Laporan Neraca Keuangan: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

laporan neraca keuangan

Sangat penting bagi pemilik bisnis dan akuntan untuk memahami cara membuatdan menafsirkan laporan neraca keuangan. Laporan keuangan ini menawarkan gambaran singkat tentang posisi keuangan bisnis.

Tanpa laporan ini, pemilik bisnis dan akuntan dapat membuat keputusan yang berdampak negatif pada posisi keuangan perusahaan.

Laporan neraca adalah salah satu dari beberapa laporan keuangan utama yang dapat Anda gunakan untuk melacak pengeluaran dan pendapatan.

Juga disebut laporan posisi keuangan, neraca menunjukkan apa yang dimiliki perusahaan Anda dan apa yang terutang sampai tanggal yang tercantum.

Laporan ini menampilkan informasi meliputi aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan Anda.

Ingin mengetahui laporan neraca keuangan secara mendalam dan cara membuat juga membacanya? Anda bisa membaca artikel ini sampai dengan selesai.

Apa itu Laporan Neraca Keuangan?

laporan neraca keuangan

Laporan neraca adalah laporan aset, kewajiban, dan modal suatu organisasi pada tanggal tertentu. Singkatnya, laporan ini menunjukkan apa yang dimiliki oleh perusahaan.

Selain itu, laporan ini menunjukkan jumlah yang diinvestasikan dalam bisnis. Neraca bersama dengan laporan keuangan lainnya membantu menghitung profitabilitas, likuiditas, leverage, dan efisiensi bisnis.

Neraca memiliki aset di satu sisi dan kewajiban dan modal di sisi lain. Kedua sisi selalu sama. Oleh karena itu, Aset = Kewajiban + Modal.

Aset

Ada dua jenis utama aset: lancar dan tidak lancar. Aset lancar adalah item yang diperoleh bisnis Anda dari waktu ke waktu yang akan digunakan atau diubah menjadi uang tunai dalam satu tahun, atau satu siklus bisnis, dari tanggal di neraca.

Asuransi dibayar di muka, piutang, investasi sementara, kas, persediaan, dan kewajiban dianggap sebagai aset lancar.

Aset tidak lancar adalah aset tetap atau barang yang dimiliki bisnis Anda. Hal-hal yang termasuk dalam kategori ini adalah peralatan kantor, properti bangunan, tanah, investasi jangka panjang, saham, dan obligasi.

Kewajiban

Sama seperti aset, ada kewajiban lancar dan tidak lancar. Kewajiban lancar mewakili kewajiban pembayaran yang harus dibayar perusahaan Anda dalam waktu 12 bulan sejak tanggal di neraca.

Misalnya, tagihan terutang kepada pemasok peralatan bisa menjadi kewajiban lancar, seperti juga utang gaji dan pajak penghasilan.

Kewajiban tidak lancar adalah jumlah yang harus dibayar perusahaan Anda lebih dari satu tahun. Pemegang obligasi dan hutang bank dianggap sebagai kewajiban tidak lancar.

Anda dan akuntan perusahaan dapat mengidentifikasi kewajiban di neraca dengan mencari kata “hutang.” Sekali lagi, kewajiban ini adalah beberapa sumber aset perusahaan Anda.

Anda juga bisa membaca artikel mengenai laporan perubahan modal atau ekuitas melalui tautan ini.

Ekuitas

Sumber aset lainnya adalah ekuitas atau modal. Jika Anda adalah pemilik tunggal bisnis, ini disebut sebagai ekuitas pemilik.

Jika bisnis Anda adalah korporasi, ekuitas disebut ekuitas pemangku kepentingan. Ketika semua kewajiban dikurangi dari aset perusahaan Anda, hasilnya adalah ekuitas.

Ekuitas terdiri dari modal disetor dan laba ditahan. Modal disetor adalah jumlah yang awalnya dibayarkan setiap pemegang saham untuk sahamnya.

Laba ditahan mengacu pada jumlah uang yang tidak dijual bisnis Anda kepada pemegang saham dan malah diinvestasikan kembali ke dalam dirinya sendiri.

Baca juga: Neraca Saldo: Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya yang Wajib Diketahui

Mengapa Laporan Neraca itu Penting?

