Sistem Produksi Massal: Pengertian, Tahapan, Karakteristik, Kelebihan dan Kekurangannya

sistem produksi massal

Produksi massal memungkinkan perusahaan untuk memenuhi permintaan konsumen sambil mengurangi biaya. Ini mencegah kekurangan barang di pasar, meningkatkan efisiensi proses manufaktur dan membuat produk lebih terjangkau.

Memahami apa itu produksi massal dan cara kerjanya dapat membantu profesional manufaktur meningkatkan operasi dan memenuhi permintaan konsumen.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan produksi massal, tahapan, karakteristik, menjelaskan keuntungan dan kerugian menggunakan produksi massal dan meninjau industri umum yang menggunakan produksi massal sebagai teknik manufaktur.

Apa itu Produksi Massal?

sistem produksi massal

Luangkan waktu sejenak untuk melihat-lihat rumah Anda. Apa yang kamu lihat? Mebel? Buku? Kotak makanan? Tidak peduli apa yang Anda lihat, kemungkinan besar beberapa barang di rumah Anda telah diproduksi secara massal.

Produksi massal adalah metode produksi yang menggunakan proses standar untuk membuat suku cadang yang dapat dipertukarkan dalam jumlah besar dengan harga murah.

Dengan kata lain, proses standar untuk membuat produk diulang sehingga setiap kali produk selesai, itu persis sama dengan semua bagian lainnya.

Bagian-bagian tersebut kemudian dikatakan dapat dipertukarkan. Apakah Anda menggunakan bagian pertama yang dibuat atau bagian sepersejuta, mereka harus persis sama, tanpa variasi dalam hasilnya.

Produksi massal mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan pekerja untuk setiap produk individu.

Hal ini memungkinkan produsen untuk menurunkan biaya per unit–jika produksi setiap unit lebih murah, harganya juga bisa lebih murah.

Dengan sistem produksi ini, produsen juga mampu meningkatkan jumlah unit yang diproduksi dan mampu mengontrol kualitas produk karena proses produksi barang tidak bervariasi.

Untuk rekap, manfaat sistem produksi ini meliputi:

  • Biaya lebih rendah per unit
  • Mengurangi waktu memproduksi produk
  • Peningkatan keluaran
  • Kontrol kualitas

Di era konsumsi massal ini, banyak produk yang kita gunakan setiap hari diproduksi secara massal. Itu bisa apa saja mulai dari furnitur yang Anda duduki hingga mainan yang Anda mainkan saat kecil.

Produksi massal barang tergantung pada konsumsi massal barang. Karena jumlah konsumen dan kebutuhan mereka akan barang meningkat, maka perlu untuk mengadopsi praktik-praktik yang meningkatkan produksi.

Baca juga: Growth Strategy: Pengertian Lengkap dan Penerapannya dalam Bisnis Anda

Tahapan dalam Produksi Massal

Langkah 1. Konsep

Memiliki pemahaman yang jelas tentang apa produk Anda dan tujuan apa yang akan dilayaninya.

Tahap ini mengharuskan Anda untuk melakukan uji tuntas, memastikan bahwa ada pasar untuk produk Anda dan bahwa Anda memahami risiko dan biaya yang terkait dengan pembuatan produk baru.

Langkah 2. Pemodelan

Jadi Anda telah memikirkan produk baru yang fantastis. Anda bahkan menulis rencana bisnis. Sekarang saatnya membuat desain yang akan menjadi cetak biru untuk produk Anda di masa depan.

Desain berbantuan komputer, atau CAD, adalah model tiga dimensi dari produk Anda yang memungkinkan Anda menyelesaikan desain, menemukan area masalah, dan memulai proses produksi.

Langkah 3. Pembuatan Prototipe

CAD sangat penting, tetapi Anda harus membuat beberapa prototipe agar benar-benar siap untuk sistem produksi ini.

Membawa desain Anda ke dunia nyata akan memungkinkan Anda untuk memeriksa stabilitas struktural, penampilan fisik, fungsionalitas, dan banyak hal lain yang tidak dapat disediakan oleh desain digital.

Langkah 4. Pengujian

Buat produk Anda secara terbatas sebelum diluncurkan ke produksi penuh. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengukur efektivitas kreasi Anda lebih jauh sambil memberi Anda umpan balik yang berharga.

Proses produksi awal Anda memungkinkan Anda menguji indikator kinerja utama sambil membatasi risiko dalam jangka panjang.

