Manajemen Mutu: Pengertian, Fungsi, Komponen, Prinsip dan Contohnya

manajemen mutu

Manajemen mutu adalah komponen penting dari bisnis yang sukses untuk memastikan perusahaan membuat dan menawarkan layanan dan produk secara konsisten dan efektif.

Ada beberapa komponen kunci dari manajemen mutu, termasuk perencanaan mutu, pengendalian mutu dan jaminan mutu.

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu manajemen mutu, mengapa itu penting, dan komponen utama serta prinsip manajemen mutu.

Apa itu Manajemen Mutu?

manajemen mutu

Manajemen mutu adalah ketika sebuah perusahaan memastikan menyelesaikan semua tugas dan produksinya dengan cara tertentu untuk memastikan tingkat keunggulan tertentu.

Manajemen mutu sering dibahas dalam hal proses produksi produk yang sebenarnya. Namun, strategi ini penting di setiap area di mana perusahaan secara langsung berdampak atau mempengaruhi konsumennya.

Ini memastikan perusahaan mencapai dan mempertahankan tingkat kualitas yang dapat diharapkan pelanggan setiap kali mereka berbelanja dengan perusahaan itu.

Mengapa manajemen mutu itu penting?

Ada beberapa alasan mengapa manajemen mutu merupakan komponen penting dari setiap bisnis yang sukses. Alasan utama mengapa ini penting adalah:

  • Memastikan layanan dan produk berkualitas tinggi
  • Mendukung kepuasan pelanggan secara keseluruhan
  • Meningkatkan tingkat retensi pelanggan
  • Meningkatkan pendapatan
  • Meningkatkan produktivitas dalam organisasi
  • Mengurangi hambatan pengelolaan persediaan dan pemborosan
  • Memastikan semua proses diikuti dengan cara yang sama dan efektif
  • Memungkinkan perusahaan membangun branding untuk diri mereka sendiri berdasarkan produk dan/atau layanan berkualitas
  • Meningkatkan konsistensi operasional
  • Memungkinkan perusahaan untuk terus meningkatkan proses mereka

Komponen Manajemen Mutu

Ketika kita berbicara tentang manajemen mutu yang efektif, ada beberapa komponen utama yang harus diperhitungkan. Komponen ini meliputi:

Perencanaan mutu

Langkah awal untuk menciptakan sistem manajemen mutu yang solid adalah proses perencanaan.

Perusahaan harus meluangkan waktu untuk menentukan tujuan mereka tentang kualitas dasar yang mereka inginkan.

Kemudian, perusahaan harus mencari tahu apa yang diperlukan untuk memenuhi tujuan ini dan prosedur apa yang perlu diterapkan untuk memastikan tujuannya terpenuhi.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam bagian proses manajemen mutu ini meliputi:

  • Bagaimana organisasi mendefinisikan kesuksesan?
  • Seberapa sering prosedur dan proses akan dianalisis untuk tujuan perbaikan?
  • Apakah para stakeholder memiliki prioritas, harapan, atau tujuan tertentu dalam hal kualitas?
  • Apakah ada proses atau standar hukum yang harus ditegakkan untuk mendapatkan tingkat kualitas yang diidentifikasi oleh perusahaan yang ingin diterapkan?

Kontrol mutu

Setelah Anda membuat rencana kontrol mutu, Anda sekarang dapat mulai memeriksa dan menguji rencana yang Anda buat untuk memastikannya layak.

Anda harus mencari kesalahan atau masalah yang terkait dengan standar kualitas yang telah ditetapkan dan memperbaikinya sesegera mungkin.

Jaminan mutu

Jaminan mutu adalah proses menilai pengiriman barang atau jasa. Jaminan mutu biasanya terjadi di sumber tempat barang atau jasa dibuat sehingga Anda dapat mengidentifikasi kesalahan atau masalah apa pun sebelum sampai ke pelanggan.

Tahap manajemen mutu ini juga memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi area peningkatan yang akan membantu proses produksi berjalan lebih lancar.

Jaminan mutu harus diselesaikan secara teratur, sebaiknya dengan setiap produk atau layanan yang dihasilkan.

Beberapa perusahaan menggunakan pihak ketiga untuk jaminan kualitas guna memastikan tidak ada bias emosional atau keuangan.

Perbaikan mutu

Komponen peningkatan kualitas manajemen mutu adalah kesempatan Anda untuk menyempurnakan sistem dan metode Anda dan membuat perubahan untuk meningkatkan manajemen kualitas Anda secara keseluruhan.

Selama langkah ini, Anda harus menganalisis semua data yang dikumpulkan pada langkah sebelumnya dan mencatat area mana pun yang dapat ditingkatkan. Setiap siklus produksi pada akhirnya harus lebih baik dari yang terakhir.

Baca juga: Tips Manajemen Rantai Pasok dan Pengertian Lengkapnya

Prinsip Manajemen Mutu

Prinsip ini ditetapkan oleh Standar Internasional untuk Organisasi atau International Standard for Organisations (ISO), yang telah mengembangkan prinsip panduan untuk melindungi bisnis dari kesalahan fatal sejak didirikan pada tahun 1947.

ISO 9001 adalah nama yang menarik untuk model Standar Sistem Manajemen Mutu (SMM), yang diperkenalkan pada tahun 1994.

Versi terbaru, yang mulai berlaku pada tahun 2015, diadopsi untuk memenuhi persyaratan peraturan baru dan meningkatkan model sebelumnya.

Standar SMM berlaku di seluruh dunia, dan penerapannya diawasi oleh Komite Teknis ISO, 176. Komite juga memutuskan kapan memperbarui standar dan menulis pedoman baru kira-kira setiap tiga tahun.

Prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh ISO 9001 ditemukan pada 1990-an oleh sekelompok kecil ahli, yang menciptakannya menggunakan ajaran filosofis dan pengetahuan bisnis abad sebelumnya.

Mari kita lihat masing-masing secara detail dari prinsipnya:

Prinsip 1: Fokus pelanggan

Prinsip pertama, dan bisa dibilang paling penting, berpendapat bahwa bisnis tidak akan ada tanpa pelanggannya.

Oleh karena itu, organisasi harus berusaha untuk memahami pelanggan mereka saat ini dan masa depan, untuk lebih memenuhi persyaratan dan harapan mereka.

Manfaat utama dari membina hubungan pelanggan yang baik termasuk peningkatan pangsa pasar dan peningkatan pendapatan, serta peningkatan loyalitas pelanggan.

Jika Anda terlihat memahami dan bereaksi dengan tepat terhadap permintaan konsumen, kesuksesan bisnis Anda cukup terjamin, jadi ada baiknya memperhatikan prinsip ini dengan cermat.

Banner 2 kledo

Prinsip 2: Kepemimpinan

Prinsip ini mengagungkan nilai-nilai kepemimpinan yang kuat, terarah, dan mempersatukan.

Pemimpin bertanggung jawab untuk menciptakan lingkungan bisnis yang produktif dan progresif.

Mereka juga bertanggung jawab untuk memastikan bahwa karyawan masa depan mempertahankan suasana itu.

Menerapkan prinsip ini di tempat kerja Anda bergantung pada memiliki visi yang mapan untuk bisnis, serta pemimpin yang tepat untuk mempromosikan visi tersebut ke seluruh tim.

Menghabiskan waktu untuk melakukan ini sejak awal akan menghemat waktu dan stres Anda di masa depan.

Prinsip 3: Keterlibatan orang

Sama seperti bisnis, Anda tidak akan ada apa-apanya tanpa basis pelanggan, itu juga tidak akan berjalan jauh tanpa tim multi-keterampilan yang seimbang.

Karyawan di setiap tingkat organisasi sangat penting untuk keberhasilannya, dan prinsip ini adalah tentang mengakui hal itu.

Sebagai pemberi kerja, sangat penting untuk memastikan bahwa tim Anda termotivasi dan terlibat, tidak hanya dalam tanggung jawab mereka sehari-hari, tetapi juga di perusahaan secara keseluruhan.

Agar hal ini terjadi, staf perlu memahami pentingnya peran mereka dan bagaimana hal itu sesuai dengan tujuan perusahaan yang lebih luas, serta bertanggung jawab atas masalah apa pun yang mungkin menghalangi mereka melakukan pekerjaan dengan kemampuan terbaik mereka.

Prinsip 4: Pendekatan berbasis proses

Pendekatan yang digerakkan oleh proses dapat membantu perusahaan menghindari masalah logistik yang sering kali berasal dari kebingungan tentang cara yang tepat untuk melakukan berbagai hal.

Ini juga akan membuat bisnis Anda berhasil di masa depan, karena memiliki proses yang ditetapkan memastikan bahwa tidak ada momen panik ketika seorang anggota tim utama pindah, meninggalkan semua orang dalam kegelapan dan tidak mengerti elemen-elemen kunci dari pekerjaan mereka.

Mengembangkan proses untuk setiap area bisnis Anda, mulai dari penjualan hingga pemasaran, keuangan hingga SDM, akan memastikan bahwa sumber daya digunakan secara paling efektif, menghasilkan hasil yang hemat biaya dan konsisten.

Ini juga memungkinkan Anda untuk mendedikasikan waktu dan perhatian untuk tugas-tugas yang lebih besar dan lebih menarik!

Baca juga: Tips Manajemen Strategis, Tahapan dan Pengertiannya Pada Bisnis

Prinsip 5: Pendekatan sistematis untuk manajemen

Prinsip ini terkait dengan yang sebelumnya, dan berpendapat bahwa mengidentifikasi, memahami, dan mengelola proses menggunakan sistem yang jelas akan membantu merampingkan bisnis Anda.

Dengan memastikan bahwa anggota tim mendedikasikan jumlah perhatian yang tepat untuk tugas-tugas utama, Anda akan menghilangkan waktu yang terbuang dan membuat bisnis Anda lebih efisien.

Pendekatan sistematis juga memungkinkan setiap orang untuk memiliki akses ke setiap tahap proses tertentu dan tetap up to date dengan kemajuan. Plus, itu terlihat bagus untuk calon klien baru ketika bisnis Anda diatur.

Prinsip 6: Peningkatan berkelanjutan

Seperti pepatah lama, jika Anda tidak maju, Anda akan mundur. Sebuah bisnis harus selalu mendorong perbaikan, karena jika tidak, Anda dapat bertaruh bahwa pesaing Anda akan melakukannya.

Kemajuan terus-menerus adalah tujuan permanen dari setiap organisasi yang sukses.

Lihatlah 10 organisasi paling maju di dunia dan Anda dapat menjamin bahwa mereka memiliki seluruh tim yang berdedikasi untuk memastikan bahwa mereka selalu mengikuti hal berikutnya.

Komitmen terhadap peningkatan juga memungkinkan Anda menjadi pemimpin pasar, karena Andalah yang menentukan agenda, daripada mengejar ketinggalan dari pesaing Anda.

Prinsip 7: Pendekatan Faktual untuk Pengambilan Keputusan

Prinsip ini menyatakan bahwa keputusan yang efektif dibuat berdasarkan analisis data yang rasional.

Sementara firasat dapat berguna dalam beberapa situasi, itu tidak akan benar-benar berdiri ketika Anda menjelaskan kepada dewan investor Anda mengapa keuntungan Anda turun 10% tahun ini.

Sebelum membuat keputusan bisnis apa pun, besar atau kecil, pastikan Anda memiliki semua fakta.

Dengan begitu, jika Anda pernah ditanyai tentang mengapa Anda membuat keputusan tertentu, atau diminta untuk membuktikan bagaimana keputusan itu menguntungkan bisnis Anda, Anda akan memiliki semua data di ujung jari Anda untuk digunakan kembali.

Prinsip ini juga bergantung pada akses ke data yang andal dan akurat, aspek penting lainnya untuk bisnis modern.

Prinsip 8: Hubungan Pemasok yang Saling Menguntungkan

Oke, jadi Anda memiliki sistem manajemen yang fantastis, hubungan pelanggan yang sangat baik, dan rencana bisnis yang komprehensif. Ada satu hal yang hilang – apa yang Anda berikan kepada pelanggan Anda?

Apakah bisnis Anda menyediakan barang atau jasa kepada pelanggan, kemungkinan Anda akan bergantung pada semacam pemasok.

Prinsip ini menyatakan bahwa hubungan antara perusahaan Anda dan pemasok mana pun harus saling menguntungkan untuk menambah nilai bagi kedua belah pihak.

Ini memungkinkan Anda berdua untuk bereaksi lebih cepat dan fleksibel terhadap permintaan pelanggan jika semuanya berjalan lancar dan harmonis di antara Anda, serta memudahkan negosiasi biaya.

Prinsip-prinsip ini dirancang untuk menjadi dasar bagi sejumlah standar anak perusahaan lainnya termasuk Good Manufacturing Practices (GMP), Good Clinical Practices (GCP) dan Good Laboratory Practices (GLP). ISO sangat menyukai akronimnya, bukan?

Bercanda di samping, prinsip-prinsip SMM tidak hanya mendukung sistem kualitas di seluruh dunia – mereka juga merupakan dasar dari praktik bisnis yang baik, terlepas dari industri atau sektornya.

Dengan mengikuti mereka, Anda dapat memastikan bahwa bisnis Anda terorganisir dengan baik dan efisien – definisi dari manajemen kualitas total.

Baca juga: Pengertian Perencanaan Produksi, Jenis, Tahapan, dan Fungsinya

Contoh Kasus dalam Penerapan Manajemen Mutu

manajemen mutu

Berikut ini adalah contoh manajemen mutu:

Poppin’ Soda membuat beberapa rasa yang berbeda dari soda spesial. Rasa mereka termasuk cola biasa, soda jeruk dan soda biru. Untuk memastikan soda memiliki warna dan rasa yang tepat, perusahaan membentuk tim inspeksi kontrol kualitas.

Inspeksi ini melakukan tes acak pada soda dan memeriksa soda untuk konsistensi warna dan rasa. Mereka juga memastikan kaleng soda tidak bocor dan terbuka dengan mudah.

Jika tim inspeksi menemukan kesalahan atau perbedaan dalam kualitas soda, mereka dapat menghentikan produksi hingga masalah teratasi.

Juga, Poppin’ Soda secara teratur menjalankan studi uji dengan orang-orang yang menguji soda untuk rasa dan warna.

Berdasarkan hasil, perusahaan melakukan penyesuaian untuk memastikan rasa dan warna soda adalah yang terbaik.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai manajemen mutu yang bisa Anda terapkan dalam proses bisnis yang lebiih baik. Pastikan setiap proses bisnis Anda berjalan sesuai perencanaan, termasuk dalam proses pengelolaan keuangan.

Hindari proses pembukuan dan pencatatan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dengan mengadopsi sistem yang memudahkan Anda, salah satunya adalah menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembelian dan penjualan, otomasi pembuatan faktur, manajemen aset dan persediaan, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu Anda dalam meningkatkan kemudahan operasi bisnis.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *