Apa itu Laba? Ini Pengertian Lengkap, Jenis, Klasifikasi, Unsur, Karakteristik, dan Cara Meningkatkannya

apa itu laba

Setiap perusahaan perlu mendapatkan keuntungan atau laba untuk menjadi sukses. Namun sebenarnya apa itu laba dalam sebuah bisnis?

Laba biasanya adalah bottom line yang positif pada laporan laba rugi perusahaan merupakan indikator bahwa bisnis berjalan dengan baik. Intinya, atau laba bersih, sangat penting untuk pertumbuhan dan kemakmuran perusahaan yang berkelanjutan.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu laba dan bagaimana perbandingannya dengan pertumbuhan, berbagai jenis laba, dan tips untuk meningkatkan laba.

Apa itu Arti Laba?

apa itu laba

Apa arti laba? Laba atau profit adalah pendapatan yang tersisa setelah semua biaya dibayar. Biaya ini termasuk tenaga kerja, bahan, bunga utang, dan pajak.

Laba biasanya digunakan ketika menggambarkan aktivitas bisnis. Tetapi setiap orang dengan penghasilan memiliki keuntungan. Itu yang tersisa setelah membayar tagihan.

Laba adalah imbalan bagi pemilik bisnis atas investasinya. Di perusahaan kecil, itu dibayarkan langsung sebagai pendapatan. Di perusahaan, sering dibayarkan dalam bentuk dividen kepada pemegang saham.

Ketika pengeluaran lebih tinggi dari pendapatan, itu disebut kerugian. Jika perusahaan menderita kerugian terlalu lama, itu disebut bangkrut.

Mengapa laba adalah hal penting dalam bisnis?

Laba adalah hasil penting dari menjalankan bisnis. Seringkali, mendapatkan keuntungan adalah tujuan utama perusahaan. Bottom line yang positif menunjukkan bahwa perusahaan tersebut sehat dan berkinerja baik.

Laba adalah modal yang dapat digunakan perusahaan untuk berbagai tujuan, seperti memelihara tempat kerja atau peralatan, mengganti atau meningkatkan kendaraan atau barang mahal lainnya, atau berinvestasi dalam produk, layanan, atau karyawan baru.

Dengan keuntungan yang baik, bisnis dapat berharap untuk terus berkembang

Banner 2 kledo

Mengetahui lebih jauh tentang motif keuntungan

Tujuan dari kebanyakan bisnis adalah untuk meningkatkan keuntungan dan menghindari kerugian.

Itulah kekuatan pendorong di belakang kapitalisme dan ekonomi pasar bebas. Motif keuntungan mendorong bisnis untuk menghasilkan produk dan layanan baru yang kreatif.

Mereka kemudian menjualnya kepada kebanyakan orang. Yang terpenting, mereka harus melakukan semuanya dengan cara seefisien mungkin.

Sebagian besar ekonom setuju bahwa motif keuntungan adalah cara yang paling efisien untuk mengalokasikan sumber daya ekonomi. Menurut mereka, keserakahan itu baik.

Baca juga: Nota Kredit: Pengertian, Komponen, Dan Hubungannya dalam Pembukuan

Bagaimana Cara Menghitung Laba?

Laba dihitung dengan rumus berikut:

π = R – C

  • Dimana π (simbol untuk pi) = Laba
  • Pendapatan = Harga (x)
  • C = Biaya tetap, seperti biaya untuk sebuah bangunan + Biaya variabel, seperti biaya untuk memproduksi setiap produk (x)
  • x = jumlah satuan.

Misalnya, keuntungan seorang anak yang menjual limun adalah:

π = 200.000 – 150.000 = 50.000

  • R = 1.000 (Harga untuk setiap cangkir) x (200 cangkir) = 200.000
  • C = 50.000 (untuk kayu untuk membuat stan limun) + 500 (untuk biaya gula dan lemon per cangkir) x (200 cangkir terjual) = 50.000 + 100.000 = 150.000

Mengenal Berbagai Jenis Laba dalam Bisnis

Laporan laba rugi mencantumkan tiga jenis laba utama. Setiap jenis keuntungan memberikan kepemimpinan perusahaan dan pemangku kepentingan lainnya wawasan berharga tentang kesehatan perusahaan.

Laba kotor

Laba kotor biasanya merupakan jenis laba pertama yang tercantum pada laporan laba rugi, dan seringkali merupakan angka tertinggi. Laba kotor adalah pendapatan perusahaan dikurangi harga pokok penjualan, atau HPP.

Laba kotor membantu perusahaan melihat berapa banyak uang yang mereka hasilkan setelah memperhitungkan biaya langsung yang terkait dengan pembuatan produk atau layanan mereka.

Untuk menghitung laba kotor, kurangi HPP dari total penjualan.

Laba operasional

Laba operasional di bawah laba kotor pada laporan laba rugi. Ini memperhitungkan HPP dan biaya operasional.

Laba operasi membantu bisnis mengevaluasi bagaimana biaya langsung, seperti tenaga kerja dan mesin, dan biaya tidak langsung, seperti sewa gedung dan utilitas, mengurangi keuntungan. Untuk menghitung laba operasi, kurangi biaya operasi dari laba kotor.

Baca juga: Free Cash Flow: Apa itu dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Laba bersih

Laba bersih adalah perhitungan laba akhir pada laporan laba rugi, juga dikenal sebagai bottom line.

Laba bersih adalah sisa pendapatan setelah memperhitungkan setiap pengeluaran bisnis, termasuk pajak dan bunga.

Intinya benar-benar menunjukkan seberapa sehat bisnis dengan menunjukkan berapa banyak pendapatan yang tersisa setelah membayar semua pengeluaran dan biaya.

Untuk menghitung laba bersih, kurangi pajak dan biaya bunga dari laba operasi.

Perusahaan dapat menggunakan laba kotor, laba operasi, dan laba bersih untuk menghitung margin laba, atau seberapa efektif perusahaan menggunakan labanya.

Untuk menentukan margin laba, bagilah laba kotor, laba operasi, atau laba bersih dengan total pendapatan.

Rasio margin keuntungan yang tinggi menunjukkan keuntungan yang signifikan per nilai pendapatan, sedangkan rasio margin keuntungan yang rendah menunjukkan keuntungan yang buruk per nilai pendapatan.

Para stakeholder eksternal, seperti investor, juga dapat menggunakan margin keuntungan untuk membandingkan nilai perusahaan dengan ukuran berbeda.

Misalnya, bisnis besar mungkin memiliki keuntungan yang jauh lebih tinggi daripada bisnis kecil, tetapi bisnis besar mungkin memiliki margin keuntungan yang rendah, yang berarti bisnis kecil yang lebih efisien mungkin merupakan investasi yang lebih baik.

Klasifikasi Laba

Berdasarkan bidangnya, laba dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis, yang dijelaskan sebagai berikut:

Laba akuntansi

Mengacu pada total pendapatan suatu organisasi. Ini adalah laba yang dihitung sebagai selisih antara pendapatan dan biaya, termasuk biaya produksi dan overhead.

Biaya-biaya umumnya merupakan biaya eksplisit, yang mengacu pada pembayaran tunai yang dilakukan oleh organisasi kepada pihak luar untuk barang dan jasanya.

Dengan kata lain, biaya eksplisit dapat didefinisikan sebagai pembayaran yang dikeluarkan oleh organisasi sebagai imbalan atas tenaga kerja, material, pabrik, iklan, dan mesin.

Laba akuntansi dihitung sebagai:

Laba Akuntansi= TR-(W + R + I + M) = TR- Biaya Eksplisit

  • TR = Total Pendapatan
  • W = Upah dan Gaji
  • R = Sewa
  • I = Bunga
  • M = Biaya Bahan

Laba akuntansi digunakan untuk menentukan pendapatan kena pajak dari suatu organisasi dan menilai stabilitas keuangannya.

