Rasio Biaya Variabel: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

rasio biaya variabel banner

Rasio biaya variabel adalah cara untuk memahami bagaimana biaya variabel memengaruhi laba bersih bisnis.

Rasio biaya variabel menyatakan biaya variabel perusahaan sebagai persentase dari penjualan bersihnya. Ini adalah metrik berguna yang dapat membantu bisnis dalam hal-hal seperti penetapan harga dan penjadwalan produksi.

Penasaran? Artikel ini akan membahas bagaimana rasio biaya variabel dihitung dan di mana digunakan. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut mengapa ini merupakan metrik bisnis yang penting.

Apa itu Biaya Variabel?‌

Pengeluaran bisnis dapat diklasifikasikan sebagai biaya tetap (tidak berubah-ubah) atau variabel.

Biaya tetap tidak berubah berdasarkan aktivitas bisnis lainnya. Biaya seperti sewa dan gaji administrasi adalah biaya tetap, yang tetap sama tidak peduli berapa banyak produksi yang dihasilkan suatu bisnis.

Bayangkan sebuah pabrik yang memproduksi pensil – biaya sewa gedung pabrik akan tetap sama, bulan demi bulan, tidak peduli berapa banyak pensil yang diproduksi perusahaan tersebut.

Sebaliknya, biaya variabel dipatok pada produktivitas atau penjualan perusahaan. Biaya meningkat ketika perusahaan memproduksi lebih banyak dan turun ketika perusahaan memproduksi lebih sedikit.

Biaya bahan adalah biaya variabel. Kembali ke contoh pabrik pensil — harga kayu dan grafit akan naik seiring dengan peningkatan produksi pabrik karena membuat lebih banyak pensil memerlukan lebih banyak kayu dan grafit. Biaya akan turun jika pabrik mengurangi produksi.

Pengeluaran variabel lainnya mungkin termasuk komisi untuk tenaga penjualan atau staf lainnya yang dibayar berdasarkan produktivitas. Perusahaan akan membayar lebih banyak kepada staf penjualannya ketika penjualan meningkat dan lebih sedikit ketika penjualan turun.

Baca juga: Pengertian Cost Per Lead (CPL) dan Cara Menghitungnya

Baagaimana Cara Menghitung Rasio Biaya Variabel?

rasio biaya variabel 2

Rasio biaya variabel menyatakan biaya variabel sebagai proporsi penjualan perusahaan.

Untuk menghitung ini caranya sangat sederhana, cukup bagi total biaya variabel perusahaan dengan total penjualan bersih perusahaan. Untuk menyatakan hasilnya sebagai persentase, kalikan saja dengan 100.

Atau rumus sederhananya adalah sebagai berikut:

Rasio Biaya Variabel = Biaya Variabel per Unit / Harga Jual per Unit × 100

Menghitung Biaya Variabel dan Margin Kontribusi

Beberapa orang lebih suka menghitung biaya variabel dengan melihat margin kontribusi.

Margin kontribusi adalah jumlah pendapatan yang tersisa suatu bisnis setelah dikurangi biaya variabelnya. Dengan kata lain, ini adalah jumlah yang dapat digunakan perusahaan untuk membayar biaya tetap (seperti sewa dan gaji) setelah biaya variabel yang terkait dengan produksi telah dibayar.

Beberapa analis keuangan suka menghitung rasio ini dengan mengurangkan margin kontribusi dari angka satu. Rumusnya adalah 1 – margin kontribusi.

Apa pun perhitungan yang digunakan, rasio biaya variabel adalah metrik yang penting dalam mengetahui biaya produksi bisnis.

Baca juga: 11 Fitur yang Wajib Ada dalam Aplikasi Kasir Retail

Pentingnya Rasio Biaya Variabel

Rasio Pengeluaran Variabel memungkinkan bisnis melakukan laba biaya-volume, atau analisis CVP, dengan sangat akurat. Hal ini, pada gilirannya, memungkinkan mereka untuk menetapkan harga yang wajar untuk produk serta tujuan produksi.

Mari kita kembali ke contoh perusahaan pensil yang memperoleh 1.000.000 dan menghabiskan 600.000 untuk pengeluaran variabel. Seperti yang telah kita lihat, pengeluaran variabel perusahaan mencapai 60% dari laba bersihnya.

Persentase tersebut akan tetap stabil berapa pun tingkat produksinya. Jika perusahaan melipatgandakan produksinya dan menghasilkan 2.000.000 dari penjualan pensil, biaya variabelnya akan meningkat menjadi 1.200.000. Sebaliknya, jika perusahaan memangkas produksinya hingga setengahnya, biaya variabelnya akan turun menjadi 300.000.

Ini merupakan metrik perencanaan yang sangat berharga karena memungkinkan manajemen untuk memprediksi dengan tepat berapa total pengeluarannya.

Tentu saja, menentukan rasio biaya variabel juga memungkinkan bisnis untuk memutuskan apakah peningkatan produksi merupakan strategi yang baik atau tidak.

Mengetahui biaya variabel juga memungkinkan manajemen untuk menentukan margin kontribusi dan secara tepat berapa banyak keuntungan yang dapat diharapkan perusahaan, berdasarkan tingkat produksinya.

Hal ini juga dapat membantu bisnis menentukan harga yang wajar untuk suatu produk, berdasarkan berapa biaya untuk memproduksi produk tersebut.

Baca juga: Rasio Modal Kerja: Definisi, Fungsi, Komponen, Rumus, dan Contohnya

Contoh Menghitung Rasio Biaya Variabel

rasio biaya variabel 1

Contoh 1

Mari kita gunakan contoh fiksi dari sebuah perusahaan bernama “CycleCraft” yang memproduksi sepeda untuk menjelaskan konsep rasio biaya variabel.

Konteks Bisnis:

CycleCraft mengkhususkan diri dalam memproduksi sepeda gunung. Biaya variabel yang terkait dengan produksi setiap sepeda mencakup biaya bahan seperti logam, karet, dan cat, serta biaya tenaga kerja untuk perakitan.

Harga dan Biaya:

  • Harga Jual per Sepeda: 500.000
  • Biaya Variabel per Sepeda: 200.000

Untuk menghitungnya, kami menggunakan rumus:

Rasio Biaya Variabel = Biaya Variabel per Unit / Harga Jual per Unit × 100

Dengan memasukkan angka-angka tersebut, kita mendapatkan:

  • Rasio Biaya Variabel = 200.000/500.000 × 100
  • Rasio Biaya Variabel = 0,4 × 100
  • Rasio Biaya Variabel = 0,4 × 100
  • Rasio Biaya Variabel = 40%

Interpretasi dan implikasi bisnis:

  • Rasio Biaya Variabel sebesar 40% menunjukkan bahwa 40% pendapatan penjualan setiap sepeda digunakan untuk menutupi biaya variabel produksi.
  • 60% sisanya (dikenal sebagai margin kontribusi) tersedia untuk menutupi biaya tetap (seperti sewa, utilitas, dan staf yang digaji) dan berkontribusi terhadap keuntungan perusahaan.

Jika CycleCraft ingin meningkatkan keuntungannya atau menurunkan titik impasnya, CycleCraft dapat mengurangi rasio ini dengan menurunkan biaya variabel. Misalnya, mereka mungkin menegosiasikan persyaratan yang lebih baik dengan pemasok atau menemukan teknik produksi yang lebih efisien.

Sebaliknya, jika perusahaan berencana melancarkan promosi penjualan dengan menawarkan diskon, memahami Variable Cost Ratio dapat membantu mereka menetapkan batas bawah harga agar tidak mengalami kerugian pada setiap unit yang terjual.

Memahami Rasio Biaya Variabel memungkinkan CycleCraft membuat keputusan yang tepat terkait dengan harga, promosi, pengendalian biaya, dan profitabilitas secara keseluruhan.

Baca juga: Apa itu Rasio Perputaran Modal Kerja? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Contoh 2

Rasio pengeluaran variabel dapat dihitung untuk hampir semua periode waktu — rasio ini dapat dihitung untuk satu tahun keuangan penuh, per kuartal, atau bahkan per bulan atau minggu. Rasio biaya variabel juga dapat dihitung per unit.

Bayangkan, misalnya, sebuah perusahaan perlengkapan olahraga menjual tas ransel hiking seharga 100.000. (Ini adalah tas ransel terbaik, terbuat dari bahan yang tahan lama dan tahan air, dengan ruang untuk gulungan tidur dan botol air.) Tas ransel ini memiliki biaya variabel sebesar 10.000.

Untuk menghitung rasio biaya variabel tas ransel, kami membagi biaya variabel (10.000) dengan pendapatan penjualan (100.000). Hasilnya adalah 0,1. Mengalikannya dengan 100, kita mendapatkan 10%.

Anda juga dapat menghitung rasio biaya variabel selama periode waktu tertentu. Bayangkan perusahaan peralatan olahraga yang sama menjual raket tenis. Selama periode sebulan, penjualan mencapai 20.000.000. Biaya variabel untuk memproduksi botol air tersebut adalah 1.000.000.

Untuk menentukan rasio biaya variabel pada bulan itu, kita cukup membagi biaya variabel (1.000.000) dengan pendapatan penjualan (20.000.000). Hasilnya adalah 0,05 yang setara dengan 5%.

Menentukan margin kontribusi

Untuk menentukan margin kontribusi, cukup gunakan perhitungan 1 – rasio biaya variabel. Anda kemudian dapat mengalikan hasilnya dengan 100 untuk menyatakan hasilnya sebagai persentase.

Jadi, untuk tas ransel hiking, margin kontribusinya adalah 90% dan margin kontribusi untuk bulan penjualan raket tenis adalah 95%.

Baca juga: Anggaran Operasional: Pengertian, Komponen, dan Cara Membuatnya

Faktor Penting dalam Menghitung Rasio Biaya Variabel Bisnis

variable costing

Gunakan jangka waktu yang konsisten

Pastikan Anda mengukur biaya variabel dan pendapatan bersih Anda selama periode waktu yang sama sebelum memasukkannya ke dalam rumus. Perhitungannya hanya berfungsi jika kedua pengukuran mencakup jangka waktu yang sama.

Pilih basis total atau basis unit

Anda dapat menggunakan rumus di atas dengan total biaya variabel dan total rupiah penjualan atau biaya variabel per unit dan penjualan unit.

Untuk menggunakan total biaya dan total pendapatan penjualan, masukkan total masing-masing biaya ke dalam rumus, namun pastikan untuk mengukurnya dalam periode waktu yang sama.

Untuk menggunakan biaya dan pendapatan per unit, hitung biaya variabel per unit dan harga jual per unit terlebih dahulu, lalu masukkan keduanya ke dalam rumus.

Tentukan pendapatan penjualan dengan seksama

Untuk rumus di atas, volume penjualan Anda hanya mencakup jumlah pendapatan yang Anda peroleh setelah Anda mengurangi pengembalian dan kerugian.

Selain itu, pastikan Anda membandingkan apple to apple. Jika Anda ingin mengetahui rasio pengeluaran variabel untuk satu lini produk, Anda harus menggunakan pengeluaran variabel dan pendapatan penjualan hanya untuk lini produk tersebut.

Baca juga: Rasio Solvabilitas: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Pembahasan Lengkapnya

Mengukur pengeluaran variabel bisa jadi rumit

Item baris utilitas pada contoh di atas hanyalah puncak gunung es dalam mengukur pengeluaran variabel. Apakah tagihan utilitas Anda memiliki biaya minimum untuk pembacaan meteran setiap bulan? Itu adalah biaya tetap.

Apakah Anda memanaskan dan mendinginkan gedung untuk melindungi peralatan Anda 24/7? Itu juga merupakan biaya tetap. Tapi berapa banyak listrik yang dibutuhkan? Bagian mana dari total tagihan Anda yang bersifat tetap dan bagian mana yang bersifat variabel?

Di dunia nyata, banyak rasio keuangan dan metrik akuntansi lainnya tidak sempurna. Setiap tim akuntansi manajerial perlu memutuskan sendiri berapa banyak waktu dan upaya yang diperlukan untuk mencoba menghitung biaya variabel hingga ke tingkat yang sangat rendah.

Misalnya, bagian tetap dari tagihan utilitas Anda mungkin sangat kecil sehingga lebih masuk akal untuk memasukan seluruh variabel tagihan. Di sisi lain, porsi tetapnya bisa sangat besar sehingga tidak ada gunanya mencoba menghilangkan biaya variabel tersebut.

Kuncinya adalah memahami apa yang sebenarnya ingin bisnis Anda ukur dan alasannya, sehingga Anda dapat memutuskan sendiri seberapa tepat Anda harus mengambil keputusan keuangan yang tepat untuk perusahaan Anda.

Untuk membuat keputusan keuangan yang lebih baik, Anda membutuhkan data keuangan yang valid dan transparan. Dan ini akan menyulitkan jika Anda masih menggunakan cara pembukuan manual.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur lengkap untuk meningkatkan efisiensi proses pembukuan pada bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Rasio Rentabilitas: Definisi, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

Berapa Rasio Biaya Variabel yang Baik?

Rasio biaya variabel terbaik untuk organisasi spesifik Anda bergantung pada model bisnis Anda.

Misalnya, sebuah firma hukum dengan gaji tinggi dan kantor mahal di pusat kota mungkin perlu menjaga rasio biaya variabelnya tetap rendah untuk menutupi biaya overhead tetap dan memenuhi total biayanya.

Pemerintah tidak mampu mengeluarkan banyak uang untuk penyelidikan dan saksi ahli kecuali kasusnya mempunyai potensi keuntungan yang tinggi.

Di sisi lain, agensi desain grafis yang menggunakan kontraktor independen remote untuk pekerjaan produksinya akan memiliki rasio biaya variabel yang relatif tinggi, namun juga memiliki biaya tetap yang rendah.

Perusahaan mampu mencapai rasio biaya variabel yang tinggi karena dapat mencapai titik impas atau BEP dengan cepat, menutupi biaya tetapnya dengan jumlah proyek yang relatif sedikit.

Jadi pada intinya, rasio yang baik adalah rasio yang memberi Anda cukup pendapatan penjualan untuk menutupi pengeluaran tetap Anda dengan margin keuntungan target yang Anda inginkan.

Setelah Anda menetapkan target tersebut, hal yang penting adalah melacak rasio Anda dengan cermat agar dapat mengetahui tren yang meningkat sejak dini — memberi Anda cukup waktu untuk menyesuaikan harga, model bisnis, atau keduanya untuk memenuhi kebutuhan perusahaan Anda yang terus berubah.

Baca juga: Standar Operasional Prosedur: Pengertian, Cara Membuat dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai rasio biaya variabel beserta rumus dan contoh penghitungannya. Sebagai pemilik bisnis penting bagi Anda untuk mengelola dan menganalisis biaya yang dikeluarkan dalam bisnis secara rutin untuk memastikan kesehatan keuangan Anda terkendali.

Biaya yang lebih besar dari pemasukan akan membahayakan bisnis dalam jangka waktu lama, oleh sebab itu Anda membutuhkan alat yang tepat untuk analisis keuangan dan pembukuan yang lebih baik.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau sehingga cocok untuk semua jenis dan skala bisnis.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda akan mendapatkan kemudahan proses pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan instan, manajemen persediaan dari multi cabang, dan fitur lainnya.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 4 =