Cost Center: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan Profit Center

cost center

Cost center didefinisikan sebagai fungsi atau departemen dalam perusahaan yang tidak secara langsung menghasilkan pendapatan dan laba bagi perusahaan tetapi masih menimbulkan biaya bagi perusahaan untuk operasinya.

Kontribusi yang dibuat oleh pusat biaya dalam hal keuntungan tidak langsung.

Sangat berbeda dengan profit center yang tindakannya akan langsung menghasilkan keuntungan bagi perusahaan.

Kantor pusat biaya, seperti eksekutif sumber daya manusia dan akuntan, diberi tanggung jawab untuk menjaga agar biaya tetap di bawah anggaran yang dialokasikan untuk mereka.

Mengenal Pengertian Cost Center

cost center

Cost center atau pusat biaya mengacu pada unit atau departemen perusahaan mana pun di mana perusahaan yang harus mengeluarkan biaya akan tetapi tidak berkontribusi terhadap perolehan pendapatan perusahaan secara langsung.

Melainkan berkontribusi secara tidak langsung dalam menghasilkan pendapatan di mana mereka dioperasikan terutama untuk tujuan melacak pengeluaran aktual yang dikeluarkan oleh organisasi dan membandingkannya dengan anggarannya.

Cost center dapat berupa departemen atau unit mana pun jika bisnis yang bertanggung jawab hanya terhadap biaya yang dikeluarkan olehnya dan tidak bertanggung jawab terhadap perolehan pendapatan atau penggunaan aset.

Mereka terutama berfokus pada pemanfaatan sumber daya perusahaan yang tepat di mana kinerja dalam hal pusat biaya adalah evaluasi berdasarkan perbandingan kinerja antara biaya yang dianggarkan perusahaan dengan biaya aktualnya.

Biaya yang dikeluarkan oleh pusat biaya ini dikumpulkan ke dalam satu kumpulan biaya dan kemudian dialokasikan ke unit bisnis lainnya.

Dalam sebuah organisasi, mungkin ada beberapa pusat biaya. Bahkan dalam satu departemen perusahaan mungkin terdapat beberapa pusat biaya.

Baca juga: Revenue Stream: Pengertian, Contoh, Manfaat, Jenis, dan Cara Meningkatkannya

Cara Kerja Cost Center

Cost Center adalah sub unit yang berbeda dalam organisasi yang dibuat bukan dengan motif memperoleh pendapatan atau keuntungan langsung darinya, melainkan dibuat untuk melacak pengeluaran di perusahaan.

Fokus utama manajemen adalah untuk menjaga pengeluaran perusahaan pada tingkat seminimal mungkin dengan bantuan pusat biayanya dan untuk memastikan pemanfaatan sumber dayanya secara optimal.

Ini akan membantu memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana sumber daya digunakan dalam organisasi.

Operasi pusat biaya tidak akan secara langsung menghasilkan keuntungan bagi perusahaan. Namun, operasi mereka, seperti layanan pelanggan dan peningkatan nilai produk, akan membantu perusahaan mendapatkan lebih banyak bisnis.

Pusat biaya akan mendukung manajemen dalam menggunakan sumber daya secara cerdas dengan memahami bagaimana mereka digunakan di perusahaan.

Meskipun pusat biaya memberikan kontribusi secara tidak langsung, seseorang tidak dapat mengabaikan pendapatan yang datang melaluinya.

Keuntungan yang paling terkait atau kegiatan yang menghasilkan keuntungan dari sayap perusahaan ini umumnya diabaikan untuk tujuan manajemen internal.

Baca juga: Conversion Cost dan Prime Cost: Definisi dan Perbedaanya

Contoh Pusat Biaya

Departemen akun di perusahaan mana pun adalah salah satu contoh cost center karena mereka bertanggung jawab untuk memelihara akun perusahaan dan melacak pengeluaran melalui berbagai cara dan tidak secara langsung menghasilkan pendapatan atau membawa keuntungan apa pun bagi perusahaan.

Namun untuk menjalankan departemen ini ada biaya seperti gaji untuk staf akuntansi, perangkat lunak dan perangkat keras untuk memfasilitasi mereka dalam memelihara catatan dll.

Contoh lain dari pusat biaya adalah departemen pemeliharaan, pusat layanan pelanggan, departemen teknologi informasi, departemen sumber daya manusia, dll.

Selanjutnya pusat biaya akan menggunakan angka-angka ini untuk menganalisis proses mereka, termasuk:

  • Memesan bahan dan suku cadang
  • Menentukan kebutuhan tenaga kerja
  • Mengidentifikasi inefisiensi
  • Mengevaluasi kembali target harga dan kuantitas

Varians biaya pusat mencakup varians harga dan varians kuantitas.