Mari kita ambil contoh laba akuntansi. Misalkan total pendapatan yang diperoleh oleh suatu organisasi adalah 2,5 milyar. Biaya eksplisitnya sama dengan 100 juta. Laba akuntansi sama dengan = 2,5 milyar – 100 juta = 2,4 milyar.

Perlu dicatat bahwa laba akuntansi juga disebut laba kotor. Ketika penyusutan dan pajak pemerintah dikurangkan dari laba kotor, kita mendapatkan laba bersih.

Laba ekonomi

Memperhitungkan biaya eksplisit dan biaya implisit atau biaya yang diperhitungkan.

Implisit yaitu foregone yang dapat diperoleh pengusaha dari penggunaan sumber daya alternatif terbaik berikutnya.

Dengan demikian, biaya implisit juga dikenal sebagai biaya peluang. Contoh biaya implisit adalah sewa atas tanah sendiri, gaji pemilik, dan bunga atas investasi pengusaha sendiri.

Mari kita pahami konsep laba ekonomi. Misalkan seorang individu A menjalankan manajer bisnisnya sendiri dalam sebuah organisasi.

Dalam kasus seperti itu, ia mengorbankan gajinya sebagai manajer karena bisnisnya. Kehilangan gaji ini akan menjadi biaya peluang baginya dari bisnisnya sendiri.

Keuntungan ekonomi dihitung sebagai:

Laba ekonomi = Total pendapatan-(Biaya eksplisit + biaya implisit)

Faktor yang Mempengaruhi Laba

Harga

Harga, apa yang kita kenakan untuk produk atau layanan, adalah faktor pertama yang menentukan keuntungan.

Ada cukup banyak yang masuk ke dalam pengembangan titik harga Anda. Tujuannya adalah untuk menagih sebanyak yang Anda bisa untuk apa yang Anda hasilkan, selama Anda masih kompetitif, jadi ada dua perspektif yang harus Anda pertimbangkan dalam menetapkan harga Anda.

Pertama, Anda harus melihat metode pembangunan Anda. Berapa biaya yang Anda keluarkan untuk berbisnis? Berapa biaya yang Anda keluarkan untuk memberikan layanan? Sudahkah Anda mempertimbangkan untuk meningkatkan harga Anda?

Anda harus memahami semua biaya yang terkait dengan melakukan bisnis (bahan baku, waktu, dll.) Untuk memastikan harga Anda menutupi biaya Anda.

Kedua, Anda memiliki harga pasar saat ini. Apa yang terjadi di industri Anda? Apa yang dikenakan pesaing Anda? Ada ketegangan antara biaya internal Anda dan harga pasar dan Anda harus menemukan media yang menghasilkan keuntungan tertinggi bagi perusahaan Anda sementara juga tetap kompetitif.

Riset pemasaran dapat sangat membantu dalam menentukan apa lanskap industri Anda dan Anda dapat tetap berada dalam lingkaran.

Apa strategi penetapan harga Anda? Apakah Anda menetapkan diri Anda sebagai pemimpin harga rendah atau apakah Anda memilih untuk mengenakan biaya premium?

Anda harus membedakan diri Anda sendiri. Unique Core Differentiator Anda, atau UCD, adalah penting, selain bercerita dengan baik untuk menyoroti bagaimana hal itu dapat berdampak pada pelanggan Anda.

Mengkomunikasikan UCD Anda secara efektif kemudian dapat membantu Anda menetapkan dan membenarkan harga yang telah Anda tetapkan.

Kuantitas

Kuantitas adalah volume layanan atau produk yang Anda jual. Ada dua cara untuk melihat kuantitas yang dapat membantu meningkatkan profitabilitas bisnis Anda.

