Pengertian Biaya Total dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

biaya total

Agar bisnis berhasil, mereka perlu memiliki pemahaman yang jelas tentang profitabilitas mereka. Untuk melakukan ini, ada beberapa elemen dalam akun bisnis yang perlu dihitung. Salah satunya adalah biaya total, dan ini dihitung dengan menggunakan rumus biaya total, yang memerlukan memasukkan berbagai metrik untuk menghitung angka tertentu. Angka ini dapat digunakan untuk menentukan profitabilitas bisnis.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu biaya total, rumus menghitungnya, dan cara kerjanya, serta kelebihan dan kekurangannya.

Apa itu Biaya Total?

biaya total

Biaya total atau total cost adalah total pengeluaran yang dikeluarkan untuk menghasilkan beberapa jenis output. Dari perspektif akuntansi, konsep biaya total lebih dapat diterapkan pada pelaporan keuangan, di mana biaya overhead harus dibebankan ke aset tertentu.

Total cost kurang dapat diterapkan untuk pengambilan keputusan jangka pendek, di mana kemungkinan besar hanya biaya variabel yang akan dipertimbangkan.

Secara umum, ini adalah pandangan paling komprehensif tentang dana yang diinvestasikan. Definisi alternatif untuk total cost dicatat di bawah ini:

Biaya total dalam akuntansi biaya

Total cost mengacu pada agregasi semua jenis biaya yang terkait dengan objek biaya, yang berarti biaya tetap, biaya variabel, dan biaya campuran.

Misalnya, total cost lini produk tidak hanya mencakup biaya variabel dari barang yang dijual, tetapi juga biaya iklan produk, menjalankan lini produksi di mana barang diproduksi, dan mengganti produk di bawah program garansi perusahaan.

Baca juga: Cara Menawarkan dan Mempromosikan Produk dengan Efektif

Total biaya dalam investasi

Total biaya mengacu pada semua biaya yang dikeluarkan untuk melakukan investasi, yang mencakup biaya investasi, ditambah komisi broker, pajak, lisensi, dan biaya yang terkait dengan transaksi.

Semua biaya ini harus dipertimbangkan ketika menurunkan laba atas investasi.

Misalnya, jika seorang investor membeli obligasi seharga 1.000.000 dan juga membayar komisi 25.000 dan pajak 10.000, maka pengembalian investasi ini harus didasarkan pada total cost 1.035.000, bukan hanya biaya obligasi 1.000.000.

Total biaya dalam penganggaran modal

Total biaya mengacu pada total cost kepemilikan, di mana biaya operasi yang sedang berlangsung, pemeliharaan, dan perbaikan, dan manfaat dari setiap nilai sisa dipertimbangkan di samping harga pembelian awal suatu aset.

Pendekatan ini memberikan pandangan yang lebih komprehensif tentang aset mana yang harus dipilih ketika ada beberapa alternatif yang tersedia.

Baca juga: Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Strateginya

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Total?

Rumus biaya total digunakan untuk menggabungkan biaya variabel dan biaya tetap dari penyediaan barang untuk menentukan total. Rumusnya adalah:

Biaya total = (Biaya tetap rata-rata + biaya variabel rata-rata) x Jumlah unit yang diproduksi

Untuk menggunakan rumus ini, Anda harus mengetahui angka-angka untuk biaya tetap dan biaya variabel Anda.

Jumlahkan semua biaya tetap

Pertama-tama, Anda perlu menentukan biaya tetap perusahaan Anda. Biaya tetap adalah biaya bisnis yang tetap sama terlepas dari jumlah unit yang diproduksi.

Ini termasuk biaya yang tidak bervariasi dari satu bulan ke bulan berikutnya seperti sewa, asuransi, pajak gaji, perlengkapan kantor dan upah untuk anggota staf yang tidak terlibat langsung dalam memberikan layanan atau memproduksi atau membuat barang yang dijual.

Temukan semua biaya variabel

Langkah selanjutnya adalah menghitung biaya variabel. Biaya variabel adalah biaya yang akan meningkat atau menurun tergantung pada jumlah barang yang diproduksi atau pelanggan yang membutuhkan layanan.

Biaya ini juga dapat berubah sesuai dengan faktor lain, seperti kenaikan harga bahan atau kenaikan biaya pemanas selama musim dingin.

Biaya variabel dapat mencakup bahan yang digunakan dalam pembuatan, biaya pengemasan dan pengiriman produk, pembelian, penyewaan dan pemeliharaan peralatan yang digunakan dalam produksi, biaya tenaga kerja untuk staf yang bekerja secara langsung untuk memberikan layanan atau barang, dan utilitas yang digunakan dalam produksi atau area kerja.

Ketahui Jumlah unit yang diproduksi

Kalikan dengan berapa unit barang yang Anda produksi dalam bisnis Anda untuk mengetahui secara jelas biaya berapa yang Anda keluarkan dalam memproduksi item tersebut.

Baca juga: Indikator Kepuasan Pelanggan: Pengertian Lengkap dan Cara Mengukurnya

Contoh kasus:

Sebuah perusahaan mengeluarkan 10.000.000 biaya tetap untuk memproduksi 1.000 unit (dengan biaya tetap rata-rata per unit 10.000), dan biaya variabel per unitnya adalah 3.000. Pada tingkat produksi 1.000 unit, total cost production adalah:

(10.000 Biaya tetap rata-rata + 3.000 Biaya variabel rata-rata) x 1.000 Unit = 13.000.000 Biaya total

Banner 3 kledo

Bagaimana Rumus Biaya Total Bekerja?

biaya total

Rumus diatas bekerja dengan mengalokasikan semua biaya dalam menjalankan bisnis ke barang atau jasa untuk dijual.

Dengan menghitung segala sesuatu yang dibelanjakan bisnis dan membaginya dengan output unit organisasi, dimungkinkan untuk menentukan seberapa menguntungkan bisnis dan apakah perlu menyesuaikan harga, mengurangi biaya atau mengidentifikasi peluang diversifikasi yang dapat meningkatkan keuntungan.

Mengetahui total cost produksi suatu barang sangat penting untuk kebijakan penetapan harga bisnis.

Sementara harga satuan dapat menutupi biaya variabel untuk benar-benar membuat barang, jika margin keuntungan tidak juga memungkinkan untuk biaya tetap pemasaran produk dan berurusan dengan administrasi, maka bisnis tidak layak.

Ketika biaya tetap atau variabel meningkat, total cost juga meningkat. Ini perlu diteruskan ke konsumen atau dikurangi dengan melakukan penghematan.

Bisnis juga menggunakan perhitungan biaya total untuk mengukur efisiensi mereka dan mengidentifikasi area di mana mereka dapat melakukan penghematan untuk menurunkan biaya variabel dan biaya tetap mereka.

Ini bisa berarti mencari bahan dari pemasok yang lebih murah untuk biaya variabel atau pindah ke pabrik dengan sewa yang lebih murah untuk menurunkan biaya variabel.

Memahami bagaimana total cost dihitung merupakan aspek penting untuk memastikan bahwa bisnis menguntungkan.

Total cost juga dapat digunakan untuk menginformasikan penetapan harga dan strategi pemasaran.

Dengan memahami berapa banyak dari setiap item yang perlu dijual untuk menghasilkan keuntungan, dapat membantu dalam menetapkan target penjualan dan pemasaran.

Total cost juga dapat digunakan sebagai alat untuk mengidentifikasi lini yang berkinerja cukup buruk untuk dihentikan atau didesain ulang agar lebih menguntungkan.

Baca juga: Apa Itu Beban Penyusutan? Berikut Pengertian Lengkap dan Metode Penghitungannya

Keuntungan Menggunakan Rumus Biaya Total

Keuntungan utama menggunakan rumus total cost adalah memberikan metrik yang jelas dan mudah dipahami yang dapat diukur dan dilacak untuk menilai profitabilitas bisnis.

