Apa itu Six Sigma? Berikut Adalah Pembahasan Lengkapnya

six sigma

Metode six sigma adalah seperangkat teknik berbasis data yang membantu perusahaan mengoptimalkan kesuksesan mereka dan meminimalkan tingkat kesalahan mereka.

Six sigma dapat membantu para pemimpin atau pemilik bisnis menghadapi tantangan yang mungkin muncul dalam proyek perusahaan.

Mempelajari teknik-teknik ini dapat memberi Anda dan tim Anda metode alternatif untuk menemukan solusi peningkatan proyek.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu six sigma, cara kerjanya, apa saja langkah-langkah six sigmanya dan kelebihan dari metode ini.

Apa itu Metode Six Sigma

six sigma

Six Sigma adalah metodologi yang menyediakan organisasi dengan alat untuk meningkatkan proses bisnis mereka.

Ini adalah serangkaian teknik dan alat manajemen yang dirancang untuk meningkatkan sistem bisnis dengan mengurangi kemungkinan kesalahan dan ketidakakuratan.

Prosesnya juga menggunakan metode statistik dan data untuk mengenali dan mengontrol variasi. Banyak organisasi menggunakan six sigma untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi proses mereka dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

Setiap perusahaan, terlepas dari ukuran atau industrinya, dapat mengadopsi dan menerapkan proses six sigma.

Dengan menggunakan analisis statistik untuk mengontrol variasi proses, operasi yang lebih dapat diprediksi—dan menguntungkan—dapat terjadi.

Six Sigma juga mengarah pada pengurangan cacat, moral tim yang lebih baik, dan peningkatan kualitas produk atau layanan.

Baca juga: PDCA Adalah Proses Penting dalam Bisnis. Berikut Pembahasan Lengkapnya

Mengetahui Tingkatan Level Six Sigma

Sabuk putih

Ini adalah tahap termudah di mana setiap karyawan dapat bergabung. Orang-orang bekerja dengan tim mereka untuk memecahkan masalah terkait proyek.

Untuk berada di level sabuk putih, Anda memerlukan pemahaman dasar tentang metode dan prinsip six sigma.

Sabuk kuning

Sabuk kuning dapat menjadi anggota tim proyek dan meninjau kemajuan proses. Saat berada di level sabuk kuning, Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang metodologi six sigma dan proses DMAIC.

Sabuk hijau

Tingkat keahlian sabuk hijau membutuhkan minimal tiga tahun pengalaman profesional penuh waktu dan pemahaman menyeluruh tentang alat yang digunakan untuk pemecahan masalah.

Anda dapat memenuhi syarat untuk tingkat sabuk hijau jika Anda memiliki pengalaman partisipatif dalam mengerjakan peningkatan proyek, termasuk memimpin proyek atau tim tingkat sabuk hijau.

Sabuk hitam

Mirip dengan sabuk hijau, tingkat sabuk hitam juga membutuhkan tiga tahun pengalaman profesional penuh waktu serta pengalaman kerja di bidang pengetahuan inti.

Anda diharuskan telah bekerja pada minimal dua proyek six sigma dan menunjukkan keahlian dalam menerapkan metrik multivariat (statistik termasuk pengamatan dan analisis lebih dari satu variabel) untuk menciptakan perubahan dan peningkatan bisnis.

Anda memenuhi syarat untuk level ini jika Anda seorang pemimpin dalam pemecahan masalah proyek dan dapat melatih atau melatih tim proyek.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Just in Time Dalam Manajemen Produksi

Sabuk hitam master

Setelah menerima sertifikasi sabuk hitam Anda, Anda dapat maju ke tingkat master sabuk hitam jika Anda juga memiliki lima tahun kerja penuh waktu atau telah menjadi bagian dari setidaknya 10 proyek six sigma.

Ini dapat membantu Anda beralih ke sabuk hitam master jika Anda memiliki portofolio pekerjaan Anda yang menunjukkan keahlian Anda, dan jika Anda telah melatih sabuk hijau dan hitam dalam pengembangan proyek mereka sendiri.

Anda juga diharuskan untuk mengembangkan sistem dan metrik Anda sendiri untuk digunakan dengan metode six sigma dan telah bekerja sebagai konsultan internal six sigma perusahaan.

Banner 3 kledo

Tahapan dalam Proses Six Sigma

Six Sigma memiliki “Body of Knowledge” untuk setiap sabuk yang dimaksudkan untuk menentukan seperangkat pedoman dan kompetensi dasar yang diperlukan.

Standar utama untuk setiap Badan Pengetahuan adalah bahwa semua pekerjaan menandakan proses yang dapat didefinisikan, diukur, dianalisis, ditingkatkan dan dikendalikan, atau defined, measured, analyzed, improved dan controlled (DMAIC).

Ungkapan “Kualitas Six Sigma” umumnya digunakan untuk menunjukkan suatu proses dikendalikan dengan baik.

DMAIC adalah pendekatan pemecahan masalah berikut yang digunakan dalam praktik Six Sigma:

Defined atau definisikan:

Identifikasi tantangan atau tujuan proyek. Pada langkah pertama ini, Anda akan menentukan ruang lingkup, sumber daya, dan pemangku kepentingan.

