Tertarik Jadi Akuntan? Yuk, Kenali Jobdesk Akuntan Berikut Ini

jobdesk-akuntan

Jika Anda tertarik berkarir sebagai akuntan, memahami apa saja jobdesk akuntan dapat membantu Anda memutuskan apakah itu jalur karier yang cocok untuk Anda.

Akuntan sendiri mempunyai jobdesk umum mengelola tugas terkait keuangan dan akuntansi, seperti membuat laporan keuangan dan laporan fiskal serta memantau arus kas, pengeluaran, arus pendapatan, dan alokasi sumber daya modal.

Dalam artikel ini, kami membahas apa saja jobdesk seorang akuntan, mengidentifikasi keterampilan yang relevan, dan menguraikan langkah-langkah untuk menjadi akuntan.

Apa Saja Jobdesk Seorang Akuntan?

jobdesk akuntan 1

Seorang akuntan bertanggung jawab untuk memelihara akun perusahaan. Mereka sering melakukan tugas ini dengan tim akuntan lainnya.

Misalnya, mereka dapat berkolaborasi dengan kepala departemen untuk menentukan biaya departemen yang dikeluarkan selama periode operasi.

Umumnya, mereka memantau pendapatan dan pengeluaran perusahaan dan memberikan gambaran rinci untuk keputusan manajemen.

Seringkali tugas akuntan dapat melibatkan manajemen pengeluaran dan pemrosesan penggajian, tergantung pada ukuran perusahaan. Dengan manajemen pengeluaran, mereka bertanggung jawab untuk menyetujui permintaan pengeluaran dari karyawan lain dan memproses tagihan.

Dengan pemrosesan penggajian, mereka menghitung gaji staf, mengelola distribusi rekening pensiun, menangani pajak, dan membayar kompensasi lembur.

Berikut ini adalah beberapa jobdesk utama akuntan:

Menyiapkan laporan keuangan

Akuntan perusahaan bertanggung jawab untuk menyiapkan dan memeriksa ulang laporan keuangan perusahan dan aktivitas pembukuan. Akuntan mengumpulkan laporan keuangan, data, pembukuan, pengeluaran, dan informasi lainnya dari divisi akuntansi..

Setelah mendapatkan informasi ini, mereka menyiapkan laporan keuangan organisasi dan mengirimkannya ke tim manajemen untuk dianalisis. Misalnya, mereka dapat menyiapkan laporan manajemen kuartal bisnis.

Baca juga: 4 Tips Membuka Jasa Layanan Akuntansi, Berani Coba?

Mempersiapkan anggaran perusahaan

Perusahaan menetapkan target pada awal setiap tahun, berharap mereka dapat mencapai target tersebut pada akhir tahun. Aspek penting untuk memenuhi target tersebut adalah membuat anggaran untuk mengalokasikan sumber daya secara efektif dan mempertahankan produktivitas optimal.

Akuntan menelusuri laporan keuangan, data, dan kinerja semua departemen untuk membuat anggaran yang dapat membantu perusahaan memenuhi target. Kemudian, para akuntan berkolaborasi dengan manajer lain untuk meningkatkan kepatuhan terhadap anggaran tersebut.

Bekerja sama dengan profesional lainnya

Akuntan bertanggung jawab untuk berhubungan dengan profesional lain untuk memastikan kesehatan keuangan perusahaan. Misalnya, mereka dapat mengawasi karyawan akuntansi junior untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawab mereka.

Mereka juga dapat bekerja sama dengan auditor internal dan eksternal untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi kewajiban keuangan yang relevan mengenai pelaporan dan pencatatan aktivitasnya.

Memberikan dukungan strategis

Akuntan juga memberikan dukungan strategis kepada tim eksekutif dan manajemen. Misalnya, mereka memberikan komentar yang sesuai tentang dokumen keuangan untuk membantu tim memahami kinerja keuangannya.

Mereka kemudian dapat memberi saran kepada tim eksekutif tentang strategi untuk meningkatkan kinerja keuangan dan kesehatan.

Selain itu, mereka dapat menyelesaikan peramalan bisnis, di mana mereka membantu perusahaan mempersiapkan aktivitas masa depan dengan mengoptimalkan operasi saat ini.

Alhasil, mereka mendukung pengambilan keputusan berbasis data di perusahaan di seluruh pilihan investasi atau proyek.

Baca juga: Cara Menjadi Accounting Manager dan Kenali Berbagi Tugasnya

Keterampilan Penting untuk Menjadi Akuntan

Berikut adalah beberapa keterampilan penting yang dibutuhkan akuntan untuk menjalankan fungsinya:

Berpikir kritis

Sebagai seorang akuntan , penting bagi Anda untuk memiliki keterampilan berpikir kritis untuk membuat analisis keuangan yang penting. Misalnya, Anda dapat menyesuaikan keterampilan berpikir kritis Anda untuk menginterpretasikan dokumen keuangan dan memberikan saran untuk meningkatkan produktivitas.

Keterampilan berpikir kritis juga dapat membantu Anda memastikan keakuratan keuangan dengan merampingkan titik kontak untuk kesalahan informasi. Dalam hal ini, Anda dapat menentukan laporan yang sering mengandung kesalahan dan membuat mekanisme jaminan kualitas untuk menghindarinya.

Baca juga: Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

Keterampilan akuntansi

Keterampilan ini mencakup berbagai keterampilan teknis yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas akuntansi Anda. Contohnya termasuk keterampilan analitis, logis, dan matematika.

Misalnya, keterampilan matematika Anda penting saat membuat dan menghitung angka pada dokumen keuangan Anda. Anda juga dapat menerapkan keterampilan analitis Anda untuk menginterpretasikan laporan keuangan.

Berorientasi detail

Seorang profesional yang berorientasi pada detail adalah seseorang dengan perhatian yang kuat terhadap detail. Kemampuan ini melibatkan fokus untuk memperhatikan setiap detail guna memastikan akurasi data.

Misalnya, perhatian terhadap detail penting bagi akuntan saat menyiapkan laporan keuangan. Karena keakuratan adalah wajib untuk kepatuhan terhadap peraturan, sangat penting bagi akuntan untuk mempertimbangkan dampak dari setiap data, tidak peduli seberapa kecil dokumen keuangannya.

Hal ini juga dapat membantu perusahaan memiliki gambaran yang akurat tentang kinerja keuangannya.

Kemampuan berkomunikasi

Akuntan sering menginterpretasikan dokumen keuangan, terutama untuk kolega di departemen lain yang kurang paham dengan prinsip dan standar akuntansi.

Keterampilan komunikasi verbal dan tertulis sangat penting untuk kesuksesan dalam peran akuntansi apa pun. Apakah Anda sedang menulis atau berbicara, menyajikan informasi tentang bisnis dengan cara yang dapat dipahami orang lain itu penting.

Anda dapat meningkatkan keterampilan komunikasi Anda dengan berlatih secara teratur atau mengikuti kursus khusus.

Baca juga: Mau Kerja Part Time Akuntan? Pahami dulu Aturan dan Jenis Kerjanya

Kemampuan kepemimpinan

Keterampilan kepemimpinan melibatkan berbagai kemampuan. Ini dapat mencakup kapasitas untuk menyelesaikan konflik, beradaptasi dengan baik terhadap perubahan, membimbing orang lain, dan menerima pembelajaran berkelanjutan.

Karena seorang akuntan sering bekerja sebagai bagian dari tim atau bekerja sama dengan tim manajemen, kemampuan kepemimpinan sangatlah penting. Mereka dapat menggunakan keterampilan ini untuk mengelola akuntan junior dan mendukung keputusan eksekutif.

Keahlian teknologi

Dengan kemajuan dalam perangkat lunak, cloud, dan otomatisasi, akuntan selalu bekerja dengan teknologi baru. Penting untuk membiasakan diri dan meningkatkan keahlian Anda dengan perangkat lunak dan alat khusus yang dibutuhkan pemberi kerja.

Misalnya, penting untuk menguasai penggunaan alat spreadsheet untuk membantu Anda menyelesaikan analisis keuangan dengan mudah.

Keterampilan manajemen waktu

Manajemen waktu melibatkan pengelolaan waktu Anda dengan memprioritaskan dan menyeimbangkan tanggung jawab Anda secara efisien. Ini memastikan Anda dapat menyelesaikan tugas tepat waktu sambil menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan personal.

Saat Anda menghabiskan waktu mengerjakan berbagai tugas dengan tenggat waktu yang terbatas, penting untuk memiliki keterampilan manajemen waktu yang efektif. Anda dapat mengembangkan keterampilan ini menggunakan alat organisasi dan penjadwalan.

Baca juga: Pengertian GAAP dalam Akuntansi, 10 Prinsip Dasarnya, dan Bedanya dengan IFRS

Bagaimana Cara Menjadi Akuntan?

akuntan 2

Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk menjadi seorang akuntan:

Memahami akuntansi

Sebagai akuntan, Anda akan sering bekerja di perusahaan non-akuntansi dan memberikan layanan akuntansi kepada mereka.

Hal ini melibatkan pemeliharaan laporan dan catatan keuangan organisasi, membuat laporan tentang pengeluaran dan pendapatan organisasi, dan memastikan bahwa keuangan organisasi mematuhi peraturan yang relevan.

Baca juga: Administrasi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tugasnya

Menyelesaikan gelar sarjana

Gelar sarjana biasanya merupakan persyaratan minimum, jurusan akuntansi, keuangan, atau bidang terkait lainnya. Anda juga dapat menyelesaikan program master dalam administrasi bisnis atau akuntansi.

Melakukan hal ini dapat memberi Anda keunggulan kompetitif saat melamar posisi di perusahaan mana pun. Saat menyelesaikan gelar yang relevan, penting bagi Anda untuk mempertahankan keahlian yang baik dan menyelesaikan kursus yang relevan.

Baca juga: Mengenal Big 4 KAP, Cara Berkarir Disana, Kelebihan dan Kekurangannya

Memiliki pengalaman

Pengalaman adalah persyaratan penting bagi seorang akuntan perusahaan. Memiliki pengalaman yang baik di industri menunjukkan bahwa Anda memiliki keahlian untuk menyelesaikan tugas Anda saat dipekerjakan.

Ini dapat meningkatkan daya saing Anda, terutama ketika perusahaan membutuhkan karyawan khusus.

Anda bisa mendapatkan pengalaman melalui magang selama program sarjana Anda. Penting untuk memilih industri yang Anda minati dan melamar posisi magang di sana.

Ini juga merupakan sarana yang efektif untuk membangun jaringan dan mendapatkan koneksi bisnis yang relevan.

Ingat bahwa profesional akuntansi yang memiliki ketajaman bisnis yang kuat dapat membantu mengembangkan strategi, menginformasikan keputusan penting, dan berfungsi sebagai mitra bisnis di berbagai departemen.

Memperoleh sertifikasi

Anda bisa mendapatkan sertifikasi relevan yang meningkatkan kemampuan kerja Anda. Sertifikasi ini membekali Anda dengan pengetahuan dan keterampilan khusus yang dapat meningkatkan kinerja Anda.

Misalnya, Anda dapat mempertimbangkan Chartered Professional Accountant (CPA), Certified Internal Auditor (CIA), Certified Fraud Examiner (CFE), dan Certified Management Accountant (CMA). Teliti persyaratan masing-masing untuk menentukan apakah Anda dapat memperoleh sertifikasi tersebut.

Melamar pekerjaan

Anda bisa melamar pekerjaan di industri apa pun pilihan Anda. Untuk itu, Anda perlu mempersiapkan resume, menulis surat lamaran, dan menghadiri wawancara. Sangat penting bahwa resume Anda harus jelas dan ringkas serta menonjolkan kualifikasi Anda yang paling relevan dengan bidang akuntansi.

Adapun proses wawancara memungkinkan Anda untuk menunjukkan kesesuaian diri Anda untuk posisi pekerjaan tersebut dengan menjawab beberapa pertanyaan. Sebagai persiapan, ada baiknya Anda berlatih terlebih dulu menjawab berbagai pertanyaan yang sering muncul saat wawancara kerja.

Baca juga: 8 Tantangan Industri Ritel dan Tips Sukses Menghadapinya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Dapat disimpulkan bahwa akuntan memainkan peran penting dalam berbagai organisasi. Mereka menyediakan informasi keuangan yang dapat dipercaya untuk membantu membuat keputusan strategis.

Akuntan juga menyediakan jasa keuangan, pajak, dan konsultasi lainnya yang membantu organisasi mencapai tujuannya. Nah, untuk mempermudah jobdesk akuntan, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo dirancang untuk membantu kebutuhan manajemen keuangan dan akuntansi bisnis. Software ini dibekali dengan fitur lengkap untuk mendukung kelancaran usaha Anda.

Mulai dari 139 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × five =