Ini dapat dibandingkan dari waktu ke waktu untuk menentukan apakah perlu meninjau harga atau menghasilkan lebih banyak penjualan untuk meningkatkan keuntungan.

Melacak total cost setiap lini produk juga dapat menjadi alat pembanding yang berguna untuk mengevaluasi kinerja bisnis dan untuk menentukan posisi pasarnya dibandingkan dengan pesaing.

Jika sebuah organisasi menemukan bahwa total cost per produk lebih rendah dari harga konsumen pesaing, maka mereka dapat meninjau proses mereka untuk mengidentifikasi cara menurunkan biaya total agar tetap sejalan dengan harga satuan yang akan ditanggung pasar.

Sebagai alat internal untuk melacak profitabilitas, total cost juga dapat memberikan gambaran umum tentang kinerja lini atau rentang produk tertentu.

Ini dapat berguna ketika bernegosiasi dengan pemasok atau elemen outsourcing produksi, karena memberikan transparansi kepada pemasok eksternal dengan membuat margin mereka jelas.

Baca juga: Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

Kerugian Menggunakan Rumus Biaya Total

Bisnis yang memiliki jumlah produk atau jasa yang terbatas, khususnya di mana terdapat perbedaan yang jelas antara metode manufaktur atau persediaan yang dibutuhkan, harus menemukan perhitungan biaya total yang relatif sederhana.

Untuk bisnis dengan beberapa produk atau layanan berbeda yang tersedia, menghitung total cost bisa sangat rumit.

Semakin banyak biaya yang perlu dimasukkan dan semakin tinggi jumlah barang yang diproduksi, semakin sulit untuk mengalokasikan biaya secara efektif untuk menghitung total.

Fakta bahwa biaya tetap diturunkan dari rumus yang mengharuskan biaya variabel untuk dihitung menambah lapisan kerumitan lainnya.

Dalam bisnis di mana biaya persediaan dapat bervariasi secara konstan atau di mana harga berubah secara musiman, elemen biaya variabel dari rumus biaya total perlu disesuaikan secara konstan.

Menggunakan biaya total sebagai alat peramalan bergantung pada kenaikan dan penurunan yang dapat diprediksi dalam biaya setiap elemen proses, tetapi biaya bahan dan utilitas dapat bervariasi dengan cara yang tidak dapat diprediksi.

Ini juga berarti bahwa strategi penetapan harga berdasarkan total cost bergantung pada kemampuan untuk menyesuaikan harga secara konstan yang tidak selalu memungkinkan bagi organisasi di mana struktur penetapan harga yang dinamis tidak dapat diterapkan.

Semakin besar organisasi dan semakin luas jangkauan produk, semakin banyak angka yang terlibat dalam menghitung total cost.

Jika salah satu dari elemen tersebut berubah, maka perhitungan perlu dilakukan kembali. Ini mungkin cara yang kurang efektif untuk memastikan kelangsungan hidup bisnis daripada berfokus pada aspek tertentu dan mencoba menurunkan biaya tersebut.

Baca juga: Metode Penilaian Persediaan: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, Dan Tips Memilihnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai biaya total dalam dalam proses pengelolaan keuangan dan bisnis. Mengetahui secara jelas beberapa biaya yang Anda keluarkan dalam membangun bisnis adalah hal penting untuk memastikan bahwa semua biaya yang Anda keluarkan sesuai dengan peruntukannya dan tidak ada pemborosan yang terjadi.

Untuk melakukan pencatatan dan pengelolaan biaya yang lebih baik pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembukuan dan pencatatan biaya terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan, proses otomasi pembuatan lebih dari 30 jenis laporan keuangan, integrasi ke toko marketplace dan toko online, membuat faktur dengan praktis, dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang Anda tunggu? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis untuk pengelolaan pembukuan dan pemantauan biaya dalam bisnis yang lebih transparan selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *