Faktor Produksi: Pengertian, Jenis, Kepemilikan, dan Contohnya di Keseharian

faktor produksi

Ada berbagai faktor ekonomi yang mempengaruhi bagaimana perusahaan berfungsi sehari-hari. Jika kawan Kledo bekerja dalam industri manufaktur atau produksi, Anda mungkin akrab dengan faktor-faktor produksi dan bagaimana faktor-faktor tersebut mempengaruhi proses ekonomi.

Memahami bagaimana faktor produksi berperan dalam operasi perusahaan Anda dapat membantu Anda menyempurnakan strategi produksi dan memulai usaha kewirausahaan.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu faktor produksi, memberikan contoh dari empat faktor utama dan menjawab pertanyaan umum tentang faktor ini:

Apa itu Faktor Produksi?

Faktor produksi adalah input yang dibutuhkan untuk menghasilkan barang atau jasa konsumen. Mereka digunakan dalam berbagai kombinasi untuk menciptakan produk, membantu bisnis atau individu mencapai tujuan akhir menghasilkan keuntungan ekonomi.

Seluruh faktor ini sering digambarkan sebagai input yang dibutuhkan untuk pasokan dalam ekonomi pasar, atau sumber daya apa pun yang dibutuhkan untuk membuat produk jadi.

Penting untuk dicatat, bahwa faktor-faktor produksi tidak hanya berhubungan dengan bahan mentah—sebaliknya, faktor-faktor produksi digunakan dalam produksi, tetapi biasanya tidak menjadi bagian dari produk dan tidak diubah oleh proses produksi.

Ekonom dan ahli teori politik awal awalnya mengidentifikasi faktor-faktor produksi untuk menguraikan bagaimana investasi seperti tanah, tenaga kerja, dan modal memengaruhi proses produksi.

Para ekonom ini pertama kali berteori bahwa ada biaya tertentu yang terkait dengan penggunaan faktor-faktor produksi, yang berarti bahwa faktor-faktor tersebut secara substansial mempengaruhi penetapan harga barang atau jasa tertentu.

Sementara para ekonom telah memperluas gagasan orisinal ini dengan menghadirkan teori-teori alternatif tentang nilai dan distribusi, faktor-faktor dasar yang disebutkan di atas masih relevan dalam memahami bagaimana proses produksi berfungsi.

Jenis Faktor Produksi

faktor produksi

Ada dua jenis faktor produksi utama: faktor primer dan sekunder. Dalam beberapa tahun terakhir, para ekonom telah menetapkan tanah, tenaga kerja, modal, dan kewirausahaan sebagai empat faktor utama. Faktor produksi sekunder, seperti bahan atau energi, adalah faktor-faktor yang diperoleh dari keempat faktor primer itu sendiri.

Sementara beberapa ekonom modern memiliki pendapat yang berbeda tentang jumlah faktor yang ada dalam produksi dan bagaimana mereka berfungsi, empat faktor utama di atas diakui secara universal. Di bawah ini adalah penjelasan lebih mendalam tentang empat faktor produksi utama:

Tanah

Sebagai faktor produksi, tanah atau land dapat mengambil berbagai bentuk dari properti mentah hingga real estat komersial. Tanah dianggap sebagai faktor utama karena dapat membantu menghasilkan nilai ekonomi—misalnya, karena petani menggunakan tanah untuk bercocok tanam dan menjualnya, tanah memiliki nilai dan kegunaan yang meningkat di pasar.

Penggunaan lahan telah berubah dari waktu ke waktu, dan kadang-kadang, itu bukan faktor yang diperlukan untuk produksi yang menguntungkan tergantung pada kebutuhan spesifik industri.

Misalnya, perusahaan teknologi terkenal karena memulai operasi dan meluncurkan produk tanpa melakukan investasi tanah yang signifikan. Meskipun demikian, tanah masih merupakan komponen penting bagi banyak bisnis dan usaha produksi, seperti di industri real estat dan pertanian.

Tanah adalah istilah luas juga mencakup semua sumber daya alam yang dapat ditemukan di darat, seperti minyak, emas, kayu, air, dan tumbuh-tumbuhan. Sumber daya alam dapat dibedakan menjadi sumber daya yang dapat diperbarui dan sumber daya yang tidak dapat diperbarui.

  • Sumber daya terbarukan adalah sumber daya yang dapat diisi ulang, seperti air, tumbuh-tumbuhan, energi angin, dan energi matahari.
  • Sumber daya tak terbarukan terdiri dari sumber daya yang dapat habis persediaannya, seperti minyak bumi, batu bara, dan gas alam.

Semua sumber daya, baik yang terbarukan atau tidak terbarukan, dapat digunakan sebagai input dalam produksi untuk menghasilkan barang atau jasa. Pendapatan yang berasal dari penggunaan tanah dan sumber daya alamnya disebut sebagai sewa.

Banner 3 kledo

Tenaga kerja

Tenaga kerja didefinisikan sebagai input manusia untuk usaha ekonomi. Sebagai faktor produksi, tenaga kerja adalah setiap pekerjaan yang dilakukan oleh orang-orang yang berkontribusi pada produksi barang atau jasa. Seiring waktu, tenaga kerja telah diidentifikasi sebagai sumber utama nilai ekonomi oleh para ahli teori politik dan ekonomi.

Karyawan produksi dibayar untuk waktu, tenaga, dan keahlian mereka dalam upah, yang berarti hampir semua usaha ekonomi harus berinvestasi dalam tenaga kerja untuk menciptakan produksi dan mendapatkan keuntungan.

Sementara biaya dan kualitas tenaga kerja bervariasi tergantung pada keterampilan, pendidikan dan motivasi tenaga kerja, biasanya dianggap sebagai persyaratan dasar yang penting untuk keberhasilan ekonomi.

Misalnya, dalam industri pertanian, tenaga kerja dapat merujuk pada pekerjaan yang dilakukan di lapangan dan di dalam fasilitas pemrosesan oleh pekebun dan petani.

Relatif, dalam industri teknologi, tenaga kerja dapat merujuk pada pekerjaan yang dilakukan oleh manajer proyek dan pengembang produk. Setiap industri membutuhkan tenaga kerja untuk mencapai tujuan spesifiknya, terlepas dari biaya yang bervariasi dari tenaga kerja ini.

Sebagai karyawan, pekerja berketerampilan tinggi dan berpendidikan biasanya dibayar lebih tinggi daripada mereka yang kurang pelatihan dan pendidikan.

Buruh yang sangat terampil ini biasa disebut dalam teori ekonomi sebagai modal manusia. Karyawan dengan sumber daya manusia yang tinggi diberi kompensasi dengan tarif yang lebih tinggi karena keahlian dan nilai yang mereka bawa ke peran mereka. Umumnya, daerah yang kaya dengan sumber daya manusia dikenal dengan tingkat efisiensi dan produktivitas yang tinggi.

Produktivitas diukur dengan jumlah output yang dapat dihasilkan seseorang dalam setiap jam kerja. Pendapatan yang berasal dari tenaga kerja disebut sebagai upah.

Perhatikan bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh individu semata-mata untuk kepentingan pribadinya tidak dianggap sebagai tenaga kerja dalam konteks ekonomi.

Berikut ini adalah beberapa karakteristik tenaga kerja dalam hal menjadi faktor produksi:

  • Pertama, tenaga kerja dianggap heterogen, yang mengacu pada gagasan tentang bagaimana efisiensi dan kualitas kerja berbeda untuk setiap orang. Ini berbeda karena tergantung pada keterampilan unik individu, pengetahuan, motivasi, lingkungan kerja, dan kepuasan kerja.
  • Selain itu, tenaga kerja juga bersifat perishable, yang berarti tenaga kerja tidak dapat disimpan atau ditabung. Jika seorang karyawan tidak bekerja shift hari ini, waktu yang hilang hari ini tidak dapat dipulihkan dengan bekerja di hari lain.
  • Juga, karakteristik lain dari tenaga kerja adalah bahwa hal itu sangat terkait dengan upaya manusia. Artinya ada faktor-faktor yang berperan penting dalam ketenagakerjaan, seperti fleksibilitas jadwal kerja, perlakuan yang adil terhadap karyawan, dan kondisi kerja yang aman.

Modal

Modal, sebagai faktor produksi, mengacu pada sumber daya buatan manusia yang dibuat oleh pabrik, mesin, dan manusia. Sementara istilah modal biasanya digunakan untuk menggambarkan uang, istilah modal digunakan untuk menggambarkan nilai ketika digunakan jika membahas faktor produksi.

Para ekonom menganggap modal sebagai barang produksi dan bukan barang konsumsi karena cara penggunaannya dalam produksi. Misalnya, palu, forklift, kendaraan pengiriman dan komputer semua contoh barang produksi modal yang dapat digunakan untuk menciptakan produk konsumen dan menghasilkan pendapatan.

Ketika membahas modal sebagai faktor produksi, penting untuk membedakan modal pribadi/swasta dari modal produksi.

Modal pribadi adalah barang atau sumber daya yang digunakan oleh individu yang tidak terlibat dalam operasi bisnis—misalnya, kendaraan pribadi tidak dianggap sebagai barang produksi modal.

Namun, jika kendaraan digunakan untuk tujuan bisnis, seperti cara pengemudi menggunakan van pengiriman dan taksi, itu dapat dianggap sebagai barang modal produksi.