Neraca menjadi penting karena membantu dalam memahami kinerja suatu perusahaan. Berikut adalah alasan mengapa neraca itu penting:

  • Untuk mengetahui kesehatan keuangan suatu perusahaan.
  • Setiap stakeholder dapat mempelajari neraca untuk memahami posisi likuiditas dan kinerja bisnis perusahaan.
  • Membandingkan neraca selama bertahun-tahun membantu dalam menentukan pertumbuhan perusahaan.
  • Neraca adalah dokumen penting untuk mendapatkan pinjaman bisnis.
  • Menganalisis neraca perusahaan membantu dalam memahami kemampuan perusahaan untuk melakukan proyek ekspansi dan biaya tak terduga.
  • Neraca membantu dalam mengidentifikasi sumber pendanaan perusahaan, misalnya, pendanaan ekuitas atau pendanaan utang.

Apa tujuan membuat neraca?

Tujuan utama dari neraca adalah untuk memberikan posisi keuangan perusahaan pada tanggal tertentu. Neraca memberikan gambaran tentang ekuitas, aset, dan kewajiban perusahaan untuk satu tahun keuangan.

Menganalisis tiga kategori membantu dalam memahami posisi keuangan, kewajiban, posisi likuiditas dan pertumbuhan perusahaan. Analis menggunakan neraca untuk menganalisis perusahaan untuk memahami profitabilitas, likuiditas, leverage dan efisiensi bisnis.

Juga, neraca, bersama dengan laporan laba rugi membantu dalam menganalisis kesehatan keuangan perusahaan.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula dan Contohnya, Lengkap!

Mengenal 2 Jenis Laporan Neraca Keuangan

Neraca terklasifikasi

Format ini menyajikan informasi tentang aset entitas, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham yang digabungkan (atau “diklasifikasikan”) ke dalam subkategori akun.

Ini adalah jenis presentasi laporan neraca yang paling umum, dan melakukan pekerjaan yang baik untuk mengkonsolidasikan sejumlah besar akun individu ke dalam format yang sangat mudah dibaca.

Akuntan harus menyajikan informasi neraca dalam struktur klasifikasi yang sama selama beberapa periode, untuk membuat informasi dalam periode lebih sebanding.

Klinik Gigi Holystone.
Laporan Neraca

(000-an)pada 12/31/x2pada 12/31/x1
Aset  
Aset saat ini  
Kas dan setara kas270.000215.000
Piutang usaha147,000139,000
Persediaan139,000128,000
Aset lancar lainnya15,00027,000
Total aset lancar571,000509,000
   
Aktiva  
Furnitur dan perlengkapan551,000529,000
Penyempurnaan sewa82,00082,000
Peralatan kantor143,000143,000
Total aset tidak lancar776,000754,000
   
Total aset1.347.0001.263.000
   
LIABILITAS DAN EKUITAS  
Liabilitas saat ini  
Perdagangan dan utang lainnya217.000198.000
Pinjaman jangka pendek133,000202,000
Bagian pinjaman jangka panjang saat ini5,0005,000
Pajak saat ini harus dibayarkan26,00023,000
Biaya akrual9,00013,000
Total liabilitas saat ini390,000441,000
   
Liabilitas jangka panjang  
Utang jangka panjang85,00065,000
Pajak tangguhan19,00017,000
Total liabilitas tidak lancar104,00082,000
   
Total liabilitas494,000523,000
   
Ekuitas Pemegang Saham  
Modal100.000100.000
Modal disetor tambahan15,00015,000
Penghasilan yang dipertahankan738,000625,000
Total ekuitas853,000740,000
   
Total liabilitas dan ekuitas1.347.0001.263.000

Baca juga: Pembiayaan di Luar Neraca dalam Akuntansi dan Aturannya di Indonesia

Neraca ukuran umum

Format ini tidak hanya menyajikan informasi standar yang terkandung dalam neraca, tetapi juga kolom yang mencatat informasi yang sama sebagai persentase dari total aset (untuk item baris aset) atau sebagai persentase dari total kewajiban dan ekuitas pemegang saham.

Hal ini berguna untuk membangun garis tren untuk memeriksa perubahan relatif dalam ukuran akun yang berbeda.