Baca juga: Ingin Menjadi Desainer Baju? Ini Tips yang Harus Dilakukan

Langkah 5. Produksi Massal

Semua kerja keras Anda berujung pada ini. Setelah pengujian, Anda akan memiliki gagasan yang lebih akurat tentang jenis produksi yang Anda perlukan untuk memenuhi kebutuhan Anda, serta perakitan atau penyelesaian yang diperlukan produk Anda.

Pada titik ini, Anda dapat lebih percaya diri untuk melangkah maju dengan investasi Anda, karena Anda telah melihat bagaimana kinerja produk Anda di dunia nyata.

Banner 2 kledo

Karakteristik Bisnis dengan Produksi Massal

Memiliki divisi tenaga kerja

Produksi massal umumnya menggunakan mesin dalam proses produksinya – masing-masing dengan fungsi tertentu.

Misalnya, sup kalengan membutuhkan satu mesin untuk mengisi kaleng, dan satu lagi untuk menutupnya. Namun beberapa industri masih membutuhkan tenaga manusia – seperti manufaktur.

Kendaraan bermotor seringkali diproduksi secara massal dan membutuhkan ratusan pekerja yang masing-masing memiliki tugas tertentu.

Seseorang dapat memperbaiki jendela, yang lain untuk memperbaiki roda, dan yang lain untuk kemudi.

Masing-masing membutuhkan waktu untuk menguasai dan dengan menugaskan satu orang untuk setiap pekerjaan, mereka mampu menghasilkan mobil dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada satu orang yang mengerjakan mobil pada satu waktu.

Aliran produksi yang terintegrasi

Produksi massal harus memiliki proses produksi yang lancar. Ini berarti bahwa ketika produk dikembangkan, ia dipindahkan ke stasiun berikutnya dalam waktu yang tepat. Misalnya, makanan kaleng melalui beberapa tahapan.

Pertama, makanan perlu diproduksi. Kedua, kaleng perlu disediakan. Ini kemudian dimasukkan ke jalur perakitan yang mengalirkannya ke hopper yang akan mengeluarkan makanan.

Kaleng kemudian akan dipindahkan ke mesin lain yang akan menutup kaleng. Ini kemudian pindah ke bagian lain yang meneliti kaleng. Akhirnya, kaleng yang sudah jadi kemudian dipindahkan ke palet atau peti di mana kaleng itu akan dibagikan ke lokasi akhirnya.

Baca juga: Cara Meningkatkan Penjualan Tanpa Menurunkan Harga

Terstandarisasi

Produksi massal adalah proses yang sangat standar. Untuk memproduksi dalam jumlah besar, barang harus sama.

Jika sebuah perusahaan ingin mengubah output barang, itu akan membutuhkan tingkat perubahan yang signifikan dan memperumit prosesnya. Ini akan menambah waktu dan biaya – terutama dari jumlah output potensial yang hilang.

Output sebesar itu hanya dapat dicapai bila prosesnya tidak menyimpang. Dengan begitu karyawan dan mesin yang mereka gunakan mampu secara konsisten menghasilkan barang yang sama.

Dengan mengubah proses, karyawan dapat melambat dan akan membutuhkan waktu untuk mengubah mesin. Ini menghabiskan waktu dan uang, yang tidak praktis untuk produk massal.

Permintaan tidak terdefinisi

Sangat mudah untuk bingung antara produksi batch dan produksi massal. Sementara produksi batch diatur untuk memenuhi tingkat permintaan tertentu, produksi massal menghasilkan ke tingkat yang paling efisien.

Dengan berhenti memulai proses dalam produksi batch – biaya tambahan dibuat dan dapat secara signifikan mempengaruhi kualitas output.

Sebaliknya, di bawah sistem produksi ini, barang diproduksi dalam jumlah yang dapat dilakukan oleh pabrik atau perusahaan.

Jika barang tidak dapat dijual, maka perusahaan dapat menurunkan harga menjadi biaya produksi. Namun, dengan memproduksi secara massal, harga akhirnya dibuat lebih murah.

Biaya awal yang tinggi

Produksi massal membutuhkan sejumlah besar sumber daya untuk memulai. Sebuah perusahaan akan membutuhkan semua komponen untuk mengatur proses yang disederhanakan.

Kemungkinan besar akan membutuhkan pabrik dan mesin, serta personel terlatih – yang semuanya membutuhkan tingkat modal yang signifikan.

