Apa itu Joint Venture? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

joint venture

Jika Anda pemilik bisnis, apakah Anda pernah mendengar tentang joint venture? Sebagai pemilik usaha, Anda memerlukan pola pikir kolaboratif untuk berhasil. Anda perlu mengembangkan solusi dengan karyawan, mitra bisnis, dan investor secara teratur.

Terkadang, Anda mungkin memiliki ide bisnis hebat yang membutuhkan keahlian atau sumber daya dari individu atau perusahaan lain.

Dalam hal ini, Anda mungkin mempertimbangkan untuk melakukan joint venture atau usaha patungan dengan individu atau perusahaan tersebut.

Apa itu Joint Venture?

joint venture

Joint venture atau usaha patungan adalah kesepakatan oleh dua orang atau lebih atau perusahaan untuk mencapai tujuan bisnis tertentu bersama-sama.

Joint venture dapat disusun sebagai entitas bisnis yang terpisah atau hanya tumbuh dari kontrak antara para pihak. Tidak seperti kemitraan atau partnership, joint venture biasanya bersifat sementara, bubar setelah tugas selesai.

Tapi bagaimana cara kerja joint venture? Apa kemungkinan manfaat (dan risiko) dari pengaturan semacam ini? Kami di sini untuk membantu.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan lebih lanjut tentang joint venture, membahas manfaat dan risikonya — plus, kami akan meninjau bagaimana usaha patungan dibandingkan dengan jenis badan usaha lain serta bagaimana memulainya untuk bisnis Anda.

Bagaimana Cara Kerja Joint Venture

Memperluas definisi joint venture kami di atas, jenis perjanjian ini memungkinkan Anda untuk bersama-sama dengan satu atau lebih individu atau bisnis lain untuk melaksanakan proyek tertentu. Usaha patungan sangat umum di sektor real estat, media, dan teknologi.

Ketika sampai pada itu, pemilik bisnis masuk ke dalam usaha patungan untuk mengakses pasar baru, memanfaatkan keahlian pelengkap, atau menggabungkan sumber daya. Konsep usaha patungan dapat membingungkan karena ada tingkat kolaborasi dan kemandirian.

Dua atau lebih orang atau perusahaan berkumpul dalam usaha patungan untuk tujuan tertentu. Namun, para pihak tidak memiliki tanggung jawab hukum satu sama lain di luar lingkup usaha patungan.

Karakteristik joint venture

Umumnya, perusahaan patungan terdiri dari masing-masing karakteristik berikut:

  • Para pihak yang melakukan usaha patungan secara hukum independen, dengan pengecualian pekerjaan yang mereka lakukan bersama selama kerjasama ini.
  • Para pihak berangkat untuk mencapai tujuan tertentu yang saling menguntungkan.
  • Kedua belah pihak menyumbangkan sumber daya, berbagi kepemilikan aset dan kewajiban usaha patungan, dan berbagi dalam pelaksanaan proyek.
  • Usaha patungan itu bersifat sementara (tetapi bisa jangka pendek atau panjang), bubar begitu tujuannya tercapai.

Secara keseluruhan, kunci dari pengaturan ini adalah bahwa kedua belah pihak berkontribusi dan berbagi peluang dan risiko.

Namun, perlu di ingat, kontribusinya tidak harus sama. Misalnya, satu pihak mungkin memproduksi produk, dan pihak lain mungkin menawarkan saluran distribusi.

Satu pihak mungkin menawarkan 70% dari keuntungan, sementara yang lain mungkin hanya membawa 30%.

Tidak peduli bagaimana Anda membagi kontribusi dan keuntungan, masing-masing pihak bertanggung jawab penuh atas apa pun yang mungkin salah dengan joint venture.

Sebagai contoh, katakanlah dua pengembang real estat meluncurkan joint venture untuk membangun gedung apartemen. Seorang pekerja terluka oleh puing-puing konstruksi yang ditinggalkan salah satu pengembang.

Di bawah hukum, kedua pengembang akan berbagi tanggung jawab penuh jika pengamat menuntut, meskipun hanya satu yang bertanggung jawab atas kecelakaan itu.

Satu-satunya cara untuk menghilangkan tanggung jawab bersama ini adalah dengan membentuk entitas yang terpisah secara hukum untuk usaha patungan (yang akan kami jelaskan di bawah).

Meskipun joint venture tidak mengharuskan Anda membentuk entitas terpisah, banyak bisnis memilih untuk mengambil rute ini.

Baca juga: Manajemen SDM: Pengertian, Fungsi, Aktivitas, dan Tips Mengelolanya

Perjanjian joint venture

Persyaratan joint venture harus didokumentasikan dalam perjanjian usaha patungan tertulis. Meskipun kontrak tertulis tidak diwajibkan secara hukum untuk mendirikan usaha patungan, ini adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa masing-masing pihak berkomitmen pada upaya bersama dan mengetahui apa yang diharapkan dari mereka.

Kontrak harus merinci apa yang akan disumbangkan oleh masing-masing pihak pada usaha patungan, hak dan kewajiban masing-masing pihak, dan berapa banyak masing-masing pihak akan mendapat untung dari usaha patungan, serupa dengan perjanjian kemitraan.

Secara keseluruhan, seperti semua jenis kolaborasi bisnis, tanpa perjanjian tertulis, usaha patungan dapat berantakan karena ketidaksepakatan di antara para pihak, dan oleh karena itu, ada baiknya meluangkan waktu untuk merancang dan menyetujui kontrak dari awal.

Contoh Joint Venture

Joint venture dapat berguna dalam situasi apa pun di mana perusahaan yang berbeda memiliki sumber daya yang saling melengkapi dan tujuan bersama.

Contoh usaha patungan yang pernah Anda baca mungkin adalah dua perusahaan besar yang bersatu, tetapi pemilik usaha kecil juga dapat memperoleh manfaat dari jenis pengaturan ini.

Berikut adalah beberapa contoh joint venture:

Dua perusahaan telepon seluler setuju untuk berbagi jaringan mereka.

Penyedia transportasi dan penyedia jaringan bergabung untuk menyediakan Wi-Fi di platform transportasi.

Beberapa pengembang real estat bekerja sama untuk membangun kompleks perbelanjaan.

Sebuah restoran bekerja sama dengan distributor besar untuk memasukkan produk mereka ke supermarket nasional.

Dua perusahaan mobil berpasangan untuk melakukan penelitian tentang efisiensi bahan bakar.

Contoh-contoh ini semuanya terinspirasi oleh usaha patungan kehidupan nyata.

Misalnya, BMW dan Toyota membentuk usaha patungan pada tahun 2015 untuk mengembangkan kendaraan yang ditenagai oleh sel bahan bakar hidrogen.

Dan pada tahun 2009, Vodafone dan Telefónica bekerja sama untuk berbagi infrastruktur jaringan seluler mereka di seluruh bagian Eropa, kesepakatan yang memungkinkan kedua perusahaan menghemat jutaan.

Banner 3 kledo

Perbedaan Joint Venture dengan Kerjasama Usaha Lainnya

Meskipun joint venture mungkin tampak serupa dengan jenis kerjasama bisnis lainnya — dan terkadang istilah “joint venture” digunakan secara bergantian dengan istilah seperti “partnership”, namun kedua hal ini tidak sama.

Dengan mengingat hal ini, penting untuk memahami bagaimana usaha joint venture dari kerjasama bisnis lainnya:

Joint venture dan partnership

Kemitraan umum atau pertnership adalah jenis struktur bisnis tertentu di mana dua orang atau lebih mengatur perusahaan bersama-sama. Mitra berbagi dalam keuntungan dan kerugian bisnis.

Tidak seperti usaha patungan, kemitraan biasanya dirancang untuk bertahan tanpa batas waktu. Joint venture disisi lain biasanya bersifat sementara dan dimulai untuk proyek tertentu, meskipun mereka memiliki lebih permanen daripada perjanjian lisensi atau distribusi sederhana, terutama ketika perusahaan besar terlibat.

Namun, ada beberapa kesamaan antara usaha patungan dan kemitraan, yang utama adalah kewajiban.

“Perusahaan patungan mirip dengan kemitraan, tetapi pengadilan biasanya membedakannya dengan menemukan bahwa usaha patungan biasanya untuk satu proyek atau transaksi tunggal, sedangkan kemitraan biasanya berumur lebih lama,” jelas Profesor Michael Molitor dari Cooley Law School di West Michigan University. “Tetapi dalam hal apa pun, apakah itu kemitraan atau usaha patungan, mitra atau usaha patungan akan bertanggung jawab secara pribadi atas hutang bisnis.”

Baca juga: Importir Adalah Bisnis yang Menggiurkan. Berikut Tips Agar Bisnis Importir Menguntungkan

Joint venture dan waralaba

Dalam waralaba, perusahaan induk memberikan lisensi untuk menjalankan bisnis menggunakan nama, merek, dan metode operasi perusahaan induk — beberapa contohnya termasuk McDonald’s, Subway, UPS, dan waralaba berbiaya rendah lainnya.

Biasanya, waralaba adalah pengaturan jangka panjang, dan penerima waralaba membayar biaya awal kepada pemilik waralaba untuk hak menjalankan bisnis.

Selain itu, franchisor memberikan tingkat kontrol tertentu atas keputusan bisnis franchisee. Dalam usaha patungan, tidak ada pihak yang “mengendalikan”, dan keduanya berkontribusi terhadap tujuan bersama.

Joint venture dan lisensi

Lisensi mirip dengan waralaba karena pemberi lisensi mengizinkan penerima lisensi untuk menggunakan nama dan logo perusahaan.

Penerima lisensi memproduksi produk dan membayar biaya royalti kepada pemberi lisensi untuk hak menggunakan merek.

Dengan usaha patungan, di sisi lain, kedua belah pihak bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dan memikul tanggung jawab yang sama jika ada yang salah dengan proyek tersebut.

Joint venture dan merger atau akuisisi

Dalam merger, dua perusahaan bergabung menjadi satu entitas bisnis. Terkadang, dua perusahaan dengan ukuran yang sama berkumpul, seperti Exxon-Mobil.

Alternatifnya, perusahaan besar dapat mengakuisisi aset perusahaan yang lebih kecil. Tujuan merger biasanya untuk menangkap pangsa pasar baru, dan akuisisi sering digunakan untuk membeli pesaing yang lebih kecil.

Sebaliknya, tujuan dari usaha patungan adalah untuk mencapai tujuan bersama, dan masing-masing pihak mempertahankan independensinya.

Manfaat dan Risiko Joint Venture

Sebelum kami menjelaskan cara membentuk usaha patungan, Anda mungkin bertanya-tanya tentang manfaat dan risiko dari pengaturan semacam itu.

Jenis kolaborasi ini tampaknya cukup sederhana, terutama dibandingkan dengan pengaturan bisnis lain yang kami sebutkan, jadi, apakah ada alasan mengapa Anda tidak setuju untuk melakukan joint venture dengan bisnis lain?

Singkatnya, ada dua sisi yang perlu dipertimbangkan sebelum menyetujui usaha patungan dengan bisnis atau individu lain. Mari kita mulai dengan manfaat yang mungkin:

Manfaatnya

Bisnis Anda dapat memperoleh akses ke pasar, sumber daya, orang, modal, teknologi, dll. yang tidak akan Anda dapatkan jika tidak.

Anda dapat mengurangi persaingan — terutama jika Anda bekerja dengan pesaing langsung.

Dengan bekerja sama dengan individu atau bisnis lain, Anda dapat dengan lebih mudah mencapai tujuan atau sasaran yang mungkin sulit bagi Anda sendiri — yang diharapkan mengarah pada peningkatan keuntungan.

Anda mungkin dapat melewati persyaratan izin usaha atau peraturan yang memakan waktu dengan bekerja sama dengan perusahaan yang telah memenuhi persyaratan tersebut.

Anda dapat menunjuk bagian tertentu dari bisnis Anda untuk mengerjakan proyek usaha patungan dengan bisnis lain, tanpa harus menggabungkan organisasi Anda sepenuhnya.

Baca juga: 8 Jenis Jurnal Akuntansi Ini Wajib untuk Dipahami, Apa Saja?

Risikonya

Di sisi lain, tentu saja, ada kemungkinan kelemahan yang terkait dengan memasuki jenis perjanjian ini:

Anda mungkin merasa sulit untuk bekerja dengan bisnis lain dan harus menyelesaikan perselisihan.

Usaha patungan bisa berakhir buruk dan mengakibatkan pemborosan waktu, tenaga, uang dan sumber daya.

Proyek atau tujuan yang Anda ambil melalui usaha patungan bisa berakhir dengan kegagalan.

Anda dapat membuka diri terhadap tanggung jawab tambahan dan risiko hukum lainnya dengan bekerja sama dengan bisnis lain (terutama jika Anda tidak membuat entitas terpisah untuk usaha patungan).

Seperti yang Anda lihat, ada keuntungan dan kerugian untuk membentuk usaha patungan dan Anda harus mempertimbangkan poin-poin ini satu sama lain sebelum memutuskan apakah jenis pengaturan ini tepat untuk bisnis Anda.

Bagaimana Cara Membentuk Joint Venture?

joint venture

Seperti yang telah kami jelaskan, perusahaan atau pemilik bisnis biasanya membentuk joint venture untuk mengakses pasar baru, mendapatkan keunggulan atas pesaing, atau memanfaatkan sumber daya pelengkap.

Oleh karena itu, jika menurut Anda jenis kerja sama ini mungkin merupakan peluang yang berharga untuk bisnis Anda, berikut adalah langkah-langkah yang perlu Anda ambil untuk membentuknya:

1. Cari mitra

Pertama, menemukan mitra joint venture (atau lebih dari satu mitra untuk usaha patungan yang lebih besar) dimulai dengan mendefinisikan tujuan Anda dengan jelas.

Misalnya, mungkin Anda telah mengembangkan produk baru tetapi tidak memiliki saluran distribusi yang luas untuk memasukkannya ke toko.

Anda dapat bertanya kepada sesama pemilik bisnis distributor apa yang mereka gunakan dan melakukan riset pasar independen.

Kemudian, hubungi distributor yang berbeda untuk mengukur minat mereka dalam usaha patungan.

Karena itu, Anda harus mengevaluasi orang-orang yang akan bekerja dengan Anda baik dari segi keterampilan atau pengetahuan mereka dan kecocokan budaya mereka. Jelas, mereka harus bisa membuktikan jangkauan saluran distribusi mereka.

Namun, Anda juga harus menilai seberapa besar komitmen mereka terhadap tujuan akhir.

Bisakah Anda mempercayai orang yang bertanggung jawab? Bagaimana kondisi keuangan perusahaan, dan apa harapan keuangan mereka dari usaha patungan? Apakah perusahaan memiliki komitmen atau konflik kepentingan lain yang akan merugikan pengaturan ini?

Ketika mencoba mencari mitra, Anda harus siap untuk banyak negosiasi dan bolak-balik dalam proses pembentukan pengaturan Anda.

Anda mungkin perlu bertukar jadwal produksi, daftar pelanggan, dan detail kepemilikan lainnya dengan calon mitra Anda, dan mereka harus membagikan informasi mereka sendiri.

Untuk melindungi informasi rahasia semua orang yang terlibat, sebaiknya siapkan dan tanda tangani perjanjian kerahasiaan bersama.

2. Pilih jenis joint venture

Setelah Anda menemukan mitra, langkah Anda selanjutnya adalah menyusun usaha patungan Anda.

Seperti yang telah kita bahas, ada dua cara untuk melakukan ini:

Membentuk badan hukum terpisah untuk usaha patungan, seperti korporasi atau perseroan terbatas, dengan masing-masing pihak memiliki saham kepemilikan di entitas baru.

Beroperasi di bawah perjanjian usaha patungan tanpa membuat badan hukum terpisah. Ini disebut usaha patungan tidak berbadan hukum.

Seperti halnya dengan membentuk usaha patungan itu sendiri, ada kelebihan dan kekurangan dari dua opsi struktur.

Membentuk badan hukum terpisah untuk usaha patungan Anda adalah pilihan yang lebih mahal dan kompleks.

Jika Anda membentuk perusahaan patungan, misalnya, perusahaan patungan akan bertanggung jawab untuk mengajukan dan membayar pajak bisnisnya sendiri.

Namun, memiliki badan hukum yang terpisah juga memberikan perlindungan hukum yang lebih jika terjadi kesalahan.

Opsi yang lebih cepat dan lebih murah adalah memulai dengan pengaturan kontrak yang sederhana.

Dalam hal ini, usaha patungan tidak melaporkan keuntungannya sendiri dan tidak membayar pajak sendiri. Keuntungan mengalir melalui pengembalian pajak masing-masing pihak.

Jika Anda berencana usaha patungan untuk tujuan yang didefinisikan secara sempit di mana kewajiban tidak terlalu menjadi perhatian, mungkin baik-baik saja untuk memulai dengan cara ini.

Untuk usaha patungan yang lebih rumit, di sisi lain, paling aman untuk mendirikan badan hukum yang terpisah.

3. Buat draft perjanjian usaha

Sekali lagi, apa pun jenis usaha patungan yang Anda buat, Anda harus membuat draf perjanjian usaha patungan yang berisi semua detail tentang cara menjalankannya.

Anda dapat mulai dengan template sederhana untuk membuat perjanjian Anda sendiri untuk pengaturan khusus Anda.

Namun, bergantung pada bisnis tempat Anda bekerja dan risiko yang terkait dengan usaha patungan, Anda mungkin juga memutuskan untuk berkonsultasi dengan pengacara bisnis untuk mendapatkan bantuan.

Karena itu, setidaknya, perjanjian joint venture Anda harus berisi informasi berikut:

  • Tujuan dari usaha patungan.
  • Proses pembentukan (yaitu jika pengaturan akan menjadi entitas yang terpisah atau didirikan berdasarkan kontrak).
  • Bagaimana para pihak akan mengalokasikan keuntungan dan kerugian, yang tidak harus sama (meskipun penuntut luar bebas untuk menuntut salah satu atau semua pihak).
  • Kontribusi masing-masing pihak, yang tidak harus sama.
  • Tugas apa yang menjadi tanggung jawab masing-masing pihak untuk memastikan keberhasilan usaha patungan.
  • Jadwal rapat untuk memutuskan hal-hal penting.
  • Hak suara masing-masing pihak.
  • Ketika usaha patungan akan berakhir.

Secara keseluruhan, saat Anda membuat draf dan menandatangani perjanjian usaha patungan, sebaiknya kedua belah pihak memiliki perwakilan hukum sebagai bagian dari proses.

4. Bayar pajak

Seperti halnya perusahaan pencari keuntungan, Anda harus membayar pajak saat Anda menjadi bagian dari joint venture.

Seperti yang kami sebutkan di atas, perpajakan usaha patungan Anda tergantung pada bagaimana pengaturan tersebut disusun.

Jika Anda membentuk badan hukum terpisah, setiap keuntungan dari usaha patungan akan dikenakan pajak berdasarkan jenis entitas.

Joint venture yang tidak berhubungan mirip dengan PT dalam hal perlakuan pajak. K

euntungan dari usaha patungan mengalir kepada para pihak untuk melaporkan pengembalian pajak individu mereka, sesuai dengan bagian masing-masing dari keuntungan sebagaimana digariskan dalam perjanjian usaha patungan.

Jika para pihak dalam joint venture adalah korporasi, maka setiap korporasi melaporkan pendapatan joint venture pada SPT mereka. Usaha patungan yang tidak berhubungan tidak dengan sendirinya menyelesaikan pengembalian pajak bisnis.

5. Ikuti peraturan lain yang berlaku

Terakhir, Anda harus memastikan bahwa Anda mengikuti peraturan lain yang mungkin berlaku untuk usaha patungan Anda di tingkat daerah atau negara.

Misalnya, jika Anda “meminjam” karyawan dari salah satu perusahaan yang merupakan pihak dalam pengaturan tersebut, Anda memerlukan nomor identifikasi pemberi kerja dan untuk mengikuti undang-undang perburuhan lainnya.

Bergantung pada industri mana usaha patungan Anda berada, Anda mungkin memerlukan izin usaha untuk beroperasi.

Dan jika Anda mempertimbangkan joint venture lintas negara, sejumlah peraturan internasional ikut berperan yang mungkin membatasi kemampuan Anda untuk beroperasi di negara lain.

Kesimpulan

Joint venture dapat bermanfaat, bahkan penting untuk mewujudkan ide bisnis saat Anda membutuhkan sumber daya, pengetahuan pasar, atau keahlian orang lain untuk menyelesaikan proyek tertentu.

Namun, joint venture juga memiliki risiko dan kewajiban, terutama jika Anda tidak membentuk badan hukum terpisah untuk itu.

Oleh karena itu, seperti yang telah kita bahas diatas, jika Anda memutuskan untuk masuk ke dalam usaha patungan dengan individu atau bisnis lain, penting bagi Anda untuk memahami risiko yang mungkin terjadi, serta menyusun perjanjian menyeluruh untuk membantu mengurangi risiko tersebut, untuk menempatkan Anda berusaha di jalan terbaik menuju kesuksesan, termasuk membuat laporan keuangan untuk bisnis tersebut.

Dan untuk memudahkan Anda dalam mengelola seluruh proses pembukuan dan membuat laporan keuangan dengan praktis Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo untuk kemudahan pembukuan bisnis Anda secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eleven − four =