Key Performance Indicator (KPI): Pengertian, Cara Membuat dan Tips Penerapannya

key performance Indicator

Setiap industri penuh dengan istilah dan “akronim”, namun ada beberapa istilah yang dimenerti oleh orang awam, karena mereka relevan terlepas dari industrinya. Key performance indicator (KPI), misalnya, ada di banyak industri, di berbagai peran dan tim, dan memiliki bobot yang sama terlepas dari siapa yang memantaunya.

Metrik ini membantu mengetahui dengan detail tentang kesehatan dan kesuksesan bisnis.

Namun, memilih KPI yang tepat dan spesifik untuk melacak perubahan tergantung pada peran tim atau fungsi bisnis. Hal ini dikarekan mereka penting untuk mengukur kemajuan operasional dan keuangan.

Sementara sebagian besar pemilik bisnis mengetahui pentingnya pemilihan KPI yang tepat, banyak yang melewatkan peluang pelacakan dengan hanya berfokus pada satu jenis KPI di atas yang lain.

Faktanya, memiliki pemahaman yang kuat tentang berbagai jenis key performance indicator membantu memastikan Anda memiliki gambaran yang lengkap dan menyeluruh tentang keseluruhan lanskap bisnis.

Jika kita hanya fokus pada angka (kuantitatif), terkadang kita melewatkan umpan balik yang berharga (kualitatif).

Singkatnya, mengetahui cara mengklasifikasikan KPI Anda dapat membantu Anda melihat lebih dalam dan lebih menyeluruh tentang bisnis Anda dan kinerjanya.

Pada artikel ini, kita akan membahas Key performance indicator atau KPI secara mendalam, cara membuatnya dan strategi penerapan pada bisnis kawan Kledo.

Contents hide

Apa itu Key Performance Indicator?

key performance indicator

Sebagian besar dari kita merasa cukup akrab dengan istilah “KPI”, tetapi banyak orang biasanya mengaitkannya dengan angka semata.

Key Performance Indicator atau KPI adalah pengukuran kinerja, biasanya elemen penting untuk kesuksesan bisnis (misalnya, penjualan, keuangan, layanan).

Alat ini digunakan untuk pengukuran hal yang dapat diukur dari waktu ke waktu untuk tujuan tertentu.

KPI memberikan target untuk diambil oleh tim, pencapaian untuk mengukur kemajuan, dan wawasan yang membantu orang-orang di seluruh organisasi membuat keputusan yang lebih baik.

Dari keuangan dan SDM hingga pemasaran dan penjualan. Jadi pada intinya, KPI membantu setiap area bisnis bergerak maju di tingkat strategis.

Apa Saja Indikator yang Diukur dalam KPI?

1. Indikator Kuantitatif

Indikator kuantitatif adalah KPI yang paling banyak digunakan. Singkatnya, mereka hanya diukur dengan angka. Ada dua jenis indikator kuantitatif — kontinu dan diskrit.

Indikator kuantitatif berkelanjutan dapat mengambil nilai apa pun (termasuk desimal) pada rentang dan dapat mencakup pengukuran seperti Miles Traveled (untuk layanan seluler atau bisnis pengiriman) atau Waktu yang Dihabiskan Per Panggilan untuk pusat panggilan dan help desk. Ukuran kuantitatif diskrit adalah bilangan bulat dan mencakup hal-hal seperti keluhan, kecelakaan, dan nomor akuisisi pelanggan.

2. Indikator Kualitatif

Indikator kualitatif tidak diukur dengan angka. Biasanya, KPI kualitatif adalah karakteristik dari proses atau keputusan bisnis.

Indikator kualitatif umum yang digunakan organisasi secara teratur adalah survei kepuasan karyawan. Sementara beberapa data survei akan dianggap kuantitatif, pengukuran itu sendiri didasarkan pada pendapat seseorang.

Indikator kualitatif cenderung lebih fokus pada pengalaman atau perasaan dan nilai tidak berwujud yang kita tempatkan pada mereka.

3. Indikator Utama

Indikator utama digunakan untuk memprediksi hasil dari perubahan dalam suatu proses dan mengkonfirmasi tren jangka panjang dalam data. Dalam survei terhadap beberapa perusahaan Fortune 500 yang berpusat pada metrik yang mereka gunakan sebagai indikator utama, 3M Corp, sebuah perusahaan pertambangan dan manufaktur, memberikan jawaban berikut:

  • Jumlah paten baru
  • Jumlah inovasi baru
  • Persepsi layanan pelanggan

Singkatnya, indikator utama melihat apa yang mungkin terjadi, seperti saat Anda memperkenalkan produk atau layanan baru.