Baca juga: Tips Sukses Bisnis Food Truck Wajib untuk Dicoba

Keuntungan dari Produksi Massal

Produksi massal adalah metode manufaktur yang populer karena kenyamanan dan efisiensinya.

Ini menawarkan banyak keuntungan bagi perusahaan dan konsumen. Mereka termasuk:

Presisi produk

Perusahaan menggunakan teknologi modern untuk menetapkan parameter otomatisasi prasetel dan membuat spesifikasi identik untuk setiap produk.

Mesin dan cetakan yang Anda gunakan untuk memproduksi produk secara massal menghasilkan pengukuran yang sama setiap saat.

Dengan memproduksi produk secara massal dengan spesifikasi yang sama, bisnis dapat menyediakan barang yang konsisten dan andal kepada konsumen.

Keunggulan kompetitif

Bisnis yang memproduksi massal produk mereka mungkin memiliki keunggulan pasar.

Infrastruktur produksi massal mereka dapat membantu mereka masuk ke pasar lebih cepat dan menawarkan harga yang lebih rendah daripada pesaing.

Hal ini dapat membuat mereka lebih menarik bagi konsumen dibandingkan dengan merek lain di pasar yang mungkin tidak memiliki kemampuan produksi massal.

Pendapatan meningkat

Produksi massal memungkinkan produsen menghemat uang dengan menggunakan mesin otomatis untuk menghasilkan produk alih-alih membayar individu untuk kerajinan tangan setiap produk individu.

Bisnis juga dapat menghemat uang dengan membatasi kerugian produk dan material selama proses produksi massal otomatis.

Dengan mengurangi biaya tenaga kerja dan meminimalkan kesalahan, produksi massal membantu perusahaan meningkatkan keuntungan mereka.

Kenyamanan

Konsumen mendapatkan keuntungan dari kecepatan produksi yang terkait dengan sistem produksi ini karena membuat produk lebih mudah tersedia.

Perusahaan yang memproduksi massal produk mereka dapat memproduksi dan mendistribusikan produk dalam jumlah besar dengan cepat, memungkinkan mereka untuk melayani lebih banyak pelanggan dan mengirimkan barang pada jadwal yang mendesak.

Mereka mungkin juga dapat menawarkan produk dengan harga murah yang nyaman karena teknik manufaktur produksi massal yang terjangkau.

Pasar yang lebih besar

Sebelum produksi massal, toko menerima lebih sedikit produk untuk ditawarkan kepada pelanggan mereka. Produksi massal mencegah kelangkaan produk dengan menjenuhkan pasar.

Ketika bisnis menggunakan sistem produksi ini, mereka memiliki potensi untuk menjual dan mendistribusikan lebih banyak produk karena mereka memiliki volume produk yang lebih tinggi untuk ditawarkan.

Ini juga memungkinkan mereka untuk memperluas audiens mereka dan menjangkau konsumen baru.

Kekurangan Produksi Massal

sistem produksi massal

Terlepas dari kelebihannya, produksi massal juga memiliki beberapa kelemahan potensial.

Namun, perusahaan dapat mengatasinya dengan strategi resolusi yang efektif. Kemungkinan kerugian dari sistem produksi ini meliputi:

Ketidakfleksibelan produk

Produksi massal mungkin tidak mengizinkan penyesuaian, sehingga setiap pelanggan menerima produk yang sama.

Dengan menawarkan produk yang memerlukan personalisasi minimal untuk kepuasan konsumen, perusahaan dapat menghindari kerugian ini.

Anda juga dapat memproduksi secara massal add-on yang dapat digunakan konsumen untuk memodifikasi produk asli.

Dampak lingkungan

Proses manufaktur dan bahan yang terlibat dalam produksi massal dapat berdampak negatif terhadap lingkungan karena seringkali membutuhkan sumber daya dalam jumlah besar.

Bisnis dapat menggunakan kemasan ramah lingkungan dan energi bersih untuk mempertahankan praktik bisnis yang etis dan membatasi dampak lingkungan.

Perputaran tinggi

Produksi massal melibatkan pekerjaan berulang, sehingga perusahaan mungkin menghadapi pergantian staf yang tinggi.

Teknologi terus meminimalkan kebutuhan akan keterlibatan manusia dalam proses manufaktur, sehingga perusahaan dapat menghindari pergantian dengan menekankan otomatisasi mesin dan menugaskan staf ke peran yang lebih menarik.

