Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Strateginya

manajemen aset

Apa pun jenis aset yang dimiliki perusahaan Anda, apakah itu berwujud atau tidak berwujud, mengelola dan melakukan manajemen aset bukanlah tugas yang mudah.

Apalagi jika Anda memiliki aset dalam jumlah besar yang harus Anda jual kepada pelanggan atau klien. Meski ada berbagai tantangan yang mau tidak mau harus Anda hadapi dalam mengelola aset Anda, bukan tidak mungkin prosesnya menjadi lebih mudah dan sederhana.

Pada artikel kali ini kita akan membahas secara mendalam apa itu manajemen aset, manfaat, jenis, strategi, dan juga beberapa tips yang bisa Anda gunakan untuk melakukan manajemen aset yang lebih baik bagi bisnis Anda.

Apa itu Manajemen Aset?

manajemen aset

Manajemen aset atau asset management adalah proses di mana manajer aset dibayar untuk memelihara portofolio investasi untuk bisnis atau individu yang berinvestasi.

Manajer aset dapat bekerja untuk perusahaan investasi, bank, atau praktik individu. asset management mencakup berbagai layanan investasi yang ditawarkan lembaga kepada konsumen. Ini termasuk membeli dan menjual investasi dalam portofolio.

Ketika perusahaan berpartisipasi dalam manajemen aset, seorang penasihat, yang disebut manajer aset, menginvestasikan modal investor perusahaan dalam saham, obligasi, real estat, ekuitas swasta, dan banyak lagi.

Manajer aset harus terampil dalam mengurangi risiko investasi terhadap apresiasi investasi untuk menentukan tindakan terbaik untuk investasi klien.

Karena minimum investasi yang tinggi, manajemen aset biasanya terjadi dengan investasi, bisnis, dan lembaga pemerintah dengan kekayaan bersih yang tinggi.

Manajemen aset bergantung pada hubungan yang kuat, komunikasi, kemampuan untuk membuat keputusan dengan cepat dan cukup analitis untuk mempertimbangkan pilihan sambil mengurangi risiko.

Asset management adalah layanan penting bagi perusahaan besar yang menggunakan investasi untuk meningkatkan pendapatan mereka dan menyediakan lebih banyak arus kas operasional untuk investasi, seperti infrastruktur yang diperbarui, sumber daya teknologi, dan banyak lagi.

Banner 2 kledo

Baca juga: Indikator Kepuasan Pelanggan: Pengertian Lengkap dan Cara Mengukurnya

Apa Manfaat Manajemen Aset dalam Bisnis?

Ada beberapa alasan mengapa bisnis harus memperhatikan manajemen aset, antara lain:

1. Memungkinkan perusahaan untuk memperhitungkan semua asetnya

Proses ini memudahkan organisasi untuk melacak aset mereka, apakah likuid atau tetap.

Pemilik perusahaan akan mengetahui di mana aset berada, bagaimana aset tersebut digunakan, dan apakah telah terjadi perubahan pada aset tersebut.

Akibatnya, pemulihan aset dapat dilakukan lebih efisien, sehingga menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi.

2. Membantu menjamin keakuratan tingkat amortisasi

Karena aset diperiksa secara teratur, proses asset management memastikan bahwa laporan keuangan mencatatnya dengan benar.

Baca juga: Forecasting: Pengertian Lengkap dan Tips Memilih Metode Forecasting yang Benar

3. Membantu mengidentifikasi dan mengelola risiko

Manajemen aset meliputi identifikasi dan pengelolaan risiko yang timbul dari pemanfaatan dan kepemilikan aset tertentu.

Artinya, perusahaan akan selalu siap untuk mengelola setiap risiko yang datang.

4. Menghapus aset rusak di inventaris perusahaan

Ada contoh di mana aset yang hilang, rusak, atau dicuri salah dicatat di pembukuan.

Dengan rencana manajemen aset strategis, pemilik perusahaan akan menyadari aset yang telah hilang dan akan menghapusnya dalam pembukuan.

Mengetahui Berbagai Jenis Manajemen Aset

Untuk menangani aset Anda dengan cara yang paling efisien, penting untuk menemukan jenis manajemen yang paling sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda.

Misalnya, perusahaan dengan sebagian besar inventaris internal yang tidak meninggalkan lokasi mungkin tidak terlalu membutuhkan sistem manajemen aset yang mencakup pelacakan GPS.

Di sisi lain, untuk perusahaan internasional, akan ada banyak keuntungan untuk melihat di mana suatu barang berada dalam rantai pasokan.

Memahami berbagai jenis asset management adalah aspek utama dalam memilih sistem yang bisa diterapkan. Berikut ini macam-macamnya, beserta isinya.

Baca juga: Porter Five Forces: Pengertian, Analisis, dan Contohnya pada Bisnis

1. Manajemen Aset Digital atau Digital Asset Management (DAM)

Manajemen aset digital adalah bidang yang berkembang pesat. Ini melibatkan organisasi yang efisien dari media dan konten digital, serta memproses dan menyimpannya.

Metode yang terus berlanjut ini mencakup metadata.

Salah satu aspek terpenting dari media digital adalah keamanan.

Dengan mengontrol akses ke item seperti hak kekayaan intelektual, rencana bangunan, dan rekaman rapat, pemangku kepentingan menghindari biaya pemeliharaan banyak salinan item ini di lokasi penyimpanan.

Lebih penting lagi, mereka dapat yakin bahwa mereka lebih terlindungi dari bencana alam, kebakaran, dan kerusakan air.

Menyediakan sistem Digital Asset Management yang kuat memungkinkan untuk:

  • Distribusi item dan informasi digital secara instan
  • Akuntabilitas dalam mengakses aset digital
  • Peluang untuk penggunaan kembali aset digital
  • Pencarian item digital yang cepat dan mudah tanpa pelatihan khusus
  • Konsistensi merek yang efisien
  • Informasi berharga tentang klien mana yang mengakses item digital—siapa, apa, dan kapan, serta untuk berapa lama, semuanya sangat berguna dalam mengembangkan strategi pemasaran

Bahkan perusahaan yang tidak menjual barang digital dapat memperoleh keuntungan dari penggunaan Digital Asset Management.

Menyimpan file, timecards, instruksi manual, dan instruksi pengoperasian dalam sistem yang mudah digunakan dengan akses sesuai kebutuhan.

Baca juga: Evaluasi Kinerja Akhir Tahun: Apa saja Yang Perlu Diperhatikan?

2. Manajemen Aset Tetap

Pengelolaan aset tetap menjadi pertimbangan bagi setiap perusahaan, bahkan jika itu berfokus pada rantai pasokan.

Aset tetap adalah semua item yang digunakan oleh organisasi untuk menghasilkan pendapatan; secara umum, mereka tetap pada posisi di mana mereka telah dipasang.

Contoh aset tetap termasuk instalasi pipa ledeng, peralatan, dan mesin di tempat.

Ini juga disebut sebagai “properti, pabrik, dan peralatan,” atau property, plant, dan equipment (PP&E).

Mereka biasanya investasi besar yang melayani perusahaan selama beberapa tahun dan terdepresiasi selama ruang siklus hidup mereka.

Jika suatu aset tetap, mengapa perlu manajemen?

Aset tersebut masih membutuhkan pelacakan. Mereka membutuhkan pemeliharaan preventif, menghasilkan data untuk studi, dan mungkin memerlukan pemantauan terus-menerus.

Manajemen aset tetap dapat menyediakan semua ini dan lebih banyak lagi.

Dengan menambahkan aset tetap ke sistem asset management atau menerapkannya yang hanya berfokus pada PP&E, perusahaan dapat memperoleh:

  • Informasi tentang siapa yang menggunakan aset dan kapan, serta tindakan apa yang dilakukan
  • Biaya perawatan yang lebih rendah
  • Aliran data real-time pada aset tetap di berbagai lokasi
  • Pemeliharaan preventif yang telah dijadwalkan sebelumnya
  • Catatan aset yang telah dihentikan, hilang, dicuri, atau didaur ulang

Memperluas pemikiran seseorang untuk memasukkan aset tetap ke apa yang dapat diandalkan perusahaan untuk mengoptimalkan keuntungan adalah strategi bijak yang dengan mudah menjadi bagian dari budayanya dari waktu ke waktu.

3. Manajemen Aset TI

Manajemen aset TI meliputi pengelolaan perangkat keras dan perangkat lunak.

Ini termasuk perangkat milik perusahaan seperti komputer, router, dan peralatan TI serupa, tetapi juga aset tidak berwujud seperti langganan perangkat lunak (SaaS), lisensi, paten, dan infrastruktur jaringan.

Manajemen aset TI membantu memberikan keamanan, menghemat waktu dan uang, serta membangun pijakan teknologi yang kuat untuk masa depan.

Ini melibatkan sistem untuk menyimpan, mengambil, mengatur, dan berbagi informasi, baik online maupun in-house.

File digital disimpan di hard drive dan dicadangkan di cloud; aset mudah dilacak dan diperbarui. Waktu dihemat dengan sistem pencarian dan penyimpanan yang intuitif.

Perpesanan dan rapat video dilakukan dengan aman.

File duplikat ditemukan dan dihapus, virus dihilangkan dan perubahan langsung dilakukan di semua platform.

Karena setiap organisasi modern memerlukan beberapa bentuk komunikasi instan dan berbagi file, manajemen TI berguna tidak peduli jenis perusahaan atau penyedia layanan apa yang sedang dibahas.

Baca juga: Poka Yoke: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

4. Manajemen Aset Perusahaan

Manajemen aset perusahaan adalah aspek yang berkembang pesat. Ini mengatur, mengintegrasikan, dan mengoptimalkan aset fisik atau infrastruktur yang dimiliki perusahaan melalui seluruh siklus hidupnya. Ini melibatkan dokumentasi, produktivitas, catatan inventaris, dan kondisi fasilitas.

Manajemen aset perusahaan juga dikenal sebagai Enterprise Asset Management atau EAM.

EAM berbeda dari bentuk lain dari asset management yang dibahas di sini karena merupakan pendekatan holistik untuk organisasi dan pelacakan.

Saat mempertimbangkan sistem aset perusahaan, pastikan untuk mencari sistem yang mencakup hal berikut:

  • Kemampuan untuk membuat laporan yang disesuaikan dan akurat
  • Perhitungan instan dan pembuatan email
  • Visualisasi data
  • Formula, bagan, dan sasaran produktivitas yang disesuaikan

EAM dapat mengatur jaminan dan kepatuhan peraturan, serta perintah kerja dan pemberitahuan tindak lanjut.

5. Manajemen Aset Keuangan

Manajemen aset keuangan mengacu pada pemahaman yang lebih tradisional tentang pengelolaan aset.

Ini mencakup investasi, kepemilikan real estat, layanan perantara, dan semua investasi tidak berwujud dari suatu organisasi.

Dalam kategori ini,asset management melibatkan pelacakan tarif pasar, tanggung jawab pajak, dan kewajiban keuangan lainnya, seperti utang, dan bunga kompilasi.

Tujuan dari manajemen aset keuangan adalah untuk memaksimalkan keuntungan dari waktu ke waktu sambil mengurangi risiko.

6. Manajemen Aset Infrastruktur

Infrastruktur adalah apa yang membuat kota dan setiap area pembangunan layak huni. Ini termasuk pilihan transportasi massal, jalan, akses air, listrik, dan teknik sipil.

Manajemen aset infrastruktur, kemudian, adalah istilah umum untuk strategi yang terlibat dalam memelihara, memperbarui, dan berpotensi menghapus utilitas vital ini.

Seringkali, manajemen aset infrastruktur berfokus pada akhir siklus hidup suatu item, dan cara yang paling efisien, ekonomis, paling aman, dan bertanggung jawab terhadap lingkungan untuk menggantinya.

Banyak organisasi harus bekerja dengan entitas pemerintahan sipil dan nasional agar dapat beroperasi secara efisien.

Oleh karena itu, memahami manajemen aset infrastruktur adalah bagian penting dari bekerja dengan baik dengan aset dan kemampuan sendiri.