Perkiraan indikator ini dapat memungkinkan pengambilan keputusan prediktif dalam kaitannya dengan tren industri potensial atau permintaan pelanggan. Dalam dan dari diri mereka sendiri, mereka bukanlah indikator keberhasilan yang berdiri sendiri.

4. Indikator Lagging

Indikator lagging digunakan untuk mengukur hasil setelah suatu tindakan dilakukan untuk mencerminkan keberhasilan atau kegagalan inisiatif tersebut.

Seringkali, mereka digunakan untuk mengukur kinerja historis atau untuk menganalisis dampak dari keputusan bisnis.

Indikator lagging memungkinkan bisnis untuk menentukan apakah keputusan bisnis mereka memfasilitasi hasil yang diinginkan.

Sama seperti indikator utama, mereka sendiri tidak berguna seperti ketika digunakan dalam sesuatu seperti perbandingan historis seperti kinerja bulan ke bulan atau kuartal ke kuartal.

Masalah lain dengan indikator lagging adalah karena mereka memberikan pandangan historis, terkadang sudah terlambat untuk melakukan koreksi untuk mengatasi kekurangan.

5. Indikator Input

Indikator input digunakan untuk mengukur sumber daya yang dibutuhkan untuk proses bisnis atau proyek.

Indikator ini diperlukan untuk melacak efisiensi sumber daya dalam proyek-proyek besar dengan banyak bagian yang bergerak, tetapi juga berguna dalam proyek-proyek dari semua ukuran.

Beberapa contoh indikator input termasuk waktu staf, kas, atau peralatan yang dibutuhkan.

6. Indikator Proses

Indikator proses digunakan secara khusus untuk mengukur kinerja suatu proses dan memfasilitasi setiap perubahan yang diperlukan.

Indikator proses yang sangat umum untuk tim dukungan adalah KPI yang berfokus pada tiket dukungan pelanggan.

Tiket diselesaikan, tiket dibuka, dan waktu penyelesaian rata-rata adalah semua indikator proses yang menjelaskan proses dukungan pelanggan.

Dalam contoh ini, data tersebut dapat digunakan untuk memengaruhi perubahan dalam proses dukungan untuk meningkatkan efisiensi dan waktu respons atau waktu resolusi.

7. Indikator Output

Indikator output mengukur keberhasilan atau kegagalan suatu proses atau aktivitas bisnis. Indikator output adalah salah satu jenis KPI yang paling banyak digunakan. Contoh KPI keluaran meliputi pendapatan, laba, atau pelanggan baru yang diperoleh.

8. Indikator Praktis

Indikator praktis memperhitungkan proses perusahaan yang ada dan mengeksplorasi efek dari proses tersebut pada perusahaan. Untuk alasan ini, banyak indikator praktis mungkin unik untuk perusahaan atau proses kerja Anda.

9. Indikator Arah

Indikator arah mengevaluasi tren tertentu dalam sebuah perusahaan. Ke mana metrik bergerak? Apakah mereka membaik, menurun, atau mempertahankan?

Contoh metrik arah yang digunakan oleh banyak penyedia layanan adalah spend time kunjungan.

Metrik ini digunakan untuk mengukur waktu yang dihabiskan teknisi di lokasi untuk memperbaiki masalah dan memecahkan masalah.

Idealnya, sebagian besar perusahaan ingin menurunkan Rata-rata waktu pada kunjugan, karena ini menunjukkan layanan yang lebih cepat dan efektif. Indikator arah yang luas dapat digunakan untuk mengevaluasi posisi perusahaan Anda dalam industri Anda relatif terhadap pesaing.

10. Indikator yang Dapat Ditindaklanjuti

Indikator yang dapat ditindaklanjuti mengukur dan mencerminkan komitmen dan efektivitas perusahaan dalam menerapkan perubahan bisnis.

Perubahan tersebut bisa dalam proses bisnis, budaya perusahaan, atau tindakan politik. Metrik ini digunakan untuk menentukan seberapa baik perusahaan dapat memberlakukan perubahan yang diinginkan dalam kerangka waktu yang ditentukan.

11. Indikator Keuangan

Indikator keuangan adalah ukuran stabilitas ekonomi, pertumbuhan, dan kelangsungan usaha. Beberapa KPI keuangan yang paling umum termasuk margin laba kotor, laba bersih, piutang yang menua, dan rasio aset.

Indikator keuangan memberikan wawasan langsung tentang kesehatan keuangan perusahaan tetapi harus dipasangkan dengan jenis KPI lain yang disebutkan dalam artikel ini untuk memberikan gambaran yang lengkap.

Banner 2 kledo

Jenis Key Performance Indicator dalam Bisnis

key performance indicator

Key performance indicator datang dalam berbagai cara. Sementara beberapa digunakan untuk mengukur kemajuan bulanan terhadap suatu tujuan, yang lain memiliki fokus jangka panjang.

Satu kesamaan yang dimiliki semua KPI adalah bahwa mereka terikat pada tujuan strategis.

Berikut ini ikhtisar dari beberapa jenis KPI yang paling umum.

Strategis

Key performance indicator ini memantau tujuan organisasi. Eksekutif biasanya melihat satu atau dua KPI strategis untuk mengetahui bagaimana kinerja organisasi pada waktu tertentu. Contohnya termasuk laba atas investasi, pendapatan, dan pangsa pasar.

Baca juga: Pestle Analisis: Pengertian, Kompenen dan Cara Penerapannya pada Bisnis

Operasional

KPI ini biasanya mengukur kinerja dalam kerangka waktu yang lebih pendek, dan berfokus pada proses dan efisiensi organisasi. Beberapa contoh termasuk penjualan menurut wilayah, biaya transportasi bulanan rata-rata, dan biaya per akuisisi (CPA).

Unit Fungsional

Banyak key performance indicator terkait dengan fungsi tertentu, seperti keuangan atau TI. Sementara TI mungkin melacak waktu hingga resolusi atau waktu aktif rata-rata, KPI keuangan melacak margin laba kotor atau pengembalian aset. KPI fungsional ini juga dapat diklasifikasikan sebagai strategis atau operasional.

Leading vs Lagging

Terlepas dari jenis key performance indicator yang Anda tentukan, Anda harus mengetahui perbedaan antara indikator leading dan indikator lagging.

Sementara KPI leading dapat membantu memprediksi hasil, KPI leadning melacak apa yang telah terjadi. Organisasi menggunakan campuran keduanya untuk memastikan mereka melacak apa yang paling penting dalam bisnis.

Mengapa Key Performance Indicator Penting bagi Bisnis?

kpi

KPI adalah cara penting untuk memastikan tim Anda mendukung tujuan organisasi secara keseluruhan.

Berikut adalah beberapa alasan terbesar mengapa Anda memerlukan indikator kinerja utama.

Menjaga tim agar tetap selaras

Baik mengukur keberhasilan proyek atau kinerja karyawan, KPI membuat tim tetap bergerak ke arah yang sama.

Alat untuk memantau kesehatan organisasi

Key performance indicator memberi Anda pandangan realistis tentang kesehatan organisasi Anda, dari faktor risiko hingga indikator keuangan.

Melakukan penyesuaian

KPI membantu Anda melihat dengan jelas keberhasilan dan kegagalan Anda sehingga Anda dapat melakukan lebih banyak hal yang berhasil, dan lebih sedikit dari apa yang tidak.

Mempertahankan tanggung jawab tim Anda

Pastikan setiap orang memberikan nilai dengan KPI yang membantu karyawan melacak kemajuan mereka dan membantu manajer menjalankan semuanya.

Bagaimana Cara Membuat dan Mengembangkan Key Performance Indicator dalam Bisnis?

Saat membuat atau mengembangkan KPI, Anda perlu mempertimbangkan bagaimana KPI tersebut terkait dengan hasil atau tujuan bisnis tertentu.

KPI perlu disesuaikan dengan situasi bisnis Anda dan harus dikembangkan untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Ikuti langkah-langkah ini saat Anda membuat KPI:

1. Tulis tujuan yang jelas untuk KPI Anda

Menulis tujuan yang jelas untuk KPI Anda adalah salah satu bagian terpenting dalam mengembangkan KPI.

KPI perlu berhubungan erat dengan tujuan bisnis utama. Bukan hanya tujuan bisnis, atau sesuatu yang mungkin dianggap penting oleh seseorang di organisasi Anda. Aturan ini perlu menjadi bagian integral dari keberhasilan organisasi.

