Aset Tak Berwujud: Pengertian, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya dalam Akuntansi

aset tak berwujud

Aset adalah sumber daya yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai ekonomi atau keuangan. Sementara kekayaan bersih perusahaan dapat dihitung dengan mengurangkan nilai kewajibannya dari nilai asetnya, Anda harus memahami aset tak berwujud untuk menentukan nilai pasar wajar perusahaan.

Aset tak berwujud berbeda dari aset fisik, seperti tanah dan persediaan, dan memiliki nilai jangka panjang.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu aset tak berwujud, jenis aset tidak berwujud, perbedaannya dengan aset berwujud, dan cara menghitung nilainya dengan contoh.

Apa itu Aset Tak Berwujud?

aset tak berwujud

Aset tak berwujud adalah sumber daya yang tidak memiliki kehadiran fisik tetapi masih memiliki nilai keuangan jangka panjang untuk perusahaan atau bisnis.

Aset tidak berwujud adalah kekayaan intelektual yang dimiliki perusahaan yang dapat digunakan untuk menghasilkan nilai bagi bisnis dari waktu ke waktu.

Anda dapat menentukan bahwa suatu aset memiliki nilai keuangan jangka panjang jika Anda mengharapkan nilainya bertahan setidaknya satu tahun atau lebih.

Meskipun Anda tidak dapat secara fisik melihat atau menyentuh aset tidak berwujud, aset tersebut tetap dapat berdampak signifikan pada nilai bisnis.

Misalnya, merek terkenal adalah aset tidak berwujud yang dapat meningkatkan kekayaan bersih perusahaan karena meningkatkan jangkauan target audiens dan meningkatkan penjualan.

Sekarang, mari kita pahami tiga karakteristik yang mendefinisikan aset tak berwujud. Dengan demikian, aset tidak berwujud harus:

Dapat diidentifikasi

Suatu Aset Tidak Berwujud dianggap dapat diidentifikasi jika:

Hal ini dapat dipisahkan

Artinya, Anda dapat memisahkan aset tidak berwujud dan menjual, mentransfer, melisensikan, menyewakan, atau menukar aset tersebut. Dengan demikian, Anda dapat melakukan ini baik secara individu atau bersama-sama dengan kontrak terkait.

Aset Tidak Berwujud tersebut berasal dari hak kontraktual atau hukum apa pun.

Ini terlepas dari kenyataan jika hak tersebut dapat (i) dialihkan atau dipisahkan dari bisnis Anda atau (ii) dari hak dan kewajiban lainnya.

Dapat dikontrol

Anda mengendalikan aset jika Anda memegang kekuasaan untuk menerima manfaat ekonomi masa depan dari aset tertentu. Juga, Anda membatasi akses manfaat ekonomi tersebut kepada orang lain.

Selanjutnya, kendali Anda atas pengembalian masa depan dari aset tidak berwujud berasal dari hak hukum.

Hak-hak ini dapat ditegakkan di Pengadilan. Namun, keberlakuan hukum atas hak Anda tidak serta merta memberi Anda kendali atas aset tersebut.

Ini karena Anda mungkin dapat mengontrol pengembalian masa depan dari aset tidak berwujud dengan cara lain.

Baca juga: Aset Lancar: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

Mampu Menghasilkan Manfaat Ekonomi Masa Depan

Aset Tak Berwujud dapat memberikan manfaat ekonomi masa depan bisnis Anda dalam berbagai cara.

Ini mungkin termasuk pendapatan dari penjualan barang dan jasa, penghematan biaya, atau manfaat lain yang timbul dari penggunaan aset.

Contoh Aset Tak Berwujud

Berikut ini adalah contoh aset tidak berwujud atau daftar aset tidak berwujud.

  • Merek Dagang, Pakaian Dagang, Masthead Surat Kabar, Domain Internet
  • Teknologi yang Dipatenkan, Perangkat Lunak Komputer, Basis Data, dan Rahasia Dagang
  • Daftar Pelanggan
  • Materi Video dan Audio-Visual. Ini mungkin termasuk Program Televisi, Gambar Bergerak, dll.
  • Impor Kuota
  • Perjanjian Waralaba
  • Hak Pemasaran
  • Hubungan Pelanggan dan Pemasok

Jenis Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud berbatas waktu

Aset tak berwujud ini memiliki nilai dengan batas waktu yang ditentukan. Misalnya, perjanjian kontrak untuk penggunaan paten perusahaan lain selama dua tahun adalah aset tidak berwujud yang pasti karena kehilangan nilainya ketika kontrak berakhir.

Oleh karena itu, Anda perlu mengamortisasi biaya perolehan dikurangi nilai sisa aset tersebut secara sistematis selama masa manfaatnya. Juga, jumlah amortisasi ditampilkan dalam Laporan Laba Rugi Anda.

Selain itu, Anda harus meninjau periode amortisasi setidaknya setiap tahun. Terakhir, Anda juga perlu memeriksa aset tersebut untuk penurunan nilai.

Aset tak berwujud tak terbatas

Aset tidak berwujud yang tidak terbatas adalah aset yang tetap berharga untuk kehidupan perusahaan.

Jenis aset tak berwujud dengan umur tidak terbatas adalah aset yang menghasilkan arus kas untuk bisnis Anda untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Artinya, tidak ada batasan pada periode di mana aset tersebut diharapkan menghasilkan arus kas untuk bisnis Anda.

Selanjutnya, Anda tidak mengamortisasi aset tidak berwujud yang memiliki masa manfaat tidak terbatas.

Selain itu, Anda juga harus meninjau masa manfaat aset tersebut di setiap periode akuntansi. Hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah kondisi yang ada untuk jenis aset tidak berwujud ini memiliki masa manfaat yang tidak terbatas.

Oleh karena itu, penilaian masa manfaat berubah untuk aset tidak berwujud tersebut.

Selanjutnya, Anda perlu memperhitungkan perubahan tersebut untuk mencerminkannya dalam estimasi akuntansi Anda. Terakhir, Anda juga harus memeriksa aset ini untuk penurunan nilai.

Misalnya, loyalitas pelanggan adalah aset tidak berwujud yang tidak terbatas karena tetap berharga bagi perusahaan selama mereka bertahan dalam bisnis.

Baca juga: Yuk Mengenal Sistem Informasi Akuntansi dan Kegunaannya!

Hak milik intelektual

Kekayaan intelektual mengacu pada hal-hal yang Anda buat dengan pikiran Anda, seperti penemuan baru, nama, gambar, desain, dan karya sastra. Anda dapat melindungi kekayaan intelektual Anda dengan paten, hak cipta, merek dagang, dan perjanjian lisensi.

Bentuk perlindungan ini kemudian menjadi aset tidak berwujud yang mencegah perusahaan lain menyalin karya Anda.

Goodwill

Dalam bisnis dan akuntansi, goodwill adalah aset tidak berwujud yang tidak dapat Anda transfer, tukarkan, lisensikan, sewakan, atau jual secara terpisah dari perusahaan.

Goodwill mencakup aset yang tidak dapat diukur seperti pengenalan merek, strategi bisnis, loyalitas pelanggan, dan hubungan karyawan.

Hal-hal ini menambah nilai yang tidak dapat Anda pisahkan dari perusahaan itu sendiri.

Aset Tak Berwujud dalam Akutansi

Pertama, Anda harus terlebih dahulu mengenali apakah suatu aset tidak berwujud. Selanjutnya, Anda membebankan yang tidak berwujud sebagai beban atau melaporkannya sebagai aset tidak berwujud di sisi aset neraca.

Seperti yang sudah Anda ketahui, Neraca Anda melaporkan aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham entitas Anda.

Oleh karena itu, Anda hanya perlu melaporkan item tersebut sebagai aset tidak berwujud yang memenuhi definisi aset tidak berwujud dan kriteria pengakuannya.

Ingatlah, Anda tidak dapat mengenali aset tidak berwujud yang dihasilkan secara internal sebagai aset tidak berwujud kecuali beberapa. Sebaliknya, Anda perlu membebankan barang tidak berwujud tersebut sebagai biaya pada saat terjadinya.

Misalnya, Anda perlu mengambil semua biaya penelitian sebagai biaya. Namun, Anda perlu membebankan biaya pengembangan sebagai Aset tidak berwujud. Asalkan Anda dapat menentukan kelayakan teknis dan komersialnya untuk dijual atau digunakan.

Dengan demikian, Anda hanya perlu mengenali item-item tersebut sebagai Aset Tak Berwujud di sisi aset neraca Anda yang memenuhi definisi aset tak berwujud dan kriteria pengakuan.

Sesuai Standar Akuntansi Internasional 38, Anda hanya dapat mengenali aset tidak berwujud yang diperoleh.

Dengan kata lain, aset tidak berwujud yang ditampilkan di neraca Anda diperoleh sebagai bagian dari Kombinasi Bisnis. Atau aset tersebut dibeli sebagai aset individu dari luar.

Banner 1 kledo

Aset Tetap dan Aset Tidak Berwujud

Properti, Pabrik, dan Peralatan (PPP) adalah Aset Berwujud yang Anda miliki untuk memproduksi barang atau memberikan layanan. Selanjutnya, bisnis Anda diharapkan untuk menggunakan aset tersebut selama lebih dari satu periode akuntansi.

Dengan demikian, Anda mengenali Properti, Pabrik, dan Peralatan sebagai aset di Neraca Anda, seperti halnya Aset Tak Berwujud.

