Mengetahui Apa itu Just in Time Dalam Manajemen Produksi

just in time dalam manajemen produksi

Industri manufaktur dapat menjadi kompetitif dan mahal, sehingga banyak perusahaan menggunakan sistem persediaan just-in-time (JIT) untuk mengelola pengeluaran. Metode persediaan JIT adalah jenis sistem manufaktur ramping yang dikembangkan untuk merampingkan proses dan mendorong inovasi.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa biaya distorsi persediaan di seluruh dunia, termasuk penyusutan, kehabisan stok, dan kelebihan stok, diperkirakan $ 1,1 Triliun.

Ini merupakan mimpi buruk bagi setiap pemilik bisnis.

Menjalankan bisnis membutuhkan tenaga kerja yang kuat, mitra bisnis yang kuat, dan yang terpenting, sistem manajemen inventaris yang solid.

Lagi pula, untung & rugi perusahaan Anda berhubungan langsung dengan seberapa baik Anda mengelola inventaris Anda.

Terutama ketika Anda berurusan dengan basis pelanggan yang besar, ada kemungkinan kelebihan stok atau kekurangan stok – kedua situasi tersebut merupakan pembuat masalah bagi perusahaan mana pun.

Inti dari bisnis apa pun adalah untuk menghasilkan keuntungan dengan tidak pernah mengecewakan pelanggan atau menanggung kerugian yang tidak perlu yang dapat terjadi karena kelebihan persediaan.

Yang perlu Anda temukan adalah keseimbangan yang tepat dari keduanya. Atau mungkin hanya teknik yang dapat mencegah Anda dari pemborosan sumber daya.

Metode persediaan JIT adalah teknik yang sudah berumur bertahun-tahun, dan dalam beberapa tahun terakhir telah terlihat peningkatan di sektor bisnis.

Mari kita cari tahu apa itu inventaris JIT dan cari tahu apakah ada pro dan kontra yang harus Anda ketahui.

Dalam artikel ini, kami membahas just-in-time sebagai suatu sistem, menimbang manfaat dan risiko, serta mengeksplorasi cara kerjanya di berbagai proses produksi manufaktur.

Pengertian Metode Just in Time

metode just in time

Just-in-Time Inventory adalah metode pengelolaan persediaan yang bertujuan untuk menyediakan persediaan, bahan baku, dan pekerja hanya pada saat dibutuhkan.

Ini memastikan bahwa permintaan saat ini dipenuhi dengan memenuhi persyaratan yang tepat daripada menimbun sebelumnya.

Sebuah studi yang dilakukan antara 1981-2000 di AS menemukan bahwa Organisasi dengan stok lebih sedikit di gudang mereka lebih efisien daripada mereka yang memiliki lebih banyak stok di gudang. Ini mendorong gagasan Inventarisasi JIT.

Menjaga stok moderat di gudang memungkinkan organisasi untuk mengerjakan pengeluaran yang tidak penting dari biaya penyimpanan dan menjaga biaya set-up seminimal mungkin.

Ini menghilangkan waktu tunggu yang tidak diinginkan dan mengirimkan barang hanya sesuai permintaan pelanggan..

Bagaimana Cara Kerja Metode Just In Time dalam Manajemen Produksi?

Manajemen persediaan JIT memastikan bahwa stok tiba saat dibutuhkan untuk produksi atau untuk memenuhi permintaan konsumen, tetapi tidak lebih cepat.

Tujuannya adalah untuk menghilangkan pemborosan dan meningkatkan efisiensi operasi Anda.

Karena tujuan utama sering kali adalah kualitas dan bukan harga terendah, JIT memerlukan kontrak jangka panjang dengan pemasok yang dapat diandalkan.

JIT adalah apa yang dikenal sebagai proses manajemen lean. Dalam JIT, semua bagian dari sistem produksi atau layanan apa pun, terutama orang, saling berhubungan.

Mereka saling menginformasikan dan saling bergantung untuk menghasilkan hasil yang sukses. Asal usul praktik ini berasal dari Kaizen, istilah Jepang yang berarti “berubah menjadi lebih baik.”

Berasal dari Jepang, filosofi bisnis terlihat untuk terus meningkatkan operasi dan melibatkan semua karyawan, mulai dari pekerja lini perakitan hingga CEO. Seperti JIT, tujuannya adalah untuk mengurangi pemborosan dan meningkatkan kualitas.

Langkah-langkah dalam Siklus Perbaikan Berkelanjutan untuk persediaan just in time:

Desain

Proses JIT dimulai dengan peninjauan blok bangunan manufaktur penting: desain produk, desain proses, personel, dan perencanaan manufaktur. Kemudian dibuat rencana untuk menghilangkan gangguan, meminimalkan pemborosan, dan membangun sistem yang fleksibel.

Kelola

Tinjauan Total Quality Management (TQM) memastikan ada peningkatan berkelanjutan di seluruh proses. Tinjauan manajemen mendefinisikan peran dan tanggung jawab pekerja, mendefinisikan dan mengukur kontrol kualitas statistik, menstabilkan jadwal, dan memeriksa jadwal dan level beban dan kapasitas.

Baca juga: Penetration Pricing: Pengertian, Strategi, Kelebihan, Kekurangan dan Contohnya

Kurangi

Mendidik tim tentang metode produksi dan penarikan menggunakan metode pensinyalan seperti Kanban. Tinjau kebijakan ukuran lot dan kurangi ukuran lot.

Menetapkan

Hubungan vendor sangat penting untuk keberhasilan JIT. Tinjau daftar vendor. Tentukan pemasok pilihan, negosiasikan kontrak, diskusikan waktu tunggu, ekspektasi pengiriman, serta metrik dan ukuran penggunaan. Pelajari cara memanfaatkannya secara maksimal dalam rantai pasokan.

Fine-tune

Tentukan kebutuhan inventaris, kebijakan, kontrol, dan kurangi pergerakan inventaris.

Mengembangkan

Beri tahu tim Anda tentang keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaannya dan lakukan sesi pendidikan dan pemberdayaan tim untuk mendidik mereka.

Perbaiki

Kurangi jumlah bagian dan langkah dalam produksi dengan menyempurnakan, menstandarisasi, dan meninjau seluruh proses.

Tinjauan

Tetapkan dan terapkan ukuran dan metrik kualitas dan lakukan analisis akar penyebab masalah apa pun. Tekankan perbaikan dan lacak tren untuk meningkatkan setiap aspek JIT.

Manfaat Metode Just in Time

Metode just in time membutuhkan perencanaan yang cermat seluruh rantai pasokan dan penggunaan perangkat lunak yang unggul untuk melaksanakan seluruh proses sampai pengiriman, yang meningkatkan efisiensi dan menghilangkan ruang lingkup kesalahan karena setiap proses dipantau.

Berikut adalah beberapa manfaat penting dari sistem manajemen persediaan just-in-time:

Mengurangi pemborosan persediaan

Strategi just-in-time menghilangkan kelebihan produksi, yang terjadi ketika pasokan barang di pasar melebihi permintaan dan menyebabkan akumulasi persediaan yang tidak dapat dijual.

Produk yang tidak dapat dijual ini berubah menjadi persediaan mati, yang meningkatkan pemborosan dan menghabiskan ruang persediaan. Dalam sistem just-in-time, Anda hanya memesan apa yang Anda butuhkan, jadi tidak ada risiko mengakumulasi inventaris yang tidak dapat digunakan.

Mengurangi biaya penyimpanan gudang

Pergudangan mahal, dan kelebihan persediaan dapat menggandakan biaya penyimpanan Anda.

Dalam sistem just-in-time, biaya penyimpanan gudang dijaga agar tetap minimum. Karena Anda hanya memesan saat pelanggan Anda melakukan pemesanan, maka barang Anda sudah terjual sebelum sampai ke tangan Anda, jadi tidak perlu lama-lama menyimpan barang Anda.

Perusahaan yang mengikuti model persediaan just-in-time akan dapat mengurangi jumlah barang di gudang mereka atau menghilangkan gudang sama sekali.

Baca juga: Alasan Utama Kegagalan Usaha Baru Ini Wajib Diketahui, Apa Saja?

Memberi produsen lebih banyak kontrol

Dalam model JIT, pabrikan memiliki kendali penuh atas proses manufaktur, yang bekerja atas dasar tarikan permintaan.

Mereka dapat menanggapi kebutuhan pelanggan dengan secara cepat meningkatkan produksi untuk produk yang banyak diminati dan mengurangi produksi untuk barang yang bergerak lambat. Hal ini membuat model JIT fleksibel dan mampu memenuhi kebutuhan pasar yang selalu berubah.

Misalnya, Toyota tidak membeli bahan mentah sampai pesanan diterima. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menyimpan persediaan minimal, sehingga mengurangi biaya dan memungkinkan untuk cepat beradaptasi dengan perubahan permintaan tanpa harus mengkhawatirkan persediaan yang ada.

Sumber Lokal

Karena just-in-time mengharuskan Anda untuk memulai produksi hanya ketika ada pesanan, Anda perlu mencari bahan baku secara lokal karena akan dikirimkan ke unit Anda jauh lebih awal.

Juga, sumber lokal mengurangi waktu dan biaya transportasi yang terlibat. Hal ini pada gilirannya memberikan kebutuhan bagi banyak bisnis pelengkap untuk berjalan secara paralel sehingga meningkatkan tingkat pekerjaan di demografis tertentu.

Investasi lebih kecil

Dalam model JIT, hanya persediaan penting yang diperoleh dan oleh karena itu modal kerja yang dibutuhkan untuk pengadaan keuangan lebih sedikit.

Oleh karena itu, karena jumlah stok yang disimpan dalam persediaan lebih sedikit, laba atas investasi organisasi akan tinggi. Model Just-in-time menggunakan konsep “pertama kali yang tepat” yang artinya melakukan aktivitas dengan benar pada saat pertama kali selesai, sehingga mengurangi biaya inspeksi dan pengerjaan ulang.

Ini membutuhkan lebih sedikit investasi bagi perusahaan, lebih sedikit uang yang diinvestasikan kembali untuk memperbaiki kesalahan dan lebih banyak keuntungan yang dihasilkan dari penjualan barang.

Kelebihan Metode Just in Time dalam Proses Produksi

just in time

Manajemen persediaan JIT meningkatkan ROI perusahaan dengan menurunkan biaya penyimpanan persediaan, meningkatkan efisiensi dan mengurangi pemborosan.

Mengurangi pemborosan

Model manajemen persediaan JIT menghilangkan semua jenis pemesanan yang berlebihan dan kelebihan.

  • Kurangi Persediaan Usang dan Stok Mati: Tingkat persediaan yang rendah secara signifikan mengurangi risiko persediaan tidak terjual dan disimpan di gudang menjadi usang.
  • Kurangi Kerugian Produk Cacat: Item inventaris yang rusak lebih mudah diidentifikasi dan diperbaiki ketika tingkat produksi rendah, yang mengurangi biaya sisa.

Peningkatan Efisiensi

JIT menghilangkan biaya yang datang dengan bahan baku tambahan, persediaan yang tidak dibutuhkan dan penyimpanan produk.

  • Meningkatkan Rasio Perputaran Persediaan: Efisiensi yang lebih besar membawa perputaran persediaan yang lebih tinggi.
  • Meminimalkan Keusangan Persediaan: Tingkat perputaran persediaan yang tinggi membuat barang tidak berada di fasilitas Anda terlalu lama dan menjadi usang.
  • Minimalkan Bahan Baku di Tangan: Menerima pengiriman dalam jumlah sekecil mungkin—terkadang beberapa kali per hari—hampir menghilangkan persediaan bahan baku.
  • Sumber Lokal: Ketika pemasok berada di dekat fasilitas produksi perusahaan, jarak yang diperpendek berkontribusi pada pengiriman yang tepat waktu. Pengiriman barang yang tepat waktu dan andal mengurangi kebutuhan akan persediaan pengaman.

Produktivitas Lebih Besar

JIT meningkatkan pduktivitas dengan mengurangi waktu dan sumber daya yang terlibat dalam proses manufaktur.

  • Perputaran Produk Lebih Cepat: Produsen dapat lebih cepat menghasilkan produk.
  • Proses Produksi Lebih Singkat: Dengan JIT, produsen dapat mengirimkan produk baru dengan lebih cepat dan mudah.
  • Menyederhanakan Change Orders: Memiliki lebih sedikit stok bahan mentah untuk ditarik sebelum perubahan produk mempermudah penerapan engineering change order ke produk yang sudah ada.

Aliran Produksi yang Lebih Lancar

JIT dapat menghilangkan hambatan dan penundaan di seluruh proses produksi.

  • Siklus Produksi Lebih Pendek: JIT mempersingkat waktu produksi, yang mengurangi waktu tunggu bagi pelanggan.
  • Kurangi Cacat Produk: Kesalahan produksi dapat diketahui lebih cepat dan diperbaiki, yang menghasilkan lebih sedikit produk cacat.
  • Proses Produksi yang Lebih Singkat: Waktu penyiapan peralatan yang cepat mengurangi proses produksi, menurunkan investasi pada barang jadi.
  • Divisi Produksi Lebih Fungsional: Karyawan menjalankan bagian-bagian individu melalui langkah-langkah pemrosesan dalam sel kerja, yang mengurangi tingkat sisa. Model sel juga menghilangkan antrian pekerjaan dalam proses yang menumpuk di stasiun kerja yang lebih khusus.
  • Operasi Terkompresi: Mengatur sel kerja produksi di dekat satu sama lain membatasi jumlah persediaan barang dalam proses yang berpindah antar sel.

Biaya Lebih Rendah

Menerima barang sesuai kebutuhan akan mengurangi biaya persediaan.

  • Kurangi Modal Kerja: Tingkat persediaan rendah yang menyertai JIT membatasi jumlah modal kerja yang dibutuhkan.
  • Biaya Penyimpanan Lebih Rendah: Biaya penyimpanan persediaan (seperti untuk pergudangan) minimal karena lebih sedikit ruang yang digunakan.
  • Investasi Kas yang Lebih Rendah: Perusahaan menginvestasikan lebih sedikit uang tunai dalam persediaan karena JIT tidak memerlukan banyak stok di tangan.
  • Kurangi Pengeluaran Bahan Baku yang Besar: Di JIT, bisnis memesan bahan baku saat dibutuhkan, sehingga uang tunai tersedia untuk penggunaan lain yang bisa lebih berharga bagi perusahaan.
  • Mengurangi Biaya Tenaga Kerja: Biaya tenaga kerja lebih rendah karena jumlah jam kerja yang dibutuhkan untuk memenuhi pesanan biasanya lebih sedikit daripada produksi penuh waktu.

Baca juga: Apa Itu Firma? Berikut Pengertian Lengkap dan Perbedaannya Dengan Badan Usaha Lainnya

Tingkatkan Kualitas

Tenaga kerja yang fleksibel dapat berfokus pada pembuatan produk berkualitas dengan tingkat kerusakan yang lebih rendah. Hasil yang lebih baik meningkatkan kepuasan pelanggan dan mengurangi pengeluaran tunai untuk produksi.

  • Kurangi Barang Dalam Proses: Lebih sedikit barang yang bergerak di lantai toko memungkinkan tim untuk fokus pada pembuatan produk berkualitas tinggi.
  • Lebih Sedikit Kerusakan: Karena persediaan minimal ada di tangan, kecelakaan terkait penyimpanan menurun.
  • Kualitas Terstandarisasi: Pemasok menjamin kualitas terlebih dahulu. Jadi, pengiriman langsung ke area produksi alih-alih ditahan di penerimaan untuk menunggu pemeriksaan.

Untuk mendukung tujuan ini, Anda dapat berinvestasi dalam teknologi baru atau memperbarui solusi yang ada yang akan menghubungkan sistem Anda dengan pemasok Anda untuk mengoordinasikan pengiriman suku cadang dan material.

Risiko Menggunakan Metode Just in Time

Manajemen persediaan Just in time sangat bergantung pada forecasting yang tepat dan hubungan yang kuat dengan pemasok utama. Ketika ada yang salah dengan salah satu dari itu, itu masalah karena tidak ada opsi cadangan.

Misalnya, satu pemasok yang tidak dapat mengirimkan untuk jangka waktu tertentu dapat mengganggu seluruh rantai pasokan dan menghentikan operasi Anda.

Selain itu, perusahaan yang mempraktikkan manajemen persediaan just in time yang ketat mungkin tidak akan memiliki stok tambahan untuk memenuhi pesanan yang tidak terduga.

Jika proses forecasting organisasi tidak dapat menjelaskan lonjakan permintaan, misalnya, organisasi tidak akan memiliki stok untuk memenuhi pesanan tersebut.

Itu bisa berarti kehilangan pendapatan dan, berpotensi, kehilangan pelanggan.

Risiko utama JIT berasal dari filosofinya. Manajemen persediaan just in time mengharuskan semua orang dalam ekosistem dan rantai pasokan untuk berkomitmen dan bekerja secara kohesif.

Jika ada bagian dari pengaturan itu yang rusak, itu membahayakan seluruh infrastruktur.

