Rasio Sales to Working Capital: Pengertian, Rumus, dan Contoh Kasus

Sales to Working Capital banner

Dalam dunia keuangan dan bisnis, ada banyak rasio dan metrik yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja dan kesehatan keuangan perusahaan. Salah satu metrik yang sangat penting adalah rasio sales to working capital.

Rasio ini memberikan wawasan berharga tentang efisiensi perusahaan dalam memanfaatkan modal kerja untuk menghasilkan pendapatan penjualan.

Investor, kreditor, dan analis sering menggunakan metrik ini untuk menilai likuiditas jangka pendek dan efisiensi operasional perusahaan.

Dalam operasi sehari-hari, ada utang dan tagihan jangka pendek, seperti gaji, yang harus dipenuhi agar bisnis dapat berproduksi.

Oleh karena itu, investor biasanya melacak rasio ini dari waktu ke waktu karena rasio ini dapat memberikan wawasan tentang penggunaan uang tunai perusahaan selama beberapa waktu dan mungkin perlu mengumpulkan dana tambahan untuk meningkatkan penjualan.

Rasio yang tinggi menunjukkan efisiensi perusahaan. Seberapa baik mereka memanfaatkan aset dan kewajiban lancar untuk mendukung pertumbuhan penjualan.

Rasio sales to working capital yang rendah mengimplikasikan bahwa modal kerja perusahaan tidak cukup memadai untuk menghasilkan penjualan. Oleh karena itu, perusahaan menggunakan piutang dan persediaan secara berlebihan untuk menghasilkan penjualan.

Pada artikel kali ini kami akan membahas secara mendalam apa itu rasio sales to working capital beserta cara hitung dan contoh kasusnya.

Apa yang Dimaksud dengan Rasio Sales To Working Capital?

Biasanya dibutuhkan sejumlah uang yang diinvestasikan untuk mempertahankan penjualan. Harus ada investasi dalam piutang usaha dan persediaan, yang diimbangi dengan utang usaha.

Dengan demikian, biasanya ada sales to working capital yang relatif konstan dalam bisnis, bahkan ketika tingkat penjualan berubah.

Hubungan ini dapat diukur dengan rasio sales to working capital, yang harus dilaporkan dalam garis tren agar lebih mudah melihat lonjakan atau penurunan.

Lonjakan rasio dapat disebabkan oleh keputusan untuk memberikan lebih banyak kredit kepada pelanggan untuk mendorong lebih banyak penjualan, sementara penurunan dapat menandakan hal yang sebaliknya.

Lonjakan juga dapat dipicu oleh keputusan untuk menyimpan lebih banyak inventaris agar lebih mudah memenuhi pesanan pelanggan. Garis tren seperti ini merupakan mekanisme feedback yang sangat baik untuk menunjukkan kepada manajemen hasil dari keputusan yang terkait dengan modal kerja.

Baca juga: Cara dan Contoh Menghitung NOPAT dalam Laporan Keuangan

Banner 3 kledo

Rumus Rasio Sales To Working Capital

Sales to working capital = Penjualan bersih / Rata-rata modal kerja

Informasi untuk variabel ini dapat ditemukan pada laporan keuangan perusahaan. Untuk menghitung penjualan bersih, cukup kurangi penjualan yang dikembalikan atau retur dari penjualan kotor tahunan.

Penjualan bersih = Penjualan – Retur penjualan

Ini disebut sebagai penjualan bersih yang disetahunkan karena kami telah mengurangi penjualan yang dikembalikan oleh pelanggan untuk menghilangkan penghitungan barang dalam inventaris dua kali.

Modal kerja rata-rata dihitung sebagai aset lancar dikurangi kewajiban lancar. Anda dapat menemukannya dengan menjumlahkan piutang usaha dan persediaan serta mengurangi utang usaha.

Rata-rata modal kerja = Piutang usaha + persediaan – utang usaha

Baca juga: Gordon Growth Model: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Contoh Kasus dalam Menghitung Rasio Sales to Working Capital

Sales to Working Capital 3

Setelah mencatat serangkaian kinerja penjualan yang buruk, departemen kredit di perusahaan ABC memutuskan untuk menggunakan perusahaan lain di industri mereka sebagai tolok ukur.

Tim menyadari bahwa perusahaan mereka dapat memperketat kebijakan kreditnya tanpa mengganggu penjualan secara signifikan.

Sebagai hasilnya, mereka menyesuaikan tingkat persediaan dengan mengeliminasi produk yang kurang laku.

Setelah satu tahun, perusahaan mencapai hasil yang tercatat dalam tabel di bawah ini. Gunakan informasi yang diberikan untuk menemukan perubahan dalam rasio sales to working capital perusahaan selama satu tahun.

Q1Q2Q3Q4
Penjualan kotor25.400.00023.800.00025.175.00026.109.000
Retur penjualan400.000300.000500.000200.000
Piutang usaha8.333.0004.308.0004.113.0003.886.000
Persediaan12.500.0009.400.0008.636.0007.773.000
Utang usaha1.042.000783.000720.000648.000

Kuartal 1

Sekarang mari kita uraikan dan identifikasi nilai dari berbagai variabel dalam soal. Untuk menghitung penjualan bersih, kurangi retur (400.000) dari penjualan kotor (25.400.000).

Untuk modal kerja, tambahkan piutang usaha (8.333.000) dan persediaan (12.500.000), lalu kurangi utang usaha (1.042.000).

  • Penjualan bersih = 25.000.000
  • Modal kerja = 19.791.000

Rasio sales to working capital = 25.000.000 / 19.791.000 = 1,26

Rasio kuartal 1 adalah 1,26.

Kuartal 2

Dengan menggunakan metode yang sama dengan kuartal pertama, kita dapat menghitung penjualan bersih dan modal kerja lagi untuk kuartal 2.

  • Penjualan bersih = 23.500.000
  • Modal Kerja = 12.925.000

Rasio sales to working capital = 23.500.000 / 12.925.000 = 1,82

Rasio kuartal 2 adalah 1,82.

Kuartal 3

  • Penjualan bersih = 24.675.000
  • Modal Kerja = 12.029.000

Rasio sales to working capital = 24.675.000 / 12.029.000 = 2,05

Rasio kuartal 3 adalah 2,05.

Kuartal 4

  • Penjualan bersih = 25.909.000
  • Modal Kerja = 11.011.000

Rasio sales to working capital = 25.909.000 / 11.011.000 = 2,35

Rasio kuartal 4 adalah 2,35.

Gambaran Umum

Selama empat kuartal, rasio sales to working capital meningkat dari 1,26 menjadi 2,36. Ini berarti pembandingan membantu perusahaan untuk menyesuaikan fasilitasnya dengan penggunaan modal kerja yang lebih menguntungkan.

Baca juga: 12 Strategi Diskon yang Bisa Anda Gunakan dalam Bisnis Retail

Menginterpretasikan Rasio Sales to Working Capital

Sales to Working Capital 2

Nilai yang diperoleh dari perhitungan rasio ini memberikan wawasan tentang seberapa baik perusahaan mengelola modal kerjanya untuk menghasilkan penjualan. Interpretasi rasio ini dapat bervariasi di berbagai industri, tetapi beberapa pedoman umum dapat diterapkan:

Rasio tinggi (Lebih besar dari 1)

Rasio di atas 1 mengindikasikan bahwa perusahaan menghasilkan lebih banyak pendapatan penjualan dibandingkan dengan modal kerjanya.

Ini adalah tanda positif karena menunjukkan pemanfaatan modal kerja yang efisien dan kemampuan untuk menghasilkan penjualan yang substansial dengan investasi minimal dalam aset jangka pendek.

Rasio rendah (Kurang dari 1)

Rasio di bawah 1 menunjukkan bahwa perusahaan tidak secara efektif menggunakan modal kerjanya untuk menghasilkan penjualan.

Ini bisa menjadi tanda bahaya, yang mengindikasikan bahwa perusahaan mungkin memiliki kelebihan modal kerja atau menghadapi tantangan dalam menghasilkan pendapatan penjualan yang memadai.

Rasio ideal

Meskipun rasio ideal yang tepat mungkin tidak ada karena dapat bervariasi di berbagai industri, rasio yang mendekati 1 sering dianggap sebagai tolok ukur yang baik.

Ini menunjukkan keseimbangan yang sehat antara manajemen modal kerja dan perolehan penjualan. Namun, penting untuk membandingkan rasio dengan rekan-rekan industri dan data historis untuk penilaian yang lebih akurat.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Rumus Rasio Keuangan dalam Bisnis

Analisis Rasio Sales to Working Capital

Sales to Working Capital 1

Rasio ini adalah metrik dalam ukuran pemanfaatan aset dan memungkinkan investor untuk memahami seberapa baik perusahaan menggunakan asetnya untuk mendukung tingkat penjualan tertentu.

Hasil yang diukur selama beberapa periode karena rasio satu kali hanya akan mengungkapkan seberapa baik kinerja bisnis untuk satu periode tersebut. Mengamati tren akan membantu Anda mengetahui apakah perusahaan membutuhkan dana tambahan untuk meningkatkan penjualan.

Biasanya, sejumlah uang harus diinvestasikan dalam perusahaan untuk mendukung operasinya. Jumlah ini harus selalu dipertahankan pada tingkat tertentu, terlepas dari perubahan tingkat penjualan.

Ketika perusahaan kekurangan modal, mereka mungkin akan memperketat kredit pelanggan atau mengurangi tingkat persediaan untuk mengurangi jumlah uang tunai yang diinvestasikan dalam piutang dan persediaan.

Namun, hal ini dapat mengakibatkan penurunan penjualan ketika persyaratan pembayaran perusahaan menjadi tidak menarik bagi klien. Atau pelanggan mungkin beralih ke pesaing yang memiliki persediaan lebih baik untuk memenuhi pesanan mereka dengan lebih cepat.

Rasio yang tinggi menunjukkan bahwa modal kerja digunakan lebih banyak per tahun, yang berarti aliran modal yang lebih sering. Rasio yang rendah menunjukkan bahwa modal kerja perusahaan tidak cukup untuk menghasilkan penjualan.

Hal ini mengakibatkan penggunaan piutang dan persediaan yang berlebihan untuk menghasilkan penjualan, sebuah faktor yang dapat menyebabkan piutang berkualitas buruk dan persediaan usang. Rasio yang paling menarik adalah rasio yang tetap konstan dari waktu ke waktu, terlepas dari penjualan.

Baca juga: Cara Menghitung Rasio Utang Terhadap Pendapatan Bisnis

Lalu apa manfaatnya rasio ini?

Rasio sales to working capital memiliki arti penting bagi berbagai stakeholders:

Penilaian likuiditas jangka pendek

Rasio ini membantu kreditor dan investor mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan jangka pendeknya.

Rasio yang tinggi mengindikasikan berkurangnya risiko gagal bayar utang jangka pendek.

Efisiensi operasional

Bagi pemilik dan manajer bisnis, rasio ini menyoroti efisiensi manajemen modal kerja perusahaan. Rasio ini dapat membantu mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dalam manajemen inventaris, kebijakan kredit, dan penagihan piutang.

Perbandingan dengan pesaing

Rasio ini berguna untuk membandingkan kinerja perusahaan dengan para pesaingnya di industri yang sama.

Rasio ini memberikan wawasan tentang seberapa efisien perusahaan menggunakan modal kerjanya dibandingkan dengan yang lain.

Baca juga: Rasio Biaya Variabel: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Keterbatasan rasio sales to working capital

Meskipun rasio ini memberikan informasi yang penting, Anda harus mempertimbangkan keterbatasannya sebelum membuat kesimpulan:

Variasi industri

Industri yang berbeda memiliki model bisnis dan kebutuhan modal kerja yang berbeda. Membandingkan rasio di seluruh industri mungkin tidak memberikan hasil yang berarti.

Mengabaikan profitabilitas

Rasio ini tidak mempertimbangkan profitabilitas perusahaan. Rasio yang tinggi mungkin mengindikasikan penggunaan modal kerja yang efisien, tetapi tidak selalu berarti bisnis yang menguntungkan.

Perspektif jangka pendek

Sebagai metrik likuiditas jangka pendek, rasio ini tidak memberikan gambaran lengkap tentang kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

Kesimpulan

Rasio sales to working capital adalah alat yang berharga bagi investor, kreditor, dan manajer untuk menilai efisiensi perusahaan dalam menggunakan modal kerja untuk menghasilkan penjualan.

Rasio ini membantu dalam mengidentifikasi potensi masalah likuiditas dan peluang untuk perbaikan manajemen modal kerja. Namun, rasio ini harus digunakan bersama dengan metrik keuangan lainnya untuk mendapatkan pemahaman yang komprehensif tentang kinerja dan kesehatan keuangan perusahaan.

Selain itu, ketika menginterpretasikan rasio ini, penting untuk mempertimbangkan tolok ukur industri dan data historis untuk penilaian yang lebih akurat

Banyak rasio keuangan dalam bisnis yang berguna untuk menganalisis kesehatan keuangan secara mendetail, namun hal pertama yang harus Anda miliki sebelum melakukan analisis adalah data keuangan.

Tanpa data dari laporan keuangan, Anda tidak bisa melakukan analisis apapun dalam pengambilan keputusan. Dan jika Anda merasa kesulitan dalam mengelola pembukuan dan melakukan pembuatan laporan keuangan, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan memiliki harta terjangkau.

Hanya dengan 4500 rupiah perhari, Anda bisa mendapatkan solusi akuntansi terintegrasi sistem HR dan POS, manajemen persediaan, manajemen aset, multi user, dan masih banyak lagi.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 3 =