Yang pertama adalah dengan melihat jumlah klien yang Anda miliki saat ini. Anda berpotensi meningkatkan keuntungan Anda dengan memilih untuk meningkatkan penjualan, menumbuhkan jumlah total klien yang Anda layani.

Atau, Anda memiliki jumlah layanan per klien. Cara lain untuk meningkatkan keuntungan adalah dengan mengintegrasikan upselling atau meningkatkan jumlah layanan yang Anda berikan kepada setiap klien Anda saat ini.

Untuk menerapkan strategi ini, Anda harus mengenali di mana mungkin ada kebutuhan atau layanan gratis dan mengkomunikasikan manfaatnya dengan baik sehingga mereka dapat memanfaatkannya.

Sekarang, di sinilah beberapa pemilik bisnis terjebak dalam sisi “penjualan” bisnis dan tidak ingin menjadi penjual yang memaksa yang kita semua temui pada satu titik waktu.

Ada cara yang lebih baik untuk melakukan pendekatan dalam menawarkan layanan. Jika kita benar-benar peduli dengan klien kita, kita akan memperhatikan kepentingan terbaik mereka.

Biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya yang berubah seiring dengan pendapatan. Biaya seperti tenaga kerja dan material akan meningkat seiring dengan meningkatnya pendapatan.

Sangat penting untuk memiliki pemahaman yang baik tentang hubungan hal-hal tersebut. Memiliki kesadaran akan biaya Anda, bagaimana mereka bergerak dan hal-hal apa saja yang mendorong mereka, membantu dalam membuat keputusan tentang apa yang akan kita lakukan dalam hal keuntungan.

Kita harus memahami efek pada sisi biaya dengan setiap tindakan yang kita ambil dalam bisnis.

Jika perubahan dilakukan pada bagian atas (pendapatan) tanpa mempertimbangkan efek dari bagian bawah (biaya), kita mungkin tidak mendapatkan hasil yang diinginkan.

Misalnya, jika kita memilih untuk menambah jumlah klien dalam jumlah besar untuk meningkatkan keuntungan, kita harus mempertimbangkan biaya yang terkait dengan pengambilan tindakan itu.

Berapa banyak lagi anggota tim atau staf administrasi yang kita perlukan untuk melayani klien-klien baru tersebut? Berapa biaya untuk mendapatkan klien baru tersebut?

Tidak ada gunanya mendapatkan 100 klien lebih banyak jika keuntungannya tidak akan meningkat seperti yang kita inginkan. Ini hanya menciptakan lebih banyak malapetaka tanpa hasil.

Dengan memahami sepenuhnya biaya variabel Anda, Anda kemudian dapat mempertimbangkan cara lain untuk meningkatkan laba Anda jika meningkatkan jumlah klien pada akhirnya tidak akan berdampak seperti yang Anda inginkan pada laba Anda.

Mungkin Anda mempertimbangkan penjualan silang ke klien saat ini atau memikirkan solusi lain tanpa perbedaan varians biaya.

Biaya tetap

Biaya tetap adalah hal-hal seperti sewa dan item overhead lainnya yang akan tetap cukup stabil terlepas dari pendapatan Anda.

Sekali lagi, Anda ingin sangat akrab dengan biaya-biaya ini karena mereka akan bermain dalam poin harga dan Anda ingin memastikan Anda memasukkan cukup banyak untuk menutupi biaya-biaya tersebut.

Dengan mempertimbangkan biaya-biaya ini dan memahami jika biaya-biaya tersebut akan meningkat, Anda biasanya dapat memperkirakan perubahan dalam biaya tetap ini dan membuat perubahan yang diperlukan sesuai kebutuhan.

Karakteristik Laba

Laba, seperti yang telah kita lihat, adalah imbalan bagi perusahaan yang diberikan kepada pengusaha-pemilik (perorangan atau kolektif) perusahaan.

Imbalan bagi pengusaha tidak dapat ditentukan sebelumnya. Imbalan bagi pengusaha tergantung pada perhitungannya mengenai ekspektasi bisnis di masa depan.

Jika perhitungan ini terbukti benar, ia mungkin mendapatkan keuntungan, tetapi jika terbukti salah, ia juga harus menanggung kerugian.

Karakteristik atau kekhasan penting dari Laba adalah sebagai berikut:

Laba adalah imbalan sisa

Artinya, laba diterima oleh pengusaha sebagai surplus residual, yang tersisa setelah memenuhi semua biaya bisnis dari penerimaan penjualan.

Laba bukan pembayaran kontraktual atau yang telah ditentukan sebelumnya

Ingat Laba tidak seperti sewa, upah, bunga dan Laba merupakan pembayaran kontrak yang telah ditentukan sebelumnya.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa itu bukan biaya eksplisit.

Laba adalah hasil akhir dari bisnis

Dalam laba faktor-faktor lain imbalan seperti sewa, upah dan bunga diterima oleh agen mereka selama proses produksi.

Laba direalisasikan oleh pengusaha hanya setelah selesainya bisnis, yaitu, setelah menyelesaikan penjualan dan memenuhi semua biaya.

Laba adalah konsep dinamis

Laba tergantung pada banyak faktor seperti kemampuan organisasi pengusaha, perubahan permintaan pasar dan kondisi penawaran, unsur kekuatan monopoli, inovasi seperti produksi barang baru, penemuan pasar baru, mode baru iklan dan prosespenjualan, dll. dan banyak perubahan dinamika lainnya dalam perekonomian.

Laba tidak ditentukan melalui faktor formal pasar

Dalam semua harga faktor lain ditentukan di pasar formal.

Sebagai contoh:

Sewa ditentukan di pasar harga tanah, upah di pasar tenaga kerja dan bunga di pasar modal. Tidak ada pasar wirausaha formal seperti itu untuk penentuan laba.

Laba bukanlah pendapatan tetap, tidak pasti dan berfluktuasi

Laba sebagai pendapatan sisa tidak dapat diperbaiki dengan cara yang telah ditentukan sebelumnya.

Ini bervariasi dari waktu ke waktu. Laba akan tinggi selama periode kemakmuran dan menurun selama resesi. Bahkan mungkin ada kerugian selama depresi.

Di sini, pendapatan faktor lain umumnya stabil selama periode waktu tertentu, jadi laba sangat berfluktuasi.

Bagaimana Cara Meningkatkan Laba?

apa itu laba

Setelah Anda mengetahui lebih dekat tentang apa itu laba, selanjutnya mengetahui cara untuk meningkatkan laba dalam bisnis dan apa saja yang harus Anda lakukan.

Seringkali, bisnis mencari cara untuk meningkatkan laba bersih mereka. Perusahaan dapat mengambil beberapa pendekatan untuk meningkatkan keuntungan mereka:

1. Meningkatkan pendapatan

Perusahaan dapat meningkatkan pendapatan untuk meningkatkan laba bersih dengan tiga cara:

  • Menaikkan harga: Menaikkan harga produk atau jasa akan meningkatkan total penjualan dan akhirnya laba bersih.
  • Jual lebih banyak produk: Memikat pelanggan untuk membeli lebih banyak barang atau jasa akan menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi.
  • Temukan pelanggan baru: Pelanggan baru akan meningkatkan keuntungan melalui penjualan keseluruhan yang lebih tinggi.

2. Memotong biaya

Metode lain untuk meningkatkan keuntungan adalah memotong biaya. Perusahaan dapat menilai dan meminimalkan biaya langsung dan tidak langsung untuk mengurangi biaya:

  • Biaya langsung: Biaya ini adalah biaya yang terkait secara khusus dengan pengembangan produk atau layanan. Contoh biaya langsung termasuk tenaga kerja dan bahan.
  • Biaya tidak langsung: Kadang disebut overhead, biaya tidak langsung mencakup biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis tetapi tidak secara khusus untuk produk atau layanan yang dijual. Biaya tidak langsung termasuk sewa atau hipotek di tempat kerja dan utilitas seperti air dan listrik.