Jika tidak, Anda akan gagal membidik target untuk memperbaiki hasil bisnis. dan Anda hanya bekerja menuju tujuan yang tidak berdampak pada organisasi Anda. Paling buruk, itu akan mengakibatkan membuang-buang waktu, uang, dan sumber daya lain yang sebaiknya diarahkan ke tempat lain.

Kuncinya adalah ini: KPI harus lebih dari sekadar angka yang berubah-ubah. Mereka perlu mengungkapkan sesuatu yang strategis tentang apa yang coba dilakukan oleh organisasi Anda. Anda bisa belajar banyak tentang model bisnis perusahaan hanya dengan melihat KPI mereka.

Tanpa menuliskan tujuan yang jelas, semua ini tidak akan berarti.

Baca juga: Studi Kelayakan Bisnis: Pengertian Komponen, Cara Membuat dan Manfaatnya

2. Bagikan KPI Anda pada para stakeholder

KPI Anda tidak berguna jika tidak dikomunikasikan dengan benar. Bagaimana karyawan Anda, orang-orang yang bertugas melaksanakan visi untuk organisasi dan menyampaiakan tujuan Anda.

Tidak membagikan KPI Anda berisiko memusingkan dan membuat frustrasi karyawan Anda dan stakeholder lainnya yang tidak dapat melihat arah tujuan organisasi Anda.

Tetapi berbagi KPI Anda dengan pemangku kepentingan Anda adalah satu hal. Lebih dari itu, bagaimanapun, mereka perlu dikomunikasikan segera.

KPI membutuhkan konteks agar efektif. Ini hanya dapat dicapai jika Anda menjelaskan tidak hanya apa yang Anda ukur, tetapi mengapa Anda mengukurnya. Jika tidak, itu hanya angka di layar yang tidak memiliki arti bagi Anda atau karyawan Anda.

Jelaskan kepada karyawan Anda mengapa Anda mengukur apa yang Anda ukur.

Jawab pertanyaan tentang mengapa Anda memutuskan satu KPI di atas yang lain. Dan dengarkan mereka.

Mendengarkan karyawan Anda akan membantu Anda mengidentifikasi di mana tujuan mendasar organisasi Anda tidak dikomunikasikan dengan benar

Katakanlah Anda mendapat banyak pertanyaan tentang mengapa laba bukan KPI untuk perusahaan Anda. Ini adalah keyakinan yang masuk akal untuk dimiliki oleh karyawan Anda.

Bagaimanapun, menghasilkan uang adalah bagian penting dari apa yang dilakukan bisnis apa pun. Tapi mungkin pendapatan bukanlah segalanya dan akhir dari segalanya untuk organisasi Anda pada waktu tertentu.

Mungkin Anda ingin melakukan investasi besar dalam penelitian dan pengembangan atau sedang melakukan akuisisi besar-besaran.

Mendapatkan banyak pertanyaan seperti ini adalah tanda bahwa Anda perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengomunikasikan KPI Anda dan tujuan strategis di baliknya.

Dan siapa tahu, karyawan Anda bahkan mungkin memberi Anda beberapa ide tentang cara meningkatkan KPI Anda.

3. Tinjau KPI secara mingguan atau bulanan

Memeriksa KPI Anda secara teratur sangat penting untuk pemeliharaan dan pengembangannya.

Jelas melacak kemajuan Anda terhadap KPI adalah penting. Tapi sama pentingnya adalah melacak kemajuan Anda sehingga Anda dapat menilai seberapa sukses Anda dalam mengembangkan KPI di tempat pertama.

Tidak semua KPI berhasil. Beberapa memiliki tujuan yang tidak dapat dicapai. Beberapa gagal melacak tujuan bisnis mendasar yang seharusnya mereka capai.

Hanya dengan pemantauan secara teratur Anda dapat memutuskan apakah sudah waktunya untuk mengubah KPI Anda.

4. Pastikan KPI dapat ditindaklanjuti

Membuat KPI Anda dapat ditindaklanjuti adalah proses lima langkah:

  • Tinjau tujuan bisnis
  • Analisis kinerja Anda saat ini
  • Tetapkan target KPI jangka pendek dan panjang
  • Tinjau target dengan tim Anda
  • Tinjau kemajuan dan sesuaikan kembali

Sebagian besar dari ini telah kita bahas, tetapi ada baiknya berfokus pada kebutuhan untuk mengembangkan target baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang.

