Sistem Produksi: Pengertian Lengkap dan Jenisnya

sistem produksi

JIka Anda memiliki bisnis yang memproduksi barang untuk Anda jual, penting bagi Anda untuk mengetahui apa itu sistem produksi.

Banyak bisnis yang memproduksi barang untuk konsumen menggunakan strategi produksi yang membantu mereka menghasilkan jumlah produk yang dibutuhkan dengan lebih efisien.

Ini dapat membantu memaksimalkan produktivitas dan memastikan bahan, karyawan, dan peralatan yang diperlukan tersedia untuk memproduksi produk.

Memahami lebih lanjut tentang sistem produksi dan strateginyadapat membantu Anda menentukan apakah Anda ingin menerapkannya di tempat Anda bekerja dan memutuskan mana yang paling menguntungkan.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu sistem produksi dan juga menjelaskan beberpa jenis sistem produksi yang harus Anda ketahui.

Apa itu Sistem Produksi?

sistem produksi

Sistem produksi dapat didefinisikan sebagai metode, prosedur atau pengaturan yang mencakup semua fungsi yang diperlukan untuk mengumpulkan input, memproses atau memproses ulang input, dan memberikan output yang dapat dipasarkan (barang).

Sistem produksi menggunakan bahan, dana, infrastruktur, dan tenaga kerja untuk menghasilkan output yang dibutuhkan dalam bentuk barang.

Sistem produksi terdiri dari tiga komponen utama yaitu, Input, Proses Konversi dan Output.

Input meliputi bahan mentah, mesin, jam kerja, komponen atau suku cadang, gambar, instruksi, dan pekerjaan kertas lainnya.

Proses konversi meliputi operasi (proses produksi yang sebenarnya). Operasi dapat berupa manual atau mekanis atau kimia. Operasi mengubah input menjadi output. Proses konversi juga mencakup kegiatan pendukung, yang membantu proses konversi.

Kegiatan penunjang tersebut antara lain; perencanaan dan pengendalian produksi, pembelian bahan mentah, penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran bahan, inspeksi suku cadang dan barang dalam proses, pengujian produk, kontrol kualitas, pergudangan produk jadi, dll.

Output meliputi produk jadi, barang jadi (suku cadang), dan jasa.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa, sistem produksi merupakan kesatuan atau kombinasi dari tiga komponen utamanya yaitu, Input, Proses Konversi, dan Output.

Singkatnya, segala sesuatu yang dilakukan untuk menghasilkan barang dan jasa atau untuk mencapai tujuan produksi disebut sistem produksi.

Baca juga: 15 Karakteristik Kewirausahaan yang Harus Anda Tahu

Contoh sistem produksi

Contoh sistem produksi adalah sebagai berikut:

Barang berwujud

Perhatikan contoh industri manufaktur seperti Industri Gula. Di sini tebu pertama kali digunakan sebagai input, kemudian nira tebu diproses melalui proses konversi, akhirnya untuk mendapatkan output yang dikenal sebagai gula rafinasi (digunakan untuk konsumsi massal).

Barang tidak berwujud

Pertimbangkan contoh dari industri jasa yang merupakan perusahaan atau perusahaan pengembangan perangkat lunak. Di sini, awalnya, kode program tertulis digunakan sebagai input.

Kode-kode ini kemudian diintegrasikan dalam beberapa database dan disediakan dengan antarmuka yang ramah pengguna melalui proses konversi. Akhirnya, output dibuat tersedia dalam bentuk program aplikasi yang dapat dieksekusi.

Mengenal Jenis Produksi

sistem produksi

Ada 4 jenis produksi yang paling umum digunakan. Jenis produksi mana yang harus digunakan oleh perusahaan tergantung pada jenis produk yang diproduksi, permintaan produk serta pasokan bahan baku.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, di bawah ini adalah 4 jenis Produksi.

1. Produksi berdasarkan unit atau jenis pekerjaan

Jenis produksi ini paling sering terjadi ketika Anda memproduksi satu unit produk. Contohnya adalah pakaian yang dibuat khusus untuk Anda atau kue yang dibuat seperti yang Anda inginkan.

Contoh produksi berdasarkan unit

Jenis produksi ini adalah salah satu yang paling umum digunakan oleh usaha kecil seperti restoran, penyedia produk individu atau penyedia layanan individu.

Ini juga merupakan jenis produksi yang digunakan oleh perusahaan yang sangat premium seperti Harley Davidson, atau Dell.

Harley Davidson sebenarnya memiliki banyak aksesoris yang dapat dikustomisasi dan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing individu.