3. Menghapus produk yang memiliki permintaan rendah

Terkadang perusahaan menjual berbagai macam produk atau jasa. Untuk bisnis tersebut, metode yang bagus untuk meningkatkan keuntungan adalah menghapus produk atau layanan yang tidak laku.

Menghentikan penjual yang buruk akan menurunkan biaya produksi, yang pada akhirnya meningkatkan laba.

Baca juga: Jurnal Pembelian: Definisi, Format, dan Contoh Penyelesaiannya

4. Mengurangi persediaan

Menimbun persediaan bisa merupakan operasi yang mahal. Bergantung pada apa yang dijual perusahaan, penyimpanan persediaan mungkin memerlukan gedung terpisah dan karyawan tambahan.

Mengurangi jumlah stok yang disimpan perusahaan di tempat dapat mengurangi biaya dan meningkatkan laba bersih.

Mengetahui Perbedaan Profitabilitas dan Pertumbuhan

Pemimpin perusahaan dan pemangku kepentingan eksternal dapat mempertimbangkan apakah laba atau pertumbuhan merupakan indikator kesehatan perusahaan yang lebih baik.

Bergantung pada perusahaan, ada baiknya mempertimbangkan setiap faktor secara independen atau keduanya bersama-sama untuk menentukan kesehatan perusahaan, sebagai berikut:

Profitabilitas

Bottom line pada laporan laba rugi yang positif menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih banyak daripada pengeluarannya, yang merupakan pertanda baik bahwa perusahaan akan tetap sukses. I

ni adalah informasi yang berguna bagi investor yang mencari peluang positif dan kepemimpinan perusahaan yang berharap dapat meningkatkan pendapatan secara keseluruhan.

Perusahaan muda mungkin tidak menunjukkan keuntungan yang tinggi saat mereka memulai operasinya. Saat bisnis mengembangkan model operasi yang lebih terfokus, bisnis dapat mulai memperoleh keuntungan yang lebih tinggi.

Pertumbuhan

Pertumbuhan perusahaan juga dapat menunjukkan bisnis yang sukses. Pertumbuhan adalah ekspansi perusahaan melalui mempekerjakan lebih banyak karyawan, meningkatkan jumlah produk yang diproduksi dan dijual, dan mendapatkan pasar baru.

Pertumbuhan perusahaan menunjukkan bisnis memiliki modal atau pendapatan yang cukup untuk memperluas operasinya.

Pertumbuhan adalah indikator yang berharga dari kesehatan perusahaan untuk perusahaan muda dan mapan.

Laba berkontribusi pada pertumbuhan, dan pertumbuhan menunjukkan aliran pendapatan yang positif. Kedua indikator tersebut berharga ketika menilai kesehatan dan nilai perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Omset dan Profit: Pengertian dan Perbedaannya Dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai apa itu arti laba, cara hitung, dan berbagai jenis laba dalam sebuah bisnis.

Seperti yang Anda baca pada artikel ini, laba merupakan tujuan utama dalam sebuah bisnis. Laba juga memainkan peran penting bagi keberlanjutan bisnis secara finansial dan operasional.

Memastikan laba dalam bisnis Anda terjaga adalah hal penting jika Anda adalah seorang pemilik bisis.

Sayangnya, masih banyak pemilik bisnis yang tidak mengetahui cara menghitung laba secara benar. Banyak pemilik bisnis yang beranggapan jika usaha mereka ramai pengunjung, berarti usaha mereka menguntungkan. Padahal tidak sesederhana itu.

Untuk proses penghitungan dan pemantauan laba usaha yang lebih baik, Anda harus menggunakan proses pembukuan dan perlu adanya sistem akuntansi dalam usaha Anda.

Belum menggunakan sistem akuntansi karena merasa kesulitan? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × four =