Setelah Anda menetapkan tujuan dengan garis waktu yang lebih jauh ke masa depan (misalnya beberapa kuartal ke depan, atau tahun fiskal Anda), Anda kemudian dapat bekerja mundur dan mengidentifikasi rencana yang perlu Anda buat dalam perjalanan ke sana.

Katakanlah, misalnya, Anda ingin mendaftarkan 1.500 pelanggan newsletter di kuartal pertama tahun ini. Anda ingin menetapkan target bulanan, dua mingguan, atau bahkan mingguan untuk mencapainya.

Dengan begitu Anda akan dapat terus menilai kembali dan mengubah arah sesuai kebutuhan dalam perjalanan Anda untuk mencapai tujuan jangka panjang.

Anda bisa membagi target secara merata sesuai dengan setiap bulannya. Dalam hal ini, itu akan menjadi 500 langganan di bulan Januari, 500 di bulan Februari, dan 500 di bulan Maret.

Namun Anda mungkin ingin lebih spesifik. Ada lebih banyak hari di bulan Januari dan Maret daripada Februari, jadi mungkin Anda ingin menetapkan target 600 untuk bulan-bulan itu.

Atau mungkin Anda biasanya mendapatkan lebih banyak lalu lintas situs web di bulan Februari (mungkin bisnis Anda hadir di acara besar) sehingga Anda memutuskan untuk menetapkan target 800 di bulan itu.

Apa pun itu, pastikan Anda memecah target Key performance indicator Anda untuk menetapkan tujuan jangka pendek.

Banner 1 kledo

5. Kembangkan KPI Anda agar sesuai dengan perubahan kebutuhan bisnis

KPI yang tidak pernah diperbarui dapat dengan cepat menjadi usang.

Katakanlah, misalnya, bahwa organisasi Anda baru saja memulai lini produk baru atau diperluas ke luar negeri. Jika Anda tidak memperbarui KPI Anda, tim Anda akan terus mengejar target yang belum tentu menangkap perubahan arah taktis atau strategis.

Anda mungkin berpikir, berdasarkan hasil Anda, bahwa Anda terus tampil di level tinggi. Namun, pada kenyataannya, Anda mungkin melacak KPI yang gagal menangkap dampak upaya Anda terhadap tujuan strategis yang mendasarinya.

Meninjau KPI Anda secara bulanan (atau, idealnya, mingguan) akan memberi Anda kesempatan untuk menyempurnakan – atau mengubah arah sepenuhnya.

Anda bahkan mungkin menemukan cara baru dan mungkin lebih efisien untuk mencapai tujuan yang sama.

6. Periksa untuk melihat bahwa KPI dapat dicapai

Menetapkan target yang dapat dicapai untuk tim Anda sangat penting. Target yang terlalu tinggi berisiko membuat tim Anda menyerah bahkan sebelum mereka mulai.

Menentapkan target terlalu rendah akan membuat diri Anda bertanya-tanya apa yang harus dilakukan dengan diri Anda sendiri setelah Anda mencapai tujuan tahunan Anda dua bulan ke tahun kalender.

Analisis kinerja Anda saat ini sangat penting. Tanpa ini, Anda dibiarkan mencari secara membabi buta angka-angka yang tidak memiliki akar dalam kenyataan.

Performa Anda saat ini juga merupakan tempat awal yang baik untuk memutuskan area yang perlu Anda tingkatkan.

Mulailah menelusuri data yang telah Anda kumpulkan untuk menetapkan garis dasar untuk apa yang telah Anda capai di masa lalu.

Alat seperti Google Analytics sangat bagus untuk ini, atau Anda juga bisa melihat histori laporan keuangan dari software akuntansi untuk melacak pendapatan dan margin kotor.

Masih menggunakan pembukuan manual yang memakan waktu? Anda bisa beralih menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terbaik dengan harga terjangkau seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang telah dipercaya oleh 10 ribu penguna dan dapat Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

7. Perbarui tujuan KPI Anda sesuai kebutuhan

KPI tidak statis. Mereka selalu perlu berkembang, memperbarui, dan berubah sesuai kebutuhan. Jika Anda menetapkan dan melupakan KPI Anda, Anda berisiko mengejar tujuan yang tidak lagi relevan dengan bisnis Anda.

