Simak, Ini 5 Kode Etik Akuntan yang Wajib Anda Ketahui!

kode etik akuntan

Kode etik akuntan merupakan peraturan yang wajib dipatuhi oleh para akuntan dalam menjalankan pekerjaan mereka.

Mengapa akuntan wajib mematuhi kode etik?

Sebab, pekerjaan akuntan melibatkan kepentingan banyak pihak termasuk para pelaku bisnis dan industri.

Ingin menjadi akuntan?

Yuk, baca artikel ini yang akan membahas secara lengkap mengenai kode etik akuntan.

Pengertian Kode Etik Akuntan

kode etik akuntan

Kode etik akuntan pada dasarnya adalah aturan dan hukum yang harus diikuti seorang akuntan saat melakukan tugasnya.

Kode etik akuntan menjadi persyaratan dasar yang harus diikuti oleh akuntan saat melakukan akuntansi suatu entitas.

Ini seperti pedoman yang harus diikuti dan telah ditetapkan oleh badan-badan resmi pemerintah.

Akuntan harus mengikuti etika akuntansi untuk mengambil tindakan pencegahan dari penyalahgunaan laporan keuangan.

Etika akuntansi wajib dipatuhi oleh setiap akuntan dan jika mereka gagal untuk mengikuti maka dapat menarik hukuman finansial.

Baca juga: Cara Menjadi Akuntan Pajak, Tugas, dan Kualifikasinya

Pentingnya Kode Etik Akuntan

Di pasar global saat ini, kode etik menjadi lebih penting dan Akuntan perlu bertindak secara adil dan transparan karena bisnis mengandalkan mereka dan banyak nyawa bergantung pada kejujuran dan integritas mereka.

Jadi, mengapa sebenarnya etika merupakan bagian penting dari setiap akuntan profesional. Nah, inilah beberapa alasannya:

  1. Seorang akuntan berurusan dengan informasi sensitif yang penting bagi banyak orang
  2. Kesalahan seorang akuntan dapat mempengaruhi banyak hal
  3. Untuk menjaga hubungan bisnis yang sehat dan jangka panjang dengan klien Anda
  4. Kembangkan jaringan profesional Anda karena semua orang menghormati seorang profesional
  5. Hindari konsekuensi hukum yang dapat membahayakan karir Anda

Baca juga: Pengertian dan Cara Menjadi Akuntan Publik yang Baik

5 Kode Etik Akuntan

kode etik akuntan

Sementara Akuntan diharapkan untuk bertindak dalam kerangka etika, berikut adalah 5 kode etik umum yang harus ditunjukkan oleh setiap akuntan dalam profesi akuntansi mereka:

Integritas

Seorang akuntan profesional harus lugas dan jujur dalam
semua hubungan profesional dan bisnis.

Memang, kehausan akan keuntungan yang tidak sah dapat mendorong Akuntan ke cara yang tidak etis.

Namun, Akuntan harus berpegang pada prinsip moral yang kuat untuk mengelola informasi klien dengan kejujuran penuh tanpa menggunakan pengetahuan keuangan mereka dan informasi yang tersedia untuk keuntungan pribadi.

Sebab, Akuntan bertanggung jawab secara moral untuk memberikan pelaporan yang adil dan akurat dengan kelengkapan.

Prinsip integritas membebankan kewajiban pada semua profesional
akuntan untuk bersikap lugas dan jujur dalam hubungan profesional dan bisnis.

Integritas juga menyiratkan transaksi yang adil dan kejujuran.

Seorang akuntan profesional tidak boleh dikaitkan dengan laporan, pengembalian, komunikasi atau informasi lain yang mereka yakini bahwa informasi:

  • Berisi pernyataan yang salah atau menyesatkan secara material;
  • Berisi pernyataan atau informasi yang diberikan secara sembarangan; atau
  • Menghilangkan atau mengaburkan informasi yang diperlukan untuk disertakan jika kelalaian atau ketidakjelasan akan menyesatkan.

Baca juga: Keuntungan Menggunakan Software Akuntansi Online bagi Bisnis

Kerahasiaan

Kode etik kerahasiaan mewajibkan para profesional akuntan untuk menahan diri dari:

  • Mengungkapkan rahasia informasi yang diperoleh sebagai hasil dari profesional dan bisnisdi luar perusahaan atau organisasi tempatnya bekerja tanpa hubungan otoritas yang tepat dan spesifik atau kecuali jika seorang akuntan merasa atau mengetahui informasi yang bertentangan dengan kepentingan umum, ia harus mencari bantuan dari seorang pengacara profesional.
  • Menggunakan informasi rahasia yang diperoleh sebagai hasil dari profesional dan hubungan bisnis untuk keuntungan pribadi mereka atau keuntungan pihak ketiga.

Seorang akuntan profesional harus menjaga kerahasiaan bahkan kepada keluarga atau orang terdekatnya.

Akuntan profesional harus waspada terhadap kemungkinan pengungkapan yang tidak disengaja, terutama dalam keadaan melibatkan hubungan lama dengan rekan bisnis atau anggota keluarga dekat.

Seorang akuntan profesional harus menjaga kerahasiaan informasi yang diungkapkan oleh calon klien atau pemberi kerja.

Seorang akuntan profesional juga harus mempertimbangkan kebutuhan untuk memelihara kerahasiaan informasi di dalam perusahaan atau organisasi tempatnya bekerja.

Seorang akuntan profesional harus mengambil semua langkah yang wajar untuk memastikan bahwa staf di bawah kendali akuntan profesional dan menjaga kerahasiaan identitas orang-orang dari yang menjadi sumber informasi dan bantuan sehubungan dengan penyelesaian tugas akuntan.

Kebutuhan untuk mematuhi prinsip kerahasiaan terus berlanjut bahkan setelah berakhirnya hubungan antara Akuntan Profesional dengan klien atau majikan.

Ketika seorang akuntan profesional berganti pekerjaanatau memperoleh klien baru, akuntan profesional berhak untuk menggunakanpengalaman sebelumnya.

Bagaimanapun juga, Akuntan profesional tidak boleh menggunakan atau mengungkapkan informasi rahasia apa pun baik yang diperoleh atau diterima sebagai hasil dari hubungan profesional atau bisnis.

Berikut ini adalah keadaan di mana akuntan profesional diperbolehkan atau mungkin diminta untuk mengungkapkan informasi rahasia atau pengungkapan ketika:

  • Pengungkapan diizinkan oleh hukum dan disahkan oleh klien atau karyawan;
  • Pengungkapan diwajibkan oleh hukum, misalnya: (a) Pembuatan dokumen atau penyediaan bukti lainnya dalam jalannya proses hukum; atau (b)Pengungkapan kepada otoritas publik yang sesuai tentang pelanggaran hukum yang terungkap; dan
  • Ada kewajiban atau hak profesional untuk mengungkapkan, jika tidak dilarang oleh hukum: (a) Untuk mematuhi tinjauan ulang kualitas badan anggota atau tubuh profesional; (b) Untuk menanggapi pertanyaan atau investigasi oleh badan anggota atau badan pengawas; (c) Untuk melindungi kepentingan profesional seorang profesional akuntan dalam proses hukum; atau (d) Mematuhi standar teknis dan persyaratan etika.

Dalam memutuskan apakah akan mengungkapkan informasi rahasia, profesional akuntan harus mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Apakah kepentingan semua pihak, termasuk kepentingan pihak ketiga dapat terpengaruh dan dirugikan jika klien atau pemberi kerja menyetujui pengungkapan informasi oleh akuntan profesional;
  • Apakah semua informasi yang relevan diketahui dan bisa dibuktikan, untuk sejauh itu dapat dipraktikkan; ketika situasi melibatkan fakta yang tidak berdasar, informasi yang tidak lengkap atau tidak berdasar kesimpulan, pertimbangan profesional harus digunakan dalam menentukan jenis pengungkapan yang akan dibuat, ; dan
  • Jenis komunikasi yang diharapkan dan kepada siapa ditujukan; khususnya, akuntan profesional harus puas bahwa pihak-pihak yang menjadi sasaran komunikasi adalah penerima yang sesuai.

Baca juga: Cara Menjadi Akuntan: Tips, Panduan, dan Prospek Gajinya

Independensi dan objektivitas

Seorang akuntan profesional tidak boleh membiarkan bias, konflik
kepentingan atau pengaruh yang tidak semestinya dari orang lain untuk mengesampingkan profesional atau
penilaian bisnis.

Objektivitas adalah atribut individu sedangkan independensi adalah atribut bisnis, keduanya merupakan nilai etika penting yang perlu ditanamkan oleh setiap akuntan.

