8 Jenis Sertifikasi Akuntansi dan Cara Mendapatkannya

sertifikasi akuntansi

Jika Anda ingin masuk atau berkarir dalam dunia akuntansi atau keuangan, ada banyak sertifikasi yang dapat Anda pilih.

Beberapa sertifikasi akuntansi wajib bagi Anda untuk berpraktik sebagai seorang profesional, sementara sertifikasi lainnya bersifat opsional dan akan membantu meningkatkan karier Anda.

Dalam artikel ini, kami memberikan contoh beberapa sertifikasi akuntansi yang banyak dicari dan bagaimana sertifikasi tersebut dapat bermanfaat bagi karier Anda.

Mengapa Anda harus Memiliki Sertifikasi Akuntansi?

sertifikasi akuntansi

Meskipun sebagian besar pekerjaan akuntansi dan keuangan mengharuskan kandidat memegang setidaknya gelar sarjana, Anda mungkin mendapat manfaat dari sertifikasi tambahan.

Pertama, sertifikasi wajib untuk beberapa karir di bidang akuntansi dan keuangan, karena seseorang membutuhkan lisensi negara untuk berlatih.

Namun, dalam kasus-kasus di mana sertifikasi tidak wajib, kandidat dapat memilih sertifikasi untuk menunjukkan keahlian mereka di bidang khusus tertentu dan meningkatkan daya jual mereka.

Karena industri keuangan dan akuntansi terus berubah, disarankan agar para profesional tetap mengikuti perkembangan terbaru dengan mensertifikasi diri mereka sendiri.

Baca juga: Pendapatan dan Penjualan: Pengertian dan Perbedaanya dalam Akuntansi

8 Jenis Sertifikasi Akuntansi dan Cara Mendapatkannya

Ada berbagai macam sertifikasi akuntansi yang tersedia. Sertifikasi yang Anda pilih akan tergantung pada jalur karier yang telah Anda pilih atau ingin Anda kejar, serta variabel lain seperti persyaratan dan biaya.

Berikut adalah delapan contoh sertifikasi akuntansi yang saat ini sangat dicari di industri:

1. Akuntan Publik Bersertifikat atau Certified Public Accountant (CPA)

CPA adalah sertifikat yang diinginkan dan dihormati di dunia akuntansi yang berarti Anda telah memenuhi persyaratan lisensi sebagai akuntan punplik.

Di Indonesia, lembaga yang berhak mengeluarkan sertifikat CPA di Indonesia adalah Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI)

Ujian terdiri dari empat bagian, yaitu Auditing dan Atestasi (AUD), Lingkungan dan Konsep Bisnis (BEC), Akuntansi dan Pelaporan Keuangan (FAR) dan Regulasi (REG).

Sebelum kandidat dapat mengikuti ujian, mereka harus memenuhi persyaratan tertentu, yang biasanya mencakup 150 jam semester pendidikan dan setidaknya dua tahun pengalaman kerja.

Persyaratan ini dapat bervariasi dari satu negara ke negara lainnya. Setelah Anda memiliki kualifikasi CPA, sebagian besar negara mengharuskan Anda memperbarui lisensi Anda setiap tahun, yang melibatkan 40 jam pendidikan profesional berkelanjutan setiap tahun.

CPA memenuhi syarat untuk melakukan tugas-tugas tertentu yang tidak dimiliki akuntan. CPA, misalnya, dapat menandatangani pengembalian pajak dan mewakili klien mereka selama audit pajak.

Secara umum, CPA menghasilkan sekitar 10 hingga 15 persen lebih banyak penghasilan daripada akuntan dan juga menikmati keamanan kerja yang lebih baik.

Baca juga: Apa Itu Valas (Valuta Asing)? Berikut Pembahasan Lengkapnya

 2. Certified Management Accountant (CMA)

Kualifikasi CMA adalah sebutan yang diakui secara global dari Institute of Manager Accountants (IMA) di Australia yang menunjukkan keahlian kandidat dalam akuntansi keuangan dan manajemen strategis.

CMA biasanya bekerja untuk perusahaan korporat besar dan perusahaan multinasional. Para profesional ini tidak hanya melakukan analisis akuntansi dan tugas pelaporan, tetapi juga membantu perusahaan dalam membuat keputusan strategis berdasarkan data keuangan.

Persyaratan CMA termasuk lulus ujian CMA, yang terdiri dari Perencanaan Keuangan, Kinerja dan Analisis serta Manajemen Keuangan Strategis. Kandidat juga harus memiliki gelar sarjana dari lembaga terakreditasi dan harus memiliki setidaknya dua tahun pengalaman kerja berturut-turut dalam akuntansi manajemen atau manajemen keuangan.

Selain itu, kandidat harus menjadi anggota aktif IMA. Untuk mempertahankan kualifikasi mereka, CMA harus memenuhi persyaratan CPE tahunan, yang melibatkan 30 jam pendidikan profesional.

Meskipun ada tumpang tindih dalam topik ujian CPA dan CMA, perbedaan utama antara kedua sebutan tersebut adalah bahwa pekerjaan CPA melibatkan analisis dan pelaporan yang mendalam, sedangkan pekerjaan CMA lebih fokus pada perencanaan keuangan dan pengambilan keputusan.

Kualifikasi CPA juga diperlukan untuk lisensi negara, sedangkan kualifikasi CMA bersifat opsional.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitung Margin Operasi

3. Certified Internal Auditor (CIA)

CIA adalah sertifikasi yang diberikan kepada orang yang berprofesi sebagai auditor internal dan dikeluarkan Institute of Internal Auditor (IIA), Florida, Amerika Serikat.

Untuk mendapatkan sertifikat ini, kamu harus melalui ujian yang diselenggarakan secara online.

Di Indonesia, ada juga lembaga yang mengeluarkan sertifikat jenis ini yaitu Yayasan Pendidikan Internal Audit (YPIA). Sertifikat yang dikeluarkan adalah Qualified Internal Auditor (QIA), tetapi sertifikat tersebut hanya diakui di Indonesia.

Materi pelatihan dalam sertifikasi ini

Modul Part 1: Essentials of Internal Auditing

  1. Foundation of Internal Auditing
  2. Independence and Objectivity
  3. Proficiency and Due Professional Care
  4. Quality Assurance and Improvement Program
  5. Governance, Risk Management, and Control
  6. Fraud Risk

Modul Part 2: Practice of Internal Auditing

  1. Managing the Internal Audit Activity
  2. Planning the Engagement
  3. Performing the Engagement
  4. Communicating Engagement Results and Monitoring Progress

Modul Part 3: Business Knowledge for Internal Auditing

  1. Business Acumen
  2. Information Security
  3. Information Technology
  4. Financial Management
Banner 2 kledo

Baca juga: Pengertian Financial Performance, Analisis, dan Cara Pengukurannya

4. Chartered Global Management Accountant (CGMA)

Baik American Institute of CPA (AICPA) dan Chartered Institute of Management Accountants (CIMA) menawarkan kualifikasi CGMA.

Sertifkasi global ini menunjukkan bahwa kandidat memiliki keterampilan akuntansi dan strategis yang memungkinkan mereka untuk membuat keputusan bisnis yang baik sehubungan dengan aspek-aspek seperti manajemen risiko dan aset serta efektivitas operasional secara umum.

Persyaratan untuk kandidat yang ingin mendapatkan penunjukan ini melalui AICPA adalah:

  • Keanggotaan AICPA.
  • Minimal tiga tahun pengalaman kerja yang relevan, serta gelar sarjana.
  • Penyelesaian Program Kepemimpinan Keuangan CGMA, yang terdiri dari tiga tingkat, yaitu Operasional, Manajemen dan Strategis. Tingkat-tingkat ini dibangun di atas satu sama lain, masing-masing berpuncak pada ujian studi kasus yang harus dilalui siswa sebelum melanjutkan ke tingkat berikutnya. Namun demikian, para kandidat dapat memasuki program pada level yang sesuai dengan pendidikan dan pengalaman mereka. CPA, misalnya, dapat langsung mengikuti ujian tingkat Strategic.

Bagi mereka yang lebih suka mengikuti rute CIMA, berikut ini berlaku:

  • Tiga tahun pengalaman kerja yang relevan.
  • Menyelesaikan Kualifikasi Profesional CIMA, yang juga terdiri dari tiga level, yaitu Operasional, Manajemen dan Strategis, yang berpuncak pada ujian studi kasus.

Persyaratan tingkat awal bagi kandidat yang ingin menyelesaikan Kualifikasi Profesional melibatkan gelar sarjana atau kualifikasi akuntansi yang relevan atau lulus Sertifikat CIMA dalam Akuntansi Bisnis.

Tergantung pada tingkat pendidikan mereka, kandidat mungkin dibebaskan dari ujian tertentu.

Untuk mempertahankan kualifikasi CGMA Anda, Anda perlu mempertahankan keanggotaan Anda dengan AICPA atau CIMA dan membayar biaya perpanjangan tahunan.

Karena kualifikasi CMA dan CGMA diarahkan untuk akuntansi manajemen, kandidat harus membandingkan persyaratan tingkat awal, ujian dan harga sebelum memutuskan penunjukan mana yang akan dipilih.

Namun, karena kualifikasi CGMA jauh lebih baru daripada penunjukan CMA, yang terakhir tampaknya masih lebih berpengaruh.

Baca juga: Cash Flow Forecasting: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

5. Chartered Financial Analyst (CFA)

sertifikasi akuntansi

CFA adalah sertifikasi akuntan yang paling bergengsi dalam bidang keuangan dan investasi yang dikeluarkan CFA Institute di Amerika.

Untuk mendapatkan sertifikat ini, kamu harus melewati tiga level ujian yaitu lever 1, 2 dan 3.

Untuk mendapatkan gelar Chartered Financial Analyst Level I, terdapat sejumlah syarat yang harus dipenuhi, antara lain:

  • Memiliki gelar sarjana atau setara sarjana.
  • Setidaknya memiliki pengalaman kerja profesional selama empat tahun atau kombinasi antara pengalaman kerja dengan pendidikan selama empat tahun.
  • Telah menyelesaikan sertifikasi TOEFL.
  • Berdomisili di negara bagian The Office of Foreign Asset Control (OFAC) atau di Kantor Pengawasan Aset Asing. 
  • Memiliki paspor.

Sementara bagi yang ingin mengikuti CFA Level II, Anda harus menyelesaikan pendidikan sarjana dan lolos sertifikasi CFA Level I.

Hal yang sama juga berlaku untuk mengikuti ujian sertifikasi CFA Level III, yakni mengantongi gelar sarjana dan lolos ujian CFA Level I dan II.

Baca juga: Chartered Financial Analyst: Syarat, Cara Daftar, dan Tanggungjawabnya

6. Financial Risk Manager (FRM)

Sertifikasi Financial Risk Manager adalah program sertifikasi yang ditujukan bagi para profesional yang berfokus pada pengelolaan manajemen risiko di suatu perusahaan.

Sertifikat FRM dikeluarkan oleh Global Association of Risk Professionals (GARP) yang berkantor di New Jersey dan London.

Untuk mendapatkan sertifikasi FRM, langkah yang perlu dilakukan:

  • Mengikuti dan lulus ujian FRM (Ujian FRM Part I dan Part II).
  • Bekerja dalam bidang risiko keuangan selama 2 tahun. Pengalaman kerja dapat diperoleh sebelum atau setelah Anda lulus Ujian.
  • Tunjukkan pengalaman Anda kepada GARP dengan menjelaskan peran profesional Anda dalam manajemen risiko keuangan dan mengirimkannya ke GARP dalam waktu 5 tahun setelah lulus Part II

Baca juga: Apa itu General Ledger? Berikut Pengertian, Contoh, dan Tahapan Membuatnya

7. Sertifikat Konsultan Pajak

Sertifikat Konsultan Pajak adalah sertifikat yang diberikan kepada orang yang ingin menjalani profesi sebagai konsultan pajak.

Sertifikat ini sebagai bentuk validasi atas tingkat keahlian seorang konsultan pajak. Ada tiga tingkatan sertifikat yang diujikan, yaitu sertifikat A, B, dan C.

Sertifikat A yaitu sertifikat untuk menjadi konsultan pajak bagi orang pribadi. Sertifikat B diperuntukkan bagi calon konsultan pajak bagi Wajib Pajak badan.

Sedangkan sertifikat C diperuntukkan bagi yang ingin menjadi konsultan Pajak Internasional.

Baca juga: Pengertian Enterprise Value, Manfaat, dan Cara Hitungnya

8. Sertifikat Akuntansi Syariah (SAS)

SAS adalah sertifikat yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) dan bersifat lokal, yakni hanya diakui di Indonesia.

Tujuan dikeluarkannya sertifikasi ini adalah mengukur kompetensi peserta dalam memahami ilmu akuntansi syariah dan menentukan standarisasi kompetensi SDM dalam berkarier di bidang akuntansi syariah.

Ujian sertfikasi akuntansi syariah dibagi menjadi 2 jenjang, yaitu :

1. USAS Level Dasar

  • Pengantar Fiqih Muamalah
  • Akuntansi Keuangan Dasar

2. USAS Level Profesional

  • Akad Tata Kelola dan Etika Syariah
  • Akuntansi Keuangan Syariah
  • Akuntansi Keuangan Terapan

Baca juga: Aktiva Setara Kas: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Fungsinya

Kesimpulan

Itulah beberapa sertifikasi akuntansi yang bisa Anda ambil untuk meningkatkan karir dan daya jual Anda dalam berkarir di dunia keuangan atau akuntansi.

Selain memiliki sertifikasi yang menunjang karir, Anda juga harus memiliki pemahaman teknologi modern dalam mengelola proses akuntansi, salah satunya adalah menggunakan software akuntansi.

Salah satu software akuntansi yang bisa Anda coba gunakan adalah Kledo. Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Sebagai seorang akuntan, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk mempermudah proses kerja dan membuat laporan keuangan lebih praktis.

Coba Kledo sekarang juga secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − nineteen =