Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

komponen laba rugi

Laporan laba rugi merupakan salah satu laporan keuangan penting yang berguna untuk bisnis mengetahui pendapatan atau keuntungan yang mereka dapatkan. Terdapat beberapa komponen yang harus ada jika Anda membuat laporan laba rugi.

Pada artikel ini, kita akan membahas komponen apa saja yang ada dalam laba rugi suatu perusahaan dan mengetahui cara membuat laporan laba rugi yang benar.

Apa itu Laporan Laba Rugi?

komponen laba rugi

Laporan laba rugi atau profit and loss statement menguraikan pendapatan, biaya, dan pengeluaran perusahaan selama periode tertentu. Akuntan umumnya menilai pendapatan pada akhir tahun fiskal atau kuartal.

Laporan ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dan membantu pemilik bisnis dan manajer menentukan apakah mereka harus meningkatkan pendapatan, mengurangi biaya atau keduanya untuk meningkatkan hasil mereka.

Beberapa menyebut laporan laba rugi dengan nama lain, seperti laporan pendapatan, income statement, laporan hasil keuangan atau, laporan pengeluaran, laporan operasi atau laporan P&L.

Seiring dengan neraca dan laporan arus kas Anda, Anda dapat menggunakan laporan laba rugi untuk melihat secara rinci dan komprehensif situasi dan kinerja keuangan perusahaan Anda.

Bagaimana Cara Membaca Laporan Laba Rugi?

Meninjau pendapatan dan pengeluaran menurut item baris dan membandingkan jumlah dengan periode sebelumnya membantu mengidentifikasi tren positif atau negatif dalam bisnis.

Untuk memulai, penting untuk mengetahui metode akuntansi perusahaan: apakah laporan itu berdasarkan kas (yang umumnya berarti pendapatan dilaporkan ketika diterima dan pengeluaran dilaporkan ketika dibayar) atau basis akrual (yang umumnya berarti pendapatan dan pengeluaran dilaporkan ketika semua peristiwa diperlukan untuk memperbaiki jumlah yang telah terjadi dengan kepastian yang wajar).

Metode akuntansi mempengaruhi bagaimana pendapatan dan pengeluaran diperhitungkan dalam penjualan laba rugi. Setelah Anda mengetahui hal ini, Anda dapat mulai melihat entri baris demi baris pada laporan laba rugi.

Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Perusahaan

Komponen yang ada di laba rugi mungkin tampak asing jika Anda baru mengenal pembukuan.

Untuk memahami apa saja komponen yang ada dalam laporan laba rugi, Anda dapat mulai dengan mempelajari istilah yang paling umum dan definisinya:

Laba bersih

Laba bersih adalah “bottom line” pada laporan laba rugi. Ini adalah hasil dari total pendapatan Anda dikurangi semua pengeluaran Anda.

Bisnis Anda menguntungkan jika menunjukkan jumlah positif atau rugi jika jumlahnya negatif.

Meski tidak ideal, ada kalanya akan terjadi kerugian, terutama saat pertama kali memulai bisnis. Laba bersih adalah baris paling penting pada laporan laba rugi Anda.

Beberapa manfaat laba bersih bagi perusahaan diantaranya:

Sebagai alat ukur untuk menilai kinerja manajemen

Profit akan menunjukkan kinerja manajemen dalam mengelola sumber daya untuk menghasilkan pendapatan sebesar-besarnya.

Profit yang tinggi berarti manajemen dapat memaksimalkan pendapatan atau mengelola biaya dengan lebih efisien. Sedangkan profit yang rendah mungkin menunjukkan kinerja manajemen yang kurang efektif.

Baca juga: Metode Penilaian Persediaan: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, Dan Tips Memilihnya

Untuk mengetahui besarnya nilai dividen

Dengan mengetahui nilai profit di suatu periode, maka pihak-pihak yang berkepentingan dapat mengetahui berapa nilai dividen yang akan diperoleh.

Misalnya para pemegang saham yang tentunya menilai daya tarik sebuah perusahaan dari besarnya dividen yang dibagi.

Sebagai dasar untuk pengambilan keputusan oleh manajemen

Nilai ptofit dari satu period ke periode akan memberikan dasar kepada manajemen untuk mengambil keputusan yang perlu diambil.

Apakah ada kebijakan penjualan yang masih belum optimal, atau kebijakan pengeluaran biaya yang terlalu longgar, atau kebijakan-kebijakan lain yang terkait dengan naik turunnya profit.

Untuk menentukan besarnya nilai pajak yang harus dibayarkan

Dari nilai profit yang didapat dalam satu periode, perusahaan dapat menentukan besaran nilai pajak yang menjadi kewajiban perusahaan kepada negara.

Sebagai dasar perhitungan untuk pembagian bonus dan kompensasi kepada karyawan

Ada beberapa perusahaan yang menggunakan besarnya profit sebagai dasar perhitungan untuk menentukan pembagian bonus dan kompensasi tahunan kepada karyawan.

Karyawan dinilai berdasarkan kinerja tahunannya, kemudian berhak memperoleh besaran bonus atau kompensasi dari ptofit perusahaan.

Untuk mengetahui lebih jauh apa itu laba bersih, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Pendapatan

Pendapatan adalah jumlah dari penjualan produk dan layanan yang dibeli pelanggan dari pasar terbuka.

Ini dikenal sebagai “top line” dalam laporan karena akumulasi pendapatan ditampilkan di bagian atas laporan laba rugi Anda.

Pendapatan juga memperhitungkan jumlah total uang yang Anda peroleh sebelum pengeluaran dikeluarkan.

Semakin banyak pendapatan yang Anda hasilkan meningkatkan potensi Anda untuk menghasilkan keuntungan, jadi mengatasi inefisiensi dengan operasi adalah suatu keharusan jika tujuan perusahaan adalah untuk meningkatkan laba.

Pendapatan dihitung menggunakan rumus ini:

Pendapatan = Unit terjual x Harga satuan

Baca juga: 15 Jenis Akuntansi Dalam Dunia Kerja

Pengeluaran

Pengeluaran bisnis adalah biaya yang terkait dengan menjalankan perusahaan. Ketika Anda mengetahui semua pengeluaran perusahaan, Anda dapat membuat anggaran yang lebih akurat dan berupaya mengurangi beberapa biaya.

Untuk menghitung laba bersih akhir, Anda harus mengetahui pengeluaran bisnis.

Pengeluaran bisnis juga penting untuk tujuan pajak. Beberapa kategori pengeluaran dapat dikurangkan, yang dapat membantu perusahaan mengurangi kewajiban pajaknya.

Profesional pajak dapat menentukan apakah suatu biaya dapat dikurangkan dengan mempertimbangkan apakah itu biasa, atau umum dalam industri, dan perlu.

Beberapa kategori pengeluaran dapat dikurangkan sepenuhnya, sementara yang lain sebagian. Jika Anda adalah pemilik bisnis, profesional pajak dapat memberikan informasi lebih lanjut tentang peraturan pemotongan khusus dan standar industri.

Harga pokok penjualan (HPP)

Harga pokok penjualan adalah total biaya yang dikeluarkan oleh bisnis dalam produksi barang atau jasa. Ini juga disebut sebagai biaya penjualan atau biaya layanan.

Sebuah bisnis biasanya mengeluarkan dua jenis biaya: biaya langsung dan tidak langsung.

Saat menghitung HPP, Anda hanya perlu memperhitungkan biaya produksi langsung.

Sebagai contoh, pertimbangkan sebuah perusahaan yang sumber bahan baku dari pemasok eksternal. Dalam hal ini, HPP akan mencakup biaya konversi—biaya produksi yang diperlukan untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi—dan biaya lain yang terlibat dalam membawa stok ke lokasi dan kondisinya saat ini.

Jika kita mengambil contoh bisnis jasa, HPP akan mencakup biaya tenaga kerja langsung, pajak gaji, dan tunjangan pekerja yang menghasilkan jam yang dapat ditagih. Kita akan membahas ini secara lebih rinci di bawah ini.

Laba kotor

Laba kotor atau gross profit adalah laba yang dihasilkan bisnis setelah dikurangi semua biaya yang terkait dengan pembuatan dan penjualan produk atau layanannya. Anda dapat menghitung gross profit dengan mengurangi harga pokok penjualan (HPP) dari total penjualan Anda.

Saat menghitung total penjualan, sertakan semua barang yang terjual selama periode keuangan, tetapi tidak termasuk penjualan aset tetap seperti bangunan atau peralatan.

Komponen dalam laba rugi ini berguna untuk mengukur seberapa efisien suatu perusahaan menggunakan tenaga kerja dan persediaan untuk memproduksi barang atau menawarkan layanan kepada klien. Ini adalah sosok penting ketika memeriksa profitabilitas dan kinerja keuangan suatu bisnis.

Baca juga: Apa itu PO? Berikut Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Invoice

Biaya operasional (OPEX)

Biaya operasional adalah biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis Anda yang tidak termasuk dalam harga pokok penjualan.

Misalnya, ini dapat mencakup iklan, utilitas, sewa, biaya kendaraan, perlengkapan kantor, perangkat keras dan perangkat lunak, perjalanan, makan, hiburan, pelatihan, sewa gedung, pembelian atau persewaan peralatan, biaya bank, lisensi, izin dan ponsel serta layanan internet.

Pengeluaran ini tergantung pada ukuran dan jenis bisnis yang Anda jalankan.

Penyusutan

Penyusutan atau depresiasi menunjukkan kerugian nilai yang dialami oleh barang-barang bisnis seperti peralatan, mobil, atau mesin dari waktu ke waktu. Anda dapat menguranginya sebagai kerugian dalam pelaporan pajak.

Beban penyusutan, juga dikenal sebagai “pengeluaran nontunai,” mengacu pada jumlah penyusutan, atau biaya aset, yang dicatat pada laporan laba rugi perusahaan.

Ketika sebuah perusahaan membeli aset yang ingin mereka gunakan dalam jangka waktu yang lama, mereka sering memanfaatkannya—atau mencatatnya di neraca untuk menunda pengakuan secara formal—bukan hanya mengeluarkannya—atau mencatatnya sebagai kebutuhan pembayaran segera— dalam periode akuntansi pembeliannya.

Hal ini terutama dilakukan karena aset tersebut akan digunakan dan berguna di luar periode akuntansi tersebut.

Penyusutan dapat mencocokkan biaya aset jangka panjang dengan pendapatan yang akan dihasilkannya di masa depan.

Jika perusahaan membebankan aset dalam periode akuntansi yang dibeli, itu akan melebih-lebihkan biaya untuk periode tertentu dan kemudian mengecilkan biaya di semua periode akuntansi masa depan.

Untuk mengetahui apa itu penyusutan dalam aset secara mendalam, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Baca juga: 13 Tips Pembukuan Usaha yang Harus Anda Lakukan Dalam Bisnis Anda

EBIT

Juga disebut laba operasi, akronim EBIT adalah singkatan dari earnings before interest and tax atau pendapatan sebelum bunga dan pajak.

Untuk menghitung EBIT, Anda bisa melihat laporan laba rugi perusahaan. Anda akan mengambil total pendapatan (yaitu, semua uang yang dibawa perusahaan) dan kemudian menghapus semua biaya operasional perusahaan. Ini termasuk item baris seperti biaya barang dan produksi, gaji, sewa dan overhead terkait serta depresiasi dan amortisasi.

Cara lain untuk mengetahui nilai EBIT adalah dengan menghitung laba bersih perusahaan, kemudian menambahkan kembali pembayaran bunga dan pembayaran pajak.