Cara yang sama, Anda dapat mendesain laptop DELL Anda sendiri di situs web mereka dengan spesifikasi yang diberikan.

Karakteristik produksi berdasarkan unit atau jenis perkerjaan

  • Sangat tergantung pada keterampilan
  • Ketergantungan lebih pada pekerjaan manual daripada pekerjaan mekanis
  • Layanan pelanggan dan manajemen pelanggan memainkan dan peran penting

Baca juga: Mengetahui Apa itu Just in Time Dalam Manajemen Produksi

2. Produksi berdasarkan batch

Ini adalah salah satu jenis produksi yang paling umum digunakan dalam barang-barang tahan lama konsumen, FMCG atau industri sejenis lainnya di mana terdapat berbagai macam produk dengan permintaan yang bervariasi.

Produksi batch berlangsung dalam batch. Pabrikan sudah mengetahui jumlah unit yang dia butuhkan untuk pabrikan dan mereka diproduksi dalam satu batch.

Jadi, jika seorang produsen mengalami kekurangan Produk X dan 100 unit produk ini dikonsumsi dalam satu bulan, maka produsen dapat memberikan pesanan untuk produksi batch 100 unit Produk X.

Contoh produksi batch

LG memiliki berbagai jenis produk peralatan rumah tangga dalam portofolionya. Itu harus memproduksi semua varian yang berbeda ini dari jenis produk yang sama.

Akan ada 10-20 jenis penggiling mixer saja dalam portofolio produk peralatan rumah tangga LG. Jadi, perusahaan seperti LG memproduksi varian ini melalui produksi Batch.

Pertama, satu jenis mixer akan diproduksi sepenuhnya dan kemudian jenis kedua akan diproduksi.

Mereka diproduksi berdasarkan permintaan. Tergantung pada permintaan, produksi batch dapat menghasilkan jumlah unit yang dibutuhkan dalam satu batch.

Batch mungkin sekecil 10 unit atau mungkin sebesar 1000 unit dari produk yang sama.

Namun, selama ada jumlah produk tertentu yang harus diproduksi sebelum beralih ke item berikutnya dalam daftar, ini dikenal sebagai produksi batch.

Contoh produksi batch termasuk FMCG seperti Biskuit, kembang gula, makanan kemasan dll. Ini digunakan dalam Obat-obatan, Perangkat Keras, Barang-barang konsumen dan banyak industri semacam itu.

Kaarakteristik produksi batch

  • Produksi dilakukan dalam batch
  • Jumlah total unit yang dibutuhkan ditentukan sebelum produksi batch dimulai
  • Setelah produksi batch dimulai, menghentikannya di tengah jalan dapat menimbulkan biaya yang sangat besar bagi perusahaan.
  • Permintaan memainkan peran utama dalam produksi batch. Contoh – musiman produk.
Banner 1 kledo

Baca juga: Pengertian Perencanaan Produksi, Jenis, Tahapan, dan Fungsinya

3. Produksi massal atau flow production

Salah satu contoh terbaik dari produksi massal adalah proses manufaktur yang diadopsi oleh Ford.

Produksi massal juga dikenal sebagai flow production atau produksi jalur perakitan.

Ini adalah salah satu jenis produk yang paling umum digunakan dalam industri otomotif dan juga digunakan dalam industri di mana produksi berkelanjutan diperlukan.

Jalur perakitan atau pabrik produksi massal biasanya berfokus pada spesialisasi. Ada beberapa stasiun kerja yang dipasang dan jalur perakitan melewati semua stasiun kerja secara bergiliran.

Pekerjaan dilakukan dengan cara khusus dan setiap stasiun kerja bertanggung jawab untuk satu jenis pekerjaan. Akibatnya, stasiun kerja ini sangat efisien dan produksi karena seluruh jalur perakitan menjadi produktif dan efisien.

Produk yang diproduksi menggunakan produksi massal adalah produk yang sangat standar. Kecanggihan tinggi digunakan dalam pembuatan produk ini.

Jika 1000 produk diproduksi menggunakan produksi massal, masing-masing produk harus persis sama. Tidak boleh ada penyimpangan dalam produk yang diproduksi.

Karakteristik produksi massal

  • Produksi massal umumnya digunakan untuk membagikan produk dalam jumlah besar
  • Ini hanya digunakan jika produk distandarisasi
  • Permintaan tidak memainkan peran utama dalam produksi massal. Namun, kapasitas produksi menentukan keberhasilan produksi massal.
  • Produksi massal membutuhkan investasi awal yang besar dan permintaan modal kerja juga besar.

Baca juga: Apa itu Six Sigma? Berikut Adalah Pembahasan Lengkapnya

4. Produksi berkelanjutan atau process production

Masih banyak orang tidak mengetahui perbedaan antara produksi massal dan produksi berkelanjutan.

Itu dapat dibedakan oleh satu elemen. Jumlah pekerjaan mekanik yang terlibat. Dalam produksi massal, baik mesin dan manusia bekerja bersama-sama.

Namun, dalam produksi berkelanjutan, sebagian besar pekerjaan dilakukan oleh mesin daripada manusia. Dalam produksi berkelanjutan, produksi terus menerus, 24 × 7 jam, sepanjang hari dalam setahun.

Contoh yang baik dari produksi Berkelanjutan adalah pembuatan bir. Dalam pembuatan bir, produksi berlangsung 24 jam sehari dan 365 hari setahun.

Ini karena pembuatan bir membutuhkan banyak waktu dan produksi itu penting. Akibatnya, ada input bahan baku yang terus menerus seperti malt atau air, dan ada output terus menerus dalam bentuk bir atau minuman beralkohol lainnya.

Faktor kunci dalam hal ini adalah bahwa proses pembuatan bir dan fermentasi itu sendiri memakan waktu, dan waktu maksimum dihabiskan dalam fermentasi yang merupakan proses berkelanjutan.

Ada banyak bahan kimia yang diproduksi dalam bentuk proses berkelanjutan karena permintaan yang sangat besar di seluruh dunia.

Demikian pula, industri Plastik dikenal mengadopsi metodologi produksi berkelanjutan di mana produksi dapat berlangsung terus menerus selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan tergantung pada permintaan.

Setelah produksi dimulai, Anda hanya perlu memasukkan bahan mentah, dan mesin menghasilkan produk jadi.

Karakteristik produksi Berkelanjutan

  • Sebagian besar pekerjaan dilakukan oleh mesin daripada manusia
  • Pekerjaan itu sifatnya terus menerus. Setelah produksi dimulai, tidak dapat dihentikan jika tidak maka akan menyebabkan kerugian besar.
  • Lingkungan yang sangat terkendali diperlukan untuk produksi yang berkelanjutan.

Baca juga: Alasan Utama Kegagalan Usaha Baru Ini Wajib Diketahui, Apa Saja?

Mana Sistem Produksi yang Tepat untuk Bisnis Anda?

Ada beberapa hal dan pertimbangan sebelum Anda menerapkan sistem produksi yang cocok untuk bisnis.

Berikut adalah beberapa tips yang mungkin ingin Anda coba ketika memilih strategi produksi dalam bisnis:

Ketahui kapasitas perusahaan

Perencanaan kapasitas melibatkan pemahaman kapasitas maksimum produk yang dapat diproduksi oleh bisnis dalam kerangka waktu tertentu.

Sangat penting untuk menyeimbangkan jam tersedia karyawan yang memproduksi produk dengan permintaan konsumen.

Ini dapat menguntungkan bisnis untuk mengetahui apakah mereka benar-benar dapat mengirimkan jumlah item yang mereka minta tepat waktu sehingga dapat mempertahankan hubungan yang konstruktif dengan pelanggan dan meningkatkan kemungkinan mereka menjadi pelanggan tetap.

Buat perkiraan atau forecast yang akurat

Forecast produksi adalah perkiraan perusahaan tentang permintaan masa depan untuk produknya.

Ada beberapa metode berbeda yang dapat Anda gunakan untuk membuat perkiraan, termasuk menganalisis tren atau pola permintaan konsumen selama periode waktu tertentu dan menilai tingkat inventaris Anda.

Jenis forsecasating lainnya melibatkan analisis siklus ekonomi untuk menentukan apakah akan ada peningkatan pembelian konsumen.

Untuk mengetahui lebih jauh apa itu metode forecasting secara mendalam, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Baca juga: Line Balancing: Ketahui Pengertian Lengkap pada Proses Produksi

Kesimpulan

Mengetahui sistem produksi sangat penting jika Anda adalah pemilik bisnis yang memproduksi barang. Salah memilih proses produksi akan berdampak besar pada kelangsungan bisnis Anda, oleh sebab itu Anda harus memilih proses produksi yang sesuai dengan karakteristik bisnis Anda.

Anda juga dapat memilih proses produksi yang cocok untuk bisnis Anda dengan menggunakan data keuangan.

Mengapa? Karena dalam laporan keuangan Anda bisa melihat berapa keuntungan dan juga mengetahui jumlah produk yang terjual sehingga Anda bisa mengambil keputusan untuk meningkatkan produksi atau sebaliknya.

Untuk mendaptkan data keuangan yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang bisa Anda gunakan secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − nine =