Tips Membuat Call To Action yang Menarik dalam Kampanye Pemasaran

call to action

Ajakan bertindak, atau call to action, atau CTA, adalah alat pemasaran digital yang digunakan perusahaan untuk berbagai alasan, termasuk membangun basis pelanggan mereka, menangkap penjualan, dan mengubah pengunjung web menjadi pelanggan yang membayar.

Tidak peduli betapa hebatnya kampanye Anda, tidak ada yang akan terjadi sampai prospek Anda benar-benar melakukan sesuatu.

Pemasar tahu bahwa mereka membutuhkan call to action yang kuat untuk mewujudkannya. Tetapi banyak yang kehilangan detail kecil yang memiliki kemampuan untuk mengubah hasil dari biasa-biasa saja menjadi luar biasa.

Dan dalam kebanyakan kasus, perubahan ini bukanlah hal yang besar; artinya menukar beberapa kata, mengubah warna, atau sekadar mengatur ulang penempatan.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu call to action sampai strategi efektif untuk membuat call to action terbaik untuk kebarhasilan kampanye pemasaran bisnis Anda.

Apa itu Call To Action?

call to action

Call to action atau ajakan bertindak, juga disebut sebagai CTA, adalah strategi pemasaran digital untuk membuat pengunjung situs web melakukan tindakan yang diinginkan—seperti membeli produk atau berlangganan buletin atau newsletter.

CTA adalah konten pendek yang mengarahkan audiens online untuk mengklik tautan. Ketika mereka melakukannya, mereka tiba di halaman arahan atau landing page di mana mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang merek dan melakukan pembelian.

CTA sering muncul sebagai kotak pop-up, spanduk, atau tombol ajakan bertindak di situs web.

4 Cara Menggunakan Call to Action

Ajakan bertindak adalah alat pemasaran yang mengarahkan lalu lintas web ke situs perusahaan. CTA dimaksudkan untuk:

Membangun basis pelanggan

Dengan mengarahkan orang ke situs web mereka, perusahaan membangun kesadaran merek dan membuat lebih banyak orang belajar tentang perusahaan dan produk mereka.

Lakukan penjualan

CTA adalah bagian dari saluran penjualan—strategi pemasaran digital yang dimulai dengan menciptakan kesadaran dan minat pada perusahaan dan akhirnya menghasilkan penjualan.

CTA yang efektif memiliki tingkat konversi yang tinggi—jumlah pengunjung unik yang melakukan apa yang diminta CTA.

Mengasilkan prospek

Perusahaan menggunakan CTA untuk mengidentifikasi audiens target mereka dan menghasilkan prospek—orang-orang yang memiliki minat umum pada apa yang ditawarkan perusahaan dan kemungkinan akan menjadi pelanggan masa depan.

Sebuah perusahaan akan membuat daftar email dari grup ini untuk terus memasarkan kepada mereka secara langsung.

Buat jalur langsung ke produk

CTA memudahkan seseorang untuk membuka situs web Anda. Dengan mengklik tautan, pelanggan dapat berada di depan pintu virtual Anda, di mana mereka dapat dengan mudah melakukan pembelian.

Baca juga: Manajemen Penjualan: Pengertian, Tujuan, Proses, dan Tips Mengelolanya

Di mana Saja Anda Bisa Menyertakan Call To Action

Dalam kampanye pemasaran Anda, Anda dapat menggunakan CTA di seluruh situs web yang dikunjungi audiens target Anda. Ini dapat mencakup:

Situs web Anda

Saat orang mengunjungi situs web Anda, pastikan ada CTA di bagian yang berbeda seperti beranda Anda, memberi orang banyak kesempatan untuk mengeklik dan melakukan pembelian.

Sertakan CTA dalam posting blog yang Anda tulis untuk perusahaan Anda. Jika Anda tidak memilikinya, mulailah membuat blog untuk mengarahkan lebih banyak lalu lintas ke situs Anda.

Kampanye email

Menggunakan daftar email Anda, kirimkan ledakan email ke pelanggan Anda. Tempatkan CTA di badan email.

Media sosial

Tempatkan iklan bersponsor di media sosial, seperti Facebook, yang memiliki tombol “Pelajari lebih lanjut” bagi perusahaan untuk disertakan dengan CTA mereka.

Google

Menggunakan klan di Google yang muncul saat orang menelusuri jenis produk atau layanan Anda. Pastikan untuk menyertakan nomor telepon Anda.

Google akan memiliki tombol klik untuk menelepon pada iklan seluler sehingga pelanggan cukup mengetuk tautan untuk menelepon, sehingga memudahkan mereka untuk menghubungi Anda.

Banner 2 kledo

Baca juga: 15 Strategi Pemasaran Toko Online yang Terbukti Efektif

Strategi Membuat Call To Action yang Efektif

call to action

Semakin banyak informasi yang dapat Anda berikan kepada calon pelanggan Anda dengan CTA Anda, semakin baik bagi semua pihak yang terlibat.

Anda dapat memberi tahu audiens apa yang diharapkan ketika mereka mengklik iklan Anda, dan Anda dapat membantu mencegah pengguna yang salah mengklik melalui pesan yang jelas dan langsung.

Meskipun penting juga untuk memahami frasa atau pesan khusus industri apa yang akan ditanggapi dengan baik oleh calon pelanggan Anda.

Berikut adalah beberapa cara membuat call to action yang baik:

1. Gunakan kata kerja perintah yang kuat untuk memulai CTA Anda

Ini semua tentang menjadi jelas dan ringkas dengan CTA Anda. Anda tidak memiliki banyak ruang di iklan Anda untuk menyampaikan maksud Anda, jadi penting untuk langsung ke intinya.

Biarkan audiens Anda tahu persis apa yang Anda ingin mereka lakukan, dan jangan bertele-tele – mulai CTA dengan tindakan yang diinginkan.

  • Menjalankan situs toko online? Mulai CTA Anda dengan kata-kata seperti “beli”, “belanja”, atau “pesan”
  • Mempromosikan newsletter atau ebook ? Mulai CTA Anda dengan kata-kata seperti “unduh” atau “berlangganan”
  • Ingin seseorang meminta informasi lebih lanjut? Coba “isi formulir untuk…” atau “cari tahu caranya…”

Mari kembali ke contoh ebool. Jika Anda adalah agen pemasaran yang mempromosikan kiat dan wawasan terbaru, Anda ingin memastikan bahwa audiens Anda benar-benar memahami cara mengakses ebooj itu.

Jika CTA Anda membaca sesuatu seperti “ebook erbaru kami tersedia”, Anda mungkin tidak mendapatkan rasio klik-tayang yang bagus, karena orang mungkin tidak yakin di mana atau kapan mereka dapat mengharapkannya.

Ajakan bertindak seperti “unduh ebook kami hari ini!” jauh lebih langsung dan informatif, yang seharusnya membantu meningkatkan RKT.

2. Gunakan kata-kata yang memancing emosi atau antusiasme

Anda ingin dapat memperoleh respons yang kuat dari audiens Anda sebagai hasil dari antusiasme mereka.

Jika CTA Anda antusias, maka audiens Anda juga akan antusias. Ambil CTA seperti “beli sekarang dan dapatkan diskon 50%!” – Anda tidak hanya memberi mereka keuntungan besar, tetapi siapa yang tidak senang mendapatkan potongan setengah pesanan mereka?

Untuk seseorang yang ingin memesan perjalanan dengan keluarga mereka, CTA seperti “rencanakan liburan impian Anda hari ini!” akan menggairahkan mereka tentang gagasan perjalanan keluarga dan membuat mereka bersemangat untuk mengklik iklan Anda.

Elemen kecil namun efektif di sini adalah menambahkan tanda seru di akhir CTA Anda untuk memancing antusiasme tersebut. Itu membuat CTA Anda menonjol, dan memberikan sedikit peluang ekstra.

3. Beri audiens Anda alasan mengapa mereka harus mengambil tindakan yang diinginkan

Dengan kata lain, apa untungnya bagi mereka? Apakah itu akan membantu mereka melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik, menurunkan berat badan, atau menghemat uang?

Ini akan sangat terkait dengan proposisi nilai Anda, atau unique selling proposition (USP). USP Anda bisa dibilang salah satu bagian terpenting untuk mendapatkan prospek baru, jadi membuat gabungan USP/CTA yang bagus adalah cara yang bagus untuk meningkatkan klik.

Contoh yang baik dari ini adalah sesuatu seperti “telepon hari ini untuk menjadwalkan konsultasi gratis Anda!”

Anda tidak hanya menyatakan tindakan yang Anda ingin pengguna lakukan (panggil hari ini), tetapi Anda juga telah memberi mereka alasan mengapa mereka harus mengambil tindakan itu (konsultasi gratis).

Baca juga: Ketahui Strategi Pemasaran Usaha Jasa Untuk Tingkatkan Keuntungan

4. Manfaatkan FOMO

Ini sebenarnya adalah salah satu taktik favorit kami dalam hal CTA yang sukses.

Strategi takut ketinggalan, atau dikenal sebagai FOMO, adalah motivator yang sangat efektif. Ketika orang berpikir mereka mungkin kehilangan kesempatan yang mungkin tidak akan datang lagi, mereka akan sangat cepat untuk ikut-ikutan.

Salah satu kegunaan terbaik FOMO di CTA Anda adalah menyebutkan penjualan atau promosi yang diadakan perusahaan Anda, dan yang tidak akan bertahan selamanya.

Anda mungkin mendapatkan email dengan pesan semacam ini sepanjang waktu, seperti “Belanja hari ini! Penjualan berakhir pada hari Senin,” mungkin selama akhir pekan tiga hari. Atau bahkan “beli sekarang selama persediaan masih ada!” selama musim liburan.

Sulit untuk mengabaikan permintaan seperti itu, terutama dalam situasi yang sensitif terhadap waktu (misalnya, musim Natal dan tahun baru).

Mirip dengan memprovokasi antusiasme seperti yang telah kita bahas sebelumnya, call to action yang memprovokasi rasa takut kehilangan Anda pasti akan memberi Anda beberapa klik tambahan.

5. Kenali perangkat tempat call to action Anda

Membuat ajakan bertindak yang baik itu penting, itu bukan rahasia lagi. Tapi kami juga mendorong Anda untuk mempertimbangkan menyesuaikan CTA Anda berdasarkan perangkat yang digunakan oleh audiens Anda.

Google menganggap desktop dan tablet sebagai perangkat yang sama, karena ukuran layarnya kira-kira sama, dan orang-orang menggunakannya untuk penelusuran dalam skenario yang serupa.

Contohnya adalah seseorang yang duduk di sofa pada malam hari, yang melihat iklan di TV untuk produk yang mereka minati. Hal berikutnya yang mungkin mereka lakukan adalah mengambil laptop atau tablet dan mencari informasi lebih lanjut tentang dia.

Namun, perangkat seluler cenderung memiliki perilaku pengguna dan maksud pencarian yang berbeda dari desktop/tablet, sehingga lebih bijaksana untuk menyesuaikan CTA Anda berdasarkan perangkat.

Pengguna yang mencari sesuatu di desktop atau tablet mereka biasanya masih melakukan penelitian, dan belum siap untuk berkomitmen. Tetapi pengguna yang mencari sesuatu di ponsel mereka sering mencari “kepuasan instan” atau hasil yang cepat.

Seseorang mungkin sedang berjalan di jalan ketika mereka melihat iklan di bus yang bergerak, dan mengeluarkan ponsel mereka dan dengan cepat mencari apa yang mereka lihat sebelum meninggalkan otak mereka.

Pencarian mereka juga kemungkinan akan menghasilkan panggilan telepon untuk menyelesaikan tindakan yang diinginkan, daripada menjelajahi situs web.

Saran kami adalah membuat CTA yang lebih berpusat pada panggilan telepon untuk iklan Anda yang muncul di perangkat seluler.

Anda dapat mencoba sesuatu seperti “telepon sekarang untuk memulai” atau “hubungi kami hari ini untuk informasi lebih lanjut,” dan itu akan membantu memandu audiens target Anda untuk mengambil tindakan yang Anda ingin mereka lakukan.

Ada dua cara agar taktik ini lebih efektif:

Google memberi Anda kemampuan untuk menetapkan preferensi seluler untuk iklan Anda, yang memungkinkan Anda menetapkan iklan tertentu agar hanya muncul untuk penelusuran yang diselesaikan di perangkat seluler.

Dengan opsi ini, Anda dapat memfokuskan CTA Anda untuk menghasilkan lebih banyak panggilan telepon.

Anda juga dapat mengaktifkan ekstensi panggilan, yang memungkinkan Anda menampilkan nomor telepon di samping iklan Anda. Opsi ini tersedia untuk semua perangkat, dan saya sangat menyarankan Anda memanfaatkannya, tetapi Google secara otomatis menyesuaikan cara ekstensi panggilan Anda ditampilkan pada penelusuran seluler.

Alih-alih nomor Anda muncul, tombol “Panggil” kecil akan ditampilkan, memungkinkan panggilan satu sentuhan. Inilah yang dikenal sebagai fungsi “Klik untuk Menelepon” Google.

