Rumus dan Cara Menghitung Beban Bunga Beserta Contoh Jurnalnya

cara menghitung beban bunga banner

Beban bunga merupakan faktor penting untuk semua jenis pinjaman. Sangat penting bagi bisnis untuk memahami cara menghitung beban bunga karena biaya ini sering kali berkontribusi besar terhadap kesehatan dan kelayakan keuangan organisasi.

Jika Anda berencana mengambil pinjaman untuk diri sendiri atau bisnis Anda, mengetahui apa saja biaya bunga dapat membantu Anda mengelola keuangan dengan lebih sukses.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu beban bunga, menjelaskan cara menghitung dan mencatatnya, menjelaskan rasio cakupan bunga, dan memberikan contoh bagaimana beban bunga dapat memengaruhi bisnis.

Apa itu Beban Bunga?

Setiap kali Anda meminjam uang, baik dari individu, bisnis lain, atau bank, Anda harus membayarnya kembali dengan bunga. Bagian bunga dari hutang Anda diakui sebagai beban bunga dalam laporan laba rugi bisnis Anda.

Dalam kebanyakan kasus, Anda tidak perlu menghitung sendiri bunga yang harus dibayar – lembaga keuangan akan mengirimi Anda rincian nilai yang terutang. Dan jika Anda menggunakan sistem akuntansi online, software dapat menghitungnya untuk Anda.

Hal peting yang harus Anda pahami adalah beban bunga bisa bersifat jangka pendek atau panjang.

Hutang jangka pendek dibayar dalam waktu 6 bulan hingga satu tahun dan mencakup jalur kredit, pinjaman angsuran, atau pembiayaan faktur. Untuk jenis utang ini, tingkat bunga biasanya ditetapkan rata-rata 8-13%.

Sebaliknya, utang jangka panjang, seperti pinjaman hipotek atau surat promes, dilunasi untuk jangka waktu lebih dari satu tahun. Suku bunga biasanya lebih rendah untuk jenis pinjaman ini.

Banner 1 kledo

Perbedaan antara beban bunga dan hutang bunga

Istilah yang mungkin Anda bingungkan dengan beban bunga adalah hutang bunga.

Beban bunga, seperti disebutkan sebelumnya, adalah uang yang harus dibayar suatu bisnis setelah mengambil pinjaman. Itu dicatat sebagai beban dalam laporan laba rugi.

Hutang bunga, sebaliknya, adalah kewajiban lancar untuk bagian pinjaman yang telah jatuh tempo tetapi belum dibayar. Karena merupakan liabilitas, akun hutang bunga dicatat di neraca dan jatuh tempo pada akhir tahun akuntansi atau siklus operasi.

Baca juga: Cara Menghitung Payback Period dan Contoh Kasusnya

Rumus dan Cara Menghitung Beban Bunga

Menghitung beban bunga sangat sederhana, berikut adalah rumusnya:

Beban Bunga = Saldo Hutang × Suku Bunga

Mari kita lihat beberapa contoh untuk memahami rumus ini dengan lebih baik.

Contoh menghitung beban bunga 1

Katakanlah sebuah perusahaan meminjam 5.000.000 dari Bank ABC, dengan tingkat bunga tahunan sebesar 5%. Untuk menghitung beban bunga pasti yang harus dibayar perusahaan ini, kami menerapkan rumus:

Beban Bunga = 5.000.000 × 5% = 250.000

Ini berarti bahwa pada akhir tahun fiskal perusahaan harus membayar 250.000 untuk menutupi beban bunganya. Jika ingin menghitung biaya bulanan, cukup bagi biaya bunga dengan 12.

Contoh menghitung beban bunga 2

Sebuah perusahaan telah mengambil pinjaman senilai 90.000.000 dengan tingkat bunga tahunan 10%. Kini, akuntan perusahaan ini menerbitkan laporan keuangan setiap kuartal fiskal dan ingin menghitung tingkat bunga selama tiga bulan terakhir.

Metode 1

Sepanjang tahun jumlahnya adalah: Beban Bunga = 90.000.000 × 10% = 9.000.000

Untuk satu bulan, kami membagi saldo dengan 12: 9.000.000/12 = 750.000

Dan terakhir, untuk mengetahui beban bunga selama tiga bulan adalah: 750.000 per bulan × 3 bulan = 2.250.000.

Metode 2

Hanya dengan menggunakan satu rumus, Anda dapat mengetahui beban bunga dengan mengalikan jumlah pokok dengan tingkat bunga, lalu mengalikannya dengan 0,25 (seperti dalam satu kuartal tahun):

Beban Bunga = 90.000.000 × 10% × 0,25 = 2.250.000.

Baca juga: 15 Rekomendasi Software Kasir yang Cocok untuk Bisnis Anda

Ayat Jurnal untuk Mencatat Beban Bunga

cara menghitung beban bunga 2

Sebelum mendalami beberapa contoh bisnis tentang cara membuat ayat jurnal untuk pengeluaran bunga, mari kita bahas terlebih dahulu beberapa dasar akuntansi yang perlu Anda ketahui.

Beban bunga dicatat berdasarkan akuntansi akrual. Dengan akuntansi berbasis akrual, Anda mencatat pengeluaran pada saat terjadinya, bukan pada saat Anda membayar.

Jadi, Anda mencatat beban bunga sebagai entri jurnal segera setelah pinjaman diambil, dan bukan saat Anda melunasinya pada akhir tahun atau bulan.

Hal ini berguna bagi pemilik bisnis karena memberikan gambaran yang jelas tentang arus kas Anda, dan hal itulah yang juga ingin dilihat oleh calon investor.

Selanjutnya, membuat entri jurnal berarti mendebit satu akun dan mengkredit akun lainnya.

Akun beban bunga selalu didebit.

Dan karena biasanya kita tidak langsung membayar biaya bunga, bagian akun lain dari entri jurnal adalah utang bunga, yang merupakan akun kewajiban yang mewakili utang. Oleh karena itu, hutang bunga dikreditkan.

Berikut adalah bagan akun dengan debit dan kredit yang sesuai untuk memahami konsep ini dengan lebih baik:

Jenis AkunDebitKredit
Aset (Kas, Peralatan, Persediaan)MeningkatBerkurang
Pengeluaran (beban bunga, sewa, HPP)MeningkatBerkurang
Modal pemilik (Investasi yang dilakukan pemilik)BerkurangMeningkat
Liabilitas (Utang bunga, utang sewa)BerkurangMeningkat
Pendapatan (Pendapatan penjualan)BerkurangMeningkat

Baca juga: Jurnal Utang Usaha: Contoh dan Cara Membuatnya

Contoh jurnal beban bunga 1

Sebuah biro iklan menandatangani wesel bayar 3 bulan senilai 6.000.000 (sejenis pinjaman) dengan tingkat bunga tahunan 10% pada tanggal 1 Oktober.

Sekarang, karena bisnis berjalan dengan akuntansi berbasis akrual, beban bunga akan dicatat pada akhir bulan, untuk 3 bulan berikutnya.

Jadi, pencatatan beban bunga akan dilakukan pada tanggal 31 Oktober, hanya untuk satu bulan dalam setahun.

Langkah 1: Tentukan jumlah beban bunga, menggunakan rumus beban bunga:

6.000.000 (jumlah utang pokok) × 10% (suku bunga tahunan) × 1/12 (waktu dalam setahun) = 50.000 per bulan

Langkah 2: Buatlah entri jurnal untuk akhir bulan, 31 Oktober.

Ref.TanggalAkun dan PenjelasanDebitKredit
10131 Oktober Beban bunga50.000
Utang bunga50.000
Untuk mencatat bunga wesel bayar

Langkah ini diulangi untuk bulan November dan Desember. Pada akhirnya, entri jurnal akan berjumlah 150.000 senilai biaya bunga dan hutang bunga.

Sekarang, saat Anda membayar bunga, akun beban bunga tidak berubah.

Jurnal yang dibuat adalah utang bunga, mengakui pembayaran telah dilakukan dan mengurangi kas sesuai dengan hal tersebut:

Ref.TanggalAkun dan PenjelasanDebitKredit
10131 Oktober Utang bunga150.000
Kas150.000
Untuk mencatat bunga yang sudah dibayar

Baca juga: Contoh Jurnal Pendapatan Akuntansi dalam Bisnis

Contoh jurnal beban bunga 2

Sebuah perusahaan konstruksi mengambil pinjaman bank selama 12 bulan sebesar 60.000.000, dengan tingkat bunga 8%.

Mari kita cari tahu beban bunga bulanannya:

Beban Bunga Bulanan = 60.000.000 × 8% × 1/12 = $400.00

Ayat jurnal untuk akhir bulan (untuk setiap bulan dalam setahun) adalah:

Ref.TanggalAkun dan PenjelasanDebitKredit
10131 Januari Beban bunga400.000
Utang bunga400.000
Untuk mencatat bunga pinjaman bank

Setelah bunga yang terhutang dibayarkan kembali ke bank, akun-akunnya disesuaikan sebagai berikut:

Ref.TanggalAkun dan PenjelasanDebitKredit
10131 Desember Utang bunga4.800.000 (400.000 x 12)
Kas4.800.000
Untuk mencatat bunga yang dibayar

Bagaimana Cara Kerja Beban Bunga?

cara menghitung beban bunga 1

Ketika seseorang atau bisnis mengambil pinjaman, mereka setuju untuk membayar kembali pinjaman tersebut secara penuh selama jangka waktu tertentu, ditambah bunga.

Kebanyakan perjanjian pinjaman menentukan tingkat bunga yang disetujui kedua belah pihak sebelum menyelesaikan proses pinjaman. Biasanya, peminjam melakukan pembayaran bulanan atas utangnya.

Penting bagi bisnis untuk melacak beban bunga karena jika biayanya terlalu tinggi, hal ini dapat mengurangi keuntungan secara signifikan dan menyulitkan pertumbuhan bisnis.

Suku bunga juga dapat berubah seiring waktu, dan dunia usaha perlu memahami bagaimana hal ini berdampak pada situasi keuangan mereka.

Misalnya, jika tingkat suku bunga naik, bisnis mungkin mempunyai lebih sedikit uang untuk pengeluaran seperti pelatihan atau pengembangan produk.

Meskipun beban bunga berhubungan dengan hutang bunga, namun keduanya bukanlah hal yang sama. Beban bunga muncul di laporan laba rugi bisnis dan menunjukkan berapa banyak bunga yang harus mereka bayar atas pinjaman. Hutang bunga adalah jumlah yang terutang tetapi belum dibayar.

Baca juga: PSAK 46: Pengertian dan Hubungannya Pada Akuntansi dan Perpajakan

Apa itu Rasio Cakupan Bunga?

Rasio cakupan bunga mengukur kemampuan bisnis untuk membayar kembali biaya bunganya. Penting untuk menghitung tingkat bunga ini sebelum mengambil pinjaman apa pun untuk memastikan bisnis mampu membayar utangnya.

Kreditor dan investor juga tertarik dengan rasio ini ketika memutuskan apakah mereka akan memberikan pinjaman kepada perusahaan atau tidak.

Rasio cakupan bunga yang rendah berarti ada kemungkinan lebih besar suatu bisnis tidak mampu membayar utangnya. Sebaliknya, rasio cakupan bunga yang tinggi menunjukkan bahwa terdapat cukup pendapatan untuk menutupi pinjaman dengan baik.

Rasio cakupan bunga dihitung dengan membagi (laba sebelum bunga dan pajak) dengan (total beban bunga yang beredar).

Baca juga: Beban Bunga: Arti, Jenis Perlakuan, Rumus, dan Jurnalnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai cara menghitung beban bunga dalam akuntansi beserta cara penjurnalannya dalam proses pembukuan.

Menulis ayat debit dan kredit dalam penjurnalan secara manual dapat melelahkan dan memakan waktu dengan cepat.

Itulah mengapa sebagian besar bisnis memilih untuk mengelola pengeluaran mereka dengan software akuntansi online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi yang intuitif dan mudah digunakan yang dapat Anda gunakan untuk mengotomatiskan tidak hanya pencatatan pengeluaran, tetapi juga hampir semua bagian dari proses akuntansi Anda.

Dengan Kledo, Anda dapat melakukan pemesanan dan mengirim pembayaran dalam hitungan detik, serta dengan mudah mengatur dan meninjau tagihan dan faktur di mana saja.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − five =