dan contoh kasus revaluasi aset yang akan memudahkan Anda dalam penghitungan nilai aset bisnis Anda kedepannya.

Apa itu Revaluasi Aset?

revaluasi aset

Revaluasi adalah penyesuaian yang dilakukan terhadap nilai tercatat suatu aset untuk secara akurat mencerminkan nilai pasarnya saat ini.

Saat membeli aset tetap, biasanya dicatat pada harga pokok. Kemungkinan nilai pasar aset akan berubah dari waktu ke waktu, sehingga bisnis dapat memilih apakah akan terus menilai aset pada biaya historis atau apakah akan menggunakan model revaluasi, di mana catatan keuangan diperbarui untuk mencerminkan nilai pasar aset terkini.

Model revaluasi memungkinkan penyesuaian ke atas dan ke bawah untuk mencerminkan kenaikan (apresiasi) dan penurunan (depresiasi) nilai aset, sedangkan model biaya hanya memungkinkan penyesuaian ke bawah untuk memperhitungkan kerugian penurunan nilai.

Baca juga: Chart Of Account (COA): Pembahasan Lengkap dan Contoh Klasifikasinya dalam Bisnis

Mengapa Harus Dilakukan Revaluasi Aset?

Sesuai PABU, semua aset tetap harus diakui berdasarkan pendekatan biaya historis. Selain itu, Aktiva Tetap harus dinilai kembali berdasarkan biaya perolehan atau nilai pasar wajar, mana yang lebih rendah.

Sesuai PSAK, aset tetap harus dicatat sebesar biaya perolehan. Setelah itu, perusahaan diperbolehkan menggunakan Model Biaya atau Model Revaluasi.

Dalam model biaya, nilai tercatat aset tidak disesuaikan dan disusutkan selama masa manfaatnya.

Dalam model revaluasi, biaya aset dapat disesuaikan ke atas atau ke bawah, tergantung pada nilai wajarnya. Dalam hal ini, Revaluasi aset menciptakan cadangan menamakannya “Cadangan Revaluasi.”

Ketika nilai aset meningkat dikreditkan ke dalam cadangan revaluasi dan ketika menurun didebit. Anda bisa merevaluasi Aset Tetap dan Aset Tidak Berwujud.

Baca juga: Inventory Control: Pengertian, Metode, Manfaat, dan Langkah Prosesnya

Alasan Terjadinya Revaluasi

Adalah umum untuk melihat perusahaan melakukan revaluasi aset tetap mereka. Penting untuk membedakan antara revaluasi ‘swasta’ dan revaluasi ‘publik’ yang dilakukan dalam laporan keuangan.

Alasannya bisa sangat beragam, namun yang paling umum:

  • Untuk menunjukkan tingkat pengembalian yang sebenarnya atas modal yang digunakan.
  • Untuk menghemat dana yang cukup dalam bisnis untuk penggantian aset tetap pada akhir masa manfaatnya. Penyisihan penyusutan berdasarkan biaya historis akan menunjukkan keuntungan yang meningkat dan menyebabkan pembayaran dividen yang berlebihan.
  • Untuk menunjukkan nilai pasar wajar dari aset yang telah sangat dihargai sejak pembeliannya seperti tanah dan bangunan.
  • Untuk menegosiasikan harga yang wajar untuk aset perusahaan sebelum merger dengan atau akuisisi oleh perusahaan lain.
  • Untuk memungkinkan rekonstruksi internal dan rekonstruksi eksternal yang tepat.
  • Mengeluarkan saham kepada pemegang saham yang ada (rights issue atau penawaran lanjutan).
  • Untuk mendapatkan nilai pasar yang wajar dari aset, dalam hal transaksi jual-beli kembali.
  • Ketika perusahaan bermaksud untuk mengambil pinjaman dari bank atau lembaga keuangan dengan menggadaikan aset tetapnya, revaluasi aset yang tepat akan memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan jumlah pinjaman yang lebih tinggi.
  • Penjualan aset individu atau kelompok aset.
  • Di perusahaan keuangan, cadangan revaluasi diperlukan untuk alasan peraturan. Mereka disertakan saat menghitung dana perusahaan untuk memberikan pandangan yang lebih adil tentang sumber daya. Hanya sebagian dari total dana perusahaan (biasanya sekitar 20%) yang dapat dipinjamkan atau di tangan salah satu rekanan pada satu waktu (pembatasan eksposur besar).
  • Untuk menurunkan rasio utang terhadap ekuitas (“rasio leverage”).