Proses Six Sigma dimulai dengan pendekatan customer-centric.

  • Langkah 1: Masalah bisnis didefinisikan dari perspektif pelanggan.
  • Langkah 2: Sasaran ditetapkan. Apa yang ingin Anda capai? Apa sumber daya yang akan Anda gunakan untuk mencapai tujuan?
  • Langkah 3: Petakan prosesnya. Verifikasi dengan pemangku kepentingan bahwa Anda berada di jalur yang benar.

Baca juga: Contoh Bisnis Digital dan Tips Mengembangkannya

Measured atau pengukuran:

Tentukan cara memantau kinerja dan kemajuan. Anda akan menemukan dasar Anda, lalu memutuskan bagaimana mengukur peningkatan.

Fase kedua difokuskan pada metrik proyek dan alat yang digunakan dalam pengukuran. Bagaimana Anda bisa meningkatkan? Bagaimana Anda bisa mengukur ini?

  • Langkah 1: Ukur masalah Anda dalam angka atau dengan data pendukung.
  • Langkah 2: Tentukan tolok ukur kinerja. Perbaiki batas untuk “Y.”
  • Langkah 3: Evaluasi sistem pengukuran yang akan digunakan. Bisakah itu membantu Anda mencapai hasil Anda?

Analisis:

Kenali penyebab utama dari sebuah tantangan. Langkah ini melibatkan menemukan semua masalah seputar proyek dan menentukan masalah mendasar. Menganalisis membantu mengumpulkan dan menghilangkan semua masalah permukaan.

Tahap ketiga menganalisis proses untuk menemukan variabel yang mempengaruhi.

  • Langkah 1: Tentukan apakah proses Anda efisien dan efektif. Apakah proses membantu mencapai apa yang Anda butuhkan?
  • Langkah 2: Hitung tujuan Anda dalam angka. Misalnya, mengurangi barang cacat sebesar 20%.
  • Langkah 3: Identifikasi variasi menggunakan data historis.

Improved atau tingkatkan:

Terapkan solusi. Meningkatkan termasuk menguji berbagai metode dan solusi untuk menemukan yang terbaik. Siklus plan-do-check-act (PDCA) berguna dalam tahap perbaikan.

Proses ini menyelidiki bagaimana perubahan dalam “X” berdampak pada “Y.” Fase ini adalah di mana Anda mengidentifikasi bagaimana Anda dapat meningkatkan implementasi proses.

  • Langkah 1: Identifikasi kemungkinan alasan. Uji untuk mengidentifikasi variabel “X” mana yang diidentifikasi dalam Proses III yang memengaruhi “Y”.
  • Langkah 2: Temukan hubungan antar variabel.
  • Langkah 3: Tetapkan toleransi proses, yang didefinisikan sebagai nilai tepat yang dapat dimiliki variabel tertentu, dan masih berada dalam batas yang dapat diterima, misalnya, kualitas produk tertentu.
    Batas mana yang membutuhkan X untuk menahan Y dalam spesifikasi? Kondisi operasi apa yang dapat memengaruhi hasil? Toleransi proses dapat dicapai dengan menggunakan alat seperti optimasi yang kuat dan set validasi.

Controlled atau pengendalian:

Pertahankan perbaikan. Saat Anda mengontrol lingkungan, Anda memastikan perbaikan yang Anda lakukan berfungsi dan membantu membuat proyek atau perusahaan berhasil.

Pada fase terakhir ini, Anda menentukan bahwa tujuan kinerja yang diidentifikasi pada fase sebelumnya diimplementasikan dengan baik dan perbaikan yang dirancang dapat berkelanjutan.

  • Langkah 1: Validasi sistem pengukuran yang akan digunakan.
  • Langkah 2: Menetapkan kemampuan proses. Apakah tujuan tercapai? Misalnya, apakah tujuan mengurangi barang cacat sebesar 20 persen akan tercapai?
  • Langkah 3: Setelah langkah sebelumnya terpenuhi, terapkan prosesnya.

Baca juga: Full Costing dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Hutang, dan Contohnya

Teknik dalam Melakukan Six Sigma

six sigma

Metodologi Six Sigma juga menggunakan campuran alat analisis statistik dan data seperti pemetaan dan desain proses serta teknik kualitatif dan kuantitatif yang telah terbukti, untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Brainstorming

Brainstorming adalah proses kunci dari setiap metode pemecahan masalah dan sering digunakan dalam fase “meningkatkan” metodologi DMAIC.

Ini adalah proses yang diperlukan sebelum siapa pun mulai menggunakan alat apa pun. Brainstorming melibatkan ide-ide yang terpental dan menghasilkan cara-cara kreatif untuk mendekati suatu masalah melalui diskusi kelompok bebas yang intensif.

Seorang fasilitator, yang biasanya memimpin Sabuk Hitam atau Sabuk Hijau, menjadi moderator sesi terbuka di antara sekelompok peserta.