Objektivitas mendefinisikan sikap mental untuk bersikap lugas dan jujur ​​dalam pekerjaan mereka sedangkan independensi menjanjikan tidak ada penilaian yang tidak memihak di bawah pengaruh apa pun.

Pertimbangan profesional akuntan tidak boleh bias dan didorong oleh konflik kepentingan.

Seorang akuntan tidak boleh membuat penilaian berdasarkan keuntungan pribadi atau di bawah pengaruh orang lain, sehingga memastikan independensi dan objektivitas saat memberikan layanan mereka.

Kompetensi

Seorang akuntan harus selalu up to date dengan praktik terbaik dan tren teknologi dengan memperoleh keterampilan yang diperlukan untuk melakukan tugas mereka.

Mereka harus melatih pemahaman yang tepat tentang profesi dan menyampaikan hal yang sama dengan uji tuntas sangat penting untuk akuntansi etis.

Mereka juga harus menjalani pelatihan yang tepat di bawah bimbingan profesional untuk melaksanakan tanggung jawab mereka dengan kompetensi.

Perilaku Profesional

Seorang akuntan profesional harus mematuhi undang-undang yang relevan dan
peraturan dan harus menghindari tindakan apa pun yang mendiskreditkan
profesi.

Semua akuntan harus berkomitmen pada perilaku profesional dengan mematuhi hukum dan peraturan profesi mereka.

Komitmen terhadap perilaku profesional memastikan bahwa akuntan tidak mendiskreditkan atau mempengaruhi profesi secara negatif.

Prinsip kompetensi profesional dan kehati-hatian memaksakan kewajiban akuntan sebagai berikut:

  • Untuk mempertahankan pengetahuan dan keterampilan profesional pada tingkat yang diperlukan dan memastikan bahwa klien atau pemberi kerja menerima layanan profesional yang kompeten
  • Bertindak dengan sungguh-sungguh sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku dan standar profesional.

Layanan profesional yang kompeten membutuhkan penilaian yang baik dalam menerapkan pengetahuan dan keterampilan profesional dalam kinerjanya.

Kompetensi profesional dapat dibagi menjadi dua fase yang terpisah, yaitu:

  • Pencapaian kompetensi profesional; dan
  • Pemeliharaan kompetensi profesional.

Pemeliharaan kompetensi profesional membutuhkan kesadaran dan pemahaman tentang teknis pekerjaan yang relevan dan perkembangan bisnis.

Pengembangan profesional berkelanjutan berkembang dan memelihara kemampuan yang memungkinkan seorang akuntan profesional untuk melakukan pekerjaan secara kompeten dalam lingkungan profesional.

Seorang akuntan harus memiliki ketekunan yang mencakup tanggung jawab untuk bertindak sesuai dengan persyaratan suatu penugasan secara cermat, teliti dan tepat waktu.

Seorang akuntan profesional harus mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa mereka bekerja di bawah wewenang akuntan profesional dalam kapasitas profesional yang memiliki pelatihan dan pengawasan yang sesuai.

Jika sesuai, seorang akuntan profesional harus membuat klien, pemberi kerja atau pengguna lain dari layanan profesional menyadari keterbatasan dalam layanan untuk menghindari salah tafsir atas pendapat mereka sebagai penegasan fakta.

Baca juga: Analisis Trnasaksi dalam Akuntansi: Pengertian dan Tahapannya

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Pekerjaan seorang akuntan bukanlah pekerjaan yang mudah dan satu keputusannya yang salah dapat membawa kekacauan di seluruh industri. Sementara penggelapan dapat memberi mereka keuntungan, namun kesalahan kecil bisa membuat mereka kehilangan segalanya dalam jangka panjang.

Oleh karena itu, seorang akuntan harus mematuhi kode etik profesi mereka.

Kode etik dibuat bukan untuk mempersulit kinerja akuntan. Melainkan, untuk melindungi karir akuntan itu sendiri dan menjamin kepentingan para pengguna jasanya.

Mengelola akuntansi dalam sebuah bisnis memang tidak mudah. Perlu tenaga dan biaya yang tidak sedikit untuk melakukannya.

Namun, kini Anda bisa mengelola akuntansi bisnis secara tepat dan efisien dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo mempunyai lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti otomatisasi pencatatan penjualan dan pembelian, penyusunan laporan keuangan, manajemen stok barang, pencatatan pajak, dan fitur lainnya.

Tertarik mencoba? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + 15 =