Pasar Bebas: Pengertian, Karakteristik, Kelebihan, Kekurangan dan Tips Menghadapinya

pasar bebas

Apakah kawan Kledo ernah mendengar istilah pasar bebas atau free market? Di dunia yang semakin modern, permintaan dan kebutuhan memang semakin tidak terbatas.

Akibatnya, banyak sebagian negara menggunakan sistem pasar bebas untuk mematikan setiap kebutuhan warganya. Disisi lain, sistem ini juga memberikan keuntungan bagi negara yang menerapkannya. Namun terkadang, sistem pasar bebas cenderung menguntungkan bagi bisnis dengan modal yang besar.

Ingin mengetahui lebih jauh apa itu pasar bebas? Berikut adalah pengertian lengkap, karakteristik, kelebihan, kekurangan dan tips untuk bienis dalam menghadapi pasar bebas:

Apa itu Pasar Bebas?

pasar bebas

Pasar bebas atau free market adalah di mana orang-orang dalam suatu perekonomian bebas untuk terlibat dalam kegiatan dan transaksi ekonomi tanpa campur tangan pemerintah.

Dengan kata lain, tidak ada subsidi, tidak ada peraturan, dan pajak rendah atau kecil. Keterlibatan pemerintah murni terbatas pada pertahanan, hukum, dan kepolisian.

Di bawah pasar bebas, ekonomi dijalankan oleh pertukaran sukarela yang hanya didasarkan pada penawaran, permintaan, dan mekanisme penetapan harga. Ini juga dikenal sebagai ‘tangan tak terlihat’ – awalnya diciptakan oleh ekonom Adam Smith.

Untuk menjelaskan, ketika suatu barang diproduksi, jika tidak ada permintaan, maka tidak akan dibuat lagi. Namun, saat permintaan meningkat, ia mengirimkan sinyal ke pemasok untuk membuat lebih banyak. Harga naik untuk memberikan insentif untuk meningkatkan produksi sampai permintaan terpenuhi, dimana harga turun ke titik ekuilibrium.

Pasar bebas dan kapitalisme laissez-faire sering digunakan secara bergantian. Jika diterjemahkan, ‘laissez-faire’ berarti ‘tinggalkan kami sendiri’ – berasal dari Prancis abad ke-18, di bawah pemerintahan Raja Louis XIV. Dia bertanya kepada fisiokrat negara bagaimana dia harus mendukung ekonomi, dengan mereka menjawab ‘tinggalkan kami sendiri’.

Inti dari pasar bebas adalah kerjasama sukarela. Itu berarti bahwa peraturan yang membatasi dapat menjadi bagian dari pasar bebas – asalkan disetujui secara kolektif.

Pasar bebas bergantung pada satu aspek kunci – jika orang tidak mau membayar di atas biaya produksi, barang atau jasa tidak akan diproduksi.

Hal lain tidak efisien karena mendistorsi bagaimana orang menilai suatu barang. Dengan adanya regulasi, tarif, atau subsidi, harga menjadi terdistorsi – artinya masyarakat membeli lebih banyak Produk A karena lebih murah padahal mereka lebih menyukai Produk B.

Sebagai analogi, bayangkan ini:

Bayangkan Anda dan teman Anda menemukan pulau baru dan mendirikan negara baru. Ekonomi baru Anda didasarkan pada masing-masing dari Anda menggunakan kekuatan Anda. Sahabat Anda mungkin membuat pai kelapa yang luar biasa dari kelapa itu.

Teman-teman lain mungkin menggali sumur untuk air atau memelihara kambing asli untuk susu dan daging. Masing-masing dari Anda akan menemukan permintaan untuk diisi dengan kekuatan Anda, dan Anda akan memperdagangkan produk atau layanan tersebut untuk mendapatkan produk dan layanan yang Anda butuhkan.

Tidak akan ada campur tangan atau peraturan pemerintah yang diperlukan bagi setiap orang untuk bertahan dan berkembang.

