Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

rasio dscr 1

Sebagai pemilik bisnis, apakah Anda mengetahui pengertian atau pernah mendengar tentang rasio DSCR?

Perusahaan sering meminjam uang dari pemberi pinjaman, bank, dan investor untuk mengembangkan bisnis dan meningkatkan pendapatan.

Pemberi pinjaman biasanya lebih suka menghitung rasio cakupan layanan utang (debt service coverage ratio/DcSR), yang menilai kesehatan keuangan perusahaan untuk memutuskan apakah akan menyetujui pinjaman.

Memahami pengertian cara menghitung DSCR dapat membantu Anda mendapatkan pembiayaan untuk ekspansi bisnis.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan pengertian rasio DSCR, menguraikan pentingnya, penggunaan dan keuntungannya, mengeksplorasi rumus, meninjau cara menafsirkannya, menemukan langkah-langkah untuk menghitungnya, dan memberikan sebuah contoh.

Pengertian Rasio DSCR

Pengertian debt service coverage ratio atau DSCR adalah rasio utang yang mengukur kemampuan perusahaan untuk melakukan pembayaran dividen, melunasi pinjaman yang belum dilunasi, dan mengambil pembiayaan baru.

Rasio ini membandingkan arus kas operasi perusahaan yang tersedia dengan utang-utangnya.

Rasio ini digunakan oleh bank dan lembaga keuangan untuk menentukan keberlanjutan utang.

DSCR menentukan pinjaman maksimum yang ditawarkan pemberi pinjaman untuk pembiayaan komersial dan real estat.

Selain itu, DSCR menemukan banyak penggunaan dalam situasi keuangan perusahaan dan pribadi.

Dalam keuangan perusahaan, DSCR menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar hutangnya, sedangkan dalam keuangan pribadi, DSCR membantu bank menentukan tingkat bunga.

Biasanya, bank, lembaga keuangan, dan pemberi pinjaman lebih memilih DSCR yang lebih tinggi karena menunjukkan bahwa perusahaan memiliki dana yang cukup untuk membayar kewajiban hutangnya dan dapat melakukan pembayaran yang diperlukan dengan segera.

Baca juga: Perbedaan Debitur dan Kreditur dalam Akuntansi

Mengapa Debt Service Coverage Ratio Penting?

rasio dscr 3

Rasio DSCR menentukan kesehatan keuangan perusahaan. Rasio yang lebih rendah menunjukkan bahwa perusahaan memiliki peluang lebih tinggi untuk gagal bayar.

Untuk memahami kesehatan keuangan perusahaan, analis keuangan membandingkannya dengan perusahaan lain yang beroperasi di industri yang sama.

Membandingkan rasio DSCR perusahaan penerbangan, yang menggunakan utang yang lebih besar, dengan perusahaan pengembang software, yang menggunakan utang minimum dan lebih banyak pembiayaan ekuitas, tidak tepat karena kedua perusahaan memiliki struktur utang yang berbeda.

Baca juga: Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

Apa Gunanya Rasio DSCR?

Ada tiga tujuan utama penggunaan DSCR, antara lain:

Investasi

Pemegang saham dan investor menggunakan DSCR untuk mengetahui kesehatan keuangan perusahaan dan kemampuannya membayar dividen kepada pemegang saham.

DSCR membantu menentukan berapa banyak yang harus dibayarkan perusahaan kepada investor dan pemegang saham.

Pinjaman

Pemberi pinjaman dan kreditor menggunakan DSCR untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar bunga dan jumlah pokok pinjaman yang terutang.

DSCR membantu bank dan lembaga keuangan memutuskan risiko yang terkait dengan pemberian pinjaman kepada perusahaan tertentu.

Perencanaan strategi

Perusahaan mengevaluasi kapasitas mereka untuk tumbuh dan mendapatkan pembiayaan tambahan.

Rasio ini dapat bermanfaat ketika seorang analis melakukan peramalan keuangan untuk investasi besar atau bagian dari perencanaan strategis.

Baca juga: Contoh Laporan Pengeluaran dan Pemasukan, Download Di Sini!

Rumus Untuk Menghitung Rasio DSCR

Berikut adalah rumus untuk menghitung DSCR:

DSCR = Pendapatan operasional bersih / Total utang

Dalam rumus ini, total layanan utang adalah kewajiban utang saat ini, yang mencakup bunga, sinking funds, dan pokok utang yang jatuh tempo di tahun mendatang.

Seringkali, Anda menghitung kewajiban utang saat ini dengan menambahkan pembayaran pinjaman pokok dan bunga pinjaman.

Anda mungkin melihat EBITDA – CAPEX, bukan pendapatan operasional bersih dalam laporan laba rugi.

EBITDA adalah laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi, sedangkan CAPEX adalah pengeluaran modal.

