Rumus dan Cara Menghitung Net Cash Flow Beserta Contohnya

net cash flow 1

Net cash flow, jumlah kas yang diperoleh atau hilang selama suatu periode, merupakan indikator yang berguna untuk mengetahui kelangsungan hidup dan kesehatan keuangan suatu bisnis.

Banyak organisasi menggunakan metrik ini untuk menentukan kinerja mereka dibandingkan dengan organisasi lain di industrinya. Memahami net cash flow dan menghitungnya dapat membantu Anda meningkatkan keterampilan akuntansi dan mengevaluasi stabilitas keuangan berbagai organisasi.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan cara menghitung net cash flow dan memberikan contoh yang dapat Anda gunakan untuk memahami metrik keuangan penting ini.

Apa itu Net Cash Flow?

Net cash flow (NCF) adalah metrik yang memberi tahu Anda apakah lebih banyak uang masuk atau keluar dari bisnis dalam jangka waktu tertentu.

Jika lebih banyak uang masuk, hasilnya adalah arus kas positif. Sedangkan jika lebih banyak uang yang keluar, akibatnya adalah arus kas negatif.

Anda akan menghitung NCF dengan melihat laporan arus kas Anda, khususnya tiga kategori arus kas (Aktivitas Operasi, Aktivitas Investasi, dan Aktivitas Pendanaan.)

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Beban Bunga Beserta Contoh Jurnalnya

Banner 2 kledo

Apa Rumus Net Cash Flow?

Sederhananya, NCF adalah total arus kas masuk suatu bisnis dikurangi total arus kas keluar selama periode tertentu.

NCF = total arus kas masuk – total arus kas keluar

Rumus yang diperluas adalah:

NCF = net cash flow dari aktivitas operasi + net cash flow dari aktivitas investasi + net cash flow dari aktivitas keuangan

  • Net cash flow dari aktivitas operasi: Beberapa contoh arus kas masuk dari aktivitas investasi termasuk penjualan properti investasi atau surat berharga. Contoh arus kas keluar adalah belanja modal (yaitu pembelian aset tetap).
  • Net cash flow dari aktivitas investasi: Beberapa contoh arus masuk aktivitas pendanaan adalah hasil pinjaman untuk membiayai bisnis dan contoh arus keluar adalah pembayaran kembali pinjaman.
  • Net cash flow dari aktivitas keuangan: Beberapa contoh arus masuk aktivitas pendanaan adalah hasil pinjaman untuk membiayai bisnis dan contoh arus keluar adalah pembayaran kembali pinjaman.

Baca juga: 3 Komponen dalam Laporan Arus Kas: Pembahasan Lengkap

Cara Menghitung Arus Kas Operasi

Arus kas operasi (OCF) memberikan gambaran kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dari operasi normalnya.

Rumus arus kas operasi

Untuk menghitung arus kas operasi, tambahkan pendapatan bersih dan pengeluaran non-tunai, lalu kurangi perubahan modal kerja.

CFO = Pendapatan Bersih + Beban Non Tunai – Perubahan Modal Kerja

Ini semua dapat ditemukan dalam laporan arus kas.

Contoh arus kas operasi

Jika Perusahaan B memiliki:

  • 250.000 laba bersih
  • 100.000 pengeluaran non-tunai
  • 50.000 perubahan modal kerja

Arus kas operasi akan menjadi 300.000.

Pendapatan Bersih (250,000) + Pengeluaran Non Tunai (100,000) – Perubahan Modal Kerja (50,000) = Arus Kas Operasi (300,000).

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Tidak Langsung dan Cara Membuatnya

Cara Menghitung Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan

Arus kas dari aktivitas pendanaan (CFF) adalah net cash flow antara perusahaan dan pemiliknya, kreditor, dan investor. Hal ini mencerminkan bauran pembiayaan perusahaan.

Rumus arus kas dari aktivitas pendanaan

Untuk menghitung arus kas dari aktivitas pendanaan, tambahkan dividen yang dibayarkan ke pembelian kembali utang dan ekuitas, lalu kurangi jumlah total arus kas masuk dari penerbitan ekuitas atau utang.

CFF = Arus Kas Masuk dari Penerbitan Ekuitas atau Hutang – (Dividen yang Dibayarkan + Pembelian Kembali Hutang dan Ekuitas)

Ini juga dapat ditemukan dalam laporan arus kas.

Contoh arus kas dari aktivitas pendanaan

Jika Perusahaan C memiliki:

  • 150.000 arus kas masuk dari penerbitan ekuitas utang
  • 20.000 dividen dibayarkan
  • 50.000 pembelian kembali utang dan ekuitas

Arus kas dari aktivitas pendanaan akan menjadi 80.000.

Arus Kas Masuk dari Penerbitan Ekuitas Hutang (150.000) – (Dividen yang Dibayarkan (20.000) + Pembelian Kembali Hutang dan Ekuitas (50.000)) = Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan (80.000).

Baca juga: Mengenal Days Payable Outstanding (DPO) dalam Manajemen Arus Kas

Cara Menghitung Arus Kas dari Aktivitas Investasi

net cash flow 1

Arus kas dari investasi (CFI) adalah arus kas masuk atau keluar bersih dari belanja modal, merger & akuisisi, dan pembelian/penjualan surat berharga.

Rumus arus kas dari aktivitas investasi

Untuk menghitung arus kas dari aktivitas investasi, tambahkan pembelian atau penjualan aset tetap, bisnis lain, dan surat berharga.

CFI = Pembelian/Penjualan Aset Tetap + Pembelian/Penjualan Usaha Lain + Pembelian/Penjualan Surat Berharga

Semua item ini tercantum dalam laporan arus kas, tetapi juga dapat diidentifikasi dengan membandingkan aset tidak lancar di neraca selama dua periode.

Contoh arus kas dari aktivitas investasi

Jika Perusahaan D memiliki:

  • 50.000 pembelian/penjualan properti dan peralatan
  • 75.000 pembelian/penjualan bisnis lain
  • 25.000 pembelian/penjualan surat berharga

Arus kas dari aktivitas investasi akan menjadi 150.000.

Pembelian/Penjualan Properti dan Peralatan (50,000) + Pembelian/Penjualan Bisnis Lain (75,000) + Pembelian/Penjualan Surat Berharga (25.000) = Arus Kas dari Aktivitas Investasi (150.000).

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

Contoh Cara Menghitung Net Cash Flow

Berikut adalah dua contoh bagaimana perusahaan menghitung net cash flow:

Contoh 1

Berikut cara perusahaan besar menghitung net cash flownya:

1. Hitung arus kas dari aktivitas operasi

Pertama, perusahaan mencari total arus kas dari aktivitas operasinya. Untuk melakukan hal ini, termasuk kas yang diterima dari aktivitas operasional selama periode pelaporan, termasuk:

  • Uang dari penjualan produk dan jasa
  • Uang tunai apa pun yang diterimanya
  • Dividen tunai
  • Bunga yang timbul

Perusahaan menghasilkan 100.000 dari penjualan produk. Itu juga menghasilkan 10.000 dari bunga tunai.

Karena ini adalah satu-satunya aktivitas operasional perusahaan yang menghasilkan arus kas, maka perusahaan hanya menambahkan keduanya untuk menghitung kas dari aktivitas operasi.

Aktivitas operasi mencakup arus keluar operasi, seperti biaya tenaga kerja, perbaikan peralatan, dll. Perusahaan hanya memiliki biaya tenaga kerja, yaitu 30.000. Organisasi menghitung arus kas operasi sebagai berikut:

100.000 + 10.000 + (-30.000) = 110.000 – 30.000 = 80.000 arus kas operasi

2. Menghitung arus kas dari aktivitas pendanaan

Selanjutnya, perusahaan menambahkan nilai yang mewakili uang yang diperoleh dari aktivitas pendanaannya. Ini dapat mencakup faktor-faktor seperti:

Keuntungan investasi, atau uang yang diterima dari saham, obligasi, dan investasi lainnya

Kerugian investasi, atau uang yang hilang dari investasi

Perusahaan memperoleh arus kas investasi sebesar 20.000, kehilangan arus kas investasi sebesar 5.000 dan menghitungnya sebagai berikut:

20.000 + (-5.000) = 15.000 dalam arus kas pendanaan

3. Menghitung arus kas dari aktivitas investasi

Perusahaan kemudian menghitung arus kas dari aktivitas investasi, yang meliputi:

Uang yang diterima dari surat utang pokok, penjualan obligasi atau peralatan dan ekuitas

Arus kas keluar seperti jumlah yang dibayarkan untuk memperoleh properti atau utang, kepentingan ekuitas, atau pembelian aset tambahan seperti peralatan berukuran besar

Perusahaan menerima uang dari penjualan peralatan tetapi tidak memiliki arus keluar investasi. Ia menerima jumlah berikut: 25.000 dan 15.000. Ini menghitung sebagai berikut:

25.000 + 15.000 = 40.000 dalam arus kas investasi

4. Tambahkan ketiga angka tersebut

Terakhir, perusahaan menjumlahkan ketiga subtotal tersebut:

80.000 + 15.000 + 40.000 = 135.000

Nilai di atas menunjukkan net cash flow positif sebesar 135.000.

Baca juga: 10 Strategi untuk Membantu Anda Menjaga Kestabilan Arus Kas Bisnis

Contoh 2

Di bawah ini adalah contoh perusahaan besar yang mencari net cash flownya untuk tahun 2022 dan 2021 untuk menentukan pertumbuhannya:

Nilai tahun 2022

Berikut nilai-nilai yang dimiliki korporasi pada tahun 2022:

Korporasi memiliki laporan arus kas yang menunjukkan data berikut untuk tahun 2022:

  • Arus kas operasi: 500.000
  • Arus kas pembiayaan: 120,000
  • Arus kas investasi: -5.000

Untuk menghitung net cash flow tahun 2021, perusahaan menjumlahkan ketiganya:

500.000 + 120.000 + (-5.000) = 615.000

Berdasarkan perhitungan ini, perusahaan menghasilkan 615.000 pada tahun 2022. Hal ini penting karena bisnis dapat membandingkan informasi ini dengan periode pelaporan lainnya.

Dalam contoh ini, perusahaan ingin memahami pertumbuhannya dari tahun ke tahun dari tahun 2021 hingga 2022.

Nilai tahun 2021

Berikut adalah nilai-nilai yang dimiliki korporasi pada tahun 2020:

Korporasi menghasilkan neraca mulai tahun 2020 dengan nilai sebagai berikut:

  • Arus kas operasi: 450.000
  • Arus kas pendanaan: 100,000
  • Arus kas investasi: 1.000

Untuk mencari jumlahnya, kita tambahkan tiga nilai:

450.000 + 100.000 + 1.000 = 551.000

Untuk mengetahui selisihnya, perseroan mengurangi net cash flow tahun 2021 dengan net cash flow tahun 2021. Di sini, ini menunjukkan pertumbuhan positif sebesar 64.000 dari tahun ke tahun.

Baca juga: Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung

Mengapa Net Cash Flow Penting?

net cash flow 2

NCF memberikan pemilik bisnis dan calon investor wawasan tentang kesehatan keuangan suatu bisnis. Memiliki arus kas negatif selama berbulan-bulan berturut-turut bisa menjadi tanda bahwa bisnis Anda sedang dalam masalah.

Sebaliknya, arus kas positif selama beberapa bulan berturut-turut bisa menjadi pertanda bisnis Anda berkembang pesat.

Arus kas positif

NCF positif membuka banyak peluang bagi bisnis, seperti kemampuan berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, peralatan baru, dan mempekerjakan lebih banyak karyawan.

Arus kas negatif

NCF negatif membatasi kemampuan bisnis untuk berinvestasi kembali dalam bisnisnya.

Akibatnya, pemilik bisnis harus mencari cara untuk meningkatkan arus kas melalui cara-cara seperti diskon untuk pembayaran di muka, mengejar keterlambatan pembayaran, atau melalui pinjaman.

NCF juga membantu pemilik bisnis membuat keputusan tentang masa depan dan sangat penting ketika menghitung periode pengembalian investasi potensial.

Bac ajuga: Cara Menghitung Payback Period dan Contoh Kasusnya

Keterbatasan Net Cash Flow

Secara terpisah, NCF tidak memberikan wawan yang mendalam. Alasan di balik NFC negatif terkadang bisa berdampak positif bagi bisnis.

Misalnya, arus kas negatif selama beberapa bulan berturut-turut dapat disebabkan oleh pelunasan utang dalam jumlah besar.

Sebaliknya, NCF yang positif bisa saja merupakan hasil dari penerimaan pinjaman sebesar 5.000, yang sangat berbeda dengan arus kas positif yang dihasilkan dari penjualan sebesar 5.000.

Keterbatasan lain dari NCF adalah meskipun suatu bisnis melakukan investasi modal yang akan menghasilkan laba atas investasi yang besar di masa depan, NCF akan tetap menunjukkan nilai negatif untuk jangka waktu tertentu.

Inilah mengapa penting untuk mempertimbangkan NCF periode demi periode.

Cara lain untuk mengatasi keterbatasan ini adalah dengan mempertimbangkan formula lain yang sejalan dengan NCF (seperti arus kas bebas).

Baca juga: Rumus ROA, Cara Hitung, dan Contoh

Apakah Net Cash Flow Sama dengan Net Income?

Tidak, bisnis Anda bisa saja mempunyai laba bersih atau net income yang tinggi, namun arus kasnya negatif. Salah satu cara hal ini dapat terjadi adalah jika banyak pelanggan Anda memiliki rencana pembayaran yang panjang atau jika Anda mengizinkan klien membayar Anda beberapa bulan setelah layanan dilakukan.

Hal ini karena laba bersih umumnya memperhitungkan piutang, namun NCF tidak. Katakanlah Anda melakukan penjualan seharga 9.000, namun pelanggan hanya membayar Anda 3.000 hari ini dan 6.000 selama dua bulan berikutnya.

Arus kas Anda dari penjualan hanya akan berjumlah 3.000 bulan ini, sedangkan laba bersih Anda akan mencakup seluruh 9.000, meskipun secara teknis Anda belum menerimanya.

Baca juga: Manajemen Utang: Hal Penting yang Harus Diperhatikan Bisnis

Kesimpulan

Rumus net cash flow memberi Anda wawasan penting tentang kinerja bisnis Anda. Namun, periode arus kas negatif belum tentu buruk, sama seperti periode arus kas positif belum tentu baik.

Yang terpenting adalah melakukan analisis laporan keuangan secara mendalam menggunakan tools modern untuk proses yang lebih mudah dan mendetail.

Salah satu alat yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembuatan laporan keaungan instan dan lengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × five =