Varians biaya total = varians harga + varians kuantitas

Contoh:

Perusahaan menganggarkan $5 untuk memproduksi kemeja paling populernya. Ini berarti biaya standar adalah $5.

Kuantitas target—atau kuantitas standar—untuk memproduksi kaos adalah 1.000 yard kain per tahun.

Dalam satu tahun, perusahaan menggunakan 1.100 yard kain dan memproduksi kemeja seharga $4 masing-masing.

Untuk menentukan varians biaya total, pertama-tama tentukan varians harga.

Selisih harga (PV) = kuantitas aktual x (harga aktual – harga standar)

PV = 1.100 x ($4 – $5)

PV = 1.100 x (-1)

PV = -$1.100

Harga sebenarnya kurang dari harga standar, artinya ini adalah varian harga yang menguntungkan $1.100. Angka negatif menunjukkan bahwa perusahaan menghabiskan lebih sedikit daripada yang diantisipasi.

Selanjutnya, tentukan varians kuantitas:

Varians kuantitas (QV)= harga standar x (kuantitas aktual – kuantitas standar)

QV = $5 x (1.100 – 1.000)

QV = $5 x (100)

QV = $500

Kuantitas sebenarnya lebih dari kuantitas standar, artinya ini adalah varians kuantitas yang tidak menguntungkan sebesar $500. Angka positif menunjukkan berapa banyak yang digunakan perusahaan melebihi jumlah yang ditargetkan.

Ingat rumus untuk varians biaya total:

TCV = varians harga + varians kuantitas

Untuk contoh ini, total varians biaya = (-$1.100) + $500. Ini menjadi $500 – $1,100, yaitu -$600.

Sekali lagi, angka negatif menunjukkan perusahaan berada di bawah anggaran di bidang ini. Ini adalah varians biaya total yang menguntungkan sebesar $600 untuk pusat biaya.

Baca juga: Apa Itu Prive? Berikut Pembahasan dan Contoh Jurnalnya

Jenis-jenis Pusat Biaya

Berdasarkan sifatnya, pusat biaya bisnis dapat dikategorikan menjadi enam jenis yang berbeda yaitu sebagai berikut:

Personal Cost Center (Pusat Biaya Pribadi)

Pusat biaya akan dianggap sebagai pusat biaya pribadi jika mengacu pada seseorang atau sekelompok orang. Contohnya termasuk manajer pekerjaan, manajer penjualan, dll.

Impersonal Cost Center (Pusat Biaya Impersonal)

Pusat biaya akan dianggap sebagai pusat biaya impersonal jika mengacu pada peralatan apa pun atau ke grup peralatan atau ke lokasi mana pun.

Service Cost Center (Pusat Biaya Layanan)

Pusat biaya akan dianggap sebagai pusat biaya layanan jika melakukan aktivitas pemberian layanan ke pusat produksi atau pusat biaya layanan lainnya. Contohnya termasuk pusat layanan personel yang menyediakan fasilitas kantin untuk karyawan perusahaan, dll.

Production Cost Center (Pusat biaya produksi)

Pusat biaya akan dianggap sebagai pusat biaya produksi jika berhubungan dengan aktivitas produksi perusahaan. Contoh ini termasuk toko perakitan, toko mesin dll.

Operation Cost Center (Pusat Biaya Operasi)

Pusat biaya akan dianggap sebagai pusat biaya operasi jika terdiri dari orang atau mesin yang mengikuti jenis kegiatan serupa di perusahaan.

Process Cost Center (Pusat Biaya Proses)

Pusat biaya akan dianggap sebagai pusat biaya produksi jika berkaitan dengan proses tertentu atau urutan berkelanjutan dari operasi perusahaan.

Baca juga: Product Life Cycle: Pengertian, Tahapan, dan Pengelolaannya

Mengapa Pusat Biaya Penting?

Pusat biaya adalah departemen yang sangat penting bagi bisnis karena menambah nilai bagi entitas dan memungkinkan entitas menghasilkan keuntungan. Di bawah ini penyebab mengapa penting bagi bisnis:

  • Mereka membantu perusahaan dalam memulihkan biaya overhead yang berbeda.
  • Departemen layanan klien digunakan oleh suatu entitas untuk menyelesaikan keluhan klien mengenai produk akhir atau untuk memberikan pemahaman tentang kebijakan dan jaminan perusahaan kepada klien. Ini akan meningkatkan niat baik perusahaan di pasar dan membantu menarik sejumlah besar pelanggan bagi perusahaan.
  • Departemen TI dan staf pemeliharaan memastikan bahwa semua peralatan perusahaan berjalan dengan baik dan kebersihan yang layak dipertahankan dalam organisasi. Ini membantu organisasi untuk menjaga karyawan mereka tetap sehat dan menghasilkan keuntungan bagi perusahaan.
  • Ini membantu perusahaan dalam menganalisis pasar dan efektivitas strategi bisnis mereka.
  • Pusat biaya membantu organisasi dalam mengelola tugas-tugas terkait kantor mereka seperti penggajian, penganggaran, dll.