Baca juga: Strategi Pemasaran Usaha Dagang Terbaik Untuk Tingkatkan Keuntungan

6. Selalu gali kreatifitas Anda

Penting bagi Anda untuk menjaga CTA Anda tetap segar, seperti yang seharusnya Anda lakukan dengan salinan iklan Anda pada umumnya.

A/B testing kuno yang baik adalah cara yang bagus untuk mengidentifikasi CTA mana yang memberi Anda klik, dan CTA tidak efektif.

Meskipun ajakan bertindak Anda yang telah dicoba dan benar seperti yang telah kita bahas selalu bagus untuk digunakan, Anda benar-benar tidak pernah tahu bagaimana kinerjanya di akun Anda sampai Anda benar-benar menggunakannya.

PPC jelas merupakan permainan coba-coba dan bisa membuat Anda mengeluarkan banyak uang tanpa hasil.

Sesuatu bisa terlihat bagus di atas kertas, atau mungkin terdengar bagus ketika seorang rekan merekomendasikannya kepada Anda, tetapi satu-satunya cara Anda benar-benar tahu pasti apakah sesuatu akan berhasil untuk akun Anda adalah jika Anda mengujinya.

Audiens target Anda mungkin tidak merespons dengan baik apa yang dapat dianggap sebagai “CTA yang pasti”, yang cukup untuk membuat Anda menarik diri.

Saya merekomendasikan tidak hanya menguji CTA yang berbeda, tetapi juga berkreasi dengannya. Jika audiens target Anda tidak merespons iklan Anda dengan baik, Anda sebaiknya mencoba sedikit berpikir di luar kebiasaan!

7. Gunakan angka jika memungkinkan

Kita adalah konsumen yang merespons dengan baik untuk melihat angka-angka seperti harga, diskon, promosi, insentif, dll.

Ini membantu kita untuk menentukan apakah layak menghabiskan barang-barang yang sangat kitai inginkan, tetapi mungkin tidak penting untuk kehidupan sehari-hari. Jadi ketika ada kesempatan, mengapa tidak menarik audiens target Anda seperti itu?

JIka bisa, Anda harus memasukkan informasi harga dalam salinan iklan Anda secara umum, dan itu termasuk CTA Anda.

Jika pengguna melihat informasi harga Anda di iklan Anda, dan memutuskan untuk mengklik ke situs Anda, maka Anda tahu bahwa mereka masih tertarik dengan produk atau layanan yang Anda tawarkan.

Sekarang Anda tahu bahwa Anda memiliki klik yang berharga, dan peluang yang lebih besar untuk menghasilkan konversi.

Namun, jika Anda tidak menyertakan informasi harga dalam iklan, seseorang mungkin mengeklik ke situs Anda, tertarik dengan produk/layanan Anda, tetapi kemudian takut dengan harga Anda; dan itu merupakan situasi yang dapat diminimalisist.

Ini mengarah pada pemborosan budget iklan yang ditakuti di akun Anda, dan siapa yang mau menghadapinya?

Cobalah bereksperimen dengan informasi harga Anda di CTA Anda, serta informasi numerik lainnya yang berlaku.

CTA seperti “Belanja hari ini untuk TV di bawah 2 juta!” tidak hanya menunjukkan kepada pengguna betapa sedikit mereka akan membayar untuk sebuah TV, tetapi juga menyentuh elemen FOMO.

Jika Anda menjalankan promosi khusus untuk pengiriman, Anda dapat mencoba sesuatu seperti “pesan sebelum hari Minggu untuk pengiriman 1 hari”.

Mungkin Anda adalah bengkel mobil yang ingin memberi insentif kepada audiens Anda dengan diskon; CTA Anda mungkin terlihat seperti “Pesan hari ini! Diskon 15% untuk kunjungan Anda berikutnya.”

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai call to action dan strategi penerapannya dalam bisnis Anda. Menempatkan call to action di tempat dan desain yang tepat bisa menjadi penentu keberhasilan strategi pemasaran, terutama digital marketing dalam bisnis.

Selanjutnya, pastikan juga Anda mencatat seluruh biaya yang Anda keluarkan dalam proses pemasaran bisnis dan semua transaksi yang terjadi pada proses pembukuan yang sesuai standar agar seluruh kesehatan keuangan bisnis Anda transparan.

Jika Anda kesulitan melakukan proses pembukuan manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pembukuan yang lebih mudah dan lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan di Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + 3 =