Kesalahan Bisnis di Tahun 2022 yang Harus Dihindari

kesalahan bisnis

Setiap bisnis yang sukses berasal dari ide yang bagus. Ide ini dapat didorong oleh tujuan, didorong oleh visi, atau keduanya. Menghidupkannya di tahun-tahun awal Anda memulai bisnis Anda bisa sangat melelahkan. Dan kemungkinan membuat kesalahan dalam bisnis sangat mungkin terjadi.

Kita tidak semua tidak terlahir sebagai pemimpin, ahli matematika, analis bisnis, dan pada saat yang sama, kita tidak diharapkan menjadi demikian.

Tetapi kurangnya keahlian dalam setiap kategori manajemen bisnis berarti kemungkinan kesalahan pasti akan terjadi. Dan jika Anda tidak siap untuk menghadapi kesalahan itu, itu dapat dengan cepat menggagalkan ide bisnis Anda.

Jadi, jika Anda memiliki ide bisnis yang hebat dan bertekad untuk mewujudkannya, maka pada artikel ini kami akan membantu Anda untuk menghindari 7 kesalahan bisnis yang harus Anda hindari agar bisnis Anda menjadi lebih sukses.

1. Tidak Melacak Semua Hal dalam Bisnis

kesalahan bisnis

Sejak hari pertama Anda membangun bisnis, Anda akan bereksperimen, membuat data dan menjalani proses, serta belajar. Sangat penting bagi Anda untuk melacak semuanya. Bahkan hal-hal yang Anda anggap tidak penting bagi bisnis Anda untuk berkembang.

Sulit untuk memprediksi seberapa cepat bisnis Anda akan berkembang. Bahkan jika Anda memiliki rencana yang baik untuk pertumbuhan bisnis, itu tidak berarti bahwa realita pertumbuhan Anda akan sesuai perencanaan.

Mungkin Anda akan berkembang pesat, mendapatkan pendanaan, dan perlu merekrut ratusan orang sekaligus; atau mungkin saja tidak. Yang pasti, karyawan baru akan datang, dan karyawan lama akan pergi.

Jika Anda tidak mendokumentasikan proses di masa lalu, Anda akan kesulitan untuk mengelola dan melakukan transfer knowledge untuk karyawan masa depan.

Dokumentasi proses sangat penting untuk memungkinkan bisnis Anda berkembang. Ini akan menghemat waktu manajer perekrutan Anda, dan itu akan memungkinkan bakat masa depan untuk belajar dari kesalahan masa lalu.

Dokumentasikan semuanya; bahkan jika Anda tidak menganggapnya perlu, tidak diragukan lagi seseorang dapat belajar darinya di masa depan. Dokumentasi Anda akan membantu mengukur keberhasilan dan menetapkan tolok ukur untuk KPI masa depan.

Baca juga: Terbukti Efektif! Strategi Pemasaran B2B Ini Wajib Dicoba

2. Melanggar peraturan

Satu hal yang perlu Anda miliki sejak hari pertama mengelola bisnis adalah kepatuhan data Anda. Ya, kami tahu ini adalah kesalahan bisnis yang paling sering dilakukan banyak pemilik bisnis baru.

Namun, jika Anda tidak menangani data konsumen dengan benar atau secara hukum, Anda dapat mengambil risiko mendapat kecaman dan menghadapi dampak kerugian besar dari konsumen dan juga otoritas Negara.

Misalnya jika Anda berencana membangun toko, Anda diharuskan untuk mengurus surat izin perdagangan atau SIUP. Hal ini untuk memastikan legalitas usaha Anda dan memudahkan Anda dalam mendapatkan pendanaan jika dibutuhkan.

Atau jika Anda berencana membangun usaha makanan di Indonesia yang mayoritas beragama islam, Anda bisa mengurus sertifikasi halal dari MUI untuk meningkatkan kepercayaan konsumen. Caranya bisa Anda lihat melalui artikel ini.

Melanggar peraturan tentang usaha tidak hanya akan membuat Anda mengalami kerugian finansial namun juga membuat bisnis Anda akan sulit berkembang karena belum memiliki kekuatan hukum yang menjadi pondasi pengembangan bisnis yang lebih baik.

Baca juga: 15 Kesalahan Pemasaran Online yang Perlu Dihindari

3. Melakukan Penelitian yang Tidak Memadai

Penelitian adalah kunci untuk bisnis yang sukses — akan selalu begitu. Baik Anda melakukannya dengan data bisnis Anda atau Anda menggunakan sumber daya publik. Ini sangat penting sebelum Anda membuat keputusan atau perubahan manajemen bisnis.

Asumsi dan perkiraan cenderung bertindak berdasarkan perasaan. Kita cenderung sangat emosional dan impulsif. Itu belum tentu hal yang buruk. Namun, ketika menangani bisnis dan berpotensi menghasilkan banyak uang, kita harus lebih berpikiran tentang data dan mendukung keputusan kita dengan penelitian.

Gunakan penelitian di setiap area bisnis Anda. Baik Anda sedang meneliti kepuasan pelanggan, seperti penelitian UX, atau analisis pesaing, atau melihat lebih banyak subjek internal seperti praktik terbaik proses internal atau penelitian struktur perusahaan.

Anda dapat mengambil langkah yang lebih aman dengan melakukan penelitian terlebih dahulu dan akan meminimalkan ruang untuk kesalahan dan membenarkan keputusan berdasarkan data.

4. Tidak Fokus pada Branding

Tidak peduli niche bisnis, produk, atau layanan Anda. Ketahuilah bahwa Anda tidak hanya membangun perusahaan. Anda sedang membangun merek.

81% pelanggan mengatakan bahwa mereka harus dapat mempercayai merek untuk membeli dari mereka.

Setiap tindakan publik yang Anda lakukan membangun reputasi dan afinitas merek online Anda; ini juga berarti dapat membahayakannya.

Pastikan Anda fokus untuk membangun merek dan bisnis yang dapat dihubungkan, dipahami, dan ditunggu-tunggu oleh orang-orang untuk dapat terlibat.

Namun, branding tidak berhenti pada membangun basis pelanggan. Ini juga dapat membantu Anda menarik dan mempertahankan talenta terbaik.

50% kandidat atau karyawan tidak akan bekerja untuk perusahaan dengan reputasi buruk — bahkan jika itu berarti kehilangan gaji yang lebih besar.

Membangun merek perusahaan dapat secara drastis membantu bisnis Anda untuk mendapatkan bakat yang Anda butuhkan di pasar yang sangat kompetitif ini.

Dengan lompatan tahun 2022 ke pekerjaan jarak jauh atau remote, itu berarti talenta dapat memilih dari lebih banyak perusahaan daripada sebelumnya dan tidak lagi terbatas pada bisnis dalam radius perjalanan bekerja mereka.

Realitas kerja jarak jauh ini berarti karyawan membuat keputusan untuk bekerja untuk perusahaan yang mereka sukai daripada mereka yang hanya membayar dengan baik.

Penelitian LinkedIn menunjukkan 75% kandidat akan meneliti reputasi perusahaan sebelum melamar suatu peran. Oleh sebab itu, waktu untuk membangun merek yang memberi mereka hasil yang luar biasa.

Baca juga: Ingin Mempercepat Pertumbuhan Bisnis? Berikut adalah Strateginya

5. Gagal Menerapkan Kerja Remote

Berdasarkan poin nomor empat, setiap bisnis harus siap dan dapat membuat karyawan bekerja remote. Bisnis yang hanya beroperasi di kantor statis benar-benar berjuang di tahun 2022 dan banyak yang gagal melakukan transisi

Bagaimana Anda bisa menghindari membuat kesalahan yang sama? Investasikan pada alat dan strategi komunikasi untuk memastikan semua komunikasi bisnis Anda online, dan karyawan Anda terbiasa berbicara menggunakan saluran digital ini.

Namun, ini lebih dari sekadar alat untuk memastikan bisnis Anda siap untuk sukses di dunia kerja jarak jauh. Cobalah untuk melihat cara Anda dapat membangun budaya perusahaan dari jarak jauh dan pastikan karyawan dan bisnis Anda berkomitmen tentang target yang harus Anda kerjakan.

6. Tidak Melakukan Pengelolaan Keuangan Bisnis

Angka, bagi sebagian orang adalah bahasa yang sama sekali berbeda. Mereka bisa menakutkan, dan mengelola keuangan tentu bukan sesuatu yang mudah bagi semua orang.

Bisnis baru perlu mengurus semua yang mereka belanjakan. Kabar baiknya adalah bahwa ada banyak sumber daya keuangan dan spesialis di luar sana untuk membantu Anda menguasai berbagai hal sejak hari pertama bisnis Anda di dirikan.

Jangan membuat kesalahan yang sama yang dilakukan banyak bisnis baru dengan menempatkan pengelolaan keuangan bisnis di daftar terakhir hal yang harus Anda lakukan. Ini adalah kesalahan besar

Membangun bisnis dengan misi sangat baik. Namun, Anda harus dapat mendukung misi yang Anda buat selama bisnis itu berjalan. Apakah itu datang melalui investasi, keuangan pribadi, atau cara lain, pastikan Anda menjaga keuangan Anda.

Jika Anda kesulitan dengan pengelolaan keuangan dan juga proses pembukuan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan untuk proses yang lebih mudah dan lebih baik.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk pengelolaan keuangan bisnis dan proses pembukuan yang mudah dan praktis. Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Ini 8 Drama dan Film Motivasi Bisnis yang Wajib Ditonton Calon Pebisnis

7. Mengabaikan Pentingnya Layanan Pelanggan

kesalahan bisnis

Terakhir, tetapi tentu tidak kalah pentingnya adalah layanan pelanggan. 84% konsumen mengatakan layanan pelanggan adalah faktor penting yang membantu mereka memutuskan apakah akan membeli dari perusahaan atau tidak.

Pepatah mengatakan “pelanggan selalu benar” dan ini harus menjadi dasar dari strategi layanan pelanggan Anda, apa pun niche bisnis Anda.

Bahkan saat ini, dengan semua bentuk iklan berbayar yang tersedia, bentuk terkuat dan taktik pemasaran konversi tertinggi adalah pemasaran dengan strategi word of mouth marketing— dimana 86% pelanggan memercayai ulasan dan rekomendasi dari mulut ke mulut.

Jadi, bagaimana Anda memenangkan referensi peer-to-peer secara organik dan otentik? Jawabannya: Anda harus fokus pada layanan pelanggan yang jujur ​​dan cepat.

Bahkan jika produk Anda cacat atau rusak, atau bisnis Anda membuat kesalahan, dengan layanan pelanggan yang sempurna, maka bisnis Anda akan mendapat pengampunan dari pelanggan yang marah.

Anda akan dapat mengubah kesalahan menjadi peluang, membangun brand ambassador yang setia, dan memenangkan hati pelanggan serta kepala mereka hanya dengan menangani situasi dengan transparansi. Orang memaafkan ketika kita mengakui kesalahan kita.

Pada saat yang sama, layanan pelanggan yang sangat baik dapat membantu membangun tingkat keberhasilan pelanggan yang lebih tinggi dan, pada gilirannya, memenangkan rujukan produk dari komunitas mikro pelanggan Anda.

Fokus pada layanan pelanggan sejak hari pertama dan setiap hari setelahnya, maka bisnis Anda akan berkembang dengan lebih cepat.

Baca juga: 12 Cara Mengelola dan Memenuhi Permintaan Konsumen, Coba Sekarang!

Kesimpulan

Ketujuh kesalahan bisnis ini mungkin tampak menakutkan, tetapi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk menghindarinya.

Dalam proses membangun bisnis yang sukses, tentu Anda akan membuat kesalahan dalam prosesnya—kita hanya manusia dan pasti akan menghadapi masalah yang tidak dapat kita atasi pada upaya pertama kita.

Yang penting adalah kita belajar dari kesalahan kita, dan kita mendokumentasikannya untuk dipelajari orang lain di masa depan.

Ingat, setiap kali Anda berada dalam keraguan atau menemukan masalah manajemen dan keuangan bisnis yang sedang Anda perjuangkan untuk ditaklukkan, kembalilah ke alasan Anda memulai bisnis Anda sejak awal.

Anda memulai karena Anda melihat masalah di dunia yang dapat Anda atasi dengan solusi yang Anda tawarkan. Atau Anda mulai dengan visi untuk menciptakan dunia yang lebih baik dengan produk atau layanan Anda.

Ingatkan diri Anda tentang tujuan, misi, dan visi bisnis Anda. Tetap setia padanya. Teruslah berjuang ke arah itu. Apakah Anda membuat satu kesalahan di sepanjang jalan atau banyak, yang penting adalah Anda terus bergerak maju.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × three =