Baca juga: Job Order Costing: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

Manfaat Pusat Biaya

Manfaat dari pusat biaya adalah sebagai berikut:

  • Pusat biaya memantau efisiensi dan efektivitas semua operasi bisnis di dalam perusahaan.
  • Ini akan membantu perusahaan untuk mengurangi biaya yang terkait dengan fungsi tertentu. Pusat biaya mencoba untuk mengurangi biaya mereka dengan memperbarui proses dan membuatnya lebih efektif yang menghasilkan pendapatan atau pencegahan kerugian.
  • Jika ada pusat biaya yang dikeluarkan dari perusahaan, maka akan berdampak buruk terhadap profitabilitas perusahaan. Misalkan, Jika Departemen sumber daya manusia dikeluarkan dari suatu organisasi maka fungsi rekrutmen dan penggajian tidak dapat dilakukan di perusahaan yang akan mempengaruhi profitabilitas perusahaan secara negatif.
  • Untuk menganalisis profitabilitas pusat biaya, data biaya periode yang berbeda dibandingkan satu sama lain. Ini akan membantu manajer untuk menjadi lebih produktif karena mereka bertanggung jawab atas biaya yang dikeluarkan dalam kendali mereka.

Baca juga: Value Chain Management: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Kekurangan Pusat Biaya

Kekurangan dari pusat biaya adalah sebagai berikut:

  • Manajer pusat biaya hanya bertanggung jawab untuk mengendalikan biaya divisi atau pusat biaya mereka. Mereka tidak memiliki kendali atas keuntungan perusahaan.
  • Manajer pusat biaya mencoba untuk mengurangi biaya pusat biaya mereka untuk mendapatkan lebih banyak manfaat. Terkadang hal itu akan berdampak buruk pada kinerja departemen lain.

Cost Center vs Profit Center, Apa Bedanya?

cost center

Cost center dan profit center (pusat laba) muncul di perusahaan yang terdesentralisasi, yang mendelegasikan pengambilan keputusan kepada manajer tingkat bawah daripada mengandalkan eksekutif puncak untuk membuat semua keputusan perusahaan.

Kedua jenis pusat tersebut mengeluarkan biaya untuk beroperasi, tetapi hanya pusat laba yang menghasilkan pendapatan.

Adapun perbedaan antara keduanya bisa dilihat pada tabel berikut ini.

Dasar PerbandinganCost CenterProfit Center
DefinisiPusat biaya adalah bagian terpisah dari bisnis di mana biaya langsung dan tidak langsung dikeluarkan dan dicatat.Pusat laba adalah pusat pertanggungjawaban yang mengukur input sebagai biaya yang dikeluarkan dan output diukur sebagai pendapatan yang diperoleh.
BentukUnit organisasi terkecil yang biayanya dikumpulkan secara terpisah.Setiap sub-unit yang dibebankan biaya dan pendapatan.
TujuanUntuk mengidentifikasi dan mengendalikan biaya.Untuk mendelegasikan wewenang dan menetapkan tanggung jawab kepada individu atau departemen untuk mengevaluasi kinerja.
OtonomTidakYa
Bertanggung jawab atasHanya biayaBaik biaya maupun pendapatan
Area OperasiSempitLuas
PengukuranDiukur terhadap standar atau anggaran yang telah ditentukan sebelumnya.Profitabilitas
Sub bagian akuntansiDesentralisasi operasi

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Dengan demikian, cost center digunakan oleh organisasi untuk melacak semua pengeluaran yang terkait dengan fungsi tertentu.

Tujuan utama mereka adalah meminimalkan biaya. Departemen-departemen ini tidak menghasilkan pendapatan bagi perusahaan tetapi bertanggung jawab untuk menimbulkan biaya bagi perusahaan.

Seperti yang sudah dijelaskan, pusat biaya ini dihitung dengan menggunakan angka untuk menilai aset dan memaksimalkan kinerja perusahaan.

Untuk memudahkan perhitungan tersebut, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik.

Fitur terbaik Kledo diantaranya manajemen stok barang, pelacakan aset, penyusunan laporan laba rugi, otomatisasi perhitungan berbagai pajak, dan masih banyak lagi fitur terbaik lainnya.

Selain itu, Kledo menggunakan sistem penyimpanan cloud sehingga data bisnis Anda akan tersimpan dengan aman. Sangat mudah penggunaannya dan bisa di akses dari mana dan kapan saja.

Tertarik mencoba? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + 5 =