Cara Menghitung Payback Period dan Contoh Kasusnya

cara menghitung payback period banner

Dalam metode payback, proyek investasi diterima atau ditolak berdasarkan periode pengembalian atau biasa dikenal payback period. Payback period berarti periode waktu yang dibutuhkan suatu proyek untuk mendapatkan kembali uang yang diinvestasikan di dalamnya, dan penting bagi Anda mengetahui cara menghitung payback period.

Berbeda dengan metode net present value (NPV), indeks profitabilitas, dan tingkat pengembalian internal, metode payback tidak memperhitungkan nilai waktu dari uang.

Varian modifikasi dari metode ini adalah metode pengembalian diskon yang mempertimbangkan nilai waktu dari uang.

Menurut payback method, proyek yang menjanjikan pengembalian investasi awal yang cepat dianggap diinginkan. Jika periode pengembalian suatu proyek lebih pendek atau sama dengan periode pengembalian maksimum yang diinginkan manajemen, proyek tersebut diterima, jika tidak maka proyek tersebut ditolak.

Misalnya, jika perusahaan ingin menutup biaya sebuah mesin dalam waktu 5 tahun setelah pembelian, periode pengembalian maksimum yang diinginkan perusahaan adalah 5 tahun. Pembelian mesin akan diinginkan jika menjanjikan jangka waktu pengembalian modal 5 tahun atau kurang.

Tapi bagaiman cara menghitung payback period? Berikut adalah rumus dan juga cara menghitungnya dengan lengkap disertai dengan contohnya dalam sebuah analsis.

Rumus dan Cara Menghitung Payback Period Modal untuk Arus Kas yang Merata di Setiap Periode

Ketika arus kas masuk tahunan bersih adalah genap (yaitu, arus kas yang sama setiap periode), payback period modal proyek dapat dihitung hanya dengan membagi investasi awal dengan arus kas masuk tahunan, seperti yang ditunjukkan oleh rumus berikut:

Payback period = Investasi yang dibutuhkan / Arus kas bersih tahunan*

Penyebut dari rumus tersebut menjadi arus kas inkremental jika aset lama (misalnya, mesin atau peralatan, dll.) digantikan oleh yang baru.

Contoh kasus 1:

PT Delta berencana untuk membeli sebuah mesin yang dikenal sebagai mesin X. Mesin X akan menelan biaya 25.000.000 dan memiliki masa manfaat 10 tahun dengan nilai sisa nol. Arus kas masuk tahunan yang diharapkan dari mesin tersebut adalah 10.000.000.

Pertanyaan: Hitunglah payback period dari mesin X dan simpulkan apakah mesin tersebut akan dibeli atau tidak jika payback period maksimum yang diinginkan oleh perusahaan Delta adalah 3 tahun.

Jawaban:

Karena arus kas masuk tahunan dalam proyek ini genap, kita cukup membagi investasi awal dengan arus kas masuk tahunan untuk menghitung payback period modal. Ini ditunjukkan di bawah ini:

payback period modal = 25..000.000 / 10.000.000

= 2,5 tahun

Menurut analisis payback period, pembelian mesin X diinginkan karena payback period-nya 2,5 tahun yang lebih pendek dari payback period maksimum perusahaan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Jurnal Utang Usaha: Contoh dan Cara Membuatnya

Contoh kasus 2:

Karena meningkatnya permintaan, manajemen Perusahaan Minuman Rani sedang mempertimbangkan untuk membeli peralatan baru untuk meningkatkan produksi dan pendapatan.

Masa manfaat peralatan tersebut adalah 10 tahun dan payback period modal maksimum yang diinginkan perusahaan adalah 4 tahun.  Arus kas masuk dan arus kas keluar yang terkait dengan peralatan baru tersebut adalah sebagai berikut:

Biaya awal peralatan: 37.500.000

Arus kas masuk tahunan:

  • Penjualan: 75.000.000

Arus kas keluar tahunan:

  • Biaya bahan: 45.000.000
  • Biaya gaji: 13.500.000
  • Biaya pemeliharaan: 1.500.000

Pengeluaran non tunai:

  • Biaya penyusutan: 5.000.000

Pertanyaan: Haruskah Perusahaan Minuman Rani membeli peralatan baru? Gunakan metode pengembalian modal untuk jawaban Anda.

Jawaban:

Langkah 1: Untuk menghitung payback period modal dari peralatan tersebut, kita perlu menghitung arus kas masuk tahunan bersih dengan mengurangi total arus kas keluar dari total arus kas masuk yang terkait dengan peralatan tersebut.

Perhitungan arus kas masuk tahunan bersih:

75,.000.000 – (45.000.000 + 13.500.000 + 1.500.000)

= 15.000.000

Langkah 2: Sekarang, jumlah investasi yang diperlukan untuk membeli peralatan akan dibagi dengan jumlah arus kas masuk tahunan bersih (dihitung pada langkah 1) untuk menemukan payback period modal peralatan.

= 37.500.000/15.000.000

= 2,5 tahun

Penyusutan adalah biaya non-tunai dan oleh karena itu telah diabaikan saat menghitung payback period modal proyek.

Menurut metode payback, peralatan tersebut harus dibeli karena waktu pengembalian modal dari peralatan tersebut adalah 2,5 tahun yang lebih pendek dari waktu pengembalian modal maksimum yang diinginkan yaitu 4 tahun.

Baca juga: Contoh Jurnal Pendapatan Akuntansi dalam Bisnis

Metode Perbandingan Dua Alternatif atau Memilih dari Beberapa Alternatif Proyek

cara menghitung payback period 1

Ketika dana terbatas dan beberapa proyek alternatif sedang dipertimbangkan, proyek dengan waktu pengembalian modal terpendek lebih disukai. Hal ini dijelaskan dengan bantuan contoh berikut:

Contoh Kasus:

Manajemen PT Health Supplement. ingin mengurangi biaya tenaga kerja dengan memasang mesin baru dalam proses produksinya.

Untuk tujuan ini, dua jenis mesin tersedia di pasar – Mesin X dan Mesin Y. Mesin X akan menelan biaya 18.000.000 sedangkan Mesin Y akan menelan biaya15.000.000. Kedua mesin tersebut dapat mengurangi biaya tenaga kerja tahunan sebesar 3.000.000.

Pertanyaan: Manakah mesin terbaik yang harus dibeli menurut metode pengembalian modal dalam analisis proyek?

(Petunjuk: Anggap pengurangan biaya setara dengan arus kas masuk).

Jawaban:

  • Payback period modal mesin X: 18.000.000/3.000.000 = 6 tahun
  • Payback period modal mesin Y: 15.000.000/3.000.000 = 5 tahun

Menurut metode pengembalian modal, mesin Y lebih menarik daripada mesin X karena memiliki waktu pengembalian modal yang lebih pendek daripada mesin X.

Baca juga: Rumus ROA, Cara Hitung, dan Contoh Kasusnya

Rumus dan Cara Menghitung Payback Period Modal untuk Arus Kas yang Tidak Merata

Pada contoh di atas, kita telah mengasumsikan bahwa proyek menghasilkan arus kas masuk yang merata atau konsisten.

Namun, hal ini umumnya tidak terjadi karena banyak proyek yang menghasilkan arus kas masuk yang tidak merata atau tidak konsisten.

Ketika proyek menghasilkan arus kas masuk yang tidak konsisten atau tidak merata (yaitu, arus kas masuk yang berbeda dalam periode yang berbeda), rumus sederhana yang diberikan di atas tidak dapat digunakan untuk menentukan payback period modal.

Dalam situasi seperti itu, kita perlu menghitung arus kas masuk kumulatif dan kemudian menerapkan rumus berikut:

Payback Period = Tahun sebelum full recovery + ( biaya yang belum dipulihkan pada awal tahun / Arus kas selama tahun berjalan )

Contoh kasus 1:

Investasi sebesar 200.000.000 diharapkan menghasilkan arus kas masuk berikut ini dalam enam tahun:

  • Tahun 1: 70.000.000
  • Tahun 2: 60.000.000
  • Tahun 3: 55.000.000
  • Tahun 4: 40.000.000
  • Tahun ke-5: 30.000.000
  • Tahun ke-6: 25.000.000

Pertanyaan: Hitunglah payback period investasi. Haruskah investasi dilakukan jika manajemen ingin memperoleh kembali investasi awal dalam waktu 3 tahun atau kurang?

Jawaban:

(1). Karena arus kas masuk tidak merata, maka rumus payback period biasa tidak dapat digunakan untuk menghitung payback period dalam kasus ini. Kita dapat menghitung payback period dengan menghitung arus kas bersih kumulatif sebagai berikut:

Investasi Awal: 200.000.000
Tahun arus kas masuk arus kas masuk kumulatif
1 70.000.000 70.000.000
2 60.000.000 130.000.000
3 55.000.000 185.000.000
4 40.000.000 225.000.000
5 30.000.000 255.000.000
6 25.000.000 280.000.000

payback period modal = 3 + (15.000.000 / 40.000.000)

= 3 + 0.375

= 3,375 Tahun

*Investasi yang belum ter-recover pada awal tahun ke-4:

= Biaya awal – Arus kas masuk kumulatif pada akhir tahun ke-3

= 200.000.000 – 185.000.000

= 15.000.000

Payback period modal untuk proyek ini adalah 3,375 tahun, lebih lama dari payback period modal maksimum yang diinginkan manajemen (3 tahun). Oleh karena itu, investasi dalam proyek ini tidak potensial.

Baca juga: Deductible dan Non Deductible Expenses dalam Penghitungan Pajak

Berapa Payback Period Modal yang Efektif?

cara menghitung payback period 2

Payback period modal terbaik biasanya adalah yang terpendek karena perusahaan sering kali bertujuan untuk memulihkan biaya awal investasi secepat mungkin.

Setiap investasi mungkin memiliki rentang waktu yang berbeda, sehingga perusahaan dapat mempertimbangkan konteksnya saat menentukan payback period modal terpendek.

Sebagai contoh, waktu pengembalian modal pada proyek peningkatan real estat komersial mungkin membutuhkan waktu puluhan tahun, sementara waktu pengembalian modal pada proyek konstruksi mungkin hanya membutuhkan waktu beberapa tahun.

Keuntungan dan Kerugian Metode Pengembalian Modal

Beberapa keuntungan dan kerugian dari metode pengembalian adalah sebagai berikut:

Keuntungan

  • Proyek investasi dengan payback period modal yang singkat menjanjikan arus kas masuk yang cepat. Oleh karena itu, metode ini merupakan metode penganggaran modal yang berguna bagi perusahaan yang kekurangan dana.
  • Sebuah proyek dengan payback period modal yang pendek dapat meningkatkan posisi likuiditas bisnis dengan cepat. payback period modal penting bagi perusahaan yang sangat membutuhkan likuiditas.
  • Investasi dengan waktu pengembalian modal yang singkat membuat dana segera tersedia untuk diinvestasikan pada proyek lain.
  • payback period yang pendek mengurangi risiko kerugian yang disebabkan oleh perubahan kondisi ekonomi dan alasan lain yang tidak dapat dihindari.
  • payback period sangat mudah dihitung dan diterapkan.

Kekurangan

  • Metode pengembalian tidak memperhitungkan nilai waktu dari uang.
  • Metode ini tidak mempertimbangkan masa manfaat aset dan arus kas masuk yang mungkin dihasilkan proyek setelah payback period modal. Sebagai contoh, dua proyek, proyek A dan proyek B, keduanya membutuhkan investasi awal sebesar 5.000.000. Proyek A menghasilkan arus kas masuk tahunan sebesar 1.000.000 selama 5 tahun, sedangkan proyek B juga menghasilkan arus kas masuk tahunan sebesar 1.000.000 tetapi selama 7 tahun. Jelas bahwa proyek B akan lebih menguntungkan daripada proyek A, tetapi menurut metode pengembalian modal, kedua proyek tersebut sama-sama menguntungkan, karena keduanya memiliki payback period modal selama 5 tahun (= 5.000.000 / 1.000.000).

Baca juga: Cost Push Inflation: Pengertian, Penyebab, dan Contohnya

Kesimpulannya

Tidak hanya dalam bisnis, Anda dapat menggunakan payback period dalam kehidupan Anda sendiri ketika membuat keputusan pembelian dalam jumlah besar dan mempertimbangkan biaya peluangnya.

Memahami cara perusahaan menghitung payback period mereka juga berguna untuk menentukan kelayakan finansial mereka dan apakah masuk akal bagi Anda untuk berinvestasi di perusahaan tersebut sebagai bagian dari portofolio Anda.

Dalam menilai proyek, penting juga untuk mengontrol proses pembukuan dan pengelolaan akuntansi bisnis sebagai poin penilaian kelayakan proyek.

Jika Anda belum menggunakan software akuntansi modern untuk membantu Anda dalam menganalisis dan melakukan penilaian kesehatan keuangan bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine + 5 =