ABC Internasional
Laporan Neraca

 ($)
pada
31/12/20X2
($)
pada
31/12/20X1
(%)
pada
31/12/20X2
(%)
pada
31/12/20X1
Aset saat ini    
uang1.2009007.6%7.1%
Piutang4,8003,60030.4%28.3%
inventarisasi3,6002,70022.8%21.3%
Total aset lancar9.6007.20060.8%56.7%
Total aset tetap6,2005,50039.2%43.3%
Total Aset15.80012.700100.0%100.0%
     
Liabilitas saat ini    
Utang akun2.4001.80015.2%14.2%
Biaya akrual4803603.0%2.8%
Utang jangka pendek8006005.1%4.7%
Total liabilitas saat ini3.6802.76023.3%21.7%
Utang jangka panjang9,0207,74057.1%60.9%
Total liabilitas12,70010,50080.4%82.7%
Ekuitas pemegang saham3,1002,20019.6%17.3%
Total liabilitas dan ekuitas15.80012.700100.0%100.0%

Baca juga: Anggaran Neraca: Pengertian dan Cara Membuatnya

Neraca perbandingan

Format ini menyajikan informasi berdampingan tentang aset entitas, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham pada beberapa titik waktu.

Misalnya, neraca komparatif dapat menyajikan neraca per akhir setiap tahun selama tiga tahun terakhir. Ini berguna untuk menyoroti perubahan dari waktu ke waktu.

ABC Internasional
Laporan Neraca

 pada
31/12/20X3
pada
31/12/20X2
pada
31/12/20X1
Aset saat ini   
uang1.200.000900.000750.000
Piutang4,800,0003,600,0003,000,000
inventarisasi3,600,0002,700,0002,300,000
Total aset lancar9.600.0007.200.0006.050.000
Total aset tetap6,200,0005,500,0005,000,000
Total Aset15.800.00012.700.00011.050.000
    
Liabilitas lancar   
Utang akun2.400.0001.800.0001.500.000
Biaya akrual480,000360,000300,000
Utang jangka pendek800,000600,000400,000
Total liabilitas lancar3.680.0002.760.0002.200.000
Utang jangka panjang9,020,0007,740,0007,350,000
Total liabilitas12,700,00010,500,0009,550,000
Ekuitas pemegang saham3,100,0002,200,0001,500,000
Total liabilitas dan ekuitas15.800.00012.700.00011.050.000

Baca juga: Neraca Komparatif: Definisi, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

Neraca vertikal

Format ini adalah format di mana format penyajian neraca adalah satu kolom angka, dimulai dengan item baris aset, diikuti oleh item baris kewajiban, dan diakhiri dengan item baris ekuitas pemegang saham.

Dalam masing-masing kategori ini, item baris disajikan dalam urutan likuiditas yang menurun.

Banner 3 kledo

Baca juga: Neraca Lajur: Pengertian, Fungsi, Jenis, Tahapan Membuatnya, dan Contohnya

Komponen Apa Saja yang ada Dalam Laporan Neraca Keuangan?

Struktur Laporan Neraca Keuangan

[Aset]

  • Aset Lancar (Current Assets)
    • Kas dan Setara Kas (Cash and Cash Equivalents)
    • Piutang Usaha (Accounts Receivable)
    • Persediaan (Inventory)
    • Uang Muka (Prepaid Expenses)
    • Aset Lancar Lainnya (Other Current Assets)
  • Aset Tidak Lancar (Non-Current Assets)
    • Investasi Jangka Panjang (Long-Term Investments)
    • Aset Tetap (Property, Plant, and Equipment)
    • Akumulasi Penyusutan (Accumulated Depreciation)
    • Aset Tak Berwujud (Intangible Assets)
    • Aset Tidak Lancar Lainnya (Other Non-Current Assets)

[Liabilitas dan Ekuitas]

  • Liabilitas (Liabilities)
    • Liabilitas Lancar (Current Liabilities)
      • Hutang Bank (Bank Loans)
      • Hutang Usaha (Accounts Payable)
      • Biaya yang Masih Harus Dibayar (Accrued Expenses)
      • Liabilitas Lancar Lainnya (Other Current Liabilities)
    • Liabilitas Tidak Lancar (Non-Current Liabilities)
      • Hutang Jangka Panjang (Long-Term Debt)
      • Liabilitas Tak Berwujud (Intangible Liabilities)
      • Liabilitas Tidak Lancar Lainnya (Other Non-Current Liabilities)
  • Ekuitas (Equity)
    • Modal Saham (Stock Capital)
    • Laba Ditahan (Retained Earnings)
    • Ekuitas Lainnya (Other Equity)

Baca juga: Bagaimana Cara Membaca Neraca? Berikut Pembahasannya

Aset lancar

Kas atau aktiva lain yang dapat diubah menjadi uang dan habis dalam waktu singkat, satu tahun atau kurang dari tanggal neraca disebut aktiva lancar.

