Kualitas Produk: Pengertian, Indikator, dan Cara Meningkatkannya

kualitas produk

Kualitas produk membantu perusahaan mendapatkan loyalitas pelanggan, membangun brand awareness, dan mengelola biaya bisnis mereka.

Pelanggan sering kali membeli lebih banyak dari perusahaan yang mereka kenal dan terpercaya. Sehingga bisnis dapat mengurangi biaya terkait pengembalian, cacat, dan kerugian produk.

Dengan memastikan kualitas barang dan jasa, Anda dapat membantu pelanggan mengenal merek Anda, mendorong mereka untuk membeli barang Anda sehingga bisa meningkatkan pendapatan Anda.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu kualitas produk, mengapa penting dan bagaimana mengembangkan strategi kualitas barang dan jasadengan beberapa metodologi umum.

Apa Itu Kualitas Produk?

Kualitas produk mengacu pada seberapa baik suatu produk memenuhi kebutuhan pelanggan, memenuhi tujuannya dan memenuhi standar industri yang ada.

Ketika mengevaluasi kualitas barang dan layanan Anda, bisnis mempertimbangkan beberapa faktor kunci, termasuk apakah brand Anda mampu menjawab permasalahan pelanggan, bekerja secara efisien atau sesuai dengan tujuan pelanggan.

Perusahaan juga dapat mengevaluasi kualitas barang dan layanan mereka berdasarkan berbagai perspektif yang menunjukkan bagaimana kelompok yang berbeda memandang kegunaannya.

Perspektif yang perlu dipertimbangkan ketika menilai kualitas barang termasuk perspektif pelanggan, perspektif manufaktur, perspektif berbasis produk dan berbasis nilai dan perspektif transendental yang melihat nilai produk dalam kaitannya dengan biayanya.

Dengan menggunakan perspektif ini, Anda dapat menentukan kualitas barang dan layanan berdasarkan:

  • Kinerja dan fungsi yang dimaksudkan
  • Keandalan produk dalam jangka waktu tertentu
  • Kesesuaian dengan spesifikasi produk
  • Daya tahan dan umur produk
  • Kemudahan servis produk
  • Fitur fisik produk
  • Persepsi pelanggan tentang produk

Baca juga: Brand Image: Pengertian, Pentingnya, Cara Mengukurnya, dan Contohnya

Mengapa Kualitas Produk Penting?

Kualitas produk penting karena mempengaruhi keberhasilan perusahaan dan membantu membangun reputasinya di pasar pelanggan.

Ketika perusahaan dapat menciptakan produk berkualitas tinggi yang terus memenuhi permintaan pelanggan, hal itu dapat menyebabkan lebih sedikit biaya produksi, pengembalian investasi yang lebih tinggi, dan peningkatan pendapatan.

Kualitas produk juga penting bagi pelanggan yang bergantung pada perhatian perusahaan terhadap detail dan permintaan pelanggan.

Perusahaan menciptakan produk untuk memenuhi kebutuhan di pasar, dan konsumen mengharapkan produk memenuhi kebutuhan itu saat perusahaan mengiklankannya.

Mereka menginginkan produk yang membantu mereka menjalin hubungan dengan merek sehingga mereka tahu bahwa mereka dapat mengandalkan penawaran perusahaan.

Produk berkualitas memberi pelanggan cara yang aman dan efektif untuk memecahkan masalah mereka.

7 Indikator Kualitas Produk

kualitas produk

Ada parameter tertentu yang menentukan kualitas produk secara keseluruhan meliputi:

1. Kemampuan untuk Melakukan Apa yang Diklaimnya

Parameter kualitas pertama dan terpenting adalah apakah sebuah barang dan layanan dapat melakukan apa yang diklaimnya dengan pasti dan sifatnya konsisten.

Sebagai contoh microwave perlu melakukan pemanasan dasar makanan sesuai pengaturan suhu.

Jika sistem pengaturan suhu microwave tidak berfungsi, maka kualitas microwave akan buruk.

2. Daya Tahan

Produk yang baik selalu tahan lama untuk jangka waktu penggunaan yang dimaksudkan.

TV berkualitas baik diketahui bisa bertahan selama bertahun-tahun dan bahkan hingga puluhan tahun.

Bahkan saat ini ponsel berkualitas baik tetap berfungsi selama beberapa tahun.

Daya tahan merupakan aspek penting dari kualitas barang dan juga untuk membangun citra merek Anda di mata pelanggan.

3. Terpercaya

Poin ini sedikit mirip dengan poin pertama tetapi keandalannya adalah kualitasnya sangat bagus sehingga Anda dapat mengandalkannya setiap saat.

Produk berkualitas baik selalu dapat diandalkan seperti mobil dan kendaraan.

4. Efisien

Kualitas barang dan jasa tidak hanya pada kinerja suatu produk tetapi juga seberapa baik ia melakukan pekerjaan atau melakukan penghematan biaya.

Kualitas yang buruk sering dikaitkan dengan lebih banyak uang yang dihabiskan untuk operasi dan perbaikan.

Air Conditioner (AC) dengan kualitas tinggi cenderung berkinerja lebih baik dan juga mengkonsumsi lebih sedikit energi dibandingkan dengan AC berkualitas lebih rendah.

Efisiensi adalah indikator yang sangat penting dalam menentukan kualitas secara keseluruhan.

5. Aman

Produk yang baik akan selalu fokus pada keamanan pengguna. Banyak produk sangat fokus padanya dan ini membantu mereka membangun citra merek yang positif di pasar.

Di sisi lain, produk yang buruk menyebabkan masalah dan tidak dianggap baik.

6. Finishing dan Build Quality

Produk yang baik akan selalu memiliki finishing yang tepat tanpa ada bagian yang cacat atau kualitas visual yang buruk.

Sebagai contoh, Telepon dari perusahaan yang bagus seringkali memiliki desain yang ramping dan memiliki kualitas pembuatan dan bahan yang digunakan lebih baik dibandingkan dengan telepon berkualitas rendah.

7. Kemasan

Indikator penting untuk menilai kualitas produk dapat dilihat dari kemasannya.

Produk yang baik memiliki kemasan, label, panduan penggunaan, dan informasi yang lengkap mengenai produk tersebut.

Dimensi Kualitas Produk

I. G. N. Gaspersz, seorang pakar manajemen, telah mengidentifikasi beberapa dimensi kualitas produk yang saling terkait dan berdampak pada keseluruhan pengalaman pelanggan. Berikut pembahasannya:

Kualitas fungsional

Dimensi kualitas fungsional berkaitan dengan sejauh mana sebuah produk dapat memenuhi kebutuhan fungsional dan tujuan yang diharapkan oleh pelanggan.

Aspek-aspek yang perlu diperhatikan dalam kualitas fungsional meliputi fitur-fitur produk, performa yang dihasilkan, keandalan, keawetan, serta fungsionalitas yang memenuhi persyaratan dan harapan pelanggan.

Kualitas estetika

Kualitas estetika fokus pada aspek visual dan keindahan sebuah produk. Desain produk yang menarik, proporsi yang tepat, pemilihan warna yang sesuai, serta kualitas finishing yang baik adalah faktor penting dalam mempengaruhi persepsi dan daya tarik visual produk terhadap pelanggan.

Kualitas estetika dapat memberikan nilai tambah dan menciptakan pengalaman menyenangkan bagi pelanggan.

Kualitas keandalan

Kualitas keandalan menentukan sejauh mana sebuah produk mampu memberikan konsistensi dan ketepatan kinerja yang diharapkan selama penggunaan normal.

Produk yang dapat diandalkan akan membangun kepercayaan pelanggan dan mengurangi risiko kerusakan atau kegagalan.

Kualitas keandalan melibatkan pemilihan bahan yang berkualitas, pengujian yang ketat, serta kepatuhan terhadap standar produksi yang tinggi.

Kualitas aksesibilitas

Kualitas aksesibilitas mencakup faktor-faktor yang mempengaruhi kemudahan akses pelanggan terhadap produk.

Aspek-aspek yang harus diperhatikan dalam kualitas aksesibilitas adalah ketersediaan produk di pasar, harga yang terjangkau, kemudahan pembelian, serta kemudahan penggunaan produk.

Sebuah produk yang mudah dijangkau dan diakses oleh pelanggan akan mempermudah mereka dalam memenuhi kebutuhan dan memperoleh nilai dari produk tersebut.

Kualitas responsif

Kualitas responsif mengacu pada kemampuan sebuah produk untuk merespons perubahan dan kebutuhan pelanggan dengan cepat dan efektif.

Produk yang responsif mampu menghadirkan solusi yang memadai, memberikan layanan pelanggan yang memuaskan, serta mampu beradaptasi dengan perubahan tren dan kebutuhan pasar.

Responsivitas produk dapat membangun loyalitas pelanggan dan menciptakan pengalaman yang positif.

Apa Saja Tingkatan Kualitas Produk?

Manfaat inti (core benefit)

Manfaat inti adalah manfaat utama atau fungsi dasar yang diharapkan pelanggan saat membeli suatu produk. Ini adalah alasan utama mengapa pelanggan memilih produk tersebut.

Misalnya jika produknya adalah sepatu, manfaat inti yang diharapkan adalah melindungi kaki dan memberikan kenyamanan saat berjalan.

Manfaat dasar tambahan (basic product)

Manfaat dasar tambahan adalah fitur dan atribut yang memberikan nilai tambahan pada produk dan membedakannya dari produk sejenis.

Misalnya jika produk sepatu tersebut dilengkapi dengan teknologi yang memberikan kenyamanan ekstra kepada pengguna, ini merupakan manfaat dasar tambahan yang dapat meningkatkan kualitas produk.

Harapan produk (expected product)

Harapan produk adalah tingkatan kualitas yang diharapkan oleh pelanggan berdasarkan standar dan ekspektasi umum dalam industri tersebut.

Ini mencakup elemen-elemen seperti penjelasan, keamanan, performa, keamanan, dan kemudahan penggunaan.

Misalnya, pelanggan mungkin mengharapkan sepatu yang tahan lama dan tidak mudah rusak setelah digunakan dalam berbagai kondisi.

Kelebihan yang dimiliki produk (augmented product)

Kelebihan yang dimiliki produk adalah fitur atau atribut yang memberikan nilai tambah yang signifikan dibandingkan dengan produk sejenis di pasar.

Kelebihan ini seringkali menjadi faktor penting dalam membedakan produk dan memberikan keunggulan kompetitif.

Contohnya, jika sepatu tersebut menggunakan bahan yang sangat ringan dan tahan air, ini akan menjadi kelebihan yang menarik bagi pelanggan yang mencari sepatu untuk kegiatan luar ruangan yang ringan dan tahan terhadap cuaca.

Potensi masa depan produk (potensial product)

Potensi masa depan produk mengacu pada inovasi, pengembangan, dan perbaikan yang dapat dilakukan pada produk untuk memenuhi kebutuhan dan tren pasar yang berkembang.

Produk dengan potensi masa depan yang tinggi mampu mempertahankan relevansi dan daya saing di pasar dalam jangka panjang.

Misalnya sepatu yang saat ini memiliki fitur tahan air dan ringan mungkin dikembangkan menjadi sepatu yang juga dilengkapi dengan teknologi sensor pintar untuk melacak aktivitas olahraga pengguna.

Strategi Mengembangkan Kualitas Produk

Sebelum Anda memutuskan bagaimana strategi kualitas produk yang akan dilakukan, penting untuk meneliti faktor-faktor yang dapat memengaruhi kualitas produk Anda sehingga Anda tahu di mana Anda perlu melakukan perubahan.

Kemudian, Anda dapat menentukan area perbaikan dan mengidentifikasi elemen yang menentukan manajemen kualitas produk.

Pertimbangkan konsep berikut untuk membuat strategi pemantauan kinerja dan keberhasilan:

Faktor yang Mempengaruhi Kualitas Produk

Kualitas produk Anda dimulai dengan bagaimana Anda memproduksinya. Setelah perusahaan merancang konsep produk, tim produksi menentukan jenis dan jumlah sumber daya yang mereka butuhkan.

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kualitas barang dan layanan termasuk teknologi dan bahan untuk pembuatan barang, ketersediaan tenaga kerja dan transportasi, tempat penyimpanan dan distribusi.

Menggunakan faktor-faktor ini saat membuat strategi dapat membantu perusahaan Anda mengembangkan produk berkualitas tinggi yang memenuhi kebutuhan pelanggan dan menghasilkan pendapatan secara efisien.

Komponen Manajemen Mutu

Manajemen kualitas produk adalah metode yang membantu bisnis mengidentifikasi cacat produk dan mencatat kekhawatiran pelanggan.

Manajer produk dan proyek kemudian menerapkan informasi yang mereka rekam untuk mengurangi masalah dan melakukan peningkatan kualitas produk di masa mendatang.

Manajemen mutu mencakup empat bidang yang berbeda dari evaluasi kualitas produk, termasuk perencanaan, pengendalian, jaminan kualitas dan peningkatan.

Baca juga: Cost Volume Profit: Pengertian, Komponen, dan Cara Analisis

Metodologi untuk Meningkatkan Kualitas Produk

kualitas produk

Strategi kualitas produk yang baik berkontribusi pada keberhasilan penciptaan dan produksi produk yang berkinerja baik di pasar.

Organisasi dapat menggunakan satu atau lebih pendekatan untuk membangun efisiensi jangka panjang, yang dapat meningkatkan kualitas produk mereka.

Berikut adalah beberapa strategi yang dapat Anda terapkan untuk meningkatkan kualitas barang dan jasa Anda:

Metodologi Six Sigma

Six Sigma adalah metode yang diterapkan tim produksi untuk membuat dan memelihara proses proyek yang efektif dalam organisasi.

Metodologi ini paling berlaku untuk desain perangkat lunak dan proses pengembangan, namun, bisnis juga dapat menerapkan metodologi untuk desain produk fisik.

Six Sigma mencakup tahap desain, pengukuran, analisis, perbaikan dan pengendalian pengembangan barang dan memberikan panduan struktur kerja yang efektif untuk diikuti yang meminimalkan cacat barang dan meningkatkan kualitas barang.

Baca Juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Metodologi Manajemen Kualitas Total

Manajemen kualitas total adalah metodologi yang melibatkan pemberdayaan semua anggota staf dalam suatu organisasi untuk berkomitmen pada standar kerja yang tinggi.

Metode manajemen kualitas total terdiri dari beberapa prinsip utama:

  • Fokus pada pelanggan
  • Kepemimpinan
  • Keterlibatan karyawan
  • Pendekatan proses
  • Pendekatan manajemen strategis
  • Peningkatan berkelanjutan
  • Pendekatan faktual untuk membuat keputusan
  • Komunikasi yang saling menguntungkan dengan pemasok

Metode ini juga berfokus pada kepuasan pelanggan, yang memiliki peran utama dalam menentukan kualitas suatu barang atau layanan.

Pendekatan ini menawarkan banyak manfaat potensial bagi perusahaan, termasuk peningkatan laba dan produktivitas, pengurangan atau penghapusan cacat produk, dan pengurangan biaya.

Metodologi Teori Kendala

Teori kendala adalah metodologi untuk memastikan kualitas barang dan jasa yang menekankan pentingnya memperbaiki masalah produksi.

Metodologi ini memungkinkan tim produksi untuk menyelesaikan masalah selama manufaktur untuk membuat operasi lebih efektif.

Fokus teori ini adalah kendala, yang merupakan bagian dari sistem yang dapat menghambat potensi penuh dari pengembangan produk.

Kendala utama termasuk cacat fisik atau nyata, kendala kebijakan, kendala paradigma dan kendala pasar.

Tujuan utama dari metode ini adalah untuk mengatasi kendala dan meningkatkan proses manufaktur untuk mengurangi jumlah produk yang cacat.

Baca juga: Apa itu Supplier dan Bagaimana Cara Memilih Supplier Terbaik?

Metode Lean Manufacturing

Lean manufacturing berfokus pada peningkatan keuntungan dengan menghilangkan setiap bentuk pemborosan di semua area organisasi.

Konsepnya adalah dengan menghilangkan sumber daya yang tidak perlu, perusahaan dapat menciptakan produk yang lebih baik yang memenuhi kebutuhan pelanggan dengan lebih baik.

Lima langkah proses berpikir lean manufacturing meliputi spesifikasi, identifikasi, aliran, tarikan, dan kesempurnaan produk.

Para pelaku usaha yang menggunakan metode lean manufacturing untuk meningkatkan kualitas barang dan layanan pertama-tama berfokus pada persepsi nilai pelanggan.

Kemudian, mereka menggunakan informasi tersebut untuk mendokumentasikan setiap langkah dalam proses produksi untuk melihat di mana kinerja perusahaan dengan baik dan di mana ia dapat meningkat.

Manfaat dari pendekatan ini termasuk lebih sedikit cacat, pengembangan lebih cepat dan keuntungan yang lebih tinggi.

FAQ

Apa itu kualitas produk?

Kualitas produk merujuk pada sejauh mana sebuah produk memenuhi standar, spesifikasi, dan harapan pelanggan dalam hal fitur, kinerja, keandalan, keawetan, serta tingkat kepuasan yang diberikan.

Mengapa kualitas produk penting?

Kualitas produk merupakan faktor penting karena memengaruhi kepuasan pelanggan, citra merek, dan keberhasilan bisnis secara keseluruhan.

Produk yang berkualitas tinggi dapat membangun kepercayaan pelanggan, memperoleh loyalitas, dan membedakan perusahaan dari pesaing.

Apa saja indikator kualitas produk?

Berikut 7 indikator kualitas produk:

  • Kemampuan untuk melakukan apa yang diklaim
  • Daya tahan
  • Terpercaya
  • Aman
  • Efisien
  • Finishing dan bulid quality
  • Kemasan

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Itulah pembahasan mengenai pengertian, fungsi, indikator dan strategi mengembangkan kualitas produk yang Anda ketahui.

Mengingat bahwa kualitas barang dan jasa menjadi pertimbangan penting yang digunakan pelanggan, Anda harus memastikan bahwa bisnis Anda menghasilkan barang dan jasa yang berkualitas.

Pengelolaan persediaan yang tepat dan pembukuan yang cermat merupakan bagian dari upaya meningkatkan kualitas bisnis Anda.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang mempunyai fitur akuntansi terbaik seperti manajemen stok barang, invoice, purchasing, pengelolaan laba rugi, dan fitur lainnya yang akan mendukung kelancaran bisnis Anda.

Kledo sudah digunakan lebih dari 20 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 − four =