10 Faktor Kegagalan Usaha yang Wajib Dihindari

faktor kegagalan usaha banner

Faktor apa saja yang menimbulkan kegagalan usaha? Ini adalah pertanyaan yang sangat penting sebelum Anda memutuskan membangun usaha. Memulai bisnis tidaklah mudah, dan ada banyak sekali statistik di luar sana tentang tingkat kelangsungan hidup perusahaan startup.

Berikut adalah beberapa yang populer:

Baik Anda pemilik bisnis kecil berpengalaman atau pengusaha yang baru memulai, statistik ini bisa jadi sedikit menakutkan. Yang mungkin tidak Anda sadari adalah sampel perusahaan kecil yang dikutip dalam studi ini.

Intinya adalah bahwa meskipun mungkin ada beberapa kebenaran pada angka-angka ini, ini tidak boleh membunuh semangat kewirausahaan Anda.

Sebaliknya, cobalah untuk memahami faktor utama mengapa usaha kecil mengalamai kegagalan. Jika Anda memahami kesalahan orang lain, Anda dapat menghindari mengikuti jejak mereka.

Pada artikel kali ini kami akan membahas 10 faktor utama dalam kegagalan usaha dan bagaimana cara menghindarinya.

1. Tidak ada Rencana Bisnis atau Perencanaan yang Buruk

Faktor kegagalan ini terutama berlaku untuk pemilik usaha kecil yang baru. Apa yang menurut Anda terdengar seperti ide bisnis yang bagus di atas kertas mungkin tidak berjalan dengan baik pada kenyataannya.

Ini bukan berarti Anda harus mengabaikan passion Anda. Sebaliknya, ini berarti Anda perlu melakukan sedikit riset dan perencanaan bisnis.

Rencana bisnis memaksa Anda untuk menentukan Unique Value Proposition (UVP) – apa yang membedakan usaha Anda dengan kompetitor.

Di tengah banyaknya bisnis makanan di lokasi Anda, apa yang membuat usaha makanan Anda menonjol? Apakah makanannya? Layanannya? Apakah restoran didekorasi dengan meriah? Apakah promosi media sosial yang dilakukan setiap hari? Kemungkinan besar, semua hal di atas. Mempertahankan model bisnis yang berkelanjutan membutuhkan perbedaan antara Anda dan pesaing.

Pertimbangan penting lainnya meliputi: Siapa saja yang termasuk dalam basis pelanggan Anda? Bagaimana mereka akan membeli produk atau layanan Anda-di toko, online, atau keduanya? Apa rencana pemasaran Anda? Bagaimana cara pelanggan mengetahui tentang bisnis Anda? Apa proyeksi arus kas Anda? Modal awal Anda? Seberapa jauh cadangan kas Anda akan membawa Anda?

Ingatlah untuk memperhitungkan biaya bisnis dan biaya hidup, karena sebagian besar bisnis tidak menguntungkan pada tahun pertama.

Menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti ini ketika ide bisnis Anda masih dalam tahap perencanaan akan membantu Anda meningkatkan kemungkinan produk atau layanan Anda menjadi sukses.

Kunjungi halaman ini untuk mendapatkan contoh bisnis plan dan template yang bisa Anda download secara gratis.

Baca juga: Contoh RAB dan Template yang Bisa Didownload Gratis

2. Gagal Memahami Perilaku Pelanggan Saat Ini

faktor kegagalan usaha

Di zaman yang serba terhubung ini, ‘pelanggan selalu benar’ akan lebih Anda temukan dari sebelumnya. Sebagai contoh, konsumen saat ini mengharapkan perusahaan kecil untuk menerima kartu kredit dan e-wallet meskipun toko tersebut merupakan skala bisnis kecil.

Mereka juga menuntut layanan pelanggan yang berkualitas. Jika Anda tidak memberikannya, bersiap-siaplah untuk menerima keluhan dari pelanggan Anda di media sosial dan alat komunikasi lainnya.

Baik atau buruknya, situs dan platform ulasan memperkuat penandaan pemasaran dari mulut ke mulut.

Dalam masyarakat yang terobsesi dengan digital, pelanggan lebih mudah berbagi pemikiran dan pendapat tentang bisnis yang berinteraksi dengan mereka-yang berarti lebih mudah bagi pemilik bisnis untuk memantau dan meminta umpan balik dari pelanggan.

Bingung harus mulai dari mana? Berikut ini adalah daftar saluran untuk membantu Anda memantau umpan balik dan terlibat dalam percakapan dengan pelanggan.

Media sosial

Semua platform media sosial (Facebook, Twitter, Instagram, Pinterest, TikTok, dll…) merupakan alat pendengar sosial yang hebat yang memudahkan Anda untuk mendengarkan pelanggan Anda.

Faktanya, di dunia saat ini, menggunakan platform media sosial untuk menghubungi bisnis sering kali lebih disukai pelanggan sebagai alternatif yang lebih cepat daripada panggilan telepon tradisional.

Berkat notifikasi push yang memberi tahu Anda ketika bisnis Anda telah di-mention, di-retweet, disukai, di-ping, atau dicolek, Anda jadi lebih mudah mengetahui kapan harus berinteraksi dengan pelanggan.

Ulasan Google

Ini adalah saluran yang lebih pasif daripada media sosial, namun tetap saja, sangat penting. Google mendominasi pasar ulasan dengan 6 dari 10 konsumen sekarang mencari ulasan di Google.

Karena semua hal bisa dicari di Google, ulasan Google bisnis Anda kemungkinan besar adalah salah satu hal pertama yang akan dilihat pengguna tentang bisnis Anda.

Website advokasi pelanggan

Salah satu website yang paling tepercaya untuk ulasan konsumen adalah Trustpilot. Dengan lebih dari 45.000 pengulas baru setiap hari, mereka telah membangun komunitas ulasan online yang didedikasikan untuk membantu pelanggan berbagi pengalaman asli mereka.

Survei pelanggan

Survei masih merupakan salah satu cara terbaik untuk mengajukan pertanyaan yang spesifik dan langsung kepada pelanggan.

Jika Anda mengumpulkan informasi email pelanggan pada saat penjualan, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi pelanggan utama dan pelanggan sebelumnya yang kurang terlibat.

Dengan menggunakan data ini, Anda dapat membuat survei secara gratis menggunakan SurveyMonkey untuk mengetahui bagaimana Anda dapat meningkatkan bisnis Anda. Tidak ada salahnya untuk menawarkan insentif untuk penyelesaian, seperti diskon untuk pembelian berikutnya.

Dengan 85% konsumen mengatakan bahwa mereka lebih mempercayai ulasan online daripada rekomendasi pribadi, sangat penting untuk menjaga reputasi online Anda agar calon pelanggan tidak dimatikan oleh ulasan yang buruk.

Setidaknya Anda harus berusaha memastikan ulasan positif Anda lebih banyak daripada ulasan negatif. Meskipun ulasan yang buruk mungkin menganggu reputasi bisnis Anda, namun ulasan tersebut memainkan peran besar dalam kesuksesan bisnis fisik.

Paling tidak, Anda harus selalu memperbarui informasi bisnis Anda di sebanyak mungkin saluran.

Baca juga: 10 Tips Memulai Usaha Sembako dan Kisaran Modal yang Diperlukan

3. Salah Urus Persediaan

Faktor kegagalan usaha lainnya adalah terkait dengan persediaan. Usaha Anda tidak akan berhasil jika persediaan Anda tidak dikelola dengan baik.

Menurut Small Business Administration (SBA), masalah dengan inventaris merupakan salah satu alasan utama kegagalan bisnis baru. Manajemen yang buruk sering kali dapat menyebabkan kekurangan inventaris dan kelebihan persediaan – pembunuh arus kas yang diam-diam.

Ini adalah kesalahan pemula yang mudah terjadi pada bisnis baru yang tidak memahami pola penjualan mereka. Cara terbaik untuk mengatasi hal ini adalah dengan menggunakan software manajemen persediaan, software akuntansi, atau sistem point of sale (POS) yang dapat melacak persediaan dan memberikan laporan yang merinci produk terlaris dan terburuk untuk membantu Anda mengidentifikasi pola penjualan.

Jika Anda tidak melacak barang terlaris atau saat permintaan tinggi, Anda akan mengalami kekurangan inventaris yang akan mengurangi keuntungan Anda.

Sebagai pedagang, Anda mengambil risiko ketika Anda membeli inventaris dalam jumlah besar dengan tujuan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan.

Jika Anda tidak menjual produk tersebut secepat yang Anda perkirakan, produk tersebut dapat kehilangan nilai atau menjadi usang. Hal ini memaksa Anda untuk menjualnya dengan diskon besar, atau tidak sama sekali.

Sampai Anda dapat memperoleh kembali uang Anda dengan menjual inventaris yang Anda miliki, modal Anda akan terikat dalam banyak inventaris yang tidak terjual.

Bayangkan ini. Daripada menganggap stok barang sebagai persediaan yang berjajar di rak-rak Anda, anggap saja sebagai tumpukan uang kas Anda.

Setiap produk di gudang atau rak Anda adalah uang kas yang tidak akan pernah Anda lihat karena tidak memberikan kontribusi laba atas investasi (ROI).

Baca juga: 10 Jenis Strategi Pemasaran yang Wajib Bagi Pebisnis Baru

4. Pertumbuhan yang Tidak Berkelanjutan

Dalam bisnis, yang lambat dan stabil sering kali memenangkan perlombaan. Melakukan ekspansi terlalu cepat, yang biasanya membutuhkan pembiayaan kredit seperti pinjaman usaha kecil, bisa menjadi bumerang jika pasar berubah atau Anda mengalami masa sulit.

Mencoba menjalankan lebih banyak bisnis daripada yang dapat Anda tangani akan menguras modal kerja Anda dan biasanya berakibat pada penurunan kualitas. Anda akan kewalahan dan produk atau layanan Anda akan menurun.

Sebaliknya, pandai-pandailah memilih pelanggan mana yang akan Anda layani, dan bagaimana Anda akan membayar kembali setiap pinjaman bisnis. Mengatakan tidak adalah bagian dari menjalankan bisnis.

5. Kurangnya Penjualan

Di sisi lain, tidak ada yang lebih merugikan bisnis baru daripada tidak mencapai target penjualan.

Hal ini bisa terjadi jika Anda terlalu bergantung pada satu pelanggan besar. Jika kafe Anda bergantung pada trafik siswa selama tahun ajaran, Anda perlu melakukan diversifikasi pada musim panas agar tetap bertahan.

Satu-satunya cara untuk memastikan Anda mencapai target penjualan adalah dengan mendapatkan wawasan analitik dari data yang ada dan menggunakan wawasan tersebut untuk menginformasikan strategi penjualan Anda.

Sistem pencatatan penjualan dan pembukuan yang berkualitas adalah tempat yang baik untuk memulai. Dan salah satu yang bisa Anda gunakan adalah software akuntansi Kledo.

Baca juga: Lagi Belajar Bisnis? Ketahui 10 Hal Ini Sebelum Melangkah Lebih Jauh

6. Mencoba Melakukan Semuanya Sendiri

Pemilik usaha kecil adalah kelompok yang tidak bisa diam, dan cenderung memandang diri mereka sebagai Jacks of all trades. Namun pengusaha, seperti halnya semua orang, memiliki kekuatan dan kelemahan, belum lagi jumlah jam kerja yang terbatas setiap harinya.

Delegasi adalah sebuah solusi untuk Anda. Entah itu berarti mempekerjakan karyawan pertama Anda atau berinvestasi pada alat yang mengurangi kesibukan, bisnis Anda hanya akan mulai menghasilkan uang setelah Anda melimpahkan sebagian tanggung jawab Anda pada orang lain yang memenuhi syarat.

7. Meremehkan Tugas Administratif

Saat Anda merencanakan perusahaan Anda, mungkin Anda membayangkan pelanggan yang senang, pemasaran yang cerdas, dan tentu saja, uang yang banyak.

Anda mungkin tidak membayangkan spreadsheet demi spreadsheet. Namun, sebagian besar dari menjalankan bisnis berkisar pada tugas-tugas administratif.

Mulai dari manajemen persediaan hingga mengelola karyawan hingga semua pembukuan dan akuntansi yang terlibat dalam upaya tanpa henti untuk memenuhi tujuan pembiayaan dan menghasilkan keuntungan, tanggung jawab administratif dapat dengan mudah menghabiskan waktu Anda sepanjang hari.

Menurut polling yang dilakukan oleh SCORE, 47% pemilik usaha kecil tidak menyukai biaya keuangan yang terkait dengan pembukuan, dan 13% tidak menyukai kerepotan administratif dan jumlah waktu yang tersita dari hari kerja mereka.

Jadi pastikan Anda menggunakan teknologi untuk memudahkan proses operasional administratif Anda. Sebagai contoh, Anda bisa mengunakan Kledo untuk mengalola data akuntansi secara otomatis. Jalan pintas seperti ini menghemat waktu Anda, dan waktu adalah uang.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Tips Bisnis Minimarket dan Berapa Modal yang Dibutuhkan

8. Tidak Melakukan Pivot

Benar, sikap keras kepala yang kuno merupakan faktor kegagalan yang sering terjadi pada usaha kecil. Sangat mudah bagi pengusaha untuk terobsesi dengan ide bisnis atau produk mereka, bahkan ketika semua bukti menunjukkan bahwa bisnis mereka tidak akan sukses.

Mungkin pada saat toko fisik Anda merayakan ulang tahun kedua, semua kemeriahan dan kemilau toko baru Anda telah pudar, dan lebih sedikit pelanggan yang datang ke toko Anda.

Lalu bagaimana? Apakah Anda hanya melihat statistik ini dan pasrah pada kegagalan, atau Anda meluangkan waktu untuk mencari tahu di mana Anda perlu beradaptasi?

Mungkin Anda beralih untuk menarik wisatawan, atau menyediakan jenis barang dagangan yang berbeda yang menarik bagi basis pelanggan Anda, atau menggunakan tempat Anda untuk menyelenggarakan pernikahan dan pesta di akhir pekan.

Terkadang upaya untuk beralih ke eCommerce dapat menjadi bumerang, jika tidak dilakukan dengan benar. Biasanya, toko fisik dan toko digital akan berbagi inventaris.

Dan meskipun Anda dapat menyimpannya di tempat penyimpanan yang terpisah, jika Anda menjual barang secara online lebih cepat daripada di toko, Anda harus memenuhi beberapa pesanan online dari inventaris toko Anda.

Kecuali, Anda lebih suka mengirim ke gudang Anda terlebih dahulu dan kemudian mengirimkannya ke pelanggan-yang menyebabkan penundaan yang tidak perlu dan pengalaman pelanggan yang buruk.

Untuk menghindari hal ini, berinvestasilah pada sistem POS yang menawarkan pengalaman eCommerce omnichannel yang mengotomatiskan pertukaran antara inventaris online dan fisik.

Baca juga: 20 Tips Bisnis Skincare Agar Sukses dan Terkenal

9. Kurangnya Data

faktor kegagalan usaha 2

Bisnis kecil Anda bersaing dengan raksasa kaya uang seperti Alfamart dan Starbucks. Apa yang dimiliki oleh para raksasa itu? Data. Banyak sekali data.

Meskipun pasar Anda jauh lebih kecil, Anda tetap harus mengumpulkan informasi sebanyak mungkin. Jika Anda tidak memiliki wawasan tentang kinerja bisnis Anda secara real-time, hal ini akan secara drastis membatasi kemampuan Anda untuk membuat keputusan yang cerdas dan berdasarkan data.

Sebagai contoh, Anda memerlukan visibilitas penuh terhadap pendapatan yang Anda kumpulkan dan biaya yang Anda keluarkan. Tanpa pengetahuan ini, Anda benar-benar terbang dalam keadaan buta.

Di sisi pengeluaran, jika Anda ingin membeli lini persediaan baru atau melakukan pembaruan pada etalase Anda, Anda perlu mengetahui bagaimana hal tersebut akan berdampak pada laba Anda.

Dan bukan hanya pengeluaran ini saja yang perlu Anda perhatikan, tetapi juga semua biaya Anda.

Sebagai pemilik bisnis, Anda perlu mengetahui berapa persen pendapatan yang bisa Anda alokasikan untuk gaji karyawan, tagihan listrik, atau sewa sehingga Anda bisa menetapkan target yang tepat untuk penghematan biaya.

Di sisi pendapatan, Anda ingin bisnis Anda tumbuh dari bulan ke bulan atau tahun ke tahun.

Jika Anda tidak mencapai target, Anda mungkin ingin memeriksa area-area bisnis Anda di mana Anda mengeluarkan biaya yang berlebihan-yaitu sisi pengeluaran.

Untuk memastikan pengeluaran Anda tidak melebihi pendapatan dan membuat bisnis Anda berada dalam statistik tingkat kegagalan, akan sangat membantu jika Anda mengetahui laba bersih Anda.

Menghitung laba bersih Anda

Pertama, Anda perlu menentukan Laba Kotor (Gross Profit/GP) Anda dengan mengambil Harga Pokok Penjualan (HPP) dan mengurangkan angka tersebut dari total penjualan bersih.

Jika Anda menggunakan software akuntansi seperti Kledo, Anda dapat menemukan laporan seperti ini dengan mudah, dan banyak lagi.

Faktor kedua yang Anda perlukan dalam perhitungan ini adalah Laba Operasional. Untuk menemukan laba operasional, Anda perlu mengurangi biaya operasional Anda (misalnya, penggajian, sewa, utilitas) dari laba kotor Anda. Jika Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi, Anda akan dengan mudah mendapatkan informasi ini.

Terakhir, Anda memiliki biaya non-operasional. Ini adalah biaya yang tidak terkait dengan operasi bisnis inti seperti laba operasional Anda, melainkan pajak atau bunga yang mungkin Anda miliki atas pinjaman atau uang muka. Pengeluaran non-operasional dikurangi dari laba operasional Anda untuk menghasilkan laba bersih.

Rahasia menjalankan bisnis yang ramping adalah strategi jangka panjang dan berkelanjutan yang berusaha menghilangkan pemborosan untuk meningkatkan efisiensi, agile, dan kualitas operasi bisnis-semuanya sambil memaksimalkan nilai bagi pelanggan.

Meskipun hal ini tampak seperti sebuah kontradiksi, melakukan lebih banyak hal dengan sumber daya yang lebih sedikit, namun hal ini jauh lebih mudah daripada yang Anda pikirkan ketika Anda memecahnya menjadi beberapa langkah kecil. Ideologi bisnis ramping dibangun di atas metodologi build-measure-learn.

Membangun

Ide utama di balik membangun adalah bahwa Roma tidak dibangun dalam satu hari. Begitu juga dengan Gmail dari Google, iPhone dari Apple, atau perusahaan ritel raksasa, Amazon.

Bisnis tidak dimulai dengan melakukan semua hal keren dan mewah seperti yang dikenal sekarang. Misalnya, Amazon dimulai sebagai toko buku online, dan sekarang mereka mengantarkan barang belanjaan ke rumah Anda dan menyediakan layanan musik streaming.

Intinya adalah perusahaan-perusahaan ini memulai dengan ide dasar, atau dalam dunia bisnis, Minimum Viable Product (MVP) yang dapat mereka perkenalkan ke pasar.

Mengukur

Selanjutnya, perusahaan-perusahaan ini melakukan pengukuran. Mereka mengukur hasil dari MVP selama tahap percobaan.

Bagaimana respon pasar terhadap produk atau bisnis Anda? Apakah mereka bereaksi seperti yang Anda harapkan, atau apakah reaksinya berlawanan dengan hipotesis Anda?

Belajar

Setelah Anda memiliki beberapa pengukuran data yang dapat diandalkan, Anda kemudian dapat menentukan arah mana yang akan Anda tuju berdasarkan hasil data tersebut.

Apakah selama ini Anda sudah benar dan sekarang Anda memiliki data untuk mendukungnya? Atau apakah pengukuran tersebut memberi Anda wawasan tentang area yang dapat Anda tingkatkan?

Menerapkan build-measure-learn

Untuk menerapkan hal ini pada bisnis kecil Anda, Anda perlu kembali dan melihat rencana bisnis Anda. Apa yang ingin Anda bangun? Apa tujuan Anda? Terakhir, apa saja yang Anda perlukan untuk memulai?

Apa pun hasilnya, ketahuilah bahwa hal tersebut didukung oleh data andal yang dapat Anda percayai untuk membantu mengarahkan bisnis Anda ke arah yang akan membantu bisnis Anda mencapai kesuksesan.

Data real-time secara dramatis mengurangi jeda waktu antara pengumpulan data hingga analisis data, sehingga membuat bisnis Anda lebih gesit dan responsif terhadap perubahan tren.

Dan jika ada satu hal yang dimiliki oleh setiap bisnis kecil dan menengah dibandingkan peritel besar adalah kemampuan bawaan untuk menjadi lincah karena mereka tidak perlu memotong birokrasi perusahaan untuk membuat perubahan.

Mereka dapat melihat tren data secara real-time dan merespons dengan tepat.

Baca juga: 10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

10. Manajemen yang Buruk

Kita akhirnya sampai pada faktor kegagalan bisnis baru terakhir. Pengusaha memiliki kekuasaan atas bisnis mereka, dan dengan kekuasaan yang besar, ada tanggung jawab yang besar pula.

Manajemen adalah sebagian dari sikap dan pola pikir-dan hal ini berpengaruh pada keuntungan Anda.

Terkadang pemilik usaha menjadi kaku dalam melakukan hal-hal tertentu. Hal ini terutama berlaku untuk pemilik bisnis berpengalaman.

Untuk pengusaha baru, pastikan Anda tidak jatuh ke dalam perangkap ini. Dan agar adil, ini bukan hanya pemilik bisnis, namun untuk semua orang. Ini adalah sifat alamiah manusia, dan kita semua pernah melakukannya pada suatu waktu dalam hidup kita.

Asumsi dan rasa puas diri biasanya terjadi saat bisnis berjalan dengan baik dan jatuh ke dalam rasa aman yang salah bahwa bisnis Anda beroperasi dengan cara yang terbaik dan paling produktif. Justru saat itulah kekeliruan masuk dan mendatangkan malapetaka jika Anda tidak berhati-hati.

Baca juga: Tips Bisnis Jual Beli Mobil Bekas yang Perlu Anda Ketahui

Kesimpulan

Itulah sepuluh faktor yang sering dilakukan pebisnis baru yang menyebabkan kegagalan usaha.

Mengoperasikan bisnis yang sukses bukanlah sesuatu yang bisa Anda serahkan pada kebetulan atau keberuntungan. Dibutuhkan rencana bisnis yang jelas, operasi strategis, dan manajemen keuangan yang baik sejak awal dan selama masa bisnis Anda.

Oleh sebab itu Anda memerlukan orang dan alat yang tepat untuk memastikan rencana bisnis Anda berjalan dengan baik, atau setidaknya bisa bertahan saat terjadi hal yang diluar kendali Anda.

Salah satu alat yang wajib dimiliki pemilik bisnis adalah software akuntansi Kledo yang memudahkan proses pembukuan dan pencatatan pengeluaran dalam bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba mengunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × four =