Perhatian bisnis yang berorientasi pada layanan umumnya memiliki empat jenis aset lancar:

  • Kas,
  • Investasi (jangka pendek),
  • Piutang dan wesel tagih,
  • Biaya dibayar di muka dan pendapatan yang masih harus dibayar tetapi belum diterima.

Aset lancar dijelaskan di bawah ini:

Kas

Kas berarti kas di tangan dan kas di bank yang digunakan untuk keperluan operasional saat ini; seperti deposito ke rekening tabungan dan giro. Kas sebagai aset lancar ditampilkan sebagai item pertama dalam neraca.

Setara Kas

Setara kas adalah aset yang siap dikonversi menjadi uang. Seperti treasury bill, short-term notes yang jatuh tempo dalam waktu 90 hari, sertifikat deposito, dll.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

Investasi (Jangka Pendek)

Umumnya, surat berharga ‘disebut investasi jangka pendek. Misalnya, saham dan obligasi perusahaan lain yang dibeli untuk jangka pendek.

Piutang dan wesel tagih

Piutang usaha berarti uang dapat diterima dari orang atau organisasi. Piutang usaha dibuat ketika jasa diberikan atau barang dijual secara kredit.

Untuk hutang-hutang ini, tidak ada bukti dokumen yang disimpan kecuali tanda tangan pada faktur atau tiket.

Piutang wesel

Piutang usaha dibuat ketika jasa diberikan atau barang dijual secara kredit. Piutang ini disebut debitur. Debitur membuat surat promes dan menandatanganinya dan menyerahkannya kepada kreditur sebagai bukti surat utangnya.

Surat promes adalah janji untuk membayar sejumlah uang dalam waktu yang ditentukan. Catatan ini umumnya disiapkan untuk waktu yang singkat. Setelah berakhirnya waktu yang ditentukan, uang diterima.

Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar di muka dan pendapatan yang masih harus dibayar
Biaya dibayar di muka dan pendapatan yang masih harus dibayar yang tidak diterima dalam periode akuntansi tertentu disebut sebagai aset lancar. Umumnya sewa rumah, premi asuransi, perlengkapan kantor, dll. dibayar di muka.

Bunga atas investasi yang diperoleh tetapi belum diterima pada tanggal jatuh tempo disajikan sebagai aset lancar pada akhir periode akuntansi.

Persediaan barang dagangan

Dalam urusan perdagangan, persediaan barang dagangan juga diperlakukan sebagai aset lancar. Ini berarti barang dagangan tetap tidak terjual pada hari akhir periode akuntansi.

Aset tetap atau jangka panjang

Aset yang digunakan dalam bisnis untuk jangka panjang disebut aset tetap atau jangka panjang.

Sebagai contoh:

Properti, pabrik, peralatan, investasi jangka panjang, dan aset tidak berwujud. Sebuah organisasi bisnis menikmati utilitas aset tetap selama lebih dari satu tahun.

Tanah, bangunan, dan peralatan

Tanah, bangunan, pabrik, dan peralatan bertahan selama lebih dari satu tahun dalam bisnis. Badan usaha membeli aset-aset ini untuk digunakan dalam bisnis, bukan untuk dijual. Properti, pabrik, dan peralatan identik dengan aset pabrik atau aset tetap.

Di neraca, di bawah properti aset tetap ditampilkan terlebih dahulu, lalu pabrik dan peralatan.

Investasi jangka panjang

Investasi jangka panjang umumnya berarti saham dan obligasi perusahaan lain yang dibeli. Ini dibeli

  • untuk memegang kendali atas perusahaan lain,
  • untuk penghasilan tetap dan
  • untuk menjaga hubungan baik dengan perusahaan lain.

Aset tidak berwujud

Aset yang tidak terlihat dan tidak dapat disentuh disebut aset tidak berwujud bisnis, seperti, niat baik, merek dagang, hak cipta, biaya awal, diskon saham, nama merek, dll.

Baca juga: Neraca Saldo Setelah Penyesuaian: Arti, Tujuan, Cara Jurnal, dan Contoh

Kewajiban lancar

Kewajiban yang terutang dalam waktu singkat yang cepat berubah-ubah disebut kewajiban lancar.

Kewajiban yang terutang dalam tahun berikutnya dari tanggal neraca atau dalam siklus operasi mana yang lebih lama disebut kewajiban lancar.

Sebagai contoh:

Hutang usaha, wesel bayar, hutang beban, hutang dividen, pendapatan diterima dimuka, pinjaman bank, hutang bunga dll.

Kewajiban jangka panjang

Kewajiban yang terutang setelah satu tahun dari tanggal neraca atau setelah siklus operasi mana yang lebih lama disebut kewajiban jangka panjang.

Seperti pinjaman hipotek, surat utang, wesel bayar jangka panjang, sewa, pensiun, dan dana persen, dll.

Ekuitas pemilik

Ekuitas pemilik berbeda sesuai dengan sifat bisnisnya

Sebagai contoh:

Dalam bisnis kepemilikan tunggal, akun modal tunggal dipertahankan. Dalam bisnis kemitraan, akun modal terpisah dikelola untuk masing-masing mitra.

Dalam kasus ekuitas pemilik perusahaan saham gabungan dibagi menjadi modal saham dan laba ditahan. Modal saham dan laba ditahan yang digabungkan disebut ekuitas pemegang saham.

Baca juga: Apa Saja Komponen Neraca? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Contoh Bentuk Laporan Neraca Keuangan Perusahaan

Laporan Neraca Bentuk Scontro (Account Form)

Laporan neraca bentuk scontro (account form) menampilkan posisi keuangan perusahaan dengan menempatkan aset dan liabilitas serta ekuitas pada sisi kiri dan kanan laporan. Selain itu, ada satu kolom yang digunakan untuk menghitung selisih atau saldo.

Laporan neraca bentuk scontro lebih mirip dengan bentuk tabel, di mana aset ditempatkan di sisi kiri laporan dan liabilitas serta ekuitas ditempatkan di sisi kanan laporan.

Berikut adalah contoh sederhana dari Laporan Neraca Bentuk Scontro (Account Form):

laporan keuangan neraca 1

Baca juga: Pengertian dan Langkah-Langkah Menyusun Neraca Percobaan

Laporan Neraca Bentuk Staffel (Report Form)

Laporan neraca bentuk staffel (report form) menampilkan posisi keuangan perusahaan dengan menempatkan aset, liabilitas, dan ekuitas secara vertikal di dalam satu kolom.

Laporan neraca bentuk staffel lebih mirip dengan bentuk daftar, di mana aset, liabilitas, dan ekuitas ditempatkan secara berurutan di kolom yang sama.

Berikut adalah contoh sederhana dari Laporan Neraca Bentuk Staffel (Report Form):

laporan keuangan neraca 2

Baca juga: Trial Balance: Pengertian, Tujuan, Fungsi, Jenis, dan Tips Membuatnya

Cara Membuat Laporan Neraca Keuangan

laporan neraca keuangan

Lakukan langkah-langkah berikut untuk membuat neraca keuangan

1. Tentukan Tanggal dan Periode Pelaporan

Neraca dimaksudkan untuk menggambarkan total aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan pada tanggal tertentu, biasanya disebut sebagai tanggal pelaporan.

Seringkali, tanggal pelaporan akan menjadi hari terakhir periode pelaporan.

2. Buat daftar saldo kas Anda saat ini

Baris atas neraca Anda harus menyatakan kas saat ini di rekening atau rekening bank bisnis Anda.

3. Buat daftar surat berharga Anda

Baris kedua dari neraca Anda harus merupakan jumlah uang yang Anda miliki saat ini dalam aset yang dapat dikonversi menjadi kas dengan cepat, seperti saham, obligasi, dan investasi jangka pendek lainnya.

Untuk menghitung jumlah ini, masuk ke semua akun investasi Anda, lalu tambahkan semua nilai totalnya.

4. Buat daftar saldo piutang

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, uang tunai di rekening bank Anda tidak selalu sepenuhnya mencerminkan kekayaan bersih atau laba bersih perusahaan Anda.

Faktur yang belum dibayar masih dalam piutang dapat menghambat arus kas Anda. Untuk memperhitungkan kesenjangan ini, baris ketiga neraca Anda harus merinci setiap uang yang Anda berutang kepada orang lain.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

5. Buat daftar inventori

Nilai inventori atau persediaan Anda harus menjadi baris keempat dari neraca Anda. Anda dapat menentukan nilai persediaan Anda dengan menambahkan harga jual (jumlah yang sebenarnya Anda jual) dari semua barang yang Anda jual saat ini.

6.Buat daftar aset tetap

Tambahkan nilai barang yang Anda miliki seperti tanah, bangunan, atau peralatan. Jumlahnya akan menjadi item kelima dari neraca Anda.

7. Buat daftar total aset

Baris keenam dari neraca Anda adalah total aset Anda, yang hanya merupakan jumlah dari lima baris sebelumnya.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Neraca yang Tidak Seimbang

8. Buat daftar total tagihan

Setelah Anda mencantumkan total aset Anda, Anda akan beralih ke kewajiban Anda, dimulai dengan total tagihan biasa Anda.

Di sini, Anda akan menambahkan pengeluaran bisnis biasa Anda seperti sewa, utilitas, dan pembayaran kartu kredit dan mencatat totalnya sebagai item baris ketujuh Anda.

9. Buat daftar hutang dagang

Baris kedelapan dari neraca Anda akan menjadi uang yang masih harus dibayar perusahaan Anda untuk faktur yang belum dibayar. Tambahkan semua pembayaran vendor, pemasok, dan mitra yang harus Anda bayar untuk mencapai nomor ini.

10. Buat daftar gaji Anda yang harus dibayar

Menjalankan bisnis yang sukses berarti membayar sejumlah besar uang kepada karyawan Anda, dan neraca Anda harus mencerminkan pengeluaran ini. Itu sebabnya, di neraca Anda, item baris kesembilan Anda adalah hutang gaji Anda.

Untuk menghitungnya, tambahkan semua upah, termasuk premi manfaat dan iuran, yang Anda bayarkan kepada karyawan Anda selama periode yang bersangkutan.

Baca juga: Contoh Neraca Saldo Setelah Penutupan, Fungsi, dan Cara Membuatnya

11. Buat daftar pajak Anda

Gunakan tarif pajak yang berlaku di Indonesia atau pajak lokal yang berlaku untuk bisnis Anda untuk menghitung kewajiban pajak Anda. Kemudian, cantumkan total pajak ini sebagai item baris ke-10 Anda.

12.Buat daftar pinjaman

Tambahkan semua pembayaran pinjaman Anda, biaya pinjaman, bunga, dan biaya terkait hutang lainnya. Catat totalnya sebagai item baris ke-11 Anda.

13. Tambahkan semua kewajiban Anda dan buat daftarnya

Item daftar ke-13 Anda akan menjadi total kewajiban Anda. Untuk sampai pada nomor ini, tambahkan semua item yang disebutkan dalam daftar ini setelah item baris total aset.

14.Buat daftar ekuitas pemilik Anda

Item baris ke-14 Anda harus menjadi ekuitas pemegang saham Anda. Anda dapat menentukan angka ini dengan menjumlahkan saham biasa, laba ditahan, dan akumulasi pendapatan atau kerugian komprehensif lainnya.

15. Buat daftar jumlah kewajiban dan ekuitas pemilik Anda

Item baris terakhir dari neraca Anda harus merupakan jumlah kewajiban Anda dan ekuitas pemegang saham Anda. Temukan contoh bagaimana semua ini terlihat dalam eksekusi di bawah ini.

PT XYZ

Laporan Neraca

31 Desember 2020

 
Kas50.000,00
Surat berharga10.000,00
Piutang Akun25.000,00
Inventori5.000,00
Aset10.000,00
Total Aset100.000,00
Tagihan5.000,00
Akun Utang000
Utang Upah25.000,00
Pajak2.500,00
Pinjaman10.000,00
Total Liabilitas42.500,00
Ekuitas Total Pemilik57.500,00
Total Liabilitas Plus Ekuitas Pemilik100.000,00

Baca juga: Cara Membuat Neraca Lajur dan Contohnya

Tips Mudah Membaca Laporan Keuangan Neraca

Berikut adalah beberapa tips mudah membaca laporan keuangan neraca:

Pelajari struktur neraca

Pertama-tama, pelajari struktur neraca dan arti setiap bagian. Neraca terdiri dari tiga bagian utama: aset, liabilitas, dan ekuitas yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya.