Biasakan untuk secara teratur memeriksa tidak hanya untuk melihat bagaimana kinerja Anda terhadap KPI Anda, tetapi KPI mana yang perlu diubah atau dihapus sepenuhnya.

Bagi seseorang yang belum pernah mengembangkan KPI sebelumnya, semua ini mungkin terdengar melelahkan.

Tapi inilah kabar baiknya: Setelah Anda melalui proses ini beberapa kali, akan jauh lebih mudah untuk menggunakannya lagi di masa mendatang.

8. Menyatukan semuanya

KPI umumnya merupakan alat penting untuk mengukur keberhasilan bisnis Anda dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk membuatnya sukses.

Kegunaan KPI secara individu memiliki batasan. Bagian terpenting dari setiap KPI adalah utilitasnya. Setelah kegunaannya lebih lama, Anda tidak perlu ragu untuk membuangnya dan memulai yang baru yang lebih selaras dengan tujuan bisnis mendasar Anda.

Tips Mengimplementasikan Key Performance Indicator yang Efektif pada Bisnis

kpi

Langkah 1 – Identifikasi area kinerja bisnis yang ingin Anda ukur

KPI biasanya selaras dengan tujuan bisnis dan dapat digunakan untuk mengukur aspek-aspek seperti kinerja keuangan, pertumbuhan bisnis, manajemen kesehatan dan keselamatan, kepuasan pelanggan, dan retensi karyawan.

Langkah 2 – Tetapkan target kinerja yang akan diukur

Anda harus memiliki tujuan yang ditetapkan, jika tidak, Anda tidak memiliki apa pun untuk mengukur kinerja positif atau negatif.

Target harus spesifik, misalnya. daripada mengidentifikasi bahwa ‘bisnis perlu meningkatkan basis pelanggannya’, tujuan khusus mungkin adalah bahwa ‘bisnis perlu memperoleh sepuluh ribu pelanggan baru dalam delapan belas bulan ke depan’.

Langkah 3 – Bandingkan kinerja saat ini dengan target yang ditentukan

Mengambil histori dari kinerja saat ini memberikan titik awal untuk pengukuran dan memungkinkan target keseluruhan untuk dipecah menjadi tujuan yang lebih kecil yaitu ‘agar tujuan X keseluruhan dapat dicapai, kinerja perlu ditingkatkan oleh Y setiap bulan’.

Langkah 4 – Tinjau perubahan kinerja hingga saat ini

Meninjau bagaimana kinerja di area yang diukur oleh KPI telah berubah dalam periode menjelang implementasi dapat membantu mengidentifikasi tujuan yang lebih realistis dan mengetahui apakah kinerja meningkat atau menurun pada waktu tertentu dalam setahun atau setelah peristiwa tertentu, membantu Anda mengelolanya aspek sesuai dengan tujuan Anda.

Langkah 5 – Tetapkan interval yang sesuai antara setiap tinjauan KPI

Bergantung pada area kinerja bisnis yang diukur, frekuensi peninjauan key performance indokator mungkin berbeda. Pengukuran kinerja yang akurat hanya dapat diperoleh jika jadwal tinjauan berkala ditetapkan dan dipatuhi dengan ketat.

Dalam praktiknya, hanya ada sedikit aspek kinerja organisasi yang tidak dapat diukur melalui penerapan KPI yang relevan secara efektif.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai key performance indicator atau KPI. Bisnis yang sukses harus tumbuh untuk meningkatkan nilainya dan menghasilkan keuntungan yang dapat diinvestasikan kembali untuk pengembangan bisnis lebih lanjut.

KPI yang mengukur kinerja pengembangan bisnis melacak pertumbuhan dan keberhasilan pemasaran untuk memberi tahu Anda apa yang berjalan dengan baik.

Implementasi KPI untuk pertumbuhan biasanya mencakup pelacakan pangsa pasar, peningkatan volume penjualan, penjualan berulang, dan akuisisi pelanggan baru.

Kombinasi KPI memungkinkan Anda menentukan masalah. Misalnya, jika pangsa pasar naik tetapi penjualan turun, pasar menyusut. Jika semuanya kecuali penjualan berulang meningkat, Anda mungkin memiliki masalah dengan produk Anda.

Melacak berbagai KPI untuk pengembangan bisnis memberi Anda umpan balik tentang situasi Anda di pasar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *