Apa itu Solvabilitas? Berikut Adalah Pembahasan Lengkapnya

solvabilitas

Solvabilitas adalah mengacu pada kemampuan perusahaan untuk dapat memenuhi kewajibannya dan liabilitas keuangan lainnya. Nilai solvabilitas dari suatu perusahaan menunjukkan kesehatan keuangannya

Sebuah perusahaan yang tidak mampu menghasilkan kas yang cukup dari operasi dan membayar kewajiban utangnya berisiko menjadi bangkrut.

Ingin mengetahui solvabilitas lebih jauh? Berikut adalah pembahasan solvabilias secara mendalam, perbedaannya dengan likuiditas dan cara menghitungnya yang bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda.

Apa itu Solvabilitas?

solvabilitas adalah

Jika kawan Kledo adalah pemilik usaha kecil, Anda harus mengelola pengeluaran, keuangan, pajak, dan utang—semuanya sambil mencoba mengembangkan bisnis Anda.

Tetapi ketika menyangkut hutang, alat seperti rasio solvabilitas dapat membantu Anda menentukan seberapa banyak bisnis Anda dapat dikelola.

Bagian penting dari analisis keuangan adalah Anda harus mengetahui rasio solvabilitas perusahaan untuk mengukur kemampuannya untuk membayar hutang jangka panjang.

Cara menghitung rasio solvabilitas bisnis Anda adalah dengan terlebih dahulu menambahkan pendapatan bersih Anda setelah pajak dan pengeluaran non-tunai Anda.

Kemudian bagi angka itu dengan kewajiban Anda untuk mendapatkan rasio solvabilitas Anda, yang dinyatakan sebagai persentase.

(Pendapatan setelah pajak bersih + Pengeluaran non tunai) / (Kewajiban jangka pendek + Kewajiban jangka panjang) = Rasio solvabilitas

Secara keseluruhan, semakin tinggi rasio solvabilitas perusahaan, semakin besar kemungkinan untuk memenuhi kewajiban keuangannya. Perusahaan dengan skor yang lebih rendah dikatakan menimbulkan risiko yang lebih tinggi bagi bank dan kreditur.

Meskipun rasio solvabilitas yang baik bervariasi menurut industri, perusahaan dengan tingkat 0,5 dianggap sehat.

Mengapa Menghitung Rasio Solvabilitas itu Penting?

solvabilitas adalah

Memeriksa rasio solvabilitas bisnis Anda secara berkala dapat membantu memastikan kesehatan keuangan perusahaan Anda. Selain membantu bisnis mengevaluasi struktur modal mereka, rasio solvabilitas dapat membantu pemilik bisnis dalam menentukan apakah mereka harus mendistribusikan kembali ekuitas internal dan eksternal.

Rasio solvabilitas dapat memengaruhi keputusan Anda untuk mengambil lebih banyak utang. Jadi menghitung solvabilitas adalah untukmembantu perusahaan membuat keputusan keuangan yang penting dan memastikan profitabilitas di masa depan. Dan mereka meyakinkan kreditur dan pemegang saham bahwa bisnis Anda dapat membayar hutangnya.

Pemberi pinjaman ingin tahu bahwa perusahaan Anda dapat membayar kembali pokok pinjaman dan bunga yang timbul. Rasio solvabilitas yang buruk mungkin menunjukkan bahwa perusahaan Anda tidak akan memenuhi kewajibannya dalam jangka panjang.

Rasio solvabilitas yang baik bervariasi menurut industri, jadi penting untuk membandingkan angka Anda dengan angka pesaing Anda. Beberapa bisnis dapat mengelola hutang dengan rasio solvabilitas yang akan dianggap tidak sehat untuk bisnis lain. Misalnya, perusahaan teknologi cenderung memiliki rasio solvabilitas yang lebih tinggi daripada perusahaan utilitas.

Apa itu risiko solvabilitas?

Risiko solvabilitas adalah risiko bahwa bisnis tidak dapat memenuhi kewajiban keuangannya saat jatuh tempo untuk nilai penuh bahkan setelah pelepasan asetnya.

Sebuah bisnis yang benar-benar bangkrut tidak mampu membayar hutangnya dan akan dipaksa bangkrut. Investor harus memeriksa semua laporan keuangan perusahaan untuk memastikan bisnisnya lancar dan menguntungkan.

Untuk memastikan nilai solvabilitas bisnis yang baik, semua dimulai dari proses pembukuan yang tepat. Jika semua kewajiban dan utang, baik itu jangka pendek dan jangka panjang terpantau dengan transparan, maka Anda bisa dengan mudah melakukan keputusan bisnis yang penting.

Sebagai solusi tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk kemudahan pencatatan pembukuan dan memastikan kesehatan finansial bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis online yang bisa Anda gunakan secara gratis melalui gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

3 Jenis Rasio Solvabilitas

1. Rasio hutang terhadap ekuitas

Rasio ini merupakan ukuran dari total hutang, dibandingkan dengan ekuitas pemegang saham. Untuk menghitung rasio utang terhadap ekuitas Anda, bagi total kewajiban bisnis Anda dengan ekuitas pemegang saham Anda.

Secara umum, rasio solvabilitas yang tinggi cenderung menunjukkan bahwa suatu perusahaan sehat. Tetapi rasio utang terhadap ekuitas yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menggunakan utang secara berlebihan untuk tumbuh.

2. Rasio total hutang terhadap total aset

Ini mengacu pada rasio kewajiban jangka panjang dan jangka pendek, dibandingkan dengan total kepemilikan. Untuk menghitung rasio total hutang terhadap total aset, bagilah kewajiban jangka pendek dan jangka panjang bisnis Anda dengan total asetnya.

Ketika rasio total hutang terhadap total aset perusahaan meningkat, hal itu menimbulkan risiko keuangan yang lebih besar bagi bank dan kreditur.

Saat menghitung total hutang terhadap total aset, penting untuk mempertimbangkan leverage. Umumnya, leverage keuangan mengacu pada jumlah pinjaman yang memberi bisnis Anda lebih banyak daya beli.

Jumlah pinjaman, dalam hal ini, mungkin pinjaman yang Anda gunakan untuk membeli peralatan baru atau berinvestasi di perusahaan Anda.

Beberapa kewajiban, seperti biaya pemasok dan bonus karyawan, dapat dinegosiasikan.

Tetapi perusahaan dengan total hutang terhadap total aset yang tinggi memiliki leverage yang lebih tinggi dan fleksibilitas yang lebih rendah sebagai hasilnya. Dalam hal ini, bisnis harus berusaha untuk meningkatkan nilai aset lancar atau mengurangi hutang mereka ke depan.

3. Rasio cakupan bunga

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan untuk mengikuti pembayaran bunga, yang meningkat seiring dengan hutang yang belum dibayar. Hitung rasio cakupan bunga bisnis Anda dengan membagi pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT) dengan biaya bunga.

Biasanya, perusahaan dengan tingkat cakupan bunga 1,5 atau kurang mungkin kesulitan untuk mendapatkan pinjaman dari bank dan pemberi pinjaman lainnya. Untuk meningkatkan rasio cakupan bunga Anda, kurangi hutang Anda dan tingkatkan keuntungan Anda secara keseluruhan.

Solvabilitas dan Likuiditas, Apa Bedanya?

likuiditas

Solvabilitas memungkinkan Anda melihat kesehatan keuangan jangka panjang bisnis Anda, memeriksa apakah bisnis Anda berada dalam posisi untuk memenuhi semua kewajiban jangka panjangnya di masa depan.

Daripada solusi jangka pendek, solvabilitas melihat kemampuan bisnis untuk tetap pelarut. Kepailitan terjadi ketika sebuah bisnis tidak dapat lagi membayar hutang atas hutang apapun.

Di sisi lain, likuiditas memeriksa kesehatan jangka pendek bisnis Anda, menentukan apakah bisnis Anda dapat membayar kewajiban jangka pendeknya tepat waktu.

Likuiditas juga memeriksa seberapa cepat Anda dapat mengubah aset Anda menjadi uang tunai dalam waktu yang relatif singkat. Kurangnya likuiditas dapat mempengaruhi peringkat kredit bisnis Anda, sementara kebangkrutan dapat menyebabkan kebangkrutan.

Ada banyak rasio likuiditas yang dapat dihitung untuk menentukan tingkat likuiditas, seperti rasio cepat dan rasio lancar, yang dirancang untuk melihat kemampuan perusahaan untuk menutupi hutang lancar.

Berikut adalah tabel perbedaan solvabilitas dan likuiditas:

Dasar untuk PerbandinganLikuiditasSolvabilitas
DefinisiLikuiditas didefinisikan sebagai kemampuan bisnis untuk melunasi kewajiban saat ini dengan aset saat iniSolvabilitas mengukur kemampuan bisnis untuk memenuhi utangnya karena jatuh tempo untuk pembayaran  
KewajibanKewajiban jangka pendekKewajiban jangka panjang  
Apa yang DigambarkannyaSeberapa mudah aset dikonversi menjadi uang tunaiSeberapa baik bisnis mempertahankan dirinya dalam jangka panjang  
RasioRasio yang mengukur likuiditas sebuah bisnis dikenal sebagai rasio likuiditas. Ini termasuk rasio saat ini, rasio tes asam, rasio cepat dll.  Solvabilitas bisnis ditentukan oleh rasio solvabilitas. Ini adalah rasio cakupan bunga, rasio utang terhadap ekuitas dan rasio aset tetap terhadap kekayaan bersih  
RisikoRisikonya cukup rendah. Namun, itu mempengaruhi kelayakan kredit bisnis  Risikonya sangat tinggi karena kebangkrutan dapat menyebabkan kebangkrutan
NeracaAset saat ini, liabilitas saat ini, dan akun terperinci dari setiap item di bawahnya  Utang, ekuitas pemegang saham, dan aset jangka panjang  
Berdampak pada Satu Sama LainJika solvabilitas tinggi, likuiditas dapat dicapai dalam waktu singkat  Jika likuiditas tinggi, solvabilitas mungkin tidak tercapai dengan cepat  