Item modal baru, seperti peningkatan teknologi atau mesin modal yang sangat efisien dapat membantu meningkatkan produktivitas dan profitabilitas bisnis. Secara keseluruhan, pendapatan yang dihasilkan dari barang produksi modal disebut sebagai bunga.

Di bawah ini adalah beberapa karakteristik yang mendefinisikan modal sebagai faktor produksi:

  • Modal berbeda dengan dua faktor pertama karena diciptakan oleh manusia. Misalnya, barang modal seperti mesin dan peralatan dibuat oleh individu, tidak seperti tanah dan sumber daya alam.
  • Selain itu, modal juga merupakan faktor yang dapat bertahan lama, tetapi nilainya terdepresiasi dari waktu ke waktu. Misalnya, sebuah bangunan adalah barang modal yang dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama, tetapi nilainya akan berkurang seiring bertambahnya usia bangunan.
  • Modal juga dianggap mobile karena dapat diangkut ke berbagai tempat, seperti komputer dan peralatan lainnya.

Kewirausahaan

Kewirausahaan adalah faktor khusus yang sering menggabungkan faktor tanah, tenaga kerja dan modal untuk mendorong usaha yang sukses.

Wirausahawan adalah orang yang menanggung risiko ekonomi dengan menggabungkan faktor-faktor ini dan merupakan komponen penting untuk memulai pertumbuhan ekonomi.

Misalnya, jika pengembang software bekerja secara mandiri untuk mengembangkan platform jejaring sosial baru pada waktu mereka sendiri, mereka mengambil risiko menginvestasikan tenaga kerja dan modal keuangan mereka sendiri ke dalam proyek tanpa mengetahui apakah itu akan menguntungkan setelah selesai.

Jika usaha mendapatkan daya tarik dan pengembang menciptakan produk yang layak dan dapat dijual, dia mungkin perlu menggabungkan faktor produksi lebih lanjut untuk menumbuhkan usaha menjadi perusahaan wirausaha yang lebih besar.

Hal ini dapat mengakibatkan merekrut lebih banyak tenaga kerja atau memperoleh tanah dan modal untuk melaksanakan operasi usaha. Selanjutnya, setelah usaha mulai menghasilkan keuntungan, seorang pengusaha dihargai dengan keuntungan tersebut untuk masukan awal atau investasi mereka.

Memahami Kepemilikan Faktor Produksi

faktor produksi

Dalam berbagai sistem ekonomi dan masyarakat, faktor-faktor produksi dimiliki oleh orang yang berbeda dan dinilai untuk alasan yang berbeda. Beberapa menganggap bahwa faktor-faktor produksi dalam sistem ekonomi dimiliki oleh mereka yang dapat meminjamkan, menyewakan atau menjualnya kepada pengusaha atau organisasi bisnis, tetapi hal ini biasanya tidak benar.

Di luar tenaga kerja, yang hampir selalu dimiliki oleh karyawan dan individu itu sendiri, kepemilikan faktor-faktor produksi akan bervariasi tergantung pada industri yang menggunakannya dan sistem ekonomi tempat industri itu berada.

Misalnya, sebuah perusahaan dapat memiliki sebidang tanah di mana pabrik mereka berada, tetapi lokasi ritel di mana produk-produk manufaktur dijual mungkin terletak di tanah yang disewa atau disewa dan oleh karena itu dimiliki oleh pihak eksternal.

Demikian pula, barang-barang produksi modal seperti mobil atau peralatan dapat dimiliki oleh pihak luar dan disewakan kepada suatu bisnis.

Selanjutnya, jenis sistem ekonomi yang dijalankan oleh suatu usaha dapat menentukan siapa yang memiliki faktor-faktor produksi dan bagaimana mereka dinilai, seperti yang ditunjukkan di sini:

  • Kapitalisme: Dalam masyarakat kapitalistik, perusahaan swasta dan individu memiliki sebagian besar faktor produksi. Faktor-faktor tersebut dinilai untuk keuntungan mereka di bawah kapitalisme.
  • Sosialisme: Di bawah sosialisme, faktor-faktor produksi dimiliki oleh semua orang dalam masyarakat dan mereka dihargai karena kegunaannya bagi masyarakat.
  • Komunisme: Sama halnya dengan sosialisme, jika suatu masyarakat beroperasi di bawah sistem ekonomi komunisme, faktor-faktor produksi dimiliki oleh semua orang dan dihargai karena kegunaannya bagi masyarakat secara keseluruhan.

Pertanyaan yang Sering Ditanyakan Terkait Faktor Produksi

Meskipun penting untuk memahami semua faktor produkss jika kawan Kledo bekerja di sektor bisnis, mungkin sulit untuk memahami semua kerumitan yang membentuk konsep tersebut.

Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawaban yang sering diajukan tentang faktor tersebut:

Apakah semua faktor produksi sama pentingnya?

Pentingnya seluruh faktor akan tergantung pada konteks usaha kawan Kledo. Misalnya, jika Anda bekerja untuk sebuah perusahaan perangkat lunak, Anda dapat mempertimbangkan tenaga kerja pengembang dan insinyur yang terampil dapat menjadi faktor yang paling penting bagi usaha Anda.

Sebagai perbandingan, mereka yang bekerja di bidang pertanian mungkin menganggap tanah yang layak sebagai faktor yang paling penting bagi keberhasilan mereka.

Oleh karena itu, pentingnya faktor produksi yang berbeda akan bervariasi sesuai dengan kebutuhan keseluruhan usaha Anda. Terlebih lagi, tuntutan usaha Anda dapat berubah seiring waktu dengan perkembangan teknologi atau modal, yang berarti pentingnya faktor-faktor produksi relatif terhadap kebutuhan spesifik perusahaan Anda.

Apakah ada faktor produksi kelima?

Sementara banyak yang berpikir bahwa ada faktor produksi utama kelima, ini adalah kesalahpahaman umum. Beberapa ekonom telah mengidentifikasi modal keuangan, modal moneter, atau sumberdaya informasi sebagai faktor produksi kelima, tetapi tidak sepenuhnya akurat untuk memahami keuangan modal sebagai faktor utama.

Oleh karena itu, tanah, tenaga kerja, modal dan kewirausahaan adalah empat faktor produksi utama yang diterapkan oleh hampir semua ekonom.

Namun, ada varian yang berbeda dari setiap faktor produksi utama, di situlah kebingungan tentang faktor tambahan biasanya berasal. Misalnya, di bawah istilah “modal”, Anda mungkin menemukan subfaktor seperti modal tetap dan modal kerja.

Modal tetap mengacu pada barang-barang produksi seperti mesin, pabrik, bangunan dan lainnya, sedangkan modal kerja mengacu pada persediaan barang setengah jadi yang pada akhirnya akan berubah menjadi barang konsumsi. Kedua jenis modal tersebut berada di bawah payung modal umum.

Apa contoh nyata dari faktor produksi dalam kesehariaan?

Sebagaimana dinyatakan di atas, empat faktor tersebut mengacu pada berbagai jenis sumber daya atau input yang digunakan untuk menciptakan barang atau jasa. Berikut adalah beberapa contoh nyata dari masing-masing faktor:

Tanah

Sebagai faktor utama, tanah sering mengacu pada tanah fisik, seperti sebidang tanah yang digunakan untuk pertanian atau di mana bangunan bisnis dapat dibangun.

Tenaga kerja

Tenaga kerja mengacu pada semua aktivitas manusia yang menghasilkan upah yang dimasukkan untuk menghasilkan suatu produk. Profesional, karyawan ritel, dan pekerja terampil sama-sama menyumbangkan tenaga untuk mencapai tujuan produksi.

Modal

Modal mengacu pada peralatan penting dan aset buatan manusia lainnya yang digunakan untuk memulai, menumbuhkan, dan melanjutkan usaha bisnis. Contoh modal termasuk barang-barang dari komputer ke mesin manufaktur berat.

Kewirausahaan

Kewirausahaan mengacu pada investasi awal dan inisiatif selanjutnya yang diasumsikan oleh pengusaha untuk memulai dan mengembangkan bisnis.

Mereka biasanya adalah karyawan pertama dari perusahaan mereka dan mendedikasikan modal keuangan pribadi mereka, modal produksi dan tenaga kerja ketika memulai usaha.

Lebih jauh lagi, ketika pengusaha menjadi lebih sukses dalam usaha mereka, mereka berfungsi sebagai fasilitator untuk menggabungkan tiga faktor produksi lainnya.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai berbagai faktor produksi yang akan berguna jika kawan Kledo berniat membangun sebuah bisnis. Setiap faktor memiliki perbedaan dan variasi urgensi sesuai dengan kebutuhan keseluruhan usaha Anda.

Terlebih lagi, tuntutan usaha kawan Kledo dapat berubah seiring waktu dengan perkembangan teknologi atau modal, yang berarti pentingnya faktor-faktor produksi relatif terhadap kebutuhan spesifik perusahaan Anda.

Untuk memastikan keuangan bisnis kawan Kledo terpantau secara optimal, Anda harus menggunakan sistem pembukuan yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda nantinya.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan Kledo sebagai software akuntansi untuk kemudahan operasional bisnis Anda.

Kledo adalah sofware akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau. Hanya dengan 139 perbulan, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pencatatan pembelian dan penjualan, otomasi lebih dari 30 laporan keuangan, multi gudang, manajemen stok dan aset, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan memudahkan pengelolaan bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + 4 =