Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

rencana pemasaran

Rencana pemasaran adalah blue print untuk peluncuran produk baru, memahami seluk-beluk pasar, mengembangkan target pasar, dan mempromosikan perusahaan Anda kepada pelanggan yang menginginkan apa yang Anda jual. 

Dengan rencana pemasaran yang dirancang dengan baik, Anda dapat merancang promosi yang lebih efektif dan kampanye yang berdampak, menjangkau pelanggan Anda dengan iklan bertarget, dan melacak kesuksesan bisnis Anda.

Jika Anda telah ditugaskan untuk membuat rencana pemasaran untuk perusahaan Anda, ada beberapa elemen dasar yang perlu diingat. Meskipun setiap rencana pemasaran akan mencerminkan bisnis dan industri spesifik yang dibuatnya, sebagian besar memiliki beberapa fitur umum dan dapat diringkas menjadi hanya satu atau dua tujuan sederhana.

Dalam artikel ini, kami akan menguraikan beberapa elemen dasar dari rencana pemasaran dan cara menulisnya.

Apa Itu Rencana Pemasaran?

rencana pemasaran

Rencana pemasaran atau marketing plan adalah laporan yang menguraikan strategi pemasaran Anda untuk produk atau layanan yang dapat digunakan untuk tahun, kuartal, atau bulan mendatang.

Biasanya, marketing plan mencakup:

  • Ringkasan tentang sasaran pemasaran dan periklanan bisnis Anda
  • Deskripsi posisi pemasaran bisnis Anda saat ini
  • Timeline kapan pelaksanaan strategi Anda akan selesai
  • Key performance indicators (KPI) yang akan Anda lacak
  • Deskripsi target pasar bisnis Anda dan kebutuhan pelanggan
  • Deskripsi tentang bagaimana Anda akan mengukur kinerja strategi

Marketing plan bisa dibuat sesingkat satu halaman atau terdiri dari banyak rencana kampanye yang lebih kecil dari tim pemasaran yang berbeda. 

Betapapun besar dan kompleksnya rencana tersebut, idenya tetap sama: marketing plan dibuat untuk mengatur, melaksanakan, dan pada akhirnya mengukur keberhasilan strategi pemasaran bisnis.

Baca juga: Mengetahui Tugas Marketing dan Parameter Keberhasilannya

Bedanya Rencana Pemasaran dan Strategi Pemasaran

Meskipun sering digunakan secara bergantian, istilah “rencana pemasaran” dan “strategi pemasaran” memiliki beberapa perbedaan.

Secara sederhana, strategi pemasaran menyajikan apa yang akan dilakukan bisnis untuk mencapai tujuan tertentu. Sedangkan marketing plan menguraikan aktivitas harian, mingguan, bulanan, atau tahunan tertentu yang dibutuhkan oleh strategi pemasaran.

Strategi pemasaran yang diperluas perusahaan dapat seperti ini:

strategi pemasaran

Perhatikan bahwa strategi pemasaran bersifat lebih umum dan tidak mencakup aktivitas aktual yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap strategi atau kerangka waktu aktivitas pemasaran tersebut akan berlangsung.

Baca juga: Strategi Pemasaran: Pengertian, Tujuan, Contoh, dan Cara Ukurnya

Apa Saja Manfaat Rencana Pemasaran?

Marketing plan memberikan berbagai manfaat bagi bisnis, di antaranya:

  • Memberikan kejelasan tentang siapa pasar Anda. Lebih mudah untuk menemukan klien dan pelanggan jika Anda tahu siapa mereka.
  • Membantu Anda menyusun pesan pemasaran yang tepat. Pemasaran adalah tentang mengetahui apa yang dapat dilakukan produk atau layanan Anda untuk membantu pasar sasaran. Pesan pemasaran Anda harus berbicara langsung dengan pasar Anda.
  • Memberikan fokus dan arah. Pilihan Anda untuk pemasaran sangat luas termasuk email, media sosial, periklanan, blogging tamu, surat langsung, publisitas, dan seterusnya. Dengan begitu banyak pilihan pemasaran, Anda memerlukan plan guna menentukan tindakan terbaik untuk bisnis Anda.

Baca juga: 10 Contoh Strategi Pemasaran Produk Ini Wajib Dicoba di Tahun 2023, Apa Saja?

Tujuan Rencana Pemasaran

Rencana pemasaran menjabarkan strategi bisnis Anda untuk mendapatkan pelanggan baru dan menjual lebih banyak produk dan layanan. Tetapi ini juga berfungsi sebagai cara untuk menganalisis dengan tepat seberapa sukses upaya pemasaran Anda sejauh ini.

Mengetahui informasi ini membantu mengarahkan kampanye pemasaran yang sedang berlangsung ke arah yang benar, menyelaraskan pemasaran Anda dengan nilai-nilai perusahaan Anda, dan memastikan bahwa kampanye mendatang lebih tepat sasaran dan lebih efektif.

Untuk memahami mengapa marketing plan itu penting, pertimbangkan saja apa yang akan terjadi tanpanya. Anggaran iklan Anda akan dihabiskan sepenuhnya berdasarkan tebakan tentang di mana calon pelanggan Anda dapat ditemukan dan apa yang mereka cari.

Anda tidak akan tahu kampanye mana yang berkontribusi pada peningkatan angka penjualan. Dan Anda tidak akan memiliki dasar untuk membangun kampanye yang lebih efektif di masa mendatang.

Baca juga: Strategi Pemasaran Era Digital yang Bisa Digunakan Bisnis

Jenis-Jenis Rencana Pemasaran

Rencana pemasaran terdiri dari berbagai bentuk dan ukuran yang berbeda sesuai dengan jenis perusahaan yang menggunakannya.

Berikut ini adalah jenis-jenis marketing plan yang umum kita temui:

Rencana Pemasaran Tahunan

Jenis marketing plan ini mengatur pemasaran menurut waktu peluncurannya, bukan berdasarkan konten kampanye itu sendiri.

Ini adalah cara yang berguna untuk mendapatkan gambaran umum tentang strategi pemasaran untuk tahun mendatang dan untuk mengukur kesuksesan secara terus-menerus seiring berjalannya waktu.

Rencana Pemasaran Konten

Jenis rencana ini adalah cara yang lebih berfokus pada konten untuk mendekati strategi pemasaran serta menyoroti saluran dan audiens tertentu yang ingin Anda jangkau.

Rencana pemasaran konten terlihat sangat mirip dengan marketing plan tahunan, tetapi kurang peduli dengan “kapan” dan lebih banyak membahas “apa” dan “bagaimana“.

Rencana Peluncuran Produk

Meluncurkan produk atau layanan baru memerlukan jenis marketing plan tertentu. Tujuan utamanya adalah untuk berhasil memperkenalkan produk baru ke pasar.

Namun rencana ini juga mencakup strategi, taktik, dan konten yang dibutuhkan dalam persiapan peluncuran itu sendiri.

Rencana Pemasaran Media Sosial

Saluran media sosial adalah bagian penting dari tujuan pemasaran perusahaan sehingga sering kali tim marketing membuat marketing plan media sosial terpisah untuk membuat konten iklan dan promosi di platform ini.

Baca juga: Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

Cara Menyusun Rencana Pemasaran

rencana pemasaran

Marketing plan mencakup banyak elemen termasuk deskripsi pesaing, permintaan untuk produk atau layanan yang Anda tawarkan, dan kekuatan dan kelemahan dari sudut pandang pasar bisnis dan pesaingnya.

Rencana pemasaran adalah alat yang perlu Anda gunakan setiap hari untuk membantu Anda mencapai pasar dan sasaran keuntungan Anda. Saat Anda membuat marketing plan, fokuslah pada apa yang Anda butuhkan untuk memahami dan menjangkau pasar Anda. Dasar-dasarnya meliputi:

1. Detail Tentang Situasi Bisnis Anda Saat Ini

Apa produk atau layanan Anda? Apa yang berhasil dan tantangan apa yang Anda hadapi saat ini dalam menghasilkan klien dan pelanggan baru?

Masalah apa yang mungkin Anda hadapi tahun depan, seperti pindah (ketika Anda tidak dapat bekerja) atau undang-undang baru yang mungkin memengaruhi cara Anda menjalankan bisnis?

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Rencana Bisnis? Perhatikan Hal Berikut Ini!

2. Siapa Target Pasar Anda?  

Siapa pembeli yang cocok dengan produk yang Anda tawarkan? Jawabannya tidak boleh “semua orang” bahkan jika semua orang dapat memperoleh manfaat dari produk atau layanan Anda.

Untuk membantu Anda menentukan pasar Anda, tentukan bagaimana produk atau layanan Anda membantu orang-orang dan kemudian cari tahu orang-orang yang membutuhkan solusi itu.

Anda mungkin memiliki beberapa kelompok dalam target pasar Anda yang sering disebut sebagai segmentasi pasar (berspesialisasi dalam ceruk pasar atau kelompok tertentu).

Misalnya, jika bisnis Anda membantu orang-orang menurunkan berat badan, target pasar Anda bisa menjadi ibu yang ingin menurunkan berat badan dan baby boomer yang ingin meningkatkan kesehatan mereka.

Mengetahui pasar Anda dan kebutuhannya membantu Anda membuat pesan khusus pasar dan menempatkannya di tempat yang terlihat untuk efektivitas yang lebih besar.

Misalnya, seorang ibu lebih cenderung merespons iklan penurunan berat badan Anda jika iklan tersebut berorientasi pada ibu (blog ibu) dan berbicara langsung kepadanya.

Baca juga: Strategi Penetrasi Pasar: Pengertian, Manfaat, Cara Meningkatkan, dan Tahapannya

3. Apa Tujuan Anda untuk Jangka Waktu yang Terencana?

Spesifik dalam membuat tujuan pemasaran Anda, seperti meningkatkan daftar email sebanyak x jumlah selama tahun depan atau menemukan x jumlah klien baru.

Sangat penting bahwa Anda dapat mengukur efektivitas rencana pemasaran Anda dengan memiliki tujuan yang dapat diukur.

Tergantung pada bisnis Anda, mengukur efektivitas pemasaran bisa jadi sulit. Misalnya, jika Anda memiliki barang untuk dijual di e-commerce, mungkin sulit untuk mengetahui apakah media sosial atau pemasaran email Anda menghasilkan lebih banyak penjualan.

Tetapi Anda dapat mengukur berapa banyak orang yang merespons (klik) dari opsi tersebut.

4. Taktik Pemasaran Apa yang akan Anda Gunakan untuk Mencapai Pasar dan Tujuan Anda?

Biarkan target pasar Anda menjadi panduan Anda dalam memutuskan strategi pemasaran apa yang akan Anda gunakan. Di mana tempat nongkrong target pasar Anda? Bagaimana Anda bisa menarik mereka untuk memeriksa bisnis Anda?

Misalnya, jika pasar Anda menghabiskan banyak waktu di Facebook, Anda mungkin mempertimbangkan untuk memiliki halaman atau grup penggemar Facebook, atau mungkin berinvestasi dalam iklan Facebook.

Jika Anda adalah bisnis jasa yang melayani bisnis lain, Anda mungkin ingin menulis artikel untuk buletin atau majalah yang menargetkan industri bisnis yang sama.

Baca juga: 10 Teknik Promosi yang Mudah Digunakan Pemilik Bisnis

5. Berapa Biayanya?

Di sinilah Anda membuat anggaran untuk rencana pemasaran Anda. Ada banyak strategi pemasaran gratis, meskipun membutuhkan waktu, yang merupakan jenis biaya.

Apakah Anda akan mengadakan pesta di rumah atau konsultasi satu per satu, dan jika ya, berapa biaya perjalanan, pengiriman undangan, pembelian bahan pendukung, dll?

Apakah Anda akan membayar untuk iklan atau untuk layanan milis? Dari semua tempat untuk membelanjakan uang dalam bisnis rumahan Anda, pemasaran adalah prioritas, selama Anda membelanjakannya dengan bijak dan mendapatkan laba atas investasi Anda.

6. Bagaimana Anda Akan Menjalankan Rencana Pemasaran Anda?

Perencanaan cukup mudah. Akan tetapi, melaksanakan rencana lebih merupakan tantangan. Bagaimana Anda akan menyesuaikan strategi pemasaran Anda ke dalam aktivitas bisnis reguler Anda?

Jika Anda menggunakan media sosial, apakah Anda akan menggunakan alat manajemen media sosial atau menyewa manajer media sosial? Apakah Anda akan menulis blog atau membuat konten untuk dibagikan di situs web lain, seperti pemasaran artikel? Jika ya, seberapa sering Anda akan memposting atau mengirimkan konten?

Anda perlu melakukan sesuatu setiap hari untuk membuat bisnis Anda berada di depan pasar Anda. Anda lebih mungkin melakukannya jika Anda memiliki rencana dan memasukkan rencana tersebut ke dalam jadwal harian Anda.

Baca juga: Cara Menggunakan Whatsapp Business untuk Proses Marketing

Contoh Rencana Pemasaran

Mari kita buat contoh rencana pemasaran bersama:

1. Buat Tujuan Utama

Misi bisnis kami adalah menyediakan [layanan, produk, solusi] untuk membantu [pemirsa] mencapai tujuan [keuangan, pendidikan, terkait bisnis] mereka tanpa mengorbankan [aset berharga audiens Anda: waktu luang, kesehatan mental, anggaran, dll.]. Kami ingin meningkatkan kehadiran media sosial kami sambil memelihara hubungan kami dengan kolaborator dan klien.

2. Tentukan KPI untuk Misi Ini

Misalnya, jika Anda ingin fokus pada pertumbuhan media sosial, KPI Anda mungkin terlihat seperti ini.

Kami ingin mencapai minimal [pengikut] dengan tingkat keterlibatan [X] di [platform media sosial].

Tujuannya adalah untuk mencapai peningkatan [Y] pada klien berulang dan koneksi baru yang bermakna di luar platform pada akhir tahun.

3. Identifikasi Persona Pembeli Anda

Gunakan kategori berikut untuk membuat audiens target untuk kampanye Anda.

  • Usia:
  • Jenis kelamin:
  • Profesi:
  • Latar belakang:
  • Minat:
  • Nilai:
  • Sasaran:
  • Pain point:
  • Platform media sosial yang mereka gunakan:
  • Platform streaming yang mereka sukai:

4. Jelaskan Inisiatif dan Strategi Konten Anda

Pilar konten kami adalah: [X, Y, Z].

Pilar konten harus didasarkan pada topik yang perlu diketahui audiens Anda. Jika klien ideal Anda adalah pengusaha wanita, maka pilar konten Anda dapat berupa: pemasaran, menjadi wanita dalam bisnis, kerja jarak jauh, dan produktivitas untuk pengusaha.

Kemudian, tentukan kekurangan Anda.

Rencana pemasaran ini tidak akan berfokus pada area peningkatan berikut: [A, B, C].

5. Tentukan Anggaran Pemasaran Anda

Strategi pemasaran kami akan menggunakan total [Y] bulanan. Ini akan mencakup apa saja mulai dari kolaborasi lepas hingga periklanan.

6. Identifikasi Pesaing Anda

Gunakan pertanyaan berikut untuk menunjukkan dengan jelas siapa pesaing Anda:

  • Platform mana yang paling sering mereka gunakan?
  • Bagaimana merek mereka berbeda dari pesaing?
  • Bagaimana mereka berbicara dengan audiens mereka?
  • Nilai berharga apa yang dibicarakan pelanggan? Dan jika mereka menerima umpan balik negatif, tentang apa itu?

7. Uraikan Kontributor Rencana Anda dan Tanggung Jawab Mereka

Buat pihak yang bertanggung jawab untuk setiap bagian dari rencana.

Pemasaran akan mengelola rencana konten, implementasi, dan interaksi komunitas untuk mencapai KPI.

  • Manajer media sosial: [jam per minggu didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan]
  • Ahli strategi konten: [jam per minggu didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan]
  • Manajer komunitas: [jam per minggu didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan]

Penjualan akan mengikuti garis pekerjaan pemasaran sambil membuat dan menerapkan strategi penjangkauan.

  • Ahli strategi penjualan: [jam per minggu didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan]
  • Eksekutif penjualan: [jam per minggu didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan]

Customer service akan memelihara hubungan klien untuk memastikan bahwa mereka memiliki apa yang mereka inginkan. [Jam per minggu yang didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan].

Manajer Proyek akan melacak kemajuan dan komunikasi tim selama proyek. [Jam per minggu yang didedikasikan untuk proyek, tanggung jawab, persyaratan komunikasi tim, harapan].

Baca juga: Social Enterprise: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

Download Template Rencana Pemasaran Disini

Saat menulis marketing plan, Anda harus jelas mencantumkan tujuan pemasaran Anda dan bagaimana Anda akan mencapainya. Rencana pemasaran yang efektif akan mencantumkan hal-hal berikut:

  • tetapkan tujuan yang realistis dan terukur
  • termasuk anggaran dan rencana aksi
  • mengalokasikan tanggung jawab tugas.

Guna memudahkan pembuatan marketing plan bisnis, Anda bisa menggunakan template di bawah ini untuk menjalankan strategi pemasaran. Dan temukan cara untuk membuat produk atau layanan yang sesuai dengan kebutuhan pelanggan Anda.

Template Rencana Pemasaran

Baca juga: 14 Jenis Iklan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

FAQ

Apa itu marketing plan atau rencana pemasaran?

Marketing plan atau rencana pemasaran adalah dokumen yang berisi strategi dan rencana tindakan untuk mempromosikan dan menjual produk suatu perusahaan kepada target pasar.

Apa saja isi marketing plan?

Beberapa isi dalam marketing plan antara lain:

  • Analisis pasar dan pesaing
  • Penentuan target pasar
  • Penetapan positioning produk atau layanan
  • Strategi pemasaran produk atau layanan
  • Rencana promosi dan iklan
  • Rencana distribusi dan penjualan
  • Anggaran pemasaran
  • Pengukuran kinerja dan evaluasi.

Bagaimana cara menyusun marketing plan?

Langkah-langkah menyusun marketing plan adalah sebagai berikut:

  • Analisis situasi pasar
  • Menentukan target pasar dan segmentasi pasar
  • Penetapan positioning produk
  • Penetapan marketing mix (produk, harga, promosi, dan distribusi)
  • Penyusunan rencana aksi dan anggaran pemasaran
  • Implementasi rencana pemasaran
  • Pengukuran kinerja dan evaluasi.

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Itulah pembahasan mengenai rencana pemasaran mulai dari pengertian, elemen pentingnya, cara membuat, dan templat yang bisa Anda gunakan secara gratis.

Perlu diingat bahwa marketing plan yang Anda buat harus bisa adaptif. Maksudnya, rencana yang telah dibuat tidak kaku dan bisa diubah dengan kondisi saat ini.

Selain marketing plan, Anda juga harus cermat dalam mengelola keuangan bisnis. Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Kledo yang memudahkan proses manajemen keuangan perusahaan Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, perpajakan, aplikasi invoice, software inventory, dan masih banyak lagi.

Hanya 4500 per hari saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, cobain free trial Kledo selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − 7 =