Full Costing dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Hutang, dan Contohnya

full costing

Ada banyak cara untuk mengetahui seberapa baik kinerja perusahaan, tetapi cara yang paling umum adalah menghitung keuntungan bisnis. Metode akuntansi full costing adalah salah satu perhitungan yang dapat Anda lakukan untuk menentukan keuntungan dan kerugian perusahaan.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu full costing dalam akuntansi, bagaimana menghitungnya, dan mengapa itu berguna untuk bisnis Anda.

Apa itu Full Costing?

full costing

Akuntansi full costing adalah tindakan menghitung nilai total produk perusahaan.

Ini termasuk menghitung biaya pembuatan produk dari awal sampai akhir, termasuk memperkirakan berapa biaya bahan produk dan biaya yang diperlukan untuk membuat produk.

Komponen full costing

Metode full costing memperhitungkan biaya overhead tetap. Oleh karena itu, nilai tersebut akan melekat pada biaya barang yang dijual baik untuk barang jadi maupun pekerjaan yang sedang berlangsung.

Ini berbeda dari metode biaya variabel, yang hanya mencakup biaya overhead variabel.

Dengan demikian, biaya produksi, sesuai dengan metode biaya penuh, terdiri dari elemen biaya berikut:

Biaya bahan bakuXx
+ Biaya tenaga kerja langsungXx
+ Biaya overhead tetapXx
+ Biaya overhead variabelXx
= Biaya barang yang dijualXx

Bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung terkait langsung dengan proses produksi. Perusahaan dapat melacaknya langsung ke output. Mereka termasuk upah staf dan biaya bahan baku yang digunakan.

Biaya overhead tetap tidak berubah, terlepas dari volume produksi. Contohnya adalah penyewaan fasilitas produksi. Perusahaan harus membayarnya, bahkan jika tidak menghasilkan output.

Biaya overhead variabel adalah biaya tidak langsung untuk mengoperasikan bisnis. Nilai mereka berfluktuasi dengan aktivitas manufaktur – misalnya, gaji pekerja tambahan di departemen produksi.

Biaya tersebut bergerak dengan produk melalui akun inventaris dalam akuntansi biaya penuh sampai dijual. Perusahaan kemudian mengakuinya dalam laporan laba rugi sebagai harga pokok penjualan (HPP).

Banner 1 kledo

Baca juga: Capital Budgeting: Pengertian, Manfaat, Metode dan Cara Penghitungannya

Manfaat Full Costing dalam Akuntansi

Akuntansi full costing adalah perhitungan bisnis yang umum karena menawarkan berbagai manfaat.

Berikut adalah beberapa manfaat untuk menghitung full costing dalam akuntansi:

Menyediakan cara sederhana untuk melacak keuntungan perusahaan

Saat mengelola dan menghitung full costing di semua area produksi, Anda dapat lebih mudah melacak keuntungan dengan membandingkan apa yang telah dibuat perusahaan versus berapa banyak yang telah dikeluarkan.

Misalnya, jika Anda tahu full costing tahunan menjalankan bisnis adalah 50.000.000, Anda akan tahu seberapa menguntungkan perusahaan setelah Anda mulai menghasilkan lebih dari itu.

Memungkinkan pemahaman tentang semua bagian produksi

Memahami dari mana semua bahan perusahaan berasal, berapa biayanya, dan waktu yang dibutuhkan untuk membuat produk memungkinkan Anda menjawab pertanyaan atau masalah apa pun yang muncul di perusahaan.

Misalnya, jika Anda ingin mengetahui mengapa bisnis menghabiskan begitu banyak uang untuk memproduksi kaleng soda, Anda dapat mengetahui dari mana biaya tambahan itu berasal dengan melihat laporan biaya penuh.

Meningkatkan area produksi

Cara yang bagus untuk meningkatkan area produksi yang berbeda adalah dengan memeriksa laporan akuntansi biaya penuh.

Misalnya, jika perusahaan membuat mainan, Anda mungkin menemukan bahwa satu mainan lebih murah biaya pembuatannya daripada yang lain.

Dengan menggunakan akuntansi biaya penuh, Anda dapat membandingkan apa yang dilakukan bisnis secara berbeda untuk kedua mainan dan mungkin menurunkan biaya yang lebih mahal.

Memberikan pengaruh dalam bernegosiasi dengan vendor

Saat Anda menggunakan metode full costing dalam pembukuan, Anda dapat menciptakan pengaruh untuk bernegosiasi dengan vendor dan mungkin meningkatkan pendapatan Anda.

Misalnya, jika kota menyewa perusahaan konstruksi untuk membangun trotoar, perusahaan dapat menegosiasikan biaya mereka untuk mendapatkan keuntungan yang baik jika mereka mengetahui full costing untuk mempekerjakan pekerja, menyewa peralatan dan membeli semen dan perlengkapan.

Baca juga: Siapa Saja Pemakai Informasi Akuntansi dalam Bisnis?

Bagaimana Cara Menghitung Full Costing dalam Pembukuan

Full costing = biaya langsung + biaya tidak langsung + biaya variabel

Berikut adalah langkah-langkah untuk menghitung akuntansi biaya penuh:

1. Hitung biaya langsung

Langkah pertama dalam akuntansi biaya penuh adalah mencari tahu jumlah biaya langsung. Biaya langsung adalah semua biaya yang terkait langsung dengan pembuatan produk. Biaya langsung dapat mencakup:

  • Biaya tenaga kerja
  • Bahan dan perlengkapan
  • Biaya lisensi apa pun

2. Hitung biaya tidak langsung

Langkah selanjutnya adalah memasukkan jumlah biaya tidak langsung. Biaya tidak langsung adalah setiap pengeluaran yang dibayarkan yang secara tidak langsung mempengaruhi pengembangan produk. Biaya tidak langsung dapat mencakup:

  • Biaya alat dan perlengkapan
  • Lokasi/pembayaran sewa
  • Gaji

3. Hitung semua biaya variabel

Biaya variabel mencakup segala sesuatu yang tidak memiliki harga tetap atau mungkin berubah berdasarkan seberapa banyak produk terjual.

Ada kemungkinan bahwa produk perusahaan mungkin tidak memiliki biaya variabel. Biaya variabel dapat mencakup:

  • Komisi penjualan
  • Bahan baku

4. Tambahkan biaya langsung, tidak langsung dan variabel bersama-sama

Setelah Anda selesai menghitung tiga pengeluaran yang berbeda, tambahkan angka-angka ini untuk membuat laporan biaya penuh.

Misalnya, jika total biaya langsung adalah 500.000, biaya tidak langsung adalah 1.000.000 dan total biaya variabel adalah $0, maka biaya penuhnya adalah 1.500.000.

Perbedaan Antara Penetapan Full Costing dan Penetapan Variabel Costing

full costing

Penetapan biaya variabel merupakan alternatif dari metode penetapan full costing—perbedaan antara keduanya terletak pada perlakuan biaya overhead tetap, seperti gaji dan sewa gedung.

Di bawah biaya variabel, perusahaan mengecualikan biaya overhead tetap dalam perhitungan biaya produksi mereka. Dengan kata lain, metode ini hanya mengakui biaya yang berkontribusi langsung pada proses produksi. Selanjutnya, perusahaan membebankan biaya overhead tetap selama periode terjadinya.

Sebaliknya, di bawah penetapan full costing, perusahaan mengakui biaya overhead tetap sebagai beban ketika barang atau jasa dijual. Dengan demikian, biaya tetap ini akan melekat pada produk sampai produk tersebut dijual.

Pilihan keduanya memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap laporan keuangan perusahaan.

Namun, dalam praktiknya, tidak ada metode yang lebih baik. Beberapa perusahaan menemukan biaya variabel lebih efektif, sementara yang lain lebih memilih full costing.

Pilihan kedua metode penetapan biaya ini tergantung pada sikap, perilaku, dan desain manajerial perusahaan mengenai pengumpulan dan penilaian biaya input yang akurat.

Baca juga: Cost Control: Pengertian, Manfaat, Metode, Tips dan Cara Melakukannya

Contoh Penghitungan Full Costing dalam Bisnis

Berikut adalah beberapa contoh penggunaan full costing dalam akuntansi bisnis:

Contoh 1

Hans memiliki restoran pizza. Dia ingin menghitung biaya penuh dari bisnisnya. Pertama, ia mulai dengan biaya langsung dan menghitung biaya karyawannya serta biaya lisensi dan sertifikat restorannya.

Selanjutnya, ia menghitung biaya tidak langsung. Dia menemukan berapa banyak yang dia habiskan setiap tahun untuk sewa, utilitas, dan gajinya sendiri.

Akhirnya, ia memperkirakan biaya variabel. Untuk restoran pizzanya, dia melihat berapa banyak pizza yang dia jual per hari dan dari sana menghasilkan biaya berapa banyak bahan baku yang dia butuhkan untuk membeli setiap minggu.

Setelah dia selesai menghitung pengeluaran itu, dia menambahkannya bersama-sama untuk mengetahui biaya penuh tahunan menjalankan restoran pizzanya.

Contoh 2

Stephanie menjalankan perusahaan konstruksi, dan seorang pelanggan baru saja mempekerjakannya untuk membangun rumah bagi mereka. Dia menghitung biaya penuh konstruksi.

Pertama, dia melihat biaya langsung. Dia menghitung berapa banyak pekerja yang dia butuhkan dan berapa lama mereka akan menyelesaikan pekerjaan itu. Dia juga menghitung biaya bahan dan perlengkapan rumah.

Selanjutnya, dia melihat biaya tidak langsung. Dia menghitung biaya peralatan yang perlu disewa dan peralatan lain yang mungkin dibutuhkan pekerja.

Terakhir, dia menemukan bahwa tidak akan ada biaya variabel untuk produk. Dia menjumlahkan ketiga angka bersama-sama untuk menemukan biaya penuh membangun rumah dan menentukan berapa banyak dia harus membebankan pelanggan untuk mendapatkan keuntungan.

Contoh 3

Emir menjalankan perusahaan konsultan dan ingin menghitung biaya penuh dari pengeluaran perusahaannya per tahun.

Pertama, Emir melihat biaya langsungnya. Satu-satunya biaya langsungnya adalah pada izin usahanya. Selanjutnya, dia melihat biaya tidak langsung. Dia menghitung berapa sewa dan utilitas ruang kantornya, gaji dirinya dan karyawannya dan biaya peralatan kantornya.

Terakhir, dia melihat biaya variabelnya. Mengetahui bahwa ia menawarkan bonus kepada setiap karyawan yang menemukan klien baru, ia memasukkannya ke dalam biaya variabelnya dengan memperkirakan biaya tahunan.

Akhirnya, dia menjumlahkan ketiga angka tersebut untuk menemukan biaya penuh tahunan dari bisnisnya.

Baca juga: Apa itu Term Of Payment? Berikut Pembahasan Lengkap yang Harus Diketahui

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap full costing dalam akuntansi dan cara menghitungnya. Proses pencatatan dan penghitungan biaya dalam suatu bisnis adalah proses yang penting karena ini memastikan bahwa setiap pos dalam pengeluaran Anda berjalan dengan optimal dan tidak ada pemborosan.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang kesulitan melakukan pencatatan biaya dan pemasukan dalam bisnis, serta menginginkan proses pembukuan dan akuntansi yang efisien Anda bisa mencoba menggunakan Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembelian dan penjualan, mengelola banyak gudang, multi pengguna, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, terintgrasi dengan marketplace dan toko online, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + 4 =