Analisis Akar Penyebab/The 5 Whys

Teknik ini membantu untuk mendapatkan akar penyebab masalah yang sedang dipertimbangkan dan digunakan dalam fase “menganalisis” dari siklus DMAIC.

Dalam teknik 5 Whys, pertanyaan “mengapa” ditanyakan berulang-ulang, akhirnya mengarah ke inti masalah. Meskipun “lima” adalah aturan praktis, jumlah pertanyaan sebenarnya bisa lebih banyak atau lebih sedikit, apa pun yang diperlukan untuk mendapatkan kejelasan.

Suara Pelanggan

Ini adalah proses yang digunakan untuk menangkap “suara pelanggan” atau umpan balik pelanggan dengan cara internal atau eksternal.

Teknik ini bertujuan untuk memberikan pelanggan produk dan layanan terbaik. Ini menangkap perubahan kebutuhan pelanggan melalui metode langsung dan tidak langsung.

Teknik suara pelanggan digunakan dalam fase “menentukan” metode DMAIC, biasanya untuk mendefinisikan lebih lanjut masalah yang akan ditangani.

Sistem 5S

Teknik ini berakar pada prinsip energi tempat kerja Jepang. Sistem 5S ditujukan untuk menghilangkan pemborosan dan menghilangkan kemacetan dari alat, peralatan, atau sumber daya yang tidak efisien di tempat kerja.

Lima langkah yang digunakan adalah Seiri (Sortir), Seiton (Set In Order), Seiso (Shine), Seiketsu (Standardize), dan Shitsuke (Sustain).

Kaizen (Peningkatan Berkelanjutan)

eknik Kaizen adalah strategi ampuh yang menggerakkan mesin berkelanjutan untuk peningkatan bisnis.

Ini adalah praktik yang terus menerus memantau, mengidentifikasi, dan melaksanakan perbaikan. Ini adalah praktik yang sangat berguna untuk sektor manufaktur.

Perbaikan kolektif dan berkelanjutan memastikan pengurangan limbah, serta perubahan segera setiap kali inefisiensi terkecil diamati.

Benchmarking

Benchmarking adalah teknik yang menggunakan standar pengukuran yang ditetapkan. Ini melibatkan membuat perbandingan dengan bisnis lain untuk mendapatkan penilaian independen dari situasi yang diberikan.

Benchmarking mungkin melibatkan membandingkan proses atau departemen penting dalam bisnis (benchmarking internal), membandingkan area kerja atau fungsi yang serupa dengan pemimpin industri (functional benchmarking), atau membandingkan produk dan layanan serupa dengan pesaing (competitive benchmarking).

Poka-yoke (Pemeriksaan Kesalahan)

Nama teknik ini berasal dari frase Jepang yang berarti “untuk menghindari kesalahan,” dan berarti mencegah kemungkinan kesalahan terjadi. Dalam teknik poka-yoke, karyawan menemukan dan menghilangkan inefisiensi dan kesalahan manusia selama proses manufaktur.

Pemetaan Aliran Nilai

Teknik pemetaan aliran nilai memetakan aliran material dan informasi saat ini untuk merancang proyek masa depan.

Tujuannya adalah untuk menghilangkan pemborosan dan inefisiensi dalam aliran nilai dan menciptakan operasi yang lebih ramping. Ini mengidentifikasi tujuh jenis pemborosan yang berbeda dan tiga jenis operasi pengurangan pemborosan.

Baca juga: Pendapatan Komprehensif: Pengertian dan Contohnya Pada Laporan Keuangan

Manfaat Menggunakan Six Sigma pada Bisnis

Ada beberapa keuntungan menggunakan proses six sigma. Dengan menggunakan metode ini, para pemimpin memperkenalkan sistem penyempurnaan dan peningkatan proyek yang berkelanjutan serta solusi untuk mengurangi kesalahan atau cacat.

Serangkaian teknik ini dapat membantu Anda dan perusahaan Anda meningkatkan pengalaman pelanggan dengan meningkatkan produk dan layanan Anda.

Langkah-langkah proses six sigma dapat membantu bisnis kecil dan besar memprediksi peluang variasi dalam proses bisnis, yang dapat meningkatkan standar kondisi

Kesimpulan

Pola pikir perbaikan terus-menerus juga merupakan inti dari implementasi Six Sigma. Jika Anda ingin bisnis Anda memiliki umur panjang dan berkembang, bebas dari kegagalan, melakukan perbaikan terus menerus adalah solusi terbaik.

Jadi pada kenyataannya, semua bisnis harus tetap sehat, baik dalam proses operasi, keuangan dan manajemen. Dan itulah mengapa Six Sigma penting untuk semua bisnis besar dan kecil.

Jika Anda merasa kesulitan dalam mengelola keuangan dan proses admnistrasi dalam bisnis, Anda bisa menggunakan alat yang menyederhanakan seluruh proses tersebut, salah satu solusinya adalah menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dalam membantu mempermudah proses pembukuan dan operasional bisnis mereka.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan, proses membuat faktur penjualan dan pembelian, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, manajemen produk, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 4 =