Asalkan, aset tersebut memberi Anda manfaat ekonomi dan Anda dapat mengukur biayanya dengan andal.

Demikian juga, Anda perlu membawa aset berwujud ini dengan salah satu biaya berikut setelah memenuhi kriteria pengakuan.

  • Biaya perolehan dikurangi akumulasi penyusutan dan kerugian penurunan nilai jika ada. Ini sesuai dengan Model Biaya.
  • Jumlah yang Direvaluasi. Nilai Revaluasi tidak lain adalah Nilai Wajar dikurangi Akumulasi Penyusutan dan Kerugian Penurunan Nilai.

Sedangkan, aset tidak berwujud adalah aset yang tidak memiliki wujud fisik apa pun.

Seperti disebutkan di atas, Anda perlu mencatat barang-barang ini sebagai aset tidak berwujud di neraca Anda. Asalkan aset tersebut memenuhi definisi aset tidak berwujud dan kriteria pengakuan.

Dengan demikian, Anda tidak perlu mengenali aset tidak berwujud yang dihasilkan secara internal sebagai aset tidak berwujud di neraca Anda.

Sesuai Standar Akuntansi, Anda hanya dapat mencatat aset tak berwujud yang diperoleh dalam Kombinasi Bisnis atau dibeli dari luar sebagai Aset Tak Berwujud di Neraca Anda.

Selanjutnya, Anda perlu mengamortisasi aset tersebut selama masa manfaatnya setelah diakui sebagai aset tidak berwujud. Ini tidak seperti Properti, Pabrik, dan Peralatan yang disusutkan selama masa manfaatnya.

Baca juga: Akuntansi Anggaran: Fungsi, Manfaat, dan Unsur-unsur Pembentuknya

Amortisasi Aset Tak Berwujud

Anda harus menghitung aset tidak berwujud dengan Biaya dikurangi Akumulasi Amortisasi dan Kerugian Penurunan Nilai setelah Anda mengenalinya.

Amortisasi tidak lain adalah biaya terhadap aset tidak berwujud. Ini mencerminkan pemanfaatan aset tidak berwujud selama masa manfaatnya.

Dengan kata lain, Amortisasi mengacu pada alokasi sistematis biaya Aset Tak Berwujud sebagai beban selama masa manfaatnya.

Jadi, Amortisasi sangat mirip dengan penyusutan. Penyusutan juga menyebarkan biaya aset selama masa manfaatnya.

Namun, ini digunakan dalam kasus Aset Berwujud. Padahal, Amortisasi digunakan untuk membebankan Aset Tak Berwujud bisnis Anda selama masa manfaatnya.

Selanjutnya, Anda dapat menggunakan berbagai metode untuk menghitung biaya amortisasi yang akan dibebankan ke aset tidak berwujud.

Namun, Anda harus ingat bahwa metode seperti itu harus mencerminkan pola di mana Anda mengonsumsi pengembalian ekonomi yang dihasilkan dari aset tersebut.

Anda dapat menggunakan Metode Garis Lurus untuk menghitung biaya Amortisasi jika Anda tidak dapat menentukan pola tersebut dengan andal.

Berikut ini adalah berbagai Metode Amortisasi yang dapat Anda gunakan:

  • Metode garis lurus
  • Metode Saldo Berkurang
  • Unit Metode Produksi

Seperti disebutkan di atas, Amortisasi biasanya dibebankan sebagai beban. Namun, ada kalanya Anda menggunakan pengembalian ekonomi yang dihasilkan dari aset tersebut untuk menghasilkan aset lain.

Dalam kasus seperti itu, biaya Amortisasi merupakan bagian dari biaya aset lainnya.

Bagaimana Cara Menemukan Nilai Aset Tak Berwujud dalam Bisnis?

aset tak berwujud

Anda biasanya tidak akan menemukan aset tidak berwujud perusahaan yang terdaftar di neraca, tetapi nilai aset ini penting untuk memahami penilaian perusahaan yang sebenarnya.

Anda dapat menggunakan langkah-langkah ini untuk menemukan nilai aset tidak berwujud perusahaan serta nilai pasar sebenarnya:

Temukan nilai aset berwujud perusahaan

Mulailah dengan membuat daftar aset berwujud perusahaan dan menentukan nilainya.

Anda biasanya dapat menemukan informasi ini tercantum di neraca perusahaan. Setelah Anda memiliki daftar ini, tambahkan semua nilai bersama-sama untuk menentukan nilai total aset berwujud perusahaan.

Membuat daftar aset tak berwujud perusahaan

Selanjutnya, tentukan aset tidak berwujud yang dimiliki perusahaan dan susun ke dalam daftar.

Aset-aset tersebut biasanya tidak ada di neraca perusahaan, sehingga perlu dipikirkan matang-matang hal-hal yang menambah nilai perusahaan yang tidak dicatat di atas kertas.

Misalnya, aset tidak berwujud perusahaan dapat mencakup daftar pelanggan, merek dagang pada logo atau mereknya, pengenalan merek, dan paten pada desain uniknya.

Tentukan metode perhitungan yang akan digunakan

Setelah Anda memiliki daftar semua aset tidak berwujud perusahaan, Anda dapat menggunakan salah satu dari tiga metode berbeda untuk menghitung nilainya.

Hasil perhitungan Anda mungkin berbeda berdasarkan metode yang Anda pilih untuk digunakan, tetapi setiap metode dapat membantu Anda lebih memahami nilai aset tidak berwujud perusahaan.

Berikut adalah beberapa metode yang bisa Anda gunakan

Metode biaya

Metode ini berfokus pada penghitungan biaya bagi perusahaan lain untuk menciptakan kembali aset tersebut.

Anda dapat memperkirakan biaya ini dengan mencari nilai saat ini dari biaya awal untuk membuatnya.

Biaya ini dapat mencakup hal-hal seperti kompensasi atas waktu yang dihabiskan untuk pembuatan, biaya bahan dan biaya menyewa pengacara atau mengajukan permohonan paten, merek dagang, atau hak cipta.

Metode pasar

Metode ini melibatkan terlebih dahulu menemukan perusahaan, merek, atau aset tidak berwujud lain yang serupa dengan aset yang Anda nilai.

Kemudian, Anda menggunakan nilai aset tidak berwujud perusahaan lain untuk menentukan nilai Anda sendiri.

Metode pendapatan

Metode ini melibatkan penggunaan proyeksi arus kas untuk menentukan nilai pendapatan masa depan yang akan diberikan aset tidak berwujud kepada bisnis lain.

Jika Anda memerlukan bantuan untuk menentukan metode penghitungan mana yang akan digunakan atau nilai yang akan digunakan dalam setiap metode, penasihat bisnis atau akuntan dapat membantu Anda menemukan nilai aset tidak berwujud Anda.

Temukan nilai pasar perusahaan yang sebenarnya

Akhirnya, setelah Anda menghitung nilai aset berwujud dan tidak berwujud perusahaan, Anda dapat menemukan nilai pasar perusahaan yang sebenarnya.

Nilai pasar sebenarnya adalah harga tertinggi yang akan dibayar orang lain untuk membeli perusahaan yang akan diterima oleh pemilik saat ini.

Anda dapat menghitung nilai pasar sebenarnya dengan menambahkan nilai total aset berwujud dan tidak berwujud perusahaan dan mengurangi nilai total utang dan kewajibannya.

Contoh Kasus dalam Menghitung Aset Tak Berwujud

Perusahaan hanya mencatat nilai aset tidak berwujud di neraca jika mereka membeli atau memperoleh aset. Berikut adalah beberapa contoh aset tidak berwujud yang dicatat:

Mencatat aset tidak berwujud untuk akuisisi perusahaan

Healthy Cupcakes and Snacks adalah bisnis yang telah membangun basis pengikut setia yang besar dan memiliki pengakuan merek yang signifikan di industri makanan kesehatan.

Fresh Food Markets membuat kesepakatan untuk membeli Healthy Cupcakes and Snacks seharga $2 juta. Sementara nilai pasar wajar aset berwujud Kue dan Makanan Ringan Sehat hanya $1 juta, nilai pasar wajar perusahaan yang sebenarnya lebih tinggi karena pengakuan merek yang kuat dan basis pelanggan yang setia.

Fresh Food Markets mencatat kelebihan harga pembelian $1 juta sebagai aset tak berwujud di neraca.

Mencatat aset tidak berwujud yang Anda beli dari perusahaan lain

Resep cupcake rahasia Healthy Cupcakes and Snacks adalah salah satu alasan keberhasilannya dalam membangun basis pengikut setia yang besar dan pengakuan merek yang kuat di industri makanan kesehatan.

Perusahaan memiliki paten untuk resep tersebut. Mereka membuat kesepakatan dengan Fresh Food Market untuk membeli penggunaan paten mereka dan memiliki akses ke resep rahasia mereka selama lima tahun.

Fresh Food Markets mencatat biaya yang mereka bayarkan untuk membeli penggunaan paten di neraca mereka sebagai aset tidak berwujud.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai aset tak berwujud pada bisnis dan cara menghitungnya dalam akuntansi. Pastikan Anda melakukan manajemen aset secara maksimal dengan menggunakan sistem akuntansi yang mendukung penghitungan seluruh aset Anda dalam bisnis, contohnya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis, mudah digunakan dan dengan harga yang paling terjangkkau di Indonesia.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan dan proses pembukuan yang lebih mudah dan praktis, manajemen aset dan persediaan, otomatisasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + nine =