Importir Adalah Bisnis yang Menggiurkan. Berikut Tips Agar Bisnis Importir Menguntungkan

importir adalah

Bisnis importir saat ini sedang hype, terutama adalah karena kemajuan teknologi, perkembangan marketplace jaringan global, dan kemudahan akses informasi yang begitu cepat.

Jika dahulu seorang ingin melakukan import barang ke Indonesia harus perorangan, sekarang siapapun bisa melakukan pembelian barang dari luar negeri dan dikirim ke Indonesia dengan harga terjangkau.

Jika Anda adalah seorang importir, tentu ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan agar bisnis Anda tetap menguntungkan.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu bisnis importir, apakah bisnis ini adalah bisnis yang menguntungkan, dan membahas tips dan strategi agar Anda sukses menjadi seorang importir.

Apa itu Importir?

importir adalah

Impor mengacu pada jenis perdagangan luar negeri di mana barang atau jasa dibawa ke negara asal dari negara asing, dengan tujuan untuk dijual kembali di pasar domestik.

Sedangkan importir adalah orang atau lembaga perantara dagang yang mendatangkan barang dari luar negeri.

Barang yang diimpor tersebut bisa digunakan sebagai produksi atau untuk tujuan konsumsi. Pengertian lain Importir yaitu orang atau lembaga yang melakukan kegiatan Impor.

Kegiatan impor sendiri tentu saja memiliki dampak positif maupun dampak negatif untuk perekonomian Indonesia.

Salah satu dampak positifnya adalah semakin berkembangnya jasa importir di Indonesia yang nantinya juga akan membantu proses masuknya barang dari luar negeri menjadi lebih lancar serta praktis.

Berikut adalah syarat jika Anda ingin menjadi importir

Untuk dapat menjadi importir yang terpercaya, Anda harus memenuhi syarat-syarat di bawah ini:

  1. Telah mempunyai perusahaan berbadan hukum dengan dokumen lengkap yang terdiri dari akte perusahaan, NPWP, SIUP, surat keterangan domisili perusahaan, tanda daftar perusahaan, dan dokumen dasar perusahaan lainnya.
  2. Memiliki dokumen API beserta nomor registrasi importir yang resmi didapatkan dari Departemen Perdagangan/Kementerian Perdagangan.
  3. Memiliki NIK (Nomor Induk Kepabeanan) dan nomor registrasi yang telah diperoleh setelah melakukan registrasi ke Bea Cukai.
  4. Memiliki dan menyiapkan dokumen API untuk importir secara umum.
  5. Memiliki dan menyiapkan dokumen APi untuk importir produsen yang memiliki pabrik.

Prosedur yang harus diikuti untuk impor barang

Pemilihan barang impor

Prosedur impor dimulai dengan pemilihan barang untuk di impor di banyak negara dan perusahaan yang mengekspor produk yang diperlukan sehingga perusahaan pengimpor perlu memperoleh semua detail dari direktori perdagangan, asosiasi perdagangan, dll.

Setelah mendapatkan informasi yang diperlukan, perusahaan pengimpor berkomunikasi dengan perusahaan pengekspor untuk mengetahui tentang tarif dan ketentuan pengiriman mereka.

Memperoleh izin impor

Beberapa barang tunduk pada izin impor sementara yang lain tidak. Jadi, importir wajib memiliki pengetahuan tentang kebijakan Ekspor-Impor dalam praktiknya, untuk mengetahui apakah barang yang dibutuhkan oleh importir memerlukan izin impor atau tidak. Jika diperlukan, maka importir harus mengikuti semua langkah yang diperlukan untuk mendapatkannya.

Pengadaan valuta asing: Importir wajib memperoleh devisa karena eksportir berada di luar negeri, dan ia akan menuntut pembayaran atas barang-barang tersebut dalam mata uang yang lazim di negara tempat tinggalnya.

Penempatan pesanan

Importir melakukan pemesanan dengan eksportir untuk memasok produk. Pesanan impor berisi rincian mengenai harga, kualitas, kuantitas, warna, grade, dll. dari barang yang akan dikirim.

Memperoleh letter of credit

Atas kesepakatan syarat pembayaran antara importir dan eksportir, maka perusahaan pengimpor harus memperoleh letter of credit dari banknya yang menunjukkan kredibilitas mengenai realisasi kewajiban.

Mengatur dana

Importir barang perlu mengatur keuangan sebelum barang mereka tiba di pelabuhan.

Receipt of shipping advice

Setelah barang dimuat di kapal, eksportir mengirimkan shipping advice yang berisi informasi rinci tentang pengiriman barang, seperti nomor invoice, nama kapal, nomor bill of lading, pelabuhan ekspor, deskripsi barang dikirim.

Membuat dokumen impor

Setelah pengiriman barang, eksportir membuat dokumen penting tertentu sesuai dengan persyaratan kontrak dan memberikannya kepada bankir, untuk mentransfernya lebih lanjut, dengan cara yang ditentukan dalam letter of credit.

Kedatangan barang

Eksportir mengirimkan barang, sesuai dengan persyaratan kontrak. Kapal yang bertugas menginformasikan kepada petugas yang bertugas di dermaga bahwa produk telah sampai di dalam negeri dan memberikan dokumen berupa manifest umum impor.

Bea cukai dan rilis

Setelah barang mencapai Indonesia, mereka tunduk pada bea cukai, yang merupakan proses besar, di mana sejumlah formalitas hukum harus diselesaikan.

Baca juga: Barang dan Jasa Kena Pajak: Pengertian, Jenis, Aturan dan Tarifnya

Peraturan Importir di Indonesia

Sesuai dengan UU No 7. Tahun 2015, pihak importir bertanggung jawab sepenuhnya terhadap barang yang tengah diimpor.

Apabila importir melakukan pelanggaran atau tidak bertanggung jawab atas barang yang diimpor, maka akan dikenakan sanksi administratif yaitu dicabutnya perizinan, persetujuan, pengakuan, dan penetapan di bidang Perdagangan.

Dalam melakukan kegiatan impor, pihak importir tentu juga harus mematuhi peraturan yang telah diberlakukan oleh Bea dan Cukai terkait barang apa saja yang diperbolehkan masuk ke Indonesia, beberapa di antaranya yang dilarang adalah makhluk hidup, obat terlarang, perdagangan manusia maupun hewan, benda yang mengandung pornografi, dan senjata api berbahaya.

Contoh dan jenis importir

Approved-Traders

Approved-Traders merupakan pengusaha impor biasa yang secara khusus diistimewakan oleh pemerintah dalam hal ini Kementrian Perdagangan untuk mengimpor komoditi tertentu untuk tujuan tertentu pula yang dipandang perlu oleh pemerintah.

Import-Merchant

Import Merchant adalah badan usaha yang diberikan izin oleh pemerintah dalam bentuk Tanda Pengenal Pengakuan Impor (TAPPI) untuk mengimpor barang-barang yang bersifat khusus yang disebutkan dalam izin tersebut, dan tidak berlaku untuk barang lain selain yang telah diizinkan.

Importir Umum

Importir Umum adalah perusahaan impor yang khusus mengimpor aneka macam barang dagang, perusahaan yang biasanya memperoleh status sebagai importir umum ini kebanyakan hanyalah Persero Niaga yang sering disebut dengan Trading House atau Wisma Dagang yang dapat mengimpor barang-barang mulai dari barang kelontong sampai instalasi lengkap suatu pabrik.

Sole Agent Importer

Sole Agent Importer adalah perusahaan asing yang berminat memasarkan barang di Indonesia, lalu mengangkat perusahaan setempat sebagai Kantor Perwakilannya atau menunjuk suatu Agen Tunggal yang akan mengimpor hasil produksinya di Indonesia.

Importir Terbatas

Guna memudahkan perusahaan-perusahaan yang didirikan dalam rangka UU PMA/PMDN, maka pemerintah telah memberi izin khusus pada perusahaan PMA dan PMDN untuk mengimpor mesin-mesin dan bahan baku yang diperlukannya sendiri (tidak diperdagangkan).

Izin yang diberikan dalam bentuk API-T (Angka Pengenal Importir Terbatas), yang dikeluarkan oleh BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal) atas nama Menteri Perdagangan.

Baca juga: Apa Itu Partnership? Ini Pengertian, Jenis dan Cara Membangunnya

Tips Agar Bisnis Importir Anda Menguntungkan

importir adalah

1. Bandingkan Jasa Pengiriman & Freight Forwarders – Termurah Tidak Selalu Terbaik

Lakukan riset Anda tentang layanan dan biaya pengiriman dengan menggunakan kriteria perbandingan seperti skala waktu pengiriman, prosedur pelacakan pengiriman, dan dampak bisnis dari penundaan dan bagaimana penanganannya.

Fitur pelacakan, khususnya, dapat menjadi penghemat biaya utama karena dapat membantu merampingkan proses dan menekan biaya overhead dan biaya perjalanan lainnya.

Selain itu, layanan pengiriman dengan rekam jejak yang terbukti dan kemampuan untuk menangani pengiriman yang tertunda atau tidak terjawab secara efektif sambil meminimalkan kerugian finansial atau reputasi Anda akan menjadi mitra yang lebih andal untuk bisnis Anda.

Layanan pengiriman ‘murah’ yang akhirnya memakan waktu berminggu-minggu untuk mengirimkan barang Anda dapat dikenakan biaya lebih banyak dalam jangka panjang.

Inilah sebabnya mengapa Anda tidak harus secara otomatis menggunakan layanan termurah untuk proses pengiriman barang Anda. Ingatlah konsumen Anda membutuhkan kecepatan.

2. Waspadai Perizinan, Perjanjian Perdagangan Bebas & Kemungkinan Denda

Denda mungkin merupakan biaya yang paling boros untuk bisnis impor/ekspor. Jika Anda mengimpor atau mengekspor jenis barang tertentu, khususnya, jika barang tersebut termasuk dalam daftar ‘terlarang’ pemerintah Anda atau daftar khusus lainnya, Anda harus memiliki jenis lisensi yang tepat untuk melakukannya.

Tanpa izin yang benar, Anda tidak hanya akan dikenakan biaya dan denda yang tidak perlu, tetapi juga akan mengalami penundaan dan kehilangan reputasi. Dalam kasus ekstrim, Anda bahkan mungkin harus menghadapi tindakan hukum.

Selain itu, membeli dari negara-negara dengan perjanjian perdagangan bebas dapat membantu importir menghemat biaya bea, yang dalam jangka panjang, dapat menghasilkan penghematan yang besar dan laba yang lebih sehat.

3. Waspadai Subsidi & Skema Bebas Pajak

Di ujung lain spektrum, Anda harus tahu apakah barang yang Anda impor atau ekspor termasuk dalam skema subsidi.

Banyak pemerintah menawarkan insentif seperti pengurangan pajak atau keringanan bea kepada importir dan eksportir yang memperdagangkan barang-barang tertentu dan memegang lisensi yang relevan.

Ini dapat diterjemahkan ke dalam penghematan biaya yang besar untuk operasi Anda.

4. Memahami Bea Masuk & Biaya Bea Cukai

Terlepas dari biaya awal dan operasional berkelanjutan ditambah biaya satu kali seperti biaya pendaftaran dan setoran, ‘biaya lain’ benar-benar dapat memakan keuntungan akhir Anda.

Untuk mengurangi biaya ini, pertimbangkan semua biaya, bea, tagihan, dan pajak yang mungkin Anda keluarkan saat berdagang secara internasional, dan periksa apakah ini dapat dihindari atau setidaknya diminimalkan.

Konfirmasikan apakah Anda dapat meminta barang Anda diperiksa dan disertifikasi dengan benar untuk menghindari biaya pergudangan dan inspeksi.

Selain itu, menggunakan sistem kode komoditas nomor tarif yang diakui secara internasional dapat mengurangi kemungkinan dikenakan denda atau biaya tambahan untuk barang yang tidak diberi label dengan benar atau tidak memadai.

4. Jalankan Bisnis pada Waktu Global

Bisnis ekspor-impor Anda berjalan 24/7. Tapi Anda bekerja 8-12 jam sehari. Saat Anda tidur, seluruh dunia terbangun di hari lain dan bisnis berlanjut dengan kecepatan tetap.

Sebagai seorang importir, Anda tahu bahwa memiliki “barang yang tepat” atau sikap yang benar terhadap pemasok dan pembeli Anda sangat penting. Anda bekerja untuk mereka dan bukan sebaliknya.

Dengan sikap yang benar, Anda perlu mengatur alur kerja dan tugas bisnis Anda untuk mencerminkan hal ini. Ini bisa dimulai dengan sesuatu yang sederhana yang Anda lihat di setiap siaran ruang berita televisi.

Beli banyak jam dinding murah dan letakkan di dinding kantor Anda. Satu jam untuk setiap negara. Ini menekankan bahwa seluruh dunia terus berdetak. Dan itu terlihat keren.

Kedua, Anda perlu menjalankan bisnis dan alur kerja Anda di cloud. Tidak ada yang menggunakan mesin faks lagi (kecuali di Jepang).

Jadi buang alat komunikasi analog dan asinkron dan buat diri Anda siap tersedia bagi pemasok dan pelanggan Anda. Ini berarti memasang dan menggunakan aplikasi obrolan atau perpesanan apa pun yang mereka gunakan.

5. Memahami Budaya yang Berbeda

Saat ini tidak cukup hanya melacak zona waktu yang berbeda. Jika Anda sudah berurusan dengan negara yang berbeda dalam bisnis Anda, Anda mungkin memiliki gagasan yang bagus tentang nuansa budaya masing-masing.

Berusahalah untuk memahami budaya masing-masing negara secara lebih dalam, dan ambil beberapa kata dalam prosesnya! Sedikit berjalan jauh dalam membangun hubungan.

Di Jepang, misalnya, yang terbaik adalah tidak membawa standar Barat dalam negosiasi ke meja. Agresi, teriakan, dan gedoran di meja berarti kehilangan muka dan rasa hormat Anda secara instan.

Membungkuk sopan dan bertukar kartu nama jauh lebih disukai daripada jabat tangan yang erat dan tatapan mata. Segala bentuk kontak fisik umumnya dijauhi.

Dan di Jepang dan sebagian Asia, memang benar bahwa lebih banyak wawasan pengambilan keputusan terungkap melalui minuman setelah bekerja dan putaran karaoke.

Bahkan, hiburan dan kegiatan sosial seperti golf adalah bagian tak terpisahkan dari berbisnis di negara-negara ini. Rapat formal di kantor cenderung tidak konklusif atau sekadar mosi untuk dilalui.

Baca juga: Jenis Strategi Penetapan Harga dan Mana yang Terbaik untuk Bisnis?

6. Kelola Banyak Mata Uang

Ini mengingat bahwa Anda berurusan dengan banyak mata uang dalam bisnis ekspor-impor Anda.

Ini mungkin tetapi sangat menantang untuk berurusan dengan mata uang yang berbeda jika Anda masih menggunakan kertas atau spreadsheet dalam bisnis Anda.

Salah satu alasan bagus untuk menggunakan solusi software akuntansi adalah untuk memudahkan Anda dalam mengelola banyak mata uang untuk pelanggan, pemasok, penjualan, dan laporan keuangan Anda.

Fitur multi mata uang juga akan tersedia secepatnya di software akuntansi Kledo yang tentunya akan memudahkan pengelolaan pencatatan keuangan Anda sebagai importir.

Banner 3 kledo

7. Selalu Pantau Arus Kas Anda

Arus kas adalah adalah hal penting dari bisnis apa pun termasuk jika Anda seorang importir, baik kecil maupun besar.

Tapi seperti yang Anda tahu, bagi mereka yang melakukan perdagangan internasional risikonya mungkin akan lebih besar dalam melakukan pengelolaan arus kas.

Mungkin diperlukan waktu berbulan-bulan antara membeli barang di luar negeri dan mengubahnya menjadi penjualan, dan dengan demikian uang tunai, di berbagai pasar Anda. Dan selama ini Anda akan dikenakan biaya terkait impor di muka yang harus dibayar sekarang.

Jadi, bagian yang baik untuk mempercepat dan mengefisienkan proses impor ini adalah dengan mengurangi waktu ke pasar.

Semakin pendek waktu untuk mengimpor barang, menghapus bea cukai, dan memasuki gudang Anda, semakin cepat Anda dapat menjual dan mengubahnya menjadi kas.

Ini berarti meninjau metode sumber Anda dan mengurangi waktu yang dihabiskan stok Anda di kapal, truk, dan gudang.

Selain itu, pastikan Anda juga menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terbaik untuk proses bisnis impor Anda seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai skala dan jenis bisnis seperti Kledo.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tips Lain yang Bisa Anda Gunakan untuk Mempercepat Proses Bisnis Importir

Salah satu caranya adalah memulai dari awal dengan menggunakan pemasok dan produsen yang dapat Anda percaya untuk mengirimkan tepat waktu, setiap saat.

Ini berarti sumber mereka dari portal perdagangan atau pameran perdagangan luar negeri. Anda pasti akan menempatkan beberapa pesanan sampel dan mungkin beberapa pesanan penuh lagi untuk mengukur keandalannya.

Persempit mereka dan ingatlah untuk memiliki pemasok yang siap pakai!

Cara kedua adalah dengan menggunakan layanan pihak ketiga untuk memeriksa kontrol kualitas. Seringkali mereka dapat menemukan masalah dengan baik sebelum dikirim keluar dari pabrik.

Ini menghemat kerumitan perselisihan, pengembalian dan penukaran yang tidak perlu, dan kekecewaan di dok penerima. Ini berharga jika Anda tidak bisa berada di negara asal untuk memeriksa pengiriman.

Mirip dengan inspektur kontrol kualitas, Anda dapat mempertimbangkan untuk melibatkan broker pabean untuk mempercepat impor Anda melalui bea cukai.

Klasifikasi yang salah identifikasi atau dokumentasi yang tidak memadai dapat menyebabkan penundaan yang tidak perlu saat barang Anda disimpan di gudang berikat.

Dan Anda akan ditampar dengan biaya pergudangan harian. Plus, tergantung pada jenis barang Anda, Anda mungkin perlu berurusan dengan beberapa lembaga pemerintah untuk menyelesaikan impor Anda.

Akhirnya, Anda dapat mengurangi sebagian biaya pengiriman dengan menggunakan jasa pengiriman barang Anda sendiri. Umumnya, lebih mudah untuk mengandalkan pemasok Anda untuk mengirimkan barang kepada Anda.

Namun, perhatikan persyaratan pengiriman umum seperti CIF dan sebagainya.

Ketahui siapa yang bertanggung jawab atas apa dan di mana tanggung jawab mereka berhenti. Biaya impor tersembunyi dapat bertambah dan mendapatkan margin keuntungan bahkan sebelum Anda menjual barang Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × four =