Baca juga: Manajemen Stok: Pengertian, Manfaat, Teknik, dan Tips Melakukannya

Mengembangkan Strategi Rencana Manajemen Aset

manajemen aset

Kepemilikan aset adalah bagian dari perusahaan publik atau swasta. Untuk mengelola aset secara efektif, pemilik perusahaan perlu mengembangkan rencana strategis.

1. Ketahui dengan pasti nilai aset Anda

Sebelum hal lain, pemilik perlu menghitung semua aset yang dia miliki. Jika dia tidak mengetahui jumlah pasti aset dalam inventarisnya, maka dia tidak akan mengelolanya secara efektif. Saat menyiapkan inventaris aset perusahaan, hal-hal berikut harus disertakan:

  • Jumlah total aset
  • Dimana asetnya?
  • Nilai setiap aset
  • Ketika aset diperoleh
  • Siklus hidup aset yang diharapkan

2. Hitung biaya siklus hidup

Jika pemilik bisnis ingin rencana pengelolaan asetnya tepat, maka ia harus menghitung seluruh biaya siklus hidup setiap aset. B

anyak pemilik perusahaan membuat kesalahan dengan menghitung hanya biaya pembelian awal.

Selama siklus hidup aset, biaya tambahan kemungkinan akan muncul seperti biaya pemeliharaan, pemodelan kondisi dan kinerja, serta biaya pembuangan.

3. Tetapkan tingkat layanan

Setelah menghitung biaya siklus hidup, langkah selanjutnya adalah menetapkan tingkat layanan. Sederhananya, ini berarti menguraikan keseluruhan kualitas, kapasitas, dan peran berbagai layanan yang disediakan aset.

Dengan demikian, pemilik perusahaan kemudian dapat menentukan aktivitas operasi, pemeliharaan, dan pembaruan yang diperlukan untuk menjaga aset tetap dalam kondisi baik.

4. Lakukan perencanaan keuangan jangka panjang

Idealnya, proses manajemen aset yang diadaptasi oleh pemilik perusahaan harus dengan mudah diterjemahkan ke dalam rencana keuangan jangka panjang.

Dengan rencana keuangan yang baik, pemilik kemudian dapat menilai tujuan mana yang layak, dan mana yang perlu diprioritaskan.

Baca juga: Minimum Order Quantity: Pengertian Lengkap dan Tips Melakukannya

Manfaat Memiliki Strategi Manajemen Aset yang Baik

Meningkatkan perolehan dan penggunaan

Dengan mengawasi aset perusahaan sepanjang siklus hidupnya, pemilik perusahaan dapat meningkatkan teknik mereka dalam memperoleh dan memanfaatkan aset.

Contoh yang bagus adalah Cisco Systems, yang mampu mengurangi biaya dengan menjalankan manajemen aset PC.

Ketika menerapkan strategi seperti itu, perusahaan menemukan praktik pembelian yang sia-sia, yang diselesaikan dengan mengembangkan proses yang lebih baik untuk membeli peralatan yang dibutuhkan oleh pekerja.

Meningkatkan kepatuhan

Instansi pemerintah, organisasi nirlaba, dan perusahaan diwajibkan untuk memberikan laporan komprehensif tentang bagaimana mereka memperoleh, memanfaatkan, dan membuang aset.

Untuk memudahkan proses pelaporan, mayoritas dari mereka mencatat informasi aset mereka di database pusat.

Dengan demikian, ketika mereka harus menyusun laporan di akhir tahun buku mereka, mereka dapat dengan mudah mengakses semua informasi yang mereka butuhkan.

Kesimpulan

Sekarang, Anda mengetahui secara mendalam apa itu manajemen aset dalam sebuah bisnis. Melakukan asset management dengan cara yang bertanggung jawab dan terintegrasi adalah kunci untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan profitabilitas.

Pelatihan yang tepat, pengoperasian, dan akhirnya penjualan semua aset memerlukan perencanaan dan pemahaman yang rumit tentang tempatnya di perusahaan.

Selain itu, kemampuan untuk membaca data secara real time dan mempelajarinya secara mendalam penyusutan aset sangat penting untuk memahami cara memangkas biaya dan meningkatkan produktivitas.

Untuk mempermudah Anda daalam mengelola manajemen aset, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap termasuk manajemen aset dan dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya malalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × four =