Funneling Adalah Strategi Penting dalam Marketing, Berikut Penjelasannya

funneling

Funneling adalah hal yang sering dibacarakan akhir-akhir ini, terutama dalam dunia digital marketing dan pemasaran bisnis.

Seperti yang kita tahu, pemasaran membantu daya tarik bisnis ke berbagai pelanggan, yang membantu mendorong penjualan.

Pada akhirnya, semua jenis pelanggan dari mereka yang hanya sekedar prospek hingga yang membayar jatuh ke dalam berbagai kelompok dalam saluran penjualan.

Memahami apa itu funneling dalam marketing dan cara kerjanya dapat membantu Anda menjangkau audiens target dan menerapkan strategi pemasaran paling sukses untuk bisnis Anda.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu funneling dalam marketing dan mangapa ini adalah hal penting, berbagai tahapan dalam sales funnel, cara membuat dan mengoptimalkan sales funnel Anda dan juga memandu Anda melalui contoh sales funnel.

Jadi, Apa itu Funneling?

Funneling dalam marketing adalah strategi pemasaran yang mewakili perjalanan penjualan pelanggan dari calon pelanggan ke pelanggan pembelian dan pada akhirnya menjadi pelanggan setia.

Jika digambarkan, funneling dalam pemasaran adalah corong metaforis, tetapi bekerja dengan cara yang sama seperti corong tradisional.

Namun, dalam saluran penjualan, beberapa pelanggan berhasil melalui saluran penjualan dan beberapa tidak.

funneling adalah

Bagian atas saluran penjualan adalah tempat calon pelanggan menelusuri dan mempelajari produk Anda. Agar berhasil dalam menggerakkan pelanggan melalui corong, bisnis harus menarik dan menarik perhatian calon pelanggan ini serta membangun permintaan akan produk.

Biasanya, bisnis menarik pelanggan melalui blogging, media sosial, dan iklan berbayar, antara lain.

Bisnis harus mengedukasi pelanggan tentang produk dan berbagi nilai produk mereka.

Saat saluran menyempit, bisnis harus bekerja lebih keras untuk membuat pelanggan tetap tertarik pada produk sehingga mereka cenderung membelinya.

Setelah pelanggan melalui saluran penjualan dan membeli produk perusahaan, perusahaan harus memastikan bahwa mereka tetap menjadi pelanggan setia.

Banner 3 kledo

Apa Manfaat Menggunakan Strategi Funneling?

Secara garis besar, proses funneling berguna untuk menarik prospek dan mengonversi pelanggan

Namun, disisi lain strategi ini juga memiliki beberapa manfaat seperti:

Membangun hubungan pelanggan

Funneling dalam marketing dapat membantu Anda membangun hubungan dengan calon pelanggan dan menumbuhkan kepercayaan mereka pada organisasi Anda.

Proses funnneling yang menyediakan konten yang relevan dan membangun kepercayaan pada suatu merek bermanfaat untuk menarik prospek berkualitas yang menjadi pelanggan.

Melacak metrik penjualan utama

Funneling juga memberi Anda cara untuk melacak metrik kinerja utama atau key performance indicator (KPI) yang dapat membantu Anda mengukur berbagai aspek proses pemasaran.

Volume penjualan, produk populer, dan tingkat konversi adalah beberapa metrik utama yang dapat diberikan oleh saluran penjualan kepada Anda untuk data spesifik, yang menghasilkan strategi pemasaran yang lebih efisien.

Baca juga: Brand Image: Pengertian, Pentingnya, Cara Mengukurnya, dan Contohnya

Membuat prakiraan penjualan

Karena corong dapat memberikan data kuantitatif dan wawasan tentang perilaku pelanggan, tren penjualan, dan riwayat pendapatan, proses funneling juga berfungsi sebagai sumber yang bermanfaat untuk membuat prakiraan penjualan yang akurat dan sasaran pendapatan di masa mendatang.

Memperluas jangkauan pelanggan

Corong online membantu bisnis memperluas jangkauan mereka di luar pasar dalam jangkauan geografis mereka.

Perusahaan dapat menggunakan corong untuk menjangkau calon pelanggan yang mungkin berada di luar jangkauan geografisnya.

Meningkatkan tingkat konversi

Bisnis dapat meningkatkan tingkat konversi mereka melalui saluran penjualan karena alat ini memudahkan untuk berkembang melampaui batasan satu pasar.

Anda dapat menjangkau lebih banyak prospek, mendapatkan pelanggan potensial, dan mendorong lebih banyak penjualan, menghasilkan tingkat konversi yang lebih tinggi.

Menyederhanakan aktivitas penjualan

Proses funneling juga bermanfaat untuk merampingkan proses penjualan yang digunakan organisasi Anda untuk menarik, mengonversi, dan mempertahankan pelanggan.

Mengotomatiskan kampanye dan langganan email, melakukan penjangkauan pelanggan, dan memelihara hubungan dengan pelanggan tetap adalah beberapa aktivitas yang dapat disederhanakan oleh saluran penjualan ke dalam proses yang lebih terorganisir, sehingga lebih mudah dilacak.

Tahapan dalam Funneling Adalah:

funneling

Ada empat tahap utama dalam proses funneling penjualan yang biasa disingkat AIDA, berikut adalah keempat prosesnya:

Awareness atau kesadaran

Tahap awal dari proses funneling marketing adalah tahap kesadaran, dan itu mencakup cara untuk membuat pelanggan sadar akan produk perusahaan.

Tahap ini juga dimana perusahaan membangun kredibilitas dengan mereknya.

Pelanggan dapat menemukan bisnis melalui media sosial, pencarian online, iklan atau rekomendasi dari teman atau anggota keluarga.

Tidak peduli bagaimana pelanggan belajar tentang perusahaan, perusahaan harus meningkatkan kesadaran akan produk mereka agar pelanggan membelinya.

Calon pelanggan dapat memasuki saluran penjualan melalui berbagai cara seperti pendaftaran newsletter email, download e-book, tutorial online dan video, antara lain.

Sebuah bisnis perlu menarik perhatian calon pelanggan terlebih dahulu dan kemudian berusaha membangun hubungan baik dengan pelanggan tersebut.

Tahap kesadaran adalah titik kontak berulang perusahaan dengan pelanggannya. Pelanggan cenderung membeli dari perusahaan yang dapat diandalkan, relatable, dan jujur ​​sejak awal proses penjualan.

Baca juga: Personal Selling: Pengertian, Manfaat, dan 7 Tips Melakukannya

Interest atau minat

Setelah pelanggan mengetahui suatu bisnis, bisnis tersebut harus menarik minat calon pelanggan.

Biasanya, mendapatkan minat calon pelanggan terjadi melalui email. Misalnya, sebuah bisnis dapat memilih untuk mengirim email kepada calon pelanggan tentang cerita latar belakang bisnis secara rinci serta misi dan tujuan keseluruhannya.

Bisnis perlu mengatakan yang sebenarnya dan sepenuhnya transparan dengan pelanggan potensial untuk membangun kepercayaan dengan mereka.

Tentu saja, sebuah bisnis harus mengikat informasi mengenai produknya, tetapi pertama-tama, yang terbaik adalah menggambarkan kepada pelanggan masa lalu Anda dan tujuan Anda untuk masa depan.

Pertimbangkan untuk mempertahankan aliran email yang stabil, tetapi tidak berlebihan kepada calon pelanggan.

Misalnya, mengirimkan satu atau dua email pada hari pelanggan pertama kali mendaftar untuk email adalah praktik bisnis standar, dan kemudian biasanya diikuti oleh satu email per hari.

Tidak peduli seberapa sering Anda mengirim email, pastikan untuk menarik minat pelanggan dengan membagikan cerita Anda dengan cara yang berpengaruh.

Desire atau keputusan

Tahap selanjutnya dalam tahap funneling adalah tahap keputusan. Dalam penjualan, cara paling umum untuk membuat pelanggan memutuskan untuk membeli suatu produk adalah melalui ulasan dan testimonial produk.

Pelanggan cenderung membeli produk yang mereka tahu berkualitas tinggi dan dapat dibuktikan oleh banyak orang lain.

Misalnya, mempublikasikan testimonial video dan ulasan pelanggan tentang produk Anda di situs web Anda adalah cara yang bagus untuk membuat pelanggan membeli produk Anda.

Selain itu, jika perusahaan Anda telah ditinjau atau disebutkan dalam publikasi media, Anda dapat menampilkan informasi tersebut untuk dilihat pelanggan.

Ketika pelanggan melihat bisnis sebagai bisnis yang memiliki reputasi baik, mereka cenderung mempercayai bisnis itu dan menghargai produknya.

Action atau tindakan

Terakhir, tahap timdakan dalam proses funneling adalah saat pelanggan membeli produk Anda.

Jika pelanggan berada pada titik ini di saluran penjualan, mereka telah membuat keputusan untuk membeli produk Anda, jadi ini bergantung pada bisnis Anda untuk membuat produk berkualitas tinggi yang akan dikembalikan pelanggan.

Bisnis juga bisa mendapatkan keuntungan dari pelanggan setia yang berbagi pengalaman dengan pelanggan potensial lainnya.

Dengan cara ini, pelanggan setia ini membantu bisnis dengan memasarkan produknya ke teman dan anggota keluarga mereka.

Misalnya, dalam masyarakat yang berteknologi maju saat ini, seorang pelanggan memiliki pengalaman membeli yang positif dengan produk tertentu dan kemudian mereka memposting pengalamannya di media sosial.

Postingan mereka dilihat oleh ratusan atau bahkan ribuan orang lain yang kemudian berpotensi keluar dan membeli produk untuk diri mereka sendiri.

Oleh karena itu, postingan satu orang tentang produk tertentu dapat menghasilkan penjualan tambahan bagi perusahaan.

Baca juga: Apa itu Customer Insight? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Cara Membuat Strategi Funneling Marketing?

funneling

Dalam strategi digital, saluran penjualan dan konversi biasanya muncul sebagai halaman web yang dinavigasi oleh calon pelanggan untuk mempelajari lebih lanjut tentang suatu penawaran dan melakukan pembelian.

Gunakan langkah-langkah di bawah ini untuk membuat strategi funneling yang baik untuk penjualan dan konversi online:

Tentukan target audiens Anda

Anda perlu menentukan audiens target Anda dan menganalisis minat mereka untuk melihat produk mana yang akan menarik bagi mereka.

Strataegi funneling dalam penjualan Anda menjadi lebih efektif saat Anda mengumpulkan lebih banyak informasi mengenai audiens target Anda. Anda hanya perlu menjangkau pelanggan yang membutuhkan produk Anda.

Kembangkan struktur untuk landing page yang Anda buat

Tentukan jenis format yang akan digunakan untuk saluran penjualan Anda. Proses ini juga akan membantu untuk memahami target pasar Anda, kebutuhan yang Anda coba penuhi, produk atau layanan apa yang paling mungkin menarik prospek dan di mana prospek Anda menghabiskan waktu online mereka.

Gunakan semua informasi tersebuit untuk membantu Anda mengembangkan landing page yang terhubung dengan pelanggan ideal Anda dan membangun kepercayaan mereka di perusahaan Anda.

Buat konten yang relevan untuk menarik prospek

Konten di proses funneling Anda perlu menciptakan kesadaran akan penawaran bisnis Anda sambil membangun hubungan emosional dengan pengunjung yang membacanya.

Buat konten yang relevan dan informatif yang mengedukasi prospek Anda tentang produk atau layanan perusahaan Anda dan menunjukkan kepada mereka bagaimana penawaran Anda dapat bermanfaat bagi mereka atau membantu mereka memecahkan masalah.

Misalnya, halaman funnel untuk produk perawatan kulit khusus mungkin menyertakan konten yang mengedukasi pengunjung tentang bahan-bahannya, bagaimana perusahaan mengembangkannya, dan bagaimana hal itu dapat bermanfaat.

Memberikan insentif bagi pelanggan

Berikan prospek alasan untuk menjadi pelanggan yang membayar. Selain menunjukkan bagaimana merek Anda dapat memenuhi kebutuhan pelanggan, berikan alasan kepada prospek untuk terhubung dengan perusahaan Anda dan manfaatkan pembelian dari Anda.

isalnya, berikan insentif pembelian melalui program rujukan di mana pelanggan yang merujuk prospek menerima hadiah, hadiah, atau diskon khusus.

Bergantung pada proses penjualan dalam bisnis, Anda dapat menyertakan informasi tentang bagaimana perusahaan Anda memberi penghargaan kepada pelanggan setia dalam konten funnel sehingga prospek mengetahui manfaat yang mereka terima saat mereka membeli produk atau layanan dari perusahaan Anda.

Baca juga: Afiliasi Adalah: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

Sertakan call to action

Memaksa prospek untuk mengambil tindakan dan menjadi pelanggan melalui ajakan bertindak atau call to action (CTA) di suatu tempat di saluran penjualan Anda.

Ini bisa berupa tautan untuk mendaftar diskon produk, tautan untuk membeli barang khusus, atau bagian singkat konten yang mendorong prospek untuk terhubung dengan merek Anda.

Ajakan bertindak yang Anda gunakan bergantung pada apa yang dijual perusahaan Anda, cara perusahaan menerapkan strategi pemasaran, dan tujuan yang ingin Anda capai.

Misalnya, saluran penjualan layanan untuk penyedia internet mungkin menyertakan CTA yang mendorong calon pelanggan untuk menggabungkan layanan internet, televisi, dan telepon rumah mereka ke dalam satu paket.

Konten dalam hal ini mungkin menyertakan frasa yang memberi tahu pengunjung seberapa banyak mereka dapat menghemat tagihan bulanan mereka atau menyertakan insentif untuk pelanggan pertama kali.

Memelihara hubungan dengan pelanggan

Setelah prospek menjadi pelanggan yang membayar, penting untuk terus membangun kepercayaan mereka pada merek Anda.

Gunakan fungsi dan fitur tambahan untuk pelanggan kembali di funnel Anda yang dapat mengarahkan mereka ke area khusus situs web perusahaan Anda.

Demikian pula, Anda dapat menggunakan informasi yang Anda kumpulkan tentang pelanggan untuk menindaklanjuti mereka setelah mereka membeli produk, memperkenalkan produk baru yang mungkin mereka minati, dan menawarkan imbalan loyalitas pelanggan agar mereka tetap terlibat dengan organisasi Anda.

Anda juga dapat berterima kasih kepada pelanggan lama atas pembelian mereka, menawarkan promosi tambahan, dan mengundang mereka untuk mengikuti Anda di media sosial. Membangun komunikasi reguler dengan pelanggan adalah kunci untuk mendapatkan kepercayaan dan loyalitas mereka.

Cara Mengoptimalkan Strategi Funneling Anda

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengoptimalkan saluran penjualan Anda ke pasar secara efisien. Mereka:

Fokus

Untuk meningkatkan saluran penjualan Anda, perhatikan baik-baik area di antara tahapan saluran penjualan.

Misalnya, berfokus pada area antara tahap keputusan dan tindakan dapat membantu Anda meningkatkan strategi penjualan untuk membantu pelanggan membuat keputusan dan menghasilkan penjualan.

Beriklan

Beriklan memang penting dalam pemasaran, tapi jangan hanya fokus pada satu iklan saja. Penting untuk menjalankan banyak iklan di berbagai lokasi termasuk situs media sosial.

Anda mencoba menarik khalayak luas, sehingga Anda ingin mereka dapat melihat iklan Anda ke mana pun mereka pergi.

Baca juga: Flywheel Marketing: Pengertian Lengkap dan Cara Penerapannya dalam Bisnis

Tes

Pastikan untuk menguji landing page untuk melihat strategi, tata letak, konten, dan tema apa yang paling cocok untuk audiens target Anda.

Pastikan penawaran promosi dan ajakan bertindak Anda selaras satu sama lain dan semua informasi itu akurat.

Selain itu, Anda dapat menguji strategi email Anda untuk melihat apa yang paling menarik bagi audiens Anda.

Mungkin juga merupakan ide yang baik untuk menguji penawaran Anda. Misalnya, Anda dapat bertanya kepada audiens apakah mereka lebih memilih pengiriman gratis atau diskon untuk produk tersebut.

Lacak

Untuk pengoptimalan, Anda perlu melacak hasil strategi pemasaran Anda. Anda juga dapat melacak tingkat retensi pelanggan atau jumlah pelanggan yang kembali kepada Anda beberapa kali.

Selain itu, Anda dapat melacak persentase pelanggan yang merujuk produk Anda ke teman dan keluarga mereka.

Baca juga: Mengenal Berbagai Model Penjualan untuk Bisnis Anda

Kesimpulan

Itu adalah pembahasan lengkap mengenai strategi funneling dalam proses pemasaran beserta cara juga tips agar Anda berhasil mengadaptasikannya dalam bisnis Anda.

Proses pemasaran tidak hanya akan membuat Anda melakukan penjualan lebih banyak, namun juga dapat meningkatkan brand awareness pada merek Anda, oleh sebab itu proses pemasaran dengan strategi yang matang dibutuhkan oleh setiap bisnis.

Salah satu penerapan strategi yang baik dalam proses pemasaran adalah dengan membuat anggaran pemasaran dan juga perencanaan pemasaran.

Dengan membuat anggaran dan perencanaan yang baik, Anda bisa dengan mudah memantau setiap biaya yang Anda keluarkan dan menghitung ROI yang Anda dapatkan dari kampanye pemasaran Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola biaya tersebut, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven + 10 =