Flywheel Marketing: Pengertian Lengkap dan Cara Penerapannya dalam Bisnis

flywheel marketing

Jika Anda belum pernah mendengarnya, proses flywheel marketing terkadang disebut sebagai antitesis metode funnel marketing.

Berbeda dengan funneling yang menempatkan pelanggan sebagai tahap akhir dalam strategi pemasaran dan penjualan, flywheel marketing di sisi lain menjadikan pelanggan sebagai inti dan bertujuan untuk membuat pelangan senang, dan memungkinkan mereka untuk mengarahkan referral dan membantu perusahaan melakukan penjualan.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu flywheel marketing dan juga cara menerapkan flywheel marketing dalam proses pemasaran Anda.

Apa itu Flywheel Marketing?

flywheel marketing

Berbeda dengan pendekatan funneling, pendekatan flywheel menunjukkan bahwa proses penjualan tidak pernah benar-benar selesai saat pelanggan membeli dari Anda.

Jika, pada titik mana pun ada kekurangan keselarasan antara proses penjualan Anda dan kesuksesan pelanggan, putaran roda Anda melambat.

Meningkatkan pengalaman pelanggan Anda, keramahan pengguna, dan tingkat konversi mempercepat putaran roda.

Ketika roda Anda bergerak, klien yang puas akan produk atau layanan yang Anda berikan, mereka pada akhirnya akan menjadi sumber bisnis baru dengan merekomendasikan perusahaan Anda kepada orang lain.

Karena berfokus pada retensi, model ini secara unik cocok untuk perusahaan SaaS yang mengandalkan langganan berulang.

Kelebihan Menggunakan Metode Flywheel Marketing

Jika Anda seorang profesional pemasaran atau pemilik bisnis, Anda mungkin tahu saluran pemasaran dan penjualan luar dalam.

Funneling tidak lain adalah mekanisme untuk mengubah prospek menjadi pelanggan. Dan itu saja! Apa yang terjadi selanjutnya bukanlah sesuatu yang sering mendapat banyak perhatian di sini. Di sinilah proses flywheel marketing berperan

Salah satu keuntungan terbesar dan terutama yang paling penting dari menggunakan model flywheel marketing adalah membantu fokus pada peningkatan customer journey bahkan setelah mereka menjadi pelanggan Anda.

Proses ini mengedukasi mereka dari saat pertama mereka menjadi pelanggan hingga tahap ketika mereka berubah menjadi seorang ahli yang menggunakan produk Anda dan menjadi pendukung merek.

Model ini juga secara efisien mengidentifikasi penyebab hambatan dalam pemasaran, penjualan, dan layanan.

Anda dapat melihat aktivitas mana yang mendorong roda Anda lebih cepat, menambahkan lebih banyak momentum, atau yang memperlambat Anda dan menyebabkan perlambatan putadan.

Dan terakhir, model tersebut juga merinci dampak kepuasan pelanggan terhadap keberhasilan strategi pemasaran Anda. Singkatnya, pelanggan yang bahagia sama dengan lebih banyak pelanggan.

Disebutkan di bawah ini adalah beberapa tip dan trik untuk menggunakan flywheel marketing secara efektif dan efisien untuk memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa.

Baca juga: Simak! Ini Fitur Software Akuntansi yang Wajib Ada

5 Cara Dalam Menggunakan Metode Flywheel Marketing dalam Bisnis Anda

Jika Anda yakin bahwa bisnis Anda harus beralih ke proses pemasaran ini, mengatasi tantangan yang terkait dengan peralihan tersebut harus menjadi perhatian utama Anda.

Untungnya, Anda mungkin sudah memiliki apa yang Anda butuhkan untuk membangun flywheel Anda sendiri agar bisnis Anda unggul.

Cukup kembali ke proses funneling Anda dan tinjau bagian mana yang dapat masukan ke tahap flywheel mana dan mulailah.

Bagian di bawah ini merinci beberapa langkah penting yang harus diambil untuk memanfaatkan modal flywheel untuk keuntungan Anda dan mengoptimalkan pengalaman pelanggan.

flywheel marketing 1

Langkah 1: Edukasi kembali diri Anda tentang berbagai tahapan dalam flywheel marketing

Anda tentu saja perlu mengatur tahapan flywheel Anda. Kami telah melihat satu atau dua variasi untuk ini. Misalnya, model flywheel marketing Hubspot terdiri dari roda 3 tahap vis Attract > Engage > Delight.

Tapi kami sangat menyukai versi Appcue pada gambar diatas dari model flywheel, terutama karena cara ini menyoroti perjalanan pelanggan dan area fokus yang membantu mendorong pelanggan.

Menggunakan model mereka sebagai panduan, berikut adalah empat tahap dasar yang dapat Anda sertakan dalam proses flywheel marketing Anda.

Tahap 1: Activate

Pada tahap ini, Anda ingin memudahkan non-pengguna (atau Evaluator) menjadi pengguna baru (atau Pemula).

Tahap ini adalah tentang meyakinkan prospek tentang nilai produk atau layanan Anda.

Salah satu strategi terbaik untuk ini adalah memulai situs web dengan konversi tinggi untuk menunjukkan keahlian Anda, memberikan kasus penggunaan produk, dan memberikan tip bermanfaat dan nilai tambah. Cara lain termasuk memberikan uji coba gratis atau paket gratis selamanya bernilai tinggi.

Tahap 2: Adopt

Pada tahap Adopsi, Anda menemukan cara untuk membuat pengguna baru kembali lagi, menjadikan solusi Anda yang paling utama dalam hal kebutuhan atau tugas tertentu.

Ini juga merupakan tahap di mana Anda harus fokus untuk mengubah Beginners menjadi Regular, yang sekarang mulai menguasai produk atau layanan Anda dan mencari lebih banyak proposisi nilai yang Anda tawarkan.

Temukan cara baru dan menarik untuk melibatkan pelanggan baru dan buat mereka kembali lagi sambil memicu kesadaran bahwa produk Anda persis seperti yang mereka butuhkan.

Beberapa cara untuk melakukannya adalah sebagai berikut:

  • Lakukan tutorial dan panduan produk terperinci
  • Beri tahu fitur baru atau fitur yang sering diabaikan

Baca juga: Bukti Transaksi Internal dan Eksternal: Pengertian dan Contohnya

Tahap 3: Adore

Tahap Adore adalah yang menjembatani pengguna dari Regular menjadi Champion, atau orang-orang yang benar-benar menikmati dan menguasai produk dan/atau layanan Anda dan berharap dapat menggunakannya secara teratur.

Tahap ini juga cocok dengan temuan berulang bahwa jauh lebih mudah untuk mempertahankan pelanggan saat ini daripada memperoleh yang baru.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana membuat pelanggan jatuh cinta dengan produk Anda:

  • Bagikan pos atau artikel kisah sukses yang bermanfaat.
  • Gunakan survei dan formulir umpan balik; tanyakan tentang fitur atau manfaat yang ingin dilihat pelanggan Anda selanjutnya.
  • Dorong pelanggan untuk meningkatkan ke paket premium dan menuai manfaat tersembunyi.

Baca juga: Activity Based Costing: Pembahasan Lengkap dan Cara Penerapannya di Bisnis

Tahap 4: Advokat

Tahap terakhir dan terakhir, di sini, Champion Anda sekarang membantu Anda mendatangkan pelanggan baru, membantu mendorong kesadaran dan mengantar orang-orang dalam jaringan langsung mereka ke tahap Evaluator.

Tahap ini sering bergantung pada testimonial pelanggan, ulasan, dan konten yang dibuat pengguna.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk memberi insentif kepada pelanggan untuk mengadvokasi produk Anda, seperti menjalankan program afiliasi atau sistem penghargaan, dll.

Banner 3 kledo

Langkah 2: Tetapkan metrik yang tepat untuk setiap tahap flywheel

Sekarang setelah Anda memahami area yang harus Anda fokuskan energi Anda, tetapkan beberapa metrik dan tujuan khusus untuk setiap tahap flywheel.

Dengan menggunakan contoh model yang sama di atas, metrik Anda per tahap harus mencakup hal berikut:

  • Activate: prospek berkualitas produk; pendaftaran percobaan baru atau penjualan awal per bulan
  • Adopt: berapa banyak pelanggan yang telah mencapai tujuan mereka, dibandingkan jumlah total pelanggan baru, atau jumlah pelanggan yang menyelesaikan onboarding
  • Adore: tingkat retensi; pendapatan rata-rata per pengguna atau average revenue per user (ARPU) atau lifetime value (LV)
  • Advokat: prospek baru yang direkrut oleh pelanggan saat ini; mendaftar untuk program afiliasi

Baca juga: Yuk Kenalan dengan Instagram Takeover: Pemasaran Terbaik untuk Bisnis

Langkah 3: Tentukan dan cari area yang bisa diimprovisasi pada proses flywheel marketing Anda

Setelah Anda mengidentifikasi KPI Anda, perhatikan baik-baik area yang mungkin menyebabkan hambatan pada proses flywheel Anda.

Cari hal-hal yang dapat memperlambat seberapa cepat Anda mendapatkan prospek baru, mempertahankan pelanggan setia, dan mencegah pelanggan saat ini meninggalkan merek Anda.

Berikut adalah beberapa area gesekan yang mungkin ingin Anda atasi berdasarkan setiap tahapan dari model:

Activate

  • Mengoptimalkan kampanye retargeting untuk prospek
  • Keamanan situs web (prospek mungkin tidak tertarik untuk membeli dari Anda jika Anda memiliki situs yang tidak aman)
  • Keselarasan tim (pemasaran, penjualan, dan perwakilan layanan pelanggan semuanya harus diselaraskan dengan promosi, fitur, pengumuman baru, dll. untuk mengurangi gesekan)

Adopt:

  • Memiliki copywriting yang konsisten dan efektif di seluruh halaman, blog, dan basis pengetahuan Anda
  • Memperbarui file orientasi dan demo
  • Kemudahan peningkatan (mis. dari Paket Premium ke Paket Pro)

Adore:

  • Meningkatkan personalisasi untuk konten Anda
  • Kemudahan mendapatkan dukungan (fitur live chat atau tiket)
  • Kemudahan pembaruan dan penagihan
  • Menerapkan manfaat produk baru berdasarkan survei dan formulir umpan balik

Advokat:

  • Kemudahan berbagi produk atau konten yang mempromosikan produk Anda (misalnya: memberi insentif pada konten buatan pengguna atau ulasan dari pelanggan saat ini, atau menggunakan berbagi sosial)
  • Perekrutan, orientasi, dan pengelolaan afiliasi dan duta produk

Baca juga: Strategi Penjualan Ecommerce Terbaik di Tahun 2022

Langkah 4: Lakukan tes dan eksperimen CRO

flywheel marketing

Pengoptimalan tingkat konversi atau conversion rate optimization (CRO) akan selalu menjadi proses berkelanjutan untuk bisnis Anda.

Ada beberapa elemen utama yang termasuk dalam tugas ini, jadi Anda akan terus meninjau, menguji, dan menyesuaikannya saat Anda melakukannya.

Biasakan operasi yang tidak dapat dinegosiasikan dalam bisnis Anda untuk membuat tes CRO yang berbeda dan sering.

Lihat kampanye mana yang paling baik untuk mendorong penjualan atau memelihara pelanggan saat ini atau bahkan mendorong pelanggan untuk merujuk bisnis Anda atau meninggalkan kesaksian.

Anda harus selalu mengacu pada tahapan flywheel Anda dan memperbesar KPI dan area kemungkinan gesekan yang telah Anda evaluasi sebelumnya.

Bereksperimenlah dengan berbagai proses dan kampanye yang mungkin dapat meningkatkan hasil untuk setiap tahap.

Beberapa contoh tes CRO untuk setiap tahap meliputi:

  • Activate: menguji salinan dan desain halaman landing page yang berbeda yang mendapatkan pembelian atau pendaftaran terbanyak
  • Adopt: bereksperimen dengan mendorong beberapa fitur yang diabaikan sebagai sorotan utama untuk peningkatan penjualan
  • Adore: bereksperimen antara umpan balik satu klik atau formulir terperinci untuk survei di halaman Anda
  • Advokat: menguji gaya hadiah yang berbeda untuk penjualan berinsentif, mis. menggunakan tingkatan hadiah

Baca juga: Conversational Marketing: Pengertian, Contoh, dan Strateginya

Langkah 5: Lacak dan evaluasi hasil Anda

Seperti dalam kasus saluran pemasaran dan penjualan reguler, Anda juga harus terus melacak dan mengevaluasi proses flywheel marketing Anda.

Lihat secara berkala strategi dan metrik yang Anda tetapkan di awal kampanye Anda dan buat perubahan jika diperlukan.

Keuntungan lain menggunakan model flywheel terhadap saluran pemasaran dan penjualan adalah bahwa yang pertama membantu memastikan roda bisnis Anda – mendapatkan pelanggan, memelihara mereka, dan mendorong rujukan – membantu menambah momentum dan mendorong konversi yang stabil.

Dan karena ini semua tentang momentum, tes lakmus cepat untuk mengetahui apakah Anda mencapai target tersebut dan tumbuh dengan kecepatan yang lebih cepat dari sebelumnya sangat penting.

Pastikan kepuasan pelanggan, lacak rujukan pelanggan, periksa penjualan dan cross-selling, dan temukan celah yang mungkin memengaruhi bisnis Anda.

Baca juga: 12 Strategi Dalam Menerapkan Diskon Pada Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan tentang flywheel marketing dan langkah dalam mengadopsinya pada bisnis Anda.

Metode flywheel marketing mungkin merupakan model terpenting yang dapat diadopsi oleh bisnis modern, karena mereka menempatkan pelanggan di pusat setiap operasi bisnis yang menggerakkan perusahaan ke depan.

Meskipun Anda mungkin memerlukan beberapa waktu dan perubahan, prosesnya sepadan jika Anda dapat menikmati pertumbuhan konstan yang didorong oleh konsumen dan penggemar yang puas terhadap produk atau layanan Anda.

Pastikan juga Anda melakukan pencatatan dari setiap transkasi dan identitas dari pelanggan atau vendor yang bekerja sama dengan bisnis melalui sistem akuntansi yang modern seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melacak dan mencatat semua transkasi, memasukan data pelanggan dan vendor Anda, manajemen persediaan, pembuatan laporan keuangan otomatis, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Buat proses pembukukan dan adaptasi proses flywheel marketing yang lebih baik dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen − nine =