Apa Saja Metode Revaluasi pada Aset?

Indeksasi

Di bawah metode ini, indeks diterapkan pada nilai biaya aset, untuk sampai pada biaya aset saat ini. Indeks oleh departemen Biro Statistik atau Survei Ekonomi negara tersebut dapat digunakan untuk revaluasi aset.

Harga Pasar Saat Ini atau Current Market Price (CMP)

Nilai tanah

Nilai tanah dapat diperkirakan dengan menggunakan harga terkini untuk bidang tanah serupa yang dijual di daerah tersebut. Namun, penyesuaian tertentu harus dilakukan untuk poin plus dan minus dari tanah yang dimiliki oleh perusahaan. Ini dapat dilakukan dengan bantuan makelar dan agen yang berurusan dengan tanah, atau oleh penilai berlisensi.

Nilai bangunan

Nilai bangunan dapat diperkirakan oleh agen real estat (atau broker atau dealer) atau Chartered Surveyor (di Inggris) dengan cara yang mirip dengan tanah.

Pabrik dan Mesin

CMP dapat diperoleh dari pemasok aset terkait. Ini mungkin tidak mungkin jika merek tidak tersedia di pasar karena penutupan perusahaan yang memproduksinya. Demikian pula, CMP langsung mungkin tidak tersedia untuk model yang telah dihentikan atau diubah oleh produsen. Perbandingan aset dengan sebagian besar jenis serupa yang tersedia untuk dijual, baru atau bekas, dapat memberikan perkiraan nilai.

CMP dari aset yang ada = CMP dari aset baru yang sebanding × sisa masa manfaat aset masa manfaat awal aset.

Baca juga: Viral Marketing: Pengertian, Strategi, Manfaat, dan Medium yang Bisa Anda Gunakan

Metode penilaian

Di bawah metode ini, ahli teknis dipanggil untuk melakukan pemeriksaan terperinci atas aset dengan maksud untuk menentukan nilai pasar wajarnya.

Penilaian yang tepat diperlukan ketika perusahaan mengambil polis asuransi untuk melindungi aset tetapnya. Ini memastikan bahwa aset tetap tidak terlalu diasuransikan atau kurang diasuransikan.

Faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam menentukan nilai suatu aset, adalah sebagai berikut:

  • Tanggal pembelian.
  • Tingkat penggunaan yaitu shift tunggal, shift ganda, shift tiga.
  • Jenis aset. Apakah aset tersebut merupakan aset tujuan umum atau tujuan khusus?
  • Kebijakan perbaikan dan pemeliharaan perusahaan.
  • Ketersediaan suku cadang di masa depan, terutama dalam hal mesin impor.
  • Permintaan masa depan untuk produk yang diproduksi oleh suatu aset.
  • Jika aset tersebut merupakan bagian dari aset tetap yang lebih besar, masa pakai aset tetap sangat penting.
Banner 2 kledo

Revaluasi selektif

Revaluasi selektif dapat didefinisikan sebagai revaluasi aset tertentu dalam kelas atau semua aset dalam lokasi tertentu.

Sebuah perusahaan manufaktur mungkin memiliki fasilitas manufaktur yang tersebar di lokasi yang berbeda. Misalkan memutuskan untuk melakukan revaluasi pabrik dan mesinnya.

Revaluasi selektif berarti revaluasi aset tertentu (seperti boiler, pemanas, sistem AC sentral) di semua lokasi, atau revaluasi semua item Pabrik dan Mesin di lokasi tertentu saja.

Revaluasi tersebut akan menyebabkan jumlah yang tidak representatif ditampilkan dalam daftar aset tetap atau fixed asset register (FAR). Dalam hal revaluasi aset tertentu dari suatu kelas, sementara beberapa aset akan ditampilkan pada jumlah revaluasi yang lain akan ditampilkan pada biaya historis.

Hal yang sama akan terjadi dalam kasus revaluasi semua aset pabrik dan mesin di lokasi tertentu saja.

Hal ini tidak konsisten untuk menilai dan mendepresiasi aset tetap menggunakan basis yang berbeda. Oleh karena itu, revaluasi selektif umumnya tidak dianggap sebagai praktik terbaik.

Pertimbangan awal

Revaluasi biasanya memerlukan hubungan antara Departemen Produksi, Departemen Akun, Departemen Teknis, dan penilai eksternal perusahaan. Untuk menugaskan proyek mereka harus menetapkan kesimpulan mereka untuk pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Mengapa revaluasi perlu dilakukan?
  • Apa metode yang paling cocok, dengan mempertimbangkan jenis aset tetap, persyaratan undang-undang, ketersediaan informasi yang diperlukan? Haruskah nilai-nilai yang diperoleh dengan satu metode diperiksa silang dengan nilai-nilai yang diturunkan dari metode lain?
  • Aset apa yang harus dinilai kembali?
  • Apa periode di mana revaluasi harus diselesaikan?
  • Pedoman apa yang harus ditetapkan untuk revaluasi?
  • Modifikasi apa yang akan diperlukan dalam FAR untuk menunjukkan angka-angka yang dinilai kembali sebagai pengganti angka-angka historis? Demikian pula, penyusutan akan dihitung dua kali. Satu memperhitungkan biaya historis, dan yang lainnya sesuai dengan angka revaluasi.

Revaluasi dan Depresiasi Aset

revaluasi aset

Setelah revaluasi aset, penyusutan harus didasarkan pada nilai baru aset. Ini hanya berlaku untuk selanjutnya – Anda tidak boleh membuat perubahan retrospektif pada jumlah penyusutan sebelumnya.

Depresiasi garis lurus adalah metode depresiasi yang paling umum. Jika Anda menggunakan metode ini, Anda harus membagi nilai baru dengan sisa tahun dalam masa manfaat aset untuk menghitung biaya penyusutan baru.

Baca juga: Ini 10 Tanda Kegagalan Keuangan Bisnis dan Tips Mencegahnya, Penting!

Contoh Revaluasi Aset

Sebuah bisnis membeli peralatan seharga 10.000.000 pada tahun 2015 – diharapkan memiliki masa manfaat 10 tahun. Pada tahun 2017, bisnis tersebut dibeli oleh perusahaan yang lebih besar sehingga mereka menilai kembali aset mereka untuk memastikan mereka menegosiasikan harga yang wajar.

Peralatan tersebut ternyata telah meningkat nilainya – sekarang bernilai 12.000.000. 2.000.000 dicatat pada laporan laba rugi, dikreditkan ke akun surplus revaluasi.

Peralatan tersebut memiliki sisa 8 tahun dalam masa pakainya sehingga, ke depan, biaya penyusutan harus 1.500.000 per tahun: 12.000.000 / 8.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai revaluasi aset dan cara penghitungannya. Pengelolaan dan penilaian aset dalam bisnis terkadang tidak dilakukan dengan serius oleh para pemilik bisnis, padahal aset sangat penting bagi operasional bisnis manapun.

Untuk mempermudah Anda dalam menghitung aset dan melakukan pembukuan bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pencatatan dan penghitungan penyusutan aset secara otomatis sehingga memudahkan Anda untuk mendapatkan laporan keuangan yang faktual dan berguna dalam pengambilan keputusan penting dalam bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 − 1 =