Banner 2 kledo

Karakteristik Pasar Bebas

Keterlibatan Pemerintah Terbatas

Di pasar bebas, pemerintah hanya memiliki sedikit keterlibatan di pasar. Itu berarti segala sesuatu yang dapat mempengaruhi penawaran dan permintaan normal suatu barang. Misalnya, subsidi, tarif, kuota, atau peraturan yang dapat menggeser kurva penawaran atau permintaan keluar dari keseimbangan.

Dalam free market, mungkin ada beberapa keterlibatan pemerintah dalam bentuk fungsi dasar seperti pertahanan, hukum, dan kepolisian. Namun, peran ini sangat kecil sehingga dampak potensial terhadap ekonomi yang lebih luas tidak signifikan.

Baca juga: Cara Memulai Bisnis Hingga Raih Kesuksesan, Berani Coba?

Kepemilikan Sumber Daya Pribadi

Di pasar bebas, sumber daya semata-mata dikendalikan oleh entitas swasta. Pemerintah tidak mengendalikan bisnis apa pun, dengan sumber dayanya terbatas pada fungsi intinya seperti pertahanan, kepolisian, dan supremasi hukum.

Hal ini memungkinkan insentif laba untuk mendikte apa yang dipasok ke pasar. Ketika pemerintah mengendalikan pasar, barang kelebihan atau kekurangan pasokan, mengakibatkan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan.

Alasannya adalah bahwa pemerintah tidak dibatasi oleh keuntungan. Tidak akan gulung tikar jika merugi – tidak seperti perusahaan swasta. Pada gilirannya, itu dapat terus menghasilkan produk yang tidak diinginkan orang dengan harga yang tidak mau mereka bayar.

Kebebasan Memilih

Di pasar bebas, Anda bebas memilih. Itu berarti tidak ada peraturan yang mencegah Anda menggunakan ahli osteopati tanpa izin jika Anda mau. Ini juga berarti Anda bebas memilih untuk minum dan makan tidak sehat tanpa pajak untuk mengurangi konsumsi.

Kompetisi

Di pasar bebas, tidak ada begitu banyak hambatan untuk masuk. Peraturan dapat mencegah perusahaan baru masuk, sementara undang-undang upah minimum dapat menekan usaha kecil.

Jika kita melihat lisensi pekerjaan di AS misalnya, ini tidak hanya mengurangi migrasi lintas negara bagian, tetapi juga membatasi jumlah orang yang bekerja di pekerjaan tersebut – sehingga mengurangi persaingan. Ini antara lain membatasi tidak hanya persaingan baru, tetapi juga memberi tekanan pada perusahaan yang ada di pasar.

Mengandalkan Harga

Harga adalah apa yang mendorong pasar bebas dan membuatnya berfungsi secara efektif. Harga suatu barang mengirimkan sinyal kepada pelanggan.

Pelanggan kemudian mengirimkan sinyal kembali dengan membeli atau tidak membeli. Jika bisnis tidak menjual produk, itu dapat mengurangi harga dan melalui mekanisme umpan balik yang sama.

Saat barang dijual, pelanggan mengirimkan sinyal ke bisnis. Jika sinyal itu melebihi pasokan yang ada, itu mengirimkan sinyal bahwa bisnis perlu mulai memproduksi lebih banyak barang itu.

Pada gilirannya, bisnis mungkin tidak dapat memenuhi pasokan secara langsung, jadi naikkan harga – baik untuk mendapatkan keuntungan tambahan, atau membantu mendanai kapasitas ekstra.

Baca juga: Tingkatkan Penjualan di Website dengan Teknik SEO Ini, Wajib Coba!

Kepentingan pribadi

Peran kepentingan pribadi sebagai bagian dari pasar bebas paling baik diilustrasikan oleh Adam Smith dalam bukunya ‘A Wealth of Nations‘.

“Bukan dari kebaikan tukang daging, pembuat bir, atau pembuat roti yang kita harapkan dari makan malam kita, tetapi dari perhatian mereka pada kepentingan diri mereka sendiri. Kami mengarahkan diri kami bukan untuk kemanusiaan mereka, tetapi untuk cinta diri mereka, dan mereka tidak pernah berbicara tentang kebutuhan kami sendiri, tetapi tentang keuntungan mereka.

Kerjasama Individu

Pasar bebas didasarkan pada konsep inti bahwa individu harus bebas dari paksaan. Artinya, regulasi bisa dibuat jika dilakukan secara gotong royong. Di pasar bebas, transaksi ekonomi adalah antara pembeli dan penjual, dan tidak ada pihak lain.

Kelebihan dan Kekurangan Pasar Bebas

pasar bebas

Pasar bebas bukanlah pasar persaingan sempurna, tetapi memiliki banyak keunggulan dibandingkan sistem ekonomi lain seperti ekonomi campuran atau sosialis.

Masalah utamanya adalah bahwa beberapa orang akan lebih menghargai keuntungan dari pasar bebas daripada kerugiannya. Pada saat yang sama, orang lain menganggap kerugiannya terlalu besar untuk setuju dengan pendekatan pasar bebas.

Pada akhirnya, keputusan apakah pasar bebas adalah pendekatan terbaik akan bergantung pada nilai, keyakinan, dan preferensi individu. Beberapa akan menghargai kebebasan memilih di atas segalanya dan oleh karena itu masalah potensial seperti eksternalitas negatif hanyalah masalah sampingan.

Kelebihan pasar bebas

1. Alokasi Sumber Daya yang Efisien

Pasar bebas memungkinkan penawaran, permintaan, dan harga untuk semua bekerja bersama-sama. Ini berarti bahwa ketika permintaan turun, produsen tahu bahwa mereka perlu berubah. Ini mungkin dengan cara memperkenalkan produk baru atau mengurangi harga.

Sederhananya, dengan membuat keuntungan atau kerugian yang lebih rendah, bisnis dipaksa untuk beradaptasi dan melayani pelanggan.

Hal ini menciptakan alokasi sumber daya yang lebih efisien karena subsidi dapat membantu mencegah perusahaan tersebut gulung tikar. Jadi, alih-alih memaksanya untuk beradaptasi dengan tren konsumen baru, ia terjebak dengan cara lama – menyediakan barang kepada konsumen dengan biaya lebih tinggi daripada yang bersedia mereka bayar.

2. Kompetisi

Di pasar bebas, tidak ada aturan atau regulasi – artinya tidak hanya ada persaingan dari perusahaan domestik, tetapi juga seluruh dunia. Misalnya, ketika tarif, kuota, dan hambatan perdagangan lainnya diberlakukan, seluruh dunia dikecualikan dari persaingan.

Pada sistim ini tidak ada hambatan perdagangan, sehingga ada pilihan dan persaingan yang lebih besar dari kompetisi internasional. Pada saat yang sama, peraturan yang lebih sedikit memudahkan perusahaan baru untuk memasuki pasar dan memberikan tekanan pada perusahaan yang sudah ada.

3. Inovasi dan Pertumbuhan Ekonomi

Insentif untuk keuntungan mendorong orang dan bisnis untuk menciptakan produk yang diinginkan konsumen. Jika tidak, mereka akan gulung tikar.

Hal tersebut memaksa perusahaan untuk terus berinovasi dan meningkatkan efisiensi guna menciptakan produk yang baik dengan harga yang murah. Sebagai contoh, kita telah melihat perusahaan besar seperti Nokia dan blackberry yang pangsa basarnya menurun karena gagal berkembang.

Pasar bebas hanya menyisakan perusahaan yang berinovasi dan menciptakan produk yang diinginkan konsumen. Pada saat yang sama, didorong oleh keuntungan, mereka didorong untuk meningkatkan efisiensi produksi.

Dengan mengurangi biaya produksi, ini membebaskan sumber daya ekonomi untuk digunakan di tempat lain dalam perekonomian – berkontribusi pada pertumbuhan yang lebih tinggi.

4. Lebih Banyak Pilihan

Pasar bebas menciptakan persaingan tambahan tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga dari luar negeri. Pada gilirannya, itu menciptakan lebih banyak pilihan bagi konsumen rata-rata.

Pada saat yang sama, ada ribuan konsumen dengan selera dan preferensi yang berbeda. Jika ada keuntungan yang akan dibuat, preferensi tersebut akan dipenuhi. Kita hanya perlu melihat berbagai macam merek sereal yang tersedia saat ini sebagai contoh.

5. Tidak Adanya Pihak yang Diistimewakan

Pasar bebas tidak memiliki peraturan atau batasan lain yang dapat menyulitkan untuk memulai dan mempertahankan bisnis. Ini membantu meningkatkan aliran bisnis baru yang memasuki pasar, sehingga menciptakan lingkungan persaingan yang lebih besar.

Sekaligus memudahkan perusahaan untuk berbisnis dan berkonsentrasi membuat produk yang diinginkan konsumen.

Kekurangan pasar bebas

1. Monopoli

Ada monopoli alami seperti utilitas, layanan saluran pembuangan, dan jalur kereta api yang menghadirkan masalah besar bagi pasar bebas. Di pasar seperti itu, biaya untuk masuk sangat besar.

Misalnya, perusahaan utilitas mungkin perlu membuat jaringan pasokan baru ke rumah pelanggan – sesuatu yang tidak efisien secara ekonomi. Akibatnya, satu perusahaan mungkin dapat mendominasi pasar dan menetapkan harga di atas dan di atas harga pasar.

2. Tidak Adanya Barang Publik

Di pasar bebas, barang publik seperti layanan kesehatan dan pendidikan gratis tidak ada – mereka dijalankan oleh perusahaan swasta. Pada akhirnya, ini mungkin berarti bahwa banyak yang tidak dapat mengakses layanan tersebut karena mereka tidak mampu membelinya.

3. Eksternalitas Negatif

Ketika tidak ada peraturan atau larangan, dikatakan bahwa bisnis akan bebas menghasilkan eksternalitas negatif seperti polusi.

Jika tidak ada undang-undang yang ditetapkan untuk membatasi polusi udara, air, atau limbah perusahaan, maka masyarakat secara keseluruhan menanggung akibatnya.

4. Berlomba ke bawah

Salah satu kelemahan pasar bebas yang umum dinyatakan adalah ‘perlombaan ke bawah’. Dengan kata lain, dalam upaya untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin, bisnis mengurangi kualitas dan mengambil jalan pintas, seperti keamanan, untuk memaksimalkan keuntungan.

Tips Agar Bisnis Sukses di Pasar Bebas

Jika Anda tertarik membangun bisnis di pasar bebas, berarti Anda harus memiliki rencana yang matang, karena saingan Anda adalah seluruh merek yang ada di dunia, bukan hanya segmen lokal.

Untuk sukses, ikutti beberapa tips ini

1. Manfaatkan Pendanaan yang Tersedia

Mengamankan modal yang cukup untuk ekspansi ke luar negeri merupakan perjuangan bagi banyak organisasi bisnis. Saat membawa bisnis ke luar negeri, sebagian besar perusahaan tidak menyadari bahwa ada pendanaan yang tersedia – tergantung pada negara dan industrinya.

Banyak pemerintah lokal dan internasional ingin meningkatkan ekonomi mereka, itulah sebabnya mereka menawarkan insentif kepada perusahaan yang ingin berekspansi ke wilayah mereka.

Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan perusahaan adalah tidak memanfaatkan peluang pendanaan ini.Dengan memanfaatkan sumber pembiayaan pemerintah dan swasta, perusahaan dapat menerima sumber daya yang tersedia yang dapat menjadi aset berharga ketika tumbuh di luar negeri.

2. Kembangkan Strategi Global yang Solid

Meskipun mungkin tampak seperti tips yang klise, banyak perusahaan gagal untuk sepenuhnya mempersiapkan ekspansi global. Salah satu tugas terpenting adalah membuat rencana untuk produk atau layanan Anda. Pada dasarnya, lakukan riset pasar untuk menentukan kemungkinan keberhasilan produk atau layanan Anda di pasar baru.

Pertimbangkan untuk berinvestasi dalam riset pasar untuk membantu mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang lingkungan bisnis. Sementara sebagian besar produk dan layanan Amerika dianut di luar negeri, ada beberapa produk dan layanan yang tidak bisa diterjemahkan ke dalam budaya yang berbeda.

Misalnya, Walmart memiliki lebih dari 8.500 toko di 15 negara, di bawah 55 nama yang berbeda, dan merupakan perusahaan swasta terbesar di Amerika Serikat dan Meksiko, dan terbesar ketiga di Kanada. Terlepas dari kesuksesan globalnya, Walmart secara dramatis gagal setelah sembilan tahun di Jerman.

Meskipun tidak ada alasan yang jelas mengapa raksasa ritel itu gagal di Jerman, banyak yang percaya bahwa itu karena perbedaan budaya yang terjadi di negara Eropa.

3. Mulai Dari Tim Kecil dan Perluas Saat Dibutuhkan

Kami menyebutkan menggunakan metode lean untuk ekspansi global, tetapi menjadi lean juga dapat diterapkan untuk menumbuhkan tim internasional.

Mengelola tim di seluruh dunia adalah sebuah tantangan. Perusahaan harus menavigasi norma budaya, komunikasi, dan hubungan dengan manajemen dan karyawan. Membuat semua orang pada halaman yang sama dapat menjadi investasi besar waktu dan sumber daya.

Perusahaan dapat mempertimbangkan untuk mempekerjakan anggota tim seperti kontraktor independen, karyawan sementara, atau karyawan paruh waktu untuk memulai operasi di pasar baru Anda.

4. Pilih Mitra Ekspansi Global untuk Kesuksesan Pasar

Perusahaan yang memasuki pasar luar negeri perlu sepenuhnya memahami semua aspek hukum dan peraturan negara. Perusahaan dapat berhasil melakukannya dengan bermitra dengan perusahaan yang fokus utamanya adalah memahami potensi risiko dan mengenali tanda-tanda peringatan.

Mitra dalam negeri termasuk pengacara lokal untuk melindungi kewajiban dan konsultan untuk memberi nasihat tentang kepatuhan dan hukum lokal. Memilih mitra ekspansi global yang tepat dapat membuat semua perbedaan ini dalam pengalaman ekspansi global.

5. Terjun Langsung ke Lapangan

Terakhir, aspek terpenting dari kesuksesan pasar internasional adalah memulai, merasakan pasar secara langsung, dan mempelajari budaya untuk memastikannya cocok untuk organisasi Anda.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Anda dapat memasuki pasar baru dengan mudah dan cepat dengan pendekatan yang tepat. Selain itu, banyak negara memiliki perjanjian ESTA (electronic system for travel authorization) yang membuat perjalanan bisnis sedikit lebih mudah.

6. Selalu Gunakan Teknologi

Tidak ada bisnis yang gaptek, yang sukses di pasar bebas. Mereka selalu menggunakan teknologi terkini untuk memudahkan proses operasi mereka dan mengetahui data untuk kemajuan bisnis, termasuk data keuangan.

Bisa bayangkan jika perusahaan yang memiliki banyak gudang di banyak negara menggunakan proses pembukuan manual? Ini bisa menjadi mimpi buruk bukan?

Sebagai permulaan, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk kemudahan proses pencatatan pembukuan dan pengelolaan laporan keuangan juga persediaan. Gunakanlah software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, contohnya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi terbaik buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transaksi baik penjualan dan pembelian, membuat laporan konsilidasi banyak perusahaan, multi gudang, melakukan rekonsilisasi transaksi dengan mudah, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + 19 =