Fokus pada Perubahan

Saat membaca neraca, fokuslah pada perubahan. Bandingkan neraca tahun ini dengan neraca tahun lalu.

Jika ada perubahan yang signifikan, cari tahu mengapa terjadi perubahan tersebut. Hal ini dapat membantu Anda memahami kondisi keuangan perusahaan secara lebih baik.

Analisis Rasio Keuangan

Rasio keuangan dapat membantu Anda memahami kondisi keuangan perusahaan secara lebih mendalam.

Beberapa rasio keuangan yang perlu Anda perhatikan termasuk rasio likuiditas, rasio solvabilitas, dan rasio profitabilitas.

Perhatikan Catatan Kaki

Neraca sering kali disertai dengan catatan kaki yang menjelaskan rincian lebih lanjut tentang item dalam neraca.

Pastikan untuk membaca catatan kaki tersebut agar memahami informasi yang terkandung dalam neraca secara lebih baik.

Memahami Makna Istilah Keuangan

Beberapa istilah keuangan mungkin sulit dipahami bagi mereka yang tidak berpengalaman dalam membaca laporan keuangan.

Maka, pastikan Anda memahami makna istilah-istilah tersebut. Jika Anda kesulitan memahami istilah keuangan tertentu, carilah sumber referensi yang dapat membantu Anda.

Baca juga: Kenali Berbagai Istilah Audit dalam Laporan Keuangan Berikut Ini

FAQ

Apa itu laporan keuangan neraca?

Laporan keuangan neraca adalah salah satu jenis laporan keuangan yang menyajikan gambaran tentang keadaan keuangan suatu perusahaan pada suatu titik waktu tertentu.

Neraca menyajikan informasi tentang aset (sumber daya yang dimiliki perusahaan), liabilitas (hutang perusahaan), dan ekuitas (selisih antara aset dan liabilitas) suatu perusahaan pada suatu titik waktu tertentu.

Apa saja isi neraca laporan keuangan?

Berikut adalah isi dari neraca laporan keuangan:

  1. Aset: Aset adalah sumber daya yang dimiliki perusahaan seperti kas, piutang, persediaan, properti, dan aset tetap.
  2. Liabilitas: Liabilitas adalah hutang perusahaan seperti hutang dagang, utang bank, pajak yang masih harus dibayar, dan liabilitas jangka panjang.
  3. Ekuitas: Ekuitas adalah selisih antara aset dan liabilitas. Ekuitas mencakup saham yang diterbitkan, laba ditahan, dan lain-lain.

Bagaimana cara membuat laporan keuangan neraca?

Berikut adalah langkah-langkah singkat untuk membuat laporan neraca keuangan:

  1. Kumpulkan informasi keuangan: Kumpulkan informasi keuangan yang diperlukan, seperti daftar aset, daftar liabilitas, dan data ekuitas perusahaan.
  2. Tentukan format neraca: Tentukan format neraca yang akan digunakan, yaitu apakah akan menggunakan format bentuk akun atau bentuk laporan.
  3. Kelompokkan aset dan liabilitas: Kelompokkan aset dan liabilitas ke dalam kategori yang tepat, seperti kas, piutang, persediaan, hutang dagang, utang bank, dan lain-lain.
  4. Hitung total aset dan liabilitas: Hitung total dari setiap kategori aset dan liabilitas.
  5. Hitung total ekuitas: Hitung total ekuitas dengan menambahkan saham yang diterbitkan, laba ditahan, dan lain-lain.
  6. Susun neraca: Susun neraca dengan menempatkan aset, liabilitas, dan ekuitas pada tempat yang tepat, dengan aset selalu sejajar dengan total liabilitas dan ekuitas.
  7. Periksa ulang dan rapikan: Periksa ulang neraca untuk memastikan bahwa semua informasi benar dan lengkap, dan rapikan neraca agar mudah dibaca dan dipahami oleh pengguna.

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai laporan neraca keuangan terlengkap yang bisa Anda gunakan untuk menambah wawasan Anda dalam membuat laporan neraca.

Jika Anda kesulitan membuat laporan keuangan secara manual. Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses otomasi lebih dari 30 laporan keuangan. Mudah dan bisa dlakukan kapanpun dimanapun.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + nineteen =