Apa yang tersisa mewakili pendapatan operasional perusahaan. Dengan kata lain, total pendapatannya dikurangi dengan biaya untuk bertahan dalam bisnis.

Perhatikan bahwa beberapa analis akan menggunakan pendekatan berbeda yang disebut EBT. Ini adalah laba sebelum pajak. Sementara digunakan untuk tujuan yang sama seperti EBIT, ini mewakili pendapatan operasional perusahaan setelah memperhitungkan biaya di luar kendali perusahaan.

Pendekatan analitis ini memandang bunga sebagai biaya operasional karena perusahaan secara sukarela mengambilnya dalam proses bisnis. Ini membuatnya mewakili perilaku perusahaan, penilaian dan biaya yang melekat.

EBT

Earnings before tax (EBT) atau laba sebelum pajak mengacu pada total pendapatan dikurangi OPEX, HPP, bunga, depresiasi, dan amortisasi dari total pendapatan Anda.

EBT merupakan salah satu indikator kinerja bisnis. Anda dapat menggunakannya untuk membandingkan bisnis Anda dengan orang lain.

Penghasilan untuk pemegang saham:

Baris ini penting jika perusahaan Anda memiliki investor atau jika Anda mengambil gaji dari perusahaan. Ini menunjukkan laba bersih setelah pajak, mengurangi dividen untuk pemegang saham preferen.

Prive Pemilik

Ini adalah gaji pemilik bisnis, yang berasal dari pendapatan perusahaan.

Baca juga: Inventory Turnover: Pengertian, Rasio, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Bagaimana Cara Membuat Laporan Laba Rugi Secara Manual?

komponen laba rugi

Setelah mengenali beberapa komponen dalam laba rugi, Anda dapat menggunakannya proses yang sama untuk menyiapkan laporan laba rugi Anda apakah Anda melakukannya untuk analisis bisnis atau persiapan pajak.

Inilah yang perlu Anda sertakan dalam laporan laba rugi dan bagaimana Anda harus memasukkannya untuk membuat perhitungan yang akurat:

  • Di bagian pertama Anda, tuliskan pendapatan bisnis Anda (juga disebut penjualan) untuk setiap kuartal dalam setahun. Anda dapat membagi penghasilan Anda menjadi sub-bagian yang berbeda jika berasal dari berbagai sumber.
  • Tepat di bawah, tuliskan total harga pokok penjualan Anda.
  • Kemudian, buat daftar pengeluaran operasional triwulanan Anda. Anda juga dapat mencatat setiap pengeluaran sebagai persentase pendapatan di kolom terpisah, dengan total 100% dari pendapatan/penjualan.
  • Selanjutnya, hitung selisih antara pendapatan dan pengeluaran Anda dan tuliskan hasilnya pada baris ‘penghasilan’, atau EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, amortisasi).
  • Setelah itu, ambil total biaya bunga bisnis untuk tahun tersebut dan kurangi dari EBITDA Anda.
  • Selanjutnya, kurangi pajak dari EBITDA Anda. Anda dapat memperkirakan jumlah pajak Anda dengan menerapkan persentase pajak ke total pendapatan Anda.
  • Jika berlaku, kurangi total penyusutan dan amortisasi untuk periode tersebut.
  • Angka yang Anda miliki di bottom line Anda menunjukkan keuntungan atau kerugian bisnis Anda. Dari sana, Anda dapat merencanakan tindakan untuk meningkatkan efisiensi bisnis Anda.

Terlihat menyulitkan? Untuk memudahkan Anda menyusun laporan laba rugi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur laporan keuangan terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Jadikan bisnis Anda lebih mudah dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Retur Penjualan Beserta Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai komponen apa saja yang ada dalam laporan laba rugi dan cara membuat laporan laba rugi yang mudah dan cepat.

Untuk proses pembuatan laporan keuangan yang lebih mudah dan praktis, Anda juga bisa mencoba menggunakan software akutnansi Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 + 2 =