8 Jenis Jurnal Akuntansi Ini Wajib untuk Dipahami, Apa Saja?

jurnal akuntansi

Jurnal akuntansi merupakan salah satu hal penting yang harus dipahami oleh Kawan Kledo. Dari pencatatan jurnal yang sistematis, akuntan akan menghasilkan laporan keuangan yang akurat untuk kepentingan pengambilan keputusan oleh manajemen.

Apa definisi jurnal akuntansi? Apa saja fungsi dan jenisnya? Berikut ulasan lengkap mengenai jurnal akuntansi.

Definisi Jurnal Akuntansi

jurnal akuntansi

Jurnal akuntansi merupakan langkah awal di dalam satu siklus akuntansi. Siklus akuntansi adalah satu lingkaran penuh proses yang dimulai dari pencatatan transaksi keuangan di awal periode, hingga pembuatan laporan keuangan.

Jurnal akuntansi digunakan untuk mencatat semua transaksi keuangan di dalam perusahaan. Pencatatan transaksi ini harus dilakukan secara sistematis dan rinci, serta dicatat sesuai dengan urutan tanggal terjadinya transaksi.

Pencatatan di jurnal harus mencatat jumlah yang sama antara debit dan kredit. Setiap jurnal harus mencantumkan keterangan penjelasan setiap transaksinya. Untuk mencatat transaksi di dalam jurnal, bukti transaksi diperlukan sebagai dasar pencatatan, diantaranya faktur, nota, atau kuitansi.

Mengapa Jurnal dalam Akuntansi Sangat Penting

Nah, sebagai permulaan, menjaga catatan terorganisir dari transaksi Anda membantu menjaga informasi perusahaan Anda terorganisir.

Akuntan mencatat data secara kronologis berdasarkan format tertentu. Dengan cara ini mereka dapat dengan mudah menemukan informasi dan mengawasi setiap kemungkinan kesalahan akuntansi..

Kedua, entri jurnal adalah langkah pertama dalam proses rekaman. Jadi anda akhirnya akan membutuhkannya untuk menyiapkan laporan keuangan lainnya.

Laporan laba rugi, arus kas, neraca, semuanya didasarkan pada rekaman awal entri jurnal.

Terakhir, pengukuran kinerja. Auditor menggunakan laporan keuangan untuk menganalisis bagaimana transaksi berdampak pada bisnis.

Apa itu Pembukuan Double-Entry?

Seperti yang kami katakan di atas, dalam setiap transaksi, setidaknya dua akun akan berubah, di mana satu didebit dan yang lainnya dikreditkan. Hal ini dikenal dalam akuntansi sebagai pembukuan double-entry. .

Pembukuan double-entry tidak serumit kedengarannya. Untuk memahami konsepnya, pertimbangkan pembelian apa pun yang pernah Anda lakukan.

Uang adalah imbalan suatu produk, bukan? Dalam bahasa akuntansi, ini adalah transaksi yang secara bersamaan mempengaruhi dua akun.

Rekening kas, yang berkurang karena Anda membayar, dan rekening peralatan, yang meningkat dari membeli produk.

Jadi secara sederhana, dalam dunia bisnis, uang tidak hanya muncul atau hilang. Jika masuk ke satu akun, itu harus keluar dari yang lain. Itulah mengapa disebut “double-entry”.

Di sinilah konsep debit dan kredit ikut bermain.

Pertama, mari kita mendapatkan beberapa kesalahpahaman umum keluar dari jalan.

Debit dan kredit tidak baik atau buruk. Dan mereka tidak sama dengan menambahkan atau mengurangi.

Mereka hanya kata-kata yang menunjukkan sifat dua sisi dari transaksi keuangan..

Singkatnya: debit adalah uang yang mengalir ke rekening,sedangkan kredit adalah uang yang mengalir keluar dari rekening..

Berikut adalah semua yang perlu Anda ingat:

  • Kredit selalu berada di sisi kanan entri jurnal. Ini meningkatkan ekuitas, kewajiban, dan pendapatan pemilik saat dikreditkan. Ini mengurangi mereka ketika didebit.
  • Debit, di sisi lain, selalu berada di sisi kiri entri jurnal. Ini meningkatkan aset dan biaya ketika didebit. Ini mengurangi mereka ketika dikreditkan.
  • Pada akhir entri jurnal, saldo kredit dan debit harus sama satu sama lain. Jika tidak, periksa kembali karena Anda mungkin telah membuat kesalahan.

Apakah semuanya masih terdengar sedikit membingungkan? Jangan khawatir! Kami telah membuat lembar contekan sehingga Anda dapat dengan mudah mengingatnya.

Jenis akunDebitKredit
Aset adalah sumber daya bisnis.
Mereka termasuk uang tunai, piutang, peralatan, dll.
TambahKurang
Biaya adalah biaya dari aset yang dikonsumsi.
Mereka termasuk sewa, biaya bunga, dll.
TambahKurang
Ekuitas pemilik mewakili pemilik
investasi dalam sebuah perusahaan.
KurangTambah
Kewajiban adalah klaim terhadap aset.
Ini termasuk hutang, upah yang harus dibayar, catatan yang harus dibayar, dll.
KurangTambah
Pendapatan adalah uang tunai yang diterima dari bisnis
kegiatan seperti penjualan, dividen, layanan, dll.
KurangTambah

Siap untuk memecahkan sebuah contoh? Mari kita ambil yang sederhana dan jelaskan prosesnya selangkah demi selangkah.

Contoh Pembukuan Double-Entry

Katakanlah pemilik perusahaan periklanan memutuskan untuk menginvestasikan kas 10.000.000 dalam bisnisnya.

Ada tiga langkah utama yang harus Anda ikuti untuk membuat entri jurnal yang sempurna:

Pertama, cari tahu akun mana yang terpengaruh. Dalam transaksi ini, mereka adalah akun aset dan akun ekuitas pemilik.

Sekarang, tentukan item mana yang telah ditingkatkan atau dikurangi,dan berapa banyak.

Karena pemilik melakukan investasi, kedua akun akan meningkat sebesar 10.000.000. Akun aset akan memiliki 10.000.000 lebih banyak dalam bentuk kas, sedangkan akun Ekuitas Pemilik10.000.000 lebih dalam Modal.

Terakhir, kita harus menerjemahkan perubahan ke dalam debit dan kredit. Kami belajar bahwa debit meningkatkan aset, sehingga kas akan didebit seharga 10.000.000.

Di sisi lain, hal sebaliknya akan terjadi pada ekuitas pemilik. Modal akan dikreditkan sebesar 10.000.000.

Setelah titik ini, pekerjaan yang paling sulit dilakukan. Yang tersisa untuk dilakukan sekarang adalah mendokumentasikan transaksi dengan rapi.

Fungsi Jurnal Akuntansi

Berikut adalah beberapa fungsi dari jurnal akuntansi:

1. Fungsi pencatatan

Jurnal akuntansi berfungsi untuk mencatat semua transaksi keuangan yang terjadi di perusahaan. Pencatatan harus dilakukan sesuai dengan bukti transaksi yang valid dan lengkap. Pencatatan juga harus dilakukan sesuai dengan urutan tanggal transaksi.

2. Fungsi historis

Selain memiliki fungsi pencatatan, jurnal akuntansi juga memiliki fungsi historis karena digunakan untuk mencatat semua transaksi keuangan. Pencatatan ini dilakukan secara sistematis dan sesuai dengan urutan waktu terjadinya transaksi, sehingga merekam riwayat transaksi. Apabila akuntan perlu melacak sebuah transaksi, maka pencatatan di jurnal dapat membantu menyediakan informasi ini.

3. Fungsi analisis

Setelah fungsi historis, jurnal akuntansi juga memiliki fungsi untuk proses menganalisa. Analisa dilakukan berdasarkan catatan yang dilakukan di dalam jurnal. Analisa ini akan dijadikan sebagai bahan untuk pengambilan keputusan oleh manajemen. Untuk itu penting untuk melakukan pencatatan secara akurat agar manajemen juga tepat dalam pengambilan keputusan.

4. Fungsi instruktif

Fungsi berikutnya adalah sebagai fungsi instruktif, yaitu perintah untuk melakukan pemindahan dalam buku besar. Setelah semua transaksi dicatat di dalam jurnal akuntansi, maka langkah berikutnya adalah memindahkan ke buku besar.

5. Fungsi informatif

Fungsi jurnal akuntansi yang terakhir adalah fungsi informatif. Dari pencatatan di jurnal, Kawan Kledo dapat mengetahui informasi atas sebuah transaksi. Kapan dan untuk apa transaksi itu terjadi, dapat diketahui dari melacak di pencatatan jurnal.

Syarat Jurnal Akuntansi

Unutk melakukan pencatatan di jurnal, Kawan Kledo harus memiliki syarat kelengkapan transaksi yaitu:

  1. Ada tanggal terjadinya transaksi
  2. Jenis akun yang akan didebitkan, serta nominal uangnya
  3. Jenis akun yang akan dikreditkan, serta nominal uangnya.
  4. Memiliki referensi ke dokumen sumber sebagai dasar pencatatan transaksi misalnya faktur atau nota.
  5. Ada referensi dari Buku Besar, berupa kolom terpisah dengan nama “folio”
  6. Ada penjelasan singkat mengenai transaksi

Jenis Jurnal Akuntansi

Dalam praktiknya, ada beberapa jenis pencatatan yang digunakan dalam akuntansi, yaitu:

1. Jurnal Umum

Jurnal umum digunakan untuk mencatat semua jenis transaksi keuangan perusahaan. Pada beberapa perusahaan, jurnal umum dijadikan sebagai buku harian.

Pencatatan di jurnal umum dilakukan secara sistematis dan sesuai urutan waktu terjadinya transaksi, dalam satu periode tertentu. Pencatatan ini akan mempengaruhi akun debit dan akun kredit.

Ada lima akun utama yang harus dicatat di jurnal umum, yaitu aset, utang, modal, pendapatan,, dan biaya. Untuk itu Kawan Kledo harus memahami saldo normal masing-masing akun. Misalnya aset memiliki saldo normal di debit, dan utang memiliki saldo normal di kredit.

Baca Juga: Jurnal Umum: Langkah Mudah Membuat dan Contohnya

2. Jurnal Khusus

Jurnal khusus digunakan untuk mencatat transaksi sesuai dengan jenisnya. Ada empat jenis jurnal khusus yaitu jurnal pembelian, penjualan, kas masuk, dan kas keluar.

Ada empat jenis jurnal khusus, yaitu:

  • Jurnal pembelian, adalah jurnal khusus yang digunakan untuk mencatat semua transaksi pembelian yang dilakukan secara kredit. Pembelian yang dilakukan secara tunai dicatat di jurnal khusus pengeluaran kas.
  • Jurnal penjualan, adalah jurnal khusus untuk mencatat semua transaksi penjualan secara kredit. Penjualan yang dilakukan secara tunai dicatat di jurnal khusus penerimaan kas.
  • Jurnal penerimaan kas, adalah jurnal khusus untuk mencatat semua transaksi penerimaan uang dari berbagai sumber pemasukan.
  • Jurnal pengeluaran kas, adalah jurnal khusus untuk mencatat semua transaksi pengeluaran uang untuk berbagai macam biaya.

Semua transaksi keuangan perusahaan harus dikelompokkan terlebih dahulu sesuai jenis transaksinya, baru kemudian dicatat dengan rinci di jurnal khusus yang sesuai. Jurnal khusus dimaksudkan agar pencatatan transaksi lebih sistematis, proses mengolah data akan lebih cepat, dan memudahkan dalam memindah pencatatan ke dalam buku besar.

3. Jurnal Majemuk

Ketika transaksi mempengaruhi lebih dari dua akun, Anda akan membuat jurnal majemuk. Ini umum ketika rekaman terkait di alam atau terjadi pada hari yang sama.

Ingat: debit dan kredit harus selalu sama. Prinsipnya tetap sama, hanya ada lebih banyak akun yang berubah.

Mari kita lihat contohnya.

Perusahaan XYZ memutuskan untuk membeli perangkat lunak komputer baru seharga $ 1.000. Mereka membayar $ 500 secara tunai segera dan setuju untuk membayar sisa $ 500 nanti.

Langkah-langkahnya sama seperti dalam pembukuan double-entry.

Pertama, kami mencari tahu akun mana yang telah berubah dan berapa banyak. Dalam skenario ini, ada tiga:

  • Akun aset, yang meningkat sebesar $ 1.000 saat membeli perangkat lunak komputer baru.
  • Rekening kas, yang mengurangi $ 500 dalam bentuk Tunai dari membayar.
  • Akun hutang, yang meningkatkan $ 500 dari sisa jumlah yang belum dibayar.

Langkah selanjutnya adalah menerjemahkannya ke dalam debit dan kredit.

Aset meningkat saat didebit, sehingga Peralatan akan didebit seharga $ 1.000. Biaya berkurang ketika dikreditkan, sehingga Uang tunai akan dikreditkan sebesar $ 500. Kewajiban meningkat ketika dikreditkan, sehingga Hutang Akun juga akan dikreditkan sebesar $ 500.

Inilah yang diinginkan transaksi dalam jurnal:

Ref.TANGGALJudul dan Penjelasan AkunDebitKredit
101Tanggal 3 SeptemberPeralatan$1.000
Uang$500
Hutang akun$500
(membeli perangkat lunak komputer dengan saldo di akun)

4. Jurnal Transfer

Jurnal transfer digunakan untuk melakukan pencatatan untuk memindahkan atau transfer ke akun lain. Biasanya hal ini dilakukan ketika ada kesalahan posting ke akun apapun.

5. Jurnal Penyesuaian

Jurnal penyesuaian digunakan untuk memperbarui entri jurnal yang dicatat sebelumnya.

Mereka memastikan bahwa catatan tersebut berbaris hingga periode akuntansi yang benar. Ini tidak berarti bahwa transaksi tersebut dihapus atau dihapus.

Jurnal penyesuaian berguna untuk mencatat transaksi baru yang menjaga keuangan bisnis tetap up to date.

Mereka biasanya dibuat pada akhir periode akuntansi. Periode akuntansi biasanya bertepatan dengan tahun fiskal bisnis.

Ada empat jenis utama menyesuaikan entri:

  1. Biaya prabayar adalah pembayaran tunai untuk aset yang belum digunakan. Pikirkan tentang asuransi. Ini melindungi perusahaan dari kemungkinan kerugian, seperti kebakaran atau pencurian, yang belum terjadi.
  2. Pendapatan yang belum diterima adalah uang tunai yang diterima sebelum produk atau layanan disediakan. Ambil keanggotaan gym tahunan Anda atau langganan Spotify – Anda membayar di muka untuk layanan di masa depan.
  3. Pendapatan yang masih harus dibayar adalah uang yang diperoleh, tetapi tidak dikumpulkan. Jika Anda mengambil pinjaman, pendapatan suku bunga dari pinjaman akan dicatat sebagai pendapatan yang masih harus dibayar.
  4. Biaya yang masih harus dibayar adalah biaya yang dibuat, tetapi tidak dibayar. Contohnya adalah tidak membayar gaji pekerja Anda sampai akhir bulan.

Mari kita masukkan semua informasi ini ke dalam latihan konkret.

Pada tanggal 2 Oktober, Anda menjual ke klien, layanan senilai $ 3.000. Anda menerima pembayaran untuk layanan yang disediakan, namun, Anda lupa untuk membuat entri jurnal.

Kemudian pada akhir Oktober, Anda membandingkan cadangan kas aktual dengan cadangan kas yang ditunjukkan pada neraca.

Karena kedua jumlah tidak akan cocok, itu berarti bahwa ada transaksi yang hilang di suatu tempat. Pada titik ini, Anda perlu membuat ayat jurnal penyesuaian:

Ayat jurnal penyesuaian pada tanggal 31 Oktober akan terlihat seperti ini:

TANGGALJudul dan Penjelasan AkunRef.DebitKredit
Tanggal 31 OktoberUang101$3.000
Pendapatan yang belum diterima$3.000
(menyesuaikan entri karena kelebihan uang tunai)

6. Jurnal Pembuka

Jurnal pembuka digunakan untuk mencatat di akun aset, liabilitas, dan ekuitas, yang merupakan catatan akuntansi dari periode sebelumnya.

Tujuanya agar saldo aset, liabilitas, serta modal dari periode sebelumnya dapat dilanjutkan pada periode yang berikutnya. Dengan demikian, pencatatan akuntansi berjalan dengan berkesinambungan.

7. Jurnal Penutup

Jurnal penutup digunakan untuk mengetahui nilai laba atau rugi dalam sebuah siklus akuntansi. Jurnal penutup dilakukan dengan cara mentransfer saldo pendapatan dan biaya ke neraca, yang kemudian ditutup untuk digunakan di periode akuntansi berikutnya.

Tidak semua akun perlu dibuatkan jurnal penutup. Ada empat akun yang dicatat dalam jurnal penutup, yaitu akun pendapatan, akun beban, akun prive, serta ikhtisiar laba/rugi.

Untuk membaca jurnal penutup dan mengetahui contohnya, Anda bisa membaca melalui tautan ini.

8. Jurnal Pembalik

Jurnal pembalik adalah kebalikan dari jurnal penyesuaian. Ketika kita mengatakan sebaliknya, kita tidak bermaksud bahwa entri penyesuaian dihapus.

Tidak ada jumlah yang tercatat sebelumnya. Jurnal pembalik hanya menyederhanakan laporan keuangan,dengan membatalkan efek dari entri yang disesuaikan.

Karena tujuan mereka hanya untuk menyederhanakan, entri terbalik adalah opsional. Beberapa akuntan memilih untuk membuatnya, yang lain tidak.

Mereka biasanya dilakukan pada awal periode akuntansi baru..

Mengapa?

Karena menyesuaikan entri dilakukan pada akhir periode. Jadi, misalnya, jika periode berakhir pada 31 Desember, Anda akan melakukan sebaliknya pada hari berikutnya, pada 1 Januari.

Sekarang, Anda tidak dapat membalikkan semua jenis entri penyesuaian: hanya pendapatan yang masih harus dibayar dan biaya yang masih harus dibayar.

Mari kita lihat bagaimana contoh pendapatan yang masih harus dibayar sebelumnya akan terlihat seperti terbalik.

Entri penyesuaian di bagian terakhir adalah:

  • Piutang yang didebit seharga $ 3000
  • Pendapatan layanan dikreditkan sebesar $ 3000

Apa yang membalikkan entri lakukan adalah beralih tempat keduanya. Jadi sekarang:

  • Pendapatan layanan akan didebit sebesar $ 3000
  • Piutang akan dikreditkan sebesar $ 3000

Inilah yang akan terlihat seperti entri jurnal lengkap:

TANGGALJudul dan Penjelasan AkunRef.DebitKredit
Tanggal 2 DesemberPendapatan Layanan101$3.000
Piutang$3.000
(untuk membalikkan entri penyesuaian 2 November)

Untuk mengetahui secara jelas pengertian dan contoh dari jurnal pembalik, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Kesimpulan

Jurnal akuntansi digunakan untuk mencatat semua transaksi keuangan di dalam perusahaan. Pencatatan transaksi ini harus dilakukan secara sistematis dan rinci, serta dicatat sesuai dengan urutan tanggal terjadinya transaksi.

Ada 8 jenis pencatatatan akuntansi yang digunakan dalam praktik akuntansi, yaitu jurnal umum, khusus, majemuk, transfer, penyesuaian, pembuka, penutup, dan pembalik.

Jangan lupa untuk memudahkan pengelolaan keuangan bisnis Kawan Kledo, gunakan software akuntansi dari Kledo. Kledo merupakan software akuntansi yang dilengkapi berbagai fitur yang akan memudahkan pengelolaan keuangan dan membuat jurnal secara otomatis dalam proses pembukuan Anda.

Yuk daftar Kledo sekarang juga dan nikmati semua kemudahan dalam pengelolaan keuangan bisnis.

Banner 2 kledo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + twenty =