Bagaimana Meningkatkan Rasio Solvabilitas Bisnis Anda?

1. Jalankan kampanye penjualan

Jika rasio Anda tidak sesuai dengan yang Anda inginkan, lakukan kampanye penjualan untuk mencoba meningkatkan penjualan Anda. Bahkan dorongan sementara dapat membantu mengimbangi utang dan membuat rasio Anda lebih menarik bagi investor.

Jika Anda mencari investor, Anda dapat mendorong penjualan terlebih dahulu untuk menunjukkan kemampuan perusahaan Anda dalam meningkatkan solvabilitas.

2. Keluarkan saham

Jika perusahaan Anda adalah perusahaan yang publik, Anda dapat menerbitkan saham baru untuk meningkatkan arus kas Anda. Bisnis dapat menggunakan uang ini untuk kewajiban dan hutang jangka pendek. Dan itu dapat membantu meningkatkan solvabilitas Anda dan membebaskan Anda dari utang berisiko tinggi.

Ini dapat membantu Anda fokus pada kewajiban jangka panjang juga, karena Anda akan membebaskan pendapatan dengan utang itu. Jika Anda memutuskan untuk menempuh rute ini, pastikan Anda tidak mengeluarkan terlalu banyak saham dan mendevaluasinya. Ada keseimbangan yang harus dijaga, jadi bicarakan dengan penasihat keuangan sebelum mengambil tindakan.

3. Hindari hutang baru

Hindari mengambil utang baru saat Anda mencoba meningkatkan rasio solvabilitas Anda. Alih-alih, ajukan hibah, pinjaman yang dapat dimaafkan, dan bentuk bantuan keuangan lainnya yang tidak memerlukan bunga atau utang.

4. Evaluasi kembali biaya operasional

Periksa pengeluaran operasional Anda saat ini dan lihat di mana Anda dapat menguranginya. Anda mungkin menggunakan vendor tertentu yang berada di luar anggaran Anda, misalnya. Mengevaluasi kembali biaya operasional dapat meningkatkan rasio utang terhadap pendapatan Anda dan meningkatkan pendapatan operasional Anda.

5. Cari diskon massal

Jika Anda sudah lama bersama vendor Anda, coba hubungi mereka untuk mendapatkan diskon massal. Dalam beberapa kasus, vendor mungkin lebih memilih untuk mempertahankan pelanggan mereka saat ini dengan menawarkan diskon massal. Sama seperti mengevaluasi kembali pengeluaran, diskon massal dapat membantu meningkatkan pendapatan operasional Anda.

6. Meningkatkan ekuitas pemilik

Bergantung pada keuangan Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk membeli lebih banyak ke perusahaan Anda dan meningkatkan ekuitas pemilik Anda.

Ini dapat membantu mengimbangi kewajiban utang, mempengaruhi rasio yang menguntungkan Anda, dan membuat perusahaan Anda lebih mampu membayar.

Kesimpulan

itulah pembahasan rasio solvabilitas yang bisa Anda gunakan dalam bisnis. Solvabilitas adalah poin penentu dimana bisins dikatakan “sehat” dan mampu menutupi kewajiban keuangan jangka panjang. Anda dapat membayar tagihan, bertahan dalam bisnis, dan mengembangkan bisnis Anda.

Saat menganalisis rasio solvabilitas, penting untuk menganalisis posisi likuiditas perusahaan. Posisi likuiditas yang membaik dapat membantu perusahaan dalam mengatur keuangannya.

Rasio lain yang menganalisis keuangan perusahaan termasuk rasio cakupan bunga yang menunjukkan kemampuan pembayaran hutang perusahaan. Juga, rasio solvabilitas atau rasio keuangan bervariasi antara berbagai jenis industri.

Pastikan juga Anda membuat dan menganalisa laporan keuangan dengan mudah dan praktis menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia.

Hanya dengan 4500 perhari Anda bisa mendapatkan fitur terbaik seperti alur bisnis lengkap, manajemen stok, penghitungan aset tetap, inventori multi gudang, 35 Laporan keuangan & bisnis, multi cabang, multi divisi, multi outlet, multi proyek dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × one =