Investasi awal yang tinggi

Peralatan yang Anda gunakan untuk memproduksi barang secara massal melibatkan investasi awal yang mahal dalam peralatan dan material.

Ketika perusahaan membayar untuk proses yang sesuai dengan kebutuhan mereka, mereka sering mengalami pengembalian investasi (ROI) yang tinggi, sehingga investasi sering kali terbayar dengan sendirinya dengan cepat.

Kualitas menurun

Proses manufaktur cepat yang terlibat dalam produksi massal dapat membuat produk kurang tahan lama atau menyebabkan cacat sesekali dibandingkan dengan barang buatan tangan.

Perusahaan dapat meningkatkan kualitas barang mereka dengan menggunakan bahan bermutu tinggi dan menerapkan metode kontrol kualitas.

Contoh Industri yang Menggunakan Produksi Massal

Produksi massal adalah alat yang berguna dalam industri apa pun yang perlu menghasilkan banyak produk serupa.

Berikut adalah beberapa industri yang menggunakan sistem produksi ini untuk meningkatkan efisiensi dan menurunkan biaya:

Pakaian

Produksi massal populer di industri fashion karena memungkinkan perusahaan pakaian untuk dengan cepat memproduksi banyak pakaian yang sama dalam beberapa ukuran, warna, bahan dan kain.

Untuk memproduksi pakaian secara massal, produsen menggunakan mesin otomatis untuk memotong kain dari pola dan menjahitnya menjadi satu. Pakaian yang diproduksi secara massal jauh lebih cepat daripada pakaian buatan tangan yang disesuaikan dengan ukuran khusus.

Farmasi

Produksi massal memiliki dampak signifikan pada industri farmasi. Parameter yang telah ditetapkan dalam otomatisasi yang menciptakan produk standar penting dalam produksi obat-obatan karena mereka membuat setiap pil, kapsul, atau larutan cair menjadi sama.

Ini menyederhanakan proses penentuan dosis yang tepat untuk pasien dan meningkatkan keamanan dengan memastikan keseragaman.

Ini juga memungkinkan penyegelan kemasan obat yang tepat, yang mencegah kontaminasi dan meningkatkan umur simpan obat.

Teknologi

Teknologi terus berkembang pesat, dan produksi massal memungkinkan perusahaan membuat perangkat baru tersedia secara luas bagi konsumen.

Seiring dengan meningkatnya kebutuhan akan produk teknologi, sistem produksi ini memungkinkan lebih banyak orang mengakses alat untuk meningkatkan kualitas hidup mereka, mulai dari alat kesehatan hingga telepon.

Produksi massal sangat berguna dalam industri teknologi karena memungkinkan produsen untuk membuat suku cadang dan potongan yang sangat teknis dan teliti untuk mesin yang kompleks.

Makanan

Produksi massal makanan membantu memberi makan orang-orang di seluruh dunia.

Sebelum perusahaan dapat membuat dan memproduksi makanan dan persediaan makanan yang tahan lama seperti kaleng dan stoples, konsumen memilih dari berbagai makanan yang terbatas dan memproduksi banyak makanan mereka sendiri di kebun dan di pertanian.

Sementara berkebun dan kegiatan mandiri lainnya masih menyediakan makanan bagi banyak keluarga, perkembangan pengemasan dan produksi makanan telah memperluas ketersediaan makanan dan membuatnya lebih terjangkau bagi lebih banyak orang.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai produksi massal dalam sebuah bisnis.

Dalam proses produksi massal dibutuhkan analisa yang lebih baik dari perusahaan yang menjalankan proses ini.

Karena proses produksi yang berjalan dengan baik tentu akan berpengaruh pada hasil produk. Sehingga masing-masing perusahaan bisa tetap memberikan mutu dan jaminan kualitas untuk memenuhi kebutuhan konsumen.

Hal lain yang perlu diperhatikan saat Anda menggunakan proses produksi massal adalah pada proses pencatatan pembukuan dan akutnansi yang rumit.

Ini juga mengharuskan Anda menggunakan proses akuntnasi manufaktur yang terkenal rumit dan memakan waktu jika dilakukan dengan pembukuan manual.

Untuk mempermudah itu semua, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan sesuai dengan kebutuhan bisnis manufaktur sederhana Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan produk paket, menghitung HPP, pencatatan penjualan dan pemasukan, fitur multi pengguna dan multi gudang, laporan keuangan konsolidasi, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *