Belanja Modal: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

belanja modal

Ketika Anda memiliki bisnis dan berinvestasi dalam berbagai hal seperti gedung atau peralatan baru, penting untuk mempertimbangkan berapa banyak uang yang Anda belanjakan dan berapa biayanya. Untuk melakukan ini, Anda perlu menghitung belanja modal atau capital expenditure.

Melakukan ini akan membantu Anda menentukan investasi mana yang menguntungkan secara keseluruhan dan mana yang mengakibatkan kerugian finansial.

Pada artikel ini, kami akan mendefinisikan apa itu belanja modal, memberi Anda langkah-langkah untuk menghitungnya dan bagaimana tips terbaik dalam mengelolanya.

Apa itu Belanja Modal?

belanja modal

Belanja modal atau capital expenditure adalah dana yang digunakan untuk membeli, memelihara, atau meningkatkan aset, seperti gedung, peralatan, infrastruktur, perangkat keras komputer, dan properti berwujud lainnya.

Ini biasa juga disebut sebagai “CapEx,” pengeluaran ini sering digunakan untuk memperoleh dan menjaga agar alat produksi dan distribusi barang dan jasa organisasi tetap berfungsi dengan baik.

Aturan akuntansi untuk CapEx menyatakan bahwa, umumnya pengujiannya adalah apakah suatu item memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun.

Aset ini biasanya fisik dan tidak dapat dikonsumsi dan tetap berada di neraca untuk beberapa periode akuntansi.

Contoh CapEx antara lain pembelian kendaraan bisnis, gedung, furnitur, tanah, mesin, peralatan komputer, bahkan paten dan lisensi yang dapat dijual kembali.

Jenis Belanja Modal

Belanja modal termasuk biaya untuk mendorong peningkatan pertumbuhan dan pengeluaran perusahaan di masa depan untuk mempertahankan tingkat operasi saat ini.

Biaya ini bisa berwujud dan tidak berwujud. Namun, jumlah yang dihabiskan untuk melakukan operasi normal dan berkelanjutan atau pemeliharaan tidak boleh dikapitalisasi.

Oleh karena itu, ini bukan biaya periode pada laporan laba rugi pada saat mereka dikeluarkan.

Perbedaan Belanja Modal, Pengeluaran Operasional, dan Pengeluaran Pendapatan

Katakanlah seorang koki memutuskan untuk membuka restoran dan membeli sebuah bangunan yang sebelumnya menampung kantor.

Biaya renovasi yang diperlukan untuk membuat ruang yang cocok untuk restoran, perlengkapan dan furnitur, peralatan dapur dan komputer adalah belanja modal, dan dapat disusutkan selama berbagai periode waktu.

Gaji pelayan, makanan dan langganan untuk software akuntansi dianggap sebagai pengeluaran operasi atau operation expenditure (OpEx).

Sementara biaya kuartalan untuk teknisi layanan untuk menjaga sistem pendinginan dalam urutan kerja yang baik adalah pengeluaran pendapatan, karena mengacu pada biaya untuk menjaga barang modal dalam kondisi untuk berkontribusi pada menghasilkan pendapatan.

Belanja modalPengeluaran operasiPengeluaran pendapatan
PengertianAset dimaksudkan untuk menguntungkan bisnis selama lebih dari satu tahunBiaya untuk menjalankan operasi sehari-hariBiaya untuk menghasilkan pendapatan dan mempertahankan aset yang menghasilkan pendapatan
Terdaftar sebagaiPeralatan atau propertiBiaya operasionalBiaya operasional
Proses perhitunganTerdepresiasi atas masa manfaat aset (dalam beberapa tahun)Bulan atau tahun berjalanBulan atau tahun berjalan

Apa itu pengeluaran operasional (OpEx)?

Biaya operasional adalah biaya berkelanjutan untuk operasi sehari-hari yang diperlukan untuk mengoperasikan bisnis.

Biaya ini dapat mencakup utilitas, sewa, gaji, pajak properti, kontribusi rencana pensiun dan perjalanan bisnis untuk beberapa nama.

Apa itu pengeluaran pendapatan?

Pengeluaran pendapatan adalah pengeluaran jangka pendek yang dibuat untuk menghasilkan pendapatan.

Biaya barang yang dijual (HPP), juga disebut sebagai biaya penjualan atau biaya jasa, adalah berapa biaya untuk memproduksi produk atau layanan Anda.

HPP termasuk bahan langsung dan biaya tenaga kerja langsung yang masuk ke produksi setiap barang atau jasa yang dijual.

Perbedaan Utama Antara CapEx, OpEx dan Pengeluaran Pendapatan

Belanja modal atau capex adalah untuk investasi yang dimaksudkan untuk digunakan untuk waktu yang lama lebih dari satu tahun.

Pembelian ini tetap pada lembar aset untuk beberapa periode akuntansi. Perusahaan cenderung menyiapkan anggaran modal terpisah untuk mencerminkan biaya yang dipulihkan melalui depresiasi.

Misalnya, pemilik restoran dapat mendepresiasi biaya komputer, meja dan kursi juga lampu selama masa manfaat aset ini yang mungkin lima hingga tujuh tahun.

Sebaliknya, OpEx dan pengeluaran pendapatan adalah biaya yang diperlukan untuk mengoperasikan bisnis.

Mereka membuat sebagian besar biaya organisasi yang sedang berlangsung. Pembelian OpEx akan digunakan dalam periode akuntansi di mana mereka terjadi.

Pengeluaran operasi untuk restoran dapat mencakup biaya langganan untuk sistem point-of-sale, makanan, barang kertas dan minuman.

Koki memiliki kontraktor yang datang secara berkala untuk membersihkan perangkap lemak dan memeriksa tingkat refrigeran di ruang pembeku. Ini adalah pengeluaran pendapatan berulang.

Banner 2 kledo

Apa Kriteria Belanja Modal?

Beberapa kriteria yang dapat digunakan untuk menentukan apakah pengeluaran tertentu dapat dikategorikan sebagai belanja modal antara lain:

Biaya yang signifikan

Belanja modal biasanya melibatkan pengeluaran yang signifikan, misalnya pembelian mesin atau bangunan yang membutuhkan investasi besar.

Dapat dimanfaatkan dalam jangka waktu yang lama

Aset yang dibeli dengan belanja modal diharapkan dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama, misalnya beberapa tahun atau bahkan lebih lama lagi.

Menambah nilai atau kapasitas produksi

Belanja modal diharapkan dapat meningkatkan kapasitas produksi atau nilai organisasi.

Tidak habis digunakan dalam satu kali penggunaan

Aspek penting dari belanja modal adalah bahwa aset yang dibeli diharapkan dapat digunakan berulang kali dalam masa yang panjang dan memberikan manfaat bagi organisasi.

Mempunyai nilai residu

Aset yang dibeli dengan belanja modal biasanya memiliki nilai residu setelah masa pakainya habis.

Ini berarti bahwa aset tersebut masih memiliki nilai meskipun telah digunakan dalam jangka waktu yang lama dan dapat dijual kembali atau dipindahtangankan ke pihak lain.

Memerlukan pemeliharaan

Aset yang dibeli dengan belanja modal biasanya memerlukan pemeliharaan dan perawatan agar tetap berfungsi secara optimal selama jangka waktu penggunaannya.

Rumus dan Cara Menghitung Belanja Modal

Melakukan pembelian belanja modal atau CapEx yang dilakukan pada tahun berjalan biasanya disajikan pada laporan arus kas perusahaan.

Jumlah akumulasi CapEX dan akumulasi penyusutan terkait biasanya ditampilkan di neraca perusahaan, dan mengurangkan akumulasi penyusutan dari akumulasi pembelian CapEx menghasilkan jumlah bersih CapEx atau aset tetap setiap saat.

Jumlah yang disusutkan setiap tahun dicatat pada laporan laba rugi perusahaan.

Cara Menghitung Belanja Modal

Menghitung belanja modal periode saat ini dan sebelumnya bisa dilakukan dengan menganalisis informasi yang ada di laporan keuangan perusahaan.

Untuk mendapatkan nilai buku bersih dari aset tetap, bisa dihitung dengan total aset tetap dikurangi akumulasi penyusutan untuk sampai pada aset tetap bersih atau nilai buku bersih.

Laporan laba rugi akan menunjukkan beban penyusutan yang diakui untuk tahun tersebut.

Rumus untuk menilai belanja modal adalah sebagai berikut:

CapEx = properti, pabrik dan peralatan (saat ini) – properti, pabrik dan peralatan (sebelumnya) + depresiasi

Contoh Kasus dalam Menghitung Belanja Modal

belanja modal

Pada tahun 2019, pemasok pakaian yang menyediakan seragam untuk restoran kami membeli komputer baru dan memperluas fasilitasnya untuk meningkatkan pendapatan.

Setelah melihat neraca dan laporan laba rugi, informasi yang diperlukan untuk menghitung CapEx untuk tahun tersebut adalah sebagai berikut:

Properti, pabrik dan peralatan pada awal 2019: 30.000.000
Properti, pabrik dan peralatan pada akhir 2019: 40,000.000
Penyusutan: 10.000.000

Mengambil nilai di atas, mulailah dengan mengurangkan nilai properti, pabrik dan peralatan awal (30.000.000) dari nilai akhir (40.000.000). Ini sama dengan perubahan 10.000.000 dalam properti, pabrik dan peralatan.

Kemudian, tambahkan depresiasi (10.000.000), yang menghasilkan belanja modal 20.000.000.

Apa Manfaat Belanja Modal untuk Bisnis Anda?

Strategi CapEx Anda mengungkapkan seberapa banyak bisnis Anda berinvestasi dalam aset tetap baru dan yang sudah ada untuk menumbuhkan atau mempertahankan pendapatan.

Ini juga menunjukkan seberapa akurat dan Anda dapat memprediksi permintaan masa depan menggunakan prinsip-prinsip perencanaan skenario dan menimbang biaya peluang versus manfaat kepemilikan.

Peningkatan pendapatan dan profitabilitas terkait dengan belanja modal yang strategis.

Misalnya, pemilik restoran pada contoh diatas mengakuisisi sebuah bangunan yang berdekatan dan memiliki pilihan antara membeli lebih banyak furnitur untuk melengkapi ruang sebagai ruang makan yang diperluas atau memperluas dapur dengan peralatan khusus untuk meluncurkan pemesanan take away, katering, dan makanan kemasan.

Selain itu, membuat pilihan tepat apakah akan membelanjakan berdasarkan CapEx atau OpEx mengungkapkan efektivitas tim keuangan organisasi dengan memanfaatkan dana sebaik mungkin yang akan mendorong laba atas investasi terbesar.

Pentingnya Belanja Modal dalam Bisnis

Seperti yang telah dibahas, belanja modal yang cerdas membantu bisnis tumbuh.

Dari perspektif perencanaan keuangan jangka panjang, analisis CapEx membantu para pemimpin memahami apakah suatu aset menawarkan tingkat pengembalian yang menarik.

Dengan begitu, perusahaan dapat menyeimbangkan pemeliharaan peralatan dan properti yang ada dengan memiliki modal yang cukup untuk berinvestasi dalam pertumbuhan.

Fungsi lainnya termasuk:

  • Biaya awal: Tergantung pada industrinya, belanja modal umumnya lebih mahal daripada memperoleh penggunaan aset yang sama pada basis operasi. Pikirkan membeli kendaraan armada versus leasing atau menandatangani kontrak layanan pengiriman. Sangat penting untuk memahami manfaat jangka panjang dari memiliki aset.
  • Irreversibility: Perusahaan kemungkinan besar akan mengalami kerugian ketika membatalkan belanja modal. Itu karena pasar peralatan modal cenderung buruk, yang berarti aset yang diperoleh kemungkinan lebih baik digunakan oleh perusahaan itu sendiri.
  • Penyusutan: Setelah aset digunakan, penyusutan dimulai dan dapat menyebabkan penurunan akun aset organisasi.

Tantangan dalam Melakukan Belanja Modal

Keputusan seputar belanja modal seringkali dapat menjadi tantangan. Mereka juga penting untuk kesejahteraan perusahaan.

Tiga tantangan utama perencanaan CapEx adalah:

Ketidakpastian

Dalam hal berinvestasi dalam aset modal, prediksi tidak dijamin karena tidak ada yang bisa melihat masa depan.

Meskipun perusahaan dapat dan harus menggunakan prinsip-prinsip manajemen risiko dan asuransi untuk memprediksi dan mengimbangi kemungkinan kerugian potensial yang terkait dengan aset modal, namun tidak mungkin untuk menghilangkan ketidakpastian di masa depan.

Masalah pengukuran

Beberapa hasil dari belanja modal, seperti meningkatkan semangat kerja karyawan bersifat tidak berwujud dan oleh karena itu tidak akan dicatat dalam neraca.

Dan, bisa jadi rumit untuk mengukur semua biaya terkait. Ambil contoh van pengiriman: gaji pengemudi adalah OpEx, dan biaya itu harus dipertimbangkan bersama dengan bahan bakar, asuransi, dan biaya lain untuk memutuskan apakah pembelian lebih baik daripada menyewa kontraktor.

Spread

Manfaat yang terkait dengan belanja modal umumnya diperpanjang dalam jangka waktu yang lebih lama dan dapat menimbulkan masalah dalam hal menetapkan estimasi kesetaraan dan tingkat diskonto.

Sederhananya, kas yang diinvestasikan dalam peralatan modal tidak lagi tersedia untuk peluang yang berpotensi lebih menguntungkan.

Tips dalam Mengelola Belanja Modal dalam Bisnis

Infografis belanja modal

Manajemen proyek yang baik dan perencanaan yang efektif diperlukan untuk secara efisien menyeimbangkan penghematan uang juga investasi untuk pertumbuhan.

Selain perkiraan dan perencanaan skenario yang efektif, berikut adalah lima tips terbaik yang bisa Anda adopsi.

Tentukan tujuan Anda dengan jelas

Jelaskan tentang tenggat waktu yang realistis untuk pengembalian investasi CapEx, ruang lingkup proyek, dan sumber daya OpEx apa pun yang diperlukan untuk mewujudkan manfaat penuh.

Buatlah semua rencana ini berdasarkan prioritas dengan peluang investasi lainnya.

Dengan begitu Anda bisa memprioritaskan modal Anda pada pos pengeluaran yang lebih penting lebih dahulu

Buat jalur komunikasi yang jelas

Di perusahaan besar, beberapa departemen mungkin terlibat dalam pengeluaran dan pembelanjaan modal.

Pastikan Anda mengetahui bagaimana Anda akan mengumpulkan informasi penting ke dalam satau tempat dan memastikan semua orang berada di halaman yang sama sehubungan dengan hasil bisnis yang diharapkan—dan realisasi nilai yang diharapkan bagi perusahaan?

Gunakan template kasus bisnis standar untuk pengaturan belanja modal Anda

Setiap proposal investasi harus disertai dengan analisis menyeluruh yang menjelaskan manfaatnya.

Kasus bisnis harus mengidentifikasi sumber nilai dengan memasukkan alasan rinci dan penjelasan alternatif, bersama dengan perhitungan pengembalian yang diharapkan atau manfaat kualitatif, waktu, konteks dan risiko.

Lihat opsi pembiayaan

Memutuskan apakah akan membeli aset modal dengan dana yang ada atau melalui pinjaman memerlukan analisis keuangan seputar suku bunga, utang yang timbul, dan berapa lama aset tersebut terdepresiasi.

Sertakan opsi “bagaimana jika” apabila keadaan berubah

Apakah ini jenis pengeluaran yang “harus dilakukan”, seperti membeli bangunan baru untuk memperluas operasi?

Atau lebih tentang pertumbuhan atau lini bisnis baru? Bisakah Anda mengurangi dan tetap mencapai sebagian besar tujuan?

Tekad itu akan membantu menginformasikan apakah organisasi dapat memutuskan untuk mencabut dan mengambil kerugian pada sebuah proyek jika realitas pasar dan/atau kesehatan fiskal perusahaan berubah.

Software akuntansi dapat membantu bisnis Anda merampingkan belanja modal

Menggunakan software akuntansi yang andal untuk mengelola pengeluaran modal membantu mengurangi risiko kesalahan.

Misalnya, dengan menghitung depresiasi aset secara otomatis akan membuat Anda lebih mudah dalam membuat laporan keuangan dan memastikan bahwa seluruh laporan keuangan Anda faktual saat terjadi proses audit.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan sofware akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan penjualan dan pembeliaan, manajemen aset dan persediaan, membuat faktur dengan mudah, melakukan penghitungan pajak, otomasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

FAQ

Apa yang dimaksud belanja modal?

Belanja modal adalah pengeluaran yang dilakukan oleh suatu organisasi atau pemerintah untuk memperoleh aset produktif yang dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama.

Apa saja yang termasuk belanja modal?

Beberapa contoh aset yang termasuk dalam belanja modal adalah peralatan produksi, mesin, kendaraan, bangunan, lahan, teknologi informasi, dan perangkat lunak.

Apa saja kriteria belanja modal?

Beberapa kriteria belanja modal adalah sebagai berikut:

  • Biaya yang signifikan.
  • Dapat dimanfaatkan dalam jangka waktu yang lama.
  • Menambah nilai atau kapasitas produksi.
  • Tidak habis digunakan dalam satu kali penggunaan.
  • Mempunyai nilai residu.
  • Memerlukan pemeliharaan.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 − five =