15 Jenis Akuntan di Indonesia Beserta Tugasnya

jenis akuntan

Jika Anda tertarik untuk mengembangkan karir untuk menjadi seorang akuntan, ada banyak jenis akuntan yang harus Anda ketahui dan spesialisasi dari berbagai jenis akuntan tersebut.

Akuntan sendiri cenderung banyak dibutuhkan saat ekonomi sedang berkembang dan saat ekonomi sedang menurun. Orang dan bisnis sering kali membutuhkan panduan untuk mengelola keuangan mereka selama masa booming dan resesi.

Dan sementara kebanyakan orang membayangkan akuntan sebagai orang yang menyiapkan laporan pajak yang bekerja keras berjam-jam antara Januari dan April untuk mengajukan pengembalian pajak individu dan bisnis untuk tahun sebelumnya, kenyataannya adalah bahwa pekerjaan mereka sibuk disepanjang tahun bagi sebagian besar akuntan.

Persiapan pajak hanyalah sebagian kecil dari pekerjaan akuntansi. Bidang akuntansi cukup luas, dan jenis akuntan hampir sama banyaknya dengan minat dan bidang keahlian khusus.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas berbagai jenis akuntan di Indonesia serta tugas dan tanggung jawabnya sesuai spesialisasinya

Apa Saja Jenis-jenis Akuntan?

Ada berapa jenis akuntan yang ada? Jawabannya tergantung pada siapa yang mengajukan pertanyaan. Spesialisasi akuntansi sangat beragam; termasuk forensik, pemerintahan, audit, manajemen, dan banyak lagi.

Bagi sebagian besar orang, akuntan dan pajak berjalan seiring. Meskipun persiapan pajak tetap menjadi aspek penting dari banyak pekerjaan akuntan, profesi akuntan mencakup banyak peran yang beragam.

Tugas rutin seorang akuntan termasuk menyiapkan dan memeriksa laporan keuangan, memastikan keakuratan dokumen keuangan, mengevaluasi hasil operasi keuangan, merekomendasikan praktik terbaik, menawarkan panduan tentang peningkatan pendapatan dan pengurangan biaya, melakukan analisis risiko, membuat prakiraan keuangan, dan tentu saja menyiapkan dan mengajukan pengembalian pajak.

Berikut adalah 15 jenis akuntan di Indonesia saat ini:

  1. Akuntan publik bersertifikat (CPA)
  2. Akuntan manajemen
  3. Chartered accountant (CA)
  4. Auditor
  5. Akuntan pemerintah
  6. Tax examiner
  7. Akuntan proyek
  8. Penasihat keuangan
  9. Akuntan investasi
  10. Akuntan forensik
  11. Akuntan biaya
  12. Chartered Global Management Accountant (CGMA)
  13. Akuntan pajak
  14. Akuntan keuangan
  15. Financial controller

Baca juga: Batch Picking: Pengertian, Cara Kerja, Manfaat, dan Contohnya

Banner 1 kledo

15 Jenis Akuntan yang Perlu Diketahui

Tidak ada satu pekerjaan akuntansi yang cocok untuk semua orang. Hampir sama beragamnya dengan para profesional yang menempatinya, posisi akuntansi berfokus pada beragam peran, tanggung jawab, dan bidang keahlian.

Tidak ada daftar pasti jenis akuntan yang ada, tetapi berikut ini adalah 15 jenis yang dapat ditemukan bekerja di kantor akuntan publik, bisnis, lembaga pemerintah, nirlaba, dan organisasi lainnya.

1. Akuntan publik bersertifikat (CPA)

Akuntan publik bersertifikat atau certified public accountant (CPA) adalah seorang profesional akuntansi yang telah memenuhi persyaratan perizinan khusus dari IAPI atau Institut Akuntan Publik Indonesia.

Untuk mendapatkan sebutan profesional tersebut, seseorang harus mendapatkan gelar sarjana di bidang akuntansi, memiliki pengalaman akuntansi di dunia nyata, dan lulus Ujian CPA yang diselenggarakan IAPI.

Meskipun persyaratan kelayakan terperinci untuk mengikuti ujian bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya, ujian itu sendiri sama di semua tempat dan mencakup empat bidang: audit dan pengesahan, lingkungan dan konsep bisnis, akuntansi dan pelaporan keuangan, dan regulasi.

Setelah tersertifikasi, akuntan dapat bekerja di sektor yang mereka pilih: untuk kantor akuntan publik dalam bisnis atau industri, untuk badan pemerintah, dalam pendidikan, untuk organisasi nirlaba, dll.

Peran utama seorang CPA adalah memastikan bahwa bisnis dan individu mematuhi IFRS – prinsip, prosedur, dan standar akuntansi yang ditetapkan oleh Financial Accounting Standards Board (FASB).

Meskipun persiapan pajak mungkin merupakan bagian dari pekerjaan seorang CPA, perannya biasanya jauh lebih luas, termasuk perencanaan dan pelaporan keuangan, audit, konsultasi, dukungan litigasi, dan tugas-tugas akuntansi lainnya.

CPA juga dapat memilih spesialisasi yang sesuai dengan minat mereka, baik itu audit, akuntansi forensik, manajemen staf, atau yang lainnya.

Baca juga: 8 Jenis Sertifikasi Akuntansi dan Cara Mendapatkannya

2. Akuntan manajemen

Ketika membuat keputusan bisnis strategis, manajer senior perlu mengukur kesehatan keuangan organisasi mereka dan menilai bagaimana pilihan tertentu dapat mempengaruhinya.

Akuntan manajemen membantu para pemimpin bisnis melakukan hal tersebut dengan melakukan tugas-tugas seperti penganggaran dan perencanaan, analisis profitabilitas, manajemen risiko, dan pelaporan keuangan kepada para pemangku kepentingan internal.

Kemampuan untuk berkomunikasi dengan jelas dan ringkas sangat penting bagi akuntan manajemen, mengingat mereka perlu mengatur informasi dan menyajikannya kepada eksekutif bisnis dalam format yang mudah dicerna.

Baca juga: Akuntansi Manajemen: Pengertian, Fungsi, Teknik dan Bedanya dengan Akuntansi Keuangan

3. Chartered accountant (CA)

jenis akuntan 1

Ketika bisnis menjadi lebih global, perusahaan-perusahaan belajar bagaimana menavigasi hukum dan peraturan di negara-negara selain Indonesia.

Masukkan chartered accountant atau CA yang sangat terlatih dalam akuntansi internasional.

Seperti “CPA”, “CA” adalah sebutan profesional yang membutuhkan pelatihan dan keahlian khusus.

Akuntan carter berpengalaman dalam Standar Pelaporan Keuangan Internasional atau IFRS, yang merupakan aturan akuntansi yang bertujuan untuk membuat laporan keuangan perusahaan transparan, konsisten, dan dapat dibandingkan di seluruh dunia.

IFRS, yang merupakan analog dari GAAP di luar Amerika Serikat, telah diadopsi oleh 120 negara.

Dengan memahami perbedaan hukum pajak dan peraturan bisnis di setiap negara, CA dapat membantu bisnis di luar negeri untuk mematuhi peraturan setempat.

Dalam bidang akuntansi, CA berfokus pada empat bidang: keuangan terapan, akuntansi dan pelaporan keuangan, akuntansi manajemen, dan perpajakan.

Sertifikasi CA sendiri ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indoesia (IAI) sesuai dengan standar internasional. Sertifikasi ini bertujuan untuk meningkatan kualitas akuntan yang profesional dan berdaya saing global.

4. Auditor

Auditor bertanggung jawab untuk meninjau catatan keuangan organisasi untuk memastikan keakuratan dan kepatuhan terhadap undang-undang perpajakan, peraturan, dan standar akuntansi lainnya.

Auditor bertanggung jawab untuk memastikan bahwa informasi keuangan organisasi sudah benar dan bebas dari salah saji yang “material”.

Di perusahaan besar, “material” dapat berarti “miliaran rupiah”. Seorang auditor dapat menunjukkan ketidaksesuaian dan memberikan panduan untuk memperbaikinya.

Mereka juga membantu menganalisis kontrol yang ada untuk melindungi bisnis dari penipuan dan memberikan saran untuk meningkatkan efisiensi operasional perusahaan.

Sebagian besar perusahaan diaudit setiap tahun untuk memastikan catatan keuangan mereka teratur.

Auditor dapat dipekerjakan secara internal, dalam hal ini mereka bekerja untuk perusahaan yang praktik keuangan dan bisnisnya mereka periksa, atau secara eksternal.

Dalam skenario terakhir, auditor – biasanya CPA – bekerja secara independen dari perusahaan yang diaudit dan bertindak sebagai pihak ketiga yang tidak memihak.

Peran auditor meliputi pemeriksaan laporan keuangan, pemeriksaan catatan akuntansi, evaluasi operasi keuangan, dan membuat rekomendasi untuk meningkatkan operasi tersebut.

Baca juga: Etika Profesi Auditor dan Pentingnya dalam Proses Audit

5. Akuntan pemerintah

Sesuai dengan namanya, akuntan pemerintah bekerja di sektor pemerintah pusat atau daerah.

Para profesional ini harus memiliki pengetahuan tentang kode bisnis, undang-undang dan peraturan pemerintah yang mengawasi sektor publik dan swasta.

Tugas seorang akuntan pemerintah meliputi penganggaran dan pengelolaan dana publik, membantu lembaga pemerintah merencanakan kegiatan tahun fiskal mereka, menyelidiki kejahatan kerah putih, dan melakukan audit sistem.

Selain itu, mereka juga dapat bekerja sama dengan kelompok-kelompok regulator, seperti Badan Pemeriksa Keuangan atau BPK.

Di tingkat pusat, akuntan pemerintah harus memastikan bahwa badan atau departemen mematuhi standar yang ditetapkan oleh Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah No. 71 Tahun 2010.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Pemerintahan dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

6. Tax examiner

Dipekerjakan oleh Kementerian Keuangan dari Ditjen Pajak, pemeriksa pajak atau tax examiner meninjau pengembalian pajak yang relatif sederhana yang diajukan oleh individu dan usaha kecil.

Mereka menentukan berapa banyak pajak yang harus dibayar, memeriksa kelengkapan dan keakuratan pengembalian, memberi kode pengembalian untuk diproses, melakukan audit, dan menagih pembayaran pajak yang tertunggak.

Pemeriksa pajak juga dapat mendiskusikan informasi yang salah atau hilang pada pengembalian dengan wajib pajak.

7. Akuntan proyek

jenis akuntan 2

Sebagai pengawas proyek tertentu, akuntan ini bisa berupa karyawan tetap atau kontraktor yang dipekerjakan untuk mengelola inisiatif perusahaan tertentu – misalnya, pembangunan fasilitas baru atau peluncuran produk baru.

Seorang akuntan proyek bertanggung jawab atas setiap aspek proyek yang mungkin berdampak pada biaya keseluruhan proyek atau pendapatan yang dihasilkannya.

Hal ini termasuk mencatat pengeluaran, memverifikasi jam kerja yang dapat ditagih, menyiapkan faktur pelanggan, memperbarui anggaran, dan pengakuan pendapatan.

Dengan mengawasi pengeluaran terkait proyek, mereka dapat melaporkan kembali kepada manajemen apakah anggaran proyek sesuai dengan rencana.

Karena akuntan proyek bekerja sama dengan rekan kerja, termasuk tim akuntansi, manajer proyek, dan pemasok eksternal, komunikasi yang kuat dan keterampilan interpersonal sangat membantu mereka.

Meskipun umumnya dipekerjakan oleh perusahaan konstruksi dan perusahaan teknik, akuntan proyek dapat bekerja di sektor apa pun.

Baca juga: Akuntansi Proyek: Pengertian, Prinsip, Manfaat, dan Bedanya dengan Akuntansi Standar

8. Penasihat keuangan

Penasihat keuangan atau financial adviser membantu individu, bisnis dan entitas pemerintah dengan menyediakan perencanaan dan panduan keuangan jangka pendek dan jangka panjang – tetapi mereka tidak selalu menjadi akuntan yang sebenarnya.

Para profesional ini bertujuan untuk membantu klien mengelola uang yang mereka miliki saat ini dan meningkatkan kekayaan mereka di masa depan.

Topik yang mereka diskusikan dengan klien termasuk asuransi, strategi pajak, tabungan (secara umum dan untuk acara khusus seperti pensiun), penganggaran, dan investasi melalui kendaraan seperti saham dan obligasi, dan dana pensiun individu.

Penasihat keuangan yang bekerja untuk perusahaan merekomendasikan strategi investasi dan lindung nilai untuk membantu perusahaan mengelola arus kas dan likuiditas.

Bidang studi bagi siapa pun yang mencari karier sebagai penasihat keuangan dapat mencakup manajemen risiko, perpajakan, akuntansi manajerial, manajemen rantai pasokan, dan keuangan perusahaan.

Meskipun penasihat keuangan sering kali mempelajari akuntansi dalam beberapa bentuk, mereka sering kali bukan akuntan, meskipun mereka mungkin diharuskan memenuhi persyaratan lisensi tertentu.

9. Akuntan investasi

Para profesional ini biasanya bekerja di industri jasa keuangan, di perusahaan manajemen aset atau di pialang.

Keahlian mereka terletak pada kendaraan investasi, seperti saham dan obligasi, mata uang, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), logam mulia, dan banyak lagi.

Akuntan investasi bekerja dengan manajer aset dan pialang untuk memproses investasi dan mengawasi aktivitas pihak ketiga.

Mereka juga menentukan bagaimana aset dan investasi memengaruhi pajak klien, membantu mengembangkan strategi keuangan perusahaan, dan memastikan bahwa perusahaan mereka mematuhi peraturan federal dan negara bagian yang terkait dengan industri mereka.

10. Akuntan forensik

Disebut sebagai “detektif” di dunia akuntansi, akuntan forensik menganalisis catatan keuangan untuk menegakkan kepatuhan terhadap standar dan hukum – dan, sering kali, untuk mengungkap kelalaian, kesalahan, atau penipuan.

Karena jenis akuntan ini cenderung berurusan dengan data keuangan yang mungkin sulit atau tidak mungkin diperoleh, mereka harus kreatif dalam upaya mereka, dengan tujuan menyelidiki dan menciptakan kembali informasi yang tidak tersedia atau hilang.

Mereka sering bekerja sama dengan staf TI untuk menemukan dan mengakses data secara online dan di jaringan komputer.

Sangat terampil dalam menyelesaikan masalah keuangan yang kompleks, akuntan forensik terkadang menjadi saksi ahli dalam persidangan.

Mereka paling sering dipekerjakan oleh perusahaan asuransi, bank, lembaga pemerintah dan kantor akuntan publik.

Baca juga: Akuntansi Forensik: Pengertian, Fungsi, Jenis, Dan Cara Menjadi Akuntan Forensik

11. Akuntan biaya

Perusahaan sering kali menyewa akuntan biaya untuk membantu meningkatkan margin barang atau jasa dengan menganalisis biaya produksi atau pengiriman dan mengidentifikasi peluang untuk mengurangi biaya ini – analisis ini juga dapat membantu menginformasikan keputusan penetapan harga.

Akuntan biaya menganalisis setiap biaya yang terkait dengan rantai pasokan perusahaan, termasuk biaya tenaga kerja, bahan, pengiriman, produksi, dan administrasi.

Mereka mengumpulkan informasi yang terkumpul dan mengkomunikasikannya kepada para pemimpin bisnis, yang kemudian menggunakan data tersebut untuk menetapkan harga dan anggaran produk.

Untuk membantu bisnis mempertahankan rantai pasokan yang sehat, akuntan biaya harus memahami manajemen persediaan yang efektif, termasuk pengendalian persediaan dan penetapan biaya.

Hal ini berarti menguasai empat metode penetapan biaya persediaan untuk menghitung harga pokok penjualan (HPP) dan persediaan akhir untuk periode tertentu – first in, first out (FIFO); last in, first out (LIFO); weighted average cost (WAC); biaya rata-rata tertimbang (WAC); dan identifikasi spesifik.

Selain itu, akuntan biaya sering berkolaborasi dengan para pemimpin bisnis untuk mengidentifikasi cara-cara untuk meningkatkan efisiensi operasional dan analisis mereka membantu menginformasikan keputusan penetapan harga produk.

Baca juga: 7 Tujuan Akuntansi Biaya, Elemen, dan Manfaatnya

12. Chartered Global Management Accountant (CGMA)

jenis akuntan 3

Sebagai CPA yang berspesialisasi dalam akuntansi manajemen, CGMA harus menunjukkan kemahiran tingkat lanjut di bidang keuangan, operasi, strategi, dan manajemen.

Sebutan CGMA yang bergengsi ini diciptakan pada tahun 2012 oleh American Institute of Certified Public Accountants (AICPA) dan Chartered Institute of Management Accountants (CIMA) sebagai tanggapan atas meningkatnya permintaan di antara perusahaan-perusahaan akan tenaga akuntansi yang memiliki keahlian yang lebih luas.

Untuk mendapatkan sebutan CGMA, akuntan manajemen harus memenuhi persyaratan pendidikan, pengalaman, dan pengujian tertentu.

Sertifikasi CGMA di Indonesia biasanya diadakan oleh IAI. Kunjungi halaman ini untuk persyaratan pendaftaran sertifikasi CGMA.

13. Akuntan pajak

Akuntan pajak adalah akuntan yang memang memilih untuk menjadikan persiapan pajak sebagai jasa profesional mereka.

Akuntan pajak sering memilih untuk bekerja di kantor akuntan publik, yang memiliki basis klien yang luas yang terdiri dari individu, bisnis, organisasi nirlaba, dan lembaga pemerintah.

Jika tidak, mereka dapat memilih untuk bekerja di perusahaan besar, di mana keahlian pajak mereka dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan keuangan organisasi.

Setiap akuntan pajak yang bekerja dengan klien yang beragam harus menunjukkan keterampilan komunikasi dan mendengarkan yang terbaik.

Akuntan pajak membantu individu dan bisnis mematuhi aturan perpajakan ketika mengajukan pajak mereka; menafsirkan undang-undang pajak dan menjelaskan implikasi dari perubahan undang-undang pajak; membantu merencanakan pengembalian di masa depan dengan mengidentifikasi strategi untuk menunda, meminimalkan, atau menghilangkan pembayaran pajak; mengajukan pengembalian atas nama klien; dan mengatur audit dengan otoritas pajak.

Baca juga: Akuntansi Komersial dan Akuntansi Pajak: Pengertian dan Perbedaannya

14. Akuntan keuangan

Akuntan keuangan mencatat hasil keuangan organisasi dari waktu ke waktu. Dengan memasukkan, meringkas, dan melaporkan semua transaksi yang terkait dengan operasi bisnis perusahaan, akuntan keuangan mencatat transaksi keuangan secara akurat dan menghasilkan laporan keuangan.

Akuntan dengan gelar ini mengawasi sejumlah area, termasuk hutang dan piutang, dan bertanggung jawab untuk mengelola buku besar.

Mereka juga menyelidiki ketidaksesuaian keuangan, merekonsiliasi akun, memperbaiki kesalahan, dan bekerja sama dengan pemimpin senior untuk menyiapkan laporan keuangan yang terperinci.

15. Financial controller

Pengawas keuangan atau financial controller adalah akuntan senior dalam sebuah organisasi dan orang yang ditugaskan untuk mengelola semua kegiatan yang berhubungan dengan akuntansi.

Tugasnya termasuk melakukan pelaporan dan analisis keuangan tingkat tinggi; mengkonsolidasikan laporan keuangan anak perusahaan; bekerja dengan auditor dan akuntan pajak; memastikan kepatuhan terhadap peraturan keuangan; berbagi laporan dan analisis dengan tim eksekutif; dan merekrut, melatih, dan membimbing karyawan departemen akuntansi.

Dalam organisasi yang tidak memiliki CFO, financial controller memainkan peran yang lebih luas: Sebagai anggota tim eksekutif, profesional ini membantu mengembangkan strategi keuangan perusahaan, mengelola arus kas, dan memberikan saran investasi untuk memandu organisasi.

Baca juga: 10 Jenis Kesalahan Dasar Dalam Akuntansi Keuangan

Kesimpulan

Individu yang mengejar karier di bidang akuntansi dapat memilih dari berbagai peluang dan posisi. Tidak hanya menyiapkan pengembalian pajak, akuntan berspesialisasi dalam berbagai bidang, termasuk pemerintahan, forensik, keuangan bisnis, audit, manajemen proyek, dan strategi investasi.

Selain itu, dengan kemajuan teknologi kini proses akuntansi dan perpajakan menjadi lebih mudah dengan hadirnya software akuntansi online yang bisa digunakan kapan saja dan dimana saja.

Salah satu software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap adalah software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur pembukuan, perpajakan, dan manajemen persediaan terlengkap.

Jika tertarik, Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × five =