Akun Pendapatan Dalam Akuntansi: Pengertian, Jenis, Dan Cara Mencatatnya

akun pendapatan akuntansi

Untuk menjaga operasional bisnis tetap berjalan dengan baik, Anda membutuhkan uang masuk. Saat Anda melakukan penjualan atau mendapatkan uang dari aktivitas lain, Anda perlu mencatatnya dalam pembukuan di akun pendapatan.

Pelajari cara mencatat jenis pendapatan di berbagai akun. Dengan begitu, Anda dapat terus memperbarui buku akuntansi, teratur, dan dan sesuai dengan ketentuan yang belaku.

Pada artikel kali ini kita akan mengetahaui apa itu akun pendapatan, jenis pendapatan dalam bisnis, dan cara mencatat pendapatan dalam pembukuan juga contohnya.

Apa itu Akun Pendapatan

akun pendapatan

Akun pendapatan dalam akuntansi dan pembukuan dirancang untuk menyimpan berbagai jenis transaksi penjualan.

Sebuah organisasi dapat menghasilkan banyak jenis pendapatan, jadi masuk akal untuk mencatatnya dalam akun yang berbeda.

Hal ini dilakukan untuk menghasilkan laporan yang mengumpulkan pendapatan menurut jenisnya, untuk analisis manajemen lebih lanjut.

Akun di mana transaksi pendapatan dapat dicatat tergantung pada sifat dari transaksi yang mendasarinya. Sebagai contoh:

Akun Penjualan Layanan

Akun penjualan layanan digunakan oleh organisasi yang memberikan layanan kepada pelanggan mereka, seperti layanan konsultasi atau saran pajak.

Jenis pendapatan ini biasanya ditagih per jam kepada pelanggan, atau merupakan biaya tetap sebagai imbalan atas layanan (seperti biaya tetap 100.000 untuk memperbaiki mesin cuci).

Baca juga: Analisis Profitabilitas: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Tips Melakukannya

Akun Penjualan Produk

Akun penjualan produk digunakan oleh perusahaan yang menjual barang kepada pelanggan mereka, seperti mobil atau barang elektronik konsumen. Jenis pendapatan ini biasanya ditagih berdasarkan biaya tetap per unit yang dikirim.

Banner 1 kledo

Apa itu Pendapatan?

Pendapatan, atau penjualan, adalah pendapatan yang diterima bisnis Anda dari aktivitas terkait bisnis.

Bagi sebagian besar bisnis, sebagian besar pendapatannya berasal dari penjualan.

Anda dapat menemukan pendapatan Anda di baris pertama laporan laba rugi bisnis Anda. Untuk menghitung penjualan, kalikan harga barang atau jasa dengan jumlah yang Anda jual.

Misalnya, Anda menjual 100 pai masing-masing seharga 6.000 Penjualan kue Anda akan menjadi 600.000(100 X 6.000).

Ketika Anda mencatat pendapatan di pembukuan atau sistem akuntansi Anda akan tergantung pada metode akuntansi yang Anda gunakan. Jika Anda menggunakan metode akuntansi berbasis akrual, Anda akan mencatat pendapatan saat Anda melakukan penjualan, bukan saat Anda menerima uangnya.

Jika Anda menggunakan akuntansi berbasis kas, Anda hanya akan mencatat penjualan sebagai pendapatan ketika Anda secara fisik menerima pembayaran.

Pendapatan tidak menunjukkan kepada Anda berapa banyak yang sebenarnya dimiliki bisnis Anda selama suatu periode.

Laba menunjukkan jumlah keuntungan atau kerugian bisnis Anda setelah Anda mengurangi pengeluaran.

Untuk menghitung laba, atau laba/rugi bersih, Anda harus menggunakan pendapatan bisnis Anda sebagai titik awal. Untuk menemukan keuntungan Anda, kurangi total pengeluaran Anda dari total pendapatan Anda.

Baca juga: Free Cash Flow: Apa itu dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Jenis pendapatan

Apa saja jenis pendapatan dalam bisnis? Ada dua jenis pendapatan yang mungkin diterima bisnis Anda:

  • Operasional
  • Non-operasional

Pendapatan operasional adalah pendapatan yang Anda terima dari aktivitas utama bisnis Anda, seperti penjualan.

Jika Anda memiliki perusahaan lansekap, pendapatan operasional bisnis Anda berasal dari layanan Anda.

Atau, jika Anda memiliki toko kue, pendapatan operasional bisnis Anda berasal dari penjualan kue.

Pendapatan non-operasional adalah uang yang diperoleh dari aktivitas sampingan yang tidak terkait dengan aktivitas bisnis Anda sehari-hari, seperti pendapatan dividen atau keuntungan dari investasi.

Pendapatan non-operasional lebih tidak konsisten daripada pendapatan operasional. Anda sering melakukan penjualan, tetapi Anda mungkin tidak secara konsisten mendapatkan uang dari aktivitas sampingan.

Pendapatan non-operasional dicantumkan setelah pendapatan operasional pada laporan laba rugi.

Jika Anda ingin membandingkan pendapatan bisnis Anda dari periode ke periode, lihat pendapatan operasional Anda.

Ini memberi Anda lebih banyak gambaran tentang apakah perusahaan Anda tumbuh atau menurun karena pendapatan non-operasional tidak teratur.

Berbagai Jenis dan Contoh Akun Pendapatan

akun pendapatan

Ketika Anda memperoleh pendapatan, Anda perlu mencatatnya dengan benar di buku akuntansi Anda. Ada beberapa jenis pendapatan dalam akuntansi.

Anda dapat memiliki akun pendapatan operasional dan non-operasional:

  • Penjualan
  • Pendapatan sewa
  • Pendapatan dividen
  • Pendapatan bunga
  • Kontra pendapatan (retur penjualan dan diskon penjualan)

Untuk akuntansi berbasis akrual, Anda perlu mengkredit satu akun dan mendebit akun lainnya. Jika suatu akun bertambah satu akun, akun itu berkurang di akun lainnya.

Pendapatan bertambah di kredit dan berkurang di debet. Itu berarti Anda perlu mengkredit pendapatan saat Anda menerimanya. Namun, Anda perlu mendebit akun kontra pendapatan karena kebalikan dari akun pendapatan.

Berikut adalah beberapa jenis akun pendapatan dan dan juga contoh ayat pencatatan pendapatan.

Baca juga: Tips Memilih Software Akuntansi Manufaktur Terbaik

Penjualan

Catat uang masuk dari operasi bisnis utama di akun Pendapatan / Penjualan Anda. Ini adalah akun yang mencantumkan pendapatan operasional Anda.

Beberapa bisnis mungkin lebih spesifik saat menamai akun penjualan. Misalnya, Pendapatan Layanan adalah jenis akun yang mencatat penjualan dari layanan yang Anda lakukan.

Berikut adalah contoh entri jurnal yang akan Anda buat ketika Anda melakukan penjualan (menggunakan akuntansi akrual). Pelanggan tidak membayar segera.

TanggalAkunCatatanDebitKredit
11/6PiutangPenjualan ke pelanggan100
Pendapatan100

Pendapatan sewa

Sebagai pemilik bisnis, Anda mungkin juga menerima pembayaran sewa. Jika Anda memiliki bangunan atau peralatan yang Anda sewa di samping, Anda perlu membuat akun Rent Revenue. Ini adalah pendapatan non-operasi.

Sering kali, pembayaran sewa dilakukan di muka. Karena itu, entri jurnal Anda memerlukan langkah tambahan.

Katakanlah penyewa Anda melakukan pembayaran sewa di muka. Anda akan mencatatnya sebagai akun pendapatan sewa yang belum diterima karena mereka membayar sebelum mereka menggunakan bangunan, seperti yang terlihat di sini:

TanggalAkunCatatanDebitKredit
11/17KasMembangun XYZ1.000
Pendapatan Sewa yang Belum Diterima1.000

Setelah Anda mendapatkan penghasilan, Anda dapat mengurangi akun Pendapatan Sewa yang Belum Diterima dan meningkatkan akun Pendapatan Sewa Anda.

TanggalKasCatatanDebitKredit
1/1Pendapatan Sewa yang Belum DiterimaMembangun XYZ1.000
Pendapatan Sewa1.000

Selain itu, perusahaan juga bisa mendapatkan pendapatan dari hasil menyewakan aktiva atau sering disebut dengan rent earned.

Pendapatan jenis ini diperoleh karena perusahaan sudah menyewakan asetnya kepada orang lain dengan manfaat sesuai kebutuhan pihak tersebut.

Jenis pendapatan ini cukup sering mengisi akun pendapatan sebuah perusahaan. Terutama perusahaan yang sedang mencoba memperluas bidang usaha melalui aset yang telah dimilikinya.

Baca juga: 10 Tips Pembukuan Usaha Dagang Terbaik yang Adaptif

Pendapatan dividen

Jika bisnis Anda memiliki saham di perusahaan lain, Anda akan menerima pembayaran dividen. Ini adalah pendapatan non-operasi lainnya karena ini bukan kegiatan sehari-hari dan bukan operasi utama bisnis Anda.

Salah satu pendapatan yang banyak diperoleh perusahaan adalah bagi hasil yang didapat atas kepemilikan saham. Sebagai pemegang saham, mereka memiliki hak yakni dividen.

Dividen merupakan hasil keuntungan dari kenaikan nilai saham, yang dibagikan kepada para pemilik saham. Jadi, sebuah perusahaan akan memperoleh pendapatan kas dari deviden karena telah membeli saham yang diterbitkan oleh perusahaan lainnya.

Berikut adalah bagaimana Anda akan membuat ayat jurnal dalam pembukuan Anda untuk akun pendapatan dividen.

TanggalAkunCatatanDebitKredit
1/5KasSaham di PERUSAHAAN ABC2.000
Pendapatan Dividen2.000

Pendapatan bunga

Pendapatan non-operasi lainnya adalah pendapatan bunga. Jika Anda memiliki investasi yang mendapatkan bunga, Anda perlu membuat akun Pendapatan Bunga.

Saat sebuah perusahaan memberikan dana pinjaman pada pihak lain dan menerima biaya jasa yang disepakati bersama, itulah pendapatan lain-lain yang berasal atau berbentuk bunga.

Bunga pinjaman menjadi hak perusahaan yang memberi pinjaman, karena telah membantu pihak lain mencapai tujuannya.

Bunga tersebut menjadi biaya jasa yang sudah diberikan. Pendapatan jenis ini cukup sering muncul dalam akun pendapatan perusahaan.

Misalnya, Anda menginvestasikan uang ke dalam bisnis dan mendapatkan bunga di atasnya. Anda perlu mencatat pendapatan bunga sebagai entri jurnalnya sendiri.

TanggalAkunCatatanDebitKredit
1/5Piutang BungaInvestasi ABC200
Pendapatan Bunga200

Baca juga: Pengertian Anggaran Produksi, Cara Hitung, dan Komponennya

Akun kontra pendapatan

Biasanya, akun pendapatan Anda menambahkan uang ke bisnis Anda. Tapi, Anda juga dapat memiliki akun kontra pendapatan.

Akun kontra pendapatan mengurangi uang dari pendapatan penjualan bisnis Anda. Jadi, Anda perlu mendebet akun ini dan mengkredit akun yang sesuai, seperti piutang.

Anda mungkin memiliki akun kontra pengembalian penjualan atau akun diskon penjualan. Akun pengembalian penjualan menunjukkan uang yang dikembalikan kepada pelanggan. Akun diskon penjualan menunjukkan diskon yang Anda berikan kepada pelanggan.

Katakanlah pelanggan mengembalikan mantel musim hujan. Anda harus mendebet akun kontra pendapatan dan mengkredit akun piutang.

TanggalAkunCatatanDebitKredit
2/6Pengembalian PenjualanKembali150
Piutang150

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai akun pendapatan dalam akuntansi yang bisa Anda ketahui dan berguna untuk proses pembukuan dalam bisnis Anda.

Melakukan pencatatan pendapatan dan pengeluaran biaya pada proses pembukuan manual memang sedikit merepotkan dan memakan waktu. Untuk proses akuntansi bisnis yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, murah, dan mudah untuk digunakan oleh semua jenis dan skala bisnis.

Hanya 4500 perhari, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh pendapatan dan biaya dengan mudah, manajemen persediaan yang lebih baik, memantau banyak gudang dengan praktis, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari untuk pencatatan pendapatan yang lebih baik melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 2 =