Kedua istilah tersebut memberikan nilai yang sama. Rumus DSCR lainnya adalah:

DSCR = (EBIDTA – CAPEX) / (Pokok + Bunga)

EBITDA bukanlah arus kas. Namun, sering kali digunakan sebagai proksi karena mudah dihitung, dan definisi serta tujuannya secara umum disepakati di seluruh yurisdiksi.

Beberapa poin penting meliputi:

  • Penyusutan dan amortisasi adalah biaya non-tunai, jadi meskipun dibebankan untuk tujuan akuntansi, ini adalah uang tunai yang sebenarnya tersedia untuk membayar utang dan harus ditambahkan kembali.
  • Bunga harus ditambahkan kembali ke pembilang karena kita memasukkannya ke dalam penyebut (kita tidak ingin menghitungnya dua kali).

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Komponen rumus DSCR menggunakan EBIDTA – CAPEX

Berikut adalah rumus tambahan yang digunakan untuk menghitung komponen-komponen rumus ini:

  • EBIDTA = Laba bersih + Beban bunga + Pajak + Penyusutan + Amortisasi
  • CAPEX = Perubahan aset tetap + Penyusutan saat ini

Baca juga: Rumus dan Contoh Rasio Margin Kontribusi (Margin Contribution Ratio)

Bagaimana Cara Menghitung Rasio DSCR?

rasio dscr 2

Gunakan langkah-langkah berikut untuk menghitung DSCR:

1. Hitung pendapatan operasional bersih

Bergantung pada keuangan perusahaan, Anda dapat menghitung pendapatan operasional bersih dengan beberapa cara.

Temukan pendapatan operasional bersih dengan mempertimbangkan laba kotor perusahaan dan menguranginya dengan biaya operasional.

Untuk perusahaan yang lebih besar, Anda dapat mempertimbangkan laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Rumus untuk menghitung pendapatan operasional bersih adalah:

Pendapatan operasional bersih = Laba kotor – Biaya operasional

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

2. Tentukan total utang

Total layanan utang perusahaan mencakup pembayaran pinjaman pokok dan bunga pinjaman.

Misalnya, jika pembayaran pinjaman pokok untuk suatu pinjaman adalah Rp5.000.000 dan bunga pinjaman adalah Rp500.000. Total pembayaran cicilan utang adalah Rp5.500.000.

Rumus untuk menghitung total utang adalah:

Total utang = Pembayaran bunga + Pembayaran pokok

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

3. Hitung rasio DSCR

Gunakan rumus DSCR untuk menghitung rasio yang dihasilkan. Jika pendapatan operasional bersih suatu perusahaan adalah Rp5.000.000 dan total utang adalah Rp4.000.000. DSCR adalah:

DSCR = Pendapatan operasional bersih / Total layanan utang

DSCR = Rp5.000.000/ Rp4.000.000 = 1,25

Baca juga: Rasio Perputaran Piutang: Manfaat, Rumus, dan Cara Hitungnya

4. Mengevaluasi arti DSCR

Biasanya, rasio di atas 1 adalah ideal karena menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar utang dan pinjamannya.

Dalam contoh, DSCR adalah 1,25. Artinya, perusahaan memiliki pendapatan yang cukup untuk menutupi utang-utangnya.

Untuk lebih jelasnya, kita akan bahas dibawah tentang cara menfsafsirkan hasil penghitungan DSCR:

Menafsirkan DSCR

Setelah menghitung rasio, Anda dapat membandingkannya dengan angka 1 untuk membuat penilaian. Inilah arti dari perbedaan nilai tersebut:

Ketika DSCR kurang dari satu

DSCR kurang dari satu menyiratkan bahwa peminjam tidak dapat menutupi pembayaran utang.

Ini berarti bisnis tersebut memiliki arus kas negatif, yang dapat menghalangi pemberi pinjaman untuk memberikan pinjaman.

Peminjam dapat memperoleh pinjaman hanya jika mereka dapat menunjukkan bahwa mereka memiliki cara lain untuk mendapatkan arus kas di luar bisnis.

Contohnya, jika DSCR adalah 0.68, peminjam memiliki pendapatan bersih yang cukup untuk membayar 68% dari utang mereka dan membutuhkan tambahan 32% dana untuk menutupi sisa pembayaran utang.

Ketika DSCR sama dengan satu

Jika DSCR sama dengan satu, maka peminjam memiliki arus kas untuk membayar utangnya.

Selain itu, bisnis atau perusahaan seperti itu mungkin rentan terhadap risiko karena kehilangan pelanggan yang signifikan menyebabkan bisnis memiliki arus kas negatif dan dapat menyebabkan mereka tidak dapat membayar utang.

Biasanya, dalam kasus seperti itu, bank atau pemberi pinjaman mengharuskan peminjam untuk memiliki DSCR tertentu untuk jangka waktu pinjaman.

Ketika DSCR lebih besar dari satu

DSCR yang lebih besar dari satu berarti perusahaan memiliki arus kas yang cukup untuk menutupi pembayaran hutangnya.

Setiap pinjaman adalah unik dan memiliki DSCR minimum, namun sebagian besar pemberi pinjaman lebih menyukai DSCR antara 1,2 hingga 1,4. Biasanya, rasio dua atau lebih adalah rasio yang ideal.

Baca juga: Rasio Leverage: Definisi, Fungsi, Jenis, Rumus, Contoh, Risiko, dll

Keuntungan dari Rasio DSCR

Pemberi pinjaman mungkin akan meminta angka DSCR dari tahun sebelumnya atau hingga tiga tahun ke belakang untuk memahami stabilitas keuangan perusahaan.

Berikut adalah beberapa keuntungan menggunakan DSCR:

  • Mengidentifikasi posisi perusahaan dari satu periode ke periode lainnya
  • Membantu menganalisis bagaimana kinerja perusahaan dibandingkan dengan para pesaingnya
  • Memungkinkan pemberi pinjaman untuk memutuskan kemungkinan peminjam melakukan pembayaran pinjaman bulanan
  • Membantu dalam menganalisis bantalan pendapatan perusahaan yang dapat menutupi fluktuasi arus kas saat melakukan pembayaran pokok
  • Meningkatkan peluang untuk mendapatkan suku bunga yang lebih rendah dan jumlah pinjaman yang tinggi
  • Menunjukkan bahwa bisnis memiliki arus kas yang positif

Baca juga: Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

Banner 2 kledo

Contoh Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

Berikut ini adalah contoh penghitungan DSCR:

Sumit Paper adalah perusahaan manufaktur kertas yang mengirimkan kertas ke seluruh dunia.

Selama beberapa tahun, bisnis ini telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa dan merencanakan ekspansi. Perusahaan ini berencana untuk meningkatkan kemampuan manufakturnya untuk meningkatkan produksi.

Laba kotor Sumit Paper adalah 60.000.000 dan biaya operasional adalah 45.000.000, pembayaran pokok pinjaman dari pinjaman yang ada adalah 13.000.000 dan biaya bunga adalah 1.000.000.

Akuntan menghitung pendapatan operasional bersih dan total layanan utang untuk mengetahui DSCR.

Pendapatan operasional bersih = Laba kotor – Beban operasional

Pendapatan operasional bersih = 60.000.000 – 45.000.000= 15.000.000

Total utang = Pembayaran bunga + Pembayaran pokok

Total pembayaran hutang = 1.000.000+ 13.000.000= 14.000.000

Sekarang, hitung DSCR.

DSCR = Pendapatan operasional bersih / Total layanan utang

DSCR = 15.000.000 / 14.000.000 = 1,071

Sumit Paper memiliki DSCR sebesar 1,071, lebih besar dari satu. Ini berarti perusahaan memiliki arus kas yang cukup untuk menutupi pembayaran hutangnya.

DSCR sebesar 1,071 berarti perusahaan memiliki pendapatan 7% lebih besar daripada utang. Jika Sumit Paper kehilangan pelanggan utama, perusahaan mungkin akan menghadapi tantangan dalam membayar pinjaman tepat waktu.

Berdasarkan perhitungan DSCR, pemberi pinjaman kemungkinan besar akan menyetujui pinjaman dengan persyaratan yang menguntungkan.

Baca juga: Rasio Loan To Value Adalah: Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

Bagaimana Cara Meningkatkan Rasio DSCR?

Sebuah bisnis dapat meningkatkan rasio DSCR dengan menerapkan satu atau lebih metode berikut:

Meningkatkan pendapatan operasional bersih

Hal ini dapat dilakukan dengan:

Mengurangi pengeluaran

Bisnis harus melihat apa yang dibayarkannya sekarang, dan kepada siapa, dan apakah harga yang dibayarkan saat ini kepada vendor dapat dinegosiasikan ulang.

Meningkatkan efisiensi

Sebuah bisnis harus melihat bagaimana cara mereka melakukan sesuatu dengan cara yang mereka lakukan, dan apakah ada redundansi yang dapat dihilangkan, untuk mengurangi biaya.

Melunasi utang yang ada

Setiap utang yang dapat dihilangkan tidak akan lagi menjadi bagian dari persamaan DSCR. Anda juga bisa melakukan pengurangan jumlah permintaan pinjaman. Hal ini akan secara otomatis akan mengurangi angka DSCR dalam bisnis Anda.

Baca juga: Cara Mudah Menghitung Pendapatan Operasional dalam Bisnis

Kesimpulan

Dengan mengetahui rasio DSCR dalam bisnis, secara tidak langsung Anda juga memastikan kesehatan keuangan dalam bisnis Anda baik baik saja.

Dalam berbisnis, melakukan pengajuan hutang terkadang memang diperlukan untuk memastikan proses pengembangan bisnis yang lebih baik, namun Anda juga harus mengetahui kekuatan keuangan bisnis Anda secara cermat supaya tidak berujung pada kerugian.

Lakukan analisis keuangan secara berkala menggunakan tools modern yang memudahkan Anda dalam proses pengambilan keputusan bisnis, salah satunya menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 45 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × two =