Ingin Menjadi Akuntan Publik? Ketahui Tips Lulus Tes CPA

tips lulus tes cpa banner

Jika Anda ingin menjadi seorang akuntan publik bersertifikat berlisensi CPA, Anda harus terlebih dahulu lulus ujian CPA. Ini bukan pekerjaan yang mudah dan mungkin Anda membutuhakan tips lulus tes CPA.

Ujian standar ini terdiri dari empat bagian, yang masing-masing membutuhkan waktu empat jam untuk menyelesaikannya: Pengantar Auditing dan Asurans (PAA), Akuntansi dan Pelaporan Keuangan (APK), Akuntansi Biaya, Manajemen Keuangaan dan Sistem Informasi (AMSI), Pengantar Manajemen Perpajakan dan Hukum Bisnis (MPHB) dan Pengantar Ekonomi Makro dan Mikro (PEMM).

Untuk lulus, Anda harus mendapatkan nilai 75 poin pada masing-masing dari empat bagian dan menyelesaikannya dalam waktu 18 bulan.

Beberapa peserta ujian mengambil satu bagian pada satu waktu, sementara yang lain lebih memilih untuk mengambil dua, tiga, atau keempat bagian dalam satu periode ujian.

Apa pun cara Anda, lulus ujian CPA berarti banyak belajar. Tapi jangan takut: Perencanaan yang tepat, alat yang tepat, dan 12 tips berikut ini dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Kami membuat artikel tips lulus tes CPA ini berdasarkan pengalaman dari akuntan publik yang sudah lulus tes CPA tiga tahun lalu.

12 Tips untuk Lulus Tes Ujian CPA

Ujian CPA menguji pengetahuan Anda tentang sejumlah besar informasi dan bagaimana menerapkannya. Ini adalah ujian yang ketat yang mencakup pertanyaan pilihan ganda, simulasi berbasis tugas, dan tugas menulis singkat.

Untuk lulus, Anda harus mendapatkan nilai minimal 60 pada masing-masing dari empat bagian, tetapi karena setiap pertanyaan memiliki nilai poin yang berbeda tergantung pada tingkat kesulitannya, Anda mungkin tidak perlu menjawab 75% pertanyaan dengan benar.

Berdasarkan data dari Pusat Pembinaan Profesi Keuangan (PPPK), Kementerian Keuangan, diketahui bahwa per 21 Januari 2019, jumlah akuntan publik yang aktif adalah 1.368 orang publik, yang 26,1% di antaranya berumur lebih dari 60 tahun, 25,6% berumur 50-59 tahun, 28,8% berumur 40-45tahun, sedangkan sisanya berumur kurang dari 40 tahun.

Fakta lain menunjukkan bahwa pertambahan jumlah akuntan publik baru merosot tajam dari 212 izin baru di tahun 2017 menjadi 86 selama tahun 2018.

Ini sebabnya karir menjadi seorang akuntan publik termasuk karir yang menjanjikan dan bisa menjadi pilihan Anda.

Selain itu, berbagai sumber di industri merekomendasikan 100 jam belajar per bagian. Untuk membantu membuat investasi waktu yang sangat besar menjadi lebih efektif.

Jadi, pertimbangkan 12 tips ujian berikut ini, yang dikumpulkan dari beberapa sumber industri dan wawancara dengan CPA berlisensi.

1. Buatlah sebuah rencana

Kelima bagian dari ujian CPA harus diselesaikan dalam jangka waktu 18 bulan. Penting untuk membuat rencana agar dapat menyelesaikannya tepat waktu, karena ujian ini hanya ditawarkan empat kali per tahun.

Waktu mulai berjalan setelah Anda lulus bagian pertama. Akan sangat disayangkan jika ada bagian yang tidak lulus dan harus diambil kembali hanya karena jangka waktu 18 bulan telah habis.

Saat membuat rencana, pertimbangkan jadwal kerja dan acara-acara yang akan datang, serta sediakan waktu untuk hal-hal yang tidak terduga.

Banner 3 kledo

Baca juga: Manajemen Ritel: Pengertian, Komponen, Fungsi dan Strateginya

2. Pertimbangkan urutan bagian

Urutan “terbaik” untuk mengambil bagian tes adalah subjek dari banyak perdebatan di antara para CPA.

Bagi sebagian orang, masuk akal untuk mengambil setiap bagian sedekat mungkin dengan mata kuliah yang terkait sehingga informasinya masih segar di benak Anda. Sebagian akuntan bersertifikat CPA menyarankan untuk mengambil bagian Audit dan Asurans atau PPA setelah bekerja sebagai auditor.

Yang lain lagi menyarankan untuk menyimpan yang termudah untuk dikerjakan terakhir, yang mungkin merupakan bagian Pengantar Manajemen Perpajakan dan Hukum Bisnis (MPHB) karena memiliki tingkat kelulusan tertinggi.

Sebaliknya, Anda mungkin ingin memulai waktu 18 bulan hanya setelah lulus bagian dengan tingkat kelulusan terendah, yaitu Akuntansi dan Pelaporan Keuangan atau APK.

Dan banyak peserta tes yang mencoba beberapa bagian sekaligus, dalam berbagai kombinasi. Inti dari tips ini adalah bahwa tidak ada urutan yang pasti, jadi sesuaikanlah urutan Anda dengan kondisi Anda yang unik.

Baca juga: Mengetahui Dasar Akuntansi: Rumus, Siklus dan Prinsipnya

3. Belajar lebih awal dan sering

Ujian CPA sangat ketat dan membutuhkan banyak persiapan. Jangan terlalu memaksakan diri. Sebaliknya, mulailah lebih awal dengan membuat jadwal belajar yang dimulai setidaknya 10 hingga 12 minggu sebelum ujian. Jadwal tersebut harus realistis dan disesuaikan dengan gaya hidup Anda.

Jika memungkinkan, cobalah untuk menjadwalkan sesi belajar singkat, seperti 60 hingga 90 menit, daripada sesi maraton, karena penelitian menunjukkan bahwa kognisi kurang efektif untuk periode belajar yang lebih lama bagi banyak orang.

Saran yang tepat untuk tips ini adalah belajar di pagi hari. Umumnya diyakini bahwa jam 10 pagi hingga 2 siang adalah waktu terbaik untuk belajar secara optimal, meskipun ada juga penelitian yang menunjukkan tingkat ingatan yang tinggi ketika belajar di malam hari.

Sadarilah diri sendiri dan jadwalkan belajar pada waktu yang paling cocok untuk Anda.

Namun, tetaplah konsisten untuk mengurangi kemungkinan penundaan dan melewatkan sesi belajar. Sering belajar dalam waktu singkat dapat membantu memperkuat konsep yang ditinjau selama sesi belajar yang lebih lama.

Sebagai contoh, banyak kandidat CPA yang selalu membawa flashcard setiap saat, dan belajar dengan cepat setiap kali mereka memiliki waktu istirahat beberapa menit, seperti saat menunggu bus atau berdiri di antrean supermarket.

Baca juga: 15 Jenis Akuntan di Indonesia Beserta Tugasnya

4. Gunakan alat bantu belajar

tips lulus tes cpa 1

Evaluasi sejumlah besar alat bantu belajar yang tersedia yang sesuai dengan anggaran Anda.

AICPA menawarkan banyak sumber daya gratis di situs webnya, seperti CPA Exam Blueprints, contoh tes, dan akses lebih awal ke basis data penelitiannya.

Blueprint menunjukkan topik konten yang diuji dan tidak diuji di setiap bagian, sehingga membantu memfokuskan studi Anda.

Saat ini, blueprint tersebut sangat penting, karena AICPA sedang dalam proses mengubah beberapa konten yang tercakup, menambahkan penekanan pada beberapa topik dan menghapus topik lainnya, sebagai bagian dari proyek untuk mengubah ujian pada tahun 2024.

Contoh tes dapat menjadi alat diagnostik yang baik untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan Anda, yang pada gilirannya dapat menginformasikan rencana studi Anda.

Akses lebih awal ke basis data penelitian membantu peserta ujian untuk menjadi terbiasa dengan alat ini sebelum mereka perlu menggunakannya dalam ujian yang sebenarnya.

Di luar alat bantu belajar gratis, ada banyak kursus tinjauan CPA berbayar yang menyediakan kerangka kerja dan konten studi.

Pilihlah dengan hati-hati salah satu yang paling sesuai dengan gaya belajar Anda – pendengaran, visual, online, tatap muka, instruktif, atau belajar mandiri – karena kursus-kursus ini bisa jadi mahal.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menjadi Akuntan Publik yang Baik

5. Jangan lupa untuk beristirahat

Belajar untuk ujian CPA dapat menguras tenaga dan pikiran, jadi penting untuk menjaga kesehatan Anda.

Istirahatlah yang cukup, makanlah makanan bergizi dan beristirahatlah. Tubuh yang terlalu lelah dapat menghambat efektivitas belajar, dan sakit pada hari ujian dapat menjadi masalah.

Anda pasti ingin berada dalam kondisi prima pada hari ujian, tidak kelelahan dan kehabisan tenaga.

6. Ikuti ujian latihan

Di Indonesia, IAPI atau Institut Akuntan Publik Indonesia menyediakan silabus ujian dan modul soal yang bisa Anda akses pada halaman ini dan dapat membantu untuk menentukan kemahiran konten.

Kerjakan banyak soal setelah mempelajari satu topik sebelum melanjutkan ke topik berikutnya. Penting juga untuk membiasakan diri dengan format tes itu sendiri.

Mengikuti tes latihan akan menghadapkan Anda pada tiga jenis pertanyaan yang berbeda yang digunakan: pilihan ganda, simulasi berbasis tugas, dan esai.

Mengikuti tes latihan adalah cara terbaik untuk mengembangkan langkah yang tepat, yang sangat penting karena setiap testlet dalam setiap bagian memiliki waktu.

Bersama dengan video tutorial, ujian latihan juga dapat meningkatkan keakraban dengan alat dan fungsi perangkat lunak pengujian.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

7. Mengefektifkan manajemen waktu latihan-ujian

tips lulus tes cpa 2

Ketika melakukan tes latihan, cobalah untuk mensimulasikan lingkungan ujian dengan cermat, terutama dalam hal waktu.

Kursus-kursus tinjauan profesional menyarankan untuk mengalokasikan waktu tidak lebih dari tiga menit untuk setiap pertanyaan pilihan ganda dan kurang dari 15 menit untuk setiap simulasi berbasis tugas.

BEC adalah satu-satunya bagian yang menggunakan esai tertulis, yang seharusnya tidak lebih dari 12 hingga 15 menit per soal.

8. Membangun tim pendukung

Komunikasikan tujuan Anda kepada orang-orang penting dalam hidup Anda sehingga mereka dapat mendukung saat Anda belajar untuk ujian CPA.

Tim pendukung Anda mungkin akan bersedia memberikan akomodasi kecil, seperti ruang belajar yang tenang, serta kompromi yang lebih besar yang mungkin timbul dari pergeseran prioritas Anda.

Jika memungkinkan, hubungi kolega, mentor, dan CPA berlisensi untuk melengkapi tim pendukung Anda dan memberikan wawasan serta saran. Selain itu, hubungi perusahaan Anda – kemungkinan besar mereka memiliki kepentingan untuk membantu Anda mendapatkan lisensi.

9. Bergabunglah dengan kelompok belajar

Sekitar 2000 orang mengikuti ujian CPA setiap tahun, jadi menemukan kelompok belajar seharusnya relatif mudah dan membantu jika Anda suka bekerja dalam kelompok.

Bertukar pikiran dengan peserta ujian lainnya dapat memberikan tips belajar yang bermanfaat dan menjadi sumber daya untuk membantu Anda memahami konsep-konsep yang mungkin sulit dipahami.

Baca juga: 8 Jenis Sertifikasi Akuntansi dan Cara Mendapatkannya

10. Batasi gangguan

Belajar untuk lulus ujian CPA membutuhkan tingkat konsentrasi yang tinggi, jadi sebaiknya Anda secara proaktif membatasi gangguan yang dapat Anda kendalikan.

Kebisingan, notifikasi smartphone, media sosial, teman dan keluarga cenderung membuat pelajar keluar dari “zona”.

Pertimbangkan gangguan ini saat menyusun rencana belajar, dengan memilih lokasi dan waktu yang bebas gangguan. Pada saat yang sama, ketahui bahwa gangguan tertentu berada di luar kendali Anda, seperti jadwal kerja atau sekolah, dan rencanakan dengan tepat.

11. Kelola waktu belajar Anda

Sebagian besar dari kita tidak memiliki ratusan jam waktu luang dalam hidup kita, jadi sangat penting untuk mempraktikkan manajemen waktu yang sangat baik saat belajar untuk ujian CPA.

Berpegang teguh pada rencana belajar bisa jadi sulit, terutama ketika ada begitu banyak cara untuk mengalihkan perhatian (lihat tips 10). Anda harus mengatur waktu untuk setiap sesi belajar, serta rencana belajar Anda secara keseluruhan, dan memantau kemajuan Anda.

Untuk memaksimalkan waktu belajar Anda, pertimbangkan untuk mengatur pengatur waktu untuk istirahat atau gangguan yang tidak dapat dihindari, seperti makan malam.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa beristirahat dapat meningkatkan produktivitas, tingkat energi, dan fokus.

12. Jangan menunda-nunda

Untuk mencapai tujuan Anda lulus ujian CPA, Anda harus menjadikan belajar sebagai prioritas.

Hindari menerima tuntutan lain pada waktu Anda yang dapat mengganggu rencana belajar Anda.

Dengan memulai belajar lebih awal, Anda dapat membangun fleksibilitas untuk menyerap kekusutan yang tidak terduga dalam keseluruhan rencana Anda dan tetap berada dalam jangka waktu 18 bulan.

Baca juga: Simak, Ini 5 Kode Etik Akuntan yang Wajib Anda Ketahui!

Kesimpulan

Itulah tips yang bisa Anda adaptasi jika Anda ingin lulus tes ujian CPA di Indonesia. Selain mempelajari soal dan juga kasus yang biasa digunakan dalam tes, penting juga jika Anda memiliki pengalaman nyata di dunia kerja.

Saat ini kemajuan teknologi sudah membuat proses akuntansi dalam kebanyakan bisnis menjadi lebih mudah dan praktis, terlebih dengan hadirnya software akuntansi online dengan harga yang terjangaku dan mudah digunakan.

Sebagai seorang profesional, penting bagi Anda untuk memahami tools ini untuk kemudahan proses kerja dan pengambilan keputusan yang lebih baik saat Anda dihadapkan di dunia kerja sebenarnya.

Salah satu software akuntansi online yang banyak digunakan oleh bisnis adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang memiliki fitur pembukuan, perpajakan, dan integrasi dengan sistem HR dan POS yang sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × four =