Berikut adalah beberapa risiko yang mungkin Anda dapatkan saat mengadopsi sistem just in time:

  • Kurangnya Kesiapan: Seluruh alur kerja bisnis perlu diubah menjadi kerangka kerja yang ramping. Tindakan ini mempengaruhi organisasi dan rantai pasokan, yang mungkin perlu mengubah prosedur dan praktiknya.
  • Gangguan Rantai Pasokan: Gangguan dalam rantai pasokan dapat menghambat proses produksi.
  • Peluang Terlewatkan: Dengan sedikit atau tidak ada barang jadi di tangan, perusahaan mungkin tidak dapat memenuhi pesanan besar dan tak terduga dengan segera.
  • Perubahan Harga Tak Terduga: Dalam JIT, biaya suku cadang adalah konstan. Ketika biaya naik, margin keuntungan turun.
  • Ketergantungan yang berlebihan pada Prakiraan: Beradaptasi dengan lonjakan atau penurunan yang tiba-tiba sulit dilakukan karena ketergantungan pada prakiraan.
  • Masalah Pesanan: Kekurangan dan kehabisan persediaan dapat mengganggu sistem persediaan.
  • Biaya Sumber Lokal: JIT bergantung pada sumber lokal, yang dapat lebih mahal karena sejumlah alasan berbeda. Ketergantungan ini juga dapat mempengaruhi profitabilitas dalam mengejar keandalan.
  • Tekanan Waktu: Penjadwalan dapat meningkatkan harga pokok penjualan (HPP) karena tidak ada jaminan perusahaan akan selalu mendapatkan harga bahan baku terbaik dari pemasok.
  • Staf yang Tidak Disiplin: Anggota tim yang tidak bergabung dengan JIT dapat memengaruhi produktivitas, kualitas, dan masalah lainnya.
  • Ketergantungan Pemasok: Pemasok yang tidak mengirimkan barang tepat waktu dan dalam jumlah yang tepat dapat mengganggu keseluruhan proses produksi.
  • Bencana Alam: Bencana alam yang mengganggu aliran barang vendor dapat menghentikan produksi.
Banner 2 kledo

Perusahaan Apa Saja yang Menggunakan Metode Just in Time?

JIT secara unik cocok untuk mendorong nilai dalam lingkungan manufaktur dan bisnis jasa yang harus sesuai dengan output dengan permintaan pelanggan.

Bagi banyak perusahaan, penekanan pada waktu ini membantu mereka mempertahankan dan meningkatkan kehadiran pasar mereka.

Perusahaan besar di setiap industri memanfaatkan manajemen inventaris JIT, termasuk:

Amazon.com

Raksasa ritel e-niaga menggunakan variasi JIT: menyiapkan ruang khusus di dalam gudang pemasok utama. Amazon memiliki area berpagar kecil di dalam gudang Proctor & Gamble (P&G) Pennsylvania, misalnya. P&G memuat produk ke palet dan memindahkannya ke area Amazon.

Karyawan Amazon kemudian mengemas, memberi label, dan mengirimkan produk langsung ke konsumen yang memesannya. Lokasi Pennsylvania adalah lima mil dari pabrik terbesar P&G dan dekat kota-kota besar di Timur Laut dan Kanada.

Amazon dapat memenuhi permintaan pengiriman 24 jam yang kritis dengan produk perawatan pribadi P&G.

Baca juga: Cara Mempromosikan Produk Paling Mudah untuk Bisnis

Apple

Dengan satu gudang pusat di AS dan sekitar 150 pemasok global penting, Apple memiliki hubungan vendor yang strategis dan kuat.

Pengalihdayaan produksi telah membuat Apple lebih ramping, menghasilkan sebagian besar persediaan di toko ritel dan mengurangi kelebihan persediaan. Pendekatan ini telah membantu menjadikan perusahaan teknologi salah satu bisnis paling menguntungkan di dunia.

Perusahaan Boeing

Dimulai pada pertengahan 1990-an, Boeing menerapkan JIT di seluruh perusahaan untuk bekerja lebih erat dengan pemasok dan menghilangkan redundansi, mengurangi biaya, dan meningkatkan kualitas produk.

Boeing terus mengubah dirinya menjadi integrator dari bagian besar dan sistem dan menerapkan prinsip-prinsip lean manufacturing. Perusahaan sangat bergantung pada basis pasokan untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Dell Technologies

Dell mengadopsi operasi Lean/JIT pada 1980-an dengan penjualan langsung ke konsumen. Perusahaan akan memesan suku cadang ketika melakukan penjualan kepada pelanggan.

Daripada menyimpan gudang yang penuh dengan komputer pra-rakitan, Dell mengurangi biaya dan waktu tunggu dengan JIT. Perusahaan ini akhirnya menjadi merek komputer yang terkenal.

Grayton

Pembuat jam tangan kelas atas adalah yang pertama mengadopsi strategi lean manufacturing di industri jam tangan. Hasilnya, Grayton meningkatkan arus kasnya sebesar 70% dalam satu tahun.

Perusahaan ini menciptakan model manufaktur fesyen yang efisien, hemat biaya, dan cepat—suatu prestasi yang menantang dalam industri jam tangan yang telah mengakar secara tradisional.

Harley-Davidson USA

Pabrikan sepeda motor membatasi kebiasaan persediaannya yang besar dengan menggunakan metode JIT untuk mengatasi inefisiensi. Harley-Davidson mengurangi inventarisnya hingga 75%, menghilangkan biaya pergudangan tambahan.

Perusahaan responsif terhadap pesanan pelanggan dengan lead time minimal, meningkatkan produktivitasnya di sepanjang jalan.

Motorola

Perusahaan menggunakan tampilan status “latensi nol” untuk menunjukkan tingkat persediaan secara real time.

Hasilnya, Motorola mengurangi kebutuhan hingga 20% dan mengurangi waktu rata-rata untuk resolusi dari beberapa minggu menjadi terkadang hanya beberapa jam.

Nike

Pada tahun 2012, Nike menerapkan JIT untuk meningkatkan fasilitas produksi yang terputus di seluruh Asia Tenggara.

Sejak itu, perusahaan memangkas waktu tunggu sebesar 40%, meningkatkan produktivitas sebesar 20% dan dapat memperkenalkan model baru 30% lebih cepat.

Tesla

Terlepas dari pertumbuhan Tesla, perusahaan tidak dapat secara mandiri menikmati skala ekonomi yang sama dengan produsen mobil besar.

Tesla mengambil kepemilikan atas rantai pasokannya, menyimpan persediaan minimal dan pada dasarnya memproduksi sesuai permintaan.

Praktik ini membantu Tesla memiliki lebih banyak modal yang tersedia karena tidak terikat dengan persediaan surplus.

Toyota Motor Corporation

Toyota adalah salah satu contoh paling terkenal dari perusahaan yang menggunakan metode JIT. Ketika klien melakukan pemesanan, Toyota hanya menerima bahan mentah di pabrik ketika sudah siap untuk mulai membuat mobil. Proses ini meminimalkan biaya penyimpanan persediaan.

Zara SA

Beroperasi di bawah moto persediaan = kematian, industri fast mode memiliki rantai pasokannya dan membawa barang ke pasar dengan sangat cepat.

Zara mengunci 50-60% dari garisnya pada awal musim. Itu berarti perusahaan mendesain dan memproduksi hingga 50% pakaiannya di tengah musim.

Ketika gaya atau desain tertentu tiba-tiba menjadi mode, Zara bereaksi dengan menciptakan produk baru dan memasukkannya ke toko-toko saat tren masih memuncak.

Kesimpulan

Itulah pembahasn lengkap mengenai metode just in time pada manajemen persediaan dan proses produksi di berbagai manufaktur di dunia.

JIT memiliki banyak manfaat dan tampaknya merupakan pilihan logis untuk bisnis apa pun. Namun, itu hanya dapat bermanfaat bagi Anda jika diterapkan dengan benar.

Setiap langkah dan keputusan harus diperhitungkan dengan baik. Salah satu dari beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan, sebelum mengadopsi JIT untuk perusahaan Anda adalah- Ukuran perusahaan Anda, sifat perusahaan Anda, produk yang Anda jual, dan yang paling penting, studi pasar untuk produk Anda.

Tips lainnya adalah memastikan Anda mengenal pemasok Anda. Ketahui sejauh mana mereka bisa memberi Anda stok yang Anda butuhkan.

Untuk memudahkan pengalaman manajemen stok JIT Anda, gunakan software akuntansi Kledo memiliki fitur manajemen persediaan terbaik yang akan memudahkan Anda dalam mengelola proses manajemen stok Anda, bahkan di banyak gudang sekalipun

Akan sangat rumit untuk mengelola banyak hal sekaligus. Dalam situasi seperti itu, software akuntansi online yang memiliki fitur terbaik seperti Kledo akan sangar berguna bagi kemudahan pengelolaan bisnis Anda.

Jadi apalagi yang Anda tunggu? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − three =